SUPRANATURAL
Home > LOEKELOE > SUPRANATURAL > Ilmu Warisan Leluhur
Total Views: 20232 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 25 of 32 | ‹ First  < 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 >  Last ›

tasmaniandevil - 31/12/2011 11:38 AM
#481

Quote:
Original Posted By GhostBe
syukurlah... inpo tambahan bwt potong rambut,

hari Rabu waktu afdolna jam 8:00 sd 11:30 (sebelum dhuhur)

so, sedapet mgkin dilaksanaken pada jam-jam itu.

soal mimpi'na.. asal istiqomah/konsisten n lengkap ngejalaninya, pasti dateng tuh mimpi. OK?


mas ghost ane mw curhat sekaligus mw nanya dunk,,,
koq abis itu ane jadi rada paranoit gitu ya,,,
kaya ane liat atau otak ane berfikir yang ngak2 gitu,,,
tolong dbantu dunk mas,,,
ane jadi ngeri sendiri nih takut banget mas \(
GhostBe - 31/12/2011 12:46 PM
#482

Quote:
Original Posted By tasmaniandevil
mas ghost ane mw curhat sekaligus mw nanya dunk,,,
koq abis itu ane jadi rada paranoit gitu ya,,,
kaya ane liat atau otak ane berfikir yang ngak2 gitu,,,
tolong dbantu dunk mas,,,
ane jadi ngeri sendiri nih takut banget mas \(


ga usah takut.. si dia yg mustina takut
hati yg bersih tuh jadi peka.
agan harus rajin "ngisi" ama wiridan or sholat,

cuba ambil air wudhu trus sholat sunah.. diwirid.. pake Al Fatihah
kerjain dgn tenang, pasrah.. niatin pengen ngeliat.. OK?
tasmaniandevil - 31/12/2011 12:58 PM
#483

Quote:
Original Posted By GhostBe
ga usah takut.. si dia yg mustina takut
hati yg bersih tuh jadi peka.
agan harus rajin "ngisi" ama wiridan or sholat,

cuba ambil air wudhu trus sholat sunah.. diwirid.. pake Al Fatihah
kerjain dgn tenang, pasrah.. niatin pengen ngeliat.. OK?


ngeri gan asli sumpah ane kaya ngerasa ini itu bakal terjadi pada diri ane tapi kaya dipikiran ane pi
ane klo gi takut gitu langsung istighfar aja emang rada2 ilang sih lama2
GhostBe - 31/12/2011 01:40 PM
#484

Quote:
Original Posted By tasmaniandevil
ngeri gan asli sumpah ane kaya ngerasa ini itu bakal terjadi pada diri ane tapi kaya dipikiran ane pi
ane klo gi takut gitu langsung istighfar aja emang rada2 ilang sih lama2


kepekaan itu anugrah :thumbup

di laku ini yg begituan hanya nampak aja, gak bakalan ngapa2in.. Yb

tuh diamalin wirid siri na, selalu baca tasbih kaya point 5 page#76
GhostBe - 31/12/2011 01:41 PM
#485

Quote:
Original Posted By tasmaniandevil
ngeri gan asli sumpah ane kaya ngerasa ini itu bakal terjadi pada diri ane tapi kaya dipikiran ane pi
ane klo gi takut gitu langsung istighfar aja emang rada2 ilang sih lama2


awalnya mang kaya' gitu.. :cool

jaraknya kayak deket... kalo "ngisi" trus mereka jadi jauhan, ga berani deket2 kita lagee.
tasmaniandevil - 31/12/2011 03:44 PM
#486

Quote:
Original Posted By GhostBe
awalnya mang kaya' gitu.. :cool

jaraknya kayak deket... kalo "ngisi" trus mereka jadi jauhan, ga berani deket2 kita lagee.


thanks ya mas broo atas jawaban'na shakehand
GhostBe - 31/12/2011 05:08 PM
#487

Quote:
Original Posted By tasmaniandevil
thanks ya mas broo atas jawaban'na shakehand


shakehand sama-sama gan shakehand
GhostBe - 31/12/2011 05:09 PM
#488

netz lemots
GhostBe - 31/12/2011 05:09 PM
#489

Quote:
Original Posted By juned84
siappp puh... nunggu pembabaran na \)


iyyaa.. sabar dulu.. met tahun baru 2012 ya' rose:
KuliPacul - 31/12/2011 08:30 PM
#490

