EDUCATION
Home > CASCISCUS > EDUCATION > Tanya Jawab Pajak Indonesia
Total Views: 89348
Page 136.5 of 138 | ‹ First  < 131 132 133 134 135 136 137 138 > 

JohnLemod - 13/07/2012 04:17 PM
#2711

Quote:
Original Posted By htk
Faktur pajak diminta supaya ada pajak masukan bagi si pembeli barang..
Yang boleh menerbitkan FP harus yang sudah PKP.

kalo bro belum PKP, berarti gak ada keharusan bro menerbitkan FP, kalo melanggar bisa pidana soalnya..


Kalo pembeli minta faktur pajak, faktur pajaknya atas nama pabrik ato atas nama saya pribadi gan? Kan saya beli barang nya dari orang lain lalu saya jual lagi, jd agak aneh jg kalo ada yg minta faktur pajak ke saya, krn saya belum PKP jd memang ga pernah pake faktur pajak.
htk - 13/07/2012 04:34 PM
#2712

Quote:
Original Posted By JohnLemod
Kalo pembeli minta faktur pajak, faktur pajaknya atas nama pabrik ato atas nama saya pribadi gan? Kan saya beli barang nya dari orang lain lalu saya jual lagi, jd agak aneh jg kalo ada yg minta faktur pajak ke saya, krn saya belum PKP jd memang ga pernah pake faktur pajak.


yah bro bilang aja kalo bro belum PKP, jadi gak bisa terbitin FP.
kalo pabrik yang sudah PKP pasti keluarin FP, tapi kan jadi gak etis, FP yang dari pabrik dikasih ke pembeli nya bro, harga modal nya bro jadi ketauan..
JohnLemod - 13/07/2012 04:54 PM
#2713

Quote:
Original Posted By htk
yah bro bilang aja kalo bro belum PKP, jadi gak bisa terbitin FP.
kalo pabrik yang sudah PKP pasti keluarin FP, tapi kan jadi gak etis, FP yang dari pabrik dikasih ke pembeli nya bro, harga modal nya bro jadi ketauan..


Oh berarti bisa menolak ya memberikan faktur pajak?

Soalnya aneh juga, kan si pembeli ngotot trus2an minta faktur pajak, padahal saya bukan PKP. Ato jangan2 ini cuma akal2an dari pembeli biar nota nya ga dibayar2 alias molor trus ya...
thiec - 13/07/2012 06:12 PM
#2714

Quote:
Original Posted By bgr-krz
malam agan2 pajak enthusiast
saya izin nyedot ttg pajak2 yang di pageone ya
sama boleh kan klo ada yg mau ditanyakan saya post dimari hehe
thanks
------
yah link pageone ko ane gabisa ya gan malah nyasar ke sexboox -_- pas copast link juga gabisa gan,apa ane doang?
skalian tanya obleh yah
buat maba fiskal itu khsusnya semester awal bacaannya apa ya gan?apa dasar2 pajak aja ckup?thanks


Anda dapat membaca ulang thread ini dan mengambil point2 penting atau mengunjungi forum-forum yang mengulas pajak sertas blog-blog pajak.

Rekomendasi saya forum ortax (saya juga ada disana ) juga Blog Rekan Mbak Triyani, Mas Dudi Wahyudi serta Mas R. Agus Suparman
thiec - 13/07/2012 06:16 PM
#2715

Quote:
Original Posted By JohnLemod
Oh berarti bisa menolak ya memberikan faktur pajak?

Soalnya aneh juga, kan si pembeli ngotot trus2an minta faktur pajak, padahal saya bukan PKP. Ato jangan2 ini cuma akal2an dari pembeli biar nota nya ga dibayar2 alias molor trus ya...


* Apakah nilai penjualan anda lebih besar dari batas omset wajib PKP?
* Apakah pembeli mengetahui bahwa harga yang anda berikan belum termasuk PPN? Karena anda belum PKP dan belum bisa memungut PPN.

Pembeli kadang beranggapan mereka telah membayar PPN dan HARUS mendapat Faktur Pajak agar PPN yang mereka bayar bisa diambil kembali.
bgr-krz - 14/07/2012 08:20 AM
#2716

Quote:
Original Posted By thiec
Anda dapat membaca ulang thread ini dan mengambil point2 penting atau mengunjungi forum-forum yang mengulas pajak sertas blog-blog pajak.

