Burung
Home > LOEKELOE > MY PETS > Burung > Perkutut
Total Views: 34294
Page 4 of 13 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 9 >  Last ›

ars06prabowo - 17/04/2009 02:32 PM
#61

Quote:
Original Posted By KipasAnginPutih
Bro semua yg ngerti soal harga burung perkutut,ane mau tanya nih.....

kalau harga brg perkutut yg dikakinya ada gelang merah berapaan yah?

Thanks sebelumnya


klo ga salah sih bos, gelang yang di kaki perkutut itu penanda bahwa itu perkutut hasil ternak. tiap peternak punya kode2 yang unik di tiap gelangnya, yang berbeda dengan peternak perkutut lainnya. Untuk gelang nya bisa dari plastik ato logam.

Untuk masalah harga, ya tergantung bos. bisa jadi mahal banget (perkutut juara) ato murah.. ga selalu jaminan perkutut yang ada gelangnya itu mahal, ane beli perkutut bangkok yang ada cincin/gelang cuma 50 ribu bos

Yang penting kualitasnya suaranya bos, jangan terkecoh sama gelang/cincinya..

Bnener gak yah penjelasannya? Tolong dikoreksi klo salah
ZRF - 17/04/2009 05:56 PM
#62
serius
ada yg jual perkutut lokal yg dah gacor ga ya??
Brgkali ada contack ya nyari di psr2 yg lokal dah gacor juarang bin ga ada..
omegaperdana - 18/04/2009 01:41 AM
#63

halo perkutut mania, mau nanya nih.

kalau ngak salah kalau perkutut menjelang dewasa, perkutut tersebut musti diikat dilehernya(bukan dicekak yah) supaya suaranya bagus terus.

mohon pencerahannya dari para perkutut mania, karna ribet gitu makanya saya tidak mau piara perkutut.

oya salam kenal buat perkutut mania, sebetulnya saya sangat suka sekali sama perkutut.
ars06prabowo - 18/04/2009 12:30 PM
#64

Quote:
Original Posted By omegaperdana
halo perkutut mania, mau nanya nih.

kalau ngak salah kalau perkutut menjelang dewasa, perkutut tersebut musti diikat dilehernya(bukan dicekak yah) supaya suaranya bagus terus.

mohon pencerahannya dari para perkutut mania, karna ribet gitu makanya saya tidak mau piara perkutut.

oya salam kenal buat perkutut mania, sebetulnya saya sangat suka sekali sama perkutut.


Yang saya tau sih om, emang kebanyakan perkutut yang diiket (istilahnya dikasih dasi klo ga salah) suaranya bisa jadi bagus, lebih panjang suaranya, dll lah.kebanyakan klo pas kejuaraan perkututnya dikasih dasi gitu.

hanya sebagaian hobiis ada yang bilang, klo diiket gitu justru menyiksa si perkututnya sendiri. Klo menurut gw pribadi sih setuju dengan hal itu

Ada pengalaman, seorang hobiis pernah beli perkutut yang dikasih dasi pas didenger sih emang suaranya bagus, tapi pas dicopot gak sebagus klo dikasih dasi.

Klo emang mau perkutut yang bagus, harus diliat dari darah keturunannya. Fakor darah sangat berpengaruh bagi kualitas perkututnya bos, meskipun latihan juga diperlukan.

gitu sih kata yang ahli mah.. mohon klo ada yang salah diperbaiki
ars06prabowo - 18/04/2009 12:42 PM
#65

Quote:
Original Posted By ZRF
ada yg jual perkutut lokal yg dah gacor ga ya??
Brgkali ada contack ya nyari di psr2 yg lokal dah gacor juarang bin ga ada..


jangan beli di pasar burung bos, disana kurang bagus! ada mungkin agak susah nyarinya. Di pasar burung biasanya limpahan dari peternak perkutut yang kualitas burungnya kurang bagus.

Klo emang mau nyari di peternak aja bos. klo domisil di bogor, ane punya temen yang bapaknya peternak perkutut.
pemerkosagadis - 18/04/2009 06:13 PM
#66

yg punya banyak koleksi perkutut di pajang dunk pic nya...
sekalian share cara pilih perkutut bakalan yg bagus mnrt pengalamannya..
thx.
omegaperdana - 19/04/2009 02:32 AM
#67

Quote:
Original Posted By ars06prabowo
Yang saya tau sih om, emang kebanyakan perkutut yang diiket (istilahnya dikasih dasi klo ga salah) suaranya bisa jadi bagus, lebih panjang suaranya, dll lah.kebanyakan klo pas kejuaraan perkututnya dikasih dasi gitu.

hanya sebagaian hobiis ada yang bilang, klo diiket gitu justru menyiksa si perkututnya sendiri. Klo menurut gw pribadi sih setuju dengan hal itu

Ada pengalaman, seorang hobiis pernah beli perkutut yang dikasih dasi pas didenger sih emang suaranya bagus, tapi pas dicopot gak sebagus klo dikasih dasi.

Klo emang mau perkutut yang bagus, harus diliat dari darah keturunannya. Fakor darah sangat berpengaruh bagi kualitas perkututnya bos, meskipun latihan juga diperlukan.

gitu sih kata yang ahli mah.. mohon klo ada yang salah diperbaiki



ngak tau juga sih, katanya kalau diiket justru makin ajaib.

simpang siur itu yg saya tdk suka, saya suka yg jelas2 aja.

coba cari lagi masalah ini, jangan cepat putus asa.

saya sering sih ke tasikmalaya and temangung, tuk cari2.

tapi ngak pernah cari burung, cuma bisnis aja, dulu pernah ditawari kutut yg paten tapi masih sangsi tuk ambil.
bighappyboy - 20/04/2009 05:40 AM
#68

sorry lama nggak mampir kesini...keenakan nngkrong di BP

Quote:
Original Posted By ars06prabowo

@bro big

Ketan hitam nya diapaain? dikasih aja gitu? dirumah ada tuh ketan item, cuma saya mentah gitu aja, dicampur ma pakan yang lain. kayaknya sih tuh burung suka bener ma ketan item, apalagi pake bubur kacang ijo (enak tenan) hahaha...