Quote:
Original Posted By rifkitapai
Penasaran ma yang ini,hehe


Apakah yg dimaksud ini imam mahdi yah pak de??
Karena sya pernah bca crmah seorang syaik, bhwa imam mahdi sudah muncul di arafah pada saat haji akbar kmrin,,tpi khusus bg para wali bkan untk umum.. Ilmu Warisan Leluhur




Ketika itulah terdengar satu seruan dari langit, “Wahai (sekalian) manusia, sesungguhnya Allah telah membinasakan orang-orang yang zalim, orang-orang munafik dan sekutu-sekutu mereka. Allah telah mengangkat seorang yang terbaik dari umat Muhammad SAW sebagai pemimpin kamu semua. Oleh itu, sambutlah dia di Makkah. Dia adalah al-Mahdi yang bernama Ahmad bin Abdullah.”
Lalu ada satu pertanyaan kepada Rasulullah SAW, “Wahai Rasulullah, bagaimanakah kami dapat mengenalinya?” Jawab baginda, “Dia adalah dari keturunanku, iaitu perawakannya seakan-akan Bani Israel, kulitnya kemerah-merahan seolah-olah wajahnya bercahaya laksana bintang, pipi kanannya bertahi lalat hitam (yang hidup). Dia tampan orangnya, berusia 40 tahun. Dia akan didatangi oleh Wali-wali Abdal dari Syam, Wali-wali Nujabak dari Mesir, Asoib dari Timur dan pengikut-pengikutnya. Mereka kemudian pergi ke Makkah bersama-sama, lantas (setelah membaiat Imam Mahdi) berangkat (pula) ke Syam. Waktu itu, Jibril berada di depannya dan Mikail berada di belakangnya. Penghuni langit, penduduk bumi, burung-burung, binatang buas dan ikan-ikan di laut semuanya suka/redha kepadanya. Air menjadi mudah (didapati) di mana-mana negeri pun yang dikuasainya, sungai-sungainya mengalir (deras dan banyak), harta karun (melimpah ruah dan) mudah didapati. Dia lantas pergi ke Syam dan menyembelih as-Sufyani di bawah pokok yang dahan-dahannya (menjulur) sampai ke Laut Tibriyah.”
:toast

wallahu'alam


maaf ya gan TSnya lari dari topik shakehand2....(copas dari pesbuk) Lazkar melayu
KuliPacul - 31/12/2011 08:31 PM
#491

"Seorang lelaki bernama As-Sufyani akan datang dari tengah kota Damsyik. Kebanyakan tenteranya adalah dari Bani Kalb. Dia akan membunuh (ramai orang) sehingga memperkosa wanita dan membunuh kanak-kanak. Maka datanglah suatu kaum dari Qais lalu membunuh mereka semuanya. Kemudian keluarlah seorang lelaki dari ahli keluargaku di Al-Hirrah dan berita itu sampai kepada As-Sufyani. Dia segera menghantar pasukan tenteranya tetapi menderita kekalahan (teruk). As-Sufyani bangun memimpin sendiri pasukan tenteranya sehingga mereka sampai di kawasan gurun lalu ditelan oleh bumi.”

Hadis tersebut menyatakan bahawa sebelum Imam Mahdi muncul, as-Sufyani akan muncul dan berkuasa terlebih dahulu. Tempatnya disebutkan sebagai tengah kota Damsyik, mempunyai angkatan tentera yang besar dan kuat. As-Sufyani yang dimaksudkan itu adalah Amerika Syarikat, manakala Kalb (bapa saudara as-Sufyani) yang dimaksudkan adalah Nato iaitu kuasa pakatan tentera Eropah Barat. Kekuatan tentera Kalb dan as-Sufyani digambarkan sebagai memiliki tiga ratus enam puluh pasukan berkuda. Jumlah itu sebenarnya adalah gambaran sahaja, untuk menunjukkan betapa kuat dan besarnya angkatan tentera berkenaan.

