Others
Home > Kaskuser Regional > ASIA > Others > [BRUNEI] Buat orang Indonesia yang tinggal dan kerja di Brunei
Total Views: 48447
Page 28 of 49 | ‹ First  < 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 >  Last ›

Tiffany9 - 05/12/2011 11:41 AM
#541

Dikawasan kiulap itu semua ada, toko komputer bejibun mulai dari platform windows, macintosh, maupun linux, restoran berjejer disana, mulai dari resto masakan cina, fastfood KFC, makanan brunei, makanan Indonesia, banyak disana, bank juga ada disana beragam Bank kayak HSBC, Bank BIBD, etc, bengkel mobil, bengkel HP, toko baju hemat, semua ada, wah bahagia deh hidup di kiulap

IGS juga merupakan salah satu universitas swasta yang bagus di Brunei [/COLOR][/B][/CENTER][/QUOTE]

what?? da khdupan donk disana.. senangnya..
thanks ya gan atas informasinya.. jadi gak sah takut deh kalo cari makan n laen2.. Tar kalo smpat mao jualan USB modem disana.. hihihi. tapi kalo ketahuan ma boss gimana ya.. masa kerja staff tapi jualan USB modem.. haha. Tapi lumayan bisa tambah penghasilan..

btw, mao tanya gan bank disana ada Maybank gak ya dekat daerah sana.. Soalnya bokap pake maybank mana tao mao kirim uang kan gampang..
Tiffany9 - 05/12/2011 11:45 AM
#542

Quote:
Original Posted By marvelousdragon
agan2 sekalian, soal database temen2 yang sudah berada di Brunei yang ane kemukakan tadi, tolong di respon, ane mau juga kita ada gathering routine biar makin akrab dengan suasana kebersamaan dan persaudaraan kita, silahkan direspon



©marvelousdragon™ accept only


gue sih setuju banget gan.. gue dukung agan deh..
Soalnya gue susah2 cari informasi rupanya di kaskus ada agan2 yang kerja sana jadi gampang semuanya.. bokap n nyokap juga agak leluasa gitu, kalo gak kemarin dah ngak ngizinin kesana soalnya takut suasana sana gak amam buat ce.. serta biaya n daerah sana..thanks ya gan.
kunam007 - 05/12/2011 05:49 PM
#543

Quote:
Original Posted By pancennjelehi
met pagi all
setelah berkutat dengan segala urusan Medical Check Up, KTLNI, akhirnya gw sampe juga bisa mendarat aman dan mulus di brunei. Negara yang aman dan makmur.... meski perabotan 'agak' mahal ketimbang di indonesia, tapi mau ga mau mesti beli. Untuk temen2 di brunei kapan neh bisa kopdar?


Gan, share dimari donk cara ngambil hasil medical check upnya... banyak temen2 disini yang kesulitan tuh ngambil medical check upnya... please yah...


Quote:
Original Posted By marvelousdragon
agan2 sekalian, soal database temen2 yang sudah berada di Brunei yang ane kemukakan tadi, tolong di respon, ane mau juga kita ada gathering routine biar makin akrab dengan suasana kebersamaan dan persaudaraan kita, silahkan direspon



©marvelousdragon™ accept only


Agan MD, ane sangat setuju sekali.... Mau kopdar di Bandar.... ayuk.... di KB ayuk... di Miri? Ayuk.....
inoktav - 06/12/2011 06:24 AM
#544

met pagi agan2 n aganwati semuanya, ane udah dapat pass kerja dan perlengkapan untuk berangkat ke brunei. Saat ini ane lagi pusing dengan masalah KTKLN n medical check-up.
Mohon di-share pengalaman agan2 yang baru2 ini berangkat ke brunei gimana prosedurnya biar bisa beres ngurusnya, apa bener kita harus pake calo biar cepet, trus biayanya berapa? Soalnya ane udah ditunggu si bos n di deadline bulan ini harus udah mulai kerja disana. Makasih sebelumnya...
kunam007 - 06/12/2011 07:21 AM
#545

Quote:
Original Posted By inoktav
met pagi agan2 n aganwati semuanya, ane udah dapat pass kerja dan perlengkapan untuk berangkat ke brunei. Saat ini ane lagi pusing dengan masalah KTKLN n medical check-up.
Mohon di-share pengalaman agan2 yang baru2 ini berangkat ke brunei gimana prosedurnya biar bisa beres ngurusnya, apa bener kita harus pake calo biar cepet, trus biayanya berapa? Soalnya ane udah ditunggu si bos n di deadline bulan ini harus udah mulai kerja disana. Makasih sebelumnya...


