BUSINESS BOARD
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > [ DISKUSI ] Yang ngerasa susah gara2 PAJAK
Total Views: 122321 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 13 of 202 | ‹ First  < 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 >  Last ›

ReQ - 17/11/2008 04:46 PM
#241

oopps..dobel
gubukgurita - 17/11/2008 05:13 PM
#242

Quote:
Original Posted By kakashsensei
kolo anda bertanya ppn,,tentunya tidak lepas dari mekanisme pm-pk (pjk masukan-pjk keluaran; dengan sarana faktur pajak standar). karena anda sudah pkp maka setiap pembelian brg (bkp) anda memperoleh pm, dan pada saat menjual bkp anda memungut ppn (pk).

pm anda diakui setelah anda dikukuhkan jadi pkp begitu juga dengan pk, sehingga walaupun anda memiliki inventori senilai 1m (sebelum pkp) bukan berarti bisa selalu dihubungkan dengan ppn. anda menjual bkp tentunya memungut ppn (pk), terlepas apakah bkp tsb berasal dari inventori atau dari pembelian yg 500jt saja. anda hanya perlu memastikan apakah mekanisme pm-pk bisa diterapkan (dengan faktur pjk standar) ato tidak (misal. karena menggunakan faktur sederhana ato faktur pjk standar cacat).
selain itu pm belum tentu hanya berasal dari pembelian bkp yg akan dijual saja,mungkin saja ada perolehan jkp (jasa kena pajak) ato bkp lainnya dalam masa pajak yg bersangkutan sepanjang berhubungan dengan usaha tentunya (yg terlupan oleh anda) sehingga pm lebih besar dari 500jt.
anyway...mekanisme pm-pk tidak perlu dihubung2kan dengan inventori.

ketika anda menyebutkan omzet (800jt) dan inventori (1m-1,5m), berarti anda sedang berbicara mengenai pph (karena mungkin 800jt tsb termasuk didalam inventori yg 1,5m). untuk hal ini sudah dijelaskan oleh juragan koncorono (mengenai hpp; yg nantinya bisa mengurangi laba usaha).

untuk mengingatkan saja...ppn adalah pajak pertambahan nilai, sehingga pajak hanya dikenakan atas nilai yg bertambah pada suatu bkp atau jkp tsb sejak pembeliannya/perolehannya hingga dijual kembali, dan yg dituju adalah konsumen akhir. untuk itulah digunakan mekanisme pm-pk, karena pkp hanyalah sebuah 'perantara'..thumbdown


kolo anda membeli brg (bkp) dengan harga rp.10.000 (sudah termasuk ppn) dan mendapat pot.harga, maka si pkp penjual akan menghitungnya demikian : ppn = (dpp - pot.harga) x 10%
dpp = harga jual/1.1
= 10.000/1.1
= 9.090

misal pot.harga = rp.90

maka ppn = (9.090 - 90) X 10%
= 900 >-- pm anda (telah dibayarkan oleh pkp penjual)

lalu anda menjual bkp tsb dengan harga rp.10.000 (sudah termasuk ppn), maka ppn nya adl :
ppn = 10.000/1.1 x 10%
= 910 >-- pk anda (yg terutang)

dengan mekanisme pm-pk, maka ppn anda menjadi kurang byr sebesar : 910 - 900 = 10 >-- disetor dan dilaporkan spt ppn nya.

kolo sampe saat ini anda melaporkan nihil, tapi kenyataannya adl kurang byr ato malah lebih byr,,sebaiknya anda segera melakukan pembetulan spt saja...daripada nantinya muncul yg 'aneh-aneh' dari pihak fiskus.
semoga membantu...shakehand


Quote:
Original Posted By kakashsensei
uu pph yg baru yg mulai berlaku 1 jan'09
[CODE]http://pajak.go.id/index.php?option=com_docman&task=doc_download&gid=339&Itemid=156[/CODE]
pertanyaan yg mirip, sudah pernah ditanyakan...
kolo anda melakukan pembukuan dihitung dari laba bersih, kolo melakukan pencatatan dari bruto
berikut ini info yg mungkin bisa membantu anda


kolo anda memberikan jasa desain,mungkin nanti atas penghasilan desain anda tsb akan dipotong pph. dipotong pph ps.23 kolo usaha anda berbentuk badan usaha, misal pt,cv,firma,dll (yaitu pengh.bruto x 30% x 15%; bukan KEP-170/PJ/2002 lagi tapi PER-70/PJ/2007) ato dipotong pph ps.21 kolo usaha anda adl usaha perorangan (tarif ps.17).
pph yg dipotong tsb nantinya bisa dikreditkan pada saat menghitung pph tahunan anda.

sampe dengan desember 2008 ini (spt tahunan 2008) tarif pph, ptkp, dan batasan peredaran bruto utk yg melakukan pencatatan masih berlaku seperti yg disebutkan diatas.


