BUSINESS BOARD
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > [ DISKUSI ] Yang ngerasa susah gara2 PAJAK
Total Views: 122321 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 12 of 202 | ‹ First  < 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 >  Last ›

kira_mid9 - 13/11/2008 11:46 AM
#221

Quote:
Original Posted By dj_4lpha

hmmm...perhitungannya gini (semoga gak salah)
harga beli / 1.1 = dpp x 10% = PPN (bener gak?)
misalnya gw beli brg harga Rp.10.000 maka dppnya adalah Rp.9.090 x10% = Rp.910 (ppn)
trus gw jual lg seharga Rp.10.000,gw dpt profit margin berupa pot.disc dr principal
berdasarkan data diatas artinya P.masukan - p keluaran = Rp.0 bener gak yg artinya PPN gw udah dibayar dr principal (gw lupa istilah bahasanya)
hitungan gw bener gak bro? thx


DPP antara jual & beli sama , berarti ngak ada laba kotor dong. (harusnya potongan disc. dikurangkan dari DPP pembelian). Laporan PPh nya pakai norma perhitungan atau buat laporan keuangan ? Kalo buat laporan keuangan , bagian pendapatannya ( untuk nutupin biaya) berasal dari komisi ?
nightingale2k1 - 13/11/2008 11:47 AM
#222

Quote:
Original Posted By cowo79
kalo kaya u mending pake ini aja bro

DEPARTEMEN KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA
DIREKTORAT JENDRAL PAJAK

Nomor : Jakarta, 24 Maret 2008

Lampiran :

Perihal : Pemberitahuan Penggunaan Norma Perhitungan



Kepada Yth :
Kepala KPP Jakarta Pademangan
di -
Jakarta



Memenuhi ketentuan dimaksud dalam Pasal 14 ayat (2) Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1983 sebagaimana diubah terakhir menjadi UU Nomor 17 tahun 2000, tentang Norma Perhitungan Penghasilan Netto untuk Wajib Pajak Orang Pribadi, dengan ini kami :
Nama : xxxxx
Alamat : Jl. xxxxxx, Jakarta xxxx
NPWP : 09xxxxxx
Memberitahukan bahwa untuk Pajak Penghasilan tahun 2008 akan menggunakan Norma Perhitungan.
Menurut Norma Perhitungan Penghasilan Utama yang kami peroleh termasuk dalam Daftar Kode No : 62420.
Demikian untuk dimaklum.

Wajib Pajak,



xxxxx




Lembar I untuk : Kantor Pelayanan Pajak
Lembar II untuk : Wajib Pajak

penghasilan bruto 70jt
tarif norma 30%
penghasilan neto 21.000.000
PTKP TK/- 15.840.000
penghasilan kena pajak Rp 5.160.000


total pajak yg harus di bayar Rp 258.000

moga bener


ok ma kasih bro ... itu pajak pph yah ?
sanakeling - 13/11/2008 11:47 AM
#223

Quote:
Original Posted By cowo79
kalo u orang pribadi, th depan sebelum akhir maret bikin SPT tahunan, kalo penghasiln dah di atas PTKP jgn lupa di bayar dulu pajaknya, dan bukti bayar (SSP) nya di lampirin di SPT nya


tapi kalo u badan usaha, ya tiap bulan melakukan hal di atas atau di sebut SPT masa + bikin juga th depan SPT tahunannya

cmiw


Untuk orang pribadi noh boss, cara bikin SPT tahunan gimana, pake form ya? formnya dapet darimana? thanks banget atas infonya
kira_mid9 - 13/11/2008 12:09 PM
#224

Quote:
Original Posted By sanakeling
Untuk orang pribadi noh boss, cara bikin SPT tahunan gimana, pake form ya? formnya dapet darimana? thanks banget atas infonya


Orang pribadi terbagi 2 ,

Tidak melakukan pekerjaan bebas (karyawan) , bikin SPT tahunan(formnya bisa minta di Kantor Pajak),lampirin bukti pemotongan pajak dari perusahaan,gak usah bayar pajak lagi. (cara isinya, di kasih buku panduan mengisi SPT tahunan sama kantor pajaknya)

