BUSINESS BOARD
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > [ DISKUSI ] Yang ngerasa susah gara2 PAJAK
Total Views: 122321 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 4 of 202 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 9 >  Last ›

yoskey - 10/09/2008 09:28 PM
#61

Bos,
kalo gua punya npwp tapi ngga pernah laporan trus ada sanksinya ngga? Padahal punya npwp tapi waktu itu masih kuliah tetap ada sanksinya ngga bos?
Trus sekarang alamat npwp beda ama alamat sekarang, gua harus gimana?
Apa lebih baik gua daftar baru aja ya?
Thanks
abahtr1972 - 10/09/2008 09:34 PM
#62

Quote:
Original Posted By Mr Bernanke
loh...bukannya tinggal bilang sama petugas pajaknya...D

Bos...ini enaknya gimana ya?
entar dia tawarin diskon 50%...lo tinggal kasih dia 5 jt + servis dia ke KTV...
entar minggu depan udah jadi laporan pajak...dia sendiri yang buatin trus form pajak juga dia sendiri yang ngisi...p

aturan pemerintah yang maksa perusahaan pungut pajak penghasilan dobel untuk karyawan yang ngak punya NPWP bodoh sekali...apa mereka ngak pernah periksa klo perusahaan suka ngelaporin jumlah karyawan yang ngak bener...p

gw aja walopun manager di situ ditulis karyawan cleaning serpis...hahahahha
enak nih ngak ada NPWP...;)

klo elo bayar resmi...entar malah dipanggil kabag pajak...katanya kurang bayar...bisa2 papan nama perusahaan lo dipasangi stiker gede tanda belum lunas bayar pajak...p

BTW pajak pemerintah UUnya tumpang tindih...lom lagi banyak pungutan dari pemerintah daerah yang ngak beres...lom lagi urusan restitusi yang ngak masuk akal...


Bener sih ... prakteknya selama kita nggak pernah diperiksa sama pemeriksa pajak, aman-aman aja. apalagi kita udah ada orang dalem yang bisa bantuin karena dia juga yang bikinin laporan seperti pengalaman Mr.Bernanke. dengan syarat itu orang `kita` yang ada di kantor pajak nggak pindah2.

Tapi sekarang ceritanya beda bro, kalau masih ada yang kayak gitu, nggak bakalan lama lagi juga hilang. pertama mutasi yang kedua sistem yang dibangun di ditjen pajak tidak lagi kayak dulu.

Masalahnya kalau pas kita kena periksa, bisa habis bis bis... bro... Apalagi kalau lagi apes kita ketemu pemeriksa yang non negotiable. Ada temen di Bogor yang usahanya dagang biasa, selama ini dia percayain tuh laporan and segalanya sama salah satu pegawai pajak. pas kena periksa, kena batunya deh....

Sebenarnya kalo kita mau bisa koq kita menghemat pajak tanpa harus ngasih data yang tidak valid.... it`s call Tax Management
abahtr1972 - 10/09/2008 09:59 PM
#63

Quote:
Original Posted By yoskey
Bos,
kalo gua punya npwp tapi ngga pernah laporan trus ada sanksinya ngga? Padahal punya npwp tapi waktu itu masih kuliah tetap ada sanksinya ngga bos?
Trus sekarang alamat npwp beda ama alamat sekarang, gua harus gimana?
Apa lebih baik gua daftar baru aja ya?
Thanks


Nggak usah daftar baru. kebetulan sekarang ada fasilitas Sunset Policy dimana WP yang memiliki NPWP sebelum 1 Januari 2008, dipersilahkan untuk menyampaikan SPT Tahun 2006 atau tahun2 sebelumnya dlm kurun waktu 1 Januari 2008 s.d. 31 Desember 2008. Semua sanksi baik denda maupun kurang bayar dapat fasilitas Sunset Policy (pengampunan pajak) untuk lebih detail lihat SE Dirjen Pajak No 34/PJ/2008
bivt - 10/09/2008 10:52 PM
#64

Quote:
Original Posted By abahtr1972
Bener sih ... prakteknya selama kita nggak pernah diperiksa sama pemeriksa pajak, aman-aman aja. apalagi kita udah ada orang dalem yang bisa bantuin karena dia juga yang bikinin laporan seperti pengalaman Mr.Bernanke. dengan syarat itu orang `kita` yang ada di kantor pajak nggak pindah2.

