BUKU new
Home > CASCISCUS > BUKU new > .::| Forum Menulis Fiksi |::.
Total Views: 11128 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 2 of 19 |  < 1 2 3 4 5 6 7 >  Last ›

garirakaisambu - 05/11/2011 12:49 PM
#21

Quote:
Original Posted By CSdnadychi
Jawaban saia sih sama kayak agan geraibambu? Peace:

Lebih baik, bikin skala prioritas dulu, mana yang idenya bener-bener mau diselesaiin hammer: [berasa kayak anggaran rumah tangga aja hammer:].

Kalau ada ide lain, tulis aja kerangkanya di kertas atau apa tapi, agan masih fokus nyelesaiin novel utama yang agan tulis D

BTW..., masalahnya kok mirip banget kayak ane ya hammer:
sering kayak gitu ampe bikin kepala pusing gara-gara udah kebayang ide baru sebelum ide lama selesai berdukas

dan yang terpenting, paksalah diri agan untuk menyelesaikannya hammer:
kalau mengikuti kata emosi, malah naskah agan bisa-bisa nggak pada selesai hammer:
seperti ane berdukas

pendapat dari nubi Peace:

===============

Buat om gerai, makasih atas infonya ya D
ane jadi minder dah hammers ngacir:

Oh ya..., saya sist, bukan agan-agan om hammer:


Haduh, nama saya diubah-ubah sama sist mastah... tapi karena mastah, saya pasrah ajalah \(

Thanks tambahannya ya sist, pasti berguna banget buat namakuhiroko. Btw, ini emang penyakit penulis pemula. Kebanyakan ide, dan ga bisa fokus. hehe... Saya juga sempet kena penyakit kayak gini. Tapi akhirnya saya mikir, kalo gini terus, lama2 ga ada satupun novel yang jadi. Ntar saya keburu mati, dan ga nulis apa2. Jadi saya fokusin di satu judul sampe bener2 jadi.


Quote:
Original Posted By kiera
Kalo ane sih... yang penting motivasi harus kuat D
Motivasi bisa apa aja, mulai dari pengen punya buku, pengen punya duit, pengen berbagi info, atau apa ajalah.
Kalo motivasi udah kuat, niat udah gede, rasa malas kayak apapun pasti enggak ngefek D

Dulu ane pernah ikutan lomba novel, ada deadline-nya tuh, alhasil ane sukses nyelesein naskah novel karena pengen banget menang di lomba itu, padahal sebelumnya ane males banget mau nulis hammer:

______________________________________________________________

oh iya, just sharing ya... mungkin agak OOT karena enggak ada hubungannya sama teknik nulis.

ane cuma mau ngingetin buat agan-agan penulis buat hati-hati cari atau masukin naskah ke penerbit.
Sebaiknya pilih penerbit mayor yang udah jelas kualitasnya (terutama buat yang baru mau nyoba-nyoba nawarin naskah). Kenapa? takutnya tuh pihak penerbit "mainin" para penulis yang tergolong baru. Baru itu bisa berarti belum punya nama besar di dunia perbukuan, bisa berarti baru pertama kali ngirim naskah dan enggak paham dunia penerbitan (jadi bisa dibodohi). Insya Allah kalau penerbit gede, kemungkinan besar orang-orangnya profesional dan jujur.

ane juga share pengalaman ane. Ane pernah masukin naskah ke suatu penerbit baru, bukan mayor semacam Gramedia, Mizan, Gagasmedia, dll. Tapi ane nyesel karena ternyata mereka kurang profesional (ane bandingin sama penerbit yang pernah nerbitin novel ane terdahulu).
Akhirnya ane berubah prinsip (halah), mending ngirim naskah ke penerbit gede dan ditolak berkali-kali (itu tandanya naskah ane emang jelek ngakaks) daripada lolos di penerbit yang... yah... pokoknya enggak gede-gede banget, tapi akhirnya ane makan ati.

Hati-hati juga masukin outline naskah ke penerbit, soalnya salah satu temen penulis ane (kayaknya) outline naskahnya mungkin dibajak. Tapi ane enggak 100% yakin juga dibajak atau enggak, cuma kok ya mirip banget. Jadi temen ane masukin outline naskah, ditolak sama penerbit, beberapa bulan kemudian ada buku yang isinya hampir persis sama outline temen ane.

Jadi harap hati-hati aja walau ane belum bisa kasih saran atau apapun untuk mencegah hal2 kayak gini.


Yak betul. Setuju banget. Motivasi harus kuat. Harus punya tujuan dari awal, kita nulis untuk apa.

