Tata Cara Adat/Upacara/Ritual
Home > KASKUS CORNER > CINTA INDONESIAKU > Tata Cara Adat/Upacara/Ritual > Tata Cara Adat/Upacara/Ritual - Artikel
Total Views: 77161
Page 1 of 7 |  1 2 3 4 5 6 >  Last ›

template - 06/10/2009 03:52 PM
#1
Tata Cara Adat/Upacara/Ritual - Artikel
Contoh Post :

verditch - 06/10/2009 06:53 PM
#2

kaskus ID :verditch

kategori : Tata Cara Adat/Upacara/Ritual

bentuk karya : ritual adat ruwatan di jawa

sumber : http://heritageofjava.com/portal/article.php?story=20090309225112936

keterangan : ini artikel mengenai ritual ruwatan di jawa

Spoiler for
Tradisi "upacara /ritual ruwatan" hingga kini masih dipergunakan orang jawa, sebagai sarana pembebasan dan penyucian manusia atas dosanya/kesalahannya yang berdampak kesialan didalam hidupnya. Dalam cerita "wayang" dengan lakon Murwakala pada tradisi ruwatan di jawa ( jawa tengah) awalnya diperkirakan berkembang didalam cerita jawa kuno, yang isi pokoknya memuat masalah pensucian, yaitu pembebasan dewa yang telah ternoda, agar menjadi suci kembali, atau meruwat berarti: mengatasi atau menghindari sesuatu kesusahan bathin dengan cara mengadakan pertunjukan/ritual dengan media wayang kulit yang mengambil tema/cerita Murwakala.

Dalam tradisi jawa orang yang keberadaannya mengalami nandang sukerto/berada dalam dosa, maka untuk mensucikan kembali, perlu mengadakan ritual tersebut.
romedaldz - 06/10/2009 08:18 PM
#3

Kaskus ID : romedaldz
Kategori : Tata Cara Adat/Upacara/Ritual
Bentuk Karya : Palang Pintu, Pelengkap Pernikahan khas Betawi
Sumber : http://www.wikimu.com/News/DisplayNews.aspx?id=2164
Keterangan : Budaya Betawi dalam prosesi Pernikahan


Quote:


Adu silat adalah salah satu adegan yang selalu muncul pada kesenian Palang Pintu Perkimpoian. Pernikahan sendiri merupakan salah satu perjalanan manusia yang dianggap sakral bagi masyarakat Betawi. Saking sakralnya, maka ada beberapa prosesi yang harus dilalui oleh kedua mempelai menjelang pernikahannya dan salah satunya adalah Palang Pintu.

Upacara pernikahan diawali dengan arak-arakkan calon pengantin pria menuju ke rumah calon istrinya. Dalam arak-arakan itu, selain iringan rebana ketimpring juga diikuti barisan sejumlah kerabat yang membawa sejumlah seserahan mulai dari roti buaya yang melambangkan kesetiaan abadi, sayur-mayur, uang, jajanan khas Betawi, dan pakaian. Selain itu, perlengkapan kamar pengantin yang berat seperti tempat tidur serta lemari juga dibawa dalam prosesi arak-arakkan.

Tradisi Palang Pintu ini merupakan pelengkap saat pengantin pria yang disebut "tuan raja mude" hendak memasuki rumah pengantin wanita atawa "tuan putri". Nah, saat hendak masuk kediaman pengantin putri itulah, pihak pengantin wanita akan menghadang.

Awalnya, terjadi dialog yang sopan. Masing-masing saling bertukar salam, masing-masing saling mendoakan. Sampai akhirnya pelan-pelan situasi memanas lantaran pihak pengantin perempun ingin menguji kesaktian dan juga kepandaian pihak pengantin laki-laki dalam berilmu silat dan mengaji.

Baku hantam pun terjadi. Sudah pasti, akhirnya pihak lelakilah yang menang. (He he he... kalau pihak lelaki tak menang, tentu gak akan terjadi pernikahan bukan?).Usai memenangi pertarungan, pengantin perempuan pun biasanya meminta pihak lelaki untuk memamerkan kebolehannya dalam membaca Al Quran. Dan sudah pasti lagi, ujian ini pun mampu dilewatinya.

Spoiler for "Berikut adalah drama satu babak ketika acara Palang Pintu berlangsung yang diwakili oleh pihak pengantin Perempuan (P) dan pihak pengantin Laki (L)"
P: Eh, Bang-bang berenti, bang budeg ape luh. Eh, bang nih ape maksudnye nih, selong-selonong di kampung orang. Emangnye lu kagak tahu kalo nih kampung ade yang punye?...

P: Eh. Bang, rumah gedongan rumah belande, pagarnya kawat tiangnya besi, gue kaga mao tau nih rombongan datengnye dari mane mau kemane, tapi lewat kampung gue kudu permisi.

L: Oh. jadi lewat kampung sini kudu permisi, bang

P: Iye emangnye lu kate nih tegalan

L: Maafin aye bang, kalo kedatangan aye ama rombongan kage berkenan di ati sudare-sudare. Sebelomnye aye pengen ucapin dulu nih Bang. Assalamu'alaikum

P: Alaikum salam.

L: Begini bang. Makan sekuteng di Pasar Jum'at, mampir dulu di Kramat Jati, aye dateng ama rombongan dengan segala hormat, mohon diterime dengan senang hati

P: Oh, jadi lu uda niat dateng kemari. Eh Bang, kalo makan buah kenari, jangan ditelen biji-bijinye. Kalo ku udeh niat dateng kemari. Gue pengen tahu ape hajatnye?...

L: Oh. jadi Abang pengen tahu ape hajatnye. Emang Abang kage dikasih tau ame tuan rumehnye. Bang, ade siang ade malam, ade bulan ade matahari, kalo bukan lantaran perawan yang di dalam, kaga bakalan nih laki gue anterin ke mari.

P: Oh. jadi lantaran perawan Abang kemari?...Eh. Bang, kage salah Abang beli lemari, tapi sayang kage ade kuncinye, kage salah abang datang kemari, tapi sayang tuh, perawan ude ade yang punye

L: Oh.jadi tuh perawan ude ade yang punye. Eh Bang crukcuk kuburan cine, kuburan Islam aye nyang ngajiin, biar kate tuh perawan udeh ade yang punye, tetep aje nih laki bakal jadiin

P: .Jadi elu kaga ngerti pengen jadiin. Eh Bang kalo jalan lewat Kemayoran, ati-ati jalannye licin, dari pada niat lu kage kesampaian, lu pilih mati ape lu batalin

L: Oh. Jadi abang bekeras nih. Eh Bang ibarat baju udah kepalang basah, masak nasi udah jadi bubur, biar kate aye mati berkalang tanah, setapak kage nantinye aye bakal mundur

P: Oh. jadi lu sangke kage mau mundur, ikan belut mati di tusuk, dalam kuali kudu masaknye, eh. Nih palang pintu kage ijinin lu masuk, sebelum lu penuin persaratannye

L: Oh. Jadi kalo mao dapet perawan sini ade saratnye, Bang.?

P : Ade, jadi pelayan aje ada saratnye, apa lagi perawan.

L: Kalo begitu, sebutin saratnye. Bang.

P: Lu pengen tau ape saratnye. Kude lumping dari tangerang, kedipin mate cari menantu, pasang kuping lu terang-terang, adepin dulu jago gue satu-persatu

L: Oh. jadi kalo mao dapet perawan sini saratnye bekelai Bang.

P: Iye. Kalo lu takut, lu pulang.

L: Bintang seawan-awan, aye itungin beribu satu, berape banyak Abang punya jagoan, aye bakal adepin satu-persatu.

Setelah adegan di atas, pemain palang pintu biasanya melanjutkan dengan kembangan. Berikut adalah petikannya.

L: Bang, lu tau dalemnye rawe, pasti lu tau kali semanan, kalo mau tau namenye jaware, nih lu liat gue punye maenan (jalanin jurusnye ). Nih ..baru kembangnye .. Bang. Ntar buahnye..

P: Kelape ijo ditusuk belati, naek perahu lurus jalannye, udeh banyak jago yang mati, nih jurus pukulannye, (jalanin jurusnye) kalo elu buahnye. nih bijinye..

Beradu jurus pun berakhir. Pihak pengantin lelaki keluar sebagai pemenang. Perbincangan pun dilanjutkan kembali.

L: Gimane Bang.rase-rasenye jagoan Abang udeh pade rontok semua nih. Ape aye ame rombongan udah boleh masuk?...Ape masih ade saratnye lagi Bang?...

P: Ntar dulu Bang, enak aje. Pan lu tau. Buah cereme jangan diasinin, makan nasinye di kandang kude, sarat pertame emang lu ude penuin. Tapi masih ade sarat yang kedue.

L: Sebutin udah bang jangan lame-lame

P: Tukang lakse dagangnye malam jalannya muter ke Pasar Kranji gue minta elu jangan cume bise berantem tapi gue pengen denger lu bise ngaji

L: Tumbuk ketan jadinye uli-ulinye juge kudui ditapeni betaun-taun anak kampung gue bisa ngaji lagu yang Abang minta aye bawain

(baca sikeh)

L : Gimane Bang. soal berantem aye udah ladenin, soal ngaji abang udah dengerin ape aye ame rombongan udah boleh masuk, ape masih ade saratnye lagi, Bang?...

P: Cukup-cukup dah Bang. Rase-rasenye kage sie-sie aye bebesanan ame Abang soal silat Abang jago.soal ngaji Abang bise. Aye Cuma bisa bilang.
buah mangga bukan sembarang mangga buahnye satu tulung petikin aye bangga bukan sembarang bangga mantu yang begini yang aye arep-arepin
ahlan wasahlan buat Abang ame rombongan. Assalamu, alaikum.


s373n - 06/10/2009 10:01 PM
#4

kaskus ID :s373n

kategori : Tata Cara Adat/Upacara/Ritual

bentuk karya : ritual adat mitoni (tingkepan) di jawa

sumber :
[*]http://tjokrosuharto.com/adat/adat_tingkepan.php
[*]http://jv.wikipedia.org/wiki/Mitoni



keterangan : ini artikel mengenai ritual mitoni (tingkepan) di jawa




Quote:
Upacara tingkepan disebut juga mitoni berasal dari kata pitu yang artinya tujuh, sehingga upacara mitoni dilakukan pada saat usia kehamilan tujuh bulan, dan pada kehamilan pertama.



Dalam pelaksanaan upacara tingkepan, ibu yang sedang hamil tujuh bulan dimandikan dengan air kembang setaman, disertai dengan doa-doa khusus.



A. Tata Cara Pelaksanaan upacara Tingkepan :





[*]Siraman dilakukan oleh sesepuh sebanyak tujuh orang. Bermakna mohon doa restu, supaya suci lahir dan batin.Setelah upacara siraman selesai, air kendi tujuh mata air dipergunakan untuk mencuci muka, setelah air dalam kendi habis, kendi dipecah.



[*]Memasukkan telur ayam kampung ke dalam kain (sarung) calon ibu oleh suami melalui perut sampai pecah, hal ini merupakan simbul harapan supaya bayi lahir dengan lancar, tanpa suatu halangan.



[*]Berganti Nyamping sebanyak tujuh kali secara bergantian, disertai kain putih. Kain putih sebagai dasar pakaian pertama, yang melambangkan bahwa bayi yang akan dilahirkan adalah suci, dan mendapatkan berkah dari Tuhan YME. Diiringi dengan pertanyaan sudah “pantas apa belum”, sampai ganti enam kali dijawab oleh ibu-ibu yang hadir “belum pantas.” Sampai yang terakhir ke tujuh kali dengan kain sederhana di jawab “pantes.”




Adapun nyamping yang dipakaikan secara urut dan bergantian berjumlah tujuh dan diakhiri dengan motif yang paling sederhana sebagai berikut :

[LIST=1]
[*]Sidoluhur

[*]Sidomukti

[*]Truntum

[*]Wahyu Tumurun

[*]Udan Riris

[*]Sido Asih

[*]Lasem sebagai Kain

[*]Dringin sebagai Kemben






Makna nyamping yang biasa dipakai secara berganti-ganti pada upacara mitoni mempunyai beberapa pilihan motif yang semuanya dapat dimaknai secara baik antara lain sebagai berikut,

Wahyu Tumurun
Maknanya agar bayi yang akan lahir menjadi orang yang senantiasa mendekatkan diri kepada Tuhan Yang Maha Esa dan selalu mendapat. Petunjuk dan perlindungan dari Nya



Sido Asih
Maknanya agar bayi yang akan lahir menjadi orang yang selalu di cintai dan dikasihi oleh sesama serta mempunyai sifat belas kasih



Sidomukti
Maknanya agar bayi yang akan lahir menjadi orang yang mukti wibawa, yaitu berbahagia dan disegani karena kewibawaannya.



Truntum
Maknanya agar keluhuran budi orangtuanya menurun (tumaruntum) pada sang bayi.



Sidoluhur
Maknanya agar anak menjadi orang yang sopan dan berbudi pekerti luhur.



Parangkusumo
Maknanya agar anak memiliki kecerdasan bagai tajamnya parang dan memiliki ketangkasan bagai parang yang sedang dimainkan pesilat tangguh. Diharapkan dapat mikul dhuwur mendhem jero, artinya menjunjung harkat dan martabat orang tua serta mengharumkan nama baik keluarga.



Semen romo
Maknanya agar anak memiliki rasa cinta kasih kepada sesama layaknya cinta kasih Rama dan Sinta pada rakyatnya.



Udan riris
Maknanya agar anak dapat membuat situasi yang menyegarkan, enak dipandang, dan menyenangkan siapa saja yang bergaul dengannya.



Cakar ayam
Maknanya agar anak pandai mencari rezeki bagai ayam yang mencari makan dengan cakarnya karena rasa tanggung jawab atas kehidupan anak-anaknya, sehingga kebutuhan hidupnya tercukupi, syukur bisa kaya dan berlebihan.



Grompol
Maknanya semoga keluarga tetap bersatu, tidak bercerai-berai akibat ketidakharmonisan keuarga (nggrompol : berkumpul).



Lasem
Bermotif garis vertikal, bermakna semoga anak senantiasa bertakwa pada Tuhan YME.



Dringin
Bermotif garis horisontal, bermakna semoga anak dapat bergaul, bermasyarakat, dan berguna antar sesama.



[*]Pemutusan Lawe atau janur kuning yang dilingkarkan di perut calon ibu, dilakukan calon ayah menggunakan keris Brojol yang ujungnya diberi rempah kunir, dengan maksud agar bayi dalam kandungan akan lahir dengan mudah.



[*]Calon nenek dari pihak calon ibu, menggendong kelapa gading dengan ditemani oleh ibu besan. Sebelumnya kelapa gading diteroboskan dari atas ke dalam kain yang dipakai calon ibu lewat perut, terus ke bawah, diterima (ditampani) oleh calon nenek, maknanya agar bayi dapat lahir dengan mudah, tanpa kesulitan.
Calon ayah memecah kelapa, dengan memilih salah satu kelapa gading yang sudah digambari Kamajaya dan Kamaratih atau Harjuna dan Wara Sembodro atau Srikandi.



[*]Upacara memilih nasi kuning yang diletak di dalam takir sang suami. Setelah itu dilanjutkan dengan upacara jual dawet dan rujak, pembayaran dengan pecahan genting (kreweng), yang dibentuk bulat, seolah-olah seperti uang logam. Hasil penjualan dikumpulkan dalam kuali yang terbuat dari tanah liat. Kwali yang berisi uang kreweng dipecah di depan pintu. Maknanya agar anak yang dilahirkan banyak mendapat rejeki, dapat menghidupi keluarganya dan banyak amal.

