BUSINESS BOARD
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > [ DISKUSI ] Yang ngerasa susah gara2 PAJAK
Total Views: 122321 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 201 of 202 | ‹ First  < 196 197 198 199 200 201 202 > 

aditz999 - 07/09/2012 10:46 PM
#4001

Quote:
Original Posted By htk
statusnya sebagai karyawan atau sebagai pengusaha?

kalo karyawan gmn?
kalo pengusaha gmn? D

adyaaja - 13/09/2012 10:11 PM
#4002

malam para sesepuh2 bidang perpajakan...

ane mau nanya nih apa bedanya kode akun pajak 411125 100 sama 411125 101, setau ane kan 22nya pelaporan masa pph 25 untuk org pribadi,tp ada bedanya ga si?

mohon pencerahannya ya agan2 sekalian.haturnuhun ilovekaskusiloveindonesia
moontalk - 14/09/2012 09:53 AM
#4003

Quote:
Original Posted By adyaaja
malam para sesepuh2 bidang perpajakan...

ane mau nanya nih apa bedanya kode akun pajak 411125 100 sama 411125 101, setau ane kan 22nya pelaporan masa pph 25 untuk org pribadi,tp ada bedanya ga si?

mohon pencerahannya ya agan2 sekalian.haturnuhun ilovekaskusiloveindonesia


kalo yang kode 100 itu PPh Pasal 25 untuk Orang pribadi yang mempunyai usaha tunggal
nah yang kode 101 itu PPh Pasal 25 yang berstatus sebagai Orang Pribadi Pengusaha Tertentu ( yang punya gerai di beberapa lokasi )

CMIIW
inalku - 15/09/2012 11:25 AM
#4004

Numpang buka sharing pendapat dimari ya gan..

Gimana pendapat agan2 soal Pajak Masukan atas jasa konstruksi, misal sebuah perusahaan yang baru akan memulai usaha,kemudian membangun gedung dengan menggunakan jasa konstruksi maupun jasa-jasa lainnya, apakah dapat dikreditkan???? hal ini berkaitan dengan ketentuan pasal 9 ayat (8) UU PPN.
yandhi_gila' - 17/09/2012 11:11 AM
#4005

Quote:
Original Posted By aditz999
oh itu gan, soalnya ane mau import utk tujuan bisnis, jual kecil2an, jadi hasil jualan itu kan ada labanya, perlu lapor penghasilan kan? apabila kita sdh ada npwp..

jadi anggapan nya warga yg taat pajak gan D

itu kalo npwp buat pengusaha kan disuruh lapor tiap bln, dan karyawan tiap akhir tahun, itu ntar kena pajak brp % ?


pembelian dari import itu masuk sebagai harga perolehan lw sesuai prinsip akuntansi ya.....
(biaya perolehan)

PPN yg di bayar sebagai Pajak Masukan (PM) kalo lw adalah pengeusaha kena pajak (PKP)
\)

Quote:
Original Posted By moontalk
kalo yang kode 100 itu PPh Pasal 25 untuk Orang pribadi yang mempunyai usaha tunggal
nah yang kode 101 itu PPh Pasal 25 yang berstatus sebagai Orang Pribadi Pengusaha Tertentu ( yang punya gerai di beberapa lokasi )

CMIIW


shakehand
yandhi_gila' - 17/09/2012 11:14 AM
#4006

Quote:
Original Posted By inalku
Numpang buka sharing pendapat dimari ya gan..

Gimana pendapat agan2 soal Pajak Masukan atas jasa konstruksi, misal sebuah perusahaan yang baru akan memulai usaha,kemudian membangun gedung dengan menggunakan jasa konstruksi maupun jasa-jasa lainnya, apakah dapat dikreditkan???? hal ini berkaitan dengan ketentuan pasal 9 ayat (8) UU PPN.


PM dapat dikreditkan.....
asal memenuhi syarat...

yg final cuman PPh pasal 4 ayat 2 nya aja ...
\)
inalku - 17/09/2012 12:16 PM
#4007

Quote:
Original Posted By yandhi_gila'
PM dapat dikreditkan.....
asal memenuhi syarat...

yg final cuman PPh pasal 4 ayat 2 nya aja ...
\)


wah jawabannya masih ngambang tuh gan D justru ane lagi ngebahas "syarat" Pajak Masukan yg NGGAK bisa dikreditkan.
Untuk kasus yang ane tanyain, coba dibaca pasal 9 ayat (8) huruf j
inalku - 18/09/2012 10:50 AM
#4008

Quote:
Original Posted By inalku
Numpang buka sharing pendapat dimari ya gan..