Makasih tambahannya juga. Ada plus-minusnya sih masukin ke penerbit kecil. Keuntungannya, standar kualitas tulisan untuk naskah masuk biasanya gak terlalu tinggi, jadi naskah dengan kualitas menengah-ke-bawah punya peluang yang lumayan besar untuk diterbitkan. Kerugiannya ya seperti yang sudah kierra sebutkan. Sebenernya gak perlu takut juga sama penerbit kecil. Banyak kok penerbit kecil yang jujur. Tinggal pinter2nya kita aja menyelidiki penerbit itu. Caranya, bisa tanya ke penulis2 yang pernah nerbitin buku di situ, ato pake cara jadul: gugling cool:

Untuk masalah outline, balik lagi ke penerbitnya. Kalo penerbitnya emang ga beres, naskah lengkap pun (bukan cuma outline) bisa dibajak. Mereka tinggal liat daftar isinya, terus bikin sendiri deh itu naskah. Jadi, ngirim outline atau naskah lengkap, sama aja resikonya. Cara yang paling cerdas menurut saya, ya balik lagi, kita harus yakin dulu penerbit yang kita incer itu penerbit jujur.

Untuk agan kiera, boleh tau seperti apa ketidakprofesionalan penerbit yang pernah nerbitin buku agan? Barangkali agan2 lain bisa ngambil pelajaran dari kasus itu. Kalo boleh, di-share juga judul buku agan. Biar bisa baca Yb
namakuhiroko - 05/11/2011 01:11 PM
#22

^
^
^ makasih agan2 udah ngasih tip ...
ternyata masalah yg ane alami uda umum yak D
di sini boleh post draft naskah ga sih? maksudnya biar dikritisi gitu..
garirakaisambu - 05/11/2011 01:31 PM
#23

Quote:
Original Posted By namakuhiroko
^
^
^ makasih agan2 udah ngasih tip ...
ternyata masalah yg ane alami uda umum yak D
di sini boleh post draft naskah ga sih? maksudnya biar dikritisi gitu..


Silakan2. Ntar saya baca, yg ngritik biar para mastah aja \)
kiera - 05/11/2011 01:59 PM
#24

Quote:
Original Posted By namakuhiroko
bagus gan...
ane butuh bantuan untuk "fokus" pada satu tema.
ane lagi garap 3 novel dengan tema berbeda...
jujur bukan karena ane jago banget nulis tapi justru sering mentok gmana menentukan kelanjutan cerita tapi pas mikir n cari bahan eh malah tertarik dengan tema lain...akhirnya ketiganya jadi lambat banget progress
ada saran biar bisa fokus n lancar dalam menyusun satu novel aja?


ane juga sama gan D
cuma ane sering dikasih nasehat sama sodara atau temen ane yang udah lama nulis. Katanya sebelum nulis cerita, ada baiknya kita bikin kerangka. Kerangkanya sih terserah, yang penting kita nulis isi cerita (mulai dari awal sampe akhir) jadi pas kita nulis cerita tuh kita enggak perlu mikir2 lagi gimana enaknya jalan ceritanya (kecuali ada ide lain buat mengubah alurnya).

Tapi tiap penulis emang beda2 sih style-nya, ane dulu pernah bikin novel gak pake kerangka, tapi karena dulu motivasi ane kuat banget... jadi bisa selesai. Skr mah males2an mulu ngakaks:

Quote:
Original Posted By garirakaisambu


Yak betul. Setuju banget. Motivasi harus kuat. Harus punya tujuan dari awal, kita nulis untuk apa.

Makasih tambahannya juga. Ada plus-minusnya sih masukin ke penerbit kecil. Keuntungannya, standar kualitas tulisan untuk naskah masuk biasanya gak terlalu tinggi, jadi naskah dengan kualitas menengah-ke-bawah punya peluang yang lumayan besar untuk diterbitkan. Kerugiannya ya seperti yang sudah kierra sebutkan. Sebenernya gak perlu takut juga sama penerbit kecil. Banyak kok penerbit kecil yang jujur. Tinggal pinter2nya kita aja menyelidiki penerbit itu. Caranya, bisa tanya ke penulis2 yang pernah nerbitin buku di situ, ato pake cara jadul: gugling cool:

Untuk masalah outline, balik lagi ke penerbitnya. Kalo penerbitnya emang ga beres, naskah lengkap pun (bukan cuma outline) bisa dibajak. Mereka tinggal liat daftar isinya, terus bikin sendiri deh itu naskah. Jadi, ngirim outline atau naskah lengkap, sama aja resikonya. Cara yang paling cerdas menurut saya, ya balik lagi, kita harus yakin dulu penerbit yang kita incer itu penerbit jujur.

