BUSINESS BOARD
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > [ DISKUSI ] Yang ngerasa susah gara2 PAJAK
Total Views: 122321 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 202 of 202 | ‹ First  < 197 198 199 200 201 202

jarfajarfa - 18/09/2012 10:16 PM
#4021

Quote:
Original Posted By inalku
Hadooooh..makin ngaco jawabannyacapedes
1195 itu pasal di uu mana gan, pake ayat b3 segalacapedes mending ngasih ilmu pake pasal gan daripada cm kode formulir bgitu
Knapa jadi ngomongin non pkpcapedes
Kapan ane ngebahas non pkpcapedes

Jadi cape sendiri ane ngulangin pertanyaan..capedes

Gini aja deh gan, biar simple and ga pake asumsi2 and ga makin ngaco jawabannya, ane buat singkat lagi deh kasus yg mau ane tanyain:

Gimana pendapat agan2 soal pasal 9 ayat (8) huruf j UU PPN ???

ane bener2 butuh sharing pendapat nih..mastah2 pajak,ayolah bagi ilmunyacapedes


menurut ane pasal 9 ayat 8 huruf j agak kurang adil aja bagi pengusaha..kalo pengusaha mau memulai usaha kan pengeluaran2 / pembelian2 gk cuma buat barang modal..ada banyak barang2 selain barang modal yang juga termasuk dalam kategori "modal" waktu belum produksi.. \)

cuma pendapat nubi malu:
inalku - 18/09/2012 10:27 PM
#4022

Quote:
Original Posted By jarfajarfa
menurut ane pasal 9 ayat 8 huruf j agak kurang adil aja bagi pengusaha..kalo pengusaha mau memulai usaha kan pengeluaran2 / pembelian2 gk cuma buat barang modal..ada banyak barang2 selain barang modal yang juga termasuk dalam kategori "modal" waktu belum produksi.. \)

cuma pendapat nubi malu:


Alhamdulilah akhirnya ada jg yg bs ngerti maksud diskusi ane ini,tks gan

Ya bgitulah gan knapa ane butuh share pendapat dsini, coba bayangin klo ada wajib pajak yg kaga tau soal pasal ini,trus dgn santai dia ngajuin restitusi,begitu diperiksa,bukan cuma ga dapet pengembalian tapi malah bisa dapet sanksi kenaikan 100%capedes

Soal adil or ngga yaudah kita hrs terima coz uu-nya udah jadi, yg ane pgn share dsini apa emang bner pnafsiran ane klo buat wp yg blm produksi cm barang modal yg bs dikreditkan, sementara jasa kena pajak(misal jasa konstruksi) ngga bs dikreditkan.
Atau mungkin ada pnafsiran lain soal pasal tsb?
jarfajarfa - 18/09/2012 10:54 PM
#4023

Quote:
Original Posted By inalku
Alhamdulilah akhirnya ada jg yg bs ngerti maksud diskusi ane ini,tks gan

Ya bgitulah gan knapa ane butuh share pendapat dsini, coba bayangin klo ada wajib pajak yg kaga tau soal pasal ini,trus dgn santai dia ngajuin restitusi,begitu diperiksa,bukan cuma ga dapet pengembalian tapi malah bisa dapet sanksi kenaikan 100%capedes

Soal adil or ngga yaudah kita hrs terima coz uu-nya udah jadi, yg ane pgn share dsini apa emang bner pnafsiran ane klo buat wp yg blm produksi cm barang modal yg bs dikreditkan, sementara jasa kena pajak(misal jasa konstruksi) ngga bs dikreditkan.
Atau mungkin ada pnafsiran lain soal pasal tsb?


