BUSINESS BOARD
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > [ DISKUSI ] Yang ngerasa susah gara2 PAJAK
Total Views: 122321 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 5 of 202 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 >  Last ›

NinjaUsil - 18/09/2008 06:32 PM
#81

Quote:
Original Posted By ehuejuga
@abahtr1972: Bro, gw akhirnya sudah bikin NPWP, sebagai pekerja/karyawan swasta.
Sudah dapat kartu NPWP dan SKT.


Sssttt ... dimintain duit gak sama petugasnya ? Lama gak prosesnya ?
NinjaUsil - 18/09/2008 06:54 PM
#82

Quote:
Original Posted By yoskey
Bos,
kalo gua punya npwp tapi ngga pernah laporan trus ada sanksinya ngga? Padahal punya npwp tapi waktu itu masih kuliah tetap ada sanksinya ngga bos?
Trus sekarang alamat npwp beda ama alamat sekarang, gua harus gimana?
Apa lebih baik gua daftar baru aja ya?
Thanks


Quote:
Original Posted By abahtr1972
Nggak usah daftar baru. kebetulan sekarang ada fasilitas Sunset Policy dimana WP yang memiliki NPWP sebelum 1 Januari 2008, dipersilahkan untuk menyampaikan SPT Tahun 2006 atau tahun2 sebelumnya dlm kurun waktu 1 Januari 2008 s.d. 31 Desember 2008. Semua sanksi baik denda maupun kurang bayar dapat fasilitas Sunset Policy (pengampunan pajak) untuk lebih detail lihat SE Dirjen Pajak No 34/PJ/2008


Masih inget gak NPWPnya berapa ? Minta aja formulir perubahan data, kalo nggak salah formulirnya sama dengan formulir pendaftaran NPWP baru, tapi ada pilihan centang daftar baru atau perubahan.
Mr Bernanke - 18/09/2008 07:21 PM
#83

tiba2 aja gw inget temen gw...

katanya pajak penghasilannya dari gaji udah ditanggung perusahaan...masalahnya dia ngak tau klo ternyata sama perusahaannya tidak dimasukin dalam pelaporan pajak perusahaan...

so...dia lom bayar pajak penghasilan...

dari kasus ini...gimana caranya buktikan klo temen gw ini (wajib pajak) tidak bersalah?

thanks shakehand buat yang udah ngomentari pertanyaan gw yang terdahulu \)
NinjaUsil - 19/09/2008 09:06 AM
#84

Mana nih abahtr1972 ?

Kalo setauku, atas penghasilan yang diberikan kepada karyawan (gaji dan tunjangan), perusahaan wajib memotong PPh Pasal 21. Kalo perusahaan nggak motong pajak, ya itu salah perusahaan.

Temannya Mr Bernanke udah punya NPWP ? Kalo udah punya NPWP, pada saat ngitung pajak di SPT Tahunan PPh Orang Pribadi, kan pajak terutangnya dikurangi dengan PPh Pasal 21 yang dipotong oleh perusahaan, hasilnya akan nihil. Tentunya pemotongan PPh Pasal 21 ini dibuktikan dengan melampirkan Form 1721-A1 yang diberikan oleh perusahaan kepada karyawan.
Mr Bernanke - 19/09/2008 12:53 PM
#85

kayaknya belum Bos...di sini ngak seperti jakarta yang ada mobil keliling...hehhe D
engkong gw yang udah lama meninggal aja...dikirimin surat pajak dari jakarta langsung...;)

...berarti klo lom dikasihkan form 1721-A1...perusahaan lom bayar pajaknya karyawan ya?
sementara duid pajak masih ditahan perusahaan...apa petugas pajak bisa minta langsung ke perusahaan?
hulubalang_77 - 19/09/2008 01:26 PM
#86

bos...mau nanya nih tapi berhubungan juga dengan agama.

Mana duluan yang kita hitung antara zakat dan pajak??

Maksudnya kalau kita hitung zakat terlebih dahulu, berarti pendapatan total trus dikurangi zakat baru.
Kemudian hasil akhirnya dihitung untuk bayar pajak.
Dalam hal ini zakat itu termasuk kategori pengeluaran.

Atau pajak dulu baru zakat.
Jadi zakat yang kita hitung itu hasil bersih pendapatan kita setelah kita membayar pajak.