Gimana pendapat agan2 soal Pajak Masukan atas jasa konstruksi, misal sebuah perusahaan yang baru akan memulai usaha,kemudian membangun gedung dengan menggunakan jasa konstruksi maupun jasa-jasa lainnya, apakah dapat dikreditkan???? hal ini berkaitan dengan ketentuan pasal 9 ayat (8) UU PPN.


ane sundul ah..kynya blm ada yang bisa ngasih sharing pendapatcapedes
htk - 18/09/2012 11:40 AM
#4009

Quote:
Original Posted By inalku
ane sundul ah..kynya blm ada yang bisa ngasih sharing pendapatcapedes


di point berapa yah dalam UU PPN pasal 9 ayat 8 yang menyatakan gak boleh dikreditkan?
kalo menurut di pasal 9 ayat 2a kan boleh
adyaaja - 18/09/2012 11:58 AM
#4010
Nanya dong gan
siang mau numpang nanya yah gan..

kalo jualan logam mulia apa dikenakan ppn? kalo iya berapa ya tarifnya? terus untuk pelaporan pajak ke kppnya gimana? masuk ke formulir ppn 1111 lembar berapa?


maap ya gan banyak nanya, semoga ada yg bisa bantu.thx iloveindonesia
jarfajarfa - 18/09/2012 12:09 PM
#4011

Quote:
Original Posted By inalku
wah jawabannya masih ngambang tuh gan D justru ane lagi ngebahas "syarat" Pajak Masukan yg NGGAK bisa dikreditkan.
Untuk kasus yang ane tanyain, coba dibaca pasal 9 ayat (8) huruf j


Quote:
Original Posted By inalku
ane sundul ah..kynya blm ada yang bisa ngasih sharing pendapatcapedes


setau ane gan, Pajak masukan bisa dikreditkan dengan 2 syarat :
- Digunakan untuk pembelian yang berhubungan dgn kegiatan usaha.
- Output usaha adalah barang kena pajak.

Quote:
Original Posted By adyaaja
siang mau numpang nanya yah gan..

kalo jualan logam mulia apa dikenakan ppn? kalo iya berapa ya tarifnya? terus untuk pelaporan pajak ke kppnya gimana? masuk ke formulir ppn 1111 lembar berapa?


maap ya gan banyak nanya, semoga ada yg bisa bantu.thx iloveindonesia


ini buat pedagang emas eceran ya gan? kalo gt pake aja 1111 DM gan..PPN nya pake tarif 3%..

cmiiw yah.. malu:
adyaaja - 18/09/2012 12:39 PM
#4012

Quote:
Original Posted By jarfajarfa






ini buat pedagang emas eceran ya gan? kalo gt pake aja 1111 DM gan..PPN nya pake tarif 3%..

cmiiw yah.. malu:



berarti 3% dari DPP yah gan?

jarfajarfa - 18/09/2012 12:50 PM
#4013

Quote:
Original Posted By adyaaja
berarti 3% dari DPP yah gan?


iya gan.. Yb

sbenernya tarif PPN nya ttp 10%..cuma kalo pake 1111 DM jd dpt pajak masukan 70% dari pajak keluaran..

maka PPN jd tinggal 3% dari DPP pajak keluaran iloveindonesias

cmiiw malu:
inalku - 18/09/2012 04:02 PM
#4014

Quote:
Original Posted By htk
di point berapa yah dalam UU PPN pasal 9 ayat 8 yang menyatakan gak boleh dikreditkan?
kalo menurut di pasal 9 ayat 2a kan boleh


Pasal 9 ayat (8) huruf j :
"Pengkreditan Pajak Masukan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) tidak dapat diberlakukan bagi pengeluaran untuk perolehan Barang Kena Pajak selain barang modal atau Jasa Kena Pajak sebelum Pengusaha Kena Pajak berproduksi sebagaimana dimaksud pada ayat (2a)."

Pasal 9 ayat (2a) :
"Bagi Pengusaha Kena Pajak yang belum berproduksi sehingga belum melakukan penyerahan yang terutang pajak, Pajak Masukan atas perolehan dan/atau impor barang modal dapat dikreditkan."

Kalo mo liat penjelasan lebih lanjut coba baca2 PP No.1 thn 2012.
Ini gw kutip dari penjelasan PP No.1 Thn 2012
"Pengusaha Kena Pajak yang belum berproduksi hanya dapat mengkreditkan Pajak Masukan atas perolehan dan/atau impor barang modal"

Pasal di UU yang baru ini emang bikin polemik, itu sebabnya gw buka forum soal pasal ini disini, mudah2an bisa saling kasih pendapat.
htk - 18/09/2012 04:29 PM
#4015

Quote:
Original Posted By inalku
Pasal 9 ayat (8) huruf j :
"Pengkreditan Pajak Masukan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) tidak dapat diberlakukan bagi pengeluaran untuk perolehan Barang Kena Pajak selain barang modal atau Jasa Kena Pajak sebelum Pengusaha Kena Pajak berproduksi sebagaimana dimaksud pada ayat (2a)."

Pasal 9 ayat (2a) :
"Bagi Pengusaha Kena Pajak yang belum berproduksi sehingga belum melakukan penyerahan yang terutang pajak, Pajak Masukan atas perolehan dan/atau impor barang modal dapat dikreditkan."