[*]Hidangan sebagai ucapan syukur kepada Tuhan YME, yang disediakan dalam upacara Tingkepan antara lain :
a. Tujuh Macam Bubur, termasuk bubur Procot.
b. Tumpeng Kuat , maknanya bayi yang akan dilahirkan nanti sehat
dan kuat, (Tumpeng dengan Urab-urab tanpa cabe, telur ayam rebus
dan lauk yang dihias).
c. Jajan Pasar, syaratnya harus beli di pasar (Kue,buah,makanan kecil)
d. Rujak buah-buahan tujuh macam, dihidangkan sebaik-baiknya supaya rujaknya enak,bermakna anak yang dilahirkan menyenangkan dalam keluarga
e. Dawet, supaya menyegarkan.
f..Keleman Semacam umbi-umbian, sebanyak tujuh macam.
g. Sajen Medikingan, dibuat untuk kelahiran setelah kelahiran anak pertama dan seterusnya, macamnya :

- Nasi Kuning berbentuk kerucut
- Enten-enten, yaitu kelapa yang telah diparut dicampur dengan gula kelapa dimasak sampai kering.
- Nasi loyang, nasi kuning yang direndam dalam air,kemudian dikukus kembali dan diberi kelapa yang telah diparut.
- Bubur procot yaitu tepung beras, santan secukupnya, gula kelapa dimasak secara utuh, dimasukkan ke dalam periuk untuk dimasak bersama-sama[/LIST]




bersambung...
s373n - 06/10/2009 10:47 PM
#5

Quote:
Kronologis Upacara Tingkepan


[*]Waktu Pelaksanaan
Antara pukul 9.00 sampai dengan pukul 11.00 Calon ibu mandi dan cuci rambut yang bersih, mencerminkan kemauan yang suci dan bersih.
Kira-kira pukul 15.00-16.00, upacara tingkepan dapat dimulai, menurut kepercayaan pada jam-jam itulah bidadari turun mandi. undangan sebaiknya dicantumkan lebih awal pukul 14.30 WIB

[*]Hari Pelaksanaan
Biasanya dipilih hari Rabu atau hari Sabtu, tanggal 14 dan 15 tanggal jawa, menurut kepercayaan agar bayi yang dilahirkan memiliki cahaya yang bersinar, dan menjadi anak yang cerdas.

[*]Pelaksana yang menyirami/memandikan
Para Ibu yang jumlahnya tujuh orang, yang terdiri dari sesepuh terdekat. Upacara dipimpin oleh ibu yang sudah berpengalaman.

[*]Perlengkapan yang diperlukan :
Satu meja yang ditutup dengan kain putih bersih, Di atasnya ditutup lagi dengan bangun tolak, kain sindur, kain lurik, Yuyu sekandang, mayang mekak atau letrek, daun dadap srep, daun kluwih, daun alang-alang. Bahan bahan tersebut untuk lambaran waktu siraman.



[*]Perlengkapan lainnya
- Bokor di isi air tujuh mata air, dan kembang setaman untuk siraman.
- Batok (tempurung) sebagai gayung siraman (Ciduk)
- Boreh untuk mengosok badan penganti sabun.
- Kendi dipergunakan untuk memandikan paling akhir.
- Dua anduk kecil untuk menyeka dan mengeringkan badan setelah siraman
. - Dua setengah meter kain mori dipergunakan setelah selesai siraman.
- Sebutir telur ayam kampung dibungkus plastik
- Dua cengkir gading yang digambari Kamajaya dan Kamaratih atau Arjuna dan Dewi Wara Sembodro.
- Busana Nyamping aneka ragam, dua meter lawe atau janur kuning
- Baju dalam dan nampan untuk tempat kebaya dan tujuh nyamping, dan stagen diatur rapi.
- Perlengkapan Kejawen kakung dengan satu pasang kain truntum. Calon ayah dan ibu berpakain komplet kejawen, calon ibu dengan rambut terurai dan tanpa perhiasan.

[*]Selamatan/ Sesaji Tingkepan

1. Tumpeng Robyong dengan kuluban, telur ayam rebus, ikan asin yang digoreng.
2. Peyon atau pleret adonan kue/nogosari diberi warna-warni dibungkus plastik, kemudian dikukus.
3. Satu Pasang Ayam bekakah (Ingkung panggang)
4. Ketupat Lepet (Ketupat dibelah diisi bumbu)
5. Bermacam-buah-buahan
6. Jajan Pasar dan Pala Pendem (Ubi-ubian)
7. Arang-arang kembang satu gelas ketan hitam goring sangan
8. Bubur Putih satu piring
9. Bubur Merah satu Piring
10 Bubur Sengkala satu piring
11. Bubur Procot/ Ketan Procot, ketan dikaru santan, setelah masak dibungkus dengan daun/janur kuning yang memanjang tidak boleh dipotong atau dibiting.
12. Nasi Kuning ditaburi telur dadar, ikan teri goring, ayam,rempah
13. Dawet Ayu (cendol, santan dengan gula jawa)
14. Rujak Manis terdiri dari tujuh macam buah.
Perlengkapan selamatan Tingkepan diatas, dibacakan doa untuk keselamatan seluruh keluarga. Kemudian dinikmati bersama tamu undangan dengan minum dawet ayu, sebagai penutup.




Selesai

capt_alfons - 07/10/2009 02:01 AM
#6

Kaskus ID : capt_alfons
Kategori : Tata Cara Adat
Bentuk karya : Lompat Batu (Fahombo)Nias - Sumatera Utara
Sumber : http://mediawarisan.wordpress.com/2003/08/01/fahombo-batu-tiada-duanya-di-dunia-hanya-di-nias-ada
Keterangan: Penjelasan tentang tradisi Lompat Batu "Fahombo" di Nias

Spoiler for Artikel Lompat Batu Nias

[SPOILER=Pendahuluan]Melompat batu ‘fahombo batu‘ telah menjadi salah satu cirikhas masyarakat Nias. Banyak orang luar yang mengingat atau membayangkan Nias dengan lompat batu, sehingga ada juga yang mengira bahwa semua orang Nias mampu melompat batu yang disusun hingga mencapai ketinggian 2 m dengan ketebalan ! 40 cm.

Lompat batu merupakan tradisi masyarakat Nias Selatan, khususnya Telukdalam. Tradisi ini tidak biasa dilakukan oleh masyarakat Nias di wilayah lain, dan hanya kaum laki-laki yang melakukannya. Hal ini juga telah menjadi indikasi perbedaan budaya nenek moyang atau lelehur masyarakat Nias. Yang harus diketahui lagi, tidak pernah ada perempuan Nias yang melompat batu.


Pada mulanya melompat batu, tidaklah seperti yang kita saksikan sekarang. Baik fungsi maupun cara penguasaannya. Dahulu melompat merupakan kombinasi olah raga dan permainan rakyat yang gratis, bukan tradisi komersial.


Spoiler for Uji kekuatan dan ketangkasan
Melompat batu bukan sekedar konsumsi atau atrakasi pariwisata seperti kita lihat sekarang ini. Melompat batu merupakan sarana dan proses untuk menujukkan kekuatan dan ketangkasan para pemuda, sehingga memiliki jiwa heroik yang prestisius.

Jika seorang putra dari satu keluarga sudah dapat melewati batu yang telah disusun berdempet itu dengan cara melompatinya, hal ini merupakan satu kebanggaan bagi orangtua dan kerabat lainnya bahkan seluruh masyarakat desa pada umumnya. Itulah sebabnya setelah anak laki-laki mereka sanggup melewati, maka diadakan acara syukuran sederhana dengan menyembelih ayam atau hewan lainnya. Bahkan ada juga bangsawan yang menjamu para pemuda desanya karena dapat melompat batu dengan sempurna untuk pertama kalinya. Para pemuda ini kelak akan menjadi pemuda pembela kampungnya ‘samu’i mbanua atau la’imba horö,’ jika ada konflik dengan warga desa lain.


Spoiler for Kedewasaan dan Kematangan Fisik
Melihat kemampuan seorang pemuda yang dapat melompat batu dengan sempurna, maka ia dianggap telah dewasa dan matang secara fisik. Karena itu hak dan kewajiban sosialnya sebagai orang dewasa sudah bisa dijalankan. Misalnya: menikah, membela kampungnya atau ikut menyerbu desa musuh dsb. Salah satu cara untuk mengukur kedewasaan dan kematangan seorang lelaki adalah dengan melihat kemampuan motorik di atas batu susun setinggi ! 2 meter.


Spoiler for Teknis Penguasaan Tradisi lompat batu
Karena suatu kebanggaan, maka setiap pemuda tidak mau kalah dengan yang lain. Sejak umur sekitar 7-12 tahun atau sesuai dengan pertumbuhan seseorang, anak-anak laki-laki biasanya bermain dengan melompat tali. Mereka menancapkan dua tiang sebelah menyebelah, membuat batu tumpuan, lalu melompatinya. Dari yang rendah, dan lama-lama ditinggikan. Ada juga dengan bantuan dua orang teman yang memegang masing-masing ujung tali, dan yang lain melompatinya secara bergilir. Mereka bermain dengan semangat kebersamaan dan perjuangan.

Untuk latihan dan permainan, sekumpulan anak laki-laki menumpuk tanah liat dan membentuknya seperti lompat batu, walaupun ketinggiannya tidak sama. Mulai dari satu meter. Setelah mampu melewati itu, maka mereka menumpuk tanah liat untuk menambah ketinggiannya. Permainan ini telah membuat anak-anak terbiasa melompat hingga dapat melompat batu setinggi dua meter dengan sempurna. Bahkan ada yang lebih.

Agar lebih mahir, pada sore hari, ketika para pemuda desa pulang dari ladang, maka mereka beramai-ramai latihan melompat batu. Terlebih pada sore hari minggu atau hari besar lainnya. Melompat batu merupakan sarana olah raga dan permainan yang menyenangkan bagi mereka dan menarik perhatian penonton.


Spoiler for Tidak semua dapat melompat batu
Walaupun latihan terus, ternyata tidak semua laki-laki dapat melompat. Ada yang sangkut-sangkut terus. Bahkan ada juga yang sampai kecelakaan, misalnya patah lengan, kaki dll. Ada kepercayaan bahwa hal ini dipengaruhi oleh faktor genetika. Jika ayahnya atau kakeknya seorang pemberani dan pelompat batu, maka d antara para putranya pasti ada yang dapat melompat batu. Kalau ayahnya dahulu adalah seorang pelompat batu semasih muda, maka anak-anaknya pasti dapat melompat walaupun latihannya sedikit. Bahkan ada yang hanya mencoba satu-dua kali, lalu, bisa melompat dengan sempurna tanpa latihan dan pemanasan tubuh.

Kemampuan dan ketangkasan melompat batu juga dihubungkan dengan kepercayaan lama. Seseorang yang baru belajar melompat batu, ia terlebih dahulu memohon restu dan meniati roh-roh para pelompat batu yang telah meninggal. Ia musti memohon izin kepada arwah para leluhur yang sering melompati batu tersebut. Tujuanya untuk menghindari kecelakaan atau bencana bagi para pelompat ketika sedang mengudara, lalu menjatuhkan diri ke tanah. Sebab banyak juga pelompat yang gagal dan mendapat kecelakaan.


Spoiler for Konflik antar kampung
Dahulu, melompat batu merupakan kebutuhan dan persiapan untuk mempertahankan diri dan membela nama kampung. Apapun dikorbankan demi kehormatan pada kampung sendiri ‘fabanuasa.’ “Öndröra va banuasa, kiri-kiri mbambatö.” Itulah motto dan prinsip dalam membela dan mempertahankan nama kampung. Artinya, rasa patriotis pada kampung lebih utama dari pada hubungan kekerabatan. Kejadian pada salah seorang warga kampung, merupakan peristiwa pada seluruh warga. Misalnya: Jika salah seorang warga kampung A disakiti oleh warga desa B, maka warga desa A yang lain akan turut membalasnya. Demikian sebaliknya. Hal ini menjadi sumber konflik antar kampung yang penyelesaianya kompleks dan meninggalkan dendam kesumat ‘horö manana.‘

Banyak penyebab konflik dan perang antar kampung. Misalnya: Masalah perbatasan tanah, perempuan dan sengketa lainnya. Hal ini mengundang desa yang satu menyerang desa yang lain, sehingga para prajurit ‘samu’i‘ yang ikut dalam penyerangan, harus memiliki ketangkasan melompat untuk menyelamatkan diri.

Akan tetapi dahulu, ketika tradisi berburu kepala manusia ‘mangai högö‘ masih dijalankan, peperangan antar kampung juga sangat sering terjadi. Ketika para pemburu kepala manusia dikejar atau melarikan diri, maka mereka harus mampu melompat pagar atau benteng desa sasaran yang telah dibangun dari batu atau bambu atau dari pohon ‘tali’anu‘ supaya tidak terperangkap di daerah musuh.

Itu juga sebabnya desa-desa didirikan di atas bukit atau gunung ‘hili‘ supaya musuh tidak gampang masuk dan tidak cepat melarikan diri.


Spoiler for Benteng Desa
Ketangkasan melompat dibutuhkan karena dahulu setiap desa telah dipagar atau telah membuat benteng pertahanan yang dibuat dari batu, bambu atau bahan lain yang sulit dilewati oleh musuh. Ada juga yang menggali lubang di sekeliling perkampungan supaya musuh-musuh jatuh ke dalamnya ketika melarikan diri atau memasuki desa sasaran.

Benteng-benteng desa yang dulunya disusun dari batu, sudah tidak kelihatan lagi sekarang, karena keserakahan manusia. Diruntuhkan dan diambil sebagai bahan bangunan.

Para pemuda yang kembali dengan sukses dalam misi penyerangan desa lain, akan menjadi pahlawan di desanya. Jika mereka menang dan tidak ada yang tewas di antara mereka, maka menjelang tiba di kampung, dekat gerbang desa ‘bawagöli,’ mereka berarak dan berteriak sembari melagukan “Hoho” kemenangan.


Spoiler for Atraksi Pariwisata
Sekarang ini, sisa dari tradisi lama itu, telah menjadi atraksi pariwisata yang spektakuler, tiada duanya di dunia. Berbagai aksi dan gaya para pelompat ketika sedang mengudara. Ada yang berani menarik pedang, dan ada juga yang menjepit pedangnya dengan gigi. Para wisatawan tidak puas rasanya kalau belum menyaksikan atraksi ini. Itu juga makanya, para pemuda desa di daerah tujuan wisata telah menjadikan kegiatan dan tradisi ini menjadi aktivitas komersial. Di satu sisi, mereka meminta dan bahkan ada yang setengah memaksa wisatawan untuk menyaksikan atraksi ini, namun di sisi lain mereka tidak mau melompat tanpa dibayar. Bahkan ada juga yang meminta sampai Rp 100.000 hingga Rp 200.000 sekali melompat, tergantung bargaining. Para pelompat telah mempunyai kelompok dan jaringan supaya tidak menjual murah.

Sekarang ini harganya berkisar Rp 50.000 sekali melompat. Namun kalau wisatawan tidak menunjukkan minat dan menolaknya, para pelompat pun akhirnya dapat menerima harga yang lebih murah. Dari pada tidak dapat uang, lebih bagus melompat saja.


Spoiler for Penutup
Tradisi lompat batu yang telah menjadi atraksi pariwisata yang spektakuler dan mampu membuat Nias dikenal oleh suku bangsa lain, kelihatannya sudah kurang digemari oleh generasi baru karena tingkat kesulitan untuk menguasainya. Anak-anak tidak bermain lagi dengan melompat tali. Tidak ada lagi kelompok anak-anak lelaki yang bergotong royong menggali tanah, menumpuk dan membentuknya menjadi bahan lompatan. Anak-anak tergantung pada bahan permainan modern yang harus dibeli dari pasar mainan anak-anak.

Selain itu, atraksi lompat batu juga sudah berubah fungsi. Di daerah-daerah tujuan wisata, para pemuda baru mau melompat, kalau bayarannya sesuai. Sudah tidak ada lagi olah raga melompat batu yang gratis. Yang ada adalah lompat batu komersil. Karena itu, dikuatirkan, jika turisme mati, maka tradisi lompat batu akan punah.

