MELEK HUKUM new
Home > CASCISCUS > MELEK HUKUM new > Tips Jual Beli Tanah dan Bangunan
Total Views: 71740 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 4 of 89 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 9 >  Last ›

LinMichaeL - 08/11/2011 09:41 AM
#61

Quote:
Original Posted By amrozilagi
nah itu dia anehnya, kalo APHT & PK nya sama bisa dipastikan BPN nya yg salah..

nah ini APHT dengan PK & SHT ga sinkron capedes

kalo masalahnya begini gimana? harus di buat APHT barukah? kalo buat APHT baru berarti ttd ulang para pihak?


Artinya PPAT nya salah ngetik APHT donk? Soalnya kan PPAT membuat APHT berdasarkan atau merujuk dari PK?
Kalau itu mending minta tgg jwb PPAT nya aja solusinya gmn.

Sebab berdasarkan pengalaman saya di bank, sangat diharamkan melakukan PEROYAAN apabila BELUM LUNAS. Kecuali alih debitor, dijual ke nasabah baru, dan lain sebagainya. Apalagi agan menyinggung masalah eksekusi. Artinya debitor sudah 'bermasalah' ya? Kalau sudah bermasalah pasti g mau gan disuruh ttd lg..

keliatannya agan legal bank y? heheiloveindonesiasiloveindonesiascendols
r00b1nh00d - 08/11/2011 01:19 PM
#62

Quote:
Original Posted By LinMichaeL
sertipikat apa gan namanya?
menurut saya kalo di sertipikat sudah atas nama nyokap dan diperoleh setelah bokap meninggal, harusnya tidak perlu akta kematian lagi. mungkin PPATnya minta buat kelengkapan dokumen saja. saran saya coba pindah ke PPAT lain..
semoga membantu...iloveindonesias


Quote:
Original Posted By r00b1nh00d
Iya gan, Wah sertipikatnya lupa namanya, coba nanti malem saya liat, dan nyokap sudah mencoba mencari PPAT lain, tapi sama tetep diminta akta kematian juga \(.


Setelah ane liat tadi sertifikatnya SHM gan. Kalo musti minta akte kematian juga, beh jauh aja musti ke Ambon dulu \( .
amrozilagi - 08/11/2011 01:58 PM
#63

Quote:
Original Posted By LinMichaeL
Artinya PPAT nya salah ngetik APHT donk? Soalnya kan PPAT membuat APHT berdasarkan atau merujuk dari PK?
Kalau itu mending minta tgg jwb PPAT nya aja solusinya gmn.

Sebab berdasarkan pengalaman saya di bank, sangat diharamkan melakukan PEROYAAN apabila BELUM LUNAS. Kecuali alih debitor, dijual ke nasabah baru, dan lain sebagainya. Apalagi agan menyinggung masalah eksekusi. Artinya debitor sudah 'bermasalah' ya? Kalau sudah bermasalah pasti g mau gan disuruh ttd lg..

keliatannya agan legal bank y? heheiloveindonesiasiloveindonesiascendols


ga ngerti juga apa PPAT yg salah ngetik, atau emang sengaja dari bank biar nilai pengembaliannya terecovery 100% capedes

bukan D
LinMichaeL - 08/11/2011 11:51 PM
#64

Quote:
Original Posted By amrozilagi
ga ngerti juga apa PPAT yg salah ngetik, atau emang sengaja dari bank biar nilai pengembaliannya terecovery 100% capedes

bukan D


Gan, yang namanya bank pasti menginginkan pengembalian 100%, bahkan untuk berjaga-jaga (bunga, tunggakan, cerukan, dll), bank biasa mengambil nilai jaminan 125% dari nilai kredit. 25% nya dibuat apa? ya dibuat bunga dll itu tadi.

Jadi, mungkin yg agan ceritakan ke saya itu maksudnya antara nilai kredit di PK dan nilai penjaminan di SHT berbeda ya? Kalau itu emang sudah seharusnya gan, nilai penjaminan pasti lbh besar. kalau sama, bisa rugi bank..
LinMichaeL - 08/11/2011 11:52 PM
#65

Quote:
Original Posted By r00b1nh00d
Setelah ane liat tadi sertifikatnya SHM gan. Kalo musti minta akte kematian juga, beh jauh aja musti ke Ambon dulu \( .


iya karena sudah persyaratanya gan...iloveindonesiasiloveindonesias
amrozilagi - 09/11/2011 12:22 AM
#66

Quote:
Original Posted By LinMichaeL
Gan, yang namanya bank pasti menginginkan pengembalian 100%, bahkan untuk berjaga-jaga (bunga, tunggakan, cerukan, dll), bank biasa mengambil nilai jaminan 125% dari nilai kredit. 25% nya dibuat apa? ya dibuat bunga dll itu tadi.