Tapi sekarang ceritanya beda bro, kalau masih ada yang kayak gitu, nggak bakalan lama lagi juga hilang. pertama mutasi yang kedua sistem yang dibangun di ditjen pajak tidak lagi kayak dulu.

Masalahnya kalau pas kita kena periksa, bisa habis bis bis... bro... Apalagi kalau lagi apes kita ketemu pemeriksa yang non negotiable. Ada temen di Bogor yang usahanya dagang biasa, selama ini dia percayain tuh laporan and segalanya sama salah satu pegawai pajak. pas kena periksa, kena batunya deh....

Sebenarnya kalo kita mau bisa koq kita menghemat pajak tanpa harus ngasih data yang tidak valid.... it`s call Tax Management



tax management itu yg seperti apa yah ??
ada bahan nya nda buat di baca..

oh yah... klo kita punya usaha trus misalkan kita pinjam dana buat usaha nya itu.. ini pelaporan pajak nya gmn yah >? soal nya kita punya beban utk bayar pinjaman tersebut.
Mr Bernanke - 10/09/2008 11:26 PM
#65

iya nih Bos...pertanyaan gw sama kyak Bos bivt...\)

kira2 prosedur tax management itu gimana ya Bos abahtr1972? matabelo:
klo bisa spesifik...untuk usaha hiburan >- pub, resto, cafe
trus untuk usaha ritel >- mini market, ritel bahan dan peratalan bangunan
terakhir untuk usaha jasa >- telekomunikasi (internet), softwarehouse, konsultasi (bisnis, investasi), dan broker property

D
Mr Bernanke - 10/09/2008 11:39 PM
#66

Quote:
Original Posted By abahtr1972
Yahhh gimana nggak miskin kalau laporan audit BPK-RI atas laporan keuangan pemerintah masih Disclaimer??? itu berarti duit-duit pajak kita banyak tidak tepat sasaran dan bocor disana sini... bocor ke DPR, ke Kejaksanaan, belum proyek-proyek yang spec-nya pada berkurang ...

mo tanya juga Bos...\)

kan biasanya selain nota pembelian...klo kita ngambil barang dari distributor gede juga dapat faktur kosong...itu gimana ya? apa petugas pajaknya bisa cek silang?
abahtr1972 - 11/09/2008 09:26 AM
#67

Quote:
Original Posted By bivt
tax management itu yg seperti apa yah ??
ada bahan nya nda buat di baca..

oh yah... klo kita punya usaha trus misalkan kita pinjam dana buat usaha nya itu.. ini pelaporan pajak nya gmn yah >? soal nya kita punya beban utk bayar pinjaman tersebut.


Pagi semua ... About Tax Management : sebenarnya hampir sama koq dengan pengertian management secara umum. cuman dia lebih fokus kepada perpajakan dan akuntansi serta manajemen keuangan. prinsipnya gimana caranya kita meminimalisir beban pajak dengan memanfaatkan aturan pajak itu sendiri.

Contoh:
Kebijakan masalah PPh 21 yang dipotong dari pegawai. Ada dua pola yaitu pola besaran PPh 21 diberikan dalam bentuk tunjangan kepada pegawai yang otomatis akan jadi unsur biaya di laba rugi digabung dengan penghasilan pegawai ybs. Atau pola PPh 21 yang ditanggung oleh perusahaan dimana PPh 21 nya tidak bisa jadi biaya.
abahtr1972 - 11/09/2008 09:32 AM
#68

Quote:
Original Posted By Mr Bernanke
mo tanya juga Bos...\)

kan biasanya selain nota pembelian...klo kita ngambil barang dari distributor gede juga dapat faktur kosong...itu gimana ya? apa petugas pajaknya bisa cek silang?


Biasanya faktur pajak akan dikonfirmasi setiap dilakukan pemeriksaan Bos... Beberapa kasus perpajakan yang sampai ke pengadilan karena termasuk tindak pidana adalah ketika kita mengkreditkan Faktur Pajak Masukan yang Bodong...
abahtr1972 - 11/09/2008 09:38 AM
#69

Quote:
Original Posted By Mr Bernanke
iya nih Bos...pertanyaan gw sama kyak Bos bivt...\)

kira2 prosedur tax management itu gimana ya Bos abahtr1972? matabelo:
klo bisa spesifik...untuk usaha hiburan >- pub, resto, cafe
trus untuk usaha ritel >- mini market, ritel bahan dan peratalan bangunan
terakhir untuk usaha jasa >- telekomunikasi (internet), softwarehouse, konsultasi (bisnis, investasi), dan broker property