soal penafsiran, ane rasa emang betul kyk gt gan..mungkin filosofinya, negara ga mau rugi. Kalo semua pembelian bisa dikreditkan berarti negara nanggung beban restitusi yg besar..Sementara sumbangan dia (berupa pajak keluaran) masih belum ada, karena blm produksi.. \)

contoh lain filosofi ini mungkin sama juga di pasal tentang pajak masukan yg gk boleh dikreditkan bagi pengusaha yg hasil usahanya dibebaskan PPN.. \)

cmiiw malu:
yandhi_gila' - 19/09/2012 11:07 AM
#4024

Quote:
Original Posted By inalku
Hadooooh..makin ngaco jawabannyacapedes
1195 itu pasal di uu mana gan, pake ayat b3 segalacapedes mending ngasih ilmu pake pasal gan daripada cm kode formulir bgitu
Knapa jadi ngomongin non pkpcapedes
Kapan ane ngebahas non pkpcapedes

Jadi cape sendiri ane ngulangin pertanyaan..capedes

Gini aja deh gan, biar simple and ga pake asumsi2 and ga makin ngaco jawabannya, ane buat singkat lagi deh kasus yg mau ane tanyain:

Gimana pendapat agan2 soal pasal 9 ayat (8) huruf j UU PPN ???

ane bener2 butuh sharing pendapat nih..mastah2 pajak,ayolah bagi ilmunyacapedes



klan kan tanya nya perusahaan kontruksi bangun bangunan kantor kan.........???

D D

itu kantor mau di pake kan........??

kalo itu kantor mau di jual baru...........

makin bingung kan kalo gw jelasin teknis nya ...

D
inalku - 20/09/2012 08:29 AM
#4025

Quote:
Original Posted By jarfajarfa
soal penafsiran, ane rasa emang betul kyk gt gan..mungkin filosofinya, negara ga mau rugi. Kalo semua pembelian bisa dikreditkan berarti negara nanggung beban restitusi yg besar..Sementara sumbangan dia (berupa pajak keluaran) masih belum ada, karena blm produksi.. \)

contoh lain filosofi ini mungkin sama juga di pasal tentang pajak masukan yg gk boleh dikreditkan bagi pengusaha yg hasil usahanya dibebaskan PPN.. \)

cmiiw malu:


ya sebenrnya konsekwensi dari sistem PKPM ya sperti itu, negara harus siap restitusi.
tapi ya sudahlah, buat yang baca & yg bakal ngalamin masalah ini smoga bisa lbh aware..niat restitusi malah apes kena sanksicapedes
yandhi_gila' - 20/09/2012 09:52 AM
#4026

Quote:
Original Posted By inalku
ya sebenrnya konsekwensi dari sistem PKPM ya sperti itu, negara harus siap restitusi.
tapi ya sudahlah, buat yang baca & yg bakal ngalamin masalah ini smoga bisa lbh aware..niat restitusi malah apes kena sanksicapedes


ya di kompen aja.....

p

ke masa yg laen ato ke jenis pajak yg laen..

p
jarfajarfa - 21/09/2012 05:43 PM
#4027

Quote:
Original Posted By inalku
ya sebenrnya konsekwensi dari sistem PKPM ya sperti itu, negara harus siap restitusi.
tapi ya sudahlah, buat yang baca & yg bakal ngalamin masalah ini smoga bisa lbh aware..niat restitusi malah apes kena sanksicapedes


makanya itu negara bikin aturan biar gk merugi, biar ngurangi restitusi.. D

Quote:
Original Posted By yandhi_gila'
ya di kompen aja.....

p

ke masa yg laen ato ke jenis pajak yg laen..

p


dikompen, kalo salah kompen atw gk diakui sm pemeriksa kena sanksi kenaikan 100%.. p
yandhi_gila' - 23/09/2012 06:13 PM
#4028

Quote:
Original Posted By jarfajarfa


dikompen, kalo salah kompen atw gk diakui sm pemeriksa kena sanksi kenaikan 100%.. p


kasi tau gak yaaa....

kasi tau gak yaaaaaa.....



bingung:


D
jarfajarfa - 24/09/2012 11:03 PM
#4029

Quote:
Original Posted By yandhi_gila'
kasi tau gak yaaa....

kasi tau gak yaaaaaa.....



bingung:


D


kasi tau dooong.. kiss:genit
Torpedo_Joe - 29/09/2012 09:03 AM
#4030

misi agan2 semuanya

kalo obligasi itu masuknya pajak bukan sih ?