Kalo KTKLN bisa bikin pas di bandara mau berangkat di terminal 1-D Gan.
Gratis dan hanya 15 menit prosesnya, cuma ngantrinya agak panjang. Agan ga usah beli asuransi, toh di Brunei udah dapat kan?
Nah... masalah besarnya ada pada surat verifikasi untuk ngambil hasil medical check up-nya, karna itu ane tanya agan "pancennjelehi" untuk share pengalamannya.
Kalo dari pengalaman ane sih, kalo ada calo yang sanggup bantu bikinin surat verifikasi ini, lewat calo aja Gan... syarat2nya hampir ga mungkin dipenuhi.

Sori kalo kurang membantu....
inoktav - 06/12/2011 08:55 AM
#546

Quote:
Original Posted By kunam007
Kalo KTKLN bisa bikin pas di bandara mau berangkat di terminal 1-D Gan.
Gratis dan hanya 15 menit prosesnya, cuma ngantrinya agak panjang. Agan ga usah beli asuransi, toh di Brunei udah dapat kan?
Nah... masalah besarnya ada pada surat verifikasi untuk ngambil hasil medical check up-nya, karna itu ane tanya agan "pancennjelehi" untuk share pengalamannya.
Kalo dari pengalaman ane sih, kalo ada calo yang sanggup bantu bikinin surat verifikasi ini, lewat calo aja Gan... syarat2nya hampir ga mungkin dipenuhi.

Sori kalo kurang membantu....


Makasih gan tanggapannya, sesuatu banget... Kalo agan punya kontak untuk "orang" yg bisa bantu bikin surat verifikasi pm-in ke ane ya? Soalnya ane rencana besok mau berangkat ke jkt sekalian urus semua keperluan untuk berangkat. Ada yang mau share lagi tentang masalah saya gak?
kunam007 - 06/12/2011 09:46 AM
#547

Quote:
Original Posted By inoktav
Makasih gan tanggapannya, sesuatu banget... Kalo agan punya kontak untuk "orang" yg bisa bantu bikin surat verifikasi pm-in ke ane ya? Soalnya ane rencana besok mau berangkat ke jkt sekalian urus semua keperluan untuk berangkat. Ada yang mau share lagi tentang masalah saya gak?


Sori Gan... ane ga lewat calo dulu, tapi ane ngakalinya dengan medical check up di RS rekanan kedubes Brunei di kota yang belom dapat sosialisasi tentang aturan ini.
Jadinya abis banyak duit n waktu Gan... not recommended lah cara ini. Dan lagi, mungkin sekarang aturan ini dah menyebar sekarang, jadi ga bisa dipraktekin lagi cara ane.

Mungkin agan2 lain bisa bantu?
immorality_boy - 06/12/2011 10:10 AM
#548

Quote:
Original Posted By inoktav
Makasih gan tanggapannya, sesuatu banget... Kalo agan punya kontak untuk "orang" yg bisa bantu bikin surat verifikasi pm-in ke ane ya? Soalnya ane rencana besok mau berangkat ke jkt sekalian urus semua keperluan untuk berangkat. Ada yang mau share lagi tentang masalah saya gak?

permasalahannya sama gan dengan yang ane alamin ya gan,,

Quote:
Original Posted By kunam007
Sori Gan... ane ga lewat calo dulu, tapi ane ngakalinya dengan medical check up di RS rekanan kedubes Brunei di kota yang belom dapat sosialisasi tentang aturan ini.
Jadinya abis banyak duit n waktu Gan... not recommended lah cara ini. Dan lagi, mungkin sekarang aturan ini dah menyebar sekarang, jadi ga bisa dipraktekin lagi cara ane.

Mungkin agan2 lain bisa bantu?

maap gan, ane mau tanya yang ane tebelin gan,, itu klu bole tau dmn gan?
AngVert - 06/12/2011 10:55 AM
#549

Quote:
Original Posted By inoktav
Makasih gan tanggapannya, sesuatu banget... Kalo agan punya kontak untuk "orang" yg bisa bantu bikin surat verifikasi pm-in ke ane ya? Soalnya ane rencana besok mau berangkat ke jkt sekalian urus semua keperluan untuk berangkat. Ada yang mau share lagi tentang masalah saya gak?


gan ane di urus calo ni
Hp: 087870188921
namanya mas karyo dah pengalaman 10 tahun urus masalah visa n verifikasi.. ane coba hubungin dia.. kalo ane gak percaya boleh tanya petugas di luar kedutaan tao didalam.. pasti kenal ma dia.. kemarin ane di rekomendasikan petugas sana gan.. pembayarannya 950 ribu bisa nego dikit.. udah termaksud urus medical checkup 350 ribu di rumah sakit haji jakarta.. dan juga visa 3 bulan 120 ribu dan masalah verifikasi yang ribet.. semoga beruntung gan.. orangnya jujur dan bisa di percaya.. visa ane kurang dari seminggu dah selesai gan.. professional orangnya.. selamat mencoba gan..
AngVert - 06/12/2011 10:52 AM
#550
ayo bantuuu
Quote:
Original Posted By kunam007
Sori Gan... ane ga lewat calo dulu, tapi ane ngakalinya dengan medical check up di RS rekanan kedubes Brunei di kota yang belom dapat sosialisasi tentang aturan ini.
Jadinya abis banyak duit n waktu Gan... not recommended lah cara ini. Dan lagi, mungkin sekarang aturan ini dah menyebar sekarang, jadi ga bisa dipraktekin lagi cara ane.

