MELEK HUKUM new
Home > CASCISCUS > MELEK HUKUM new > Tips Jual Beli Tanah dan Bangunan
Total Views: 71740 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 2 of 89 |  < 1 2 3 4 5 6 7 >  Last ›

LinMichaeL - 04/11/2011 10:52 PM
#21

Quote:
Original Posted By wahyuraditya
mantep banget neh trit......
sangat berguna........


semoga membantu agan....iloveindonesiasiloveindonesias
DEVOYAGES - 05/11/2011 01:08 AM
#22

pas bener nih gan ane mo jual rumah baca2 thread nya. Hepfull banget thanks.

Ttg pembayaran lunas rumah nya pas setelah tekan akta jual beli atau minta deposit dulu ya ? mana lebih baik ?
saosao45 - 05/11/2011 01:41 AM
#23

keknya lengkap skali ni gan
:thumbup Tips Jual Beli Tanah dan Bangunan
LinMichaeL - 05/11/2011 07:48 AM
#24

Quote:
Original Posted By DEVOYAGES
pas bener nih gan ane mo jual rumah baca2 thread nya. Hepfull banget thanks.

Ttg pembayaran lunas rumah nya pas setelah tekan akta jual beli atau minta deposit dulu ya ? mana lebih baik ?


Kalo mengenai DP atau orang sebut tanda jadi, itu sesuai kesepakatan para pihak, antara Penjual dan Pembeli sendiri, misalnya 10jt. Itu isitilahnya kan untuk booking spy rumahnya itu gak dijual ke org lain sampai realisasi (sampai ttd AJB). Misal harga disepakati 100jt, nah sisanya yg 90jt dilunasi pas ttd AJB itu.
Prinsip Jual Beli itu TERANG dan TUNAI, jadi harus lunas saat jual beli (biasa orang2 transfer setelah ttd AJB, ada yg ke bank bareng supaya sm2 enak, dsb, tergantung kesepakatan.
LinMichaeL - 05/11/2011 06:17 PM
#25

Sepi yakk..
apple.Mac. - 06/11/2011 09:51 PM
#26

info ne manteb
JohnLemod - 06/11/2011 10:53 PM
#27

Halo gan, salam kenal ya, sepertinya agan notaris PPAT domisili Surabaya kah? shakehand

Saya ada pertanyaan utk yg ini:

Quote:

Tarif Pajak:
Pajak Penjual (PPH) = 5% x NJOP/Harga Jual Beli**
Pajak Pembeli (BPHTB) = 5% x (NJOP/Harga Jual Beli-[BPHTBTKP*])
*tiap daerah beda2. contoh di surabaya dikurangin Rp. 75.000.000,00
** Manakah yang dipakai untuk perhitungan Pajak? Seharusnya yg benar adalah harga riil jual beli tanah dan bangunan tersebut. Tetapi, biasa orang-orang memilih dihitung dari NJOP sesuai SPPT PBB (di sana bisa diketahui harga per meter persegi di daerah tersebut), karena tentunya harga NJOP lebih rendah dari harga riil tanah dan bangunan tersebut.


Itu yg saya bold: Memang benar orang2 lebih suka milih dr nilai NJOP, tp apakah sah utk perpajakan? maksudnya nanti kedepannya tidak ada masalah dgn pajak? Kan memang seharusnya nilai yg dimasukkan nilai asli jual-beli, malah kadang ada nilainya yg dikurangi dr niali yg disepakati utk mengakali pajak. Jadi apakah tidak apa2 memakai nilai NJOP? Terima kasih utk jawabannya.
LinMichaeL - 06/11/2011 11:18 PM
#28

Quote:
Original Posted By JohnLemod
Halo gan, salam kenal ya, sepertinya agan notaris PPAT domisili Surabaya kah? shakehand

Saya ada pertanyaan utk yg ini:



Itu yg saya bold: Memang benar orang2 lebih suka milih dr nilai NJOP, tp apakah sah utk perpajakan? maksudnya nanti kedepannya tidak ada masalah dgn pajak? Kan memang seharusnya nilai yg dimasukkan nilai asli jual-beli, malah kadang ada nilainya yg dikurangi dr niali yg disepakati utk mengakali pajak. Jadi apakah tidak apa2 memakai nilai NJOP? Terima kasih utk jawabannya.


