Arsitektur
Home > LOEKELOE > TEKNIK > Arsitektur > All about KPR
Total Views: 44386
Page 35 of 41 | ‹ First  < 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 >  Last ›

sabhara - 30/03/2012 04:04 PM
#681
KPR Konstruksi
Quote:
Original Posted By ichalviking

Coba bantu jawab ya Gan...
Kalo tanahnya udah atas nama istri plafond maksimalnya 80% x 450jt
Syaratnya tanah udah SHM dan ada IMB.
Kalo RAB Agan 450 mendingan RAB yang diserahkan ke Bank di kisaran 650. Jadi kalo diapprove 70% bisa bangun tanpa modal



Makasih responnya agan ichal.
BTW pertanyaan ane ttg survey domisili bagaimana? Apakah memang harus disurvey sampai ke rumah tinggal sekarang? Coz biaya surveynya jadi mahal.
Ngelanjutin jawaban agan ichal sblnya, bisa kasih tahu bank apa yang bisa kasih plafon berdasarkan RAB nya? Ane udah tanya2 ke B*D DIY, tapi kok jawabannya membingungkan. CS-nya bilang 80% dari RAB, kemudian bilang lagi bisa 80% dari RAB+Tanah, terakhir bilang 90% dari Harga Tanah.
Mana yang bener?
Satu lagi gan, klo dapet bunga 11% fixed 10 tahun termasuk murah ga?

Makasih
ichalviking - 31/03/2012 07:03 AM
#682

Quote:
Original Posted By APe123


agan ichal ini banyak sekali triknya


Bagi-bagi pengalaman Gan...
Siapa tau berguna bagi yang lain.
Kan lumayan Ane dapet pahala

Quote:
Original Posted By sabhara


Makasih responnya agan ichal.
BTW pertanyaan ane ttg survey domisili bagaimana? Apakah memang harus disurvey sampai ke rumah tinggal sekarang? Coz biaya surveynya jadi mahal.
Ngelanjutin jawaban agan ichal sblnya, bisa kasih tahu bank apa yang bisa kasih plafon berdasarkan RAB nya? Ane udah tanya2 ke B*D DIY, tapi kok jawabannya membingungkan. CS-nya bilang 80% dari RAB, kemudian bilang lagi bisa 80% dari RAB+Tanah, terakhir bilang 90% dari Harga Tanah.
Mana yang bener?
Satu lagi gan, klo dapet bunga 11% fixed 10 tahun termasuk murah ga?

Makasih


Sejauh pengetahuan Ane ga ada survey domisili.
Asal Sertifikat Hak Milik sudah jelas atas nama istri Agan.

Kecuali Agan dicurigai buat melakukan "fraud" atau penipuan.
Ane pernah soalnya di cek tempat tinggal
Karena disangka akan melakukan penipuan.
Tapi kasusnya jarang kok Gan.
Hanya kasus spesial seperti Ane

Yang di cek biasanya kantor memastikan gaji aja.
Namanya CS dia biasanya ngga terlalu ngerti Gan...
Kalo bisa ketemu Marketing KPR/bagian kredit langsung aja.
Trus jangan lupa apply ke banyak Bank
Rata-rata bank yg bisa kredit konstruksi bisa cair antara 70-80%.

11% selama 10 Tahun ? Kalo Ane sih langsung hajar hehehe...
Yu_py - 31/03/2012 11:52 AM
#683

gan ane di kasih margin share 7,75%
sm BTN syariah flat 10thn plafond 93jt
ini menguntungkan apa ga gan?
klo liat bunga floating bank jg kena di 13%an yah taun ini kebanyakan?
ichalviking - 02/04/2012 06:46 AM
#684

Quote:
Original Posted By Yu_py
gan ane di kasih margin share 7,75%
sm BTN syariah flat 10thn plafond 93jt
ini menguntungkan apa ga gan?
klo liat bunga floating bank jg kena di 13%an yah taun ini kebanyakan?


Kalo Syariah cara hitungnya beda Gan...
Coba buka 3-4 page ke belakang.
Ada yang bikin tabel perbandingannya...