Mungkin agan2 lain bisa bantu?


iya gan sekarang gak bs lagi kek gitu.. udah ribet harus ada surat verifikasi baru hasil medical checkup bisa keluar gan.. hahahaa.. kalo ane lewat calo urusnya gan.. tapi jangan asal pake calo harus di rekomendasi juga dari petugas imigrasi sana.. hehehe
inoktav - 06/12/2011 12:07 PM
#551

emang ribet di negara kita sendiri ternyata ya, awal masalahnya kemarin sih begini ketika ane mau ngurus ktkln di bp3tki surabaya (karena terdekat dengan kota saya, malang) mereka minta syarat paspor yg udh dicap kedubes, surat kontrak, dan polis asuransi. Untuk kontrak n asuransi gak ada masalah, nah syarat nomor satu itu yang bikin pusing karena untuk bisa dapat cap paspor kita harus medical check, waktu saya telpon klinik di jkt mereka mensyaratkan harus ada verifikasi dari bnp2tki. Kagak sinkron aturannya antara bnp2tki dan kliniknya... Susah bener hidup di indonesia, kesempatan kerja udah susah, giliran dapat kesempatan diluar dipersulit.
OK deh makasih atas info dari agan2 ntar kalo udh di jkt saya tlp nomor mas karyo diatas dan coba peruntungan, biar gak di-cancel sama bos brunei kontraknya....
AngVert - 06/12/2011 12:29 PM
#552

Quote:
Original Posted By inoktav
emang ribet di negara kita sendiri ternyata ya, awal masalahnya kemarin sih begini ketika ane mau ngurus ktkln di bp3tki surabaya (karena terdekat dengan kota saya, malang) mereka minta syarat paspor yg udh dicap kedubes, surat kontrak, dan polis asuransi. Untuk kontrak n asuransi gak ada masalah, nah syarat nomor satu itu yang bikin pusing karena untuk bisa dapat cap paspor kita harus medical check, waktu saya telpon klinik di jkt mereka mensyaratkan harus ada verifikasi dari bnp2tki. Kagak sinkron aturannya antara bnp2tki dan kliniknya... Susah bener hidup di indonesia, kesempatan kerja udah susah, giliran dapat kesempatan diluar dipersulit.
OK deh makasih atas info dari agan2 ntar kalo udh di jkt saya tlp nomor mas karyo diatas dan coba peruntungan, biar gak di-cancel sama bos brunei kontraknya....


iya gan ane sampe jakarta aja bingung gan mao gimana.. untung ada calo yang bisa di percaya gan.. kata calo itu kemarin sebenarnya mao urus masalah verifikasi harus mengatasnamakan perusahaan yang mengurusnya gan.. kebetulan calo itu ada perusahaannya sendiri yang mengurus masalah verifikasi kita gan.. kalo kita mao ngurus sendiri tar sama aja di suruh ke calo lagi yang ada nama perusahaannya yang urus..ane juga bingung gan pas di bilang begitu.. kok jadi gini prosesnya.. akhirnya ane serahin semua ma mas karyo.. kalo agan masi bimbang bisa ke kedutaan dulu gan.. bukanya jam 8:30 ampe 4 gitu.. di jalan teuku umar no 9 gan..

agan boleh sekalian tanya ma orang kedutaan sana kenal gak sama karyo yang urus visa.. sebagai tanda ane gak bohong loo.. hahaahah..

semoga membantu gan..
inoktav - 06/12/2011 12:54 PM
#553

makasih agan2 semua, very motivating... semangat lagi deh mau berngkat. Ntar kalo udah beres urusan dan akhirnya bisa landing di brunei kita kopdar rame2 ya?
marvelousdragon - 06/12/2011 12:55 PM
#554

[B]halo agan2 sekalian, barusan ane browsing soal KTKLN, jujur aja ane belum gitu ngerti soal birokrasi di kita, karena dulu waktu ane berangkat ke Brunei, ane ga ada tuh ngurus KTKLN segala, malahan di berita di Internet, nampaknya itu urusan KTKLN menjadi polemik yang memberatkan para Buruh Migran Indonesia (BMI) ya, hmm ini sekedar share ane dari web yang ane baca barusan agan2/sis. silahkan disimak.