Untuk agan kiera, boleh tau seperti apa ketidakprofesionalan penerbit yang pernah nerbitin buku agan? Barangkali agan2 lain bisa ngambil pelajaran dari kasus itu. Kalo boleh, di-share juga judul buku agan. Biar bisa baca Yb


enggak semua penerbit kecil itu curang, tapi juga enggak semua penerbit gede itu jujur D temen ane yang outlinenya diduga dibajak, itu kasusnya sama penerbit lumayan gede, pokoknya udah punya nama dan sering nerbitin bukulah.

ini rada curhat sih, tapi moga2 temen2 penulis bisa metik hikmahnya \)

penerbit yang ane masukin dulu sebenernya juga bukan penerbit yang kecil2 amat, sebut aja penerbit A. Dia terkenal di kalangan penulis karena tahun kemarin gencar banget promosi. Ane punya naskah setengah matang, bukan naskah yang bagus sebenernya, lebih ke catatan pribadi. Sebenernya ane males juga ngirim naskah itu coz basic ane tuh nulis teenlit (fiksi) bukan catatan pribadi (nonfiksi).

Ketidakprofesionalannya tuh gini. Proses penerbitannya tuh cukup lama. Oke,ane juga pernah berhubungan sama penerbit, jadi ane tahu nerbitin buku itu gak gampang dan butuh waktu berbulan2. Sebenernya lama atau enggak sih bukan masalah buat ane, yang ane sayangin tuh mereka sama sekali enggak ada komunikasi sama ane.

Bulan agustus naskah ane ketrima, katanya ane bakal dikirimin pdf+desain cover kira2 1 bulan kemudian. Ternyata nihil. ane biarin, mengira mungkin mereka sibuk, berusaha positif thinkinglah. tapi mereka tetep gak kasih kabar apapun. Jujur, karena waktu itu ane juga sibuk dengan hal lain, ane sampe lupa sama naskah ane itu hammer:

Sekitar Januari, ane kontak penerbit A nanyain kabar naskah, progressnya tuh dah nyampe apa. Mereka jawab lagi proses, tapi gak dijelasin prosesnya nyampe mana, apakah baru editing atau apa, pokoknya gak dikasih tahu. Beberapa hari kemudian, tiba-tiba buku ane udah siap terbit (udah dicetak). Ane kaget sih, padahal ane pengen masukin lembar terima kasih D (kayak skripsi aja). Tapi ya udah ane pasrah, mungkin salah ane juga karena jarang ngontak penerbit.

Alhasil buku ane terbit bulan februari kemarin, katanya royalti+laporan penjualan bakal dikasih 5 bln kemudian (skitar agustus), tapi sampe skr ane gak terima apa2. Sekalipun buku ane emg gak laku, harusnya ada laporan penjualan. Udah ane tanyain ke mereka, tapi jawabannya ttp sama: "sabar ya, kami masih nunggu laporan penjualan juga dari toko2 buku"

yah... ane emg kurang paham dunia penerbitan, mungkin emang ribet banget. Tapi sekali lagi, karena ane punya pembanding (maksudnya ane bandingin sama penerbit yang pernah nerbitin novel ane) jadi ane nyebut penerbit A tuh 'kurang profesional'. Tapi ya ane maklumin ajalah, orang penerbitan pasti pada sibuk2 banget D ane nyantai2 aja gak mau ribut D

Penerbit ane yang dulu tuh kerjanya cepet banget (padahal penerbit agak gede dan lumayan sering nerbitin novel genre teenlit pada masanya, jadi pastinya sibuk banget). Ane dihubungi pertengahan Agustus, buku langsung terbit sekitar bulan Oktober.

Ane sering dihubungi sama editornya, ditawarin ngirim biodata+ucapan terima kasih, dll. Ane juga dikirimin balik naskah yg udah diedit, maksudnya mungkin ada yang mau ane edit. Soal laporan penjualan, mereka selalu tepat waktu tanpa harus ane 'sentil' lebih dulu. Mulai dari laporan penjualan, laporan pajak, sampe surat pemberitahuan macam2, mereka selalu ngirimin sebelum ane tanya. Sampe sekarang pun (kira2 udah 5 tahun) laporan penjualan tuh selalu ane terima.

Pesen ane sih: jangan sungkan2 untuk selalu ngontak penerbit D
rabbit foot - 05/11/2011 02:04 PM
#25

Quote:
Original Posted By garirakaisambu
Saya dulu juga sering ngalamin hal ini. Writer's block. Bikin emosi. Poin-poin yang perlu agan ketahui, biar gak mentok, adalah:


[*]Draft pertama penulis siapapun SELALU buruk. Seorang penulis sukses pasti menulis draft pertama yang buruk, bahkan Hemingway sekalipun.
[*]Jangan berekspektasi tinggi terhadap draft pertama. Tulis aja apa yang ada di kepala.
[*]Selalu ada proses rewriting setelah penulisan draft pertama selesai. Bagi sebagian besar penulis, proses rewriting inilah yang justru paling penting. Tapi rewriting gak akan pernah bisa dilakukan kalo agan gak nyelesein draft pertamanya dulu.