Quote:
Original Posted By kakashsensei
kolo dari uu pph ps.14(2) dibawah 4,8m tapi aku blm nemuin peraturan pendukungnya kek pmk, per, dll.

kolo norma utk pkp keknya masih 1,8m deh...
PerMenKeu No.45/PMK.03/2008 jo PerMenKeu No.01/PMK.03/2007
[CODE]http://ortax.org/ortax/?mod=aturan&id_topik=ppn&id_jenis=&p_tgl=tahun&tahun=2008&nomor=&q=pengu saha%20kena%20pajak&q_do=macth&cols=isi&hlm=1&page=show&id=13189

jo

http://ortax.org/ortax/?mod=aturan&page=show&id=12394[/CODE]


nais inpo....baru belajar neh...tulung bimbing ya...tp blm bisa kasi cendol kyk yg lain beer: aja dulu ya...
nightingale2k1 - 18/11/2008 12:06 PM
#243

bro .. tanya lagi ...
lanjutannya yg dihalaman sebelumnya ...

usaha gw kan perorangan bidang jasa (misal desain)... bruto/thn anggap 70 jt yah
kalo misal gw bayar gaji freelancer ... misal 10 jt / thn ...

gw bayarnya pajak brp yah ?
apa jumlah dikenakan pajak = (70-10)*40% ?
perlu ga gw nahan 10% dr bayaran yg gw bayarkan ke freelancer tsb untuk pajak dikirim ke kantor pajak ?

thx pencerahannya bro ...

trus kalo gw perusahaan perorangan itu bayar pph dan ppn ga ?
atau gw cuma bayar yg dr perhitungan diatas ? maksudnya yg cuma 250rb aja .. atau ada tambahan lagi ?
nightingale2k1 - 18/11/2008 12:06 PM
#244

-- dbl post --
cowo79 - 18/11/2008 03:44 PM
#245

Quote:
Original Posted By nightingale2k1
bro .. tanya lagi ...
lanjutannya yg dihalaman sebelumnya ...

usaha gw kan perorangan bidang jasa (misal desain)... bruto/thn anggap 70 jt yah
kalo misal gw bayar gaji freelancer ... misal 10 jt / thn ...

gw bayarnya pajak brp yah ?
apa jumlah dikenakan pajak = (70-10)*40% ?
perlu ga gw nahan 10% dr bayaran yg gw bayarkan ke freelancer tsb untuk pajak dikirim ke kantor pajak ?

thx pencerahannya bro ...

trus kalo gw perusahaan perorangan itu bayar pph dan ppn ga ?
atau gw cuma bayar yg dr perhitungan diatas ? maksudnya yg cuma 250rb aja .. atau ada tambahan lagi ?


byr pajaknya 70 * 40% yg 10 ga boleh di jadikan pengurang

kalo perorangan bayar pph selama di atas PTKP, kalo perusahaan bayar pph selama untung

ppn bayar kalo sudah PKP

cmiiw
cowo79 - 18/11/2008 03:47 PM
#246

gw gi kesel, ma AR gw, setau gw AR fungsinya sebagai pembimbing tp sekarang AR gw ganti, nah AR yg baru bukannya membimbing tapi malah meriksa batabig
nightingale2k1 - 18/11/2008 05:11 PM
#247

Quote:
Original Posted By cowo79
byr pajaknya 70 * 40% yg 10 ga boleh di jadikan pengurang

kalo perorangan bayar pph selama di atas PTKP, kalo perusahaan bayar pph selama untung

ppn bayar kalo sudah PKP

cmiiw


jadi nanti pegawai freelance gw jg ikut bayar pajak lagi yah ?
kalo gw jadinya cukup bayar pajak yg 258rb/thn itu aja kan, ga perlu bayar apa2 ya \)
kakashsensei - 19/11/2008 10:08 AM
#248

@koncorono
senang bisa membantu...\)b

@ReQ
makasih juga cendolnya...Yb
juga bwat yg lainnya yg ngasih cendol beer:

@gubukgurita
gpp, senang bisa membantu sy juga masih belajar, jd bs terus merefresh peraturan...shakehand

Quote:
Original Posted By Bilubinu
Bro, gw mo tanya nih. Gw kan punya toko, kalo ada pesenan pelanggan ngirimnya pake mobil box ato pick up. Nah masalahnya mobil box n pick up itu atas nama gw (ga tau dari awal). Jadinya kan beban pajak ga bisa dibebankan k toko. Solusinya gimana yah? Padahal gw bli jg pake duit dari toko. Masa gw harus balik nama?