Sorry pertanyaannya newbie banget D

Kalau menurut gw pribadi sih, keduanya tetap dihitung bersamaan ya???

TIA
setankuburan - 19/09/2008 02:56 PM
#87

Quote:
Original Posted By Mr Bernanke
kayaknya belum Bos...di sini ngak seperti jakarta yang ada mobil keliling...hehhe D
engkong gw yang udah lama meninggal aja...dikirimin surat pajak dari jakarta langsung...;)

...berarti klo lom dikasihkan form 1721-A1...perusahaan lom bayar pajaknya karyawan ya?
sementara duid pajak masih ditahan perusahaan...apa petugas pajak bisa minta langsung ke perusahaan?

harusnya sie perusahaan dah bayar (entah dengan data benar maupun gak bener) kalo belum berarti perush belum lapor semua pajak donk
coba aja minta form tsb ke 1721-A1nya ke bagian tax or payroll
bisa aja kalo pas kena kross pemeriksaan
ntar ketahuan kalo belum setor dan lapor




Quote:
Original Posted By hulubalang_77
bos...mau nanya nih tapi berhubungan juga dengan agama.

Mana duluan yang kita hitung antara zakat dan pajak??

Maksudnya kalau kita hitung zakat terlebih dahulu, berarti pendapatan total trus dikurangi zakat baru.
Kemudian hasil akhirnya dihitung untuk bayar pajak.
Dalam hal ini zakat itu termasuk kategori pengeluaran.

Atau pajak dulu baru zakat.
Jadi zakat yang kita hitung itu hasil bersih pendapatan kita setelah kita membayar pajak.

Sorry pertanyaannya newbie banget D

Kalau menurut gw pribadi sih, keduanya tetap dihitung bersamaan ya???

TIA

saya secara pribadi mohon maaf dulu kalo salah
soalnya saya bukan muslim
tp menurut kacamata saya pajak itu kewajiban sebagai warga negara nah kalo zakat kewajiban sebagai mahluk ciptaannya Tuhan.
jadi asumsi saya, sebaiknya kita hitung zakat dari penghasilan bersih setelah pajak.
mohon maaf kalo salah ini hanya pendapat saya aja. sebab Tidak mungkin Tuhan memberatkan hambanya.
Pekung - 19/09/2008 04:35 PM
#88

ikutan nanya ya bro, sorry kl ada salah2 kata, maklum newbiemalu:
Kl perush dah byr PPN ( bayarnya dipusatkan by efilling ) , apa masih punya kewajiban bayar PP 10 atau pajak hiburan lagi ya ? soalnya orang dispenda nya tuh tetep ngotot harus bayar pajak hiburan lagi krn usahanya tuh masuk katagori hiburan ( pdhal klinik kesehatan bro, bukan salon )..., kenanya 20% dr omset lgnohope:
mohon pencerahnnya ya bro ttg pajak pusat ama pajak daerah gini ini nih beer:
NinjaUsil - 19/09/2008 05:34 PM
#89

Quote:
Original Posted By Mr Bernanke

...berarti klo lom dikasihkan form 1721-A1...perusahaan lom bayar pajaknya karyawan ya?
sementara duid pajak masih ditahan perusahaan...apa petugas pajak bisa minta langsung ke perusahaan?


Belum/tidak dikasih Form 1721-A1 bukan berarti pasti perusahaan belum/tidak menyetor dan melapor PPh Pasal 21 yang telah mereka potong dari penghasilan karyawan. Bisa jadi teman-teman di bagian tax atau payroll males ngeprint, atau memang gak tau kalo itu kewajibannya. Tapi memang sangat wajar apabila karyawan curiga karena tidak dikasih Form 1721-A1 oleh perusahaan.

Quote:
Original Posted By setankuburan
harusnya sie perusahaan dah bayar (entah dengan data benar maupun gak bener) kalo belum berarti perush belum lapor semua pajak donk
coba aja minta form tsb ke 1721-A1nya ke bagian tax or payroll
bisa aja kalo pas kena kross pemeriksaan
ntar ketahuan kalo belum setor dan lapor


Betul, yang aku tau, perusahaan wajib ngasih Form 1721-A1 ke karyawan yang mereka potong PPh Pasal 21. Aku kemaren nemu aturannya di Peraturan Dirjen Pajak No.PER-15/PJ/2006, di Pasal 21 Ayat (6) disebutkan bahwa Pemotong Pajak wajib memberikan Bukti Pemotongan PPh Pasal 21 Tahunan kepada pegawai tetap, termasuk penerima pensiun bulanan, dengan menggunakan formulir yang ditentukan oleh Direktur Jenderal Pajak dalam waktu 2 (dua) bulan setelah tahun takwim berakhir.