yang pernah saya baca, katanya klo ketan item justru merusak suara perkutut. bener gak tuh? klo kacang hijau (bukan buburnya) gmn bro big, suka gah perkututnya?


emang ada yang bilang kalo kebanyakan ketan item bikin suara nggak bagus, soalnya ketan item terlalu keras buat perkutut, solusi terbaiknya ya kasih makan campuran aja bro, kalo saya pake ketan hitam pas musim hujan, buat bantu ngangetin suhu tubuh perkututnya

ketan hitam dicuci bersih dulu pake air panas, trus ditiriskan ampe kering.. abis itu terserah deh, mau dicampur lagi, apa cuma ketan hitam aja.. kalo saya sih pake campuran telor sama madu, jadi ketan item yg dah kering itu diaduk sama kuning telor ayam kampung,trus kasih madu, dah gitu dijemur ampe kering..br deh dikasihin ke perkututnya

kalo ngasih pakan usahakan pakannya selalu kering, biar nggak jd tempat hidup bakteri, jg jangan terlalu banyak ngasihnya, kalo bisa jatah sehari aja

kalo diluar musim hujan..pake millet aja bro, di toko2 ada jg lho makanan kemasan..kl ga salah merknya phoenix, drpd repot bikin ramuannya

Quote:
Original Posted By Jeem
bro big, sorry lama tak muncul n blum foto2.. udah ga langganan inet soalnya.. sekali lg sorry.. gw usahain secepatnya.. keep posting bro..


wah....bro yang satu ini lama banget nggak keliatan..ok deh, msh ditunggu neh
bighappyboy - 20/04/2009 05:52 AM
#69

Quote:
Original Posted By mufthy
ada yg di jual ga yah ?


banyak boss di peternakan, kalo mau yang bagus nongkrong aja pas ada lomba perkutut, pasti dapet yang bagus, tp harganya ..pasti bikin shock

Quote:
Original Posted By KipasAnginPutih
Bro semua yg ngerti soal harga burung perkutut,ane mau tanya nih.....

kalau harga brg perkutut yg dikakinya ada gelang merah berapaan yah?

Thanks sebelumnya


Quote:
Original Posted By ars06prabowo
klo ga salah sih bos, gelang yang di kaki perkutut itu penanda bahwa itu perkutut hasil ternak. tiap peternak punya kode2 yang unik di tiap gelangnya, yang berbeda dengan peternak perkutut lainnya. Untuk gelang nya bisa dari plastik ato logam.

Untuk masalah harga, ya tergantung bos. bisa jadi mahal banget (perkutut juara) ato murah.. ga selalu jaminan perkutut yang ada gelangnya itu mahal, ane beli perkutut bangkok yang ada cincin/gelang cuma 50 ribu bos

Yang penting kualitasnya suaranya bos, jangan terkecoh sama gelang/cincinya..

Bnener gak yah penjelasannya? Tolong dikoreksi klo salah


yup, bener banget nih bro arso..

sekarang banyak gelang yang diperjualbelikan secara bebas, kalo mau burung yang gelang nya asli ya mending dateng langsung aja ke peternakannya,

gelang yang asli ada tulisan yang formatnya : P3SI [inisial peternakan] [no turunan] [no kandang] contohnya : P3SI WAT 245 PMN
P3SI adalah ring resmi dari Persatuan Pelestari Perkutut Seluruh Indonesia. Kalo 245 adalah nomor anakan ke sekian dengan code yang lain adalah kandang dan nama peternakannya.

kalo emang perkutut mania, sekali liat gelangnya pasti dah tau asal usul perkutut dr indukan mana, keturunan ke brp, peternakannya apa.. gitu deh..

kalo soal gelang/ring yang berwarna ya tergantung peternaknnya mau kasih warna apa buat ring dr perkutut2 hasil ternakannya

ati2...dipasar burung banyak lho yang gelangnya persis banget kayak aslinya..tp mending cr yg aman aja deh..langsung ke farmnya ato lewat hobiisnya

semoga terjawab..



oopss...nambahin lg deh..buat bro omega

pada dasarnya kalo soal suara perkutut ya kembali lg ke selera kita, mau suka karakter suara yang gimana, tp kalo tujuannya buat ikut lomba/konkurs tentu ada standart2 tertentu oleh jurinya..jg tergantung sm trend saat ini..

kalo saya pelihara perkutut ya emang buat piaraan aja, kalaupun saya ikutkan lomba ya cuman buat nglatih perkututnya biar nggak minder kalo ketemu burung lain yg lebih jago

saya kirang setuju sm cara2 yang cukup ekstrem dlm rangka peningkatan suara perkutut, kasian burungnya jg, mending pake cara alami aja, terapi makanan, perawatan yang bagus, rutin, dimandiin, digantang/dijemur yg teratur
bighappyboy - 20/04/2009 06:20 AM
#70

ini ada artikel lg nih
karena ga cukup..sebagian saya taruh di page pertama..

Spoiler for Perkutut Katuranggan

Perkutut Katuranggan

Perkutut Katuranggan biasanya dikaitkan dengan Perkutut Lokal yang diyakini mempunyai “ kekuatan gaib atau supranatural/yoni “ menurut kepercayaan orang-orang tua kita sejak beratus-ratus tahun terutama pada masyarakat tradisi Jawa dan bukan Perkutut Silang atau sering dikenal Perkutut Bangkok yang banyak kita lihat dan pelihara saat ini yang diyakini sudah tidak lagi memiliki kekuatan gaib sesuai dengan alam pikiran masyarakat modern. Sehingga Perkutut Katuranggan sering disebut burung alam gaib yang bisa memberikan rezeki, kebahagiaan dan ketenteraman rumah tangga, pangkat dan jabatan, dll.

Kebiasaan menikmati bunyi suaranya “ anggungan “ perkutut yang indah ini dimulai sejak zaman Majapahit dan memang burung yang satu ini pada waktu itu biasanya hanya dipelihara oleh kalangan ningrat kerajaan yang semakin dikembangkan pada saat keraton Ngayogjakarta Hadiningrat dibawah Sri Sultan Hamnegku Buwono VII pada tahun 1877-1921.

