MELEK HUKUM new
Home > CASCISCUS > MELEK HUKUM new > Tips Jual Beli Tanah dan Bangunan
Total Views: 71740 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 7 of 89 | ‹ First  < 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 >  Last ›

LinMichaeL - 16/11/2011 10:08 PM
#121

Quote:
Original Posted By thepantjing
permisi mas TS, mo ngequote aja pertanyaan di thread ane \)
sapa tau ada temen2 yg punya problem sama \)
aku quote juga yah reply dari ente \)







btw cek kulkas ya bro \)
jawaban ente mencerahkan hehehe D

oya cek PM yah D

beer: beer:


Wah terima kasih banyak segerrrcendolbcendolb

Intinya dari permasalahan agan, segeralah ttd AJB dan BALIK NAMA sebelum PENJUAL 'TIADA'. 'TIADA' biasa dalam arti sebenarnya atau tidak.
Seperti di Page 1 ane, kalo yg namanya PENJUAL habis dapet duit pasti SUSAH/REWEL kalo disuruh ikut kooperatif. (Bukan menuduh lho, fakta sering terjadi)

Ditakutkan ada data yg kurang/pajak yg kurang saat agan mau BALIK NAMA nanti, eh PENJUALNYA uda 'tiada', agan bisa repot tuh. Jd, lbh cepat lebih baik gan..iloveindonesiasiloveindonesias
promedia - 17/11/2011 12:32 AM
#122

mantap bro threadnya...ijin taruh link nya di thread ttg belajar developer properti...
LinMichaeL - 17/11/2011 01:35 AM
#123

Quote:
Original Posted By promedia
mantap bro threadnya...ijin taruh link nya di thread ttg belajar developer properti...


taruh sini bro link nya.. gw ikut mantau sana..iloveindonesiasiloveindonesias
LinMichaeL - 17/11/2011 01:28 PM
#124

sunyi sepi sendiri
christopher99 - 17/11/2011 04:21 PM
#125
(ask) suarat hibah
langsung aja sesuai judul.....kronologi kira kira begini.
papa saya anak yg paling tua di antara 8 saudara yg mana beberpa puluh tahun yg lalu pada waktu beli tanah yg kami tempatkan ini atas nama paman saya....dan beberapa tahun kemudian salah satu tante kami ini kuatir kalau paman kami ini suatu saat bermain curang rumah dan tanah jatuh ke tangan paman kami ini dan akhirnya kami sepakat bahwa tanah dan bangunan ini di bagi menjadi tiga tapi sertifikatnya satu maksud saya satu sertifikat ada 3 nama antara lain
1.papa saya
2.paman saya
3.paman saya..nah sebelum ketiga nama ini naik tanah dan bangunan ini di jual atau di hibah kan kalau di surat yg saya baca tanah dan bangunan ini di hibahkan kepada mama saya tapi ada surat jual belinya dan harga jualnya.ada tercantum juga..nah selang beberapa tahun kemudian kedua paman saya ini nuntut agar supaya tanah dan bangunan yg kami tempatkan ini di jual alias di bagi.

yg menjadi pertanyaan saya sekarang ini
1.apakah tanah dan bangun ini kalau mama saya batalkan surat hibahnya apakah kedua paman saya ini bisa mendapat bagian???
2.papa saya dan paman saya tiap tahun bayr pbb sedangkan paman yg satu ini tidak pernah ikut bayar pbb.dan menjadi pertanyaan saya juga apakah paman saya yg tidak tinggal bersama kami wajib untuk ikut bayar pbb??
3.karena ketidak tauan saya bila tanah dan bangunan ini terjual kelak apakah papa saya yg notabene anak paling tua bisa mendapat bagian lebih banyak.mengigat pama kami ini sangat licik sekali.....semoga pakar pakar yg ada di sini bisa memberi pencerahan.mohon maaf kalau tread ini sangat panjang..terima kasih
kolak_cholic - 17/11/2011 04:55 PM
#126