Quote:

Kartu TKI Memberatkan karena Pungli
Mon 19 September 2011 22:45 WIB | Sumber : SMCN



Pemberlakuan terhadap Kartu Tenaga Kerja Luar Negeri (KTKLN) dinilai memberatkan TKI, karenanya aturan itu harus segera dicabut. Pasalnya, ratusan TKI asal Wonosobo mengeluhkan pungutan oleh oknum BP3TKI pembuat KTKLN yakni sebesar Rp 200.000-Rp 250.000 untuk TKI yang mempunyai KTP lokal dan Rp 500.000 untuk TKI yang tidak memiliki KTP lokal. Padahal, sesuai peraturan, pembuatan KTKLN tidak dipungut biaya apapun.

Hal itu ditegaskan Ketua Serikat Buruh Migran Indonesia Wonosobo, Maizidah Salas saat dikonfirmasi, Senin (19/9). Dia mengatakan, keluhan ratusan TKI Wonosobo langsung ditampung SBMI Wonosobo untuk dibawa ke Jakarta sebagai bukti ketidak efektifan pemberlakuan KTKLN. Sampai saat ini KTKLN merupakan salah satu polemik permasalahan bagi Buruh Migran Indonesia. Meskipun sudah diatur dalam UU No 39 tahun 2004, namun keberadaan KTKLN tidak efektif.

Pihaknya bersama TKI Wonosobo akan melakukan penolakan secara tegas. Disebutkan, pada saat pemberangkatan TKI sesudah Lebaran kemarin, ratusan TKI Wonosobo mengeluhkan pungutan yang dilakukan serta sulitnya mengurus administrasi KTKLN. Jika TKI tidak mengurus KTKLN maka mereka tidak boleh berangkat ke tempat kerjanya lagi. "Daftar keluhan dari TKI kami tampung dan kumpulkan selanjutnya akan kami bawa ke Jakarta. Kami juga melakukan berkonsolidasi dengan serikat buruh dan organisasi rakyat tertindas lainnya untuk menuntut keadilan bagi BMI," paparnya.

Dia menjelaskan, kebijakan KTKLN yang diatur dalam UU No. 39 Tahun 2004 seharusnya memberikan perlindungan bagi kami BMI/TKI. UU ini disahkan oleh Megawati Soekarnoputri. Bagi yang tidak memiliki KTKLN akan dikenai denda sebesar Rp 5 miliar atau 5 tahun penjara. Hal tersebut nanti akan menjadi kriminalisasi BMI/TKI berkaitan dengan pelanggaran yang dituduhkan kepada BMI/TKI. "Tak cuma Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI), tapi secara bersamaan Organisasi Buruh Migran yang berada di luar negeri dan organisasi rakyat tertindas serta mahasiswa dan pelajar Indonesia sudah sepakat untuk tegas menolak KTKLN," jelasnya.


Sumber: www.duniatki.com

Mohon sharingnya bagi agan2 yang akan/sedang/sudah mengurus dokumen keberangkatan untuk bekerja di Brunei Darussalam khususnya, sharing agan2/sis akan sangat membantu bagi teman2 yang akan bekerja di Brunei Darussalam, juga bagi agan2 lainnya yang berencana pindah kerja dan mengurus segala sesuatunya dari awal lagi, seperti ane [/B]

©marvelousdragon™ accept only
immorality_boy - 06/12/2011 01:28 PM
#555

Quote:
Original Posted By marvelousdragon
[B]halo agan2 sekalian, barusan ane browsing soal KTKLN, jujur aja ane belum gitu ngerti soal birokrasi di kita, karena dulu waktu ane berangkat ke Brunei, ane ga ada tuh ngurus KTKLN segala, malahan di berita di Internet, nampaknya itu urusan KTKLN menjadi polemik yang memberatkan para Buruh Migran Indonesia (BMI) ya, hmm ini sekedar share ane dari web yang ane baca barusan agan2/sis. silahkan disimak.



Sumber: www.duniatki.com

Mohon sharingnya bagi agan2 yang akan/sedang/sudah mengurus dokumen keberangkatan untuk bekerja di Brunei Darussalam khususnya, sharing agan2/sis akan sangat membantu bagi teman2 yang akan bekerja di Brunei Darussalam, juga bagi agan2 lainnya yang berencana pindah kerja dan mengurus segala sesuatunya dari awal lagi, seperti ane [/B]

©marvelousdragon™ accept only


Quote:
Original Posted By AngVert
iya gan ane sampe jakarta aja bingung gan mao gimana.. untung ada calo yang bisa di percaya gan.. kata calo itu kemarin sebenarnya mao urus masalah verifikasi harus mengatasnamakan perusahaan yang mengurusnya gan.. kebetulan calo itu ada perusahaannya sendiri yang mengurus masalah verifikasi kita gan.. kalo kita mao ngurus sendiri tar sama aja di suruh ke calo lagi yang ada nama perusahaannya yang urus..ane juga bingung gan pas di bilang begitu.. kok jadi gini prosesnya.. akhirnya ane serahin semua ma mas karyo.. kalo agan masi bimbang bisa ke kedutaan dulu gan.. bukanya jam 8:30 ampe 4 gitu.. di jalan teuku umar no 9 gan..