Kalo mo liat penjelasan lebih lanjut coba baca2 PP No.1 thn 2012.
Ini gw kutip dari penjelasan PP No.1 Thn 2012
"Pengusaha Kena Pajak yang belum berproduksi hanya dapat mengkreditkan Pajak Masukan atas perolehan dan/atau impor barang modal"

Pasal di UU yang baru ini emang bikin polemik, itu sebabnya gw buka forum soal pasal ini disini, mudah2an bisa saling kasih pendapat.


selama perusahaan yang baru berdiri itu belum PKP, yah gak boleh dikreditin..
aku setuju sama yang dijawab jarfa diatas..
inalku - 18/09/2012 04:40 PM
#4016

Quote:
Original Posted By htk
selama perusahaan yang baru berdiri itu belum PKP, yah gak boleh dikreditin..
aku setuju sama yang dijawab jarfa diatas..


waduuuhcapedes dibaca baik2 atuh agaaan...coba dong dibaca pasal yang gw tulis itu, siapa yang lagi ngomongin non PKP...pasal itu lagi ngebahas WP/PKP yang belum berproduksi.

Plis kalo ngasih pendapat di ikutin ama pasal2nya yang mendukung ya gan, biar sama2 jadi pembelajaran and kuat kalo adu argumen ama fiskus.
jarfajarfa - 18/09/2012 05:21 PM
#4017

Quote:
Original Posted By htk
selama perusahaan yang baru berdiri itu belum PKP, yah gak boleh dikreditin..
aku setuju sama yang dijawab jarfa diatas..


Quote:
Original Posted By inalku
waduuuhcapedes dibaca baik2 atuh agaaan...coba dong dibaca pasal yang gw tulis itu, siapa yang lagi ngomongin non PKP...pasal itu lagi ngebahas WP/PKP yang belum berproduksi.

Plis kalo ngasih pendapat di ikutin ama pasal2nya yang mendukung ya gan, biar sama2 jadi pembelajaran and kuat kalo adu argumen ama fiskus.


kalo bahas PPN sebaiknya pake asumsi kalo wajib pajak bersangkutan SUDAH PKP shakehand:
inalku - 18/09/2012 05:32 PM
#4018

Quote:
Original Posted By jarfajarfa
kalo bahas PPN sebaiknya pake asumsi kalo wajib pajak bersangkutan SUDAH PKP shakehand:


Akan lebih baik kalo nggga pake asumsi gan, ga ada artinya sebuah asumsi dimata fiskus gan
untuk WP yang belum PKP dalam kaitannya dengan pajak masukan udah diatur sendiri secara jelas di Pasal 9 ayat (8) huruf a

Ane masih nunggu nih yang bisa kasih share pendapat soal pasal 9 ayat (8) huruf j UU PPN
yandhi_gila' - 18/09/2012 07:55 PM
#4019

Quote:
Original Posted By inalku
wah jawabannya masih ngambang tuh gan D justru ane lagi ngebahas "syarat" Pajak Masukan yg NGGAK bisa dikreditkan.
Untuk kasus yang ane tanyain, coba dibaca pasal 9 ayat (8) huruf j


\) baca 1195 B3

kurleb seperti itu..
\)

Quote:
Original Posted By inalku
waduuuhcapedes dibaca baik2 atuh agaaan...coba dong dibaca pasal yang gw tulis itu, siapa yang lagi ngomongin non PKP...pasal itu lagi ngebahas WP/PKP yang belum berproduksi.

Plis kalo ngasih pendapat di ikutin ama pasal2nya yang mendukung ya gan, biar sama2 jadi pembelajaran and kuat kalo adu argumen ama fiskus.


NON PKP so gak bisa PKPM
non PKP kok mau kreditkan PM ...
D

Quote:
Original Posted By jarfajarfa
kalo bahas PPN sebaiknya pake asumsi kalo wajib pajak bersangkutan SUDAH PKP shakehand:

tambahin mungkin maksutnya bahas PKPM \)
shakehand
inalku - 18/09/2012 09:15 PM
#4020

Quote:
Original Posted By yandhi_gila'
\) baca 1195 B3

kurleb seperti itu..
\)



NON PKP so gak bisa PKPM
non PKP kok mau kreditkan PM ...
D


tambahin mungkin maksutnya bahas PKPM \)
shakehand


Hadooooh..makin ngaco jawabannyacapedes
1195 itu pasal di uu mana gan, pake ayat b3 segalacapedes mending ngasih ilmu pake pasal gan daripada cm kode formulir bgitu
Knapa jadi ngomongin non pkpcapedes
Kapan ane ngebahas non pkpcapedes

Jadi cape sendiri ane ngulangin pertanyaan..capedes

Gini aja deh gan, biar simple and ga pake asumsi2 and ga makin ngaco jawabannya, ane buat singkat lagi deh kasus yg mau ane tanyain:

Gimana pendapat agan2 soal pasal 9 ayat (8) huruf j UU PPN ???

ane bener2 butuh sharing pendapat nih..mastah2 pajak,ayolah bagi ilmunyacapedes
Page 201 of 202 | ‹ First  < 196 197 198 199 200 201 202 > 
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > [ DISKUSI ] Yang ngerasa susah gara2 PAJAK