Kalo yang gampang tertarik sama tema lain, sebenernya itu lebih ke diri agan sendiri. Ane gak bisa kasih saran apapun selain, be consistent. Orang sukses adalah orang yang fokus pada satu hal. Walopun hal itu gak enak rasanya. Walopun ada banyak hal lain di luar sana yang lebih menyenangkan. Sepahit apapun, selesein aja dulu draft pertama tulisan agan.

Eniwei, sebenernya topik ini adalah topik yang mau ane angkat di tutorial selanjutnya. Mohon sabar ya... \)

Sambil nunggu saya nyelesein tulisan, barangkali ada mastah2 lain yang mau bantu jawab pertanyaan ini?


writers block ane juga pernah (bahkan sampai 2 tahun lebih D) tapi sekarang tidak lagi. Kalau bikin cerita tanpa kerangka kemudian macet di tengah fokuskan pada background karakter (umur, profesi, keluarga, hobi) dan eksplor latar belakang itu lebih lanjut (asal jangan terlalu melenceng dari cerita).

Soal first draft, ya ane juga kacau balau dan waktu baca ulang banyak sekali bagian yang harus diedit.

Mau tanya tentang trend, apa benar sekarang di indonesia ini karya fiksi hanya seputar tema :
1. Religi
2. Sekolah ke luar negeri
3. Kehidupan anak-anak keluarga miskin di daerah terpencil dan usaha mereka dalam
meraih mimpi
garirakaisambu - 05/11/2011 04:16 PM
#26

Quote:
Original Posted By kiera
ane juga sama gan D
cuma ane sering dikasih nasehat sama sodara atau temen ane yang udah lama nulis. Katanya sebelum nulis cerita, ada baiknya kita bikin kerangka. Kerangkanya sih terserah, yang penting kita nulis isi cerita (mulai dari awal sampe akhir) jadi pas kita nulis cerita tuh kita enggak perlu mikir2 lagi gimana enaknya jalan ceritanya (kecuali ada ide lain buat mengubah alurnya).

Tapi tiap penulis emang beda2 sih style-nya, ane dulu pernah bikin novel gak pake kerangka, tapi karena dulu motivasi ane kuat banget... jadi bisa selesai. Skr mah males2an mulu ngakaks:



enggak semua penerbit kecil itu curang, tapi juga enggak semua penerbit gede itu jujur D temen ane yang outlinenya diduga dibajak, itu kasusnya sama penerbit lumayan gede, pokoknya udah punya nama dan sering nerbitin bukulah.

ini rada curhat sih, tapi moga2 temen2 penulis bisa metik hikmahnya \)

penerbit yang ane masukin dulu sebenernya juga bukan penerbit yang kecil2 amat, sebut aja penerbit A. Dia terkenal di kalangan penulis karena tahun kemarin gencar banget promosi. Ane punya naskah setengah matang, bukan naskah yang bagus sebenernya, lebih ke catatan pribadi. Sebenernya ane males juga ngirim naskah itu coz basic ane tuh nulis teenlit (fiksi) bukan catatan pribadi (nonfiksi).

Ketidakprofesionalannya tuh gini. Proses penerbitannya tuh cukup lama. Oke,ane juga pernah berhubungan sama penerbit, jadi ane tahu nerbitin buku itu gak gampang dan butuh waktu berbulan2. Sebenernya lama atau enggak sih bukan masalah buat ane, yang ane sayangin tuh mereka sama sekali enggak ada komunikasi sama ane.

Bulan agustus naskah ane ketrima, katanya ane bakal dikirimin pdf+desain cover kira2 1 bulan kemudian. Ternyata nihil. ane biarin, mengira mungkin mereka sibuk, berusaha positif thinkinglah. tapi mereka tetep gak kasih kabar apapun. Jujur, karena waktu itu ane juga sibuk dengan hal lain, ane sampe lupa sama naskah ane itu hammer:

Sekitar Januari, ane kontak penerbit A nanyain kabar naskah, progressnya tuh dah nyampe apa. Mereka jawab lagi proses, tapi gak dijelasin prosesnya nyampe mana, apakah baru editing atau apa, pokoknya gak dikasih tahu. Beberapa hari kemudian, tiba-tiba buku ane udah siap terbit (udah dicetak). Ane kaget sih, padahal ane pengen masukin lembar terima kasih D (kayak skripsi aja). Tapi ya udah ane pasrah, mungkin salah ane juga karena jarang ngontak penerbit.