Gitu deh yang aku tau, tolong dikoreksi kalo ada yang salah.
NinjaUsil - 19/09/2008 05:42 PM
#90

Quote:
Original Posted By hulubalang_77

bos...mau nanya nih tapi berhubungan juga dengan agama.

Mana duluan yang kita hitung antara zakat dan pajak??

Maksudnya kalau kita hitung zakat terlebih dahulu, berarti pendapatan total trus dikurangi zakat baru.
Kemudian hasil akhirnya dihitung untuk bayar pajak.
Dalam hal ini zakat itu termasuk kategori pengeluaran.

Atau pajak dulu baru zakat.
Jadi zakat yang kita hitung itu hasil bersih pendapatan kita setelah kita membayar pajak.

Sorry pertanyaannya newbie banget

Kalau menurut gw pribadi sih, keduanya tetap dihitung bersamaan ya???

TIA


Quote:
Original Posted By setankuburan

saya secara pribadi mohon maaf dulu kalo salah
soalnya saya bukan muslim
tp menurut kacamata saya pajak itu kewajiban sebagai warga negara nah kalo zakat kewajiban sebagai mahluk ciptaannya Tuhan.
jadi asumsi saya, sebaiknya kita hitung zakat dari penghasilan bersih setelah pajak.
mohon maaf kalo salah ini hanya pendapat saya aja. sebab Tidak mungkin Tuhan memberatkan hambanya.


Kalo di formulir SPT Tahunan PPh Orang Pribadi (Form 1770), rumusnya gini :

Penghasilan Kena Pajak = Jumlah Penghasilan Neto - Zakat atas Penghasilan yang Menjadi Objek Pajak - Kompensasi Kerugian - Penghasilan Tidak Kena Pajak

Jadi, sebelum dikenakan PPh, zakat udah dikurangkan terlebih dulu dari penghasilan.

Betul nggak kayak gitu ?





.
abahtr1972 - 23/09/2008 10:21 PM
#91
I'm Back...
;) Sorry Brothers and Sisters... Kemarin Gw kena cobaan... gara2 buka pake es teller ... eh bener2 teler ... \( sakit radang tenggorokan kumat dech jadi 5 days rest... lumayan udah seger sekarang bisa back sharing sama The Kaskuser... he he he beer:
abahtr1972 - 23/09/2008 10:39 PM
#92

Quote:
Original Posted By Pekung
ikutan nanya ya bro, sorry kl ada salah2 kata, maklum newbiemalu:
Kl perush dah byr PPN ( bayarnya dipusatkan by efilling ) , apa masih punya kewajiban bayar PP 10 atau pajak hiburan lagi ya ? soalnya orang dispenda nya tuh tetep ngotot harus bayar pajak hiburan lagi krn usahanya tuh masuk katagori hiburan ( pdhal klinik kesehatan bro, bukan salon )..., kenanya 20% dr omset lgnohope:
mohon pencerahnnya ya bro ttg pajak pusat ama pajak daerah gini ini nih beer:


Di Negeri kita Indonesia tidak menganut double object taxation. jadi kalau satu obyek pajak termasuk obyek PPN maka tidak boleh jadi obyek pajak lainnya termasuk pajak daerah.

Tapi kita juga harus hati-hati melihat suatu obyek pajak. dia masuk obyek PPN bukan? soalnya ada negative list Barang Kena Pajak dan Jasa Kena Pajak. Seingat saya dengan diundangkannya UU Pajak Daerah, semua obyek Pajak Daerah dimasukan sebagai negative list Obyek PPN

Setahu saya juga, Klinik Kesehatan tidak termasuk obyek pajak daerah khususnya pajak hiburan. Kalau ada daerah yang ngenain nggak sah tuh. soalnya sebelum sah pasti sudah di coret sama Departmen Keuangan.