D


Waduh .... banyak banget nih ... he he he ...

sebenarnya nggak ada prosedure yang baku Bro... biasanya sebuah tax management dilakukan sangat spesifik. tergantung kondisi perusahaannya apakah dia perusahaan lama atau baru, kecil atau besar, perorangan atau Badan (PT, CV, dll.)
Kayak waktu dulu belajar management ada yang Management is Art, jadi Tax Management juga sama nggak baku tapi kayak seni lah ... penuh inovasi... he he he...
monasku - 11/09/2008 11:01 AM
#70

Quote:
Original Posted By abahtr1972
Waduh .... banyak banget nih ... he he he ...

sebenarnya nggak ada prosedure yang baku Bro... biasanya sebuah tax management dilakukan sangat spesifik. tergantung kondisi perusahaannya apakah dia perusahaan lama atau baru, kecil atau besar, perorangan atau Badan (PT, CV, dll.)
Kayak waktu dulu belajar management ada yang Management is Art, jadi Tax Management juga sama nggak baku tapi kayak seni lah ... penuh inovasi... he he he...

ini dia yang gw demen
kreatif accounting

gw bantuin bikin bingung aja D
intinya si cuma pinternya kita aja untuk bermain di daerah yang biasa di sebut grey (abu2) jadi bukan melakukan pelanggaran atau penggelapan pajak ya. kalau lo maen di penggelapan sama aja lo minta dihukum.
lo buat lah caranya gimana suma posisi lu banyak biaya ( legal ya)
seperti yang abah jelaskan biaya atas karyawan bisa di manfaatkan sebagai salah satu celah.
misal kalo lo kasih uang makan kepada karyawan itu termasuk di komponen penambah penghasilan karyawan. Tetapi bila lo menyediakan katering (makan bersama sebagai pengganti uang makan) buat karyawan itu menambah biaya di perusahaan.
juga biaya operasional kendaraan kalo lo beli kendaraan sedan buat pimpinan or karyawan sudah pasti kalo di audit biasanya biayanya juga di sunat 50 % tp kalo lo belinya kendaraan operasional misal Strada itu biayanya bisa 100% diakui.

@bernanke
jangan coba2 di isikan tu faktur
bahaya. umumnya di kross cek.

@bivt
lo tetep harus mencantumkan pinjaman itu di dalam laporan keuangan. biaya yang terjadi juga bisa diakui kok. tetapi asal semuanya jelas surat2nya. ( dokument yang berkaitan dengan pinjaman) nah yang repot kalo lo minjemnya ama perorangan susahnya kalo yang bersangkutan tidak melaporkan. tp kalo keinstitusi keuangan biasanya lengkap.
abahtr1972 - 11/09/2008 02:04 PM
#71

Quote:
Original Posted By monasku
ini dia yang gw demen
kreatif accounting

gw bantuin bikin bingung aja D
intinya si cuma pinternya kita aja untuk bermain di daerah yang biasa di sebut grey (abu2) jadi bukan melakukan pelanggaran atau penggelapan pajak ya. kalau lo maen di penggelapan sama aja lo minta dihukum.
lo buat lah caranya gimana suma posisi lu banyak biaya ( legal ya)
seperti yang abah jelaskan biaya atas karyawan bisa di manfaatkan sebagai salah satu celah.
misal kalo lo kasih uang makan kepada karyawan itu termasuk di komponen penambah penghasilan karyawan. Tetapi bila lo menyediakan katering (makan bersama sebagai pengganti uang makan) buat karyawan itu menambah biaya di perusahaan.
juga biaya operasional kendaraan kalo lo beli kendaraan sedan buat pimpinan or karyawan sudah pasti kalo di audit biasanya biayanya juga di sunat 50 % tp kalo lo belinya kendaraan operasional misal Strada itu biayanya bisa 100% diakui.

@bernanke
jangan coba2 di isikan tu faktur
bahaya. umumnya di kross cek.

@bivt
lo tetep harus mencantumkan pinjaman itu di dalam laporan keuangan. biaya yang terjadi juga bisa diakui kok. tetapi asal semuanya jelas surat2nya. ( dokument yang berkaitan dengan pinjaman) nah yang repot kalo lo minjemnya ama perorangan susahnya kalo yang bersangkutan tidak melaporkan. tp kalo keinstitusi keuangan biasanya lengkap.


