Arsitektur
Home > LOEKELOE > TEKNIK > Arsitektur > Sharing SKA (sertifikat keahlian) Arsitek, Sipil, dan SIBP / IPTB
Total Views: 7030
Page 2 of 4 |  < 1 2 3 4 > 

NG.Clone - 02/01/2011 09:26 PM
#21

Quote:
Original Posted By civilistisme
tambain dikit gan..........


dalam pElelangn biasnYa personilnYa harus Pya SKA dan SKTK sebagai saratnya, kadang hrus pya 4 sampe 3 SKA yng dilamprkan, artinya pesonilnya 4 ato 3 harus bersertifikat SKA... itu pun harus sudah smpai tingkat Madya. Kalo bagi perusahaan baru sebetulnya agak memberatkan... karna mash jarng yg mempyai SKA. Untuk membuatnya saja bisa mencpai 2-3 jt gan.


berapa SKA yang harus dilampirkan tergantung dari permintaan KAK dan nilai proyek itu sendiri. tapi mulai 2011 persyaratan pengadaan diperketat dengan penggunaan e-proc. persyartan tenaga ahli yang dibutuhkan juga makin diperketat seperti : (untuk Tenaga Ahli Arsitektur dan Proyek perencanaan)
1. Team leader harus S2 dengan pengalaman min 12 tahun (SKA)
2. Tenaga Ahli min S1 berpengalaman 12 tahun (SKA setara madya)
3. Ass Tenaga Ahli min S1 berpengalaman 8 tahun (SKA junior - Madya
bahkan untuk tenaga pendukung seperti drafter pun sekarang harus S1.
kuligambarcadme - 03/01/2011 05:45 AM
#22

Quote:
Original Posted By NG.Clone
berapa SKA yang harus dilampirkan tergantung dari permintaan KAK dan nilai proyek itu sendiri. tapi mulai 2011 persyaratan pengadaan diperketat dengan penggunaan e-proc. persyartan tenaga ahli yang dibutuhkan juga makin diperketat seperti : (untuk Tenaga Ahli Arsitektur dan Proyek perencanaan)
1. Team leader harus S2 dengan pengalaman min 12 tahun (SKA)
2. Tenaga Ahli min S1 berpengalaman 12 tahun (SKA setara madya)
3. Ass Tenaga Ahli min S1 berpengalaman 8 tahun (SKA junior - Madya
bahkan untuk tenaga pendukung seperti drafter pun sekarang harus S1.


waduh, gak ada tempat untuk lulusan poltek ya? wah masak harus nembak ijazah S1?
billyz - 03/01/2011 09:03 AM
#23

Quote:
Original Posted By Akur79
serius gua gan.. abis lulus, jgn kejar duit.. anggap selama kerja pertama inipun agan masih tahap 'belajar' kerja praktek di real life..
Nggak gampang gan dapet pengalaman dilapangan.
Profesi dokter pun harus kerja praktek PTT sebelum praktek sendiri atau lanjutin S2, ya kan?

kalo agan bener2 niat menyerap ilmu dalam praktek, gak lama kok, 1-2 tahun agan konsen, agan dapet ilmu lapangan, habis itu mulai kasih tarif dalam gaji agan..
Kelak agan bisa minta tarif berapapun, kalo perusahaan membutuhkan agan dan tau kemampuan agan bisa diandalkan, pasti dibayar mahal. percaya saja..

emang kenyataan hidup begini gan, kuliah bayar mahal, ditambah kerja pertama tanpa pengalaman memang gak boleh lihat gaji. Itulah hidup di sipil/arsitek. Apalagi di Indonesia, lapangan kerja sedikit, saingan banyak, jd agan yang harus ningkatin ilmu biar bisa bersaing dengan yg lain.


( khusus bid arsitek ) gak segampang itu gan 1-2 tahun kerja digaji umr bukan berarti agan bisa langsung dapetin pengalaman yang " hebat " kenapa :

1. lulusan arsitek baru biasanya jadi drafter ( kapan jadi arsiteknya ? butuh waktu beberapa tahun ke depan )
2. kerjaan di beberapa perusahaan disesuaikan dengan bagiannya gak campur-campur ( klo drafter ya di studio , nge draft tu sampe koit..he..he.. ) kalo bag lapangan ya di lapangan kecuali mutasi ( bertahun-tahun lagi )
3. arsitek itu ilmu yang terus berkembang , kalo ente ditempatkan di tempat yang gak sesuai dg perkembangan itu ya .. stuck dah.
4. KONEKSI ( paling penting ) dimanapun anda bekerja kalo koneksi anda bagus ya semuanya jadi relatif lancar kalo enggak ya... kaya jalan ditempat.
5. semakin pandai dan idealis anda di bangku kuliah , biasanya semakin sulit untuk mendapat kerjaan yang cocok di hati karena idealisme itu.