Ngomong2 daerah mana? Jakarta?
abahtr1972 - 23/09/2008 10:47 PM
#93

Quote:
Original Posted By NinjaUsil
Kalo di formulir SPT Tahunan PPh Orang Pribadi (Form 1770), rumusnya gini :

Penghasilan Kena Pajak = Jumlah Penghasilan Neto - Zakat atas Penghasilan yang Menjadi Objek Pajak - Kompensasi Kerugian - Penghasilan Tidak Kena Pajak

Jadi, sebelum dikenakan PPh, zakat udah dikurangkan terlebih dulu dari penghasilan.

Betul nggak kayak gitu ?


.


Nambahin sedikit aja, Zakat yang bisa dikurangin harus dibuktiin dengan ngelampirin Surat Setoran Zakat atau fotokopinya yang telah dilegalisir oleh Badan Amil Zakat atau Lembaga Amil Zakat penerima setoran zakat yang bersangkutan pada SPT Tahunan Pajak Penghasilan tahun pajak dilakukannya pengurangan zakat atas penghasilan tersebut. Nah ... syarat isi SSZ minimal berisi :
a. Nama lengkap Wajib Pajak;
b. Alamat jelas Wajib Pajak;
c. Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP);
d. Jenis Penghasilan yang dibayar zakatnya;
e. Sumber/jenis penghasilan dan bulan/tahun perolehannya;
f. Besarnya penghasilan;
g. Besarnya zakat atas penghasilan
NinjaUsil - 24/09/2008 02:47 PM
#94

Jadi nggak semua zakat boleh dikurangkan terhadap penghasilan neto, gitu ya Bos abahtr1972 ?
Pekung - 24/09/2008 03:37 PM
#95

Quote:
Original Posted By abahtr1972
Di Negeri kita Indonesia tidak menganut double object taxation. jadi kalau satu obyek pajak termasuk obyek PPN maka tidak boleh jadi obyek pajak lainnya termasuk pajak daerah.

Tapi kita juga harus hati-hati melihat suatu obyek pajak. dia masuk obyek PPN bukan? soalnya ada negative list Barang Kena Pajak dan Jasa Kena Pajak. Seingat saya dengan diundangkannya UU Pajak Daerah, semua obyek Pajak Daerah dimasukan sebagai negative list Obyek PPN

Setahu saya juga, Klinik Kesehatan tidak termasuk obyek pajak daerah khususnya pajak hiburan. Kalau ada daerah yang ngenain nggak sah tuh. soalnya sebelum sah pasti sudah di coret sama Departmen Keuangan.

Ngomong2 daerah mana? Jakarta?

di Medan bro, trus minta saran dunk bro gimana caranya biar perush gw ndak bayar double2 mslhnya orang dispendanya ngotot tuh harus bayarhammer:
oya kl nunjukin negatif list tuh bisa ndak ya bro ? negatif list ada di pajak.go.id ndak bro....thanks bro ats pencerahannyack
abahtr1972 - 24/09/2008 08:32 PM
#96

Quote:
Original Posted By Pekung
di Medan bro, trus minta saran dunk bro gimana caranya biar perush gw ndak bayar double2 mslhnya orang dispendanya ngotot tuh harus bayarhammer:
oya kl nunjukin negatif list tuh bisa ndak ya bro ? negatif list ada di pajak.go.id ndak bro....thanks bro ats pencerahannyack


Saran Gw, Perjelas saja profil perusahaannya ... jadi jelas juga usahanya masuk kategori apa, soalnya kadang kita mendefinisikan klinik, aparat mendefinisikannya lain. di Pajak Daerah yang agak nyerempet cuman pajak hiburan. dan yang kena pajak hiburan cuman panti pijat

Negatif List ada di PP No. 144 Tahun 2000 tentang JENIS BARANG DAN JASA YANG TIDAK DIKENAKAN PAJAK PERTAMBAHAN NILAI

Nih Kutipannya:

Quote:
Pasal 5

Kelompok jasa yang tidak dikenakan Pajak Pertambahan Nilai adalah :
a. Jasa di bidang pelayanan kesehatan medik;
b. Jasa di bidang pelayanan sosial;
c. Jasa di bidang pengiriman surat dengan perangko;
d. Jasa di bidang perbankan, asuransi, dan sewa guna usaha dengan hak opsi;
e. Jasa di bidang keagamaan;
f. Jasa di bidang pendidikan;
g. Jasa di bidang kesenian dan hiburan yang telah dikenakan Pajak Tontonan;
h. Jasa di bidang penyiaran yang bukan bersifat iklan;
i. Jasa di bidang angkutan umum di darat dan di air;
j. Jasa di bidang tenaga kerja;
k. Jasa di bidang perhotelan; dan
l. Jasa yang disediakan oleh Pemerintah dalam rangka menjalankan pemerintahan secara umum.