Rekomendasi saya forum ortax (saya juga ada disana ) juga Blog Rekan Mbak Triyani, Mas Dudi Wahyudi serta Mas R. Agus Suparman


oke gan tar ane susurin dari page 1 sampe page sekarang
tapi ko di pageone ane gabisa download ya gan
malah ke sexboox
pas di copast linknya rapidhsare jg ga bisa gan

forum2 ortax gitu ga berat kan gan bahasannya
ane masih pemula banget
htk - 14/07/2012 10:30 AM
#2717

Quote:
Original Posted By JohnLemod
Oh berarti bisa menolak ya memberikan faktur pajak?

Soalnya aneh juga, kan si pembeli ngotot trus2an minta faktur pajak, padahal saya bukan PKP. Ato jangan2 ini cuma akal2an dari pembeli biar nota nya ga dibayar2 alias molor trus ya...


yah bisa juga dijelasin dari awal, sesuai dengan surat Penawaran yang ditawarkan bro ke perusahaan itu, bahwa perjanjiannya tidak ada PPN nya kan...
htk - 14/07/2012 10:50 AM
#2718

kaskus error.
htk - 14/07/2012 11:34 AM
#2719

kaskus error
htk - 14/07/2012 11:39 AM
#2720

kaskus error
JohnLemod - 16/07/2012 12:20 AM
#2721

Quote:
Original Posted By thiec
* Apakah nilai penjualan anda lebih besar dari batas omset wajib PKP?
* Apakah pembeli mengetahui bahwa harga yang anda berikan belum termasuk PPN? Karena anda belum PKP dan belum bisa memungut PPN.
Pembeli kadang beranggapan mereka telah membayar PPN dan HARUS mendapat Faktur Pajak agar PPN yang mereka bayar bisa diambil kembali.

Quote:
Original Posted By htk
yah bisa juga dijelasin dari awal, sesuai dengan surat Penawaran yang ditawarkan bro ke perusahaan itu, bahwa perjanjiannya tidak ada PPN nya kan...


Nilai penjualan nya dihitung per transaksi atau per tahun gan?

Kalo saya bukan PKP kan harga yg saya beri otomatis tidak termasuk PPN kan gan?

Jadi setelah saya tanya ke pembeli, doi tetep keukeuh minta faktur pajak dari pabriknya. Jadi kemarin saya kontak ke pabrik minta dibuatkan faktur pajak atas pembelian utk si pembeli ini.

Jadi fungsi faktur pajak ini agar perusahaan yg terkena PKP bisa me-reimbuse PPN 10% mereka dari pembelian dari perusahaan lain yg terkena PPN juga? Tapi kalo memang mreka belinya dari perusahaan yg tidak terkena PKP tentu tidak bisa diminta kan?
htk - 16/07/2012 10:27 AM
#2722

Quote:
Original Posted By JohnLemod
Nilai penjualan nya dihitung per transaksi atau per tahun gan?

Kalo saya bukan PKP kan harga yg saya beri otomatis tidak termasuk PPN kan gan?

Jadi setelah saya tanya ke pembeli, doi tetep keukeuh minta faktur pajak dari pabriknya. Jadi kemarin saya kontak ke pabrik minta dibuatkan faktur pajak atas pembelian utk si pembeli ini.

Jadi fungsi faktur pajak ini agar perusahaan yg terkena PKP bisa me-reimbuse PPN 10% mereka dari pembelian dari perusahaan lain yg terkena PPN juga? Tapi kalo memang mreka belinya dari perusahaan yg tidak terkena PKP tentu tidak bisa diminta kan?


batasan PKP 600 juta selama setahun bro dari omzet ..

pembeli minta FP supaya mereka dapet pajak masukan..
kalo pajak masukannya lebih besar dari pajak keluaran, bisa minta restitusi (bahasa sederhana nya uang PPN dikembalikan oleh negara) tapi dengan syarat diperiksa terlebih dahulu..

kalo pabrik nya mau keluarin FP, yang seharusnya adalah penjual : pabrik pembeli : johnlemod.. kalo ini emang seharusnya / wajar, tapi buyer bo johnlemod gak boleh mengkerditkan PPN, karena bukan atas nama nya dia..