Menguntungkan atau tidak ?
Ada untung dan tidaknya...
Itu hanya masalah pilihan...
Rata-rata bunga floating 13% keatas...
brotherhoodarjo - 02/04/2012 01:09 PM
#685

Quote:
Original Posted By brotherhoodarjo
Halo salam kenal,

Ane mau sekedar sharing proses pembelian rumah yang menurut ane dimudahkan oleh developernya. Ane ambil rumah di daerah cimanggis (baru) dengan harga Rp324 juta. Setelah diskusi dan tawar2an dengan developer disepakati sebagai berikut:

1. Booking Fee = Rp 1.500.000 (saya bayar Maret ini)
2. Total DP = 44 juta (sekitar 13,5%) yang bisa saya angsur selama 6 bulan dengan skema:
-Maret : 8 juta
-April : 4 juta
-Mei : 4 juta
-Juni : 4 juta
-Juli: 4 juta
-Agustus: 20 juta (di cover dari bonus dan THR)

3. Bonus sebesar 3% dari harga rumah ane minta untuk: Pagar, Teralis, Kanopi, AC. Pertimbangannya pas ane pindahan udah siap huni. Ane juga bisa minta warna catnya sesuai selera baik interior dan eksterior

4. Karena developernya hanya kerjasama dengan BTN maka ane ikut aja, kalau misalkan SP3K keluar sebelum 31 Maret 2012 ane bisa dapat bunga 7,49% flat 2 tahun. Dari sini ane jelaskan ke developer kalo biaya2 KPR mungkin belum bisa ane cover sehingga developer akan mengusahakan peningkatan plafon KPR (dengan sebelumnya minta izin sama ane) dari sebelumnya 280 juta menjadi 300 juta (dengan cicilan 2,8 jutaan/bulan fixed 2 tahun). Nah sisanya yang 20 juta itulah untuk bayar biaya KPR dan nambahin DP "sedikit". Apabila plafon yang disetujui kurang, maka ane tinggal nego lagi dengan developer minta perpanjangan waktu cicilan DP (kalo perlu tambah bunga deposito hehe supaya developer nda rugi juga).

5. Yang ane seneng, dan ini mungkin bisa menjadi tips bagi teman2 bahwa ane bisa nempatin rumahnya walaupun KPR belum akad (rencananya Mei ane sudah bisa tempatin). Ane bilang kalo ane tempatin ane bisa bantu developer jualan dengan mengatakan kepada calon pembeli bahwa sebagian rumah sudah dihuni hehehe...

Semoga sharing ini dapat bermanfaat. Rencana tanggal 21 Maret 2012 ane akan wawancara dengan BTN dan ane minta didampingi oleh developernya (untuk memastikan bahwa ucapan developer dan bank bisa sesuai sewaktu developer jualan ke saya), setelah wawancara ane akan update lagi perkembangannya..

Salam!!


Sekedar update...

Hari ini dapet kabar bahwa plafon yang disetujui hanya 230 juta. Namun developer masih berusaha untuk banding agar bisa mencapai 300 juta..buat ane sih sama2 aja, kalo plafon yang disetujui hanya 230juta toh berarti ane ngutang lg sama developernya hehehe (ini malah ga pake bunga)...

Oya barusan sales developernya bilang bahwa bunga promo 7,49% fixed 2 tahun BTN diperpanjang sampai bulan Juni....semoga saja benar
APe123 - 02/04/2012 04:22 PM
#686

Quote:
Original Posted By Yu_py
gan ane di kasih margin share 7,75%
sm BTN syariah flat 10thn plafond 93jt
ini menguntungkan apa ga gan?
klo liat bunga floating bank jg kena di 13%an yah taun ini kebanyakan?


yang ane pelajari dari baca2 dan nanya2 di trit ini,
kita jangan kejebak sama besaran bunganya tapi cari tau berapa cicilannya dan biaya2nya, jadi bisa langsung ketauan mana yang lebih menguntungkan..