kalo agan berasal dari lulusan LN atau PTN ternama akan lebih mudah, cuma kalo agan dari PTS gurem , dah siap-siap aja banting stir cari kerja lain.

sekedar curhatan nubi...
NG.Clone - 03/01/2011 10:32 AM
#24

Quote:
Original Posted By kuligambarcadme
waduh, gak ada tempat untuk lulusan poltek ya? wah masak harus nembak ijazah S1?


sebenarnya seh nggk masalah selama perusahaan (konsultan) membutuhkan dan konsultan tersebut tidak full berada di proyek pemerintah. pada dasarnya segala persayratan SKA lebih ditekankan sebagai persyaratan mengikuti proyek pemerintah daripada ditujukan untuk sebuah sertifikasi keahlian seperti halnya dokter.
efan79 - 25/01/2011 10:16 PM
#25

nice info nih, aye suka banget gan,kebetulan lagi berniat juga buat mengurus SKA atau IPTB, yang menurut ane penting juga buat investasi ke depan....
adamdayiqbal - 19/02/2011 10:58 PM
#26

Gan, mau melempar kesempatan nih
Kebetulan Perusahan di tempat gw (bergerak di bidang outdoor Advertising) lagi mencari staff teknik sipil operasional. Kriterianya S1 lulusan Teknik Sipil. Umur maksimal 27, fresh grad boleh daftar. Kandidat yang terpilih akan didukung secara penuh untuk mendapatkan sertifikasi dari asosiasi yang terkait. Dan mereka akan diproyeksikan menjadi manager produksi konstruksi. Tentunya setelah meleati masa kerja percobaan. Kita memang lagi building team yang solid. Saat ini usia rata-rata di Perusahaan kita adalah 26 tahun (Team Muda semua) Saya setuju sama agan2 diatas bahwa tunjukin dulu kualitas kerja kita, insya Allah rejeki ngikutin. Tuhan ngga tidur kok

Kalo berminat silahkan kirim Lamaran dan CV ke [email]hrd@pariwarabillboard.com[/email]
dan kalau ingin lihat perusahaan kita bisa browsing di situsnya www.pariwarabillboard.com cuma situsnya memang masih dibangun belum sempurna bener ....
boeloekan - 01/03/2011 12:09 AM
#27

Ikut nimbrung gan...
Setau ane SKA emang penting,tp ??? solusinya kok kl emang ?ª punya,kmrn ini ane ikutan tender ?ï kalimantan pinjem pnya org,itu jg saran dr senior2 ?ï sana..
Kl menurut ane,knp ska gak ?ï masukin aj ke regulasi kurikulum wkt kuliah,ÿªª itung2 masa studi ?ï tambah dikit,tp pas kelar kuliah da siap pakai,ÿªª itung2 mata kuliah pendamping kerja praktek..
Mnrt ane ska cm jd produk orba aj,kl azas dikeluarkannya cm pake duit ñ teori2 belaka..
Oh ÿªª lupa,ane anak arsitek gan...
boeloekan - 01/03/2011 12:10 AM
#28

Ikut nimbrung gan...
Setau ane SKA emang penting,tp ??? solusinya kok kl emang ?ª punya,kmrn ini ane ikutan tender ?ï kalimantan pinjem pnya org,itu jg saran dr senior2 ?ï sana..
Kl menurut ane,knp ska gak ?ï masukin aj ke regulasi kurikulum wkt kuliah,ÿªª itung2 masa studi ?ï tambah dikit,tp pas kelar kuliah da siap pakai,ÿªª itung2 mata kuliah pendamping kerja praktek..
Mnrt ane ska cm jd produk orba aj,kl azas dikeluarkannya cm pake duit ñ teori2 belaka..
Oh ÿªª lupa,ane anak arsitek gan...
harjousup - 01/03/2011 11:17 AM
#29

auah gelap....yang penting duit...
UUD....
setubuh kata atas ane....
berNavas - 01/03/2011 11:38 AM
#30

Quote:
Original Posted By billyz
( khusus bid arsitek ) gak segampang itu gan 1-2 tahun kerja digaji umr bukan berarti agan bisa langsung dapetin pengalaman yang " hebat " kenapa :

1. lulusan arsitek baru biasanya jadi drafter ( kapan jadi arsiteknya ? butuh waktu beberapa tahun ke depan )
2. kerjaan di beberapa perusahaan disesuaikan dengan bagiannya gak campur-campur ( klo drafter ya di studio , nge draft tu sampe koit..he..he.. ) kalo bag lapangan ya di lapangan kecuali mutasi ( bertahun-tahun lagi )
3. arsitek itu ilmu yang terus berkembang , kalo ente ditempatkan di tempat yang gak sesuai dg perkembangan itu ya .. stuck dah.
4. KONEKSI ( paling penting ) dimanapun anda bekerja kalo koneksi anda bagus ya semuanya jadi relatif lancar kalo enggak ya... kaya jalan ditempat.
5. semakin pandai dan idealis anda di bangku kuliah , biasanya semakin sulit untuk mendapat kerjaan yang cocok di hati karena idealisme itu.

kalo agan berasal dari lulusan LN atau PTN ternama akan lebih mudah, cuma kalo agan dari PTS gurem , dah siap-siap aja banting stir cari kerja lain.

sekedar curhatan nubi...