Perkutut juga diyakini sebagai bilangan ke-lima dari kelengkapan seorang Priya sejati yang sempurna dalam tradisi Jawa yang berlatar kebudayaan keraton yaitu ; Wisma (rumah), Garwa (Istri), Curiga (Keris), Turangga (Kuda) dan Kukila (Perkutut). Perkutut merupakan alat pencipta kepuasan atau kenikmatan pribadi. Suara anggungannya dan keindahan fisiknya dapat memberikan suasana tenang, teduh, santai bahagia dan seolah-olah manusia dapat berhubungan dengan alam semesta secara langsung.

Sebagaimana yang telah dikemukakan pada awal tulisan ini, perkutut memiliki keistimewaan luar biasa karena dianggap memiliki kekuatan gaib yang dapat mempengaruhi pemiliknya berdasarkan " Katuranggan " yang dipercaya memiliki titisan darah gaib, juga berdasarkan " Ciri mathi " adalah ramalan dalam hubungan bentuk atau sifat tertentu seekor perkutut, sehingga dipercaya memiliki pengaruh baik (membawa keberuntungan/rezeki, ketenteraman rumah tangga, pangkat, dlsb.) atau buruk (membawa sial atau mala petaka) bagi pemilik atau si pemelihara tersebut.

Untuk mengetahui baik tidaknya seekor perkutut, dapat ditilik berdasarkan katuranggan dan ciri mathi berupa ciri fisik seperti bentuk tubuh, bulu, paruh, kaki dan juga sifat, perilaku serta pada saat berbunyi/manggung yang dapat dijelaskan sebagai berikut/seperti dibawah ini.

Perkutut Katuranggan atau Primbon antara lain :

* Perkutut Songgo Ratu : perkutut ini dipercaya sebagai titisan seorang putra Raja Bali di zaman Majapahit yang dikejar-kejar musuhnya dan melarikan diri sampai ke Desa Tutul di Blambangan, Banyuwangi dan mati terbunuh, kemudian berubah menjadi Perkutut yang diberi nama Perkutut Songgo Ratu.. Perkutut ini berciri khas di kepalanya ada jambul semacam mahkota berwarna putih. Sifatnya juga seperti ningrat yang tidak suka berkeliaran, hidupnya hanya di tempat yang sepi seperti didalam goa atau di pekuburan. Perkutut ini kuat menahan lapar dan haus sampai beberapa hari, tidurnya selalu ditempat yang paling tinggi dibanding perkutut lainnya. Mempunyai wibawa yang sangat besar, shingga perkutut yang berada didekatnya tidak akan berani bersuara/bunyi. Ciri-ciri fisiknya yang lain adalah, kaki dan paruhnya berwarna hitam. Bulunya agak kehitam-hitaman. Perkutut yang mempunyai yoni yang besar, biasanya jarang berbunyi dan suaranya relatif juga kecil, demikian pula perkutut yang satu ini. Perkutut ini bisa untuk menolak santet/ilmu hitam, melancarkan rezeki dan mempunyai kewibawaan yang tinggi bagi pemiliknya.

* Perkutut Lurah : dilihat dari corak warna perkutut, sepintas dapat dilihat persamaan tersamar dengan ular, dimana keduanya mempunyai lurik yang hampir sama. Perkutut mempunyai bulu dada yang warnanya lebih terang, bahkan keputih-putihan, begitu juga dengan ular. Perkutut Lurah ini tinggal dihutan makannya disuapi atau dibawakan makanan oleh perkutut yang lain yang menjadi anak buahnya. Biasanya perkutut ini dipelihara oleh atasan atau pemimpin yang mempunyai kedudukan, karena perkutut ini mempunyai yoni kewibawaan yang luar biasa dan mendatangkan rezeki yang berlimpah.

* Perkutut Putih : perkutut ini merupakan primadona yang banyak dikejar-kejar orang, sebab selain sangat langka, perkutut putih ini diyakini bisa mendatangkan kekayaan bagi si pemilik atau si pemeliharanya. Warna bulunya seluruhnya putih, matanya merah, paruh kelabu kemerahan, kaki merah bergaris-garis hitam dan kuku berwarna putih. Perkutut ini biasanya dahulu hanya dimiliki oleh para Raja atau pemimpin. Perkutut ini juga diyakini dari hasil perkimpoian In breed yaitu antar saudara sekandung yang berlangsung beberapa generasi sekitar 5 sampai 10 tahun lamanya. Jadi perkutut putih belum tentu anak-anaknya adalah putih, tetapi perkutut biasa yang membawa darah putih pada suatu ketika akan mempunyai keturunan berbulu putih. Konon karena langkanya biasanya sebelum dimiliki seseorang, perkutut putih datang lewat mimpi dengan rupa orang yang sudah tua, berambut serta berjenggot putih.

* Perkutut Hitam atau Kol Buntet : seluruh bulunya hitam legam yang dianggap rajanya perkutut, kalau dipelihara akan memberikan keberuntungan.

* Disamping itu masih ada beberapa jenis perkutut Katuranggan antara lain ; Perkutut berekor 15 lembar ( Pendawa Mijil ), Perkutut berwarna tepung tumpeng atau disebut juga Perkutut Daring Kebak/Tembus, Perkutut Udan Emas, Perkutut bermata merah dan kuning ( Mercu Jiwa ), Perkutut Rondo Semoyo, dll. yang kesemuanya mempunyai yoni sendiri-sendiri antara lain untuk nolak santet dan ketenteraman keluarga ( Tepung Tumpeng ), untuk kewibawaan ( Pendawa Mijil dan Mercu Jiwa yang kewibawaannya besar ), kelancaran berdagang ( Rondo Semoyo ). Jadi dapat dibayangkan jika kita mempunyai seekor perkutut berwarna Tepung Tumpeng, matanya merah atau kuning dan ekornya berjumlah 15 lembar, maka jelas dan pasti perkutut ini adalah perkutut bagus dan langka serta mahal harganya.