Untuk transaksi jual beli PBB sudah harus lunas 10 tahun terakhir apa cuma 5 tahun terakhir aja gan?thx
rennywawan - 17/11/2011 05:10 PM
#127
masalah tanah
gan ane ada masalah seputar tanah nich.... tolong dibantu ya gan

gini gan, ane 5 tahun yang lalu beli tanah kapling HM cash seharga 30jt... nah di surat perjanjian ane bisa balik nama klo sudah 1 tahun... tapi setelah satu tahun ane datang ke si penjualnya ternyata ane belum bisa balik nama... alasannya klo mau balik nama harus PECAH SERTIFIKAT dulu dan harus sama2 pemilik kavling lainnya gan.... kasus ini gimana gan..?? mohon bantuannya ya gan...

sekarang sudah 5 tahun ane tinggal/gak ngurusin tanah kavling ane.... nah pertanyaan ane gan... kira-kira bisa nggak sih ane balik nama atas tanah yang sudah dibeli itu..??? soalnya ane berencana menanyakan lagi ke pembelinya

ane takutnya ternyata tanah itu tidak bisa balik nama ke nama ane gan...

sebelum dan sesudahnya ane ucapkan makasih ya gan...
LinMichaeL - 17/11/2011 11:20 PM
#128

Quote:
Original Posted By rennywawan
gan ane ada masalah seputar tanah nich.... tolong dibantu ya gan

gini gan, ane 5 tahun yang lalu beli tanah kapling HM cash seharga 30jt... nah di surat perjanjian ane bisa balik nama klo sudah 1 tahun... tapi setelah satu tahun ane datang ke si penjualnya ternyata ane belum bisa balik nama... alasannya klo mau balik nama harus PECAH SERTIFIKAT dulu dan harus sama2 pemilik kavling lainnya gan.... kasus ini gimana gan..?? mohon bantuannya ya gan...

sekarang sudah 5 tahun ane tinggal/gak ngurusin tanah kavling ane.... nah pertanyaan ane gan... kira-kira bisa nggak sih ane balik nama atas tanah yang sudah dibeli itu..??? soalnya ane berencana menanyakan lagi ke pembelinya

ane takutnya ternyata tanah itu tidak bisa balik nama ke nama ane gan...

sebelum dan sesudahnya ane ucapkan makasih ya gan...


saat itu kenapa ya tidak langsung dipecah? kayaknya krn belum jadi sertipikat ya?
yg agak aneh, agan tinggal di komplek itu bersama tetangga agan yg hanya terdapat 1 sertipikat saja sampe sekarang. seharusnya pada saat setahun itu langsung dipecah gan. kalo ini mah skg yg pegang hak atas tanah dan bangunan sekomplek itu masih orang yg sama kayak pas agan beli rumah..bata

saran saya agan ajak aja tetangga2 agan untuk sama2 mengurus pemecahan sertipikat. sebelum ada salah satu pembeli yg meninggal gan. sebab kalo ada yg meninggal pasti bakal ribet coz mesti buat surat waris dulu, malah g sls2 gan.

thx
LinMichaeL - 17/11/2011 11:23 PM
#129

Quote:
Original Posted By kolak_cholic
Untuk transaksi jual beli PBB sudah harus lunas 10 tahun terakhir apa cuma 5 tahun terakhir aja gan?thx


sudah lunas PBB dari tahun-tahun sebelumnya semuanya gan, beserta tunggakannya jg.. bukan cuma 5/10 tahun saja malah. oleh karena itu nanti dicek tunggakan bisa kliatan gan.. kalo ada tunggakan ga bisa balik namailoveindonesiasiloveindonesias
LinMichaeL - 17/11/2011 11:35 PM
#130