Saya belum jd Notaris/PPAT gan, baru magang sbg syarat.. :berbusas

Di prakteknya hampir semua memakai nilai NJOP untuk perhitungan pajak dan tidak ada masalah. Tapi, ada pula yg takut ini itu sehingga antara Pihak Pembeli dan Penjual sepakat memakai nilai riil jual beli. (Biasanya yg takut dr Pihak Pembeli tentunya, soalnya kalo Penjual kan habis terima duit udah gak bingung apa2 lagi. sedangkan Pembeli bingung Balik Namanya)
Pada faktanya sampai sekarang tidak terjadi apa2 meski memakai nilai NJOP.

Oleh karena itu, kita kembalikan ke Para Pihak mau menggunakan yg mana untuk perhitungan Pajak. Kalau PPAT biasanya tidak menyuruh menggunakan nilai NJOP, semua dikembalikan ke Para Pihak. Kalau PPAT menyuruh, wah, bisa dicari2 kantor pajak gara2 pendapatan negara berkurang gara2 si PPAT yg menganjurkan.

Semoga bisa membantu..iloveindonesiasiloveindonesias
LinMichaeL - 06/11/2011 11:21 PM
#29

Akan saya lengkapi lagi mengenai jual beli yg tidak lunas, segera..iloveindonesias
r00b1nh00d - 07/11/2011 03:11 PM
#30

Gan saya mau tanya nih kebetulan Nyokap ane baru jual rumah, sekarang lagi mau masuk proses ke Akta Notaris.

Permasalahannya gini gan, Bokap ane kan udah meninggal tahun 1984 di Ambon dan Nyokap ane dapet RumDin (Rumah Dinas) Kejaksaan pada tahun 1989.

Nah 3 minggu kemaren Nyokap sama Pembeli mendatangi Si akta tersebut, dan diberitahukan bawah nyokap ane disuruh buat Surat kematian atas bokap ane, nah ane jadi bingung kok musti bikin surat kematian yah, karena pada saat penyerahan tanah dan bangunan dari Kejaksaan Tidak memerlukan surat kematian segala. Bokap ane meninggal di rumah sakit ambon dan di kubur disana, nah RT di tempat ane tinggal enggak mau tuh ngeluarin surat kematian, di karenakan pada tahun 1984 ane belum tinggal di Rumdin itu, jadi si RT tidak mau membuatkan. Dan si Akta itu enggak mau tau, katanya harus.

Kira-kira ane harus gimana yah gan ?

ada yang bisa bantu ????
lexia - 07/11/2011 04:10 PM
#31

gann ae mau tanya ini lagi proses kalo luas bangunan antara PBB dan sertifikat selisih sekitar 25m2 lebih gede sertifikatnya...itu kena pajak / biaya tambahankah?

soallnya gua kena biaya tambahan neh

dan apakah betul untuk pembelian rumah (second) sekarang harus disurvei oleh pemkot? untuk cek fisik


kalo luas bangunan 166 itu biaya bali nama dan akta harganya berapa ya?gua juga di surabaya
LinMichaeL - 07/11/2011 04:15 PM
#32

Quote:
Original Posted By r00b1nh00d
Gan saya mau tanya nih kebetulan Nyokap ane baru jual rumah, sekarang lagi mau masuk proses ke Akta Notaris.

Permasalahannya gini gan, Bokap ane kan udah meninggal tahun 1984 di Ambon dan Nyokap ane dapet RumDin (Rumah Dinas) Kejaksaan pada tahun 1989.

Nah 3 minggu kemaren Nyokap sama Pembeli mendatangi Si akta tersebut, dan diberitahukan bawah nyokap ane disuruh buat Surat kematian atas bokap ane, nah ane jadi bingung kok musti bikin surat kematian yah, karena pada saat penyerahan tanah dan bangunan dari Kejaksaan Tidak memerlukan surat kematian segala. Bokap ane meninggal di rumah sakit ambon dan di kubur disana, nah RT di tempat ane tinggal enggak mau tuh ngeluarin surat kematian, di karenakan pada tahun 1984 ane belum tinggal di Rumdin itu, jadi si RT tidak mau membuatkan. Dan si Akta itu enggak mau tau, katanya harus.

