Palembang
Home > Kaskuser Regional > INDONESIA > SUMATERA > Palembang > Diskusi dan Info seputar Kebun Karet dan Sawit di Sum-Sel
Total Views: 47308
Page 40 of 64 | ‹ First  < 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 >  Last ›

satyadwipha - 21/05/2011 05:59 PM
#781

pak purbajo, saya tertarik ikut bisnis bpk, blh minta infonya ato bantu saya pak
saya_neeh - 21/05/2011 08:04 PM
#782

Quote:
Original Posted By Erick12127
mantengi dulu threadnyo dolor

siapo tahu biso dapet lokak panen dari TS nyo

==============

nak cari2 ilmu disini, ado gelitik bahas2 awak dimari nih


==============

Quote:
Original Posted By Erick12127
update dulu lor, brapo harga skarang ngambek urea ? [15 hari terakhir]

masih logika dak skarang urea dah di hargo 4.800 per kilo ?

busyet lah bandit2 pupuk skrg

==============


Waduh, kalo urea gak usah diharepin lagi. Beli kiloan udah 3rebu di KUD (tapi dak lebih dari 2 karung. Kalo gak ambil ke kelompok, musti minta RDKK ke penyuluh. Kalo hargo non subsidi, kalo dak salah sekitar 4300, tapi ya itu, carinya minta ampun.

Sekarang udah diganti NPK aja.


Quote:
Original Posted By satyadwipha
pak purbajo, saya tertarik ikut bisnis bpk, blh minta infonya ato bantu saya pak


Purabajo iku sopo?
ilhamibs - 23/05/2011 02:41 PM
#783

dulur-dulur apo kbr.... cak mano nian keadaan
hasil pohon karet dulur2....cak nyo la mulai masuk
musim panas,,,hasil karet getah mulai berkurang...
ado yg biso bagi info2 tips untuk menghadapi
pohon karet yg mulai berkurang asil nya di musim panas.....
saya_neeh - 23/05/2011 10:28 PM
#784

Quote:
Original Posted By ilhamibs
dulur-dulur apo kbr.... cak mano nian keadaan
hasil pohon karet dulur2....cak nyo la mulai masuk
musim panas,,,hasil karet getah mulai berkurang...
ado yg biso bagi info2 tips untuk menghadapi
pohon karet yg mulai berkurang asil nya di musim panas.....


Hahahahaha. Siklus alam mang, daun gugur, produksi berkurang. Sampe sekarang belum tahu ad teknologinyo.
javas8182 - 24/05/2011 05:02 PM
#785

lorr ado yang nak jual tanah dak cak 3 H
untuk buat kebon tula yang sudah jugao dak apo lor cuma daerah nyo jagn jaoh2 lorrr
saya_neeh - 25/05/2011 10:26 PM
#786

Quote:
Original Posted By javas8182
lorr ado yang nak jual tanah dak cak 3 H
untuk buat kebon tula yang sudah jugao dak apo lor cuma daerah nyo jagn jaoh2 lorrr


Belom ado infonyo Mang, mungkin yang laen pacak bantu.
kreshna.bond - 28/05/2011 11:33 PM
#787

gan...ane newbi nih....mo nanya...
mungkin gak sih PB260 perbulan bisa ngasilin karet sampe 450 kg/hektar/bulan?dr page2 sebelumnya, katanya PB260 bisa ngasilin cuman 2200kg/th/ha.....yg mana yg bener?
saya_neeh - 29/05/2011 02:25 AM
#788

Quote:
Original Posted By kreshna.bond
gan...ane newbi nih....mo nanya...
mungkin gak sih PB260 perbulan bisa ngasilin karet sampe 450 kg/hektar/bulan?dr page2 sebelumnya, katanya PB260 bisa ngasilin cuman 2200kg/th/ha.....yg mana yg bener?