maaf klo keliru
rainrainbow99 - 02/04/2012 04:56 PM
#687
tanya...
newbie ikut nimbrung y gan..

mau tanya ma agan2...
info BTN...katanya per 4 maret perlunasan dpercepat dah kena pinalti ya?ada yg tau berapa % nya kah?

trus perlunasan dipercepat dan pengurangan pokok pinjaman sama ga sih??? klo beda tolong sxn djelaskan ya gan...

nah apa hanya bisa di BTN??

satu lagi.. klo TO itu syaratnya apa aja ya? ribet ga gan prosesnya??

maturnuwun
brotherhoodarjo - 02/04/2012 05:39 PM
#688

Quote:
Original Posted By rainrainbow99
newbie ikut nimbrung y gan..

mau tanya ma agan2...
info BTN...katanya per 4 maret perlunasan dpercepat dah kena pinalti ya?ada yg tau berapa % nya kah?

trus perlunasan dipercepat dan pengurangan pokok pinjaman sama ga sih??? klo beda tolong sxn djelaskan ya gan...

nah apa hanya bisa di BTN??

satu lagi.. klo TO itu syaratnya apa aja ya? ribet ga gan prosesnya??

maturnuwun


Perlunasan dipercepat bisa berarti 2 hal:

1. Menggunakan angsuran ekstra yang besarnya minimal 5x angsuran
2. Melunasi langsung sebelum jangka waktu kredit berakhir

Nah,sejauh yang ane tau di BTN itu kalau ambil bunga promo 7,49% (yang katanya diperpanjang sampai Juni) maka akan dikenakan denda 7% dari jumlah angsuran apabila agan mengambil opsi 1 (angsuran dipercepat)

Kalau mau melunasi langsung ada juga denda-nya, untuk besarannya kurang tahu.

Angsuran dipercepat tidak hanya di BTN, di bank2 lain seharusnya ada. Contoh: Bank Permata dan Bank CIMB Niaga ada opsi angsuran dipercepat dengan syarat memiliki dana deposit
brodhol - 03/04/2012 07:37 AM
#689

Quote:
Original Posted By skullbox
Konteks: Rumah 2nd dg harga pasaran 300 jt.

Meskipun pesimis, tp tetap mau coba apply ke BCA dulu, karena promonya sgt menarik (8% fix 5 thn). Dan penetapan suku bunga floating BCA rata-rata lebih rendah dibanding bank konvensional yg lain.

Supaya memenuhi syarat pinjaman minimal 250jt, maka penilaian appraisal minimal harus 312,5jt. Tapi pertimbangan plusnya, kondisi rumah sangat bagus.

Kalo ga diapprove, ya setidaknya sudah mencoba, hehehe.
Mohon doa dari Agan-agan semua.

Quote:
Original Posted By ichalviking

Mendingan "kerjasama" sama yang punya rumah aja Gan...
Kalo harga 300jt mepet ke minimal plafond.
Bilang aja sama yang punya bahwa transaksi 350jt.
Tapi yang dibayar nantinya tetep 300jt.

Selamat mencoba Gan...
Semoga berhasil...






Ikut share ya gaan ...

Saya punya pengalaman KPR di BCA dengan nilai harga jual rumah yang sama yaitu 300jt.
Awalnya saya juga bingung apakah harus menaikkan harga transaksi atau tidak agar memenuhi plafon minimal bca 250jt. Tetapi akhirnya saya tetap menggunakan harga jual rumah 300jt karena marketing BCA meyakinkan saya bahwa plafon kredit dihitung berdasarkan harga appraisal bukan harga jual rumah.

Alhamdulillah KPR saya diterima, dan hasil apraisalnya dinilai 312,5jt. Pas banget ya ...
Kayanya mungkin sengaja dipaskan.

Btw, agan skullbox kalau mau menaikkan harga jual rumah, harus siap-siap juga dengan kemungkinan biaya kpr yang naik juga.

Quote:
Original Posted By ichalviking


BCA pake Appraisal independen sekarang Gan...
Jadi bayar 500rb di depan buat si Appraisal nya...