ane mau nanya negara2 mana aja ya yg menggunakan dan melarang menggunakan ?

makasih sebelumnya
jarfajarfa - 29/09/2012 10:06 PM
#4031

Quote:
Original Posted By Torpedo_Joe
misi agan2 semuanya

kalo obligasi itu masuknya pajak bukan sih ?

ane mau nanya negara2 mana aja ya yg menggunakan dan melarang menggunakan ?

makasih sebelumnya


nubi coba jwb.. malu:

obligasi bukan pajak gan..obligasi kan semacem surat utang yg diterbitkan negara..hampir sama kyk deposito, tp yg nerbitkan negara..

kebanyakan negara kyknya nerbitin obligasi deh..kalo negara yg melarang kurang tau deh..coba nanya simbah gugel.. hammer:

cmiiw

kakashsensei - 29/09/2012 10:10 PM
#4032

klo boleh kasi pendapat, utk PM yg ga bisa dikreditkan seperti yg dikatakan agan inalku, bagaimana klo solusinya dikapitalisasi jd biaya aja (jd komponen biaya utk SPT Tahunan Badan), boleh kan? toh bukan FP cacat.
ini hanya pendapat aja sih. cmiiw.
pabochorom - 29/09/2012 11:18 PM
#4033

Quote:
Original Posted By kakashsensei
klo boleh kasi pendapat, utk PM yg ga bisa dikreditkan seperti yg dikatakan agan inalku, bagaimana klo solusinya dikapitalisasi jd biaya aja (jd komponen biaya utk SPT Tahunan Badan), boleh kan? toh bukan FP cacat.
ini hanya pendapat aja sih. cmiiw.


bagus juga nih pembahasannya,

ane setuju sama pemikiran agan klo memang ada yang katakanlah "area abu-abu" bisa dikreditin PM-ny atau nggak, dibikin jadi biaya aja..
yandhi_gila' - 01/10/2012 12:22 PM
#4034

Quote:
Original Posted By kakashsensei
klo boleh kasi pendapat, utk PM yg ga bisa dikreditkan seperti yg dikatakan agan inalku, bagaimana klo solusinya dikapitalisasi jd biaya aja (jd komponen biaya utk SPT Tahunan Badan), boleh kan? toh bukan FP cacat.
ini hanya pendapat aja sih. cmiiw.



salah satu solusi
shakehand
v112u5 - 11/10/2012 10:19 PM
#4035

gan ad yg suka hunting buku pajak?
soalnya ane baru beli buku Perpajakan indonesia..
ane sih ga peduli mo pengarang ny siapa asal ane baca bukunya abgus ane beli...
tapi ane br liad ternyata pengarang ny gelar nya kq seram amat..

bukunya "perpajakan indonesia" pengarang diaz priantara...
kira" ad yang tau mengenai beliau?

soalnya kata dosen ane biasa buku mitra wacana media itu amburadul isi bukunya...
apa benerya?
HepiShop - 15/10/2012 03:11 PM
#4036
Helppp my friend kena denda pajak
ASK HITUNGAN SANKSI/DENDA PAJAK

Ane sebenarnya dah posting di SINI , tapi dah 2 hari ga ada yg reply, terpaksa posting lg thread ini deh, semoga ada yg berkenan menjawab :

Duh ane jadi ikut pusing nih Gan abis diceritain temen.

Ane dah coba baca2 undang2/peraturan pajak dengan maksud mau bantu cari info malah puyeng Gan :berbusas, katanya2 susah di mengerti dan banyak pula aturannya hammers

Pas search nemu thread ini, kebetulan deh, mohon bantuan, ceritanya gini :

Temen ane WP pribadi kena masalah pajak, ceritanya dia terkena masalah PPN masukan (tanggung berenteng/berantai gitu deh katanya) sehingga dia kena hutang pajak + denda.
Dia bilang dia dah kena tepu orang sekarang jadi kena masalah pajak ini, ceritanya dulu dia beli barang murah eh ternyanya PPN nya bodong.
Saat ini rekening banknya semua kena blokir pajak, jadi dia ga bisa ambil uangnya sama sekali.