Ciri Mathi Perkutut yang baik untuk dimiliki/pelihara :
* Gendawa Sabda : suara manggungnya keras dan merdu, dapat digunakan untuk memikat perkutut yang lain. Pemiliknya banyak rezeki, keluarganya tenang dan tentram.
* Gedong Mengo : perkutut yang manggung menyongsong terbitnya matahari, pemiliknya banyak rezeki dan selamat.
* Mineb Gedong : perkutut juga yang manggung menyertai terbenamnya matahari, si pemilik akan berkecukupan dan menguntungkan dalam berdagang.
* Widaksana Gasti-Gasti : waktu manggung lama, halus dan merdu, pemilik atau pemelihara mudah mencapai cita-cita dan banyak
* Sri Mangumpel : ibu jari kakinya putih atau ada dua kuku jari yang putih, baik untuk petani, keluarga sehat dan cita-citanya banyak terkabul.
* Wisnu Murti : warna kaki, mata dan paruhnya hitam, mempunyai pengaruh kewibawaan dan biasanya dipelihara oleh Raja atau pemimpin.
* Wisnu Wicitra : bulunya berwarna kehitam-hitaman, untuk keselamatan dan mendatangkan rezeki.
* Purnomo Sidhi : warna bulunya kemerah-merahan seperti permata, untuk kewibawaan dan dihormati.
* Rupo Cahyo : warna bulu mengkilat bercahaya, membawa kedamaian dan kegembiraan.
* Candra Sabda : warna bulu dibagian pundak berwarna putih, baik untuk pemikat dan membawa suasana gembira.
* Misti Kanya : di bagian badan atau seluruh badan berwarna putih, baik untuk Raja/pemimpin karena membawa keselamatan.
* Sangga Bhuana : di punggungnya ada sehelai bulu berwarna putih, akan mendatangkan rezeki ( Asalkan jangan ada bulu ekor yang tidak sejalan dengan yang lain, misalnya tidak lurus/abnormal ).
* Kusuma Wicitra : warna paruh dan sisik kaki keputih-putihan, mendatangkan rezeki dan cita-citanya mudah tercapai.
* Mercuci : matanya berwarna kuning dan sipit/wayang bambangan, pemiliknya diakrabi orang dan banyak rezeki.
* Mercu Jiwa : matanya berwarna kuning, bulu sekitar pantat juga kuning, yang mempunyai pengaruh sangat besar, baik dipelihara Raja/pemimpin.
* Pendawa Mijil : bulu ekornya berjumlah 15 lembar, mendatangkan kewibawaan bagi pemiliknya.
* Udan Mas : ada semacam kalung dileher, bulu yang melingkar berwarna ke kuning-kuningan, mendatangkan keselamatan dan kegembiraan serta rezeki.
* Muncis : bentuk badanya kecil memanjang, baik untuk dipelihara oleh Raja atau Pemimpin.
* Satria Kinayungan : ditengah kepalanya berbulu warna putih, berpengaruh menaikkan derajat atau pangkat.

Ciri Mathi yang buruk dan tidak baik untuk dimiliki/dipelihara :

* Durga Nguwuh : biasanya manggung pada tengah malam, bila dipelihara akan banyak mendatangkan halangan misalnya ; sering sakit, rumah tangganya kacau atau sering kekurangan.
* Durga Ngerik : siang malam terus-terusan manggung, akan menjauhkan rezeki dan keluarga sering cekcok.
* Wisnu Tinundang : bulunya kehitam-hitaman tidak merata, bagi pemiliknya akan sulit mencapai cita-citanya.
* Brahma Suku : bulunya berwarna kemerah-merahan, sering mengundang penyakit.
* Brahma Kukup : bulunya berwarna keputih-putihan dari kepala sampai ekornya, bisa mendatangkan sial bagi pemiliknya.
* Brahma Labuh Geni : bulunya berwarna kemerah-merahan tidak merata, akan mendatangkan halangan dan jauh dari rezeki.
* Buntel Mayit : masing-masing sayapnya ada bulunya putih, akan mendatangkan mala petaka.
* Lembu Rawan : bulunya " brumbung " tidak tumbuh dengan baik, bisa mendatangkan penyakit/kesukaran dan jauh dari rezeki.
* Kelabang Kapipit : pada sayap bagian dalam bila direntangkan terdapat bulu berwarna putih, bisa mendatangkan sengketa rumah tangga.
bighappyboy - 20/04/2009 06:21 AM
#71

Spoiler for Kiat membeli Perkutut Piyik dan merawatnya untuk lomba


Kiat membeli Perkutut Piyik dan merawatnya untuk lomba


Pendahuluan.

Tidak semua piyik perkutut akan mempunyai suara bagus dan bisa menjadi juara pada setiap lomba pada waktu umurnya sudah dewasa. Termasuk piyik-piyik dari kandang favorit, bahkan anakan dari perkutut jawara sekalipun.

Sebaliknya, tidak jarang seekor piyik dari kandang pasangan biasa-biasa saja tidak mempunyai trah juara dan produk dari sebuah peternak kecil, malahan bisa menjadi juara pada saat setelah dewasa nanti.

Jadi untuk mendapatkan perkutut juara yang dibeli sejak piyik bukanlah pekerjaan mudah, selain unsur kejelian rupanya keberuntungan juga akan menjadi faktor penentunya.

Dibawah ini akan disajikan secara garis besar berdasarkan pengalaman pribadi dan juga dari sumber Majalah Fauna dan Kucica tentang kiat bagaimana membeli piyik yang berprospek, merawatnya dan menyiapkannya untuk menjadi juara pada setiap lomba piyik atau dewasa.

Membeli piyik.

Pekerjaan ini tidak mudah dan merupakan suatu seni sekaligus bersifat untung-untungan yang cukup mengasyikkan kita sebagai pecinta dan penggemar perkutut.

Alasannya kualitas suara seekor piyik berumur kurang dari 4(empat) bulan, belum menjadi jaminan setelah dewasa suaranya akan sekualitas sewaktu dibeli. Sering terjadi perubahan seiring bertambahnya umur, bisa menjadi lebih bagus bisa pula menjadi lebih jelek bahkan amburadul.

Menurut pengalaman seorang pakar perkutut hanya 10% piyik berumur dibawah 4(empat) bulan, apalagi dibawah 3(tiga) bulan, suaranya akan tetap stabil hingga dewasa nanti. Sebagian besar piyik, suaranya akan mengalami perubahan secara perlahan/bertahap dan baru mulai stabil setelah dewasa sewaktu kira-kira umurnya menginjak 7(tujuh) bulan.