Pasukan berkuda yang dikatakan itu adalah kelengkapan ketenteraan yang terbaik dan tercanggih yang dimiliki oleh Amerika Syarikat dan Nato. Pada zaman dahulu, memiliki pasukan berkuda adalah kelengkapan ketenteraan yang terbaik, dan pada masa ini, kelengkapan berkuda itu digantikan oleh jet-jet pejuang, kereta kebal, kapal perang terbesar, kapal selam, peluru berpandu jarak jauh, persenjataan termoden dan seterusnya. Itulah kias bagi tentera berkuda yang dimaksudkan oleh hadis berkenaan.

Pasukan tentera as-Sufyani ini menyerang Iraq, menyebabkan seramai seratus ribu orang terbunuh, kebanyakannya orang awam. Hadis ini tidak menyebutkan tentera yang mati. Angka seratus ribu orang itu hanyalah kiasan sahaja untuk menunjukkan jumlah yang sangat ramai, bukannya mesti tepat-tepat seratus ribu orang. Selain itu, dalam serangan ke atas Iraq ini, as-Sufyani dibantu dan dipimpin oleh Kalb yang menghantar sejumlah tiga puluh ribu orang tentera. Hadis ini telah benar-benar terjadi kerana memang Iraq telah benar-benar diserang oleh Amerika Syarikat dan dibantu oleh sekutu Eropahnya.

Setelah itu mereka menyerang Kufah pula iaitu negara-negara di Asia Tenggara. Kali ini serangan mereka bukan lagi menggunakan tentera tetapi menggunakan kekuatan ekonomi. Maka pada ketika itulah Pemuda Bani Tamim muncul dan mendapat kuasa di Timur yang baru diserang itu. Hal ini sangatlah mengejutkan Amerika Syarikat itu sendiri dan juga Eropah, terutamanya Britain dan Perancis. Britain dan Perancis adalah dua buah negara yang paling kuat menentang kebangkitan semula Islam serta paling takutkan kekuasaan Islam berkembang di dunia ini. Kedua-duanya paling banyak melaburkan kewangan untuk mengkaji, merisik kekuatan, mengintai dan mencari jalan melemahkan terus umat Islam. Mereka juga berusaha keras agar kebenaran hadis-hadis mengenai kejadian akhir zaman ini tidak berlaku.

Apabila Pemuda Bani Tamim muncul, maka muncul jugalah ketika itu as-Sufyani kedua atau as-Sufyani kecil iaitu pemimpin puak Syiah. Mereka ini menentang Pemuda Bani Tamim kerana mereka juga mempunyai Imam Mahdi mereka sendiri, selain mempunyai hadis yang menceritakan kebangkitan Panji-panji Hitam. Oleh kerana yang bangkit itu adalah Panji-panji Hitam milik puak Ahlus Sunnah, mereka menentangnya kerana nyata bukan dari kalangan mazhab mereka yang Syiah itu. Mustahil pemilik Panji-panji Hitam yang Ahlus Sunnah itu akan menyerahkan panji-panji keramat itu kepada Imam Mahdi Syiah yang sudah pasti tidak akan muncul.

Mereka inilah yang akan mengetuai sendiri pasukan tentera yang berkelengkapan besar itu untuk menyerang kota suci Madinah. Tentera Syiah ini akan mendapat bantuan daripada tentera Eropah, bergabung menjadi satu pasukan yang lebih besar lagi. Pasukan ini akan menghancurkan kota suci Madinah dalam masa tiga hari sahaja sehingga menjadi rata dan yang tinggal hanyalah bekas-bekas bangunan yang runtuh. Masjid Nabawi yang amat mulia itu juga turut hancur dan tinggal sejarah sahaja. Itulah huraian bagi maksud dua buah hadis yang amat bertentangan sekali lafaz zahirnya. Dan tidak dinafikan, kerana pertentangan maksud zahir inilah, maka dengan mudah sahaja salah satu atau kedua-dua buah hadis ini terus sahaja dihukumkan maudhuk atau amat dhaif oleh beberapa ramai ulama dan pengkaji yang tidak begitu teliti dalam kajian mereka.