Alhasil buku ane terbit bulan februari kemarin, katanya royalti+laporan penjualan bakal dikasih 5 bln kemudian (skitar agustus), tapi sampe skr ane gak terima apa2. Sekalipun buku ane emg gak laku, harusnya ada laporan penjualan. Udah ane tanyain ke mereka, tapi jawabannya ttp sama: "sabar ya, kami masih nunggu laporan penjualan juga dari toko2 buku"

yah... ane emg kurang paham dunia penerbitan, mungkin emang ribet banget. Tapi sekali lagi, karena ane punya pembanding (maksudnya ane bandingin sama penerbit yang pernah nerbitin novel ane) jadi ane nyebut penerbit A tuh 'gak profesional'. Tapi ya ane maklumin ajalah, orang penerbitan pasti pada sibuk2 banget D ane nyantai2 aja gak mau ribut D

Penerbit ane yang dulu tuh kerjanya cepet banget (padahal penerbit agak gede dan lumayan sering nerbitin novel genre teenlit pada masanya, jadi pastinya sibuk banget). Ane dihubungi pertengahan Agustus, buku langsung terbit sekitar bulan Oktober.

Ane sering dihubungi sama editornya, ditawarin ngirim biodata+ucapan terima kasih, dll. Ane juga dikirimin balik naskah yg udah diedit, maksudnya mungkin ada yang mau ane edit. Soal laporan penjualan, mereka selalu tepat waktu tanpa harus ane 'sentil' lebih dulu. Mulai dari laporan penjualan, laporan pajak, sampe surat pemberitahuan macam2, mereka selalu ngirimin sebelum ane tanya. Sampe sekarang pun (kira2 udah 5 tahun) laporan penjualan tuh selalu ane terima.

Pesen ane sih: jangan sungkan2 untuk selalu ngontak penerbit D


Waow, makasih share-nya... pasti berguna buat agan2 yang lain thumbup:

Tiap-tiap penerbit emang punya kebijakan masing-masing. Tapi kalo ane baca dari tulisan agan, kayaknya penerbit pertama adalah penerbit ga beres. Biarpun ga dapet royalti, seharusnya penulis tetep dapet laporan penjualan. Btw, bokap ane penulis juga, dan sering dapet royalti kecil (berkisar antara 10-20ribu) dari hasil penjualan buku2 yang udah lama banget. Tapi tetep dibayarin sama penerbitnya. Kalo saran ane tetep, sebelum kita ngirim naskah, pastikan penerbit yang kita tuju adalah penerbit bonafit, bukan penerbit abal2...


Quote:
Original Posted By rabbit foot
writers block ane juga pernah (bahkan sampai 2 tahun lebih D) tapi sekarang tidak lagi. Kalau bikin cerita tanpa kerangka kemudian macet di tengah fokuskan pada background karakter (umur, profesi, keluarga, hobi) dan eksplor latar belakang itu lebih lanjut (asal jangan terlalu melenceng dari cerita).

Soal first draft, ya ane juga kacau balau dan waktu baca ulang banyak sekali bagian yang harus diedit.

Mau tanya tentang trend, apa benar sekarang di indonesia ini karya fiksi hanya seputar tema :
1. Religi
2. Sekolah ke luar negeri
3. Kehidupan anak-anak keluarga miskin di daerah terpencil dan usaha mereka dalam
meraih mimpi


Tentang trend yak? Mending agan liat ke toko buku aja deh. Kalo main ke gramed, liat rak buku laris, atau buku baru. Agan bisa ngira2 sendiri tema buku apa yang lagi laku. Khusus untuk fiksi, emang rada sulit. Sekalipun agan ngukutin trend dengan menulis tiga tema tsb (religi, sekolah ke luar, kehidupan anak2 miskin) belom tentu karya agan diterima penerbit. Semuanya balik lagi ke skill penulisan agan, dan insting penerbit dalam menilai karya agan. Tapi kalo ane perhatiin sih, genre romance masih aman gan buat ditulis. Sampe sekarang masih banyak penerbit yang tiap bulannya nerbitin romance.
kiera - 05/11/2011 04:49 PM
#27

Quote:
Original Posted By rabbit foot
writers block ane juga pernah (bahkan sampai 2 tahun lebih D) tapi sekarang tidak lagi. Kalau bikin cerita tanpa kerangka kemudian macet di tengah fokuskan pada background karakter (umur, profesi, keluarga, hobi) dan eksplor latar belakang itu lebih lanjut (asal jangan terlalu melenceng dari cerita).

Soal first draft, ya ane juga kacau balau dan waktu baca ulang banyak sekali bagian yang harus diedit.