Mengingat membeli piyik susah diharapkan kepastiannya, tidak seorangpun dapat memastikan apakah seekor piyik saat dewasa nanti bisa menjadi juara atau tidak. Namun demikian beberapa tanda-tanda dan ciri-ciri umum serta seberapa banyak pengalaman kita, paling tidak dapat dijadikan patokan untuk memilih dan menentukan seekor piyik nanti setelah dewasa bisa bersuara bagus atau tidak.

Tanda-tanda umum itu antara lain adalah sbb. :

· Volume suara ( besar, kecil atau cowong ) dan iramanya ( senggang meliuk-liuk atau rapet seperti kereta api ).

· Sementara jalan (ketukan) dobel, satu setengah atau dobel plus masih susah diperkirakan akan kemana jadinya pada saat dewasa nanti, meskipun pada saat piyik sudah terdengar “ jalannya “.

· Sedangkan suara depan (angkatan) dan ujung (kung) pada umumnya akan mengalami perubahan saat menjadi dewasa, bahkan ada yang drastis.



Merawat piyik.

Setelah mendapatkan seekor piyik yang kita anggap suaranya bagus, maka selanjutnya adalah bagaimana piyik tersebut dirawat dengan benar, sebab perawatan yang salah atau kurang benar bisa berakibat fatal antara lain kualitas suaranya akan rusak pada saat dewasa nanti.

Beberapa hal yang perlu diperhatikan antara lain sebagai berikut :

· Piyik akan mulai mengalami ganti bulu (rontok/ngurak) pertama pada umurnya sekitar 2.5 bulan yang berlangsung selama sebulan penuh. Dan bulu baru akan sempurna setelah umurnya sekitar 3.5 bulan. Pada saat masa pergantian bulu inilah piyik perlu mendapat perhatian dan perawatan yang benar.

Saat piyik mulai ganti bulu sebaiknya dimasukkan kedalam kandang umbaran bersama dengan beberapa perkutut piyik lainnya, selama minimal lebih 2(dua) minggu lamanya piyik-piyik tersebut dapat bergerak lebih leluasa/bebas, sehingga bulu-bulu barunya cepat tumbuh dan tubuhnya menjadi kuat serta bagus. Selanjutnya dapat diangkat dari kandang umbaran untuk dipindahkan ke sangkar soliter baik sangkar mahkota maupun sangkar piyik biasa setelah dilihat bulu-bulu barunya mulai penuh dan sempurna.

· Selama di kandang umbaran perlu setiap sore dikontrol, apakah piyik-piyik tersebut sudah bisa makan atau tidak. Tidak semua piyik tahu persis letak dari tempat makan di kandang umbaran yang baru dan asing baginya. Bila temboloknya tidak ada makanan, maka tidak ada cara lain harus dilolohnya. Bila tidak, maka piyik-piyik tersebut akan mati kelaparan.

· Pada saat piyik berumur kira 3-3.5 bulan suaranya biasanya mulai pecah, ada tanda-tanda perubahan dari suara piyik ke suara perkutut dewasa. Perhatikan perubahan volume suaranya apakah dari kecil menjadi besar atau sebaliknya. Demikian jalan suaranya, apakah tetap stabil seperti saat masih piyik atau ada perubahan misalnya berkurang dari dobel ke satu setengah atau bertambah dari satu setengah ke dobel, dan lain-lain. Juga iramanya, apakah dari tadinya empuk meliuk-liuk senggang menjadi rapet dan kencang bak kereta api atau sebaliknya makin senggang.

· Selama di sangkar soliter, piyik tersebut dilatih di hanging atau kerek kira-kira 3x seminggu agar menjadi lebih jinak dan tidak liar, disamping untuk menempa mentalnya dengan belajar mendapat terpaan angin keras. Sebaiknya waktu melatih adalah sore hari antara jam 16.00 sampai matahari terbenam. Latihan ini dilakukan secara bertahap dari hanging ke kerekan disesuaikan dengan usia piyik tersebut.

· Setelah berumur 3.5 bulan piyik-piyik tersebut dapat dimasukkan kandang umbaran kembali atau tetap dalam sangkar soliter mahkota untuk dipantau suaranya dan sesekali diikutkan lomba. Bila tidak sebaiknya dimasukkan kembali ke kandang umbaran agar dapat berinter-aksi dengan lawan jenisnya dan dapat lebih memacu birahinya untuk semakin rajin berbunyi.

· Pada saat piyik berumur 4 bulan akan semakin rajin bunyi atau menjadi gacor setelah menemui pasangan tetapnya. Saat inilah waktu yang tepat untuk mengangkatnya dari kandang umbaran ke sangkar soliter.

Pada umur piyik 4 bulan ini, biasanya volume suara yang asli sudah mulai terlihat, sehingga sudah dapat dijadikan patokan dan perkiraan bagaimana suaranya nanti selepas umur 7 bulan.

Yang juga sudah mulai tetap tidak berubah adalah irama suara, jalan suara serta suara depan dan ujungnya.

Irama suara biasanya akan mengalami penurunan dari awal-awalnya mengalun indah dan nyaman terdengar di telinga saat gacor berubah menjadi rapet dan nyerocos bak kereta api. Jarak antar ketukan menjadi tidak ada intervalnya dan suaranya menjadi tidak enak didengarkan.

Yang juga sering terjadi saat gacor adalah “ patah “ atau suara ujung menjadi pendek dan tidak ndelosor lagi, pada hal saat piyik suara ujungnya istimewa. Memang suara ujung ( Kung ) ini yang paling sering berubah dari panjang ndelosor menjadi hanya “ Kuk “ atau bahkan “ patah “.

Perlu menjadi perhatian kita saat membeli piyik bagaimana suara ujungnya ini, yang perlu dipantau apakah ada gejala suaranya kungnya ini “ mandeg seperti di-rem “ atau tidak. Kalau ada kemungkinan nantinya akan berubah menjadi “ Kuk “ atau Kung pendek, walalupun mungkin tidak patah. Lainnya kalau Kungnya itu lepas dan habisnya perlahan-lahan, nantinya diperkirakan akan tetap panjang dan ndelosor indah.