Semasa itu juga akan terdengar suara dari langit yang memberitahu tentang kemunculan Imam Mahdi di Makkah. Suara malaikat itu dapat didengar oleh semua orang dengan jelas, dapat difahami oleh setiap manusia, menurut bahasa masing-masing, sehingga yang sedang tidur akan terjaga, yang terlena akan turut mendengarnya. Suara itu terdengar seperti dekat dengan telinga mereka. Mereka saling bertanya kepada orang yang di sebelahnya sama ada turut mendengar apa yang dia dengar itu atau tidak. Yang tinggal di Malaysia akan bertanya kepada rakannya yang tinggal di Indonesia mengenai hal yang sama, begitu juga yang tinggal di negara-negara lain.

Maaf ya puh klu tak berkenanshakehand2........numpang copasan....
KuliPacul - 31/12/2011 08:37 PM
#492

linux2:linux2:linux2:bingung:bingung
KuliPacul - 31/12/2011 08:39 PM
#493

lelet
rifkitapai - 01/01/2012 10:25 AM
#494

Quote:
Original Posted By GhostBe
Sbenernya... ini teguran. Untuk selalu megang teguh Al Qur'an didalam hati.



Yaa begitulah...
Pada akhir jaman emang ga ada Nabi.
Bukan berarti Allah membiarkan umat manusia bergelimang dalam keterpurukan akibat ketidak tahuannya.. maka, pada akhir jaman diutuslah Imam Mahdi.
Secara hakikat Imam Mahdi ialah roh kudus yang diturunkan kembali, yang tugasnya memberi pencerahan kpd umat manusia dengan memurnikan kembali ajaran tauhid.. yakni agar umat manusia kembali hanya berserah diri kepada Allah swt saja.

Emang benar, beliau adalah Aminullah (yang dipercaya Allah), Sang Ratu Adil, beliau jga Satrio Piningit Sinisihan Wahyu. (semua tindakannya selalu berdasarkan petunjuk dari Allah). Inilah the real MKG (Manunggaling Kawula Gusti).

ehhh segitu aja yak.. maap komeng na kmn2 Peace:


Siip mantabs surantab pak De penjelasannya...
Ya Allah sampaikanlah kami pada sayyidina Mahdi alaihissalam..amiin
rifkitapai - 01/01/2012 10:27 AM
#495

Quote:
Original Posted By GhostBe
Sbenernya... ini teguran. Untuk selalu megang teguh Al Qur'an didalam hati.



Yaa begitulah...
Pada akhir jaman emang ga ada Nabi.
Bukan berarti Allah membiarkan umat manusia bergelimang dalam keterpurukan akibat ketidak tahuannya.. maka, pada akhir jaman diutuslah Imam Mahdi.
Secara hakikat Imam Mahdi ialah roh kudus yang diturunkan kembali, yang tugasnya memberi pencerahan kpd umat manusia dengan memurnikan kembali ajaran tauhid.. yakni agar umat manusia kembali hanya berserah diri kepada Allah swt saja.

Emang benar, beliau adalah Aminullah (yang dipercaya Allah), Sang Ratu Adil, beliau jga Satrio Piningit Sinisihan Wahyu. (semua tindakannya selalu berdasarkan petunjuk dari Allah). Inilah the real MKG (Manunggaling Kawula Gusti).

ehhh segitu aja yak.. maap komeng na kmn2 Peace:
rifkitapai - 01/01/2012 10:43 AM
#496

Quote:
Original Posted By GhostBe
wehh.. tugas luar.. persiapannya? ikhlasin hati tuk selalu ingat pd NYA.

kalo balik k rumah ntar.. mulai bersih2 deh.


Bkn tgas luar pak De tpi lg liburan,hehehe
Okey dah pak De suhu ntr lo dah drumah biar lbih nyaman bersih2nya,hehe
mhon ijin mgamalkan laku tirakatnya yah pak De, wlwpun msh blum semuanya\) mhon bimbingannya juga..
statham.style - 01/01/2012 11:43 AM
#497
Layak Dibudayakan
Nah Gan inilah budaya kita sebagai orang Indonesia iloveindonesias. Mari kita lestarikan, lalu patenkan. awas Malaysia mengintai army:




ckckckckckck
statham.style - 01/01/2012 11:47 AM
#498
Layak Dibudayakan
Nah Gan inilah budaya kita sebagai orang Indonesia iloveindonesias. Mari kita lestarikan, lalu patenkan. awas Malaysia mengintai army:




ckckckckckck
tronton_97 - 01/01/2012 02:29 PM
#499

sebuah cerita yg mgkn bisa jadi perenungan, saya copas dari tetangga sebelah :

Dan mohon maaf bila kurang berkenan cerita ini

Spoiler for syahadat


Oleh : Ehma Ainun Najib

Waktu yang diminta oleh Saridin untuk mempersiapkan diri telah dipenuhi. Dan kini ia harus membuktikan diri. Semua santri, tentu saja juga Sunan Kudus, berkumpul di halaman masjid.