Jika Lompat batu punah, rumah adat rusak, megalit hilang dan dijual, burung Beo Nias punah, nilai-nilai budaya masyarakat sebagai kontol sosial yang luhur mati, apa lagi yang menjadi daya tarik Nias? Apa lagi keunikannya? Semuanya hanya akan menjadi kenangan masa lalu yang sulit diulang kembali.

[/SPOILER]
sive - 07/10/2009 02:47 PM
#7
mitoni
kaskus ID :sive

kategori : Tata Cara Adat/Upacara/Ritual

bentuk karya : ritual adat mitoni (tujuh bulanan)

sumber : http://citrawedding.multiply.com/journal/item/2/Tujuh_Bulanan_Mitoni

keterangan :

Spoiler for artikel
Quote:
Sesuai dengan adat istiadat Jawa, untuk calon ibu yg sedang mengandung anak pertama dan usia kehamilan memasuki bulan ke 7, dilaksanakan upacara nujuh bulanan (mitoni) sebagai upacara syukuran agar janin yg sedang dikandung senantiasa memperoleh keselamatan.

Adapun bagian dari upacara mitoni ini terdiri dari :

Sungkeman

Yaitu calon ibu & ayah sungkem kepada ke 2 orang tua, memohon doa restu kiranya kehamilan ini bisa berjalan dengan lancar sampai dengan persalinan nantinya.

Siraman (mandi kembang dari 7 mata air yg berbeda )

Mempunyai makna pernyataan tanda pembersihan diri, baik fisik maupun jiwa calon ibu sehingga kelak melahirkan anak tidak mempunyai beban moral sehingga proses kelahirannya menjadi lancar. 7 orang wakil keluarga yg dituakan dipilih untuk melakukan siraman. Bagi yg menyiram akan diberikan souvenir cantik berisi 7 macam pernak-pernik yg dikemas cantik. Isinya (biasanya) berupa: pensil, handuk, sisir, benang, sermin, jarum, dan sabun.

Memasukkan telor ayam kampung ke dalam kain

Upacara memasukkan telor ayam kampung ke dalam kain (sarung) si calon ibu oleh calon ayah dari atas perut lalu telur dilepas, sebagai simbol harapan agar bayi lahir dengan mudah tanpa aral melintang. Juga mempunyai makna kalau telur pecah artinya bayinya kelak perempuan, dan kalau telurnya tidak pecah artinya kelak bayinya laki2.

Upacara brojolan

Yaitu memasukkan sepasang cengkir (kelapa muda) yang telah digambari Kamajaya dan Dewi Ratih (Secara simbolis gambar Kamajaya dan Dewi Ratih, tokoh ideal orang Jawa, melambangkan kalau si bayi lahir akan elok rupawan dan memiliki sifat-sifat luhur seperti tokoh yang digambarkan tersebut) ke dalam sarung dari atas perut calon ibu ke bawah, yang dilakukan oleh nenek calon bayi (ibunda calon ibu) dan diterima oleh Mama mertua. Makna simbolis dari upacara ini adalah agar kelak bayi lahir dengan mudah tanpa kesulitan. Kedua kelapa itu lalu digendong ibunda calon ibu dengan kain layaknya menggendong bayi.


Lalu calon ayah mengambil salah satu kelapa yg digendong ibunda calon ibu tanpa boleh melihat, jika yg diambil kelapa bergambar Dewi Ratih kelak anaknya perempuan dan kalau yg diambil bergambar Kamajaya kelak anaknya laki2. Lalu kelapa ini dibelah oleh calon ayah, cara membelah nya juga menunjukkan jenis kelamin calon bayi. Jika membelahnya tidak tepat di tengah, maka menunjukkan berjenis kelamin perempuan.

Upacara memutus lilitan janur/lawe yang dilingkarkan di perut calon ibu.

Lilitan ini harus diputus oleh calon ayah dengan maksud memutuskan segala bencana yang menghadang kelahiran bayi sehingga kelahiran berjalan dengan lancar.

Upacara ganti busana dengan 7 buah motif kain yang berbeda.

Dengan harapan agar kelak si bayi juga memiliki kebaikan-kebaikan yang tersirat dalam lambang kain2 tersebut. Tiap tamu akan ditanya oleh ibu pemandu upacara apa calon ibu sudah cocok memakai kain tersebut, dan serempak para tamu akan menjawab ”Beluuuuuuumm”..sampai dengan kain ke 7, baru ”Sudah panteeeeesss.......” Nanti nya dengan kain ke 7 yg sudah pantas itu, calon ibu didandani oleh perias untuk mengenakan kebaya dan motif yg terbaik lengkap dengan riasan yg cantik juga, untuk selanjutnya akan berjualan rujak bersama suami.

Motif kain tersebut adalah:
- sidomukti (melambangkan kebahagiaan),
- sidoluhur (melambangkan kemuliaan),
- truntum (melambangkan agar nilai-nilai kebaikan selalu dipegang teguh),
- parangkusuma (melambangkan perjuangan untuk tetap hidup),
- semen rama (melambangkan agar cinta kedua orangtua yang sebentar lagi menjadi bapak-ibu tetap bertahan selma-lamanya/tidak terceraikan),
- udan riris (melambangkan harapan agar kehadiran dalam masyarakat anak yang akan lahir selalu menyenangkan),
- cakar ayam (melambangkan agar anak yang akan lahir kelak dapat mandiri dalam memenuhi kebutuhan hidupnya).
- Kain terakhir yang tercocok adalah kain dari bahan lurik bermotif lasem dengan kemben motif dringin.

Rujakan
Terakhir adalah rujakan, di mana rasa rujak yg dibuat oleh calon ibu, juga menentukan jenis kelamin bayi yg akan dilahirkan. Jika rujaknya pedas, mengindikasikan si bayi berjenis kelamin perempuan. Lalu para tamu diperkenankan membeli rujak dengan uang kreweng dari tanah liat.
e-New - 07/10/2009 05:09 PM
#8

Upacara Keagamaan
[Mancumami=Upacara Keselamatan]

Kaskus ID : e-New
Kategori : Tata Cara Adat - Artikel
Bentuk karya : Upacara keagamaan sulaweis tengah [suku Kaili]
Sumber : Perpustakaan Daerah Propinsi
Jl. Banteng No. 6 Palu Telp. (0451) 482490
Keterangan : Upacara [keagamaan] keselamatan dari suku kaili sulawesi tengah.

Spoiler for macumami
makna upacara mancumani adalah upacara keselamatan yang dilakukan atas selesainya ketiga upacara ratini (sunatan), rakeho (menggosok) gigi, dan ratompo (menanggalkan) gigi bagi perempuan. Atau dapat dikatakan bahwa upacara mancumani dilaksanakan sesudah segala pantangan dalam ketiga unsur upacara sudah diselenggarakan. mancumani dapat pula berarti pesta keselamatan antar kampung, di mana yang terlibat dalam upacara adalah para orang tua yang telah selesai melaksanakan upacara ratini, ratompo, ataupun rakeho. Jadi, menurut tradisi setempat dalam tahap-tahap penyelenggaraan upacara mempunyai sebutan khusus seperti mancumani noratini, mancumani ratompo, mancumani rakeho, mancumani nebolai (pesta perjodohan), dan mancumani pompatodui (pesta menginjak rumah mertua). Karena unsur upacara ratini, ratompo, dan rakeho dianggap satu dalam pelaksanaan mancumani, maka ketiganya digabung, dalam suatu pesta keselamatan yang sudah meliputi pelaksanaannya bersifat antar kampung.
Maksud Penyelenggaraan Upacara
Maksud penyelenggaraan upacara mancumani adalah sebagai rasa kegembiraan serta rasa syukur kepada Tuhan bahwa masing-masing yang diupacarakan dalam ketiga unsur upacara tersebut telah mendapat keselamatan dan kesehatan kembali setelah mengalami upacara yang cukup membahayakan dirinya. Selain daripada itu mancumani juga sifat keakraban yang dilambangkan dalam rasa gotong-royong di antara keluarga yang dituangkan dalam pesta mancumani tersebut. Hal ini dapat dibuktikan bahwa pada saat mancumani paling sedikit ada 50 ekor kerbau yang dipotong dalam pesta ini. Kerbau sebanyak itu adalah sesuai banyak keluarga yang diupacarakan yang turut terlibat di dalamnya, yang masing-masing menyumbangkan kerbau. Jadi, dalam mancumani tidak terlihat perbedaan antara golongan bangsawan (maradika) dan orang kebanyakan (ntodea) karena merasa punya kepentingan yang sama dalam mancumani tersebut.
Waktu Penyelenggaraan Upacara
Waktu penyelenggaraan upacara mancumani adalah sama dengan upacara mopahivu yakni diadakan pada siang hari di mana waktu penyelenggaraan berdasarkan pada keadaan daripada yang diupacarakan, yaitu bila anak yang diupacarakan sudah sembuh dari sakit yang dialaminya.
Sebagai salah satu upacara puncak yang sangat besar artinya bagi tradisi masyarakat setempat, maka penentuan waktu penyelenggaraannya banyak ditentukan oleh kesempatan dan kemampuan masing-masing keluarga yang diupacarakan, sehingga sebagai ukuran waktu adalah berdasarkan pada saat selesainya panen mereka.
Penyelenggara Teknis Upacara
Dalam penyelenggaraan uipacara mancumani biasanya terdiri atas satu orang saja, yaitu tobalia (pemimpin upacara) dalam semua kegiatan dan orang-orang yang banyak berperan dalam masyarakat atau orang yang banyak mempunyai hubungan dengan roh-roh halus atau dewa ataupun menghubungkan manusia dengan roh halus.
Tempat Penyelenggaraan Upacara
Mengenai tempat penyelenggaraan mancumani berdasarkan hasil musyawarah antara keluarga yang diupacarakan dengan penyelenggara teknis upacara, yakni tobalia di mana diputuskan bahwa mengenai tempat penyelenggaraan upacara adalah dikaravana (lapangan) yang terbuka yang dapat disaksikan oleh orang banyak. Dasar pertimbangannya adalah karena pesta upacara adalah meliputi upacara antar kampung, di mana seturuh masyarakat dapat menyaksikan upacara tersebut.
Pihak-pihak yang Terlibat dalam Upacara
Selain penyelenggara teknis upacara maka masib ada pihak lain yang juga terlibat dalam upacara ini antara lain topopolibuka (penterjemah) yang selalu mendampingi tobalia dalam upacara-upacara mancumani. Tugas utama topopolibuka adalah menterjemahkan kata-kata tobalia apabila sudah kemasukan roh halus. Apabila tobalia kemasukan roh halus menggunakan kata-kata (bahasa) yang tidak sama dengan bahasa sehari-hari yang digunakan oleh masyarakat setempat. Bahkan biasanya dengan isyarat tertentu, dengan gerakan-gerakan tangan, mata, atau raut muka, dan sehagainya.
Selain adanya unsur seni dan hiburan yang melibatkan topogima (pemukul tambur) dan topolento (pemukul gendang-) yang bertugas sebagai pengatur nada dari pemukul tambur. sedangkan orang yang memandikan yang diupacarakan adalah topejunu (memandikan). Selanjutnya yang turut sebagai saksi upacara (motiroi) adalah topotini, topetompo, topekeho, maradika (bangsawan), totua nungata (tua kampung), totua nuada (tua adat), dan seluruh keluarga yang diupacarakan.
Persiapan dan Perlengkapan Upacara
Dalam upacara mancumani tidak jauh berbeda dengan upacara-upacara lainnya. Di mana persiapan dan perlengkapan tersebut masing-masing disiapkan oleh keluarga yang diupacarakan. Sebagai suatu puncak upacara menurut tradisi setempat setiap diadakan mancumani makin paling banyak bengga (kerbau) yang dipotong berkisar antara 30 - 50 ekor kerbau.
Di samping perlengkapan lain seperti dulang palangkah (dulang berkaki), kain mbesa, pakaian adat bagi yang diupacarakan, guna (tambur), lentoa (gendang) masing-masing tiga buah dan satu buah batang pisang yang akan di buat sebagai orang-orangan.
Jalannya Upacara Menurut Tahap-tahapnya
Sebelum upacara mancumani sampai pada saat yang telah ditentukan tiba, maka sebelumnya diadakan selama dua malam berturut-turut morego berupa seni dan hiburan di mana diperdengarkan lagu-lagu dengan irama khas serta diiringi bunyi tambur yang dipukul bertalu-talu oleh dua orang topogima (pemukul tambur) dan saling berganti irama yang dilakukan oleh satu orang topelento (pemukul gendang) sebagai pengatur nada. Dalam upacara rego mancumani ini diikuti pula alunan suara dari nyanyian pujian, kegembiraan yang dinyanyikan secara berbalas-balasan antara balailo (laki-laki) dan bangkele (perempuan). Rege mancumani yang dinyanyikan tersebut berisi mantera-mantera (gane) yang mengandung permintaan keselamatan dan rasa syukur kepada Tuhan yang telah memberikan kesehatan dan kekuatan bagi yang diupacarakan. Sesudah rego mancumani selama dua hari berturut-turut dilaksanakan, maka pada hari yang
terakhir rego mancumani ini diadakanlah upacara mancumani itu sendiri pada siang hari.
Sebelum mancumani berlangsung maka yang diupacarakan toratini (yang dikhitan), toratompo (yang ditanggalkan giginya), dan torakeho (yang digosok giginya) masing-masing dipakaikan pakaian adat secukupnya termasuk penyelenggara teknis upacara tobalia dan semua yang terlibat dalam upacara semua berpakaian adat selengkapnya. Tatkala yang diupacarakan masih berada di rumah dan belum dibawa ke karava (lapangan), maka di tempat upacara tersebut diadakanlah rego kembali dengan nyanyian-nyanyian pujaan yang dinyanyikan oleh peserta dari orang tua dan muda, dengan satu tarian (noenje) yang bergerak berputar mengelilingi tempat pusat upacara. Ketiga yang diupacarakan, penyelenggara teknis upacara, keluarga yang diupacarakan, dan para motiroi (saksi) sudah dalam keadaan siap, maka apabila dengan diikuti oleh
yang diupacarakan dan pengiring lainnya mulai melangkah menuju kerava (lapangan) upacara. Sesampainya di tempat upacara tobalia, yang diupacarakan sudah mengambil tempat di tengah lapangan dengan disaksikan oleh para yang hadir dan orang-orang lain yang cukup banyak jumlahnya menyaksikan jalannya upacara.

e-New - 07/10/2009 05:10 PM
#9

Sambungan dari post di atas.. [gak bisa lebih dari 10000 char sih ]