Disamping itu yang perlu diperhatikan adalah kestabilan suaranya, sebab pada saat bunyi gacor itulah kita akan tahu persis kestabilan suaranya. Apakah suaranya akan menjadi drop atau malahan semakin bagus saat digantang pagi selama sekitar 3(tiga) jam. Bisa dilihat antara lain dari jalan suaranya, apakah berubah dari dobel ke dominan satu setengah bahkan engkel atau malahan sebaliknya dari dobel menjadi dobel plus atau setidaknya stabil pada suara doble atau satu setengah saja.

Selain jalan suara, yang bisa drop biasanya juga mutu volume suara misalnya dari besar cowong bisa menjadi sember tak karuan atau mengecil dan tipis, sehingga suara yang tadinya jelas terdengar menjadi sayup-sayup dan akhirnya tidak terdengar sama sekali.



Melatih untuk lomba.

Latihan secara intensif sudah bisa dimulai saat seekor perkutut piyik berumur 4(empat) bulan dengan cara antara lain sebagai berikut :

· Menggantangnya di tiang gantanga setiap pagi selama 2-3 jam bersama dengan perkutut-perkutut lainnya. Bisa dilakukan dirumah dan sebaiknya ditempat lapangan yang tersedia fasilitas gantangan bersama perkutut lain yang disebut dengan Latihan Bersama ( Latber ) routine.

· Melalui Latihan Bersama ini akan dapat dipantau kemampuan kelebihan dan kekurangan yang sebenarnya dari perkutut kita ini. Juga dapat dipantau sifat dan kebiasaan perkutut kita, hal ini penting karena setiap burung memiliki karakteristik yang berbeda satu dengan lainnya.

· Latber ini penting, selain untuk menambah pengalaman dan jam terbang, juga melatihnya untuk terbiasa dibawa keluar dengan kendaraan.

· Agar pengalamannya semakin banyak dan jam terbangnya semakin tinggi, sesekali diikutkan kearena lomba piyik hanging (gantungan) agar terbiasa bercampur dengan puluhan bahkan ratusan ekor perkutut lainnya.
bighappyboy - 20/04/2009 06:34 AM
#72

part 1
Spoiler for Pedoman Penilaian Konkurs
Pedoman Penilaian Konkurs

Sistim penilaian atau penjurian konkurs/lomba perkutut diatus dalam AD/ART hasil Konggres P3SI tahun 1994 di Jakarta. Pada dasarnya sistim ini tidak banyak berubah dari pakem-pakem ( aturan dasar ) yang telah ada sebelumnya. Hanya ada sedikit tambahan kriteria penilaian dari yang sebelumya yang dinilai hanya pada suara depan, tengah dan ujung/belakang sekarang ditambah dasar suara dan irama.

Kelima dasar penilaian tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut :
1. Angkatan ( suara depan ).

Perkutut yang mempunyai suara depan panjang ( klauu, kleoo, klaoo, weoo), mengalun dan menjerit, termasuk kategori baik dan bernilai tinggi. ( Tarikan pendek seperti huur, uuu dan hoo, tidak baik dan tidak masuk hitungan ).

2. Suara tengah.

Perkutut yang mempunyai suara tengah “ ke-tek “ yang jelas, bukan hanya “ke” atau “tek” saja. Ada beberapa macam “ Ke-tek “, misalnya ; ke-te-te, ke-pe-tek, ke-te-pek atau ke-te-te-te-te. Suara tengah tidak harus panjang atau banyak, yang penting bunyi suaranya “ jelas dan tegas “ serta tidak kabur. Suara tengah yang bagus adalah 2(dua) langkah yaitu : “ke-te” atau “ ke-tek “.

3. Suara ujung/belakang.

Suara ujung/belakang/akhiran “ kuuuuung “ yang baik adalah yang menggaung, berat, panjang dan dengan nada menurun ( yang sekarang terkenal dengan istilahnya “ ndlosooorrr “ ). Makin panjang kung-nya, semakin tinggi nilainya. Suara ujung kung ini ada beberapa macam misalnya ; kuuuuuung, kooooooong atau koooooo.

4. Dasar suara.

Dasar atau latar suara harus lantang ( bisa keras, nyaring, tebal, bedah karang, dsb.), jelas terdengar dan nadanya tidak naik turun.

5. Irama.

Irama atau lagu merupakan keserasian antara suara depan, tengah dan ujung. Suara yang semakin serasi (luwes) dan pembagian ritmenya seimbang, semakin tinggi nilai yang diberikan oleh Juri.

Suara tengah banyak yang disebut dobel, dobel plus, tripel atau bahkan tripel plus, bukan jaminan bahwa suara perkutut itu baik. Semakin banyak suara tengahnya, biasanya semakin lemah suara belakangnya, “ kung “-nya tipis atau bahkan patah.

Burung yang jalan-4 atau suara tengahnya hanya jalan-2 disebut engkel, juga bisa menjadi juara asalkan nggacor atau rajin bunyi stabil sampai sekitar 8 kali pantauan juri, koordinator maupun dewan.

Memang suara engkel beberapa tahun terakhir ini kurang mendapat tempat dihati para Kungmania, orang lebih suka mendengar suara yang jalan-5 (sari), dobel ketek atau triple. Ada sementara pendapat dan menurut aturan P3SI, justru suara jalan-4 atau empat ketukan misalnya : kleo ke-te kooooong merupakan kategori ideal.

Yang paling penting alunan iramanya teratur, kalem, tidak terburu-buru dan stabil, baik tempo maupun vokalnya. Suara yang kalem didengarkan lebih dapat dinikmati dari pada yang suaranya cepat ( rapet ) dan temponya pendek.

Cara penilaian Juri.

Penilaian juri pada masing-masing unsur tersebut dinyatakan dalam bentuk angka-angka bulat yaitu : 7 (tujuh) = cukup, 8 (delapan) = baik dan 9 (sembilan) = istimewa untuk menyataan perbandingan keindahan dari tiap-tiap unsur suara.. Penambahan nilai 0.5 pada nilai 8 dapat dibenarkan sejauh hal itu diperlukan dan telah diputuskan lewat musyawarah.