agan boleh sekalian tanya ma orang kedutaan sana kenal gak sama karyo yang urus visa.. sebagai tanda ane gak bohong loo.. hahaahah..

semoga membantu gan..


ane sebenarnya ngurus bareng agan inoktav karena 1 perusahaan,,, tapi ko sepertinya susaaah banget gan padahal tinggal berangkat aja :mewek

ada aja cobaan agan, hampir desperate abis gan,,,
maaf jadi curcol eluk

makasi buat agan2 semua buat sharingnya
ezdeguns - 06/12/2011 01:34 PM
#556

Quote:
Original Posted By marvelousdragon
[B]halo agan2 sekalian, barusan ane browsing soal KTKLN, jujur aja ane belum gitu ngerti soal birokrasi di kita, karena dulu waktu ane berangkat ke Brunei, ane ga ada tuh ngurus KTKLN segala, malahan di berita di Internet, nampaknya itu urusan KTKLN menjadi polemik yang memberatkan para Buruh Migran Indonesia (BMI) ya, hmm ini sekedar share ane dari web yang ane baca barusan agan2/sis. silahkan disimak.



Sumber: www.duniatki.com

Mohon sharingnya bagi agan2 yang akan/sedang/sudah mengurus dokumen keberangkatan untuk bekerja di Brunei Darussalam khususnya, sharing agan2/sis akan sangat membantu bagi teman2 yang akan bekerja di Brunei Darussalam, juga bagi agan2 lainnya yang berencana pindah kerja dan mengurus segala sesuatunya dari awal lagi, seperti ane [/B]

©marvelousdragon™ accept only



Kalo ane baca bikin marah jengkel kesel aja... malu jadi warga NKRI kalo peraturannya ribet gak memihak rakyat!
AngVert - 06/12/2011 01:55 PM
#557
Informasi pengurusan KTKLN
http://www.daengrusle.net/dan-ktkln-pun-di-tangan-resmilah-jadi-tki/

gan alamat di atas boleh di buka gan tuk informasi pengurusan KTKLN.. Tapi ane pos di sini aja ya biar gampang di baca tanpa buka2 website di atas.. hehehe..

Setelah mengikuti perdebatan panjang di milis-milis para pekerja luar negeri mengenai kontroversi kartu KTKLN (Kartu Tenaga Kerja Luar Negeri), saya akhirnya menyudahi kebingungan saya dengan mendapatkan kartu tersebut!

Konter Khusus Pembuatan KTKLN di Bandara Soekarno Hatta Jakarta

Konter khusus KTKLN di Bandara Soekarno-Hatta

Berbekal banyak saran dan urun pengalaman dari beberapa rekan yang sudah mendapatkan kartu ini, pada tanggal 9-September 2011 saya berangkat ke bandara Soekarno Hatta 4 jam lebih awal menjelang keberangkatan ke Abu Dhabi. Waktu yang leluasa saya maksudkan untuk mengurus kartu yang akhir-akhir ini tak berhenti menuai kontroversi di berbagai milis, terutama di kalangan pekerja luar negeri professional.

Tiba di terminal 2 keberangkatan, setelah meminta keluarga saya menunggu di luar pintu masuk (gate D), saya langsung masuk menuju ke dalam counter check-in keberangkatan. Tepat di sisi ujung sebelah kiri gate-D1, ada counter khusus pengurusan KTKLN berwarna coklat dengan tulisan terpampang di atasnya: PELAYANAN KHUSUS PENERBITAN KARTU TENAGA KERJA LUAR NEGERI (KTKLN). Ada dua loket tersedia di sana, loket pertama untuk pendaftaran dan pembayaran Asuransi Proteksi TKI, loket kedua untuk foto dan pencetakan KTKLN.

Sesampai di counter KTKLN tersebut, antrian panjang sudah terjadi di kedua loket. Rupanya banyak yang kembali sepulang mudik lebaran ini, dari pekerja nonformal sampai pekerja professional. Sebelum ikut mengantri, saya sempatkan melakukan verifikasi ke beberapa pengantri yang tampaknya pekerja professional dan juga salah satu petugas di sana. Jawabannya seragam, bahwa semua pekerja luar negeri WAJIB memiliki kartu ini, karena akan dilakukan screening saat di loket imigrasi meskipun info dari beberapa teman hal ini sifatnya random belaka, tak konsisten.