Kira-kira ane harus gimana yah gan ?

ada yang bisa bantu ????


Si Akta yg dimaksud agan itu apa ya? Notaris/PPAT?

Mengenai kenapa Kejaksaan tidak meminta Akta Kematian, saya terus terang tidak dapat memastikan penyebabnya. Mungkin, karena pihak Kejaksaan sudah tau pasti bahwa bokap agan meninggal, jd gak diminta deh.

Namun, mengenai PPAT minta Akta Kematian, itu untuk menunjukkan bahwa memang benar bokap agan meninggal, sehingga agan dan nyokap berhak. Selain itu biasanya akta kematian diminta BPN untuk proses balik nama.

ada yg kurang jelas di cerita agan. itu sertipikatnya apa ya? lalu atas nama siapa di sertipikat?
r00b1nh00d - 07/11/2011 05:02 PM
#33

Quote:
Original Posted By LinMichaeL
Si Akta yg dimaksud agan itu apa ya? Notaris/PPAT?

Mengenai kenapa Kejaksaan tidak meminta Akta Kematian, saya terus terang tidak dapat memastikan penyebabnya. Mungkin, karena pihak Kejaksaan sudah tau pasti bahwa bokap agan meninggal, jd gak diminta deh.

Namun, mengenai PPAT minta Akta Kematian, itu untuk menunjukkan bahwa memang benar bokap agan meninggal, sehingga agan dan nyokap berhak. Selain itu biasanya akta kematian diminta BPN untuk proses balik nama.

ada yg kurang jelas di cerita agan. itu sertipikatnya apa ya? lalu atas nama siapa di sertipikat?


Sertifikatnya awalnya atas nama Kejaksaan dan sudah di balik di BPN nama atas nyokap ane dan tidak di tanyakan Akta Kematiannya juga di BPN, nah sekarang mau ke akta notaris untuk pembuatan akta jual beli tanahnya.
bluwind - 07/11/2011 05:09 PM
#34

wahh.. keren banget bisa ada trit kek gini,
bermanfaat banget buat ane yg sedang mendalami ilmu kek TS,
tapi masi kuliah, belom magang, jadi ilmux belom se tinggi TS D
lam kenal yaak.. shakehand

btw, sehubungan dengan kasus ini:

Quote:
Original Posted By JohnLemod
Halo gan, salam kenal ya, sepertinya agan notaris PPAT domisili Surabaya kah? shakehand

Saya ada pertanyaan utk yg ini:



Itu yg saya bold: Memang benar orang2 lebih suka milih dr nilai NJOP, tp apakah sah utk perpajakan? maksudnya nanti kedepannya tidak ada masalah dgn pajak? Kan memang seharusnya nilai yg dimasukkan nilai asli jual-beli, malah kadang ada nilainya yg dikurangi dr niali yg disepakati utk mengakali pajak. Jadi apakah tidak apa2 memakai nilai NJOP? Terima kasih utk jawabannya.


apakah bila para pihak atau PPAT menyembunyikan harga transaksi dan memakai NJOP PBB sebagai dasar pengenaan BPHTB dapat dikatakan para pihak dan PPAT melakukan penggelapan pajak??
mohon pencerahan malus
LinMichaeL - 07/11/2011 05:10 PM
#35

sertipikat apa gan namanya?
menurut saya kalo di sertipikat sudah atas nama nyokap dan diperoleh setelah bokap meninggal, harusnya tidak perlu akta kematian lagi. mungkin PPATnya minta buat kelengkapan dokumen saja. saran saya coba pindah ke PPAT lain..
semoga membantu...iloveindonesias
r00b1nh00d - 07/11/2011 05:14 PM
#36

Quote:
Original Posted By LinMichaeL
sertipikat apa gan namanya?
menurut saya kalo di sertipikat sudah atas nama nyokap dan diperoleh setelah bokap meninggal, harusnya tidak perlu akta kematian lagi. mungkin PPATnya minta buat kelengkapan dokumen saja. saran saya coba pindah ke PPAT lain..
semoga membantu...iloveindonesias