Bisa-bisa nego aja pas si tukang appraisalnya datang ke rumah



BCA memang pakai appraisal independen.
Kalau pengalaman saya, biaya appraisal diautodebet setelah akad kredit selesai.

Quote:
Original Posted By RvP10
Gan, biaya kpr ke bank itu brp yah biasanya? Di bank mandiri biaya kpr nya doank 5%

Terus untuk pajak2 dan biaya2 notaris lain itu dihitung dr harga jual atau dr NJOP? Kalau kita beli cash kan bisa dari njop pajaknya.


Apa mending ambil kredit multiguna yah? Ini buat beli rmh kedua soalnya.


Thanks


Kemarin saya pakai BCA, biaya KPR kena total 8,8% dari harga plafon. Biaya tersebut untuk membayar pajak pembeli, biaya notaris, pengecekan jaminan, akad kredit, pengikatan jaminan, administrasi, provisi, premi asuransi jiwa, premi asuransi kebakaran, dan biaya appraisal

Untuk biaya pajak pembeli, yang akan menentukan BPN. Setelah dapat info dari BPN, notaris akan menghitungkan pajak yang harus dibayar. Kalau pada kasus saya, meskipun harga jual lebih tinggi dari NJOP, tapi perhitunggannya tetap berdasarkan NJOP.

Kalau pajak jual beli bukannya tidak bergantung apakah dibayar cash atau kredit kan ya ... karena dimata pemerintah pembelian kita tetap dihitung cash. Penjualan dinilai kredit hanya antara pembeli dengan Bank. Jadi sepertinya tidak ada bedanya biaya pajak via cash atau kredit. CMIIW
RvP10 - 03/04/2012 09:18 AM
#690

Quote:
Original Posted By brodhol


Ikut share ya gaan ...

Saya punya pengalaman KPR di BCA dengan nilai harga jual rumah yang sama yaitu 300jt.
Awalnya saya juga bingung apakah harus menaikkan harga transaksi atau tidak agar memenuhi plafon minimal bca 250jt. Tetapi akhirnya saya tetap menggunakan harga jual rumah 300jt karena marketing BCA meyakinkan saya bahwa plafon kredit dihitung berdasarkan harga appraisal bukan harga jual rumah.

Alhamdulillah KPR saya diterima, dan hasil apraisalnya dinilai 312,5jt. Pas banget ya ...
Kayanya mungkin sengaja dipaskan.

Btw, agan skullbox kalau mau menaikkan harga jual rumah, harus siap-siap juga dengan kemungkinan biaya kpr yang naik juga.



BCA memang pakai appraisal independen.
Kalau pengalaman saya, biaya appraisal diautodebet setelah akad kredit selesai.



Kemarin saya pakai BCA, biaya KPR kena total 8,8% dari harga plafon. Biaya tersebut untuk membayar pajak pembeli, biaya notaris, pengecekan jaminan, akad kredit, pengikatan jaminan, administrasi, provisi, premi asuransi jiwa, premi asuransi kebakaran, dan biaya appraisal

Untuk biaya pajak pembeli, yang akan menentukan BPN. Setelah dapat info dari BPN, notaris akan menghitungkan pajak yang harus dibayar. Kalau pada kasus saya, meskipun harga jual lebih tinggi dari NJOP, tapi perhitunggannya tetap berdasarkan NJOP.

Kalau pajak jual beli bukannya tidak bergantung apakah dibayar cash atau kredit kan ya ... karena dimata pemerintah pembelian kita tetap dihitung cash. Penjualan dinilai kredit hanya antara pembeli dengan Bank. Jadi sepertinya tidak ada bedanya biaya pajak via cash atau kredit. CMIIW


biaya appraisalnya bukannya bayar di depan yah gan ?

kalau harga dari appraisal gak kita terima, hangus deh 500rb :mewek

untuk biaya pajak2 tergantung dari BANK dan Notaris nya gan, kalau banknya mau menggunakan NJOP bisa ajah. Tapi ada juga yang bank maunya pajak menggunakan harga jual, mungkin kayak bank BUMN Mandiri itu maunya menggunakan harga jual. Biar pajaknya gede masuk ke pemerintah kali yah... :nohope


kalau boleh tau di NJOP nya untuk rumah bangunan itu berapa kemarin gan? buat perbandingan ajah...
rainrainbow99 - 03/04/2012 09:53 AM
#691