Di surat putusan pajaknya itu ada tulisan Hutang + Sanksi Administrasi, sebut aja hutang 500 + denda 400 = total 900
pas ane nanya itu denda kok gede amat ? dia blg iya soalnya itu kena denda dua kali: 48% + 100%

Ane di tunjukin Surat pajak tadi, tertulis jatuh tempo September 2011, dan dia belum nyicil sama sekali soalnya usaha dia sendiri juga menurun, mana hutang ke supplier dia masih banyak juga.

Dia dah ke kantor pajak, minta di buka blokirnya, soalnya kalo diblokir gini orang mau bayar/bayar supplier kan ga bisa.
Sama orang pajaknya di jawab, ga bisa, harus bayar lunas dulu/pindah buku lunas baru bisa dibuka.

yg ane mo tanyain :
Apakah benar harus bayar lunas/pindah buku baru bisa buka blokir ? Apa ga ada alternatif lainnya ?
terus terang saat ini dananya ga cukup buat lunasi.

[*] Temen ane dah bilang ke petugas di kantor pajak, dia bersedia ngangsur 2 taon tapi minta tolong buka blokir dulu, kasih waktu buat ngumpulin duit dulu.
Di jawab kalo pun di cicil ga bisa selama itu. So berarti bisa di cicil donk sebenarnya ? kalo ngangsur batas waktu maksimalnya berapa lama sebenarnya ?

[*] itu denda 48% + 100% kok gede amat dan berlapis2 ya ? Apakah benar seperti itu ?
itu kena denda apa aja sih ? itungannya jelasnya gimana ? dan mengacu ke peraturan yg mana aja?

[*] Dan yg lebih mengagetkan lagi, dijelaskan juga sama orang pajaknya kalo ngangsur dendanya lebih gede lagi, soalnya tuh denda jalan terus 2%/bln dari jumlah yg belum lunas.
Apa bener begitu gan, ini kok kayak bunga berbunga ya? aturan yg mana pula ini ?

[*] Terus dia nanya lagi ke orang pajaknya "Kalo misalkan di bayar lunas langsung tuh 900 sekarang ? (pikiran dari pada denda 2% terus kegulung ama bunga, mending minjem2 ke teman/sodara dulu). Eh di jawab lagi "masih kena denda 2% x bln lwt jt tempo nya dari September 2011 tadi" capedes hammers Apa benar demikian ? peraturan yg mana lg ini ?
[*] sebenarnya untuk kasus seperti ini, skenario pembayaran gimana yg bisa diterima ? mungkin ga kalo mohon di hapus denda2nya, hutang pokoknya aja kan dah gede itu berdukasberdukas
[*]pihak/pejabat mana yg berwenang memutuskan semua ini ?? secara temen aku dah berkali-kali ke kantor pajak, yg nemuin bagiannya ga selalu sama, so actually who is the boss/the decision maker gitu biar ga muter2


Haduh ini kok sadis banget ya "kayak rentenir" gitu sistemnya bunga/denda melulu ? Apa ga ada kebijakan/kelonggaran/pengampunan gitu ?
(maaf bapak/ibu aparat yg disini ane jgn di batas ya takuts )

Serba salah jadinya, apa mending ga di bayar aja sekalian bingungsbingungs, konsekuensinya apa ?

mohon penjelasannya yg sebenar2nya please, tolong kasih peraturan terkait dan penjelasan pake bahasa awam aja ya berikut contoh2 hitungan pake angka gitu supaya lbh jelas, nanti ane mau kasih liat temen ane berdukas berdukas berdukas

temen ane satunya bilang di nego aja biasanya bisa, apa memang bisa ? negonya ke sapa ? secara menurut teman yg kena masalah ini petugas pajak sekarang beda banget, kayaknya lurus banget gitu, dia sempet aba2 mau kasih "uang jasa" tetep dijawab kita aturannya begitu Pak iloveindonesias