Sebenarnya di masing-masing kota besar, terdapat kantor BNP2TKI yang juga bisa menjadi tempat pengurusan KTKLN ini. Konter khusus di Bandara Soetta (dan juga dibuka di bandara Juanda Surabaya) ini sepertinya hanya dimaksudkan untuk memudahkan pekerja luar negeri tak sempat mengurusnya di kota masing-masing. Untuk informasi mengenai pembuatan kartu ini bisa didapatkan di website resmi BNP2TKI atau langsung ke link prosedur pembuatan KTKLN.

Info dari beberapa teman menyatakan bahwa saat check-in di maskapai penerbangan, mereka akan mempertanyakan kepada penumpang yang termasuk pekerja apakah memiliki KTKLN atau tidak. Bagi yang tidak memiliki, akan disarankan mengurus terlebih dahulu dan di boarding pass nya akan dicap “Pending”!.



Hanya TKI Pekerja sector Non-Formal Yang Perlu Bayar Asuransi Proteksi

Oleh salah satu petugas yang kelihatan sibuk mengawasi antrian, saya diarahkan untuk langsung ke loket ke-2, yakni loket foto dan pembuatan KTKLN. Ketika saya tanya apakah tak perlu mengantri untuk membayar dan mendaftar Asuransi Proteksi, petugas itu menjawab “tak perlu, karena anda TKI Mandiri/professional yang tidak ditempatkan oleh PJTKI/Negara!”. Alhasil segera saya bergabung dengan antrian panjang di loket ke-2 tersebut.

Dari obrolan dengan beberapa TKW yang ikut mengantri, saya simpulkan bahwa memang Asuransi Proteksi TKI diperlukan bagi pekerja non formal yang tidak memiliki atau ditanggung asuransinya oleh PJTKI atau majikan mereka di Negara setempat. Konon, asuransi yang preminya seharga Rp 170,000 per tahun ini akan digunakan untuk melindungi para TKI dari belitan masalah saat bekerja di luar negeri, yang mengalami risiko fisik, pemerkosaan dan kematian akibat pekerjaannya di luar negeri. Mudah2an memang asuransi ini bermanfaat adanya, dan tidak malah menjadi ajang penyimpangan sebagaimana diberitakan media massa beberapa tahun belakangan.

Bagi TKI Profesional/Mandiri tidak diwajibkan membayar asuransi proteksi karena ‘mungkin’ dianggap sudah memiliki asuransi sendiri. Kalaupun ditanya, cukup memperlihatkan kartu asuransi nya masing-masing.

Asuransi Proteksi TKI ini diselenggarakan oleh konsorsium asuransi yang dibentuk berdasarkan Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi RI Nomor KEP.209/MEN/IX/2010 tentang Penetapan Konsorsium Asuransi TKI “Proteksi TKI” diketuai oleh PT Asuransi Central Asia Raya. Anggota konsorsium adalah PT Asuransi Umum Mega, PT Asuransi Harta Aman Pratama, PT Asuransi Tugu Kresna Pratama, PT Asuransi LIG, PT Asuransi Raya, PT Asuransi Ramayana, PT Asuransi Purna Artanugraha, PT Asuransi Takaful Keluarga dan PT Asuransi Relief.



Pembuatan KTKLN hanya 5 menit dan GRATIS!

Selepas mengantri selama lebih kurang 1-jam, dengan diselingi beberapa pekerja yang buru-buru hendak boarding, saya akhirnya masuk ke ruang pembuatan kartu yang digawangi oleh dua orang petugas BNP2TKI. Tak banyak ditanya macam-macam, hanya menyerahkan Passport dan Tiket pesawat saja. Juga sebaris kalimat “Saya TKI Profesional/Mandiri pak!

Si petugas yang masih muda-muda itu kemudian menginput informasi yang didapatkan dari passport ke dalam database mereka tanpa bertanya lagi. Selepas itu kemudian mengambil foto dan selesai. Hanya sekitar 5 menit berada di ruang tersebut dan disuruh menunggu di luar konter untuk pembagian kartunya.

Tidak ada satu rupiah pun saya keluarkan untuk mendapatkan kartu plastic yang berwarna merah dan putih itu! Ini sesuai dengan pamphlet yang disebarkan di beberapa media sebelumnya bahwa kartu ini gratis!

Di kartu yang saya dapatkan tertera nomor KTKLN, nomor passport, nama, tempat, tanggal penerbitan dan masa berakhir kartu, dengan foto wajah terpampang di sana. Di atas kartu ada lambing Garuda dan logo BNP2TKI. Di bagian belakang KTKLN terdapat tulisan disclaimer bahwa kartu ini milik BNP2TKI dalam dua bahasa: Indonesia dan Inggris. Di bagian bawahnya terdapat pita hologram bergambar logo BNP2TKI.

