BUKU new
Home > CASCISCUS > BUKU new > Novel Berlatar Sejarah MAJAPAHIT
Total Views: 7639
Page 5 of 6 |  < 1 2 3 4 5 6 > 

Zen B - 28/01/2011 06:59 AM
#81

Quote:
Original Posted By SepedaOnthel10


Cewek yg slalu sm Glagahputih a/ Rara Wulan, Gan. ADBM adl cersil paling fenomenal & sebuah masterpiece dari SH Mintardja. Berikutnya baru Naga Sasra & Sabuk Inten. Yg khas dari cersil pak Mintardja (trutama yg jilidnya panjang), Siapa yg baca ceritanya pasti kebawa bgt sama suasana & tokoh2nya.

Sayangnya, ADBM satu2nya karya pak Mitardja yg sy gak tega buat bacanya, gan. Soalnya tuh cersil sangat panjang & dramatik, tapi "the never ending story". Apalagi beberapa tokoh yg sdh dekat di hati pembaca kemudian mati satu persatu, seperti Pangeran Benawa , Raden Rangga, dll.

Oya, just info, ADBM ada fans-clubnya, kl ga salah mrk ada kaosnya jg tuh. Kl mo cari bukunya yg softcover, bisa tanya2 mereka, gan.

Sayang, ga ada karya sang maestro yg settingnya Majapahit, selalu era Demak-Pajang-Mataram.

Salam kenal juga ya, gan...
yup betul gan rara wulan... never ending story memang ... plng suka pas adegan agung sedayu vs swandaru...
SepedaOnthel10 - 29/01/2011 11:22 PM
#82

Quote:
Original Posted By Putri Dangdut
Serial Gajahmada, coba baca dulu lah gan, awal2 memang pengen banting bukunya, tapi akhir2nya lumayan gan. Gw gak gitu suka sm novel2 sejarah gini, lihat covernya yg cowok2 mirip sinetron di indosiar, wadoh udah ilfeel duluan. Cuma klo punya LKH, covernya gak norak2 amat seh, jadi coba baca. Lumayan asyik. Pernah pgn baca senopati pamungkas arswendo, ich liat tebelnya aja udah mau pingsan. Maaf gan yah malah curhat. Hehehe.


Iya, suatu saat semua novel ttg Mahapatih Gajah Mada dari LKH & Aan Merdeka pasti akan sy baca, gan, tapi setelah semua novel latar Majapahit yg lain selesai sy baca...;)

Maksudnya kayak sinetron di indosiar, yg mana, gan? Yg drama biasa ato yg laga silat? Kl sy malah suka yg laga silat, trutama Angling Dharma, trus yg ttg Raden WIjaya (lupa judulnya), Jaka Tingkir (di channel TV lain)....yah, so much better daripada nonton sinetron biasa & reality show...

Makasih dah mampir, gan, jg kpd agan2 & aganwati2 yg lain yg sudah komeng dimari

garamycin - 30/01/2011 12:40 PM
#83

Quote:
Original Posted By SepedaOnthel10
Dah beli, bingung kapan bacanya, tebel2 banget


emang berapa halaman gan..??

ane terakhir ke togamas belum lihat ini buku,, n pelangi di gelagahwangi juga udah nggak kelihatan, pedahal dulu sering banget ngelihatnya
SepedaOnthel10 - 31/01/2011 02:05 PM
#84

Quote:
Original Posted By garamycin
emang berapa halaman gan..??

ane terakhir ke togamas belum lihat ini buku,, n pelangi di gelagahwangi juga udah nggak kelihatan, pedahal dulu sering banget ngelihatnya


Dhaeng Sekara 478 hlm, Pelangi di Atas Gelagahwangi (PdAG) 704 hlm, gan. Kl PdAG mang udah langka di toko2 buku, kl minat bisa langsung kontek penerbitnya (Qanita/Mizan) via email, harganya 79.500 exclude ongkir, gan.

garamycin - 31/01/2011 04:09 PM
#85

Quote:
Original Posted By SepedaOnthel10
Dhaeng Sekara 478 hlm, Pelangi di Atas Gelagahwangi (PdAG) 704 hlm, gan. Kl PdAG mang udah langka di toko2 buku, kl minat bisa langsung kontek penerbitnya (Qanita/Mizan) via email, harganya 79.500 exclude ongkir, gan.



wah mizan ya..?? masih ada diskonan nggak ya kira-kira di kantor mizan,, deket sama rumah ane soalnya.. kemaren pas lewat katanya lagi diskonan...

thanks infonya gan..
SepedaOnthel10 - 01/02/2011 11:37 AM
#86

Quote:
Original Posted By Zen B
yup betul gan rara wulan... never ending story memang ... plng suka pas adegan agung sedayu vs swandaru...