Ane jadi takut nih mo buka usaha, kok urusannya jadi seruwet ini takuts takuts takuts
pabochorom - 16/10/2012 11:27 PM
#4037

Quote:
Original Posted By HepiShop

yg ane mo tanyain :
Apakah benar harus bayar lunas/pindah buku baru bisa buka blokir ? Apa ga ada alternatif lainnya ?
terus terang saat ini dananya ga cukup buat lunasi.


benar gak ada yg salah koq,
alternatifnya pinjem dana bayar utangnya paling
klo didiemin aja tuh tabungan pada akhirnya ya dipindahin secara paksa buat bayar sanksinya, klo masih kurang juga ntar bisa ada nyita barang juga gan
CMIIW

Quote:
Original Posted By HepiShop

[*] Temen ane dah bilang ke petugas di kantor pajak, dia bersedia ngangsur 2 taon tapi minta tolong buka blokir dulu, kasih waktu buat ngumpulin duit dulu.
Di jawab kalo pun di cicil ga bisa selama itu. So berarti bisa di cicil donk sebenarnya ? kalo ngangsur batas waktu maksimalnya berapa lama sebenarnya ?


ada aturannya cicil sangat diperbolehkan, tapi max 12 bulan
untuk mohon nyicil harusnya paling lambat 9 hari sebelum jatuh tempo. Tp bukannya ente udah jatuh tempo dr 2011 ya?? harusnya sih gak bisa lagi, CMIIW

Quote:
Original Posted By HepiShop

[*] itu denda 48% + 100% kok gede amat dan berlapis2 ya ? Apakah benar seperti itu ?
itu kena denda apa aja sih ? itungannya jelasnya gimana ? dan mengacu ke peraturan yg mana aja?


48% sanksi administarsi 2% per bulan, maksimal 24 bulan, karena ente udah lebih 24 bulan ya kenalah 48%
100% sanksi karena PPN itu tadi yg harusnya tidak di kompensasikan
semuanya dijelaskan di UU Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan pasal 13

Quote:
Original Posted By HepiShop

[*] Dan yg lebih mengagetkan lagi, dijelaskan juga sama orang pajaknya kalo ngangsur dendanya lebih gede lagi, soalnya tuh denda jalan terus 2%/bln dari jumlah yg belum lunas.
Apa bener begitu gan, ini kok kayak bunga berbunga ya? aturan yg mana pula ini ?


bener, gak ada yang salah. Aturan tanyain aja ke orang pajaknya aturannya yg mana? ntar juga dijelasin.. D
langsung to the point aturannya UU Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan Pasal 19

Quote:
Original Posted By HepiShop

[*] Terus dia nanya lagi ke orang pajaknya "Kalo misalkan di bayar lunas langsung tuh 900 sekarang ? (pikiran dari pada denda 2% terus kegulung ama bunga, mending minjem2 ke teman/sodara dulu). Eh di jawab lagi "masih kena denda 2% x bln lwt jt tempo nya dari September 2011 tadi" capedes hammers Apa benar demikian ? peraturan yg mana lg ini ?


2%nya dan 100% nya itu udah nempel gan, jadi itulah yg harus dibayar
klo bayar lunas itu ente bebas 2% dr tiap sisa setelah ada cicilan demi cicilannya, itu dua hal yang berbeda, coba di logiskan lagi deh

Quote:
Original Posted By HepiShop

[*] sebenarnya untuk kasus seperti ini, skenario pembayaran gimana yg bisa diterima ? mungkin ga kalo mohon di hapus denda2nya, hutang pokoknya aja kan dah gede itu berdukasberdukas


dulu bisa aja tuh gan ngajuin keberatan, cuma karena jatuh temponya aja 2011 so sekarang udah pasti gak bisa lagi ngajuin keberatan (udah kelamaan)
coba ke kantor pajak lagi tanyain bisa ngajuin permohonan pengurangan gk (baca UU ketentuan umum dan tata cara perpajakan pasal 36 )

eniwei knapa jatuh tempo 2011 baru sekarang bingungnya?