Jadi, mungkin yg agan ceritakan ke saya itu maksudnya antara nilai kredit di PK dan nilai penjaminan di SHT berbeda ya? Kalau itu emang sudah seharusnya gan, nilai penjaminan pasti lbh besar. kalau sama, bisa rugi bank..


bukanlah..
Nih biar gampang .....

DALAM PK

bank ngasih kredit Rp.100

yg jadi jaminan
SHM 123 > seharga Rp.80
SHM 234 > seharga Rp.70

untuk SHM 123 dipasang nilai penjaminan sebesar Rp. 65 pembebanan SHT no.xyz,APHT no.xyz

untuk SHM 234 dipasang nilai penjaminan sebesar Rp. 35 pembebanan SHT no.klm, APHT no.klm

dalam APHT No.klm nilai penjaminan Rp. 15 , dalam SHT No. klm nilai Rp. 35

yg gw maksud ngejar recovery, si bank ngejar di angka Rp. 15 padahal di PK & SHT nilainya Rp. 35 .
chuba. - 09/11/2011 01:36 AM
#67

Nanya dong, teoritik tapi nih o

Mengenai levering (penyerahan) benda tak bergerak khususnya tanah itu terjadinya dimana? Pada saat AJB kah atau pada saat balik nama di bpn? Tips Jual Beli Tanah dan Bangunan
LinMichaeL - 09/11/2011 09:25 AM
#68

Quote:
Original Posted By amrozilagi
bukanlah..
Nih biar gampang .....

DALAM PK

bank ngasih kredit Rp.100

yg jadi jaminan
SHM 123 > seharga Rp.80
SHM 234 > seharga Rp.70

untuk SHM 123 dipasang nilai penjaminan sebesar Rp. 65 pembebanan SHT no.xyz,APHT no.xyz

untuk SHM 234 dipasang nilai penjaminan sebesar Rp. 35 pembebanan SHT no.klm, APHT no.klm

dalam APHT No.klm nilai penjaminan Rp. 15 , dalam SHT No. klm nilai Rp. 35

yg gw maksud ngejar recovery, si bank ngejar di angka Rp. 15 padahal di PK & SHT nilainya Rp. 35 .


ya kalo gt seperti yg awal saya blg, koreksi aja. tdk mungkin ttd ulang krn itu melepas roya. bisa koq dikoreksi.iloveindonesias
LinMichaeL - 09/11/2011 09:27 AM
#69

Quote:
Original Posted By chuba.
Nanya dong, teoritik tapi nih o

Mengenai levering (penyerahan) benda tak bergerak khususnya tanah itu terjadinya dimana? Pada saat AJB kah atau pada saat balik nama di bpn? Tips Jual Beli Tanah dan Bangunan


pada saat setelah ttd AJB trus agan ngasih kunci2 rumah dan kelengkapannya itu lah terjadi levering. krn tidak mungkin tanah dipegang trus diserahkan secara riil, oleh krn itu 'simbolis'nya pake kunci..iloveindonesiasiloveindonesias
LinMichaeL - 09/11/2011 09:28 AM
#70

Quote:
Original Posted By lexia
gan pertanyaan gua lum dijawab
misalkan antara pbb dan sertifikat luas bangunan ga sama yaitu PBB 144 sedangkan sertifikat 166
apakah waktu transaksi pemkot harus diundang untuk cek (HARUS?) apakah ga usah sengaja diundang jadi ntar nunggu pemkot survei sendiri?

kalo pbb ga diperbaharui jadi tetap 144 dan sertifikat tetap 166 ga apa kan gan?tujuannya biar bayar PBB nya lebih kecil


bagi cendol dong bang, cendolnya bnyk tuh, hahahahailoveindonesias
chuba. - 09/11/2011 09:42 AM
#71

Quote:
Original Posted By LinMichaeL
pada saat setelah ttd AJB trus agan ngasih kunci2 rumah dan kelengkapannya itu lah terjadi levering. krn tidak mungkin tanah dipegang trus diserahkan secara riil, oleh krn itu 'simbolis'nya pake kunci..iloveindonesiasiloveindonesias


levering pan ada dua secara yuridis & fisik. kalo penyerahan fisik mah jelas, nah penyerahan yuridis terjadi pada saat AJB berarti yak.