trus, logikanya lagi, kalo minta FP, berarti harga barang harus ditambah PPN 10 persen, kecuali dari perjanjian awal yang saya tanyakan sebelumnya, apakah dalam purchase order antara bro johnlemod ke buyer nya , ada klausul yang menyatakan harga sudah termasuk PPN 10 persen?

kalo dari kesimpulan saya pribadi atas pertanyaan ini, ada missing information, atau bisa juga buyer kurang memahami status bro yang memang bukan PKP

aku coba kasih 1 ilustrasi, supaya bro johnlemod sedikit ada gambaran mengenai PPN ini yah...

pabrik membeli 10 buah buku tulis di toko buku di pasar..
lalu pabrik itu meminta faktur pajak ke toko ini..
apakah toko buku akan meminta dibuatkan faktur pajak ke suppliernya ?
jawabannya : gak mungkin..
JohnLemod - 16/07/2012 11:27 AM
#2723

Quote:
Original Posted By htk
batasan PKP 600 juta selama setahun bro dari omzet ..

pembeli minta FP supaya mereka dapet pajak masukan..
kalo pajak masukannya lebih besar dari pajak keluaran, bisa minta restitusi (bahasa sederhana nya uang PPN dikembalikan oleh negara) tapi dengan syarat diperiksa terlebih dahulu..

kalo pabrik nya mau keluarin FP, yang seharusnya adalah penjual : pabrik pembeli : johnlemod.. kalo ini emang seharusnya / wajar, tapi buyer bo johnlemod gak boleh mengkerditkan PPN, karena bukan atas nama nya dia..

trus, logikanya lagi, kalo minta FP, berarti harga barang harus ditambah PPN 10 persen, kecuali dari perjanjian awal yang saya tanyakan sebelumnya, apakah dalam purchase order antara bro johnlemod ke buyer nya , ada klausul yang menyatakan harga sudah termasuk PPN 10 persen?

kalo dari kesimpulan saya pribadi atas pertanyaan ini, ada missing information, atau bisa juga buyer kurang memahami status bro yang memang bukan PKP

aku coba kasih 1 ilustrasi, supaya bro johnlemod sedikit ada gambaran mengenai PPN ini yah...

pabrik membeli 10 buah buku tulis di toko buku di pasar..
lalu pabrik itu meminta faktur pajak ke toko ini..
apakah toko buku akan meminta dibuatkan faktur pajak ke suppliernya ?
jawabannya : gak mungkin..


Omzet saya sendiri ga nyampe segitu gan, syukur2 kalo nyampe, wong ini baru aja mulai

Mungkin ini jg kesalahan saya ya, krn memang diawal sama sekali tidak ada PO atau proposal penawaran dgn termin tertulis. Yang ada hanya order secara lisan melalui pertemuan dan telepon. Saya sendiri jg ga nyangka kalo jadi rumit kayak gini, krn saya biasa hanya berdagang kecil2an dan ga pernah berurusan dgn birokrasi kantor.

Jadi dgn dikeluarkan nya faktur pajak dari pabrik dgn atas nama pembeli saya, apakah itu salah gan?
htk - 16/07/2012 11:48 AM
#2724

Quote:
Original Posted By JohnLemod
Omzet saya sendiri ga nyampe segitu gan, syukur2 kalo nyampe, wong ini baru aja mulai

Mungkin ini jg kesalahan saya ya, krn memang diawal sama sekali tidak ada PO atau proposal penawaran dgn termin tertulis. Yang ada hanya order secara lisan melalui pertemuan dan telepon. Saya sendiri jg ga nyangka kalo jadi rumit kayak gini, krn saya biasa hanya berdagang kecil2an dan ga pernah berurusan dgn birokrasi kantor.

Jadi dgn dikeluarkan nya faktur pajak dari pabrik dgn atas nama pembeli saya, apakah itu salah gan?