Melakukan pekerjaan bebas / usaha sendiri ; harus bayar/lapor PPh 25 bulanan,bikin SPT tahunan(melakukan pembayaran apabila kurang bayar)
koncorono - 13/11/2008 01:15 PM
#225

Quote:
Original Posted By bandungasmara
brozz caranya daftar npwp gimana yaakk,

gw tinggal lg ga sesuai sama alamat di ktp niii, katanya dinas pajak setempat ga bisa, and gw harus punya ktp setempat...

mau bayar pajak aja susah yaaaaa
ada yg punya pengalaman yg sama gaaa??


masuk ke[code] www.pajak.go.id [/code]
di tabel kiri ada e-registration

or dateng ke KPP yang sesuai dengan alamat wilayah KTP
bawa fotocopy KTP, trus disana dapet brosur ditulis sitempat...buat OP
koncorono - 13/11/2008 01:17 PM
#226

bro2 dimari
kalo tarif norma ada perubahan ga buat 2009 ?
n
standar minimum PKP penghasilannya berapa ?
kakashsensei - 14/11/2008 10:14 AM
#227

Quote:
Original Posted By dj_4lpha
bro..minta pencerahannya donk...gw udah terdaftar sebagai pkp dr 24 january 2008,usaha gw bergerak di bidang distributor...nah masalahnya skrg ada pd stok inventory gw sblm jd pkp,anggap aja valuenya 1M,sedangkan gwkan cuma bisa laporin ppn masuk berdasarkan faktur pajak standar (pembelian) yg diterbitkan pd saat gw udah pkp nilainya sekitar 500jt...intinya total nilai inventory gw 1.5M dan real omset sekitar 800jt...masalahnya gw harus lapornya berapa neh?? kan gak mungkin kalo gw lapor real omset 800jt soalnya pajak masukan yg diakui cuma 500jt??? and sampe skrg ppn gw lapor nihil dr january sampe skrg,kira2 bermasalah gak ya???


Quote:
Original Posted By dj_4lpha
sesuai dgn perhitungan target sell in (pajak masukan) vs total omset (pajak keluaran) gw hasilnya pasti akan selalu lbh besar sell in.
contohnya target 500jt - total jual 450jt = +50jt (asumsi buffer stock utk bln berikut yg artinya lebih byr).di bln berikut akan sama lg seperti yg diatas...status perusahaan gw UD bro...


Quote:
Original Posted By dj_4lpha

yg jd masalah kalo laporin nilai inventory gw sblm pkp + setelah pkp - total jual pasti hasilnya menjadi kurang byr bener gak? padahal harusnya gw tuh bakal lbh byr trus jd menurut gw gak akan byr ppn lg krn sell in vs sell out hasilnya besaran sell out....

selama ini gw lapor nihil aja dulu nanti kalo udah ketemu solusi utk masalah td br gw laporin deh semua,kira2 beresiko gak kalo gw buat kyk gt?? mohon pencerahannya bro

kolo anda bertanya ppn,,tentunya tidak lepas dari mekanisme pm-pk (pjk masukan-pjk keluaran; dengan sarana faktur pajak standar). karena anda sudah pkp maka setiap pembelian brg (bkp) anda memperoleh pm, dan pada saat menjual bkp anda memungut ppn (pk).

pm anda diakui setelah anda dikukuhkan jadi pkp begitu juga dengan pk, sehingga walaupun anda memiliki inventori senilai 1m (sebelum pkp) bukan berarti bisa selalu dihubungkan dengan ppn. anda menjual bkp tentunya memungut ppn (pk), terlepas apakah bkp tsb berasal dari inventori atau dari pembelian yg 500jt saja. anda hanya perlu memastikan apakah mekanisme pm-pk bisa diterapkan (dengan faktur pjk standar) ato tidak (misal. karena menggunakan faktur sederhana ato faktur pjk standar cacat).
selain itu pm belum tentu hanya berasal dari pembelian bkp yg akan dijual saja,mungkin saja ada perolehan jkp (jasa kena pajak) ato bkp lainnya dalam masa pajak yg bersangkutan sepanjang berhubungan dengan usaha tentunya (yg terlupan oleh anda) sehingga pm lebih besar dari 500jt.
anyway...mekanisme pm-pk tidak perlu dihubung2kan dengan inventori.