Quote:
Original Posted By brotherhoodarjo
Perlunasan dipercepat bisa berarti 2 hal:

1. Menggunakan angsuran ekstra yang besarnya minimal 5x angsuran
2. Melunasi langsung sebelum jangka waktu kredit berakhir

Nah,sejauh yang ane tau di BTN itu kalau ambil bunga promo 7,49% (yang katanya diperpanjang sampai Juni) maka akan dikenakan denda 7% dari jumlah angsuran apabila agan mengambil opsi 1 (angsuran dipercepat)

Kalau mau melunasi langsung ada juga denda-nya, untuk besarannya kurang tahu.

Angsuran dipercepat tidak hanya di BTN, di bank2 lain seharusnya ada. Contoh: Bank Permata dan Bank CIMB Niaga ada opsi angsuran dipercepat dengan syarat memiliki dana deposit


hmmm gitu y gan...la kalo ga ambil bunga promo jg ikut kena denda kah?

trus dana depositnya tu cuma ngendon dtabungan ato bisa buat ngurangn pokokonya gan??
brotherhoodarjo - 03/04/2012 09:57 AM
#692

Quote:
Original Posted By rainrainbow99
hmmm gitu y gan...la kalo ga ambil bunga promo jg ikut kena denda kah?

trus dana depositnya tu cuma ngendon dtabungan ato bisa buat ngurangn pokokonya gan??


Kalo ga ambil bunga promo yang 7,49% tidak kena denda.

Dana deposit itu harus ada ditabungan, nah bunganya yang buat ngurangin pokok. Jadi kebayang kan berapa jumlah depositnya hehehe...
InRealLife - 03/04/2012 03:14 PM
#693

Update, sudah mulai persiapan pengajuan...

Tim marketing KPR BNI lebih customer friendly daripada BSM :/

Dapat tips dari seseorang yang berpengalaman jual beli properti... Cari notaris langganan bank yg diincar, nanti akad jual beli dan akad kredit dilakukan dengan menggunakan jasa notaris yang sama, biar tidak usah bayar 2 kali. Tanya kepada orang bank mengenai notaris rekanan bank.
APe123 - 03/04/2012 06:30 PM
#694

mohon sharing..

ada yang KPR di Bank CIMB Niaga?
gimana cara ngontak after sales servicenya ya?
ane udah coba telpon ke nomer yg dulu di kasih waktu akad tapi ga pernah di angkat, di email juga ga ada respon..
APe123 - 03/04/2012 06:54 PM
#695

dopost
s3ndy80 - 03/04/2012 11:16 PM
#696
KPR untuk Surat Ijo/HPL (Hak Pengelolaan Lahan)
Agan2 mohon masukannya. Saya lagi cari bank yang mau trima KPR untuk rumah second dengan surat Ijo/HPL. Bank apa yang bisa? mana yg bunganya paling rendah?thx
jaya slalu indonesiaku
s3ndy80 - 03/04/2012 11:19 PM
#697

Quote:
Original Posted By APe123
mohon sharing..

ada yang KPR di Bank CIMB Niaga?
gimana cara ngontak after sales servicenya ya?
ane udah coba telpon ke nomer yg dulu di kasih waktu akad tapi ga pernah di angkat, di email juga ga ada respon..