Pemberian nilai 7, 8, 8.5 dan 9 tersebut merupakan hasil penilaian untuk tiap unsur suara dan setiap unsur suara terdiri dari 3(tiga) kriteria sebagai berikut ini :
1. Suara depan : panjang ( mempunyai unsure suku kata A/E/I yang terdengar panjang dan jelas, mengayun/membat ( menghentak mengayun keatas ) dan bersih ( diakhiri dengan suara yang terdengar tanpa huruf “ R “ – kotor ).

2. Suara tengah : Bersih ( kata-katanya terdengar jelas tidak noklak atau ketelek, diantara dua suku kata ada spasi/jedah yang baik/senggang ), bertekanan ( terdengar ketukan yang menekan tajam ) dan lengkap ( minimal ada unsure ketukan dua suku kata/Noot “ Ke “ dan atau “ Tek “ ).

3. Suara ujung : bulat ( padat tidak pesah/noklak ), panjang ( unsure suku kata “ O” atau “ U “ terdengar panjang dan jelas ) dan mengalun ( ada alunan suara “ NG “ yang panjang dan jelas menggema ).

4. Irama : senggang/lelah ( jarak anggung suara depan ke tengah, dan tengah ke ujung ada tempo yang teratur dan ada spasi/jedanya ), lenggang ( nada yang terdengar mempunyai langgam/cengkok yang bagus dan teratur ) dan edi/indah ( jarak antara anggungan pertama ke anggungan berikutnya mempunyai tempo yang teratur dan enak didengar ).

5. Dasar/latar suara : tebal ( bobot suaranya padat dan berisi ), kering ( daya tembus suaranya kuat ) dan bening/bersih ( tidak basah atau sember ).

Catatan : tiap-tiap kriteria pada tiap unsur mempunyai nilai max. = 3, sehingga tiap-tiap unsur akan mempunyai nilai max. = 9, jumlah seluruhnya max. = 45.

Arti Bendera Koncer.
Perkutut baru akan diberikan nilai setelah memperoleh bendera segi-tiga, satu warna berukuran kecil sebagai tanda bunyi. Apabila dalam perkembangannya, nilainya layak ditingkatkan, maka juri memberinya bendera satu warna yang lebih besar yang disebut Bendera Koncer.

Artinya suara setiap perkutut peserta lomba/konkurs, baru mendapatkan nilai setelah memperoleh bendera tanda bunyi. Untuk membedakan burung yang bunyi di babak pertama, kedua, ketiga dan keempat ( setiap babak selama 35-40 menit untuk piyik dan 45 menit untu perkutut dewasa dengan diselingi istirahat 15 menit antara babak ke-2 dan ke-3 ).


bersambung.......bagian kedua
bighappyboy - 20/04/2009 06:35 AM
#73

part 2
Spoiler for Pedoman Penilaian Konkurs
Pedoman Penilaian Konkurs

Warna bendera setiap babaknya biasanya sebagai berikut :

Babak-I : Putih.

Babak-II : Merah

Babak-III : Hijau

Babak-IV : Kuning

Bendera Koncer Satu Warna ( hijau ).

Setelah mendapat bendera tanda bunyi disetiap babaknya, juri terus memantau perkembangan suara perkutut tersebut. Jika layak ditingkatkan, juri akan memberikan bendera koncer satu warna (hijau) yang berukuran lebih besar dibandingkan bendera tanda bunyi dan ini berarti perkutut tersebut sudah mendapatkan nilai = 42.

Bendera Koncer Dua Warna ( hijau + kuning diatasnya ).

Perkutut yang gacor ( bunyi terus menerus ) dan bunyinya semakin bagus, nilainya harus ditambah, asalkan bunyinya minimal empat kali berturut-turut. Sehingga nilainya dapat ditingkatkan lagi, bendera koncer satu warna dicabut dan diganti dengan bendera koncer dua warna ( hijau dibagian bawah dan kuning diatasnya ) dan nilanya menjadi = 42.5.

Bendera Koncer Tiga Warna ( hijau + kuning + merah ).

Untuk merubah bendera dua warna menjadi tiga warna yang berarti nilainya = 43, tidak boleh diputuskan oleh seorang juri penilai saja. Prosedur penilaiannya sebagai berikut :

1. Perkutut sudah berbunyi sekurang-kurangnya delapan kali berturut-turut dan semua unsur suara yang masuk dalam kategori penilaian harus terpenuhi.

2. Juri penilai mengusulkan kepada koordinator juri untuk ikut memantau suaranya.

3. Koordinator membubuhkan paraf persetujuan dalam lembar penilaian.

Jika memang perkutut tersebut layak dinaikkan nilainya, maka bendera koncer dua warna dicabut dan diganti dengan bendera koncer tiga warna ( hijau + kuning + merah ).

Bendera Koncer Empat Warna ( hijau + kuning + merah + putih ).

Untuk merubah bendera tiga warna menjadi empat warna yang berarti nilainya = 43.5, tidak boleh diputuskan oleh seorang juri penilai saja. Prosedur penilaiannya sebagai berikut :

1. Perkutut sudah berbunyi sekurang-kurangnya delapan kali berturut-turut tanpa salah dan ,e,enuhi syarat keindahan.

2. Juri penilai atau koordinator juri mengusulkan kepada koordiantor juri lainnya atau langsung kepada ketua ( dewan ) juri.

3. Penilaian harus mendapat persetujuan dari dua orang koordinator juri atau seorang koordinator juri dan ketua juri.

Jika memang perkutut tersebut layak dinaikkan nilainya, maka bendera koncer tiga warna dicabut dan diganti dengan bendera koncer empat warna ( hijau + kuning + merah + putih ) dengan gombyok kecil dibagian atasnya.

Bendera Koncer Lima Warna.

Bendera Koncer Lima Warna merupakan bendera empat warna ( hijau, kuning, merah dan putih ) ditambah gombyok besar dibagian atasnya yang berarti nilainya = 44.

Perkutut dengan kualitas pas-pasan akan sulit memperoleh bendera lima warna dan untuk mendapatkannya harus memenuhi syarat yaitu :

1.Gacor 10 kali berturut-turut tanpa salah.

2.Disetujui seorang juri dan dua orang koordinator.

Bendera Koncer Lima Warna Plus.