Iya gan,bener celotehan agan ini.Yg penting koneksi ma pengembangan diri aja.
Ane dlu da punya sertifikat keprofesian dr IAI yg 800an,thn kemaren pngn ningkatin lgi ke thp berikutnya tpi mahal. Eman2,mending buat bli HP baru.
algiazhari - 01/03/2011 03:09 PM
#31

SKA + SKT????jadi ngingetin ane pas mash di kontraktor yg suka ngikut tender pemerintah......he...he... krn toh itu cm formalitas (menurut ane pribadi) krn di tempat kerja ane dulu yg krjanya sopir aj bs didaftarin biar dpt SKA/SKT sekedar utk menuhin persyaratan Tender, tp ad juga pentingnya semisal kursus keahlian pas mo dpt SKA/SKTnya bisa menambah Khasanah pengetahuan kita, dan jg bs jd smcm referensi utk lamar kerja (Opini ane berimbang kan?)....he....he.......
berNavas - 01/03/2011 06:11 PM
#32

Quote:
Original Posted By algiazhari
SKA + SKT????jadi ngingetin ane pas mash di kontraktor yg suka ngikut tender pemerintah......he...he... krn toh itu cm formalitas (menurut ane pribadi) krn di tempat kerja ane dulu yg krjanya sopir aj bs didaftarin biar dpt SKA/SKT sekedar utk menuhin persyaratan Tender, tp ad juga pentingnya semisal kursus keahlian pas mo dpt SKA/SKTnya bisa menambah Khasanah pengetahuan kita, dan jg bs jd smcm referensi utk lamar kerja (Opini ane berimbang kan?)....he....he.......


Bnr gan,buat formalitas belaka klo buat kontraktor.
Tp klo keprofesian dri IAI tdk sembarangan gan.,ada aturannya.
Hrs memenuhi persyaratan & pnya pengalaman di proyek dlu dan punya ijasah S1.
Yah,setidaknya klo punya SKA sedikit menambah jenjang karir lah gan & lbh di segani di bidangnya.Klo pun tdk ya bsa di pajang di tembok kamar sertifikatnya gan,buat hiasan
phsycofunk - 01/03/2011 08:26 PM
#33

Quote:
Original Posted By berNavas
Bnr gan,buat formalitas belaka klo buat kontraktor.
Tp klo keprofesian dri IAI tdk sembarangan gan.,ada aturannya.
Hrs memenuhi persyaratan & pnya pengalaman di proyek dlu dan punya ijasah S1.
Yah,setidaknya klo punya SKA sedikit menambah jenjang karir lah gan & lbh di segani di bidangnya.Klo pun tdk ya bsa di pajang di tembok kamar sertifikatnya gan,buat hiasan


Menurut ane, SKA itu penting gan untuk profesi kita (ane), ane dihargai beda setelah punya SKA,.. walaupun SKA nya baru IP-M
weim - 11/04/2011 03:32 PM
#34

berbagi pengalaman mengenai SKA, ane punya SKA HPJI untuk Pengawas Jalan dan Pengawas Jembatan (ahli madya)
di HPJI ada 3 kategori yaitu : Pengawas, Perencana dan Pelaksana.
Sedangkan tingkatannya (dari terendah) : Ahli Muda #2, Ahli Muda #1, Ahli Madya, dan Ahli Utama.
Menurut ane, SKA dari HPJI mutlak diperlukan untuk tender proyek pemerintah yang dibawah naungan Bina Marga (jalan&jembatan), dari perencanaan, pengawasan dan pelaksanaan.
-
Sebagai anggota HPJI, ane ga ngrasain kontribusi nyata dari HPJI. Saat klarifikasi tenaga ahli (kalau proyek APBN biasanya di P2JJ), toh dites lagi oleh orang P2JJ atau kortim. Penilaiannya pun banyak yang berdasarkan like n dislike. Lalu kegunaan SKA apa?
Kalau misal ada engineer yang kena blacklist, HPJI juga tutup mata. Tapi tiap awal tahun, surat berisi tagihan iuran tahunan selalu datang di alamat rumah anggota HPJI
a12o3l - 11/04/2011 05:00 PM
#35

Quote:
Original Posted By Doraemon18
NICE THREAD....!!!!