Quote:
Original Posted By HepiShop

[*]pihak/pejabat mana yg berwenang memutuskan semua ini ?? secara temen aku dah berkali-kali ke kantor pajak, yg nemuin bagiannya ga selalu sama, so actually who is the boss/the decision maker gitu biar ga muter2


yang mutusin apa dulu nih krn itu semua surat ketetapan pasti ada jalan ceritanya
dari pemeriksaan mutusin kurang ini kurang itu keluarlah surat tagihannya, lalu sampe ke penagihan mutusin nih orang mau lunasin apa nggak, klo gak ada tanda2 ya di sita/blokir aja rekeningnya dulu
klo udah ada blokir2 gini so udah pasti urusannya di penagihan sama juru sitanya

Quote:
Original Posted By HepiShop

Haduh ini kok sadis banget ya "kayak rentenir" gitu sistemnya bunga/denda melulu ? Apa ga ada kebijakan/kelonggaran/pengampunan gitu ?
(maaf bapak/ibu aparat yg disini ane jgn di batas ya takuts )

Serba salah jadinya, apa mending ga di bayar aja sekalian bingungsbingungs, konsekuensinya apa ?


rentenir gak punya aturan,
nah klo ini aturannya ditandatanganin pak SBY D,

rentenir dari awal selalu ngejebak mangsa
klo kantor pajak dari awal selalu diingetin ada kurang ini itu di tiap tahapnya biar secepat mungkin diselesaikan,
klo sampe keluar surat tagihan dan jatuh tempo juga dan berbulan bulan kemudian baru dipertanyakan gimana ya, ane sendiri bacanya aja bingung..
klo ibarat ini masalah kartu kredit/bank, ada tunggakan udah dikasih lembar tagihannya, ada tanggal jatuh temponya, di diemin juga ya tinggal nunggu debt collectornya dateng hammer:

Quote:
Original Posted By HepiShop

mohon penjelasannya yg sebenar2nya please, tolong kasih peraturan terkait dan penjelasan pake bahasa awam aja ya berikut contoh2 hitungan pake angka gitu supaya lbh jelas, nanti ane mau kasih liat temen ane berdukas berdukas berdukas

temen ane satunya bilang di nego aja biasanya bisa, apa memang bisa ? negonya ke sapa ? secara menurut teman yg kena masalah ini petugas pajak sekarang beda banget, kayaknya lurus banget gitu, dia sempet aba2 mau kasih "uang jasa" tetep dijawab kita aturannya begitu Pak iloveindonesias


budaya korupsi jangan dipelihara..
pas ada kasus korupsi kita ikut marah2, masa giliran kena masalah malah mau mengadakan korupsi Peace:


Quote:
Original Posted By HepiShop

Ane jadi takut nih mo buka usaha, kok urusannya jadi seruwet ini takuts takuts takuts


tenang gan, klo bener kenapa takut
pengusaha indonesia banyak yg maju, klo banyak orang yg maju jadi pertanyakan lagi yang salah kitanya atau siapa?
HepiShop - 17/10/2012 04:17 AM
#4038

Akhirnya ada yg jawab peluk
Wah thank you gan jawabannya sangat membantu, ini yg dibutuhkan pasal aturannya, entar ane suruh dia baca2 deh, sekalian ane ikut belajar deh.

Quote:
Original Posted By pabochorom

2%nya dan 100% nya itu udah nempel gan, jadi itulah yg harus dibayar
klo bayar lunas itu ente bebas 2% dr tiap sisa setelah ada cicilan demi cicilannya, itu dua hal yang berbeda, coba di logiskan lagi deh

Maaf Gan yg ini kurang jelas, jadi misalkan gini hutang + denda = 900
terus di cicil 300 dulu Sept 2012, jadi yg 300 ini kena bunga 2% x 12 bln gitu ? sedangkan yg 600 krn belum lunas bunganya jalan terus ??