Spoiler for sambungan macumami
Sesudah tobalia dan yang diupacarakan sudah berada di tempat masing-masing, maka mulailah diadakan kembali nyanyian rego yang disertai noenje (tarian) secara berputar mengelilingi yang diupacarakan sebanyak 2 x 7 kali berputar. Sesudah putaran yang ke 14 kalinya, maka diadakanlah nkola (persembahan) yang dilakukan oleh tobalia diikuti yang diupacarakan.
Nkola dilaksanakan oleh tobalia serta yang diupacarakan, berjalan bersama ke tempat di mana kerbau itu ditambatkan dan orang-orangan dari batang pisang sudah disiapkan. Dengan memegang tono lampa (parang panjang), tobalia mulai nogane (membaca mantera) sebagai berikut:
"Sipura-puramo kita hi mantine he eno bengga, domo maria kita madua-dua, maka puramo buka madea rahi rasampamo bengga".
Artinya:
Semua kita ini turut menyaksikan pemotongan kerbau dan tidak ada lagi sakit-sakit, dan agar anak ini banyak rejeki, saya potonglah kerbau ini.
Selesai membacakan mantera, maka tobalia bersama yang diupacarakan menyerahkan tono lumpa tersebut kepada yang diupacarakan secara bergantian mantine bengga (melukai) leher kerbau dan bersamaan itu pula maka dipancunglah leher orang-orangan itu sampai terputus. Sesudah leher orang-orangan ini terpotong, maka kemudian ditetesi darah dari kerbau yang sudah dimantine. Selanjutnya kerbau yang sudah dipotong bagian lebernya sampai putus dari tubuhnya secara bersama-sama diletakkan di atas dulang palangka. Dulang palangka yang isinya terdiri atas kepala kerbau bersama kepala orang-orangan dari batang pisang tadi dibawa kembali ke tempat upacara bersama tobalia dan yang diupacarakan untuk diperkirakan sebagai bukti persembahan telah dilakukan. Persembahan ini mempunyai unsur kepercayaan dan pemujaan serta penghormatan kepada Tuhan (dewa) dalam berbagai bentuk, dan untuk berbagai maksud dan tujuan tertentu seperti untuk pengobatan dan untuk hiburan bagi para raja dahulu.
Setelah seluruh upacara mancumani selesai dilaksanakan, maka yang diupacarakan bersama tobalia serta yang menyaksikan kembali ke tempat semula sambil menunggu selesainya pemotongan semua kerbau yang sudah dipersiapkan. Setelah pemotongan hewan tersebut selesai, dagingnya dibagi-bagikan baik bagi tobalia, totua nungata, totua nuada, mardika maupun orang-orang yang terlibat dalam upacara tersebut. Dan selebihnya dimasak sebagai lauk-pauk yang kemudian nantinya akan disajikan dalam makan bersama di mana semua yang turut dalam pesta tersebut akan menikmatinya. Setelah makan bersama dilaksanakan, maka upacara mancumani ini pun dianggap selesai.
Pantangan-pantangan yang Harus Dihindari
Upacara mancumani ini adalah suatu upacara tradisi yang sudah sedemikian lamanya berlaku di kalangan masyarakat pendukungnya. Tujuan utamanya adalah mencari keselamatan dan menghindarkan segala malapetaka. Tetapi karena proses upacara yang sudah dilakukan sebelumnya, sehingga seluruh pantangan yang ada sudah dihindari (ditaati), maka mancumani khusus mengenai pelaksanaan pesta keselamatannya saja. Dengan kata lain sebelum mancumani maka seluruh pantangan bagi yang diupacarakan sudah dihindari seluruhnya.
Lambang-lambang atau Makna yang Terkandung dalam Unsur-unsur Upacara
Unsur-unsur upacara mancumani melambangkan sifat magis sakral adalah kepala kerbau dan kepala orang-orangan dari batang pisang yang mempunyai makna sebagai persembahan atas keselamatan kepada Tuhan dan memberi kekuatan kepada orang yang diupacarakan. Pakaian adat adalah simbol rasa kebanggaan dan kegembiraan bagi yang diupacarakan.
e-New - 08/10/2009 03:08 PM
#10

Upacara Tradisional Sulawesi Tengah

Kaskus ID: e-New
Kategori: Tata Cara Adat/Upacara/Ritual - Artikel
Bentuk Karya: Upacara tradisional sulteng
Sumber: Disini
Keterangan: Upacara adat sulteng berdasarkan masing-masing suku.

Spoiler for upacara adat sulteng
Meskipun sebagian besar masyarakat Sulawesi Tengah telah memeluk agama Islam dan Kristen, namun di sisi lain masih banyak upacara adat yang tetap dijalankan sampai saat ini. Upacara-upacara tersebut merupakan warisan tradisi nenek moyang yang berdasarkan pada kepercayaan asli mereka. Berbagai upacara yang diselenggarakan masyarakat terutama yang berkenaan dengan lingkaran/daur hidup manusia (life cycle), yang terdiri atas kelahiran, masa dewasa, perkimpoian, dan kematian. Di samping itu masih banyak upacara lain yang berkaitan dengan aktivitas hidup sehari-hari.

1. Suku Bangsa Pamona

1. Upacara masa hamil (Katiana)
2. Upacara masa kelahiran dan masa bayi (Moana)
3. Upacara menjelang masa dewasa (Maasa)
4. Upacara kematian, terdiri dari:
* Mompolomoasi Tau Majua Mokoasa
* Mongkariang
* Mompemate
* Mogave
* Meloa

2. Suku Bangsa Kaili

1. Upacara masa hamil (Nolama Tai & Novero)
2. Upacara masa kelahiran dan masa bayi (Nompudu Valaa Mpuse, Nantauraka Ngana, Nosaviraka Ritora, Nokoto/Nosombe Bulua)
3. Upacara masa kanak-kanak (Nosuna)
4. Upacara menjelang masa dewasa (Nokeso)
5. Upacara masa dewasa (Nobau)
6. Upacara kematian, terdiri dari:
* Nopamada
* Molumu (masa persemayaman)
* Motana Tomate (masa penguburan)
* Motahalele
* Moombo Ngapa
* Motana Bate

3. Suku Bangsa Kulawi

1. Upacara masa hamil (Halili Bulai)
2. Upacara masa kelahiran dan masa bayi (Pencorea, Ratoe, Popanaung)
3. Upacara masa kanak-kanak (Mopahiva)
4. Upacara menjelang masa dewasa (Ratini, Rakeho, Ratompo, Mancumani)
5. Upacara kematian

4. Suku Bangsa Dampelas

1. Upacara masa hamil (Bai Mpole)
2. Upacara masa kelahiran dan masa bayi (Baratudang & Melongkung)
3. Upacara menjelang masa dewasa (Molead)
4. Upacara masa dewasa (Menonto)
5. Upacara kematian, terdiri dari:
* Upacara Sebelum Kematian
* Upacara Saat Kematian
* Upacara Sebelum Penguburan (Mopohimung)
* Upacara Saat Penguburan (Hotanong)
* Upacara Sesudah Penguburan (Tahlil & Takzia)



Suku di sulteng banyak.. cuman ini ajah yg saya dapet..
e-New - 11/10/2009 03:15 PM
#11
Molumu
kaskus ID : e-New
kategori : Tata Cara Adat/Upacara/Ritual - Artikel
bentuk karya : Artikel Upacara Persemayaman Jenazah
sumber : http://www.infokom-sulteng.go.id/budaya.php?id=596&uid=
keterangan : Adat dari suku kaili [sulawesi tengah]

Spoiler for Molumu
Upacara ini dijumpai dalam lingkungan keluarga raja atau bangsawan pada zaman dahulu, khususnya bagi yang menjabat kekuasaan dalam pemerintahan sebagai Magau. Molumu ialah masa menyemayamkan jenazah, di mana mayat disimpan dalam peti kayu yang tertutup rapi. Molumu berarti menyimpan mayat-mayat dalam peti (lumu, peti mayat) yang dibuat dari yang sudah nigala-gala (diberi alat perekat dan penutup setiap lubang dan pertemuan papan peti mayat tersebut dengan alat perekat). Maksudnya agar bau busuk dari mayat dalam peti itu tidak tercium, karena mayat yang dipetikan (nilumu) tidak dibalsem atau dimumikan.

Maksud dan tujuan upacara molumu tersebut ialah agar roh si mayat tersebut beristirahat dengan tenang, di tengah-tengah keluarga sebelum ia dikuburkan, di samping menunggu para Tadulako membawa hasil sesembahannya berupa kepala manusia yang dicarinya di luar kerajaan. Mendapatkan kepala manusia dengan jalan mengayau (nangae) adalah salah satu kegiatan dan merupakan salah satu perlengkapan dalam upacara penguburan para raja-raja zaman dulu. Kegiatan tersebut Nangae (mengayau).

Penyelenggara Teknis Upacara

1. Para tukang kayu bertugas membuat Jumu (peti jenazah) yang dibuat dari kayu pohon kapuk yang utuh secara gotong royong
2. Ketua dan anggota dewan Hadat, bertugas memimpin penyelenggaraan permandian jenazah, memasukkan jenazah ke dalam peti jenazah, dan selama jenazah disemayamkan
3. Topovara yaitu orang mengipas jenazah yang disemayamkan dalam peti jenazah, masih berjumlah 14 orang dari keluarga perempuan dewasa
4. Topotinti gimba (pemukul gendang) terdiri dari ketua/anggota dewan adat, orang-orang tertentu yang diberi tugas khusus untuk itu dan Tadulako. Tadulako ialah hulubalang raja yang bertugas mengawal dan menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat serta petugas khusus yang melakukan tugas pengayanon sebagai salah satu tuntutan upacara adat
5. Topotanginjaka ialah orang tertentu yang disiapkan khusus untuk mengisi mayat. Umumnya dari keluarga ibu yang ahli dan mampu mengungkapkan kata-kata yang mengundang rasa haru dan sedih bagi yang mengikutinya
6. Topotinti gimba ialah petugas yang memukul gendang selama masa tertentu, mulai dari saat kematian sampai selesai penguburan
7. Kayumpayu (tiang payung), yaitu orang yang bertugas memasang, menjaga dan memegang payung, selama upacara kematian berlangsung, baik pada masa molumu, dan pada saat mengantar jenazah ke kubur
8. Tadulako, ialah para hulubalang kerajaan yang bertugas memukul gendang di kuburan, dan melakukan tugas penganon.

Pihak-pihak yang terlibat

Pihak-pihak yang terlibat dalam upacara molumu dan movara tersebut terdiri dari: Seluruh anggota keluarga, ketua-ketua dewan adat, kerajaan dan pejabat eksekutif kerajaan, Tadulako (pengawal raja/kerajaan), dan anggota masyarakat pada umumnya.

Tugas-tugas mereka di samping melakukan tugas-tugas seperti yang disebutkan di atas, juga membantu keluarga dalam melayani tamu-tamu yang datang selama masa molumu/movara tersebut seperti memasak, juga ikut hadir untuk menyatakan rasa duka, di samping membawa pekasivia (bantuan berupa makanan, atau keperluan-keperluan konsumsi lainnya selama masa berkabung tersebut).

Tempat upacara molumu dan movara tersebut di dalam rumah kediaman raja atau di rumah adat kerajaan yaitu Baruga atau Bantaya, sesuai keputusan Libutotua nungapa (musyawarah orang tua adat).

Perlengkapan Upacara

Selama masa molumu dipersiapkan berbagai macam perlengkapan upacara, baik yang digunakan pada masa molumu atau perlengkapan-perlengkapan lain yang digunakan selama masa tersebut.

Perlengkapan selama upacara molumu ialah: peti mayat (lumu); kipas (vara); dekorasi, semacam janur yang dibuat dari daun pandan dan bunga kemboja, yang dijadikan penghias lumu (peti mayat) serta mayang pinang dan daun-daun kelapa. Perlengkapan lainnya ialah : ula-ula, jajaka, gimba (gendang), pekabalu (kain pengikat kepala), kepala manusia, dan payung.

Ula-ula ialah dua pasang orang-orangan yang dibuat dari kain berwarna kuning tanpa kepala. Keduanya dipasang pada dua tiang di depan rumah pintu pagar masuk seperti bendera, yang memasang ula-ula tersebut, ialah orang tua adat, melalui suatu upacara tertentu. (Ula-ula adalah simbol kebangsawanan. Sebab yang berhak memasang ula-ula dalam setiap pesta upacara adat hanya keluarga bangsawan saja).

Payung disiapkan 2 buah dan dipasang terbuka di samping ula-ula yang senantiasa siap dijaga oleh seorang petugas yang disebut kayu mpayu (tiang payung), petugas ini adalah anggota raja/bangsawan yang meninggal tersebut. Payung tersebut pada bagian atasnya dilapis dengan kain putih, dan dililitkan di atas puncak payung tersebut.

Jalannya Upacara

Jalannya upacara molumu selama masa (menyemayamkan jenazah dalam peti) tersebut terdiri dari beberapa kegiatan.

Pertama, ialah membuat lumu (peti mayat) yang dibuat dari pohon kapuk. Bagian atasnya dibuat dalam bentuk piramida dan pada sisi sekeliling lumu tersebut dihiasi dengan daun pandan dan bunga kemboja. Lumu tersebut dibuat oleh para tukang secara gotong-royong, dalam waktu satu hari sejak raja meninggal. Jenazah tersebut kemudian disimpan dalam peti (nilumu) pada hari kedua yang disaksikan oleh seluruh keluarga.

Para ketua dewan hadat kampung bermusyawarah untuk menentukan dimana jenazah tersebut disemayamkan di antara dua alternatif yaitu di rumah kediaman atau di rumah adat yang disebut Baruga atau Bantaya. Selama jenazah tersebut disemayamkan, baik sebelum dan sesudah dimasukkan dalam peti, sepanjang siang dan malam diadakan upacara movara, sebagai salah satu rangkaian upacara molumu.

Movara ialah upacara pengawalan jenazah oleh sejumlah 14 orang (ruampapitu) yang semuanya kaum wanita. Mereka duduk di samping kiri-kanan lumu masing-masing 6 orang, dan pada bagian kepala dan kaki lumu masing-masing 1 orang sambil mengipas dengan vara (kipas) yang dibuat dari kain putih dalam bentuk bundar telur. Maksud dan fungsi movara, pengipasan jenazah sebelum dan sesudah nilumu selain sebagai simbol dari suatu masa peristirahatan roh menanti saat penguburan, sekaligus sebagai simbol kebesaran upacara bagi para raja/bangsawan. Juga masa menunggu persiapan perlengkapan upacara penguburan yaitu kepala manusia.

Pelaksanaan teknis upacara disebut topovara. Topovara (orang-orang yang bertugas mengipas jenazah) melakukan tugas secara bergantian, baik pada siang atau malam hari, selama masa nolumu atau sebelum jenazah dikuburkan. Mereka disebut kayu nuvara, artinya turunan dari orang-orang yang sejak dulu diberi tugas untuk itu. Upacara itu dikoordinir olen togura nungapa. Posisi duduk mengitari lumu tersebut yang diatur oleh adat. Bila yang meninggal tersebut seorang raja atau bangsawan, yang duduk pada bagian kepala jenazah adalah keturunan dari keluarga orang tua adat, sedang bila orang tua-tua adat meninggal dunia, yang duduk pada bagian kepala adalah anak-anak keluarga bangsawan.

Tata cara pengipasan dari dua kelompok yang berbeda di sebelah kiri kanan Lumu tersebut-diatur berlawanan. Bila kelompok 6 orang sebelah kanan mengayun kipasnya ke kiri, maka kelompok 6 orang sebelah kiri mengayun kipasnya ke kanan. Demikian pula orang yang di kaki dan kepala status sosial antara yang duduk di bagian kepala dan kaki harus berbeda, yang duduk pada bagian kaki (Riayalaya) adalah orang biasa (To dea), sedang yang duduk di bagian kepala harus orang bangsawan.

Setiap topovara masing-masing membawa vara dari rumahnya sendiri, di samping ada vara petombongi (vara sumbangan) dari hampir semua anggota keluarga atau orang tua adat yang berasal dari luar kampung. Topovara datang dengan sukarela dan dikoordinir oleh Ketua Adat. Masa movara ini berlangsung maksimal 40 hari 40 malam, yaitu selama masa molumu, kecuali bila kepala manusia hasil pengayauan lebih cepat tersedia/didapatkan oleh para Tadulako, maka masa movara atau molumu ini dapat dipersingkat, atas mufakat libu (musyawarah dewan adat).