Quote:
Original Posted By garamycin
wah mizan ya..?? masih ada diskonan nggak ya kira-kira di kantor mizan,, deket sama rumah ane soalnya.. kemaren pas lewat katanya lagi diskonan...

thanks infonya gan..


Selamat berburu novel silatnya, agan2...
Next buy, BRAWIJAYA MOKSA neh
garamycin - 24/02/2011 10:31 PM
#87

Quote:
Original Posted By SepedaOnthel10
Dhaeng Sekara 478 hlm, Pelangi di Atas Gelagahwangi (PdAG) 704 hlm, gan. Kl PdAG mang udah langka di toko2 buku, kl minat bisa langsung kontek penerbitnya (Qanita/Mizan) via email, harganya 79.500 exclude ongkir, gan.



gan dulu beli daeng sekara dimana ya?

ane kok susah dapetinnya
SepedaOnthel10 - 01/03/2011 02:44 PM
#88

Quote:
Original Posted By garamycin
gan dulu beli daeng sekara dimana ya?

ane kok susah dapetinnya


Wah, baru sempet buka kaskus lagi nih, sori, lg dateline kerjaan.

Sy tempo hari belinya di dinamikaebooks.com, gan....ceritanya bagus, gan, tp blom kelar nih bacanya, blom ada waktu
SepedaOnthel10 - 01/03/2011 02:45 PM
#89

Sorry dopost
SepedaOnthel10 - 10/03/2011 01:01 PM
#90

Dhaeng Sekara: Telik Sandi Tanah Pelik Majapahit

:2thumbup:2thumbup

Ceritanya bagus, dramatik, deskripsi-nya gak deja vu, & no romance.
Latar-nya pd masa pemerintahan Maharaja Wikramawardhana, sama dgn SAMITA: Sepak Terjang Hui Hsing Murid Perempuan Ceng Ho (Tasaro)

Penjabaran sejarah & agamanya sangat detil dan mendalam, krn penulis adalah wartawan & peneliti literatur...tp jd serasa baca buku sejarah jaman SMA dulu, agak pening jg sama nama2 tempat & gelar perwira Majapahit yg ditulis secara lengkap oleh Penulis.

Paling suka kl kakek Bantal ngasih wejangan rohani ke Dhaeng Sekara, sangat dalem, bijak dan inspiratif....Bagus!

Tapiiiii, ada beberapa hal yg mengganjal, sy buat list-nya sbb:
1. Di usia ke-17 Mahesa Sekara mendapat gelar Dhaeng dari Maharaja skaligus jadi telik sandi & perwira istimewa kepercayaan Dyah Kertawijaya, raja muda penguasa Tumapel yg jg putra bungsu Maharaja Wikramawardhana....semuda itu, ilmu kanuragannya jg gak tinggi (kok bisa?!)

2. Ada dialog yg agak menggelitik:
"Bah, jumawa banget!"....(Banget?!?!)
"Kita tidak membuat gara2, adinda, tapi jika ada yg menjual, kita harus membeli."....serasa jaman si Pitung, ente jual ane beli!
"Tapi satu hal yg harus kau ingat....." ("satu hal yg hrs kau ingat" bisa diucapkan sampe 5 x, brarti 5 hal yg hrs diingat dunk ;) )

3. Mahesa Sekara dinikahkn dgn wanita muda asal Luwuk, dlm kondisi koma & jg sbagai upaya menyembuhkan dirinya dari racun jahat.
Hmmm...dinikahkan dlm keadaan gak sadar??

4. Adegan2 silatnya agak kurang seru yah, maksudnya penggambaran teknik dan jurus-nya.

5. Kakek Bantal mempersiapkan 3 murid khususnya (Sekara, Pangeran Samudra, & Guntur Geni) utk secara khusus membantu Dyah Kertawijaya, ketiganya mendpt gemblengan istimewa. Tp kok P.Samudra & Guntur Geni sama skali gak ada ceritanya??? Seolah tokoh sambil lalu aja.

6. Cerita berakhir spt belum selesai, krn endingnya Sekara justru sdg akan menuju Tumapel utk mulai mengemban tugasnya sbagai perwira kepercayaan Dyah Kertawijaya.
Trus, kakek Bantal jg slalu blg kl melalui Dyah Kertawijaya lah perubahan besar2an di Majapahit akan dimulai!
Seharusnya tar ada sequel dari novel ini yg mulai menceritakan sepak terjang Bre Tumapel & Dhaeng Sekara, krndi novel ini blom terlalu digambarkan.