beli mobil pake duit toko (usaha) tp atas nama pribadi dan maunya biaya2 yg dikeluarkan menjadi biaya fiskal usaha nantinya, ya sebaiknya balik nama saja...atao ada juragan lain yg berpendapat lain?

kolo tetep mau atas nama pribadi, berarti milik pribadi, anggap saja anda meminjam uang dari usaha utk memperoleh mobil tsb lalu menyewakannya utk mengangkut brg pesanan toko...berarti ada penghasilan dan wajib potong pph ps.23. wah ini repot banget...mending balik nama aja...ada pendapat lain dari juragan2 sekalian, monggo...
terutama ts nya neh...kemana lg engkau?
kts:
kakashsensei - 19/11/2008 10:21 AM
#249

Quote:
Original Posted By nightingale2k1
bro .. tanya lagi ...
lanjutannya yg dihalaman sebelumnya ...

usaha gw kan perorangan bidang jasa (misal desain)... bruto/thn anggap 70 jt yah
kalo misal gw bayar gaji freelancer ... misal 10 jt / thn ...

gw bayarnya pajak brp yah ?
apa jumlah dikenakan pajak = (70-10)*40% ?
perlu ga gw nahan 10% dr bayaran yg gw bayarkan ke freelancer tsb untuk pajak dikirim ke kantor pajak ?

thx pencerahannya bro ...

trus kalo gw perusahaan perorangan itu bayar pph dan ppn ga ?
atau gw cuma bayar yg dr perhitungan diatas ? maksudnya yg cuma 250rb aja .. atau ada tambahan lagi ?


kolo anda membayar gaji freelancar tp ngga tau apakah perlu memotong pph ps.21 atas gajinya tsb ato tidak, sebaiknya lihat saja di skt (surat keterangan terdaftar) anda yg didapat jg waktu memperoleh npwp.
disitu anda bisa lihat kewajiban apa saja yg hrs dipenuhi...kolo pph ps.21 dicentang, berarti anda wajib pph ps.21 yg artinya lg anda bisa memotong pph ps.21 dari gaji tsb (tarifnya ps.17 uu pph; dan jgn lupa disetor dan dilapor).

saya gak paham kenapa anda menyebut "nahan 10% dr bayaran"...kolo yg dimaksud 10% tsb adl ppn, anda keliru. anda tidak memungut ppn dari gaji/penghasilan. gunakan tarif ps.17 uu pph.

lalu anda menyebut 40%, knapa? apakah itu norma anda? kolo saya lihat jenis usaha anda termasuk dalam kode 82990 (dr daftar persentase norma utk pekerjaan bebas; cb lihat http://pajak.go.id/lampiran/00pj_kep536.htm ato mgkn ada yg terbaru) dimana persentasenya adalah 32 utk daerah 10 ibukota propinsi, 31 utk propinsi lainnya, 29 utk daerah lainnya (lihat keputusan dirjen pajak no. kep - 536/pj./2000 jo peraturan menteri keuangan no. 01/pmk.03/2007). atao utk lebih pastinya tanyakan saja ke ar kpp dimana anda terdaftar.

perusahaan perorangan tentu saja tetap byr pph, tp kolo ppn anda harus pkp dolo. kecuali beli brg anda pasti kena ppn (faktur sederhana).

hitungan 250rb itu darimana ya?
kevinko - 19/11/2008 10:44 AM
#250

pajak?
satu sisi gw pengen jadi warga negara yang baek,.. tapi laen sisi,.. lihat Oknum2 PNS yang kerjanya kagak jelas,.. di jalanan lihat lagi oknum2 Plokis malakin rakyat,.. blon lagi anggota hewan kerjanya jalan2 keluar negeri mulu,...beeeuh,.... duit pajak buat kasihin ke orang2 model gituaan,.. kagak relaaaaaaaaaaaa....

Jika dan Hanya Jika semuanya udah bener2 bersih,... dengan senang hati gw bayar pajak gw,...
4skm3 - 19/11/2008 10:54 AM
#251

Quote:
Original Posted By kevinko
pajak?
satu sisi gw pengen jadi warga negara yang baek,.. tapi laen sisi,.. lihat Oknum2 PNS yang kerjanya kagak jelas,.. di jalanan lihat lagi oknum2 Plokis malakin rakyat,.. blon lagi anggota hewan kerjanya jalan2 keluar negeri mulu,...beeeuh,.... duit pajak buat kasihin ke orang2 model gituaan,.. kagak relaaaaaaaaaaaa....