Salah satu acara yang penting ialah upacara Mentanginjaka, yaitu suatu upacara menangisi mayat dengan cara nompejala yaitu mengungkapkan kesedihan, rasa keharuan, dengan kata-kata yang isinya melukiskan kebaikan-kebaikan pribadi yang ditangisi, seakan-akan mereka belum patut ditinggalkan dan sebagainya. Orang yang diberi tugas tersebut ialah seorang tua perempuan yang dianggap ahli mengungkapkan suara hati masyarakat dengan tutur kata yang penuh kesedihan. Acara ini berlangsung pada siang atau malam hari, selama masa molumu/movara tersebut, sampai pada saat-saat jenazah/lumu tersebut telah siap diangkat ke kubur, yaitu pada saat orang-orang banyak berkumpul, atas permintaan Ketua dewan Hadat, dan menjelang mengantar jenazah ke kuburan. Maksud upacara ini ialah menggugah perasaan haru, dan menimbulkan perasaan berkabung atau berduka cita bagi masyarakat pada umumnya, dan menbangkitkan rasa simpati dan solidaritas dalam upaya mensukseskan upacara kebesaran raja tersebut di saat ditimpa musibah dengan sifat gotong-royong.
e-New - 11/10/2009 03:16 PM
#12

Sambungan dari atas..
Quote:
Original Posted By e-New
kaskus ID : e-New
kategori : Tata Cara Adat/Upacara/Ritual - Artikel
bentuk karya : Artikel Upacara Persemayaman Jenazah
sumber : http://www.infokom-sulteng.go.id/budaya.php?id=596&uid=
keterangan : Adat dari suku kaili [sulawesi tengah]

Spoiler for Molumu
Upacara lainnya ialah pamasangan Ula-ula (mompepeoko ula-ula) disertai pula dengan persiapan perlengkapan upacara lainnya yang disebut jalaka. Jalaka ialah seperangkat benda-benda tertentu, yang terdiri dari kepala 1 buah, benang kapas 10 gulung, pisang 1 sisir, 1/2 liter beras, yang diletakkan di atas sebuah bakul yang disebut pada. Jajaka ini disimpan di bawah 2 tiang ula-ula yang dipasang di halaman depan rumah, di pintu pagar rumah orang yang kematian tersebut. Di samping ula-ula tersebut dipasang pula 2 buah payung yang diberi lapis kain putih pada bagian atas kedua payung tersebut yang dijaga oleh kayu mpayu. Waktu pemasangan ula-ula tersebut pada pagi hari bila yang meninggal pada malam hari, dan atau saat sesudah orang meninggal bila pada siang hari. Ula-ula tersebut dipasang baik siang maupun malam hari selama upacara adat kematian belum selesai. Ula-ula adalah simbol kebangsawanan.

Gendang atau gimba dipersiapkan 3 buah yang ditempatkan pada 3 buah tempat yaitu di rumah kematian, di rumah Ketua Dewan Hadat (to tua nuada), dan di pekuburan (ridayo). Selama masa molumu atau movara tersebut ketiga gendang tersebut ditabuh sepanjang hari baik siang maupun malam dijaga oleh petugas khusus. Gendang yang pertama kali ditabuh ialah yang ada di rumah kematian, dimulai oleh orang tua hadat, dan kemudian diserahkan kepada Tadulako atau todea (masyarakat umum). Namun gendang di pekuburan sepenuhnya tugas para Tadulako, di sini terkandung maksud bahwa petugas-petugas di sinilah yang diberi tugas mengayau (nangae). Mereka memakai pengikat kepala selebar destar dari kain putih. Upacara mengikat kepala tersebut disebut nekabalu, sedang alat penutup kepala tersebut disebut pekabalu. Pakaian tersebut mengandung makna tersendiri, yaitu selama mereka masih mekabalu, sekalipun raja sudah dikebumikan, mengisyaratkan bahwa tugas mereka.mengayau belum berhasil dan masih terus berjalan. Mereka beranggapan bahwa pengabdian mereka terhadap raja dan kerajaan belum selesai, dan masih terus diminta oleh adat kerajaan.

Bila batas waktu 40 hari selesai, dan sedikit kemungkinan untuk mendapatkan kepala manusia di luar lingkungan kerajaan, maka penggantinya adalah kepala seorang budak sahaya atau budak turunan yang disebut batua nggutu. Rangkaian kegiatan upacara tersebut di atas bukan menggambarkan tahap-tahap upacara melainkan suatu rangkaian kegiatan upacara yang dilaksanakan selama masa persemayaman jenazah yaitu sejak nienghembuskan napas terakhir sampai menjelang upacara penguburan.

Pantangan-pantangan yang berlaku selam jenazah disemayamkan, yaitu:

1. Pantang memasak/membuat minyak kelapa dalam rumah dan harus memasak di tanah sebab bau minyak kelapa dapat mengganggu jenazah di dalam peti mayat yang disimpan dalam rumah atau Baruga/Bantaya.
2. Pantang membuat dan memasak sayur nangka (ganaga) dalam rumah ketuarga si mayat karena selalu mogana dalam arti selalu ada orang yang meninggal dalam kampung itu. Pantang membuat sayur nangka karena nama mogana identik dengan nama nangko dalam bahasa Kaili, yaitu ganaga sama dengan kata gana.
3. Pantang memasak sayur kelor bagi seluruh warga desa selama masa jenazab disemayamkan karena mengakibatkan banyak orang yang meninggal dunia, selalu gugur seperti daun kelor. Daun kelor yang sudah dipetik, mudah layu dan gugur, terpisah dari tangkainya, suatu sifat yang ditakuti bila manusia mengalami keadaan yang demikian.
4. Masyarakat umum pantang menggoreng sesuatu dalam rumah dan harus di tanah karena dapat mengganggu jenazah.
5. Pantang bagi masyarakat desa tersebut menenun kain dalam rumah karena menggangu rob jenazah selama disemayamkan.

Upacara yang telah hilang ialah upacara Molumu dan Mangae. Molumu dan Mangae dua kegiatan yang sangat berkaitan. Molumu dalam arti menyemayamkan jenazah dalam peti dalam waktu yang cukup lama, maksudnya memberi kesempatan kepada Tadulako untuk mengayau (mangae) mencari kepala manusia. Lama tidaknya jenazah disemayamkan bergantung cepat tidaknya kepala manusia itu didapatkan oleh Tadulako. Hal ini hanya berlaku bagi raja yang memegang tampuk kekuasaan. Penganut agama (Islam) dan perubahan stratifikasi sosial dalam masyarakat mendesak hilangya upacara ini sejak zaman Belanda menjelang masa kemerdekaan.

Upacara lainnya hingga sekarang ini masih tetap terpelihara ialah Movara sekalipun waktunya terbatas, yaitu sejak seseorang meninggal sampai sebelum jenazah diantar ke kubur.

Perbedaan-perbedaan yang prinsipil dalam upacara kematian antara raja dan bangsawan antara lain: bagi raja (yang memegang tampuk kekuasaan) pada zaman dulu, adalah : Upacara Molumu (menyemayamkan jenazah di dalam peti) sedang kaum bangsawan tidak; lamanya jenazah disemayamkan cukup lama, sedangkan kaum bangsawan lebih singkat, sama dengan orang biasa (1 sampai 2 hari saja) tanpa peti jenazah; memerlukan kepala manusia untuk dikuburkan bersama raja dari hasil pengayauan, sedangkan bangsawan tidak; raja dikuburkan dengan peti jenazah, sedangkan bangsawan tidak memakai dindingari (papan lebar segi empat panjang penutup liang lahat) seperti todea (orang banyak), tetapi mereka menggunakan penutup liang lahat bersegi tiga dari papan.

e-New - 11/10/2009 03:19 PM
#13
Moombo Ngapa
kaskus ID : e-New
kategori : Tata Cara Adat/Upacara/Ritual - Artikel
bentuk karya : Adat dari suku kaili [sulawesi tengah]
sumber : http://www.infokom-sulteng.go.id/budaya.php?id=600&uid=
keterangan : Upacara masa berpatang
Spoiler for Moombo Ngapa
Moombo disebut juga mopali, artinya memberlakukan suatu masa berpantang kepada seluruh masyarakat dalam wilayah di mana raja meninggal dunia, sebagian masa berkabung.

Maksud dan tujuan. Maksud dan tujuan moombo tersebut ialah agar masyarakat menyatakan perasaan berdua cita serta rasa kecintaan dan hormat kepada raja sebagai pemimpinnya. Suatu perwujudan dari rasa ikut belasungkawa terhadap keluarga yang ditinggalkan, sekaligus sebagai simbol kedisiplinan dan tertib sosial masyarakat.

Penyelenggara Teknis. Pertyelenggara Teknis yang memberlakukan masa berpantang atau masa berkabung tersebut ialah anggota dewan hadat, melalui suatu musyawarah (libu togura nungapa). Musyawarah tersebut dilakukan segera sesudah selesai upacara pemakaman. Bila hasil musyawarah tersebut sudah ditetapkan, maka ombo segera diberlakukan. Pengumuman dilakukan oleh Sorea, dengan cara berteriak pada sudut-sudut jalan yang strategis yang dapat didengar orang banyak.

Waktu Upacara. Waktu dan lamanya masa moombo (masa berkabung) ini berlangsung 7 hari 7 malam dan ditentukan oleh hasil musyawarah anggota dewan hadat, termasuk batas wilayah/desa diberlakukannya Poombo. Batas desa yang diberlakukan Poombo diberi tanda atau simbol dari boneka yang dibuat dari daun kelapa, yang digantung pada sebuah tiang di tepi jalan.

Cara Petaksanaan. Penyelenggaraan teknis Moombo, diatur dan ditetapkan oleh musyawarah dewan hadat. Bila selama Moombo ada pelanggaran, maka yang bersangkutan dikenakan denda. Berat kecilnya,denda / sanksi tergantung dari berat kecilnya kesalahan yang diputuskan dalam musyawarah dewan hadat.

Pantangan-pantangan. Pantangan / larangan yang berlaku adalah: Pantang memasak/membuat minyak kelapa di rumah; Pantang menggoreng apasaja dalam rumah; Pantang menenun 1 kain dalam rumah; Pantang membersihkan rambut (moisu bulua) bagi perempuan; Pantang membanting-banting pakaian cucian; Pantang menyembelih hewan dalam kampung.

Bagi pejalan kaki dari luar kampung, sejak memasuki batas wilayah Ombo, tidak diperkenankan/pantang: memakai topi; mengendarai kuda atau naik kuda-kuda mainan bagi anak-anak; memikul sesuatu secara berimbang atau dua ujung pikulan (Molemba), sebaiknya harus Mobantia (memikul sesuatu hanya pada satu ujung pikulan saja), sedang pikulan bagian depan harus ditekan dengan tangan saja, atau cukup dengan menjinjing saja; supir dan penumpang gerobak harus turun dari gerobaknya dan menjalankan gerobaknya sambil berjalan kaki.

Selarna masa Moombo jalan Ialu lintas umum dijaga oleh Tadulako, bagi pelanggar akan diberi sanksi, dan bila melawan akan dibunuh.

Bila masa Moombo telah selesai, diadakan upacara Suombo (pembatalan/pencabutan) ombo (Iarangan/pantangan).

Upacara pembatalan/pencabutan kembali larangan tersebut ialah:

1. Ketua dewan hadat memanggil gadis-gadis dari tiap Boya (bagian kampung) masing-masing
2. Gadis-gadis itu diberi tugas untuk membawa nyiru (tapi) dari rumah ke rumah untuk diisi beras oleh masyarakat seadanya. HasiInya dibawa kernbali oleh gadis itu dan dikumpulkan di rumah ketua dewan hadat. Bila seluruhnya telah terkumpul maka nyiru yang telah berisi beras tersebut diantar oleh Ketua Dewan Hadat ke rumah orang yang kematian.

Dengan demikian selesailah masa Ombo, dan seluruh lambang / simbol yang dipasang di batas daerah wilayah Ombo tersebut dicabut.

Upacara Moombo ngapa, hanya berlaku bagi raja yang memegang tampuk kekuasaan, sedang para bangsawan upacara ini tidak diberlakukan, sedang upacara lainnya masih tetap berlaku hingga dewasa ini.
e-New - 11/10/2009 03:21 PM
#14
Motahalele
kaskus ID : e-New
kategori : Tata Cara Adat/Upacara/Ritual - Artikel
bentuk karya : Adat dari suku kaili [sulawesi tengah]
sumber : http://www.infokom-sulteng.go.id/budaya.php?id=630&uid=
keterangan : Upacara pembacaan tahlil,

Spoiler for Motahalele
Motahalele adalah suatu upacara pembacaan tahlil, yang dilakukan sesudah pulang dari upacara pernikahan di rumah kediaman orang yang meninggal. Dan seterusnya upacara ini dilakukan pada hari ketiga, hari ketujuh (sampai pitu), hari ke 14 (ruampapitu), hari ke-20, hari ke-30, hari ke-40, hari ke-50 dan hari yang ke-100. Upacara pada hari-hari yang telah ditentukan di atas disebut upacara mogana.

Selama malam berturut-turut diadakan pembacaan tahlil/doa, dan dilanjutkan dengan pangajian Al Qur'an, sampai tamat pembacaan Al Quran tersebut berlangsung selama 40 hari berturut-turut. Pengajian ini diikuti oleh siapa saja, yang dapat membaca Al Qur'an dengan baik dan benar. Upacara mogana adalah suatu upacara pembacaan tahlil, dalam satu pesta besar, karena adanya penyembelihan hewan yaitu sapi/kerbau, sedang upacara pembacaan tahlil pada malam hari, cukup dengan makanan-makanan ringan.

Maksud dan Tujuan Upacara

1. Roh yang meninggal tersebut mendapat ketenangan dalam kubur
2. Menambah pahala dari doa orang-orang yang hidup
3. Dapat selamat dan masuk ke dalam surga

Sedang upacara mogana pada hari-hari yang ditentukan menurut adat tersebut ialah:

1. Agar roh si mayat tidak kembali ke alam fana (Reingkarnasi).
2. Selalu mendapat kiriman doa keselamatan dari orang-orang yang hidup yang datang mendoakannya.

Penyelenggara Teknis. Penyelenggara teknis upacara tersebut ialah pegawai syara, guru-guru atau orang-orang yang pandai mengaji.

Pihak-pihak yang terlibat. Pihak-pihak yang terlibat ialah hampir seluruh keluarga yang dekat maupun yang jauh, yang datang sendiri atau yang diundang khusus untuk menghadiri upacara Mogana baik turut serta dalam upacara Motahalele atau mengaii ataupun ikut membantu penyelungsuran upacara tersebut.

Perlengkapan Upacara. Perlengkapan-perlengkapan upacara tahlilan yang berlangsung selama 7 malam ialah:

1. Batara, yaitu tempat tidur dengan sebagian pakaian dari si mati, yang disiapkan di tempat jenazah pada saat disemayamkan, sebagai simbol bahwa yang meninggal tersebut seakan-akan masih ada dalam lingkungan mereka.
2. Al Qur'an, yaitu kitab suci umat Islam dalam jumlah yang cukup, untuk dibaca oleh sejumlah orang, yang dilakukan pada minggu kedua sampai hari ke-40.
3. Makanan ringan, yang disajikan sesudah pembacaan tahlil oleh sejumlah orang yang hadir.