Tp, novel secara keseluruhan....sangat bagus & cerdas! :2thumbup
Vexian - 27/05/2011 02:30 PM
#91

ane udah tamat baca GAJAH MADA dari LKH 1-5.....
1. Gajah mada
2. Gajah Mada Takhta Angkara
3. Gajah Mada Hamukti Palapa
4. Gajah Mada Perang Bubat
5. Gajah Mada Hamukti Moksa

kebetulan di gudang ada banyak
SepedaOnthel10 - 01/06/2011 09:36 PM
#92

Quote:
Original Posted By Vexian
ane udah tamat baca GAJAH MADA dari LKH 1-5.....
1. Gajah mada
2. Gajah Mada Takhta Angkara
3. Gajah Mada Hamukti Palapa
4. Gajah Mada Perang Bubat
5. Gajah Mada Hamukti Moksa

kebetulan di gudang ada banyak


:thumbup...mantabh, tuh gan....Seru gak ceritanya?

Salut utk LKH bisa mengulas tentang seorang Gajah Mada sampai 5 buku, gitu.....:2thumbup ckckckckckck...apa aja yang dibahas ya??

Mbok kalo bisa diulas dikit2 aja, gan, per buku itu critanya mengenai apa aja....Di buku I ttg GM sendiri, bagaimana penulis menggambarkan asal-usul si Mahapatih yg "misterius" itu?!
Wulung - 18/06/2011 05:06 PM
#93

sudah beli PdaG, tapi belum sempat baca.

Kalau ga salah penulis PdaG, S. Tidjab sebenarnya bukan orang yg asing dalam cerita ttg Singosari/Majapahit. Dialah penulis cerita sandiwara radio Tutur Tinular, yg diteruskan dengan Mahkota Mayangkara. Sandiwara radio ini diputar sekitar pertengahan 80an s/d awal 90an. Sempat juga dibuat film bioskop Tutur Tinular 1-4.

Sinopsisnya (kalau ga salah ingat, maklum udah 20thn yg lalu. hehehee):
Tokoh central/protagonisnya Arya Kamandanu, antagonisnya Arya Dwipangga (kakak dari Arya Kamandanu). Arya Kamandanu punya guru mpu Ranubaya, yg diculik Kubilai Khan saat datang ke Jawa (Singosari) pertama kali. Saat di Mongol, mpu Ranubaya membuat pedang Naga Puspa, yang berhasil diselundupkan oleh 2 pendekar suami-istri (Mei Shin) ke Jawa. Pedang ini jadi bahan rebutan karena kesaktiannya. Tapi bagi pemakainya, hanya dapat menggunakannya tidak lebih dari 10 jurus, karena akan berbalik menyedot tenaga dalam pemakai. Sebenarnya pedang ini dibuat untuk Arya Kamandanu, karena dialah yg sudah dilatih ilmu dasar kanuragan oleh mpu Ranubaya. Akan tetapi ilmu dasar tsb tidak cukup dan bahkan bisa menyedot tenaga dalam Arya Kamandanu sendiri. Butuh waktu lama untuk Arya Kamandanu untuk membuka misteri pedang tsb. Saat membuat pedang Naga Puspa, Mpu Ranubaya sebenarnya mengirim seekor ular Naga mistis yang membawa ilmu untuk Arya Kamandanu. Akhirnya ular itu masuk kedalam tubuh Arya Kamandanu, sehingga dapat menguasai pedang tsb. Di akhir cerita, pedang tsb ditinggalkan dengan ditancapkan di dinding sebuah gua oleh Arya Kamandanu. Ada side effect dengan ilmu Naga Puspa yg dimiliki Arya Kamandanu. Anaknya yg lahir setelah dia memiliki ilmu tsb, ternyata memiliki kelainan kulit yang bersisik. Di akhir cerita, Arya Kamandanu yg menunggang kuda bersama anaknya, mengalami musibah. Dia ditolong oleh pemuda yang bertubuh gempal. Dialah Gajah Mada, yg dikemudian hari menjadi Mahapatih Majapahit.

Sorry kalau kepanjangan...

Ceritanya sangat bagus sekali, perpaduan antara roman dan pertarungan ilmu kanuragan. Dulu, selalu gw tunggu ceritanya, sebelum berangkat sekolah. Sayang nggak ada cerita dalam bentuk bukunya.
garamycin - 19/06/2011 11:27 PM
#94

Quote:
Original Posted By Wulung
sudah beli PdaG, tapi belum sempat baca.