Rupanya ada dispensasi khusus bagi pekerja yang tak punya KTKLN, dan tak punya waktu leluasa karena jam keberangkatan pesawat sangat mepet. Kalau waktu keberangkatan sudah sangat mepet, biasanya kalau kurang dari setengah jam maka pekerja TKI akan diarahkan langsung ke konter Validasi KTKLN yang terletak persis di depan konter imigrasi. Di konter ini passport akan dicap dispensasi sehingga pekerja bisa leluasa menuju ruangan boarding.

Pengecekan di Loket Imigrasi

Bagi yang sudah memiliki KTKLN, segera menuju konter Validasi KTKLN ini untuk di-cap di passport nya sebelum masuk ke imigrasi. Di konter Imigrasi, petugas imigrasi akan melakukan pengecheckan validaSI KTKLN sekira di visa kita ada informasi sebagai pekerja permanen di luar negeri. Tapi ada banyak kasus bahwa pengechekan ini sifatnya random, terutama bagi TKI Profesional yang penampilannya tentu berbeda (maaf) dengan para TKI Non-Formal. Banyak teman2 engineer yang tak ditanyakan KTKLNnya oleh petugas imigrasi. Saya pun mengalami hal yang sama, KTKLN saya tak ditanyakan meskipun saya berinisiatif menginformasikan bahwa KTKLN saya sudah di-validasi. Petugas imigrasi manggut-manggut saja.

Ada juga beberapa kasus yang dialami teman-teman bahwa petugas imigrasi menyatakan tak perlu KTKLN untuk pekerja professional, malah sedikit heran mengapa mesti berpayah-payah mengurus kartu ini karena menurut mereka KTKLN hanya diperuntukkan bagi TKI/pekerja non formal. Regulasi UU No 39 tahun 2004 pasal62 ayat 1 memang hanya menyebutkan bahwa “Setiap TKI yang DITEMPATKAN di luar negeri, wajib memiliki KTKLN yang dikeluarkan oleh pemerintah”. Kata “ditempatkan’ agak memiliki makna bias terutama bagi TKI Professional yang mendapatkan pekerjaan tanpa bantuan ‘penempatan’ dari pemerintah. Mereka umumnya melamar langsung atau di-assign oleh perusahaan tempat mereka bekerja.

Namun demikian dalam juklak yang diterbitkan oleh BNP2TKI, juga menyebutkan ketentuan bagaimana memperoleh KTKLN bagi pekerja TKI Mandiri/professional. Jadi untuk amannya dan untuk menghindari hal-hal yang tidak perlu sehingga menghambat keberangkatan sebaiknya anda mengurus saja KTKLN di bandara Soekarno Hatta/Juanda Surabaya karena prosesnya mudah dan tanpa perlu bayar apapun. Hanya dibutuhkan kesabaran untuk mengantri, itupun kalau sedang banyak yang melakukan pendaftaran.

Dengan KTKLN di tangan, maka resmilah saya jadi TKI juga.

SEMOGA MEMBANTU GAN
kunam007 - 06/12/2011 02:09 PM
#558

Quote:
Original Posted By AngVert
gan ane di urus calo ni
Hp: 087870188921
namanya mas karyo dah pengalaman 10 tahun urus masalah visa n verifikasi.. ane coba hubungin dia.. kalo ane gak percaya boleh tanya petugas di luar kedutaan tao didalam.. pasti kenal ma dia.. kemarin ane di rekomendasikan petugas sana gan.. pembayarannya 950 ribu bisa nego dikit.. udah termaksud urus medical checkup 350 ribu di rumah sakit haji jakarta.. dan juga visa 3 bulan 120 ribu dan masalah verifikasi yang ribet.. semoga beruntung gan.. orangnya jujur dan bisa di percaya.. visa ane kurang dari seminggu dah selesai gan.. professional orangnya.. selamat mencoba gan..


Nah.... ini dia, akhirnya muncul juga kontak person calo... tapi diitung2 mahal juga ya biayanya? Brarti fee calonya sekitar Rp. 450rb. Tapi dibanding agan mesti mondar mandir, keluar transport, makan waktu dan hati.
kalo saja dulu saya dapat kontak person mas Karyo ini mungkin saya bakal pake dia juga... secara udah banget ama birokrasi yang sangat menyulitkan calon TKI.

Udah ga bantu cariin kerjaan, malah dipersulit pula sama pemerintah !

Buat agan2 yang binggung, menurut ane cara ini perlu dicoba... tapi yang namanya pake calo, mesti ati2, resiko ditanggung masing2 penumpang...

Harusnya info ini ditaruh page 1. Tapi sayang TSnya belom nongol juga... veri nice info buat yang mau berangkat nih.