Jalannya Upacara. Jalannya upacara tahlilan dan upacara Mogana tersebut berturut-turut dilaksanakan:

1. Pembacaan tahlil sesudah pulang dari pemakaman, di rumah orang kematian setelah didahului dengan upacara tahlilan diadakan upacara makam, sebab pada hari-hari menjelang pemakaman diadakan pula penyembelihan sapi/kerbau, untuk memberi makan seluruh peserta yang ikut dalam, upacara pemakaman tersebut.
2. Pembacaan tahlil pada malam hari selama 7 malam berturut-turut, dan diteruskan dengan pengajian Al Qur'an.
3. Pada hari ke-3 clan ke-7, diadakan pula pesta pembacaan doa pada siang hari dengan penyembelihan sapi atau kerbau. Namun pengajian-pengajian Al Qur'an terus berjalan sampai malam ke-40 tanpa pembacaan tahlil. Pembacaan tahlil diadakan pada siang hari yaitu pada hari ke-14, hari ke-20, hari ke-30 dan hari ke-40, sebagai rangkaian upacara Mogana, dengan pesta besar. Sesudah hari ke-40, selesailah upacara pada malam hari, dan diteruskan dengan upacara mogana pada hari ke-50 dan seterusnya sampai hari ke-100 dengan pesta upacara. Hari ke-100 adalah penutup, dari upacara tahlilan.
4. Dahulu sesudah selesai Mangaji, masih ada suatu acara yang di sebut mosikiri simpa yang diadakan hanya sampai pada hari ke-3 saja, setelah selesai mosikiri simpa (Zikir yang syairnya diambil dari Kitab Berzanji) dilagukan menurut langgam lagu daerah, sehingga. tidak nampak lagu dan lafaz bahasa Arabnya, seperti yang direkam dalam pita penelitian ini. Misikiri simpa tersebut dihapalkan dengan baik, dan merupakan Sastra Suci, dilagukan secara koor oleh sejumlah orang-orang tertentu. Orang-orang yang ahli untuk itu hingga sekarang, sudah sangat langka dijumpai di lokasi. Tujuan upacara ini ialah menanamkan rasa khidmat, rasa keharuan, serta doa dan harapan agar roh si mayat, dapat menjadi tenang menghadap Tuhannya. Mengingatkan bahwa semua orang akan mati, harus bersiap-siap menghadapinya dengan cara berbuat baik menjauhi perbuatan dosa. Penyelenggara teknis upacara tersebut ialah orang-orang tua yang ahli dan menghapalkan zikir tersebut dengan lagu yang baik.
5. Mokaiyori. Upacara mokaiyori adalah upacara melagukan syair-syair tertentu, yang dilaksanakan dalam setiap upacara adat, seperti pada upacara sukuran, seperti selamatan panen padi, memenuhi nazar seseorang atau masyarakat, atau upacara daur hidup. Seperti novatiaka toniasa (upacara adat bagi seseorang yang memiliki hak adat tertentu sesuai status sosialnya) dalam upacara nokeso (upacara menggosok gigi dan sebagainya) termasuk upacara kematian. Karena itu syair-syair Kayori ada bermacam-macam, ada Kayori posimpokono (kayori percintaan), Kayopi peduta (Kayori peminangan). Karyori dalam situasi mengangkat perang, dan membuat perdamaian, dilakukan oleh para diplomat atau wakil-wakil dari mereka yang terlibat dalam perang atau perdamaian. Kayori yang disebutkan terakhir tidak dilagukan. Mokayori sebagai salah satu ciri khas kesenian tradisional di Kecamatan Sindue yang masih melembaga dalam masyarakat.


e-New - 11/10/2009 03:21 PM
#15

Sambungan dari atas
Quote:
Original Posted By e-New
kaskus ID : e-New
kategori : Tata Cara Adat/Upacara/Ritual - Artikel
bentuk karya : Adat dari suku kaili [sulawesi tengah]
sumber : http://www.infokom-sulteng.go.id/budaya.php?id=630&uid=
keterangan : Upacara pembacaan tahlil,

Spoiler for Motahalele
Maksud dan Tujuan Mokayori



Dahulu Kayori digunakan sebagai alat komunikasi antara dua kelopkok atau dua pihak yang ingin saling menyatakan keinginan atau harapan-harapan baik untuk tujuan-tujuan yang baik atau yang negatif, seperti untuk mengatakan hasrat keinginan untuk mempersunting seorang gadis, pernyataan keinginan rakyat kepada raja, atau alat komunikasi untuk menghubungkan antara dua pihak yang ingin mengadakan hubungan baik tersebut.

Dalam upacara kematian mokayori tujuannya selain untuk maksud hiburan bagi keluarga, juga sesuai isi Kayori juga menyatakan hasrat, keinginan dan harapan-harapan dari masyarakat, agar raja yang bakal menggantikan raja yang meninggal harus lebih baik dalam melakukan tugas pemerintahan dari asal keturunan raja sendiri, dengan cara pemilihan yang tepat dan sebagainya. Syair lagu-lagu Kayori ini cukup banyak dan dihapalkan di luar kepala, dan disajikan sesuai maksud dan tujuan upacara adat.

Waktu Pelaksanaan

Mokayori ini diadakan pada malam hari setelah selesai upacara pemakaman, sebagai salah satu rangkaian dari upacara tahlilan (membaca tahlil), yang sifatnya lebih cenderung bersifat hiburan bagi keluarga raja, yaitu pada selesai rangkalan upacara mogana (membaca tahlil). Karena bersifat hiburan, penampilan mokayori ini, sesuai dengan kebutuhan dan kesepakatan keluarga yang memanggil sebagai selingan.

Penyelenggaraan Teknis

Penyelenggaraan teknis upacara ini dilakukan oleh seniman-seninan yang memiliki kemampuan mengungkapkan syair-syair tersebut dalam lagu-lagu tradisional yang terdiri dari laki-laki dan wanita. Mokayori dalam upacara kematian hanya berlaku di kalangan keluarga bangsawan dan raja-raja saja dan tidak diberlakukan dalam masyarakat luas.

Pihak-pihak yang terlibat. Pihak-pihak yang terlibat dalam upacara tersebut ialah terbatas dalam lingkungan keluarga bangsawan saja dan yang hadir hanya para anggota dewan hadat.

Perlengkapan Upacara. Melaksanakan kegiatan ini tidak memerlukan perlengkapan upacara, sebab lagu Kayori tidak menggunakan instrumen. Tapi dilagukan secara vokal oleh sekelompok ahlinya. Perlengkapan yang disiapkan ialah ruangan, tikar tempat duduk Topokayori (orang yang menyanyikan syair Kayori tersebut) serta para anggota keluarga bangsawan dan ketua-ketua dewan hadat, serta makanan ringan.

Jalannya Upacara

Mokayori dalam upacara kematian ini, dilakukan setelah selesai membaca tahlil pada malam hari. Topokayori ini terdrii dari laki-laki dan wanita. Setelah mereka berkumpul dalam satu ruangan atau tempat terbuka yang ditentukan mereka diberikan acara Mokayori, kadang-lcadang sampai larut malam, dan kadang-kadang sampai siang.

Syair-syair yang mereka lagukan antara lain ialah beberapa bait saja, yang dilagukan berulang-ulang kali sebagai berikut :

1. a. Sumila momberesala (Bismillah memberi salam) Mantabe tua ponggava (Menghonnat kepada pemimpin-pemimpin yang terhormat)
b. Romumo nggatua ada (Telah berkumpul orang tua adat) Ne malinga ra tora ( Jangan lupakan dan ingat selalu, tora maksudnya teliti dengan baik calon pengganti raja)
2. a. Kukunu kupekutana (Kutanya dan kutanyakan) Berimbamo pelinjana (Bagamana sudah situasi pergantiannya)
b. Ane mala makamala (Kalau memang bisa dan patut) Kuligi pebeteana (Kucari dari asal-usul keturunan raja)
3. a. Sei ratora-torata (Suatu hal yang kita selalu ingat) Live'i Datu Karama (Tindak tanduk Datu Karama, maksudnya pemimpin yang beragama)
b. Ane pontode nuada (Kalau kehendak dan tuntutan adat) Meliupa pangejana (calon pengganti harus lebih baik caranya membimbing/memimpin masyarakat)

Cara melagukan kesenian Kayori ialah sebagai berikut:

1. Para penyanyi duduk atau berdiri dan berbaris bertuntun dibawakan secara tari dalam gerak tertentu mengikuti irama lagu, di mana laki-laki dan wanita berpisah.
2. Dari 3 bait syair tersebut masing-masing terdiri dari 4 baris, dilagukan dengan berulang-ulang, dengan menambah beberapa syair yang dikenal sebagai pembuka lagu.

1.

1.

Bait pertama terdiri dari 4 untaian kata tersebut dapat dibagi 2 (dua). Bagian 1 baris 1 dan 2 disebut Vuyana (sarungnya) dan bagian II (baris 3 dan 4) disebut Kombana (isi). Pembuka lagu bait pertama ini berbunyi Vengi da vengi dan terus melagukan syair bait pertama dan sebagainya dan terus diulang-ulangi sebagai penutup (pompepusa) dari bait pertama tersebut ialah:

Ane mavengimo tano (kalau memang malam telah tiba)
Laventua ntopoada (memang demikian, menurut adatnya)

Pada bait kedua pembuka lagunya berbunyi "dudu mpaku mantino" dan meneruskan lagu tiap bait tersebut dan selanjutnya ditutup dengan:

Mantiro lele ngkorio (menyaksikan dari atas burung kuning)
Mantande payu rilino (menada/memegang payung di dunia)

Pada bait ketiga pembuka lagunya ialah:

Rante da magonumo (rantai/pertalian yang tak urung lebur)
Maipia dan magonu (kapan akan lebur)
Rante pomboli olu (Rantai/pertalian penyimpan olu) Olu : adalah benda bertuah/benda sakti yang setiap dibuka akan pasti membawa akibat yang kurang baik.
2.
Setelah selesai melagukan syair-syair tersebut dengan berulang-ulang sampai puas, maka upacara kesenian ini berakhir, kadang-kadang sampai larut malam.

6. Modoja-doja adalah acara malam bersantai menghibur keluarga yang berduka, setelah pengajian selesai, yang diisi dengan berbagai acara sampai larut malam, bahkan sampai siang. Peserta tidur secara bebas bergantian. Modoja-doja adalah situasi di rumah di mana orang-orang tidak boleh tidur secara keseluruhan, tapi sebagian harus ada yang terjaga (tidak tidur) sampai menjelang siang. Umumnya kesempatan ini digunakan oleh muda-mudi untuk mengisi acara muda-mudi.

6.

6.

Acara tradisional yang mengisi acara malam itu antara lain:
1. Mojalili (saling melemparkan dan menjawab teka-teki). Setiap orang bebas mengajukan teka-teki kepada siapa saja (pemuda/pemudi) setelah diminta kesediannya menjawab dan menyebutkan kepada siapa teka-teki itu ditujukan
2. Movaino (sastra, muda-mudi), dalam mengungkapkan isi hati mereka dalam kata-kata yang mengandung makna tertentu, yang dapat dipahami/diterka. oleh siapa saja ungkapan itu ditujukan. Caranya ialah seseorang mengungkapkan kalimat pertama berupa sampiran, sedang lawan yang ditujukan mencari jawaban diisi yang relatif memiliki sajak yang sama dengan sampiran. Kalimat pertama sebagai sampiran (tanpa makna) seperti : Tubi nubotolo botomo, harus dijawab lawan dengan Ane mupokono sokomo.
3. Mogalasa, adalah permainan rakyat yang menggunakan kayu yang diberi lubang, setiap lubang diisi dengan batu atau biji jagung. Jumlah lubang berkisar 7 sampai 9 buah lubang yang berpasangan dan satu lubang yang agak besar pada bagian ujung kiri dan kanan. Tiap lubang diisi dengan batu/jagung dalam jumlah yang sama. Permainan ini dimainkan oleh 2 orang baik laki-laki atau perempuan. Tujuan permainan tersebut ialah bagaimana cara menghabiskan batu yang berada pada lubang di depan lawannya masing-masing dengan peraturan-peraturan tertentu.

Maksud dan tujuan acara modoja-doja ini ialah:
1. Menghibur keluarga yang berduka
2. Mengisi waktu luang, yang menurut adat pantang tidur seluruhnya, tanpa ada yang terjaga (bangun) sepanjang malam tersebut
3. Memberi peluang bagi muda-mudi untuk saling berkomunikasi, bahkan kesempatan mencari jodoh, atau menyatakan cintanya melalui Vaino atau Silopo seperti yang diuraikan di atas

Upacara ini sering dipimpin oleh orang tua, pada saat memulai acara tersebut, tetapi kemudian secara bebas muda-mudi saling menawarkan teka-teki, silopo atau vaino atau mogalasa dan sebagainya. Dan biasanya malam itu sudah ditunggu-tunggu oleh pemuda, sesudah pdra gadis selesai kesibukannya di dapur melayani. tamu. Acara ini umumnya adalah acara kaum muda-mudi.

Waktu Mojalili dan mosilopo diadakan pada malam hari sejak selesai pemakaman sampai sebelum upacara motana bate. Sedang movaino dimulai pada malam ke-14 (ruampapitu) sampai seluruh upacara kematian selesai pada hari ke-100. Sedang mogalasa dapat berlangsung pada siang atau malam hari. Upacara tersebut masih terus berjalan hingga dewasa ini, hanya saja batas waktunya lebih.singkat, untuk hari 1sampai hari ke-7 saja.
e-New - 11/10/2009 03:23 PM
#16
Motana Bate
kaskus ID : e-New
kategori : Tata Cara Adat/Upacara/Ritual - Artikel
bentuk karya : Adat dari suku kaili [sulawesi tengah]
sumber : http://www.infokom-sulteng.go.id/budaya.php?id=631&uid=
keterangan : Upacara memberi tanda kuburan
Spoiler for Motana Bate
Motana Bate (batu / kayu nisan) ialah upacara memberi tanda kuburan seseorang, sesudah upacara mogana selesai. Upacara motana bate di atas kuburan dilakukan dalam suatu upacara pesta adat.

Maksud dan Tujuan. Maksud dan tujuan upacara tersebut ialah meletakkan suatu tanda/bekas kuburan agar anak cucunya dapat mengetahui bekas kuburan nenek moyangnya, dan dapat serta menziarahinya serta memeliharanya dengan sebaik-baiknya.

Penyelenggara Teknis. Penyelenggara teknis upacara tersebut adalah ketua dan anggota dewan hadat bersama pegawai syara atau guru (pemimpin agama) serta anggota keluarga dan para muda-mudi. Ketua dewan hadat dan anggota memimpin penyelenggaraan upacara hadat tersebut, ikut bersama pegawai syara atau guru mengadakan upacara mogana. Upacara mogana di sini adalah upacara keagamaan terakhir pada upacara kematian, yaitu upacara tahlilan (motahalele) yang biasanya disebut morate (acara zikir).

Sedangkan anggota keluarga, berupaya membuat, memesan dan mengusung bate (batu / kayu nisan) tersebut dari rumah ke kuburan. Para muda-mudi bertugas mebone (mengambil pasir) di tepi pantai untuk menimbuni bagian atas kuburan.

Pihak-pihak yang terlibat

Yang terlibat dalam upacara ialah seluruh anggota masyarakat atau mereka yang diundang (Pagaga) untuk ikut serta dalam upacara pesta adat tersebut baik motahalele / morate, atau ikut mengantar bate ke kuburan disamping ada yang aktif membantu mensukseskan upacara tersebut, seperti memasak, mengambil air, dan kayu, api, monyambung rumah dengan gotong rorong.

Waktu dan Tempat Upacara. Upacara dilakukan pada hari ke-100 terhitung sejak hari meninggaInya seseorang. Upacara ini berlangsung pada siang hari, sesudah matahari agak condong ke barat sekitar jam 13.00 sampai jam 15.00.

Tempat upacara berlangsung di rumah dan di pekuburan. Dirumah berlangsung upacara tahlilan, dan di kubur diadakan upacara peletakkan batu nisan.

Persiapan dan perlengkapan upacara terdiri dari:

1. Pembuatan nisan yang terbuat dari batu atau kayu keras yang tahan lapuk dengan ukiran yang sederhana. Nisan tersebut dibuat 1 buah jika untuk kuburan laki-laki dan 2 buah untuk wanita keduanya tidak sama besar dan tingginya. Batu atau kayu nisan yang agak besar dan tinggi dipasang pada bagian kepala dan batu nisan yang kecil dan pendek diletakkan pada bagian kaki kuburan wanita. Sedangkan untuk kuburan laki-laki cukup satu pada bagian kepala saja.
2. Mempersiapkan batu (batu sungai) atau batu karang yang akan disusun pada bagian pinggir pusara tersebut setinggi setengah sampai satu meter di atas tanah biasa dan ditambah dengan timbunan baru.
3. Mengambil pasir di pantal, yang akan dihamburkan pada bagian tengah kuburan tadi, sampai tanah tersebut tertutup seluruhnya.
4. Mempersiapkan hewan (kerbau/sapi) yang akan disembelih pada upacara pesta tahlilan pada siang hari, sesuai kebutuhan.
5. Menyambung rumah atau membuat bangunan baru untuk menyelenggarakan upacara tahlilan, sebagai tempat undangan/para tamu yang hadir, dengan dilayani seperlunya.
6. Menyiapkan dulang, sebagai hadiah bagi guru. atau pegawai syara yang memimpin upacara tahlilan di rumah dan membacakan doa di kuburan.
7. Mempersiapkan tikar dan cerek yang berisi air, yang digunakan pada upacara pembacaan doa/morate dan menyiram kuburan.