Mau tanya tentang trend, apa benar sekarang di indonesia ini karya fiksi hanya seputar tema :
1. Religi
2. Sekolah ke luar negeri
3. Kehidupan anak-anak keluarga miskin di daerah terpencil dan usaha mereka dalam
meraih mimpi


kalo soal trend sih kayaknya buku hampiiiir gak ada trend-nya (bukan kayak lagu, dulu tren lagu melayu sekarang tren lagu2 ala boyband ngakaks). tapi emang sih, banyak banget buku2 bertema 'religi', apalagi sejak booming novel AAC D


Quote:
Original Posted By garirakaisambu
Waow, makasih share-nya... pasti berguna buat agan2 yang lain thumbup:

Tiap-tiap penerbit emang punya kebijakan masing-masing. Tapi kalo ane baca dari tulisan agan, kayaknya penerbit pertama adalah penerbit ga beres. Biarpun ga dapet royalti, seharusnya penulis tetep dapet laporan penjualan. Btw, bokap ane penulis juga, dan sering dapet royalti kecil (berkisar antara 10-20ribu) dari hasil penjualan buku2 yang udah lama banget. Tapi tetep dibayarin sama penerbitnya. Kalo saran ane tetep, sebelum kita ngirim naskah, pastikan penerbit yang kita tuju adalah penerbit bonafit, bukan penerbit abal2...


Tentang trend yak? Mending agan liat ke toko buku aja deh. Kalo main ke gramed, liat rak buku laris, atau buku baru. Agan bisa ngira2 sendiri tema buku apa yang lagi laku. Khusus untuk fiksi, emang rada sulit. Sekalipun agan ngukutin trend dengan menulis tiga tema tsb (religi, sekolah ke luar, kehidupan anak2 miskin) belom tentu karya agan diterima penerbit. Semuanya balik lagi ke skill penulisan agan, dan insting penerbit dalam menilai karya agan. Tapi kalo ane perhatiin sih, genre romance masih aman gan buat ditulis. Sampe sekarang masih banyak penerbit yang tiap bulannya nerbitin romance.


emang gan, apalagi kalo denger cerita dari temen2 ane yang lain sesama penulis, adaaa aja kasus yang bikin makan ati. moga2 agan2 di sini enggak kena deh D

setuju ama agan garirakaisambu kalo soal trend. yang penting itu skil nulis. genre romance termasuk genre yang enggak ada habisnya, ane juga suka nulis romance tapi bukan yang puitis2 banget (lebih ke teenlit sih kalo ane).

oh iya, satu lagi, jangan memaksakan diri buat mengikuti trend juga D tulis aja sesuai kesukaan agan, sesuai minat agan.

ane salah satu korban 'mode' hehehe.
ane kan sukanya nulis cerita remaja, bahasa ringan dan seputar cinta. nah, jaman2 kemarin kan sempat booming tema 'gokil', ane pernah tuh pengen nyoba2 bikin cerita gokil. Hasilnya? garrriiiiiinnnggg pol! ngakaks:
pernah juga bikin cerpen sok puitis pake bahasa2 tingkat dewa (waktu itu lagi ikutan lomba cerpen), alhasil gak lolos dan dapet kritik pedes pula dari temen-temen penulis.
akhirnya ane insyaf dan kembali ke jalur ane, hehehe.
namakuhiroko - 06/11/2011 10:20 PM
#28

Quote:
Original Posted By garirakaisambu
Ane coba bahas dari faktor-faktor yang mempengaruhi sebuah tulisan ditolak penerbit. Beberapa di antaranya:

[*]Agan tidak memenuhi ketentuan-ketentuan teknis yang diwajibkan oleh penerbit. Misal: font Times New Roman 12pt, spasi 1 1/2, kertas A4, tebal antara 100-150 halaman, dan sebagainya. Semua ketentuan teknis itu dibikin untuk mempermudah redaksi pada saat menerima naskah untuk mengira-ngira, nanti berapa ketebalan buku jadinya--dan yang paling penting, berapa harga jualnya. Kalo agan nulis semau agan sendiri, penerbit pasti ga suka. Tapi naskah agan bisa aja tetep diterima, selama naskah itu bener-bener bagus. Contoh nih, Stephen King masukin naskah ke sebuah penerbit di Indonesia dengan ketentuan yang bertolak belakang dengan semua ketentuan penerbit itu. Apakah naskahnya bakal ditolak? Gak mungkin. Stephen King punya nama besar, dan tulisannya kebangetan bagusnya. Penerbit pasti langsung ngiler begitu disodorin naskah sama Stephen King, ga peduli seberapa ancur format teknisnya.[/LIST]


gan gmana cari tahu ketentuan teknis dari suatu penerbit? seperti font, spasi, jumlah halaman dll?
kiera - 07/11/2011 06:37 AM
#29

Quote:
Original Posted By namakuhiroko
gan gmana cari tahu ketentuan teknis dari suatu penerbit? seperti font, spasi, jumlah halaman dll?