Jika dan Hanya Jika semuanya udah bener2 bersih,... dengan senang hati gw bayar pajak gw,...

sama gw jg...tapi keknya gak ada tuh negara yg bener2 bersih (kalo ada pasti udah kyk disurga kale ya...)
pokoke kalo gw, gw mo byr pjk kalo PNS dan pejabat2nya dan anggota hewan udah mencapai 95% kerja becus terus korupsi bisa ditekan ampe 98% berbusa:
tim_adhi - 19/11/2008 02:58 PM
#252

Tanya dong...

Gw kerja di PT yg sama udah 10 tahun, tapi blom pernah dimasukkan sebagai "karyawan" di pelaporan pajak perusahaan, jadi perusahaan ga bisa keluarin form A1 buat gw. Nah, gimana caranya kalo gw mo bikin NPWP? Bayar pajaknya dari kantong gw sendiri?

Trus, kalo pertama kali bikin NPWP, SPT yg diisi itu SPT tahun 2008 doang kan? yg tahun2 sebelumnya ga usah kan?

Makasih sebelumnya. Nubie banget gw di pajak ini...
kevinko - 19/11/2008 03:43 PM
#253

@4skm3
iya bro,.. emang gak mungkin seh bisa bersih 100% paling tidak kinerjanya udah bener2 kelihatan dah,.. ato gak ada lagi preman2 berdasi menekan rakyat,......
coba lu lu semua lihat sekarang.....
pemerintah sangat antusias dan bersemangat untuk ngurusin pajak rakyatnya,... tapi kok untuk mensejahterakan masyarakat aja kayaknya pemerintah ogah"an,.. malah sekarang rencana kerja elite2 pemerintahan sibuk dengan mensejahterakan kalangan sendiri,..
gaji PNS naek lah,.. gaji polisi naek lah,... de el el..... yang terakhir gw denger merenovasi gedung hewan,.. gila! dalam kondisi rayat sedang mengalami tekanan karena dampak krisis kok mereka sibuk memakmurkan kalangan sendiri,..... lha terus buat rakyat apa,.. sejak pasca pengurangan subsidi BBM,.. belum ada langkah yang benar2 terasa bermanfaat buat masyarakat luas..BLT?? ini malah ngajarin rakyat kecil buat korupsi,.. yang gw lihat dengan mata kepala sendiri,.. kebanyakan malah sodara2 KADES/RT/RW yang dapet,... sementara orang2 yang bener2 membutuhkan malah kelewat,.. wtf...
bangke_kodok - 19/11/2008 03:43 PM
#254

mau nanya juga dong...

critanya gw bikin perusahaan dan dah dapet NPWP, dan perusahaan pun dah terdaftar PKP..
nah...beberapa bulan perusahaan gw itu vakum, hampir 6 bulanan, dan pada bulan ke tujuh datang surat teguran dari kantor pajak klo ga ngelaporin pajak..
kena denda 500rb per masa tagihan utk ppn and 100rb/masa tagihan untuk pph klo ga salah...

nah...gw kan bingung..hampir kena 4juta kirang buat bayar apa yang gak gw transaksiin...gw sadar klo gw salah ga ngelaporin..tapi di bulan2 awal ga ada form SPT atau surat2 apaun ke alamat kantor...

gmn baiknya penyelesaiannya?? ada rekomendasi??
makasi sebelumnya..
NinjaUsil - 19/11/2008 06:06 PM
#255

Kalo SPT Masa (bulanan) kayaknya memang gak dikirim deh oleh kantor pajak. Apalagi untuk PPh Pasal 25, kan cuma SSP aja. Coba konsultasi ke AR-nya di kantor pajak, gimana kalo ngajuin permohonan pengurangan/penghapusan sanksi denda aja.
koncorono - 19/11/2008 11:10 PM
#256

Quote:
Original Posted By bangke_kodok
mau nanya juga dong...

critanya gw bikin perusahaan dan dah dapet NPWP, dan perusahaan pun dah terdaftar PKP..
nah...beberapa bulan perusahaan gw itu vakum, hampir 6 bulanan, dan pada bulan ke tujuh datang surat teguran dari kantor pajak klo ga ngelaporin pajak..
kena denda 500rb per masa tagihan utk ppn and 100rb/masa tagihan untuk pph klo ga salah...

nah...gw kan bingung..hampir kena 4juta kirang buat bayar apa yang gak gw transaksiin...gw sadar klo gw salah ga ngelaporin..tapi di bulan2 awal ga ada form SPT atau surat2 apaun ke alamat kantor...

gmn baiknya penyelesaiannya?? ada rekomendasi??
makasi sebelumnya..