Jalannya Upacara. Jalannya upacara motana bate dalam lingkungan raja/bangsawan ialah

1. Mengundang (megaga) para keluarga baik yang dekat maupun jauh. Biasanya 7 hari sebelum upacara, rumah tempat pesta adat tersebut sudah ramai, untuk membantu mempersiapkan terselenggaranya pesta.
2. Bagi pegawai syara, guru atau anggota dewan hadat, selain pegaga (mengundang dengan cara mengunjungi dari rumah ke rumah) juga harus nitomunaka (dijemput di rumahnya masing-masing) untuk setiap keperluan upacara, sebagai orang penting mereka niadai (diberi penghargaan dengan perlakuan yang demikian). Bagi anggota keluarga yang terdekat atau tetangga, mereka diundang datang sebagai tuan rumah (nionggetaka), akan berperan sebagai pelaksana mempersiapkan segala sesuatu untuk terselenggaranya pesta adat tersebut.
3. Mosambale (memotong hewan), untuk keperluan pesta. Biasanya dilakukan pada pagi dinihari, agar dagingnya sempat disempat dimasak untuk makan siang.
4. Motahalele (Membaca tahlil) atau morate (berzikir), yang dilaksanakan pada siang hari sekitar jam 12.00, setelah upacara tahlil dilanjutkan untuk makan malam.
5. Persiapan di kubur. Agar upacara di kubur dapat berjalan dengan baik, maka Pandelaka bersama guru (pimpinan agama/ pegawai syara) lebih dahulu ke kuburan.
6. Memandikan batu/kayu nisan (nopariu bate), yang dilaksanakan oleh ketua dewan hadat, suatu simbol bahwa bate tersebut dianggap sama dengan jenazah, dan karena itu diperlukan sama dengan jenazah.
7. Mengantar bate tersebut dengan menggunakan usungan yang pemah dipakai mengantar jenazah yang disebut bego-bego. Upacara pengusungan ini sama dengan mengantarkan jenazah dan diiringi oleh sejumlah orang baik laki-laki maupun perempuan.
8. Menanam batu/kayu nisan di atas pusara kuburan (motana bate). Upacara ini dipimpin oleh ketua dewan hadat. Batu nisan tersebut diletakkan/ditanam di atas pusara pada. bagian timbunan tanah yang sudah ditinggikan, yang telah dipersiapkan sebelumnya.
9. Tinggi batu nisan di atas tanah kuburan tersebut sekitar seperempat sampai setengah meter. Menyusun batu (batu sungai / batu karang laut) pada keempat sisi kuburan, secara rapi setinggi setengah meter dan pada bagian tengah diisi dengan tanah dengan gotong royong. Umumnya bagi keluarga raja/bangsawan, kuburan mereka lebih tinggi dan lebih lebar, sebagai lambang kebesaran.
10. Membaca doa/zikir (morate). Penimbunan tanah dan keempat sisi kuburan telah dibentangi dengan batu, maka diadakan upacara pembacaan doa (morate) yang dilakukan oleh imam (pegawai syara) atau guru yang ditunjuk untuk itu, sambil menyiram kuburan / bate (mojunuki dayo). Maksudnya agar tanah kuburan agak lebih padat 'dan agar arwah jenazah merasa senang, menerima kiriman doa dan siraman air agar dapat hidup lebih tenang, dalam situasi yang nyaman dari segar.
11. Mengambil pasir kerikil (nebone) di tepi pantai. Tugas ini dilakukan kaum muda-mudi, secara beramai-ramai ke pantai dengan membawa sapu tangan masing-masing untuk tempat kerikil, setelah seluruh upacara di kubur selesai atau orang-orang bubar pulang setiap orang membawa kerikil, kemudian menghamburkan pasir kerikil tersebut di atas pusara

Dengan demikian selesailah seluruh rangkaian upacara kematian seseorang yang meninggal, keluarga pun merasa puas, bahwa mereka telah menyelenggarakan seluruh upacara adat sebagaimana mestinya, dan bebas dari rasa bersalah atau mengabaikan tugas-tugas adat.

Pantangan-pantangan dalam upacara motana bate ini, tidak ada lagi seperti pada upacara-upacara lainnya.
e-New - 11/10/2009 03:25 PM
#17
Nantauraka Ngana
kaskus ID : e-New
kategori : Tata Cara Adat/Upacara/Ritual - Artikel
bentuk karya : Adat dari suku kaili [sulawesi tengah]
sumber : http://www.infokom-sulteng.go.id/budaya.php?id=633&uid=
keterangan : Upacara Kelahiran Bayi
Spoiler for Nantauraka Ngana
Pasa masa kelahiran dan masa bayi dijumpai beberapa upacara adat yang cukup sederhana, dalam arti pelaksanaan dan keanekaragaman perlengkapan. Pada masa ini upacara adat yang dilaksanakan ialah (1) Nompudu valaa mpuse, (2) Nanta Uraka ngana, (3) Nosaviraka ritora, dan (4)Nokoto/Nosombe bulua.

Upacara ini dilaksanakan setelah selesai upacara penanaman tembuni, yang dihadiri oleh keluarga-keluarga terdekat dan tetangga.

Maksud dan tujuan upacara

Upacara ini bertujuan agar sang bayi sudah dapat dengan bebas dibawa ke luar rumah oleh orang tua dan keluarga lainnya, serta jauh dari gangguan makluk halus, sebagai suatu langkah prefentif.

Waktu Pelaksaman Upacara

Upacara diadakan pada siang hari saat-saat matahari naik, mulai pagi sampai dengan sebelum matahari condong ke barat, maksudnya sebagai suatu isyarat (simbol) bahwa hidup masih terus meningkat dan merupakan suatu puncak kehidupan.

Tempat Pelaksanaan Upacara

Tempat dan pusat kegiatan dilakukan dalam rumah, halaman rumah, dan di rumah para tetangga sebagai suatu rangkaian upacara.

Penyelenggara Teknis Upacara

Upacara tersebut tetap diperankan oleh sando mpoana (dukun) dan sejumlah anggota keluarga yang khusus datang untuk upacara tersebut baik dipanggil maupun dengan sukarela.

Jalannya Upacara

Jalannya upacara ini ada 2 (dua) tahap, yaitu sebelum turun tanah dan turun tanah.

* Nompesuvuki. Sebelum turun tanah ada pula vati mengadakan upacara nompesuvuki (membelah biji kelapa). Biji kelapa tersebut diambil langsung di atas pohon kelapa secara utuh, dan tidak boleh dijatuhkan ke tanah, tetapi diikat dengan cinde, yaitu sarung adat sebagai tali pengikat kelapa tersebut. Untuk menurunkannya dari atas pohon tersebut ditampung dengan satu alat yang disebut poloroa (suatu keranjang penyimpanan air/bobo) yang dibuat dari tempurung kelapa. Kemudian kelapa tersebut dihilangkan sabutnya dengan rapi agar dapat disatukan kembali seperti asalnya semula dan bijinya dijadikan bahan upacara tersebut.

Pada waktu upacara bayi ditidurkan dalam keadaan telanjang di atas kedua belah kaki sang dukun, dan biji kelapa tersebut kemudian dibelah dan airnya membasahi sebagian tubuh sang bayi sambil diiringi dengan gane (mantera).
o Aku mempesoki yodi (kalau yang di upacarakan bayi perempuan), yojo (kalau bayi laki-laki), ala rai madoyo, rai mambongo, mantaraka. Jarita ribanua loku ritana, nemo mantauraka jarita ri banua ritana, nemo mosikenika jarita".
o Aku belah biji kelapa agar sang bayi kelak tidak menjadi penjahat, tidak tuli, membawa ceritera dari rumah ke rumah, dari tanah ke rumah, dan tidak membawa ceritera yang mengadu domba.

Selesai mantera dibacakan, dukun menghitung: sangu, randua, tatalu --- lalu membuang kelapa yang sudah terbelah dua itu ke belakang. Bila salah satu belahan kelapa tersebut tertutup, maka kedua belaban tersebut diambil lagi sampai kedua belahan kelapa tersebut terbuka. Hal ini merupakan simbol agar rezeki sang bayi kelak di kemudian hari selalu terbuka, hati selalu jujur, dan pikiran selalu terbuka untuk mencari kebahagian hidup. Kemudian isi kelapa tersebut dipisahkan dengan tempurungnya, lalu dikunyah dijadikan posobo (sampo) untuk bagian kepala sang bayi. Tempurungnya dibungkus kembali dengan sabutnya yang dibuat begitu rupa seperti kembali menjadi sebuah kelapa, diikat dan digantung di depan pintu rumah. Maksudnya agar terpelihara, jangan sampai terbakar, sebab kalau terbakar dapat mengakibatkan hal yang negatif bagi sang bayi seperti sakit-sakitan, kudisan, dan sebagainya.

Jalannya Upacara Turun Tanah

Upacara ini dilakukan setelah selesai upacara sebelum turun tanah, di mana kemudian bayi tersebut diberi pakaian (ni bado) untuk siap di bawa ke tanah oleh dukun. Di bawah tangga diletakkan sebuah kapak (vase) dan sehelai daun kamonji, pamanu, dan silaguri (bahasa daerah) yang akan diinjak oleh dukun yang membawa anak tersebut, dengan didampingi oleh orang-orang tua (nenek) dan keluarga lainnya sebagai pendukung upacara tersebut, Nenek-nenek itu membawa bahan makanan sirih (kapur, gambir dan sirih) di atas baki adat. Selesai upacara tersebut di halaman, bayi tersebut diantar dari rumah ke rumah sebanyak 7 rumah tangga sampai di muka tangga.

Di depan tangga tersebut, dukun berteriak memanggil tuan rumah dan terjadilah dialog: "Eee tupu mbanua, seimo yojo (kalau anak laki-laki) atau yodi (kalau anak perempuan). Bayi dijemput oleh tuan rumah lalu makan sirih yang sudah tersedia, dan memberikan uang kepada sang bayi sesuai keihlasan.

Maksudnya ialah rai maboli vayona (agar semangat jiwa anak tersebut tidak tertinggal). Tuan rumah membuang uang di atas loyang sambil berkata: " Ituma vayomu, makoo balenggamu, mandate umurumu, masempo dalemu". Itulah semangat (kekuatan rohmu), keras kepalamu (sukar menjadi sakit), panjang umurmu, dan mudah rezekimu".

Dukun kemudian meninggalkan tempat itu menuju rumah tetangga yang lainnya sampai rumah yang ketujuh dengan cara yang sama. Setelah itu dukun dan rombongan kembali ke rumah dan dengan demikian selesailah upacara tersebut dan dilanjutkan dengan upacara Nosaviraka ritoya (naik ayunan).
e-New - 11/10/2009 03:27 PM
#18
Nokoto/Nosombe Bulua Nungana
kaskus ID : e-New
kategori : Tata Cara Adat/Upacara/Ritual - Artikel
bentuk karya : Adat dari suku kaili [sulawesi tengah]
sumber : http://www.infokom-sulteng.go.id/budaya.php?id=639&uid=
keterangan : Upacara ini bertujuan agar anak terlindung dari berbagai penyakit
Spoiler for Nokoto/Nosombe Bulua Nungana
(Upacara Pengguntingan Rambut - Suku Kaili) Upacara ini bertujuan agar anak terlindung dari berbagai penyakit. Pada sebagian masyarakat masih ada yang beranggapan bahwa upacara ini adalah bagian dari pada upacara ibadah/perintah agama, sebagai tanda syukur. Penyelenggaraannya sering berdiri sendiri dan dilakukan sesudah upacara menginjak tanah pada hari ke 7 seperti yang telah diuraikan di atas. Upacara ini dilaksanakan pada siang hari menjelang tengah hari.

Tempat Pelaksanaan Upacara

Upacara ini berlangsung dalam rumah dan mengundang sejumlah keluarga, tetangga terdekat karena ada upacara makan dengan pemotongan satu atau dua ekor domba.

Jalannya Upacara

Pengguntingan rambut bagi sang bayi adalah pengaruh dari agama Islam yang umumnya dilakukan pada hari ke 7 bila orang tua yang bersangkutan telah mampu. Upacara ini diadakan dalam suatu upacara keagamaan dengan pembacaan Kitab Berzani, yaitu sebuali kitab yang isinya antara lain sejarah Nabi Muhammad SAW, sejak ibunya mengidam (hamil) sampai beliau meninggal, yang seluruhnya ditulis dalam bahasa Arab.

Selesai pembacaan pada bagian tertentu dari isi bacaan tersebut, maka seluruh peserta upacara berdiri dan melagukan syair "asyrakal badrun alaina, wachtafat minhul buduri" dan seterusnya, yang juga diambil dari kitab tersebut dan dihafalkan dengan baik. Saraka (bahasa daerah), artinya membaca asyarakal badrun alaina dan seterusnya. Kata syaraka tersebut berasal dari kata asyarakal.

Dalam keadaan berdiri dan melagukan saraka tersebut sang bayi diantar ke tengah-tengah upacara tersebut untuk pengguntingan rambut, diiringi dengan perlengkapan alat yang diletakkan di atas baki seperti sebuah gunting, gelas berisi air dan daun-daunan, dan semangkok beras. Rambut bayi tersebut digunting secara bergilir oleh 7 orang tua peserta upacara tersebut yang umumnya pemuka-pemuka agama.

Alat Perlengkapan Upacara

Alat perlengkapan upacara yang harus disiapkan adalah sebuah gunting dan jaka. Jaka tersebut terdiri atas beras, sebuah telur, satu biji siri, satu sisir pisang, satu biji gula merah yang disimpan di atas sebuah baki. Baki tersebut diisi pula dengan poindo taru (lampu lilin), dengan sebuah gelas yang berisi air dan dedaunan (sirinindi, kadombuku, dan pamangu). Sering pula tidak memakai jaka, tetapi dibuat dari kelapa emas muda, yang diambil langsung dari atas pohonnya, dengan menjatuhkannya dengan tali (cinde). Kelapa tersebut diukir (ni popo ike-ike) dan bagian mulutnya dapat terbuka. Kelapa tersebut dihiasi dengan kalung emas, sebagai pengganti (jaka) gelas yang berisi air seperti disebutkan di atas. Contoh ini adalah satu vati dari orang tertentu yang membedakannya dengan orang lain. Selesai penguntingan rambut, bayi di bawa ke kamar dan disambut oleh dukun yang kemudian dicukurnya kembali rambut bayi tersebut.

Pantangan-pantangan dari Upacara Tersebut

Dari seluruh rangkaian upacara masa bayi tersebut ada beberapa pantangan yang tidak dapat dilakukan. Sebelum upacara turun tanah, sang bayi tidak boleh dibawa ke tanah karena mudah diganggu oleh mahluk-mahluk halus yang membuat anak panas (demam, mata tinggi, dan sebagainya), tope ule(orang-orang yang dipercaya memakan manusia), dan berbagai roh jahat lainnya.