Mungkin Gan. Tergantung hasil akhir produknya. Kalo 450kg per bulan/ha dalam bentuk bokar/cetaan/jebuk dengan kadar air 20-40%, mungkin aja. Yang 2200kg/ha/tahun itu bentuknya kkk (kadar karet kering). Cuma beda di satuan aja.
kreshna.bond - 01/06/2011 12:35 PM
#789

Quote:
Original Posted By saya_neeh
Mungkin Gan. Tergantung hasil akhir produknya. Kalo 450kg per bulan/ha dalam bentuk bokar/cetaan/jebuk dengan kadar air 20-40%, mungkin aja. Yang 2200kg/ha/tahun itu bentuknya kkk (kadar karet kering). Cuma beda di satuan aja.


Gan, kalo gitu, mending kita jual mingguan karet basah atau bulanan ya? Terus, ane rencana mo sistem bagi hasil aja dg org yg nyadap....katanya sih 50 :50... Yg ane gak ngerti, dr pembagian 50:50 itu, nanti biaya mupuk, termasuk pembelian pupuk, pestisida dan orang yg mengerjakan pemupukan/penyemprotan itu apa dari kita juga, atau sudah termasuk di 50% kewajiban yg nyadap?
saya_neeh - 01/06/2011 06:49 PM
#790

Quote:
Original Posted By kreshna.bond
Gan, kalo gitu, mending kita jual mingguan karet basah atau bulanan ya? Terus, ane rencana mo sistem bagi hasil aja dg org yg nyadap....katanya sih 50 :50... Yg ane gak ngerti, dr pembagian 50:50 itu, nanti biaya mupuk, termasuk pembelian pupuk, pestisida dan orang yg mengerjakan pemupukan/penyemprotan itu apa dari kita juga, atau sudah termasuk di 50% kewajiban yg nyadap?


Mo jual Mingguan atau bulanan tergantung. kalo memungkinkan untuk menyimpan sampai satu bulan, dan hasilnya agak banyak, lebih baik bulanan saja, langsung jual ke pabrik. Tapi kalo lokasi rawan, gak ada gudang, jalan ke kebun jelek, enakan jual migguan.

Biasanya kalo bagi hasil 50:50, bahan2 dibeli oleh yang punya, penyadap mengerjakannya.
nassau1 - 01/06/2011 07:30 PM
#791

Quote:
Original Posted By saya_neeh
Mo jual Mingguan atau bulanan tergantung. kalo memungkinkan untuk menyimpan sampai satu bulan, dan hasilnya agak banyak, lebih baik bulanan saja, langsung jual ke pabrik. Tapi kalo lokasi rawan, gak ada gudang, jalan ke kebun jelek, enakan jual migguan.

Biasanya kalo bagi hasil 50:50, bahan2 dibeli oleh yang punya, penyadap mengerjakannya.


gan..kalo 50:50..setelah dibagi setengah ama penyadap..kira2 keuntungan utk 1 ha per bulan bisa kena brapa gan?
saya_neeh - 01/06/2011 08:33 PM
#792

Quote:
Original Posted By nassau1
gan..kalo 50:50..setelah dibagi setengah ama penyadap..kira2 keuntungan utk 1 ha per bulan bisa kena brapa gan?


Yah, tergantung produksi. Tapi, konsep 50:50 atau yang dikenal paroan ini cara lama (baca:feodal). Praktek ini bisa dipakai kalo kebun karetnya tidak begitu luas, sulit dikontrol dan tidak terawat (di beberapa tempat, bentuknya masih hutan karet, bukan kebun karet). Tapi untuk kebun karet dengan kondisi baik, praktek paroan 50:50 ini jarang dipake.

Praktek yang sering dipake paroan dengan skema 1:3, 3:5, 3:7, dll atau bahkan dengan sistem gaji.
kreshna.bond - 01/06/2011 11:57 PM
#793

Quote:
Original Posted By saya_neeh
Yah, tergantung produksi. Tapi, konsep 50:50 atau yang dikenal paroan ini cara lama (baca:feodal). Praktek ini bisa dipakai kalo kebun karetnya tidak begitu luas, sulit dikontrol dan tidak terawat (di beberapa tempat, bentuknya masih hutan karet, bukan kebun karet). Tapi untuk kebun karet dengan kondisi baik, praktek paroan 50:50 ini jarang dipake.