Pasal 6

Jenis jasa di bidang pelayanan kesehatan medik sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 huruf a meliputi :
a. Jasa dokter umum, dokter spesialis, dan dokter gigi;
b. Jasa dokter hewan;
c. Jasa ahli kesehatan seperti akupuntur, ahli gigi, ahli gizi, dan fisioterapi;
d. Jasa kebidanan dan dukun bayi;
e. Jasa paramedis dan perawat; dan
f. Jasa rumah sakit, rumah bersalin, klinik kesehatan, laboratorium kesehatan, dan sanatorium.


Pasal 7

Jenis jasa di bidang pelayanan sosial sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 Huruf b meliputi :
a. Jasa pelayanan Panti Asuhan dan Panti Jompo;
b. Jasa pemadam kebakaran kecuali yang bersifat komersial;
c. Jasa pemberian pertolongan pada kecelakaan;
d. Jasa Lembaga Rehabilitasi kecuali yang bersifat komersial;
e. Jasa pemakaman termasuk krematorium; dan
f. Jasa di bidang olah raga kecuali yang bersifat komersial.


Pasal 8

Jenis jasa di bidang perbankan, asuransi, dan sewa guna usaha dengan hak opsi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 huruf d meliputi :
a. Jasa perbankan sesuai dengan ketentuan sebagaimana diatur dalam Undang-undang Nomor 7 Tahun 1992 tentang Perbankan sebagaimana telah diubah dengan Undang-undang Nomor 10 Tahun 1998 kecuali jasa penyediaan tempat untuk menyimpan barang dan surat berharga, jasa penitipan untuk kepentingan pihak lain berdasarkan suatu kontrak (perjanjian), serta anjak piutang;
b. Jasa asuransi, tidak termasuk broker asuransi; dan
c. Jasa Sewa Guna Usaha dengan Hak Opsi.


Pasal 9

Jenis jasa di bidang keagamaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 huruf e meliputi :
a. Jasa pelayanan rumah ibadah;
b. Jasa pemberian khotbah atau dakwah; dan
c. Jasa lainnya di bidang keagamaan.


Pasal 10

Jenis jasa di bidang pendidikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 huruf f meliputi :
a. Jasa penyelenggaraan pendidikan sekolah, seperti jasa penyelenggaraan pendidikan umum, pendidikan kejuruan, pendidikan luar biasa, pendidikan kedinasan, pendidikan keagamaan, pendidikan akademik dan pendidikan profesional; dan
b. Jasa penyelenggaraan pendidikan Iuar sekolah, seperti kursus-kursus.


Pasal 11

Jenis jasa di bidang kesenian dan hiburan yang telah dikenakan Pajak Tontonan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 huruf g termasuk jasa di bidang kesenian yang tidak bersifat komersial seperti pementasan kesenian
tradisional yang diselenggarakan secara cuma-cuma.


Pasal 12

Jenis jasa di bidang penyiaran yang bukan bersifat iklan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 huruf h adalah jasa penyiaran radio atau televisi yang dilakukan oleh instansi Pemerintah atau swasta yang bukan bersifat iklan dan tidak dibiayai oleh sponsor yang bertujuan komersial.


Pasal 13

Jenis jasa di bidang angkutan umum di darat dan di air sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 huruf i adalah jasa angkutan umum di darat, di laut, di danau, dan di sungai yang dilakukan oleh Pemerintah atau swasta.


Pasal 14

Jenis jasa di bidang tenaga kerja sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 huruf j meliputi :
a. Jasa tenaga kerja;
b. Jasa penyediaan tenaga kerja sepanjang Pengusaha penyedia tenaga kerja tidak bertanggung jawab atas hasil kerja dari tenaga kerja tersebut; dan
c. Jasa penyelenggaraan latihan bagi tenaga kerja.