Quote:
Original Posted By christopher99
langsung aja sesuai judul.....kronologi kira kira begini.
papa saya anak yg paling tua di antara 8 saudara yg mana beberpa puluh tahun yg lalu pada waktu beli tanah yg kami tempatkan ini atas nama paman saya....dan beberapa tahun kemudian salah satu tante kami ini kuatir kalau paman kami ini suatu saat bermain curang rumah dan tanah jatuh ke tangan paman kami ini dan akhirnya kami sepakat bahwa tanah dan bangunan ini di bagi menjadi tiga tapi sertifikatnya satu maksud saya satu sertifikat ada 3 nama antara lain
1.papa saya
2.paman saya
3.paman saya..nah sebelum ketiga nama ini naik tanah dan bangunan ini di jual atau di hibah kan kalau di surat yg saya baca tanah dan bangunan ini di hibahkan kepada mama saya tapi ada surat jual belinya dan harga jualnya.ada tercantum juga..nah selang beberapa tahun kemudian kedua paman saya ini nuntut agar supaya tanah dan bangunan yg kami tempatkan ini di jual alias di bagi.

yg menjadi pertanyaan saya sekarang ini
1.apakah tanah dan bangun ini kalau mama saya batalkan surat hibahnya apakah kedua paman saya ini bisa mendapat bagian???

Saya rasa itu BUKAN hibah gan, hanya jual beli biasa. Karena HIBAH hanya untuk satu garis lurus ke bawah. Ortu ke anak / anak ke ortu saja.
Kalo berdasarkan crt agan itu sudah di balik nama, ya gak bisa gan dibatalin gitu aja. kan sudah terjadi peralihan hak yg telah disetujui oleh para pihak pada saat itu. kalo mau dikembalikan ya jual beli lagi gitu.

2.papa saya dan paman saya tiap tahun bayr pbb sedangkan paman yg satu ini tidak pernah ikut bayar pbb.dan menjadi pertanyaan saya juga apakah paman saya yg tidak tinggal bersama kami wajib untuk ikut bayar pbb??

apabila memang itu milik 3 orang (karena di sertipikat itu ada 3 nama), maka 3 orang itu memiliki hak dan kewajiban atas tanah tersebut. oleh karena itu mengenai pembayaran PBB, tentu berdasarkan kesepakatan saja. sebagai contoh: agan meminjamkan rumah agan ke saudara, tentu agan dan saudara agan membuat kesepakatan siapa yg byr PBB. apabila disepakati tetap agan yg bayar kan ga masalah, meski agan gak tinggal di rumah itu. jd saya rasa tergantung kesepakatan saja.

3.karena ketidak tauan saya bila tanah dan bangunan ini terjual kelak apakah papa saya yg notabene anak paling tua bisa mendapat bagian lebih banyak.mengigat pama kami ini sangat licik sekali.....semoga pakar pakar yg ada di sini bisa memberi pencerahan.mohon maaf kalau tread ini sangat panjang..terima kasih

tidak bisa gan, anak tertua tidak ada perbedaan mendapatkan bagian. semuanya sama. sama seperti hukum waris berdasarkan KUHPerdata, maka semua dibagi menurut porsi masing2 sebagaimana diatur di dalam KUHPerdata, kecuali para Ahli Waris sepakat.
Contoh, ayah meninggal meninggalkan 3 org anak (ibu sudah meninggal lbh dulu), maka harta ayah dibagi 3 org anak it sama rata, tidak ada perbedaan krn lbh tua. kecuali ayah membuat surat wasiat yg berkata ingin memberikan anak tertua lebih banyak, itu lain cerita. dan itu pun juga kedua anak yg lain harus setuju. kalo tidak setuju atas pembagian menurut wasiat, maka bisa digugat. karena pada dasarnya pembagiannya harus adil.
chuba. - 17/11/2011 11:49 PM
#131

Quote:
Original Posted By LinMichaeL


sudah lunas PBB dari tahun-tahun sebelumnya semuanya gan, beserta tunggakannya jg.. bukan cuma 5/10 tahun saja malah. oleh karena itu nanti dicek tunggakan bisa kliatan gan.. kalo ada tunggakan ga bisa balik namailoveindonesiasiloveindonesias

Daluarsa tagihan pajak di KUP kan 10 taun om, kalo di uu yg lama 5 taun..