Iya gan, Wah sertipikatnya lupa namanya, coba nanti malem saya liat, dan nyokap sudah mencoba mencari PPAT lain, tapi sama tetep diminta akta kematian juga \(.
LinMichaeL - 07/11/2011 05:20 PM
#37

Quote:
Original Posted By bluwind
wahh.. keren banget bisa ada trit kek gini,
bermanfaat banget buat ane yg sedang mendalami ilmu kek TS,
tapi masi kuliah, belom magang, jadi ilmux belom se tinggi TS D
lam kenal yaak.. shakehand

btw, sehubungan dengan kasus ini:



apakah bila para pihak atau PPAT menyembunyikan harga transaksi dan memakai NJOP PBB sebagai dasar pengenaan BPHTB dapat dikatakan para pihak dan PPAT melakukan penggelapan pajak??
mohon pencerahan malus


Sama2 belajar gan... Saya juga belum ada apa2nya nih, hehe..
Jd notaris jg? Sepp sepp..iloveindonesiasiloveindonesias
Nah kalo itu kayaknya lebih cocok di Thread Perpajakan deh, hauhauhauha...
Sampai hari ini kayaknya PPAT tuh baik2 aja deh gan, wkwk..
Kalau ditanya bisa atau gak, harusnya ya bisa deh dituntut, cuma saya sendiri blm cari tau mengenai penggelapan pajak.
Oleh karena itu biasanya PPAT tidak menyarankan apa2 mengenai hal tersebut, semua dikembalikan ke para pihak (penjual dan pembeli sendiri). Jadi, kan bukan salahnya PPAT...iloveindonesiasiloveindonesias
amrozilagi - 07/11/2011 05:34 PM
#38

butuh second opinion o
mengenai nilai penjaminan atas satu objek dalam APHT berbeda dengan yg tertera di sertifikat HT..
nilai penjaminan dalam PK sama dengan yg tercantum dalam sertifikat HT..
langkah apa yg harus dilakukan jika ingin melakukan eksekusi?
apakah harus dibuat akta baru, yg berarti SHT nya harus di roya terlebih dahulu dan para pihak harus menandatangani ulang perjanjian jaminan tersebut?
trims
bluwind - 07/11/2011 05:40 PM
#39

Quote:
Original Posted By LinMichaeL
Sama2 belajar gan... Saya juga belum ada apa2nya nih, hehe..
Jd notaris jg? Sepp sepp..iloveindonesiasiloveindonesias
Nah kalo itu kayaknya lebih cocok di Thread Perpajakan deh, hauhauhauha...
Sampai hari ini kayaknya PPAT tuh baik2 aja deh gan, wkwk..
Kalau ditanya bisa atau gak, harusnya ya bisa deh dituntut, cuma saya sendiri blm cari tau mengenai penggelapan pajak.
Oleh karena itu biasanya PPAT tidak menyarankan apa2 mengenai hal tersebut, semua dikembalikan ke para pihak (penjual dan pembeli sendiri). Jadi, kan bukan salahnya PPAT...iloveindonesiasiloveindonesias


hmm.. jika ada kasus seperti PPAT yang mengusulkan dan menyarankan pada para pihak u/ menggunakan NJOP PBB sebagai dasar penghitungan BPHTB, kalo gitu kan PPAT bisa kena pasal mengenai aktor intelektual kan yahh??

terus terang kasus kek gini yg bikin deg2an kalo nanti jadi notaris juga D
amrozilagi - 07/11/2011 05:44 PM
#40

Quote:
Original Posted By bluwind
hmm.. jika ada kasus seperti PPAT yang mengusulkan dan menyarankan pada para pihak u/ menggunakan NJOP PBB sebagai dasar penghitungan BPHTB, kalo gitu kan PPAT bisa kena pasal mengenai aktor intelektual kan yahh??

terus terang kasus kek gini yg bikin deg2an kalo nanti jadi notaris juga D


bukannya prakteknya begitu o
yg dipake nilai NJOP think:
Page 2 of 89 |  < 1 2 3 4 5 6 7 >  Last ›
Home > CASCISCUS > MELEK HUKUM new > Tips Jual Beli Tanah dan Bangunan