ketika anda menyebutkan omzet (800jt) dan inventori (1m-1,5m), berarti anda sedang berbicara mengenai pph (karena mungkin 800jt tsb termasuk didalam inventori yg 1,5m). untuk hal ini sudah dijelaskan oleh juragan koncorono (mengenai hpp; yg nantinya bisa mengurangi laba usaha).

untuk mengingatkan saja...ppn adalah pajak pertambahan nilai, sehingga pajak hanya dikenakan atas nilai yg bertambah pada suatu bkp atau jkp tsb sejak pembeliannya/perolehannya hingga dijual kembali, dan yg dituju adalah konsumen akhir. untuk itulah digunakan mekanisme pm-pk, karena pkp hanyalah sebuah 'perantara'..thumbdown

Quote:
Original Posted By dj_4lpha
kalo masukin FP masukan dan FP keluaran sejak bulan dikukuhkan PKP harusnya gak lebih bayar, kalaupun lebih bayar masih dalam tahap normal,gak mungkin tiap bulan lebih bayar.
Berarti anda melakukan stock besar besaran ( modalnya berasal dari keuntungan/hutang).

hmmm...perhitungannya gini (semoga gak salah)
harga beli / 1.1 = dpp x 10% = PPN (bener gak?)
misalnya gw beli brg harga Rp.10.000 maka dppnya adalah Rp.9.090 x10% = Rp.910 (ppn)
trus gw jual lg seharga Rp.10.000,gw dpt profit margin berupa pot.disc dr principal
berdasarkan data diatas artinya P.masukan - p keluaran = Rp.0 bener gak yg artinya PPN gw udah dibayar dr principal (gw lupa istilah bahasanya)
hitungan gw bener gak bro? thx

kolo anda membeli brg (bkp) dengan harga rp.10.000 (sudah termasuk ppn) dan mendapat pot.harga, maka si pkp penjual akan menghitungnya demikian : ppn = (dpp - pot.harga) x 10%
dpp = harga jual/1.1
= 10.000/1.1
= 9.090

misal pot.harga = rp.90

maka ppn = (9.090 - 90) X 10%
= 900 >-- pm anda (telah dibayarkan oleh pkp penjual)

lalu anda menjual bkp tsb dengan harga rp.10.000 (sudah termasuk ppn), maka ppn nya adl :
ppn = 10.000/1.1 x 10%
= 910 >-- pk anda (yg terutang)

dengan mekanisme pm-pk, maka ppn anda menjadi kurang byr sebesar : 910 - 900 = 10 >-- disetor dan dilaporkan spt ppn nya.

kolo sampe saat ini anda melaporkan nihil, tapi kenyataannya adl kurang byr ato malah lebih byr,,sebaiknya anda segera melakukan pembetulan spt saja...daripada nantinya muncul yg 'aneh-aneh' dari pihak fiskus.
semoga membantu...shakehand
kakashsensei - 14/11/2008 10:30 AM
#228

Quote:
Original Posted By nightingale2k1
bro .. ada ga pdf nya untuk uu perpajakan yg berlaku sekarang ? yg di kasi TS itu RUU atau UU yg berlaku sekarang yah ?

trus tanya lagi .. misal gw dapat gaji dr freelance desain ... itu gmn yah perhitungannya ?
kena brp % ? misal angga aja 1 thn gw dpat bersih 50jt (dihitung bersih atau kotor yah ? misal gw kan pake duit buat beli kertas,tinta dan bahan2 jg) bruto misal 70jt/thn
kalo di http://www.kanwilpajakkhusus.depkeu.go.id/kep-170.asp
kena 40% itu hitungnya gmn yah ?