Pengalaman gw beberpa kali sih bayar 5 taun aja+ denda,meski tunggakannya ampe belasan taun itu juga orang KPP nya yg bilang .. Tips Jual Beli Tanah dan Bangunan
bazmoet - 17/11/2011 11:52 PM
#132

bagus gan..thumbup:

kebetulan ane kayanya bakal sering jual beli tanah nih..Peace:
soalnya bantu2 kakak ane malu:
doyok_gonzalez - 18/11/2011 12:58 AM
#133

Wah, isi thread-nya bermanfaat sekali lho,gan...Makasih banyak... :2thumbup

Sama ane juga mau numpang nanya nih,gan...Dalam kegiatan transaksi pembelian tanah, apabila kita udah dapat Akta Jual Beli dan Sertifikat Hak Milik (SHM) udah di tangan kita, namun SHM tersebut masih atas nama penjual, apakah ada batas waktu untuk melakukan Balik Nama (dari nama penjual jadi nama pembeli) atas SHM tersebut,gan??

Kalo ada, berapa lama biasanya ya??

Mohon pencerahannya ya,gan...Makasih banyak nih sebelumnya beer:
LinMichaeL - 18/11/2011 09:47 AM
#134

Quote:
Original Posted By chuba.
Daluarsa tagihan pajak di KUP kan 10 taun om, kalo di uu yg lama 5 taun..

Pengalaman gw beberpa kali sih bayar 5 taun aja+ denda,meski tunggakannya ampe belasan taun itu juga orang KPP nya yg bilang .. Tips Jual Beli Tanah dan Bangunan


nah soal batas waktu it saya g tau. tp memang benar biasanya hanya diminta 5 tahun terakhir saja PBB nya. nice info gan.. soalnya ane blm prnh urus pbb sendiri.. jadi patokan ane kalo transaksi, ane minta bukti byr pbb semua. buat kelengkapan data aja. karena mengenai tunggakan bisa lsg kita cek..

iloveindonesiasiloveindonesias
LinMichaeL - 18/11/2011 09:49 AM
#135

Quote:
Original Posted By bazmoet
bagus gan..thumbup:

kebetulan ane kayanya bakal sering jual beli tanah nih..Peace:
soalnya bantu2 kakak ane malu:


seppp.. kalo lokasi surabaya bisa ke tempat ane tu, hahaYbYb
LinMichaeL - 18/11/2011 09:54 AM
#136

Quote:
Original Posted By doyok_gonzalez
Wah, isi thread-nya bermanfaat sekali lho,gan...Makasih banyak... :2thumbup

Sama ane juga mau numpang nanya nih,gan...Dalam kegiatan transaksi pembelian tanah, apabila kita udah dapat Akta Jual Beli dan Sertifikat Hak Milik (SHM) udah di tangan kita, namun SHM tersebut masih atas nama penjual, apakah ada batas waktu untuk melakukan Balik Nama (dari nama penjual jadi nama pembeli) atas SHM tersebut,gan??

Kalo ada, berapa lama biasanya ya??