Dalam hati para santri sebenarnya Saridin setengah diremehkan. Tapi setengah yang lain memendam kekhawatiran dan rasa penasaran jangan-jangan Saridin ternyata memang hebat.

Sebenarnya soalnya di sekitar suara, kefasihan dan kemampuan berlagu. Kaum santri berlomba-lomba melaksanakan anjuran Allah, Zayyinul Qur’an ana biashwatikum – hiasilah Qur’an dengan suaramu.

Membaca syahadat pun mesti seindah mungkin.

Di pesantren Sunan Kudus, hal ini termasuk diprioritaskan. Soalnya, ini manusia Jawa Tengah: lidah mereka Jawa medhok dan susah dibongkar. Kalau orang Jawa Timur lebih luwes. Terutama orang Madura atau Bugis, kalau menyesuaikan diri dengan lafal Qur’an, lidah mereka lincah banget.

Lha, siapa tahu Saridin ini malah melagukan syahadat dengan laras slendro atau pelog Jawa.

Tapi semuanya kemudian ternyata berlangsung di luar dugaan semua yang hadir. Tentu saja kecuali Sunan Kudus, yang menyaksikan semua kejadian dengan senyum-senyum ditahan.

Ketika tiba saatnya Saridin harus menjalani tes baca syahadat, ia berdiri tegap. Berkonsentrasi. Tangannya bersedekap di depan dada. Matanya menatap ke depan. Ia menarik napas sangat panjang beberapa kali. Bibirnya umik-umik [komat-kamit] entah membaca aji-aji apa, atau itu mungkin latihan terakhir baca syahadat.

Kemudian semua santri terhenyak. Saridin melepas kedua tangannya. Mendadak ia berlari kencang. Menuju salah satu pohon kelapa, dan ia pilih yang paling tinggi. Ia meloncat. Memanjat ke atas dengan cepat, dengan kedua tangan dan kedua kakinya, tanpa perut atau dadanya menyentuh batang kelapa.

Para santri masih terkesima sampai ketika akhirnya Saridin tiba di bawah blarak-blarak [daun kelapa kering] di puncak batang kelapa. Ia menyibak lebih naik lagi. Melewati gerumbulan bebuahan. Ia terus naik dan menginjakkan kaki di tempat teratas. Kemudian tak disangka-sangka Saridin berteriak dan melompat tinggi melampaui pucuk kelapa, kemudian badannya terjatuh sangat cepat ke bumi.

Semua yang hadir berteriak. Banyak di antara mereka yang memalingkan muka, atau setidaknya menutupi wajah mereka dengan kedua telapak tangan.

Badan Saridin menimpa bumi. Ia terkapar. Tapi anehnya tidak ada bunyi gemuruduk sebagaimana seharusnya benda padat sebesar itu menimpa tanah. Sebagian santri spontan berlari menghampiri badan Saridin yang tergeletak. Mencoba menolongnya. Tapi ternyata itu tidak perlu.

Saridin membuka matanya. Wajahnya tetap kosong seperti tidak ada apa-apa. Dan akhirnya ia bangkit berdiri. Berjalan pelan-pelan ke arah Sunan Kudus. Membungkuk di hadapan beliau. Takzim dan mengucapkan, sami’na wa atha’na -aku telah mendengarkan, dan aku telah mematuhi.

Gemparlah seluruh pesantren. Bahkan para penduduk di sekitar datang berduyun-duyun. Berkumpul dalam ketidakmengertian dan kekaguman. Mereka saling bertanya dan bergumam satu sama lain, namun tidak menghasilkan pengertian apa pun.

Akhirnya Sunan Kudus masuk masjid dan mengumpulkan seluruh santri, termasuk para penduduk yang datang, untuk berkumpul. Saridin didudukkan di sisi Sunan. Saridin tidak menunjukkan gelagat apa-apa. Ia datar-datar saja.