Quote:
Original Posted By pabochorom

dulu bisa aja tuh gan ngajuin keberatan, cuma karena jatuh temponya aja 2011 so sekarang udah pasti gak bisa lagi ngajuin keberatan (udah kelamaan)
coba ke kantor pajak lagi tanyain bisa ngajuin permohonan pengurangan gk (baca UU ketentuan umum dan tata cara perpajakan pasal 36 )
eniwei knapa jatuh tempo 2011 baru sekarang bingungnya?

bingung soalnya kena blokir hammers jadi pas mau bayar supplier cek-nya ngeblong semua . . .
Ya mungkin dia ada salah juga, soalnya dia ga paham pajak, semua konsultannya yg ngatur/ngadep ke orang pajaknya, dia blg sih sempet pembetulan, cuma detailnya ane ga jelas jg tuh

Quote:
Original Posted By pabochorom

rentenir gak punya aturan,
nah klo ini aturannya ditandatanganin pak SBY D,

ngakaks iya sih, maap pas posting lagi esmosi aja ikut berdukasberdukas temen kena beginian, &dia; ada pinjem duit juga ke ane soalnya, jadi kuatir + serba salah nagihnya hammershammers

Quote:
Original Posted By pabochorom

budaya korupsi jangan dipelihara..
pas ada kasus korupsi kita ikut marah2, masa giliran kena masalah malah mau mengadakan korupsi Peace:


Iya thx dah di ingetin, lagian nih petugas pajaknya dah dia kedip2in sampe kelilipan tetap ga bergeming, hebat nih reformasi orang pajak :thumbup

7butterfly7 - 18/10/2012 11:01 AM
#4039

met siang para Sesepuh perpajakan,

Mohon tanya,
Teman saya pengusaha kecil eceran, punya NPWP.

Kadang ada Pembeli (kantor pemerintah yg belanja), dan Pembeli itu minta No NPWP buat membayarkan pajak PPN nya. jadi Pihak Pembeli (kantor yg belanja itu ) yg akan membayarkan pajak PPN dan PPH atas nama NPWP penjual.

Pengusaha kecil yg bukan PKP, apa boleh melayani pembeli demikian?

Ada aturan hukumnyakah?

Thanks
cendols

NB:
baru baca
PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 1 TAHUN 2012

Quote:
BAB II
PENGUKUHAN PENGUSAHA KENA PAJAK
Pasal 2
(1) Pengusaha yang melakukan penyerahan sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 4 ayat (1) huruf a, huruf c, huruf f,
huruf g, dan/atau huruf h Undang-Undang Pajak
Pertambahan Nilai, kecuali pengusaha kecil yang
batasannya ditetapkan oleh Menteri Keuangan, wajib
melaporkan usahanya untuk dikukuhkan sebagai
Pengusaha Kena Pajak.


Tidak tahu, apakah ada kaitannya dg pertanyaan saya. Kalau ya, berapakah batasan tersebut?
PeDePe - 19/10/2012 11:58 AM
#4040

Berapa sih pajak yang dipotong dari gaji kita tiap bulannya??? udah bener belum ya perusahaan motongnya?? Jangan2 kelebihan,
cd Nooooooooooo..............

Nah, mau tau tentang penghitungan dan pemotongan Pajak Penghasilan Orang Pribadi?? tentunya dengan cara yg FUN dan gak bikin boring apalagi nakutin


Ikuti Kelas Pajak GRATIS..TIS..TIS bareng LTO



Tanggal : 28 November 2012
pukul : 08.30 - 12.00 WIB
tempat : di Auditorium Kanwil DJP Wajib Pajak Besar
Jl. Medan Merdeka Timur No.16 Jakarta Pusat (depan stasiun gambir)


Pendaftaran :
Septi 021-3523037
atau email [email]penyuluhan@kanwilpajakwpbesar.go.id[/email]


(pssstt, dapet snack+seminar kit+sertifikat juga lho)


Acara ini terbuka untuk Umum
Sponsored by : Kanwil DJP Wajib Pajak Besar

Spoiler for Leaflet
[ DISKUSI ] Yang ngerasa susah gara2 PAJAK
Page 202 of 202 | ‹ First  < 197 198 199 200 201 202
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > [ DISKUSI ] Yang ngerasa susah gara2 PAJAK