numpang ikutan jawab, tapi CMIIW
rata2 sih syaratnya standar (TNR 12, spasi 1,5, dll) tapi juga gak semuanya sama sih.
kalo ane sih biasanya nyari di internet, banyak kok penerbit yang 'blak-blakan' nerima naskah dan nyantumin persyaratan teknis di situs resmi mereka.
contohnya:
http://gagas*media.net/kirim-naskah.html (ilangin tanda * )

alternatif lain bisa nanya ke temen penulis (yang naskahnya pernah masuk/diterima di penerbit itu) atau langsung hubungi penerbit aja (telp/fb/twiter/email) D

________________________________________________________________

oh iya, buat para expert, share juga dong teknik-teknik nulis, soalnya ane newbie banget dalam hal-hal kayak gini.
Misalnya EYD atau kata yang bener tuh gimana, ane sering baca novel dan mereka kadang beda2 (beda editor beda tulisan kali ya? D) contohnya penulisan kata lo (kamu), ada yang nulis lo, loe, elu, dll.
Sama tanda2 baca juga D
garirakaisambu - 07/11/2011 10:00 AM
#30

Quote:
Original Posted By namakuhiroko
gan gmana cari tahu ketentuan teknis dari suatu penerbit? seperti font, spasi, jumlah halaman dll?


Tiap penerbit punya kebijakan yang berbeda. Ada penerbit di Jogja yang ketentuannya pake font standar (TNR 12) spasi 1, dan jumlah halaman min. 200. Ada yang spasi 1,5 jumlah halaman gak boleh lebih dari 150. Cara nyari taunya, pake cara jadul sih: gugling \)

Biasanya ketentuan itu udah ada di website penerbitnya, kayak yang dibisikin sama mastah kiera di bawah ini:

[QUOTE=kiera;545659333]numpang ikutan jawab, tapi CMIIW
rata2 sih syaratnya standar (TNR 12, spasi 1,5, dll) tapi juga gak semuanya sama sih.
kalo ane sih biasanya nyari di internet, banyak kok penerbit yang 'blak-blakan' nerima naskah dan nyantumin persyaratan teknis di situs resmi mereka.
contohnya:
http://gagas*media.net/kirim-naskah.html (ilangin tanda * )

alternatif lain bisa nanya ke temen penulis (yang naskahnya pernah masuk/diterima di penerbit itu) atau langsung hubungi penerbit aja (telp/fb/twiter/email) D

________________________________________________________________

oh iya, buat para expert, share juga dong teknik-teknik nulis, soalnya ane newbie banget dalam hal-hal kayak gini.
Misalnya EYD atau kata yang bener tuh gimana, ane sering baca novel dan mereka kadang beda2 (beda editor beda tulisan kali ya? D) contohnya penulisan kata lo (kamu), ada yang nulis lo, loe, elu, dll.
Sama tanda2 baca juga D
garirakaisambu - 07/11/2011 10:30 AM
#31
Tips Mencari Ide
Cara ini adalah cara yang ane gunakan setiap ane mau bikin proyek baru. Agan bisa pakai cara ini, atau enggak sama sekali. p

Yang perlu agan catet, setiap penulis punya cara menulis sendiri-sendiri. Jadi kalo agan ketemu sama orang, atau baca buku, yang ngajarin bahwa cara menulis fiksi itu HARUS begini, HARUS begitu, harus bikin premise dulu, harus bikin kerangka dulu, harus bikin biografi karakter utama dulu dll, maka sebenernya dia ngajarin teori penulisan yang hanya pas bagi dirinya sendiri. Yang harus agan lakukan sebenernya adalah mengetahui sebanyak mungkin teori penulisan yang ada, lalu aplikasikan yang paling cocok bagi agan. Kalo ternyata bikin kerangka sebelum mulai menulis bikin agan stuck, ya gak usah dilakuin. Coba pake caranya Stephen King, tentukan sebuah situasi, lalu mulai menulis tanpa kerangka sama sekali. Atau, kalo emang agan lebih suka bikin kerangka, silakan agan bikin kerangka dulu sebelum mulai nulis. Agan bisa contoh Robert Ludlum (penulis Bourne Ultimatum) yang kerangkanya aja bisa sampe 50 halaman sendiri.