Mohon pencerahannya ya,gan...Makasih banyak nih sebelumnya beer:


Gan, biasanya sudah sepaket kan kalo ttd AJB tuh sama PPAT nya diurus juga balik nama. Ane lupa max brp minggu harus sudah masuk Kantor Pertanahan, sebulan kayaknya. yg pasti masukin ke kantor pertanahannya setelah BPHTB agan divalidasi pemkot. krn kalo ga ada BPHTB yg divalidasi, kantor pertanahan gak mau balik nama.

agan percuma bawa sertipikat kalo ga dibalik nama gan..

semoga paham, iloveindonesias
JohnLemod - 18/11/2011 03:52 PM
#137

Halo gan, saya ada pertanyaan seputar proses pembelian tanah nih. Saya dlm rangka hendak membeli tanah utk keperluan usaha, rencana nya hendak dibangun pabrik. Tanah tsb ada di Lamongan dgn luas kurang lebih 2-3 hektar, dan pemiliknya terdiri dari 8 orang (petani, kurang lebih juga). Bisa tolong dibantu diberikan gambaran kira2 proses jual beli nya dari petani2 yg jumlahnya banyak ini gimana? Apakah akan sama dgn proses spt kita biasanya beli tanah di kota, ato apakah di desa ini nanti prosesnya diurus di kantor lurah? Lalu utk notaris PPAT apakah memakai notaris yg ditunjuk oleh lurah ato kita bisa mengajukan notaris sendiri?
chuba. - 18/11/2011 04:18 PM
#138

Quote:
Original Posted By LinMichaeL


nah soal batas waktu it saya g tau. tp memang benar biasanya hanya diminta 5 tahun terakhir saja PBB nya. nice info gan.. soalnya ane blm prnh urus pbb sendiri.. jadi patokan ane kalo transaksi, ane minta bukti byr pbb semua. buat kelengkapan data aja. karena mengenai tunggakan bisa lsg kita cek..

iloveindonesiasiloveindonesias

Minta keringanan bayar juga bisa ajuinnya ke kanwil, kalo diterima denda2 nya bisa ga bayar..lumayanlah 2% perbulan x skian taun D Tips Jual Beli Tanah dan Bangunan
tarunafit99 - 18/11/2011 09:41 PM
#139

LinMichaeL - 19/11/2011 07:29 AM
#140

Quote:
Original Posted By JohnLemod
Halo gan, saya ada pertanyaan seputar proses pembelian tanah nih. Saya dlm rangka hendak membeli tanah utk keperluan usaha, rencana nya hendak dibangun pabrik. Tanah tsb ada di Lamongan dgn luas kurang lebih 2-3 hektar, dan pemiliknya terdiri dari 8 orang (petani, kurang lebih juga). Bisa tolong dibantu diberikan gambaran kira2 proses jual beli nya dari petani2 yg jumlahnya banyak ini gimana? Apakah akan sama dgn proses spt kita biasanya beli tanah di kota, ato apakah di desa ini nanti prosesnya diurus di kantor lurah? Lalu utk notaris PPAT apakah memakai notaris yg ditunjuk oleh lurah ato kita bisa mengajukan notaris sendiri?


Pada dasarnya anda harus dilihat dulu apakah tanah2 yg hendak agan beli itu sudah bersertipikat atau belum (belum itu dalam artian masih petok atau letter dll). apabila belum, tentu prosesnya harus melewati lurah atau camat, untuk melihat dari buku tanah yg mereka miliki mengenai kepemilikan tanah tersebut scr turun temurun. Hal ini untuk mengetahui apa benar tanah tersebut adalah benar milik petani2 itu. Namun, agan gak perlu repot mengurus proses tersebut dr awal, sebab PPAT yg agan pilih nantinya yg akan mengurus prosesnya, agan hanya perlu melengkapi data2 yg berhubungan dengan petani dan tanah yg agan beli. Apabila tanah2 yg agan beli sudah bersertipikat, tentu agan lebih mudah dan cepat (seperti beli tanah di kota pada umumnya).

Mengenai PPAT yg dipilih untuk transaksi tentu itu kebebasan para pihak. Apabila di desa tsb sudah ada PPAT, tentu agan bebas memilih dari PPAT yg ada di sana.

iloveindonesiasiloveindonesias
Page 7 of 89 | ‹ First  < 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 >  Last ›
Home > CASCISCUS > MELEK HUKUM new > Tips Jual Beli Tanah dan Bangunan