Praktek yang sering dipake paroan dengan skema 1:3, 3:5, 3:7, dll atau bahkan dengan sistem gaji.


Maksudnya kebon karet gak gitu luas itu seberapa gan?Ane cuman punya lahan 6 Ha kurang dikit....rencana mo dibikin sistem bagi hasil, tp gak tau yg afdol tu gimana?

Btw, Thread yg bagus gaaaaan....
saya_neeh - 02/06/2011 07:30 AM
#794

Quote:
Original Posted By kreshna.bond
Maksudnya kebon karet gak gitu luas itu seberapa gan?Ane cuman punya lahan 6 Ha kurang dikit....rencana mo dibikin sistem bagi hasil, tp gak tau yg afdol tu gimana?

Btw, Thread yg bagus gaaaaan....


Luasan gak begitu luas itu maksudnya kalo hasil produksinya gak nutupi kebutuhan hidup petani penyadap. Kalo udah 6 Ha, udah lebih.
nassau1 - 02/06/2011 08:50 AM
#795

Quote:
Original Posted By saya_neeh
Yah, tergantung produksi. Tapi, konsep 50:50 atau yang dikenal paroan ini cara lama (baca:feodal). Praktek ini bisa dipakai kalo kebun karetnya tidak begitu luas, sulit dikontrol dan tidak terawat (di beberapa tempat, bentuknya masih hutan karet, bukan kebun karet). Tapi untuk kebun karet dengan kondisi baik, praktek paroan 50:50 ini jarang dipake.

Praktek yang sering dipake paroan dengan skema 1:3, 3:5, 3:7, dll atau bahkan dengan sistem gaji.


maksudnya skema 1:3,3:5,3:7 gimana gan?

kalo sistem gaji ga mungkin mau gan..apalagi org sana udah puluhan taun nyadap karet..ataupun kita bawa karyawan dari jawa..(yg ga tau apa2)..yg namanya dia ngetem di kebun dan banyak sosialisasi dgn warga sana,..lama2 juga tau kalo bayaran dia kurang..dan lama2 pasti mau sistem bagi hasil gan.,.kalo pembagian hasil kita ga sesuai,kan lama2 dia bisa dgr2 dari tetangga sebelah(eh gan..u disana dpt pembagian hasil brapa ya,..?)nah kalo ga fair..bisa2 ntar dia macam2 gan..jual ke org lah..ini itulah..

dan lagipula dgn sistem bagi hasil itu yg paling bagus karna dia bisa lebih bersemangat nyadapnya..kalo cuma gaji mah..dia bisa sambil tiduran nyadapnya kali..atau santai2 di kebun..kita mana tau gan...yg penting terima gaji buta..

yg namanya kita main beginian..kita ngandelin orang gan..menurut agan saya_neeh gimana yg udah main ini puluhan taun..kebun karetnya dgn sistem gmn gan?yg pasti2 aja dan yg sesuai dengan permainan org2 disana.
saya_neeh - 02/06/2011 03:41 PM
#796

Quote:
Original Posted By nassau1
maksudnya skema 1:3,3:5,3:7 gimana gan?

kalo sistem gaji ga mungkin mau gan..apalagi org sana udah puluhan taun nyadap karet..ataupun kita bawa karyawan dari jawa..(yg ga tau apa2)..yg namanya dia ngetem di kebun dan banyak sosialisasi dgn warga sana,..lama2 juga tau kalo bayaran dia kurang..dan lama2 pasti mau sistem bagi hasil gan.,.kalo pembagian hasil kita ga sesuai,kan lama2 dia bisa dgr2 dari tetangga sebelah(eh gan..u disana dpt pembagian hasil brapa ya,..?)nah kalo ga fair..bisa2 ntar dia macam2 gan..jual ke org lah..ini itulah..

dan lagipula dgn sistem bagi hasil itu yg paling bagus karna dia bisa lebih bersemangat nyadapnya..kalo cuma gaji mah..dia bisa sambil tiduran nyadapnya kali..atau santai2 di kebun..kita mana tau gan...yg penting terima gaji buta..

yg namanya kita main beginian..kita ngandelin orang gan..menurut agan saya_neeh gimana yg udah main ini puluhan taun..kebun karetnya dgn sistem gmn gan?yg pasti2 aja dan yg sesuai dengan permainan org2 disana.