nah kalo pada kasus Pelepasan hak berarti pada saat ttd Akta pelepasan gitu yah, begitu juga AKta tukar-menukar,hibah dsb bingung
LinMichaeL - 09/11/2011 10:25 AM
#72

Quote:
Original Posted By chuba.
levering pan ada dua secara yuridis & fisik. kalo penyerahan fisik mah jelas, nah penyerahan yuridis terjadi pada saat AJB berarti yak.

nah kalo pada kasus Pelepasan hak berarti pada saat ttd Akta pelepasan gitu yah, begitu juga AKta tukar-menukar,hibah dsb bingung


kalau jual beli uda gak perlu lg ttd akta pelepasan hak..iloveindonesiasiloveindonesias
chuba. - 09/11/2011 04:09 PM
#73

Quote:
Original Posted By LinMichaeL


kalau jual beli uda gak perlu lg ttd akta pelepasan hak..iloveindonesiasiloveindonesias

Maksudnya bukan karena jual beli..lavering terjadi kan bukan hanya karena pristiwa (hukum) jual-beli. Tips Jual Beli Tanah dan Bangunan
tarrayudha - 09/11/2011 04:46 PM
#74

alhamdulilah bagus bgt gann,,infonya,,:2thumbup:2thumbup
ane numpang copas gan,,buat referensi ane gann,,biar paham,,YbYbYb

thanks gann,,shakehand2shakehand2
LinMichaeL - 09/11/2011 10:31 PM
#75

Quote:
Original Posted By chuba.
Maksudnya bukan karena jual beli..lavering terjadi kan bukan hanya karena pristiwa (hukum) jual-beli. Tips Jual Beli Tanah dan Bangunan


Makin gak paham gw, wakakaka..
Saya rasa kita sama2 tau, secara basicny sama..iloveindonesiasiloveindonesias
LinMichaeL - 09/11/2011 10:32 PM
#76

Quote:
Original Posted By tarrayudha
alhamdulilah bagus bgt gann,,infonya,,:2thumbup:2thumbup
ane numpang copas gan,,buat referensi ane gann,,biar paham,,YbYbYb

thanks gann,,shakehand2shakehand2


copas aja gan gpp... itu masih belum lengkap sbnrny, tp ane blm ada wkt nulis. jd kalo kurang jelas bs PM. iloveindonesiasiloveindonesias
chuba. - 10/11/2011 05:13 PM
#77

Quote:
Original Posted By LinMichaeL
Makin gak paham gw, wakakaka..
Saya rasa kita sama2 tau, secara basicny sama..iloveindonesiasiloveindonesias


ya balik ke pasal 584 BW om..

Peralihan Hak terjadi pada saat penyerahan (lavering).Jadi suatu perjanjian baik itu jual-beli,hibah ataupun pewarisan harus diikuti dengan lavering. tanpa ada levering perjanjiannya ya sah, tapi Hak nya belum beralih.

yg jadi pertanyaan pada saat apa dan dimana penyerahan terjadi? dulu sblm berlaku UU agraria terjadi pada saat pendaftaraan tanah di kantor pertanahan vide 620 BW.

terus kalo Pelepasan Hak itu harus di daftar juga ya di kantor pertanahan?

sorry nubi om o
esmoed21 - 10/11/2011 06:16 PM
#78

update terus gan thread bagus kaya gini, ane numpang baca aja nih biar makin ngerti D
LinMichaeL - 10/11/2011 09:35 PM
#79

Quote:
Original Posted By esmoed21
update terus gan thread bagus kaya gini, ane numpang baca aja nih biar makin ngerti D


sedang berusaha, maklum thread pertamailoveindonesiasiloveindonesias
_amrozi_lagi_ - 10/11/2011 09:58 PM
#80

Quote:
Original Posted By LinMichaeL
ya kalo gt seperti yg awal saya blg, koreksi aja. tdk mungkin ttd ulang krn itu melepas roya. bisa koq dikoreksi.iloveindonesias


Kalo para pihak turut ttd di APHT emang bisa PPAT maen koreksi aja isi akta? dan apa emang selalu disertai SKMHT?
Page 4 of 89 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 9 >  Last ›
Home > CASCISCUS > MELEK HUKUM new > Tips Jual Beli Tanah dan Bangunan