Gan maw nanya atuh...
Klo misalnya kerja, apa ngaruhnya antara
punya SKA ato engga...

dan kegunaan SKA itu apa...??

Maaf koo nanyanya konyol..
maklum, masih mahasiswa semester 5
dan ane taw SKA aja dari thread ini...

benar-benar memberikan informasi,.. ^^


kalau kerja punya SKA atau nggak tergantung Perusahaannya gan, biasanya SKA dipakai buat proses pelelangan Pemerintah dan pembuatan SBU (Sertifikat Badan Usaha).

1. Untuk proses pelelangan:
dalam proses ini setau ane perusahaan diminta untuk menulis daftar tenaga yg memiliki SKA/SKT yg telah ditetapkan oleh panitia pelelangan.

2. Untuk proses pembautan/perpanjangan SBU.
setiap Badan Usaha Konstruksi gak akan bisa jadi SBU (sertifikat badan usaha) nya jika nggak ada tenaga ahli dengan bukti SKA.

jadi SKA itu dipakai oleh perusahaan untuk menunjukan seberapa Profesional tenaga mereka pada Instansi tertentu, walaupun kadang gak semestinya atau cuman SKA nya doang yg ada, Orangnya gak ada alias kerja di lain, keuntungan orang yang udah punya SKA itu SKA nya bisa dipakai di berbagai perusahaan dan bisa di Sewa juga kayak mobil aja.
stasiun - 31/05/2011 05:21 AM
#36

Quote:
Original Posted By a12o3l
kalau kerja punya SKA atau nggak tergantung Perusahaannya gan, biasanya SKA dipakai buat proses pelelangan Pemerintah dan pembuatan SBU (Sertifikat Badan Usaha).

1. Untuk proses pelelangan:
dalam proses ini setau ane perusahaan diminta untuk menulis daftar tenaga yg memiliki SKA/SKT yg telah ditetapkan oleh panitia pelelangan.

2. Untuk proses pembautan/perpanjangan SBU.
setiap Badan Usaha Konstruksi gak akan bisa jadi SBU (sertifikat badan usaha) nya jika nggak ada tenaga ahli dengan bukti SKA.

jadi SKA itu dipakai oleh perusahaan untuk menunjukan seberapa Profesional tenaga mereka pada Instansi tertentu, walaupun kadang gak semestinya atau cuman SKA nya doang yg ada, Orangnya gak ada alias kerja di lain, keuntungan orang yang udah punya SKA itu SKA nya bisa dipakai di berbagai perusahaan dan bisa di Sewa juga kayak mobil aja.


wah yang bener gan...
boleh pm-in tempat penyewaan ato rental ska/skt gan
RiccoSurvivalY - 01/06/2011 05:19 PM
#37

kalo SKA dari IAI tu gmna gan?
berNavas - 02/06/2011 12:13 AM
#38

Quote:
Original Posted By RiccoSurvivalY
kalo SKA dari IAI tu gmna gan?


Main ke sini aja klo soal IAI
rudyrisa - 02/06/2011 11:17 AM
#39

Makasi Info2 Nya Tentang SKA Dari Para Senior Praktikal....

Tapi Memang Yg Berpengalaman Adalah Tetap Yang memegang Kompetensi di Lapangan, Kalo Masalah SKA Memang Agak Membingungkan, Saya Saja Kepengen Bikin SIBP/SIPTB masih Bingung,,,Ya Semua Bener juga,,,Antara Memiliki SKA & Yg Tidak...

Mudah2an SKA itu Tidak Menghambat Rezeki Ya....Karena Rekan2 Senior Saya Ada Yg memiliki & Ada Yg Tidak,,,Tapi Mereka Juga Sukses...


Thanks Bisa Share
billyjoeandrez - 02/06/2011 08:44 PM
#40

Ane pun punya SKA dari ATAKI gan

staff kantor pun juga semua punya masing2 keahlian, soalnya utk tender proyek pemerintah sekarang mensyaratkan banyak macem2 SKA, jadi mau ga mau harus dibikin, proyek pemerintah kan ketat di administrasinya, makanya itu jd syarat mutlak jg tanpa harus mempermasalahkan dia mampu memikul sertifikat yang dibebankan kepadanya, soalnya kalo dari segi fungsi, SKA kan lain ama SIBP atau IPTB

CMIIW
Page 2 of 4 |  < 1 2 3 4 > 
Home > LOEKELOE > TEKNIK > Arsitektur > Sharing SKA (sertifikat keahlian) Arsitek, Sipil, dan SIBP / IPTB