kalo pabriknya mau ngeluarin faktur dengan tujuan pembeli barangnya buyernya bro, gak masalah sih, yang jadi problem adalah gak mungkin pabrik mengeluarkan faktur sesuai jumlah yang bro jual ke pembeli, pasti faktur itu sesuai harga pembelian bro ke pabrik..
trus, kalo sistem pabriknya dah terkomputerisasi, gak bisa loh buat faktur yang transaksi nya sudah lewat, karena nomor seri faktur berjalan terus
kakashsensei - 16/07/2012 12:35 PM
#2725

klo yg ane tangkep, agan JhonLemod ini usahanya sperti toko bangunan dengan omzet kecil yg mungkin cm jual semen (cm agen dr perusahaan sodaranya).
wajar aja jual semennya tanpa PPN. harusnya perusahaan/kantor yg beli semen dari agan JhonLemod jg bs mikir hal ini, karena pasti si agan bukan PKP. alasan yg dicari2 aja itu mah sm si pembeli

klopun agan blm mencapai omzet 600jt/thn apalagi br mulai, sebenernya bs sih minta dikukuhkan jd PKP, cm aja ga worthed klo yg beli semen cm 1 perusahaan PKP udah gtu cm sekali beli doank

mgkn sebaiknya (krn agan adl agen) cukup 'memfasilitasi' antara penjual dgn pembeli saja dengan komisi dari si penjual (perusahaan sodara agan). jd lebih simple, transaksi lgs dilakukan PKP penjual dan PKP pembeli.

cmiiw
thiec - 17/07/2012 01:44 PM
#2726

Quote:
Original Posted By JohnLemod

Nilai penjualan nya dihitung per transaksi atau per tahun gan?

Kalo saya bukan PKP kan harga yg saya beri otomatis tidak termasuk PPN kan gan?

Jadi setelah saya tanya ke pembeli, doi tetep keukeuh minta faktur pajak dari pabriknya. Jadi kemarin saya kontak ke pabrik minta dibuatkan faktur pajak atas pembelian utk si pembeli ini.

Jadi fungsi faktur pajak ini agar perusahaan yg terkena PKP bisa me-reimbuse PPN 10% mereka dari pembelian dari perusahaan lain yg terkena PPN juga? Tapi kalo memang mreka belinya dari perusahaan yg tidak terkena PKP tentu tidak bisa diminta kan?


Nilai transaksi kotor (Omset) per Tahun melebihi 600jt maka WAJIB PKP.
Jadi kalau Jualan 1 bulan aja sudah melebih jumlah tersebut maka sudah harus daftar PKP dan bulan selanjutnya sudah harus pungut PPN.

Betul sekali, Kalau bukan PKP maka otomatis harga yang agan jual itu tidak termasuk PPN.

Saya coba ilustrasi deh kasus agan.
* Pabrik A jual barang ke John sebesar 880/unit dan didalamnya sudah termasuk PPN. (Jadi harga brg 800 + PPN 80)
* Kemudian John jual ke Toko B sebesar 1000/unit dan tentu saja tidak termasuk PPN karen John belum PKP
* Toko B minta faktur pajak atas pembelian karena berasumsi bahwa harga mereka beli sudah termasuk PPN. Artinya mereka menganggap bahwa mereka beli Harga 909 + PPN 91 = 1000

Nah masalah timbul seperti rekan htk katakan, mau dibuat diharga brp?
# Pabrik jelas tidak akan menerbitkan faktur pajak sebesar 91, paling juga sebesar 80 sebagaimana yang telah mereka jual.
# Masalah lain adalah birokrasi/prosedur di pabrik itu sendiri, yang harus ganti faktur, pembetulan laporan spt dan juga apakah mau Toko B menerima faktur pajak pengganti (Revisi nama pembeli)

Karena sudah terjadi, anda coba jelaskan bahwa harga 1000 itu belum termasuk PPN, kalau kena PPN harga jadi 1100, liat apakah mereka mau bayar (Harga tentu tidak kompetitif lagi). Kita lihat jawaban mereka dulu.

Jika anda tetap ingin mempertahankan Toko B, maka anda terpaksa mengeluarkan uang kocek sendiri sebagai ganti FP yang diminta yaitu 91/unit walaupun itu akan mengurangi keuntungan atau bahkan merugi dan next time buatlah atau deal sejelas-jelasnya.
JohnLemod - 17/07/2012 07:43 PM
#2727

@all diatas:

Saya udh konfirmasi ke pihak pabrik dan mereka menyanggupi membuat FP dengan jumlah pembelian antara saya dan pihak pabrik, bukan antara saya dengan klien saya. Utk harga, mreka buat menjadi harga jadi antara saya dan klien. Jadi FP nya berisi pembelian sejumlah 1000 sak dengan harga 42.000, padahal pembelian si klien hanya 100 sak dengan harga 42.000