Lambang-lambang dan Makna yang Terkandung dalam Unsur-unsur Seluruh Upacara Tersebut

Lambang-lambang dan makna yang terkandung dalam Unsur-unsur seluruh upacara yang diuraikan di atas, banyak bersifat magis sakral. Setiap pemilihan benda sebagai unsur upacara didasarkan pada nama, warna, sifat, dan keadaan benda tersebut seperti yang telah diuraikan sebagian pada uraian-uraian sebelumnya.
Lambang-lambang lainnya yang perlu disebutkan di sini adalah sebagai berikut:

1. Pemilihan warna kain kuning, selain sebagai lambang kebesaran adat bagi para keturunan bangsawan, juga warna yang tidak disukai oleh mahbluk halus
2. Mengambil biji kelapa di atas pohon, yang dijatuhkan dengan tali cinde mengandung makna sifat keaslian dari rasa kebesaran/ ketinggian jiwa, dan sukar jatuh merana dalam kehidupannya, dan dipengaruhi oleh roh-roh jahat dari pohon-pohon/kayu besar.

sejuta bintang - 11/10/2009 06:27 PM
#19

kaskus ID : sejuta bintang
kategori : Upacara / Artikel
bentuk karya : Solo Keratonan
sumber : http://www.geocities.com/rakyatjawa/kingdom/jumenengan.htm
keterangan :

Spoiler for Upacara Jumenengan

"Jumenengan" Hangabehi sebagai PB XIII Berlangsung Lancar

Kompas, Sabtu, 11 September 2004

Solo, Kompas - Putra tertua mendiang PB XII, KGPH Hangabehi, Jumat (10/9) mengangkat dirinya sebagai Susuhunan Paku Buwono XIII dalam suatu upacara megah bertempat di Sitihinggil Keraton Surakarta. Pengangkatan "raja" itu didahului penobatannya sebagai putra mahkota bertempat di Dalem Prabasuyasa keraton. Seluruh upacara berjalan lancar, dan ditutup dengan persembahan tari sakral Bedhaya Ketawang, dilanjutkan dengan kirab keliling kota pada sore harinya.

Upacara jumenengan di Sitihinggil dihadiri ratusan undangan. Di antara para tamu undangan tampak perwakilan dari beberapa kedutaan besar asing seperti Pakistan dan Banglades.

Dari kalangan pejabat tampak Wali Kota Solo Slamet Suryanto, Bupati Wonogiri Begug Purnomosidhi, anggota MPR AM Fatwa, Guruh Soekarnoputra, Sultan Emiruddin dari Kanoman Cirebon, dan Sultan Badaruddin dari Palembang.

Prosesi jumenengan diawali pukul 08.30 di Dalem Prabasuyasa. Pada pukul 10.00, setelah berdoa dan bersumpah kepada leluhur, Hangabehi mengukuhkan dirinya sebagai putra mahkota dengan gelar Kanjeng Pangeran Ario Adipati Anom Amangkunagara Sudibya Raja Putra Narendra Mataram. Pengukuhan itu disaksikan oleh saudara-saudaranya, terutama dari RAy Pradapaningrum, serta KGPH Haryomataram (79), sesepuh keraton.

Di depan hadirin di Sitihinggil, Hangabehi memaklumatkan dirinya sebagai Sampeyan Dalem Ingkang Sinuhun Kanjeng Susuhunan Paku Buwono Senapati Ing Ngalaga Ngabdurahman Sayidin Panatagama Ingkang Kaping XIII. Sesaat kemudian, Haryomataram menyematkan bintang kebesaran Suryo Wasesa di dada PB XIII.

Prosesi jumenengan diselingi dengan sembahyang Jumat. Kemudian dilanjutkan di pendapa Sasana Sewaka keraton untuk menyaksikan tari Bedhaya Ketawang yang berlangsung selama 90 menit.

Dipertanyakan
"Saya sesungguhnya mempertanyakan langkah Tedjo (KGPAA Tedjowoelan--Red) mengangkat dirinya sendiri. Atas landasan apa dia berbuat demikian?" ujar Haryomataram kepada wartawan.

Haryomataram berharap, akan ada langkah damai di antara kedua belah pihak. Ia tidak menutup kemungkinan pihak pemerintah dilibatkan.

KGPAA Tedjowoelan yang diangkat tiga Pengageng Keraton Surakarta, saat dihubungi di Yogyakarta menyatakan, sepakat dengan ide Haryomataram untuk melakukan pembicaraan dengan kubu Hangabehi. "Namun, selama ini mereka yang selalu menolak duduk satu meja dengan kami," ujar Tedjowulan.
e-New - 12/10/2009 01:51 PM
#20
Katiana
Kaskus ID: e-New
Kategori: Tata Cara Adat/Upacara/Ritual - Artikel
Bentuk karya: Tata upacara adat Suku Pamona Kab. Poso, Sulawesi tengah
Sumber: Disini
Keterangan: Upacara masa hamil pada suku bangsa Pamona

Spoiler for Katiana
Upacara masa hamil pada suku bangsa Pamona ini dalam bahasa daerahnya disebut "Katiana", yaitu upacara selamatan kandungan pada masa hamil yang pertama dari suatu perkawinan seorang ibu. Upacara Katiana ini biasanya dilakukan apabila kandungan itu sudah berumur 6 atau 7 bulan, di mana kandungan dalam perut sang ibu sudah mulai nampak .

Maksud Penyelenggaraan Upacara Maksud utama dari pada penyelenggaraan upacara Katiana ini adalah keselamatan baik untuk kesalamatan ibu, rumah tangga, dan khususnya tertuju kepada keselamatan bayi di dalam kandungan. Artinya bahwa dengan upacara ini didoakan agar bayi di dalam kandungan sang ibu dapat tumbuh dengan subur, sempurna, dan tidak banyak mengganggu kesehatan sang ibu. Di balik upacara tersebut maka secara psikologis, memberikan pegangan bagi sang ibu dan seluruh sanak kerabat yang dapat dijadikan pegangan yang kuat selama dalam masa kehamilannya agar tetap tabah dan kuat menghadapi hal-hal yang cukup kritis dalam kurun waktu 9 bulan itu. Hal ini berarti suatu dorongan dan motivasi bagi sang ibu agar ketenangan tetap melekat dalam jiwanya selama masa hamil.

Waktu Penyelenggaraan Upacara Di dalam menyelenggarakan upacara, suku bangsa Pamona masih mengenal waktu-waktu yang baik dan waktu yang tidak baik. Karena itu, dalam kaitannya dengan upacara Katiana ini ia harus memperhitungkan waktu-waktu yang baik. Dalam hal ini yang berperan menentukan waktu adalah para dukun. Dukun atau topopanuju (Pamona) inilah yang dapat mengetahui apakah kandungan ini sudah berumur 6 atau 7 bulan, dan sekaligus menentukan waktu penyelenggaraan upacara.Biasanya yang menjadi dasar perhitungan mengenai penentuan waktu ini adalah keadaan bulan di langit. Apabila bulan di langit adalah bulan berisi (7 sampai 15) berarti waktunya cukup baik, tetapi apabila bulan di langit sudah berkurang (16 sampai dengan 30), maka waktu ini dianggap kurang baik. Hal ini dikaitkan dengan anggapan agar bayi nanti yang akan lahir dan tumbuh sampai dewasa akan tetap cerah, yaitu secerah dengan terangnya bulan ke 7 sampai bulan ke 15 di atas langit itu.

Tempat Penyelenggaraan Upacara Upacara diselenggarakannya di rumah orang tua sang ibu yang sedang hamil. Perlu diketahui bahwa sistem kekerabatan (kesatuan hidup setempat) bagi suku bangsa Pamona, apabila seorang anak gadis yang sudah kawin, maka suaminya harus tinggal bersama menetap di rumah orang tua istrinya. Biasanya sebelum upacara diselenggarakan di rumah orang tua dari ibu yang hamil, maka diadakan persiapan seperlunya antara lain mengundang seluruh kerabat kedua belah pihak, baik yang jauh maupun yang dekat, di samping mengundang para tetangga dekat atau kenalan-kenalan lainnya.

Penyelenggaraan UpacaraPada penyelenggaraan upacara ini maka petugas inti adalah topopanuju (dukun) yang merupakan keahliannya. Topopanuju ini adalah seorang perempuan yang sudah berumur (lebih dari 50 tahun). Dialah sebagai petugas inti yang menentukan jalannya upacara ini. Di samping itu, ia juga didampingi oleh orang-orang tua kampung terutama sanak keluarga yang semuanya terdiri atas perempuan yang sudah berkeluarga. Selain itu juga didampingi oleh tokoh adat setempat. Kadang-kadang dalam penyelenggaraan upacara Katiana ini seluruh kerabat baik yang jauh maupun yang dekat diundang untuk menghadiri upacara ini. Karena itu, biasanya diadakan persiapan-persiapan upacara, apalagi jika yang diupacarai adalah anak seorang bangsawan atau anak raja.

Pihak-pihak yang terlibat dalam UpacaraPihak-pihak yang terlibat dalam upacara ini adalah topopanuju, tokoh-tokoh adat, sanak keluarga baik yang bertempat tinggal dekat maupun jauh, ibu-ibu rumah tangga di desa setempat, dan tua-tua desa. Bahkan biasanya secara spontan seluruh orang tua yang mendengar berita akan diadakannya upacara ini akan hadir. Jadi, jelas bahwa kerukunan hidup dan spontanitas sosial kemasyarakatan dan kehidupan gotong-royong pada suku bangsa Pamona ini sangat tinggi.

Persiapan dan Perlengkapan Upacara

Sebelum upacara ini dimulai maka diadakan persiapan dan perlengkapan upacara yang diperlukan. Persiapan di sini meliputi pengadaan materi dan alat-alat yang diperlukan atau pantangan-pantangan (tabu) yang perlu dihindari. Alat-alat upacara di sini adalah:

* seperangkat sirih pinang (tembakau, sirih, kapur, dan gambir)
* seperangkat piring-piring adat
* alat tumbuk padi yaitu alu
* tikar (boru) yang terbuat dari daun pandan
* satu ruas bambu yang diisi dengan air jernih
* ruangan upacara yang lantainya harus dari bambu

Jalannya Upacara

Apabila seluruh persiapan dan perlengkapan upacara telah siap dan hari yang telah ditetapkan oleh dukun telah tiba, maka upacara Katiana tersebut segera dimulai dengan tahap-tahap pelaksanaannya sebagai berikut:

* Ibu yang mengandung (yang diupacarai) mengambil tempat di ruangan upacara, yaitu di lantai yang terbuat dari anyaman bambu. Di dampingi oleh suami, seluruh sanak keluarga (ibu-ibu) baik dari pihak suami maupun dari pihak istri. Dukun tersebut harus berada di samping ibu yang diupacarai dengan didampingi oleh tokoh adat setempat, sedangkan lainnya (para undangan) mengambil tempat di sekitar ruangan upacara bahkan di sekitar rumah. Rumah suku Pamona adalah rumah panggung.
* Ibu yang diupacarai tidak diperkenankan memakai baju, rok, dan celana dalam kecuali memakai sarung yang diikat pada bagian atas buah dada, sedangkan toponuju memakai pakaian adat (mbesa) demikian pula tokoh adat yang ada. Alat-alat perlengkapan upacara seperti seperangkat sirih pinang, seperangkat piring adat, alu, boru (tikar), ruas bambu yang berisi air jernih, lemon suanggi (sejenis sirih), dan bunga pinang. Alat-alat perlengkapan tersebut diletakkan di depan sang ibu yang diupacarai.
* Setelah segalanya sudah siap maka upacara Katiana inipun dimulai. Toponuju memulai mengambil ruas bambu yang berisi air jernih sambil membaca mantera-mantera, sedangkan seluruh alat-alat perlengkapan upacara lainnya harus ditempatkan di depan ibu yang diupacarai. Setelah dukun membaca mantera-mantera, maka air yang ada di dalam bambu itu disiramkan ke kepala sang ibu secara perlahan-lahan sebanyak 7 kali. Bagi yang menyaksikan upacara ini harus mengikutinya dengan khusuk di tempat masing-masing. Setelah dukun menyiram air di kepala sang ibu, maka tokoh adat yang mendampinginya juga mengambil bagian untuk menyiram air di kepala sang ibu, demikian pula ibu (orang tua yang diupacarai) serta ibu-ibu kerabat lainnya. Setelah itu upacara puncak dianggap selesai.
* Setelah puncak upacara itu selesai, maka biasanya dilanjutkan dengan makan atau minum-minum. Bagi keluarga bangsawan biasanya makanan yang disajikan cukup besar karena memotong kerbau, tetapi hal ini tidak mengikat karena dapat saja cukup dengan minum saja.

Pantangan-pantangan yang harus dihindari

Pantangan-pantangan yang harus dihindari adalah semua benda yang bergantung harus diturunkan, belanga yang tertutup oleh penutup belanga harus dibuka, tikba yang tertelungkup harus dibuka, peserta upacara harus membuka cincin, gelang, rantai, dan semua yang mengikat dirinya harus dilonggarkan. Selain itu, sang ibu yang diupacarai dan suaminya serta kedua orang tuanya baik pihak perempuan maupun pihak laki-laki tidak diperkenankan/tidak boleh marah-marah (harus selalu merasa gembira), dilarang memotong/menyembelih binatang apapun juga, tidak boleh mengejek orang yang cacat.

Satu hal yang harus diperhatikan oleh sang ibu yang diupacarai adalah bahwa selama dia mengandung sampai melahirkan nanti harus selalu membawa lemon suanggi (lemon suanggi ini diberikan oleh Toponuju) pada waktu upacara Katiana ini diselenggarakan. Lemon suanggi ini tidak boleh lepas dari sang ibu, jadi harus selalu dibawa. Apabila pantangan-pantangan tersebut di atas dilanggar, maka akan menimbulkan akibat-akibat bagi sang ibu dan keluarganya, yang paling parah ialah akibat bagi sang bayi yang ada dalam kandungan. Akibat itu adalah susah melahirkan, jika lahir dia akan cacat atau sang ibu dan keluarganya mendapat musibah. Karena itu segala pantangan harus dihindari sebaik-baiknya. Sebaliknya kepada sang ibu dianjurkan selalu membawa lemon suanggi kemana saja dan harus melekat pada badannya, karena dalam lemon itu dianggap oleh suku bangsa Pamona sebagai alat penolak bahaya, penolak gangguan setan atau gangguan mahluk halus dan gangguan lainnya.

Lambang-lambang makna atau makna yang terkandung dalam unsur-unsur Upacara

Salah satu lambang yang paling dihormati oleh suku bangsa Pamona terutama dalam upacara daur hidup khususnya upacara perkawinan adalah Sirih Pinang. Sirih pinang ini harus dimiliki dan dihormati oleh setiap orang di wilayah Pamona. Sirih pinang merupakan lambang kesucian, lambang pergaulan, lambang menjalin-hubungan kekerabatan, dan mempererat tali silaturahmi. Karena itu pada setiap upacara daur hidup termasuk upacara Katiana ini selalu dan diharuskan adanya sirih pinang ini sebagai alat kelengkapan upacara. Maksudnya agar bayi yang lahir tetap suci dalam perjalanan hidupnya kelak, juga diharapkan dapat menjadi tumpuan harapan untuk sampai pada jenjang perkawinan nanti dan menurunkan keturunan yang baik-baik, dapat bergaul dengan masyarakat lingkungannya kelak, sedangkan lambang alu adalah bahwa pekerjaan orang khususnya wanita adalah menumbuk padi. Hal ini dikaitkan dengan pekerjaan dan kehidupan yang lebih di waktu mendatang, dan air yang digunakan dalam upacara ini adalah melambangkan agar di dalam melahirkan nanti tidak mengalami kesulitan, tetapi sebaliknya akan lancar seperti air mengalir.
Page 1 of 7 |  1 2 3 4 5 6 >  Last ›
Home > KASKUS CORNER > CINTA INDONESIAKU > Tata Cara Adat/Upacara/Ritual > Tata Cara Adat/Upacara/Ritual - Artikel