“Apakah sukar bagi kalian memahami hal ini?” Sunan Kudus membuka pembicaraan sambil tetap tersenyum. “Saridin telah bersyahadat. Ia bukan membaca syahadat, melainkan bersyahadat. Kalau membaca syahadat, bisa dilakukan oleh bayi umur satu setengah tahun. Tapi bersyahadat hanya bisa dilakukan oleh manusia dewasa yang matang dan siap menjadi pejuang dari nilai-nilai yang diikrarkannya.”

Para santri mulai sedikit ngeh, tapi belum sadar benar.

“Membaca syahadat adalah mengatur dan mengendalikan lidah untuk mengeluarkan suara dan sejumlah kata-kata. Bersyahadat adalah keberanian membuktikan bahwa ia benar-benar meyakini apa yang disyahadatkannya. Dan Saridin memilih satu jenis keberanian untuk mati demi menunjukkan keyakinannya, yaitu menjatuhkan diri dari puncak pohon kelapa.”

Di hadapan para santri, Sunan Kudus kemudian mewawancarai Saridin: “Katamu tidak takut badanmu hancur, sakit parah atau mati karena perbuatanmu itu?”

“Takut sekali, Sunan.”

“Kenapa kamu melakukannya?”

“Karena syahadat adalah mempersembahkan seluruh diri dan hidupku.”

“Kamu tidak menggunakan otakmu bahwa dengan menjatuhkan diri dari puncak pohon kelapa itu kamu bisa cacat atau meninggal?”

“Aku tahu persis itu, Sunan.”

“Kenapa kau langgar akal sehatmu?”

“Karena aku patuh kepada akal sehat yang lebih tinggi. Yakni bahwa aku mati atau tetap hidup itu semata-mata karena Allah menghendaki demikian, bukan karena aku jatuh dari pohon kelapa atau karena aku sedang tidur. Kalau Allah menghendaki aku mati, sekarang ini pun tanpa sebab apa-apa yang nalar, aku bisa mendadak mati.”

“Bagaimana kalau sekarang aku beri kau minum jamu air gamping yang panas dan membakar tenggorakan dan perutmu?”

“Aku akan meminumnya demi kepatuhanku kepada guru yang aku percaya. Tapi kalau kemudian aku mati, itu bukan karena air gamping, melainkan karena Allah memang menghendaki aku mati.”

Sunan Kudus melanjutkan: “Bagaimana kalau aku mengatakan bahwa tindakan yang kau pilih itu memang tidak membahayakan dirimu, insya Allah, tetapi bisa membahayakan orang lain?”

“Maksud Sunan?”

“Bagaimana kalau karena kagum kepadamu lantas kelak banyak santri menirumu dengan melakukan tarekat terjun bebas semacam yang kau lakukan?”

“Kalau itu terjadi, yang membahayakan bukanlah aku, Sunan, melainkan kebodohan para peniru itu sendiri,” jawab Saridin, “Setiap manusia memiliki latar belakang, sejarah, kondisi, situasi, irama dan metabolismenya sendiri-sendiri. Maka Tuhan melarang taqlid, peniruan yang buta. Setiap orang harus mandiri untuk memperhitungkan kalkulasi antara kondisi badannya dengan mentalnya, dengan keyaknannya, dengan tempat ia berpijak, serta dengan berbagai kemungkinan sunatullah atau hukum alam permanen. Kadal jangan meniru kodok, gajah jangan memperkembangkan diri seperti ular, dan ikan tak usah ikut balapan kuda.”

“Orang memang tak akan menyebutmu kadal, kuda, atau kodok, melainkan bunglon. Apa katamu?”

“Kalau syarat untuk terhindar dari mati atau kelaparan bagi mereka adalah dengan menyebutku bunglon, aku mengikhlaskannya. Bahkan kalau Allah memang memerintahkanku agar menjadi bunglon, aku rela. Sebab diriku bukanlah bunglon, diriku adalah kepatuhanku kepada-Nya.”
bOcahTeNgik182 - 01/01/2012 02:40 PM
#500

susah amat ... sundulgans
Page 25 of 32 | ‹ First  < 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 >  Last ›
Home > LOEKELOE > SUPRANATURAL > Ilmu Warisan Leluhur