Ini semua pasti mang, sudah terpraktekkan. memang ada syarat untuk masing2 pola. Dan silahkan dipilih sendiri, toh itu kebun agan sendri. :bee:
nassau1 - 02/06/2011 04:53 PM
#797

Quote:
Original Posted By saya_neeh


Ini semua pasti mang, sudah terpraktekkan. memang ada syarat untuk masing2 pola. Dan silahkan dipilih sendiri, toh itu kebun agan sendri. :bee:


wah..setelah gua analisa sedetail2nya...
1)udah biaya nanam mahal..ga jauh beda sama sawit..
2)baru bisa diperkosa(disadap)..harus tunggu ampe 6tahun.syukur2 bisa 5 tahun.
3).pupuk kita yg bayar...hasil yg di dapat pun di bagi 50-50..taruhlah paling cantik bisa dapat 60-40.kalo 70-30 mah..siap2 hasil panen berkurang..
4)blom kalo hujan..ga bisa disadap...sebulan paling 18-20kali disadap(kalo ga diperkosa tiap hari)
5)blom kalo harganya jatuh...muntah berak..
6)umur hidupnya pun ga jauh beda ma sawit,..

setelah gua bandingin dgn sawit..keknya sawit aja d...kaburrrrrr.....
saya_neeh - 02/06/2011 11:59 PM
#798

Quote:
Original Posted By nassau1
wah..setelah gua analisa sedetail2nya...
1)udah biaya nanam mahal..ga jauh beda sama sawit..
2)baru bisa diperkosa(disadap)..harus tunggu ampe 6tahun.syukur2 bisa 5 tahun.
3).pupuk kita yg bayar...hasil yg di dapat pun di bagi 50-50..taruhlah paling cantik bisa dapat 60-40.kalo 70-30 mah..siap2 hasil panen berkurang..
4)blom kalo hujan..ga bisa disadap...sebulan paling 18-20kali disadap(kalo ga diperkosa tiap hari)
5)blom kalo harganya jatuh...muntah berak..
6)umur hidupnya pun ga jauh beda ma sawit,..

setelah gua bandingin dgn sawit..keknya sawit aja d...kaburrrrrr.....


:thumbup





mandipagi - 05/06/2011 08:57 PM
#799

Quote:
Original Posted By nassau1
wah..setelah gua analisa sedetail2nya...
1)udah biaya nanam mahal..ga jauh beda sama sawit..
2)baru bisa diperkosa(disadap)..harus tunggu ampe 6tahun.syukur2 bisa 5 tahun.
3).pupuk kita yg bayar...hasil yg di dapat pun di bagi 50-50..taruhlah paling cantik bisa dapat 60-40.kalo 70-30 mah..siap2 hasil panen berkurang..
4)blom kalo hujan..ga bisa disadap...sebulan paling 18-20kali disadap(kalo ga diperkosa tiap hari)
5)blom kalo harganya jatuh...muntah berak..
6)umur hidupnya pun ga jauh beda ma sawit,..

setelah gua bandingin dgn sawit..keknya sawit aja d...kaburrrrrr.....


Bos, emang perbandingan dari segi keuntungan antara sawit dan karet gimana? Bagi infonya dong
Bobmer12 - 05/06/2011 09:56 PM
#800
numpang nanyo lur dikit boleh dak...
(Newbie)
aq lagi nyari limbah bekas karet gan,jenis serbuk olahan karet bersih bekas tatalan karet sulter pabrik..kiro2 berapo sekilonyo dan ado yang nak jual dak..men ado PM or SMS bae aq gan 087897199877
Page 40 of 64 | ‹ First  < 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 >  Last ›
Home > Kaskuser Regional > INDONESIA > SUMATERA > Palembang > Diskusi dan Info seputar Kebun Karet dan Sawit di Sum-Sel