itu memang lo melalaikan kewajiban lapor bulanan....
form untuk masa bulanan itu bisa diambil gratis di KPP
tapi bukan berarti ga ada form dikirim = ga lapor...

sepertinya kalo untuk tagihan kelalaian ga bisa nego berhub semua via komputerisasi
ga bisa maen edit kaya jaman dulu bos
Bilubinu - 19/11/2008 11:54 PM
#257

Quote:
Original Posted By kakashsensei

beli mobil pake duit toko (usaha) tp atas nama pribadi dan maunya biaya2 yg dikeluarkan menjadi biaya fiskal usaha nantinya, ya sebaiknya balik nama saja...atao ada juragan lain yg berpendapat lain?

kolo tetep mau atas nama pribadi, berarti milik pribadi, anggap saja anda meminjam uang dari usaha utk memperoleh mobil tsb lalu menyewakannya utk mengangkut brg pesanan toko...berarti ada penghasilan dan wajib potong pph ps.23. wah ini repot banget...mending balik nama aja...ada pendapat lain dari juragan2 sekalian, monggo...
terutama ts nya neh...kemana lg engkau?
kts:


Kalo misalnya bikin surat pernyataan yang menyatakan kalo mobil tsb digunakan sebagai mobil dinas perusahaan gitu bisa gak ya? Jadi gak perlu keluar biaya buat balik nama hammer:
Bilubinu - 20/11/2008 12:02 AM
#258

Quote:
Original Posted By bangke_kodok
mau nanya juga dong...

critanya gw bikin perusahaan dan dah dapet NPWP, dan perusahaan pun dah terdaftar PKP..
nah...beberapa bulan perusahaan gw itu vakum, hampir 6 bulanan, dan pada bulan ke tujuh datang surat teguran dari kantor pajak klo ga ngelaporin pajak..
kena denda 500rb per masa tagihan utk ppn and 100rb/masa tagihan untuk pph klo ga salah...

nah...gw kan bingung..hampir kena 4juta kirang buat bayar apa yang gak gw transaksiin...gw sadar klo gw salah ga ngelaporin..tapi di bulan2 awal ga ada form SPT atau surat2 apaun ke alamat kantor...

gmn baiknya penyelesaiannya?? ada rekomendasi??
makasi sebelumnya..


Menurut gw laporan pajaknya dibuat nihil aja selama bbrp bulan.. jadi kalopun ada kecurigaan dari pihak pajak & diperiksa, kan jelas2 perusahaan sudah vakum. Bener gak ya?
koncorono - 20/11/2008 02:49 AM
#259

Quote:
Original Posted By Bilubinu
Kalo misalnya bikin surat pernyataan yang menyatakan kalo mobil tsb digunakan sebagai mobil dinas perusahaan gitu bisa gak ya? Jadi gak perlu keluar biaya buat balik nama hammer:


ga bisa bos...
lagian ga perlu balik nama
kalo masalahnya itu biayanya ga bisa masuk

secara laporan keuangan biayanya masukin aja ke perjalanan dinas
lgan nilai dari BBM ga akan fantastis koq...
coba aja hitung berapa % dari omset ...
ga worth untuk diutak atik ma orang pajak....

orang pajak lebih cenderung liat penjualan - pembelian - persediaan - ketaatan perpajakan
koncorono - 20/11/2008 02:56 AM
#260

Quote:
Original Posted By Bilubinu
Menurut gw laporan pajaknya dibuat nihil aja selama bbrp bulan.. jadi kalopun ada kecurigaan dari pihak pajak & diperiksa, kan jelas2 perusahaan sudah vakum. Bener gak ya?


diperiksa ? wong udah salah menurut UUD ya pasti salah meski diperiksa
standarisasi dari ketaatan bayar lapor itu kan udah sistematis di kompi orang pajak

coba aja masukin surat permohonan ke kepala kantornya
disana kasi alesan kalo pegawe internal yang direkrut bawa lari uang n lalai ngelakuin kewajiban perpajakan....
n di tahap akhir surat kasi kata2 mutiara " Hal ini merupakan pembelajaran yang berharga bagi kami di masa yang akan datang"

kalo masi ga ada way out
saran gw hold aja
tunggu SKP dari KPP
antepin meski 3 kali juga
trus bawa ke pengadilan pajak
nah dimari maennya amplopin Jaksa ma Hakimnya D
beres deh ketok palu...
tetep keluar duit tapi ga akan sebesar 4 jt
Page 13 of 202 | ‹ First  < 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 >  Last ›
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > [ DISKUSI ] Yang ngerasa susah gara2 PAJAK