Hati2 gan dengan CI*B N*AGA. Saya ada baca artikel ini. silakan dibuka:

http://suarapembaca.detik..com/read/2012/03/05/101557/1857749/283/janji-penurunan-suku-bunga-kpr-cimb -niaga
skullbox - 03/04/2012 11:35 PM
#698

Quote:
Original Posted By RvP10
biaya appraisalnya bukannya bayar di depan yah gan ?

kalau harga dari appraisal gak kita terima, hangus deh 500rb :mewek

Betul Gan, ane juga dapat penjelasan begitu dari CS nya BCA..
Apa ada perbedaan kebijakan ya antar cabang BCA?
ichalviking - 04/04/2012 05:48 AM
#699

Quote:
Original Posted By brotherhoodarjo

Oya barusan sales developernya bilang bahwa bunga promo 7,49% fixed 2 tahun BTN diperpanjang sampai bulan Juni....semoga saja benar


Lumayan juga ternyata BTN...
Setelah sekian lama Ane ngga masukin pilihan karena bunganya ngga nahan

Quote:
Original Posted By RvP10


biaya appraisalnya bukannya bayar di depan yah gan ?

kalau harga dari appraisal gak kita terima, hangus deh 500rb :mewek

untuk biaya pajak2 tergantung dari BANK dan Notaris nya gan, kalau banknya mau menggunakan NJOP bisa ajah. Tapi ada juga yang bank maunya pajak menggunakan harga jual, mungkin kayak bank BUMN Mandiri itu maunya menggunakan harga jual. Biar pajaknya gede masuk ke pemerintah kali yah... :nohope

kalau boleh tau di NJOP nya untuk rumah bangunan itu berapa kemarin gan? buat perbandingan ajah...


Pajak diambil dari harga jual beli yang tercatat di notaris (akta).
Kalo beli lewat bank ya susah soalnya kan kita ada kebutuhan untuk meninggikan plafond
Semakin tinggi harga jual-beli semakin tinggi pajaknya.

Jika harga jual beli dibawah NJOP maka patokan pajak adalah NJOP.
Kalo diatas NJOP maka ada rumusnya (Ane lupa)

Quote:
Original Posted By s3ndy80
Agan2 mohon masukannya. Saya lagi cari bank yang mau trima KPR untuk rumah second dengan surat Ijo/HPL. Bank apa yang bisa? mana yg bunganya paling rendah?thx
jaya slalu indonesiaku


Kalo ngga salah syarat KPR ke bank sudah SHM atau HGB statusnya...

Quote:
Original Posted By s3ndy80


Hati2 gan dengan CI*B N*AGA. Saya ada baca artikel ini. silakan dibuka:

http://suarapembaca.detik..com/read/2012/03/05/101557/1857749/283/janji-penurunan-suku-bunga-kpr-cimb -niaga


Kalo ga mau bunga bank naik secara tiba-tiba ambil di bank syariah.
Fix sampe lunas

Banyak sekali yg ambil KPR setelah 1 atau 2 tahun mengeluh karena cicilan jadi tambah besar.
Bilang Bank telah menipu padahal jelas2 di SPK tercantum fixed 1 atau 2 tahun

Kalo memang sudah terjebak...
Ya tinggal TO aja...
Kalo kata Gusdur gitu aja kok repot

Quote:
Original Posted By skullbox

Betul Gan, ane juga dapat penjelasan begitu dari CS nya BCA..
Apa ada perbedaan kebijakan ya antar cabang BCA?


2 minggu yang lalu dikonfirmasi oleh BCA kalo sekarang bayar appraisal di depan sebesar 500rb.
brodhol - 04/04/2012 07:44 AM
#700

Quote:
Original Posted By RvP10
biaya appraisalnya bukannya bayar di depan yah gan ?

kalau harga dari appraisal gak kita terima, hangus deh 500rb :mewek

untuk biaya pajak2 tergantung dari BANK dan Notaris nya gan, kalau banknya mau menggunakan NJOP bisa ajah. Tapi ada juga yang bank maunya pajak menggunakan harga jual, mungkin kayak bank BUMN Mandiri itu maunya menggunakan harga jual. Biar pajaknya gede masuk ke pemerintah kali yah... :nohope


kalau boleh tau di NJOP nya untuk rumah bangunan itu berapa kemarin gan? buat perbandingan ajah...