Kalau ga salah penulis PdaG, S. Tidjab sebenarnya bukan orang yg asing dalam cerita ttg Singosari/Majapahit. Dialah penulis cerita sandiwara radio Tutur Tinular, yg diteruskan dengan Mahkota Mayangkara. Sandiwara radio ini diputar sekitar pertengahan 80an s/d awal 90an. Sempat juga dibuat film bioskop Tutur Tinular 1-4.

Sinopsisnya (kalau ga salah ingat, maklum udah 20thn yg lalu. hehehee):
Tokoh central/protagonisnya Arya Kamandanu, antagonisnya Arya Dwipangga (kakak dari Arya Kamandanu). Arya Kamandanu punya guru mpu Ranubaya, yg diculik Kubilai Khan saat datang ke Jawa (Singosari) pertama kali. Saat di Mongol, mpu Ranubaya membuat pedang Naga Puspa, yang berhasil diselundupkan oleh 2 pendekar suami-istri (Mei Shin) ke Jawa. Pedang ini jadi bahan rebutan karena kesaktiannya. Tapi bagi pemakainya, hanya dapat menggunakannya tidak lebih dari 10 jurus, karena akan berbalik menyedot tenaga dalam pemakai. Sebenarnya pedang ini dibuat untuk Arya Kamandanu, karena dialah yg sudah dilatih ilmu dasar kanuragan oleh mpu Ranubaya. Akan tetapi ilmu dasar tsb tidak cukup dan bahkan bisa menyedot tenaga dalam Arya Kamandanu sendiri. Butuh waktu lama untuk Arya Kamandanu untuk membuka misteri pedang tsb. Saat membuat pedang Naga Puspa, Mpu Ranubaya sebenarnya mengirim seekor ular Naga mistis yang membawa ilmu untuk Arya Kamandanu. Akhirnya ular itu masuk kedalam tubuh Arya Kamandanu, sehingga dapat menguasai pedang tsb. Di akhir cerita, pedang tsb ditinggalkan dengan ditancapkan di dinding sebuah gua oleh Arya Kamandanu. Ada side effect dengan ilmu Naga Puspa yg dimiliki Arya Kamandanu. Anaknya yg lahir setelah dia memiliki ilmu tsb, ternyata memiliki kelainan kulit yang bersisik. Di akhir cerita, Arya Kamandanu yg menunggang kuda bersama anaknya, mengalami musibah. Dia ditolong oleh pemuda yang bertubuh gempal. Dialah Gajah Mada, yg dikemudian hari menjadi Mahapatih Majapahit.

Sorry kalau kepanjangan...

Ceritanya sangat bagus sekali, perpaduan antara roman dan pertarungan ilmu kanuragan. Dulu, selalu gw tunggu ceritanya, sebelum berangkat sekolah. Sayang nggak ada cerita dalam bentuk bukunya.


ane belum dapet-dapet nih PdaG, kantor sirkulasi mizan deket sih, tapi dana lagi terbatas

jadi makin penasaran baca review agan

kapan-kapan deh ane paksain lagi belanja buku..
liklan - 31/07/2011 10:17 AM
#95

Paling bagus ya karya Langit Kresna Hadi
belumwaras - 23/01/2012 12:33 AM
#96

ane lagi nyari Dhaeng Sekara Telik Sandi Tanah Pelik Majapahit karya Agus Sunyoto tapi nggak nemu2...
empatsembilan - 23/01/2012 04:31 AM
#97

ada yang pernah baca Perang Bubat tulisan Aan Merdeka Permana?
wongbulu2 - 09/02/2012 10:03 AM
#98

sabda palon gan,,luamayan detail untuk latar belakang majapahit
kuantumkid - 21/02/2012 06:34 PM
#99

Quote:
Original Posted By Zen B
yup betul gan rara wulan... never ending story memang ... plng suka pas adegan agung sedayu vs swandaru...


Sebenarnya keknya ane pernah sekilas ngelihat di Indosiar dulu, bahwa ADBM nie mw dibikin sekuel televisinya, tapi entah kenapa kok gjd, Hmffff sayang sekali. Ada yang tw kenapa?
okebos - 21/02/2012 09:25 PM
#100

duh gan, jadi dejavu nih.....buku Kho Ping Hoo, SH mintaraja, jadi temen tidur ane dari SD gan. kalo mau tidur selalu dibacain ama eyang ane...

eh, ternyata sekarang, banyak yg nyari ya? jd penasaran pengen baca lagi hehe
Page 5 of 6 |  < 1 2 3 4 5 6 > 
Home > CASCISCUS > BUKU new > Novel Berlatar Sejarah MAJAPAHIT