Mantapppp beer:
monasku - 11/09/2008 02:19 PM
#72

beer:

membantu mencerahkan aja bro D
Flapp - 11/09/2008 02:47 PM
#73

Quote:
Original Posted By abahtr1972
Kalo di bawah PTKP tidak ngaruh karena belum sempat kena tarif. misalkan gajinya setahun hanya 10,5 juta padahal PTKP 12 juta jadi Penghasilan Kena Pajaknya -500 rb dianggap NIHIL.


Harusnya kalo kurang di tombokkin ya sama pemerintahnya shutup:

jadi ga cuma terima duit tapi harus bagi duit. daripada duit di buang2 untuk supply tabung gas gratis yg kenyataannya warga miskin juga harus nebus 10-20rb bahkan ada yang 50rb. Udah gitu, waktu dapet langsung di jual lagi ke toko2 thumbdown
abahtr1972 - 11/09/2008 10:15 PM
#74

Quote:
Original Posted By Flapp
Harusnya kalo kurang di tombokkin ya sama pemerintahnya shutup:

jadi ga cuma terima duit tapi harus bagi duit. daripada duit di buang2 untuk supply tabung gas gratis yg kenyataannya warga miskin juga harus nebus 10-20rb bahkan ada yang 50rb. Udah gitu, waktu dapet langsung di jual lagi ke toko2 thumbdown


Emang sekarang paling enak jadi Pegawai Negeri, Gaji gede, kinerja dipertanyakan, Korupsi masih membudaya, Dipecat??? Jauhhhh

Pajaknya ? jelas ditanggung Pemerintah
abahtr1972 - 12/09/2008 09:33 AM
#75
Beberapa Hal yang buat kita diperiksa pajak.
Oke, mumpung masih sepi... biar rada rame lagi, berikut ini Gw sharing beberapa hal yang membuat kita diperiksa pajak.

menurut KMK 545/2000 yang terakhir diubah dengan PMK 123/2006, tujuan Pemeriksaan Pajak ada dua yaitu :
a. menguji kepatuhan pemenuhan kewajiban perpajakan dalam rangka memberikan kepastian hukum, keadilan, dan pembinaan kepada Wajib Pajak; dan
b. tujuan lain dalam rangka melaksanakan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan.

Nah, Pemeriksaan Pajak seperti huruf a diatas dilakukan bila :
1. Surat Pemberitahuan menunjukan kelebihan pembayaran pajak, termasuk yang telah diberikan pengembalian pendahuluan kelebihan pajak;
2. Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan menunjukan rugi;
3. Surat Pemberitahuan tidak disampaikan atau disampaikan tidak pada waktu yang telah ditetapkan;
4. Surat Pemberitahuan yang memenuhi kriteria seleksi yang ditentukan oleh Direktur Jenderal Pajak;
5. ada indikasi kewajiban perpajakan selain kewajiban tersebut pada huruf c tidak dipenuhi.

Pemeriksaan Pajak sebagaimana tujuan huruf b meliputi pemeriksaan yang dilakukan dalam rangka :
a. pemberian Nomor Pokok Wajib Pajak secara jabatan;
b. penghapusan Nomor Pokok Wajib Pajak;
c. pengukuhan atau pencabutan pengukuhan Pengusaha Kena Pajak;
d. Wajib Pajak mengajukan keberatan;
e. pengumpulan bahan guna penyusunan Norma Penghitungan Penghasilan Neto;
f. pencocokan data dan atau alat keterangan;
g. penentuan Wajib Pajak berlokasi di daerah terpencil;
h. penentuan satu atau lebih tempat terutang Pajak Pertambahan Nilai;
i. pelaksanaan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan untuk tujuan lain selain huruf a sampai dengan huruf h
abahtr1972 - 12/09/2008 09:49 AM
#76
Cara Menghitung Pajak Penghasilan (untuk yang pekerjaan bebas)
Untuk yang belum tahu cara ngitung PPh, berikut Gw kaish contoh bagi WP yang pekerjaan bebas alias wiraswasta...