Quote:
Original Posted By inoktav
emang ribet di negara kita sendiri ternyata ya, awal masalahnya kemarin sih begini ketika ane mau ngurus ktkln di bp3tki surabaya (karena terdekat dengan kota saya, malang) mereka minta syarat paspor yg udh dicap kedubes, surat kontrak, dan polis asuransi. Untuk kontrak n asuransi gak ada masalah, nah syarat nomor satu itu yang bikin pusing karena untuk bisa dapat cap paspor kita harus medical check, waktu saya telpon klinik di jkt mereka mensyaratkan harus ada verifikasi dari bnp2tki. Kagak sinkron aturannya antara bnp2tki dan kliniknya... Susah bener hidup di indonesia, kesempatan kerja udah susah, giliran dapat kesempatan diluar dipersulit.
OK deh makasih atas info dari agan2 ntar kalo udh di jkt saya tlp nomor mas karyo diatas dan coba peruntungan, biar gak di-cancel sama bos brunei kontraknya....


Setuju gan, syarat yang diminta sangat tidak realistis... yang saya alami persis seperti yang agan ceritakan. Sampe abis 4 hari ane mondar-mandir Kedubes, RS untuk medical, BNP2TKI dan BP3TKI.... ini kenangan yang tak terlupakan... bener2 pengen maki petugas loketnya waktu itu... tp apa untungnya? Mereka juga menjalankan perintah juga, jadi cuma bisa curcol disini....
ezdeguns - 06/12/2011 03:17 PM
#559

Quote:
Original Posted By Tiffany9
Dikawasan kiulap itu semua ada, toko komputer bejibun mulai dari platform windows, macintosh, maupun linux, restoran berjejer disana, mulai dari resto masakan cina, fastfood KFC, makanan brunei, makanan Indonesia, banyak disana, bank juga ada disana beragam Bank kayak HSBC, Bank BIBD, etc, bengkel mobil, bengkel HP, toko baju hemat, semua ada, wah bahagia deh hidup di kiulap

IGS juga merupakan salah satu universitas swasta yang bagus di Brunei [/COLOR][/B][/CENTER]


what?? da khdupan donk disana.. senangnya..
thanks ya gan atas informasinya.. jadi gak sah takut deh kalo cari makan n laen2.. Tar kalo smpat mao jualan USB modem disana.. hihihi. tapi kalo ketahuan ma boss gimana ya.. masa kerja staff tapi jualan USB modem.. haha. Tapi lumayan bisa tambah penghasilan..

btw, mao tanya gan bank disana ada Maybank gak ya dekat daerah sana.. Soalnya bokap pake maybank mana tao mao kirim uang kan gampang..[/QUOTE]

situ kerja dmn emangnya non??
AngVert - 06/12/2011 03:33 PM
#560

kalo lewat calo sih gampang gan kalo udah terpercaya.. Tu calo yang ane kaci no hpnya orangnya professional gan di rekomendari langsung sama petugas brunei sana.. ane sempat ngomong2 juga sama petugas sana soalnya takutnya kena bohong gan.. akhirnya ane di urus visa kerja ma dia serta verifikasinya gan.. walaupun harganya 950 ribu tapi bagi ane dah beruntung banget gan.. soalnya ane pertama kali naek taxi ke kedutaan dari bandara soekarno hatta kena 100 ribuan lebih gan.. trus balik lagi ke hotel naek taxi pun kena segitu2 juga.. T_T

Hari itu juga (hari senin) ane ma calonya ke rumah sakit medical haji jakarta(rumah sakit ini termaksud salah satu rumah sakit yang di rekomendasikan kedutaan) buat medikal checkup, waktu tu ane piginya ke kedutaan jam 10 pagi gan.. pas di rekomendasi ma petugasnya, calonya langsung bawa ane ke medical checkup disana di cek darah, urine, X-ray, di suntik anti-tetanus, setelah itu pasport ane sama visa permohonan kerja ane di bawa ma calonya.. kemudian hari selasa hasilnya dah keluar ternyata ane FIT dari segala penyakit gan.. jadi si calo tu ke rumah sakit haji lagi buat ambil hasilnya ke kedutaan gan.. ane di telepon juga gan kalo hasilnya fit oleh calonya.. jadi ane cuman duduk aja di hotel tinggal tunggu hasil.. hahaha

setelah tu calonya telepon lagi hari jumat visanya dah keluar n ane di suruh pigi ke kedutaan jam 2 gan.. setelah ane pigi kesana.. calonya dah nunggu disana gan.. dan akhirnya visa ane selesai gan.. trus hasil medical checkupnya juga di kembalikan ma calonya... gitu kan cerita ane.. benar2 beruntung ane gan ketemu calonya.. tu aja sharing dari ane.. semoga2 membantu agan2..
Page 28 of 49 | ‹ First  < 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 >  Last ›
Home > Kaskuser Regional > ASIA > Others > [BRUNEI] Buat orang Indonesia yang tinggal dan kerja di Brunei