apa gw bayarnya 70jt x 40% = la bangkrut donk hehehe

thx

uu pph yg baru yg mulai berlaku 1 jan'09
[CODE]http://pajak.go.id/index.php?option=com_docman&task=doc_download&gid=339&Itemid=156[/CODE]
pertanyaan yg mirip, sudah pernah ditanyakan...
kolo anda melakukan pembukuan dihitung dari laba bersih, kolo melakukan pencatatan dari bruto
berikut ini info yg mungkin bisa membantu anda
Quote:
Original Posted By kakashsensei

kriteria yg bagaimana/siapa yg melakukan pencatatan atau pembukuan bisa dilihat di :
Keputusan Dirjen Pajak No. KEP - 536/PJ./2000 jo Peraturan Menteri Keuangan No. 01/PMK.03/2007

utk lampiran Norma Penghitungan Peredaran Bruto (jika menggunakan pencatatan) bisa dilihat di:
http://pajak.go.id/lampiran/00PJ_KEP536.htm

untuk Tarif PPh Oran Pribadi :
Undang-Undang No. 17 TAHUN 2000 Pasal 17 ayat 1

untuk PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak) :
Peraturan Menteri Keuangan No. 137/PMK.03/2005

jika anda menggunakan pencatatan maka utk menghitung PPh adalah :
((Penghasilan kotor x Norma) – PTKP) x Tarif = PPh Terutang

beer:beer:


kolo anda memberikan jasa desain,mungkin nanti atas penghasilan desain anda tsb akan dipotong pph. dipotong pph ps.23 kolo usaha anda berbentuk badan usaha, misal pt,cv,firma,dll (yaitu pengh.bruto x 30% x 15%; bukan KEP-170/PJ/2002 lagi tapi PER-70/PJ/2007) ato dipotong pph ps.21 kolo usaha anda adl usaha perorangan (tarif ps.17).
pph yg dipotong tsb nantinya bisa dikreditkan pada saat menghitung pph tahunan anda.

sampe dengan desember 2008 ini (spt tahunan 2008) tarif pph, ptkp, dan batasan peredaran bruto utk yg melakukan pencatatan masih berlaku seperti yg disebutkan diatas.
kakashsensei - 14/11/2008 11:00 AM
#229

Quote:
Original Posted By koncorono
bro2 dimari
kalo tarif norma ada perubahan ga buat 2009 ?
n
standar minimum PKP penghasilannya berapa ?

kolo dari uu pph ps.14(2) dibawah 4,8m tapi aku blm nemuin peraturan pendukungnya kek pmk, per, dll.

kolo norma utk pkp keknya masih 1,8m deh...
PerMenKeu No.45/PMK.03/2008 jo PerMenKeu No.01/PMK.03/2007
[CODE]http://ortax.org/ortax/?mod=aturan&id_topik=ppn&id_jenis=&p_tgl=tahun&tahun=2008&nomor=&q=pengu saha%20kena%20pajak&q_do=macth&cols=isi&hlm=1&page=show&id=13189

jo

http://ortax.org/ortax/?mod=aturan&page=show&id=12394[/CODE]
ka_sandra_a - 14/11/2008 11:31 AM
#230

bro sis semua...
kalo pegawe kan rata2x pajaknya udah dibayarin sama kantor.
nah, kalo spt tahunan udah dikasih, kan kita musti ngelapor lagi ke kantor pajak tuh.
yg gw pengin tanya, fungsi ngelapor itu apa sih ?
toh kita udah bayar pajak.
buat gw sih, rasanya ngrepotin... Peace:
ka_sandra_a - 14/11/2008 11:32 AM
#231

dolby nohope:
kira_mid9 - 14/11/2008 11:40 AM
#232

mau jadi WN yg baik ?
Ghorgod - 14/11/2008 02:10 PM
#233

Turut menyimak. . .
kakashsensei - 14/11/2008 03:00 PM
#234

Quote:
Original Posted By ka_sandra_a
bro sis semua...
kalo pegawe kan rata2x pajaknya udah dibayarin sama kantor.
nah, kalo spt tahunan udah dikasih, kan kita musti ngelapor lagi ke kantor pajak tuh.
yg gw pengin tanya, fungsi ngelapor itu apa sih ?
toh kita udah bayar pajak.
buat gw sih, rasanya ngrepotin... Peace:

ya itulah salah satu kelemahan sistem self assessment...harus lapor pajak thumbdown
tapi mao bgmn lagi,,kolo ngga lapor dan mengadministrasi laporan tsb kita ngga punya bukti bahwa udah bayar kolo diperiksa..ntar malah repot "dikerjain oknum" fiskus confused:kagets:

memang ada baiknya kolo negara kita pake sistem office assessment,karena pajak ditetapkan oleh fiskus, wp tggl byr ngga perlu repot2 ngitung dan bikin laporan pjk. tpi tetep aja sih wp hrs punya bukti pembayaran kolo tiba2 "dikagetin" fiskus. dan kelemahan kolo pake sistem office assessment adalah adanya potensi pjk yg "ditetapkan secara sembrono" oleh fiskus..repot lagi dah eek:nohope:
bandungasmara - 14/11/2008 07:57 PM
#235

Quote:
Original Posted By cowo79
kalo bro karyawan sih enak, bikin rame2 1 kantor, kemaren gw gitu, cuma kumpulin KTP aja, kalo ngurus sendiri gw lom pernah, tp harusnya bikin sesuai KTP nanti cuma isi formulir doang


masalahnya di tmpt gw yg ga punya ktp setempat cuma segelintir doank bozz, repot bgt deeh

Quote:
Original Posted By koncorono
masuk ke[code] www.pajak.go.id [/code]
di tabel kiri ada e-registration

or dateng ke KPP yang sesuai dengan alamat wilayah KTP
bawa fotocopy KTP, trus disana dapet brosur ditulis sitempat...buat OP


Kl pake e-registration nanti kartu pajaknya dikirim kemana?
Kalo dateng ke KPP susah bozz soalnya gw hrs cuti cuma tuk ngurus kartu pajak doank, itu juga kl sehari lgs jadi...
bingung niiii
koncorono - 15/11/2008 07:42 PM
#236

Quote:
Original Posted By bandungasmara
masalahnya di tmpt gw yg ga punya ktp setempat cuma segelintir doank bozz, repot bgt deeh



Kl pake e-registration nanti kartu pajaknya dikirim kemana?
Kalo dateng ke KPP susah bozz soalnya gw hrs cuti cuma tuk ngurus kartu pajak doank, itu juga kl sehari lgs jadi...
bingung niiii


e-reg ntar ada 2 form yang harus di print buat dilampirin ke KPP tempat kita terdaftar ( ada koq infonya di form tsb )
form ini berlakunya hanya sebulan sejak kita apply e-reg
nah secepetnya ke KPP ybs bawa KTP ma form yang di print 2 lembar...ntar di KPP harus isi form lagi 1....begitu udah dilapor di KPP tinggal tunggu 1 mpe 2 jam kelar deh tuh NPWP D
koncorono - 15/11/2008 07:43 PM
#237

@kakashsensei

mantep nih info ma source lo :thumbsup:
koncorono - 15/11/2008 07:44 PM
#238

@kakashsensei

mantep nih info ma source lo beer:
Bilubinu - 17/11/2008 09:39 AM
#239

Bro, gw mo tanya nih. Gw kan punya toko, kalo ada pesenan pelanggan ngirimnya pake mobil box ato pick up. Nah masalahnya mobil box n pick up itu atas nama gw (ga tau dari awal). Jadinya kan beban pajak ga bisa dibebankan k toko. Solusinya gimana yah? Padahal gw bli jg pake duit dari toko. Masa gw harus balik nama?
ReQ - 17/11/2008 04:44 PM
#240

@kakashsensei
tnx bwat infonya...jd nambah neh pengetahuan pjk...
jwbn yg lg dicari2...beer:

cek kulkas ya..ada cendol seger cendolbig
Page 12 of 202 | ‹ First  < 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 >  Last ›
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > [ DISKUSI ] Yang ngerasa susah gara2 PAJAK