Pasal 15

Jenis jasa di bidang perhotelan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 huruf k meliputi :
a. Jasa persewaan kamar termasuk tambahannya di hotel, rumah penginapan, motel, losmen, hostel, serta fasilitas yang terkait dengan kegiatan perhotelan untuk tamu yang menginap; dan
b. Jasa persewaan ruangan untuk kegiatan acara atau pertemuan di hotel, rumah penginapan, motel, losmen, dan hostel.


Pasal 16

Jenis jasa yang disediakan oleh pemerintah dalam rangka menjalankan pemerintahan secara umum sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 huruf l meliputi jenis-jenis jasa yang dilaksanakan oleh instansi pemerintah seperti pemberian Izin Mendirikan Bangunan, pemberian lzin Usaha Perdagangan, pemberian Nomor Pokok Wajib Pajak, pembuatan Kartu Tanda Penduduk.
abahtr1972 - 24/09/2008 08:54 PM
#97

Quote:
Original Posted By NinjaUsil
Jadi nggak semua zakat boleh dikurangkan terhadap penghasilan neto, gitu ya Bos abahtr1972 ?


Memang kalau melihat Kepdirjen Pajak No. KEP-163/PJ/2003 TENTANG PERLAKUAN ZAKAT ATAS PENGHASILAN DALAM PENGHITUNGAN PENGHASILAN KENA PAJAK PAJAK PENGHASILAN, hanya zakat atas penghasilan dengan syarat2 administrasi itu saja yang bisa dikurangkan.

Ini sebenarnya terkait prinsip Taxable - deductible, Non Taxable - Non Deductible. Kalau suatu obyek bisa jadi obyek PPh maka disisi lain di bisa dikurangkan menjadi biaya. Kalau suatu Obyek tidak bisa jadi Obyek PPh maka di sisi lain tidak boleh dikurangkan sebagai biaya.

Nah sejak UU Zakat diundangkan, Zakat atas penghasilan bisa dikurangkan selama syarat2 adminnya dipenuhi.
chebument - 24/09/2008 11:22 PM
#98

Quote:
Original Posted By abahtr1972
Itu yang berlaku sekarang mas, yang saya ulas tadi itu draft RUU Pajak Penghasilan yang baru dibahas di DPR.


Berarti Sudah berlaku untuk pengisian SPT tahun 2008 gitu..?
Untuk Yang tidak kena pajak Rp.12.000.000,- Untuk 1 orang istri .....? 1 anak...?
Tanks atas infonya.
BhOnZ - 02/10/2008 09:01 PM
#99

Quote:
Original Posted By Mr Bernanke
loh...bukannya tinggal bilang sama petugas pajaknya...D

Bos...ini enaknya gimana ya?
entar dia tawarin diskon 50%...lo tinggal kasih dia 5 jt + servis dia ke KTV...
entar minggu depan udah jadi laporan pajak...dia sendiri yang buatin trus form pajak juga dia sendiri yang ngisi...p

aturan pemerintah yang maksa perusahaan pungut pajak penghasilan dobel untuk karyawan yang ngak punya NPWP bodoh sekali...apa mereka ngak pernah periksa klo perusahaan suka ngelaporin jumlah karyawan yang ngak bener...p

gw aja walopun manager di situ ditulis karyawan cleaning serpis...hahahahha
enak nih ngak ada NPWP...;)

klo elo bayar resmi...entar malah dipanggil kabag pajak...katanya kurang bayar...bisa2 papan nama perusahaan lo dipasangi stiker gede tanda belum lunas bayar pajak...p

BTW pajak pemerintah UUnya tumpang tindih...lom lagi banyak pungutan dari pemerintah daerah yang ngak beres...lom lagi urusan restitusi yang ngak masuk akal...


nih misalnya kalo kita di laporin gmn nih ?
bisa kasih tips2 ... i like u do D
begundal15 - 04/10/2008 01:53 AM
#100

para ahli perpajakan gue mau tanya .... kalau pajak untuk toko itu berapa persen yah ... dan gue kan ada beberapa toko di jakarta bandung dan surabaya apakah pajak nya 1 ajah apa pertoko ?

lalu bagusan gue diemin ajah seperti dulu apa mulai ikutan sunset policy yah.... dimohon masukannya

terimakasihbeer:
Page 5 of 202 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 >  Last ›
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > [ DISKUSI ] Yang ngerasa susah gara2 PAJAK