Bendera ini berupa bendera empat warna ditambah gombyok besar dua warna dibagian atasnya, hanya bisa diraih oleh perkutut yang sudah lolos dengan meraih bendera lima warna plus ( satu warna gombyok besar ), diberikan jiak jumlah nilainya telah mencapai = 44.5.

Bendera ini biasanya hanya bisa diraih oleh beberapa perkutut saja, terutama di babak ke-3 dan ke-4 jika memenuhi syarat sebagai berikut :

1. Perkutut berbunyi 10 kali berturut-turut tanpa salah.

2. Diusulkan oleh koordinator juri dan ketua dewan juri menyertakan tanda-tangan sebagai pengesahan/persetujuannya.

Bendera Koncer Lima Warna Ping Pong.

Bendera ini adalah yang paling istimewa dan tertinggi dari semua penilaian, berbentuk bendera empat warna ditambah dua warna gombyok besar dan satu bola ping pong dibagian atasnya, diberikan jika jumlah nilainya mencapai = 45.

Pemberian nilai 45 ini sangat jarang bahkan langka, sebab setiap unsur penilaian harus mendapat nilai = 9 ( nilai maksimal ), paling sering total = 44.5 saja. Dan hanya perkutut yang sudah mendapatkan nilai 44.5 yang bisa dinaikkan ke = 45, jika betul- betul layak untuk itu dan harus memenuhi syarat sebagai berikut :

1. Kualitas suara, irama dan mental perkutut haruslah istimewa.

2. Disetujui dan disahkan secara bulat oleh seluruh koordinator juri dan ketua dewan juri yang ada.

Apabila dalam perhitungan terakhir terjadi nilai draw atau sama, misalnya sama-sama = 44, maka tugas para perumus yang berhak menentukan sang Juara. Berdasarkan peraturan P3SI, pemenangnya adalah perkutut yang memiliki backing nilai tambah dibandingkan lawannya. Misalnya perkutut A pernah mendapat nilai = 44.5 dibabak ke-2, sedangkan dibabak lainnya kurang dari angka tersebut. Sedangkan perkutut B tidak pernah satu babakpun mendapatkan nilai = 44.5, walapun jumlah nilainya sama-sama = 44, maka perkutut A yang berhak menjadi Juaranya.
omegaperdana - 21/04/2009 12:10 AM
#74

Quote:
Original Posted By bighappyboy
ppss...nambahin lg deh..buat bro omega

pada dasarnya kalo soal suara perkutut ya kembali lg ke selera kita, mau suka karakter suara yang gimana, tp kalo tujuannya buat ikut lomba/konkurs tentu ada standart2 tertentu oleh jurinya..jg tergantung sm trend saat ini..

kalo saya pelihara perkutut ya emang buat piaraan aja, kalaupun saya ikutkan lomba ya cuman buat nglatih perkututnya biar nggak minder kalo ketemu burung lain yg lebih jago

saya kirang setuju sm cara2 yang cukup ekstrem dlm rangka peningkatan suara perkutut, kasian burungnya jg, mending pake cara alami aja, terapi makanan, perawatan yang bagus, rutin, dimandiin, digantang/dijemur yg teratur



oke, jadi tidak setiap burung lomba itu musti di ikat yah bro.

thankiu nih gan atas pencerahannya, ijin copas buat nambah ilmu kung mania.

salam all.
ars06prabowo - 21/04/2009 02:23 PM
#75

Kira-kira apalagi ya bro, hal yang perlu dijauhi selain dikasih dasi ikat itu?

Sapa tau ada yang laennya...

Sekalian mau tanya, fungsi kerang (warnanya putih gak tau kerang gak tau apa) yang ada kandang perkutut yang biasanya di patuk ma perkutut, buat apa yah?

tolong sharingnya..
bighappyboy - 21/04/2009 10:25 PM
#76

bukannya nggak boleh bro, tp cukup berbahaya buat yg blm pengalaman, hal2 kyk gitu biasanya emang dilakuin para hobiis yg berpengalaman, kalo msh pemula justru bisa bahaya buat perkututnya..

fungsi kerang tuh buat bantu pencernakan, burung nelan butir2 halus dr kerang/kerikil buat bantu pencernakan dlm temboloknya...kalo orang jawa istilahnya "ngasin"...
omegaperdana - 22/04/2009 01:06 AM
#77

Quote:
Original Posted By ars06prabowo
Kira-kira apalagi ya bro, hal yang perlu dijauhi selain dikasih dasi ikat itu?

Sapa tau ada yang laennya...

Sekalian mau tanya, fungsi kerang (warnanya putih gak tau kerang gak tau apa) yang ada kandang perkutut yang biasanya di patuk ma perkutut, buat apa yah?

tolong sharingnya..


Quote:
Original Posted By bighappyboy
bukannya nggak boleh bro, tp cukup berbahaya buat yg blm pengalaman, hal2 kyk gitu biasanya emang dilakuin para hobiis yg berpengalaman, kalo msh pemula justru bisa bahaya buat perkututnya..

fungsi kerang tuh buat bantu pencernakan, burung nelan butir2 halus dr kerang/kerikil buat bantu pencernakan dlm temboloknya...kalo orang jawa istilahnya "ngasin"...



betul sekali sih kalau didasi kesian sekali, saya suka sama yang asli.
ars06prabowo - 22/04/2009 08:51 AM
#78

Quote:
Original Posted By bighappyboy
bukannya nggak boleh bro, tp cukup berbahaya buat yg blm pengalaman, hal2 kyk gitu biasanya emang dilakuin para hobiis yg berpengalaman, kalo msh pemula justru bisa bahaya buat perkututnya..

fungsi kerang tuh buat bantu pencernakan, burung nelan butir2 halus dr kerang/kerikil buat bantu pencernakan dlm temboloknya...kalo orang jawa istilahnya "ngasin"...


Ohh fungsinya itu yak. Penting juga klo gitu.. Thanks bro big
Jeem - 24/04/2009 11:53 AM
#79

bro, udah foto2 aku. tp blom di upload hehehehehe.. bntr ya..
pemerkosagadis - 24/04/2009 10:35 PM
#80

ayo donk bro cepetan di pajang koleksi nya
Page 4 of 13 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 9 >  Last ›
Home > LOEKELOE > MY PETS > Burung > Perkutut