Info2:
- Hasil Jualan alias omzet 500 juta
- Pembelian 350 juta
- Biaya-biaya sebesar 10 juta
- Status Lajang

Hitung PPh:
Penjualan Bruto = 500.000.000
Pembelian = 350.000.000 -/-
-------------------------------------------------
Penghasilan bruto = 150.000.000
Biaya = 10.000.000 -/-
-------------------------------------------------
Penghasilan Neto = 140.000.000

PTKP = 13.200.000 -/-
------------------------------------------------
Penghasilan Kena Pajak (PKP) = 126.800.000

Lapis PKP pertama 0 - 25 juta
25.000.000 x 5% = 1.250.000
Lapis PKP kedua 25 - 50 juta
25.000.000 x 10% = 2.500.000
Lapis PKP Ketiga 50 - 100 juta
50.000.000 x 15% = 7.500.000
Lapis PKP Ketiga 100 - 200 juta
26.800.000 x 25% = 6.700.000
------------------------------------------------ +/+
= 17.950.000
Kalau kita ceritanya udah nyicil PPh Pasal 25, 1 juta setiap Bulan maka
17.950.000 - 12.000.000 = 5.950.000

Jadi yang harus dibayar 5.950.000
NinjaUsil - 16/09/2008 12:48 PM
#77

Quote:
Original Posted By abahtr1972

Kalau kita cuman pegawai yang nerima gaji doank, biasanya tidak ada kewajiban pajak masa jadi kita tunggu hingga akhir tahun baru kita setor dan kita lapor dalam SPT Tahunan.


Kok pake setor segala ? Bukannya karyawan yang penghasilannya dari satu pemberi kerja biasanya sudah klop pemotongan PPh Pasal 21 oleh perusahaannya, sehingga jadinya di akhir tahun Nihil ?

Mohon petunjuk dari kakak pertama. army:
abahtr1972 - 18/09/2008 05:18 PM
#78

Quote:
Original Posted By NinjaUsil
Kok pake setor segala ? Bukannya karyawan yang penghasilannya dari satu pemberi kerja biasanya sudah klop pemotongan PPh Pasal 21 oleh perusahaannya, sehingga jadinya di akhir tahun Nihil ?

Mohon petunjuk dari kakak pertama. army:


Kalau hanya satu pemberi kerja, betul akan klop, jadi SPT Tahunannya akan NIHIL, tapi kalau lebih dari satu pemberi kerja tidak akan NIHIL, apa lagi kalau ada usaha sampingan di Kaskus... D
ehuejuga - 18/09/2008 05:29 PM
#79

@abahtr1972: Bro, gw akhirnya sudah bikin NPWP, sebagai pekerja/karyawan swasta.
Sudah dapat kartu NPWP dan SKT. Langkah selanjutnya apa ya?
Melaporkan pajaknya ntar sekalian di bulan Maret 2009 (betul gak ya?) atau dari sekarang?

Thanks
NinjaUsil - 18/09/2008 06:21 PM
#80

Quote:
Original Posted By ehuejuga
Langkah selanjutnya apa ya?
Melaporkan pajaknya ntar sekalian di bulan Maret 2009 (betul gak ya?) atau dari sekarang?

Thanks


Bantuin abahtr1972 aja ah dari pada ngantuk. ;)

Pasal 3 Ayat (3) UU KUP :
Batas waktu penyampaian Surat Pemberitahuan adalah :
a. ...
b. untuk Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak orang pribadi, paling lama 3 (tiga) bulan setelah akhir Tahun Pajak; atau
c. ...

Jadi nanti diakhir tahun, kita minta ke perusahaan tempat kita bekerja selembar kertas yang bernama Form 1721-A1. Idealnya sih tanpa diminta oleh karyawan pun perusahaan harus tetep ngasih ke karyawan. Isi dari form itu adalah penghitungan penghasilan dan pajak yang telah dipotong oleh perusahaan terhadap penghasilan kita.

Dengan berbekal Form 1721-A1, kita isi SPT Tahunan PPh Orang Pribadi atau Form 1770. Untuk kita yang statusnya karyawan tanpa penghasilan tambahan dari luar, kita pakai Form 1770-S, lebih simple. Kalo udah pegang Form 1721-A1, sangat mudah untuk ngisi Form 1770-S, tinggal mindah-mindahin angkanya aja.

Form 1770-S (SPT Tahunan PPh Orang Pribadi) dilampiri dengan Form 1721-A1 dan copy Kartu Keluarga diserahkan ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) tempat kita terdaftar, paling lambat sesuai dengan Pasal 3 Ayat (3) UU KUP tersebut di atas.

Gitu deh yang aku tau, tolong dikoreksi kalo ada yang salah.
Page 4 of 202 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 9 >  Last ›
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > [ DISKUSI ] Yang ngerasa susah gara2 PAJAK