Kalo menurut agan2 semua, bgm langkah yg benar? Karena saya sdh coba diskusi dgn klien saya karena saya bukan PKP dan harga tidak termasuk PPN tp mreka beralasan bahwa selama ini mreka slalu membeli dgn disertai FP.
htk - 18/07/2012 09:44 AM
#2728

Quote:
Original Posted By JohnLemod
@all diatas:

Saya udh konfirmasi ke pihak pabrik dan mereka menyanggupi membuat FP dengan jumlah pembelian antara saya dan pihak pabrik, bukan antara saya dengan klien saya. Utk harga, mreka buat menjadi harga jadi antara saya dan klien. Jadi FP nya berisi pembelian sejumlah 1000 sak dengan harga 42.000, padahal pembelian si klien hanya 100 sak dengan harga 42.000

Kalo menurut agan2 semua, bgm langkah yg benar? Karena saya sdh coba diskusi dgn klien saya karena saya bukan PKP dan harga tidak termasuk PPN tp mreka beralasan bahwa selama ini mreka slalu membeli dgn disertai FP.


kalo pihak pabrik mau melakukan hal diatas, dia bisa dianggap membuat faktur pajak yang fiktif, kalo sampe diperiksa, fatal banget konsekuensinya karena tidak membuat FP sesuai transaksi yang sebenarnya..

kalo alasan kliennya bro johnlemod, ini adalah alasan yang mengada2, alasan yang gak bisa diterima dengan logika, karena gak semua perusahaan adalah PKP..
kecuali memang perusahaan tsb memang semua lawan transaksi nya PKP, dan baru kali ini mempunyai lawan transaksi non PKP (bro Johnlemod), jadi dia mengeluarkan alasan demikian..
yah seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, bila lawan transaksinya PKP berarti dia harus membayar harga barang+PPN, namun kalo non PKP yang dibayar harga barang saja, ini gak jadi masalah kok
JohnLemod - 18/07/2012 04:30 PM
#2729

Quote:
Original Posted By htk
kalo pihak pabrik mau melakukan hal diatas, dia bisa dianggap membuat faktur pajak yang fiktif, kalo sampe diperiksa, fatal banget konsekuensinya karena tidak membuat FP sesuai transaksi yang sebenarnya..

kalo alasan kliennya bro johnlemod, ini adalah alasan yang mengada2, alasan yang gak bisa diterima dengan logika, karena gak semua perusahaan adalah PKP..
kecuali memang perusahaan tsb memang semua lawan transaksi nya PKP, dan baru kali ini mempunyai lawan transaksi non PKP (bro Johnlemod), jadi dia mengeluarkan alasan demikian..
yah seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, bila lawan transaksinya PKP berarti dia harus membayar harga barang+PPN, namun kalo non PKP yang dibayar harga barang saja, ini gak jadi masalah kok


Kalo sampe diperiksa kemungkinan nya kecil, soalnya nilainya dibesarkan dari FP semula. Kan pajak lebih suka kalo nilai yg dilaporkan membesar

Sip agan2 semua, terima kasih atas saran dan nasihat. Ini juga jadi pembelajaran bagi saya utk selalu membicarakan semuanya di depan, termasuk harga termasuk ppn ato tidak.
thiec - 19/07/2012 07:29 PM
#2730

Quote:
Original Posted By JohnLemod
Kalo sampe diperiksa kemungkinan nya kecil, soalnya nilainya dibesarkan dari FP semula. Kan pajak lebih suka kalo nilai yg dilaporkan membesar

Sip agan2 semua, terima kasih atas saran dan nasihat. Ini juga jadi pembelajaran bagi saya utk selalu membicarakan semuanya di depan, termasuk harga termasuk ppn ato tidak.


Mana ada aturan begitu bro, bayar pajak lebih besar dari biasa tidak berarti resiko diperiksa lebih kecil, bahkan bisa menimbulkan kecurigaan bahwa selama ini telah menyembunyikan omset sebenarnya.

Ok deh, berhubung pabrik mau diajak "bermain" ya masalah dengan customer jadi beres. Semoga tidak meninggalkan "jejak/lubang" buat biaya yang lebih besar.
Page 136.5 of 138 | ‹ First  < 131 132 133 134 135 136 137 138 > 
Home > CASCISCUS > EDUCATION > Tanya Jawab Pajak Indonesia