Biaya appraisal memang akan hangus jika aplikasi kredit ditolak. Waktu pertama kali akan apply kredit, marketing juga menjelaskan bahwa biaya appraisal harus dibayar di depan sebelum appraisal datang. Tapi ternyata sampai petugas appraisal datang, bank juga belum menagihkan biaya appraisal. Ternyata, tagihan biaya appraisalnya muncul di dalam SPK dan akan didebet dari rekening setelah akad kredit pada hari yang sama. Btw, biaya appraisal saya kena 400rb. Sepertinya biaya tergantung luas bangunan yang akan dicek.

Masalah pajak jual beli juga menjadi kekhawatiran saya. Maklum uang untuk keperluan jual beli juga mepet. Oleh karena itu, saat saya ketemu pertama kali dengan notaris yang telah ditunjuk Bank, pertanyaan pertama saya adalah berapa besarnya pajak jual beli. Tetapi notaris pada saat itu juga tidak bisa menentukan, karena besarnya tergantung surat pajak yang nanti akan dikeluarkan oleh BPN. Rumus standardnya adalah 5% x ( (Luas tanah x NJOP) – NJOPTKP ). Tetapi variabel NJOP yang ada di rumus tersebut akan ditentukan oleh BPN. Namun range nilainya di kisaran antara NJOP sampai harga transaksi. Pada kenyataannya, harga pajak pembeli ini baru saya ketahu seminggu sebelum akad kredit. Proses di BPN-nya sendiri cuma butuh waktu 1 hari untuk mengetahui nilai variabel penentu pajak jual beli dan prosesnya akan ditangani oleh notaris.

Untuk kasus KPR saya di BCA:
Harga NJOP = 230.516.000 dibulatkan menjadi 231.000.000.
Harga Transaksi = 300.000.000
Pajak Pembeli = 5% x ( (Luas tanah x NJOP) – NJOPTKP ) = 5% x (231.000.000-60.000.000)= 8.550.000.

Quote:
Original Posted By InRealLife
Update, sudah mulai persiapan pengajuan...

Tim marketing KPR BNI lebih customer friendly daripada BSM :/

Dapat tips dari seseorang yang berpengalaman jual beli properti... Cari notaris langganan bank yg diincar, nanti akad jual beli dan akad kredit dilakukan dengan menggunakan jasa notaris yang sama, biar tidak usah bayar 2 kali. Tanya kepada orang bank mengenai notaris rekanan bank.


Bank akan menunjuk Notaris untuk pengurusan jual beli dan akad kredit. Notarisnya memang cuma satu kok Gan. Nama dan kontak Notaris akan ada di SPK.

Quote:
Original Posted By skullbox
Betul Gan, ane juga dapat penjelasan begitu dari CS nya BCA..
Apa ada perbedaan kebijakan ya antar cabang BCA?


Biaya appraisal memang akan hangus jika aplikasi kredit ditolak. Mungkin yang beda adalah kapan pembayarannya dilakukan

Quote:
Original Posted By ichalviking


Pajak diambil dari harga jual beli yang tercatat di notaris (akta).
Kalo beli lewat bank ya susah soalnya kan kita ada kebutuhan untuk meninggikan plafond
Semakin tinggi harga jual-beli semakin tinggi pajaknya.

Jika harga jual beli dibawah NJOP maka patokan pajak adalah NJOP.
Kalo diatas NJOP maka ada rumusnya (Ane lupa)

2 minggu yang lalu dikonfirmasi oleh BCA kalo sekarang bayar appraisal di depan sebesar 500rb.


Untuk yang penghasilannya besar mungkin bisa ngejar plafon setinggi mungkin. Tapi untuk yang mepet kaya saya ya susah gan. kalau ketinggian plafonnya bisa ditolak aplikasi kreditnya

Kalau di kasus saya, meskipun harga NJOP lebih besar dari transaksi, tapi tetep pakai NJOP.
Variabel penentu nilai pajak jual beli ditentukan oleh BPN. Rangenya dari harga NJOP sampai harga jual rumah.

Saya cuma kena biaya appraisal 400rb. Akad di awal maret 2012
Page 35 of 41 | ‹ First  < 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 >  Last ›
Home > LOEKELOE > TEKNIK > Arsitektur > All about KPR