Nah, jadi apa yang akan ane tulis di sini adalah cara yang berhasil buat ane. Kalo misalnya setelah agan coba, bisa memudahkan agan dalam menulis, silakan dipake. Kalo ternyata malah bikin stress, ya gak usah dipake. Barangkali nanti ada mastah2 yang mau ngelengkapin. shakehand

Setiap mulai sebuah proyek, ane akan bikin storyline terlebih dulu. Ada juga yang nyebut kalimat pitching, sama apa lagi ya? Ane lupa... D Pokoknya semua sama. Pada intinya, ini adalah sebuah kalimat yang menggambarkan cerita agan secar keseluruhan. Yak, cuma satu kalimat. Contoh:


[*]Seorang hobbit dari Shire yang harus menghancurkan cincin misterius untuk menyelamatkan dunia, dan Shire, dari kehancuran. (The Lord of The Rings—J. R. R. Tolkien)
[*]Orang tua yang harus mendapatkan ikan secepat mungkin untuk mengembalikan kepercayaan diri, nama baik, dan harga dirinya di mata masyarakat. (The Old Man and The Sea—Ernest Hemingway)



Bisa agan lihat, kedua storyline di atas berisi tiga elemen penting dalam fiksi: Karakter, Tujuan, Resiko. Jadi setelah ada karakter yang memiliki tujuan, ada sebuah resiko yang muncul kalau karakter itu gagal meraih tujuannya. Apa resikonya kalo Frodo gagal? Dunia hancur. Shire yang sangat ia cintai juga akan hancur. Dia gak mau Shire hancur, maka dia akan berusaha menyelesaikan misinya—bagaimanapun caranya.

Dari storyline itu, kita bisa membayangkan hambatan/rintangan seperti apa yang nantinya bakal muncul sepanjang cerita. Yang agan harus pegang, TUJUAN + RINTANGAN = KONFLIK. Jadi konflik adalah si karakter utama (atau sampingan) yang berjuang keras mencapai tujuannya, tapi agan kasih berbagai rintangan yang bikin karakter itu gak mudah mencapai tujuannya. Dalam fiksi, gak boleh ada yang mudah. Kalo sepanjang cerita segalanya berjalan baik-baik saja, burung-burung bernyanyi, bunga berseri, then you have no story! Kayak gitu cara mainnya. Dalam fiksi, semuanya harus sulit. Kalau si karakter utama menderita, maka pembaca akan bahagia. Kalau si karakter utama bahagia sepanjang cerita, maka pembaca akan menderita kebosanan tingkat akut. So, be cruel or die! D

Tugas seorang karakter utama adalah meraih tujuannya dengan segala cara yang ia bisa. Tugas agan, sebagai penulis, adalah memberikan hambatan demi hambatan yang bikin karakter utama sulit meraih tujuannya, kalo bisa bikin sampe dia muntah darah p

Contoh:

Quote:
Kita bikin seorang karakter bernama Ji’un. Ji’un adalah seorang mahasiswa. Kita kasih tujuan/motivasi karakter itu adalah ikut ujian susulan pada hari Selasa, atau dia harus ngulang satu semester. Padahal, kalo ngulang satu semester lagi, orangtuanya bisa ngamuk. Dan kalo orangtuanya ngamuk, dia bisa dikeluarin dari kuliah, dipaksa untuk jadi pedagang kayak bokapnya. Padahal Ji’un males banget jadi pedagang. Cita-citanya adalah pengen jadi wartawan.
Nah, kita udah dapet sedikit latar-belakang karakter utama. Sekarang kita masuk ke cerita…
Jadi, pada hari Selasa itu Ji’un harus ikut ujian susulan. Itu adalah tujuan utama dia, sekaligus tujuan pada cerita kita. Rintangan apa yang bisa kita kasih untuk pemanasan? Kita bikin Ji’un terlambat bangun. Ujian dimulai jam 08:00, dan dia baru bangun setengah delapan pas. Padahal jarak kos ke kampus sekitar setengah jam. Ji’un bangun, gosok gigi, cuci muka, gak pake mandi, langsung ganti baju dan berangkat naik motor vespanya. Rintangan apa lagi yang bisa kita kasih? Motor vespa Ji’un kehabisan bensin. Ji’un memutar otak. Seingetnya, di ujung gang ada sebuah warung yang jualan bensin eceran. Jadi dia dorong vespanya ke ujung gang. Kebayang kan, dorong vespa pagi2? Berat, tubuh Ji’un mulai keringetan. Aroma tubuhnya yang belom mandi, semakin mewangi. Begitu sampe di warung, Ji’un langsung ngisi motornya dengan bensin. Apakah kita kasih kemudahan kali ini? Oh tidak bisa. Sekali lagi, gak ada yang mudah dalam fiksi. Tu bocah harus kita hajar lagi. Jadi, kita bikin si Ji’un gak bawa dompet. Ji’un memohon supaya si pemilik warung mau ngutangin dulu. Tapi karena utang Ji’un udah banyak di warung itu, si pemilik gak mau tau, Ji’un harus balik ke kos untuk mengambil dompet. Akhirnya Ji’un lari-lari ke kos, terus balik lagi ke warung. Setelah selesai bayar, Ji’un nyetater motornya, terus langsung melesat. Apakah kita biarkan Ji’un sampe di kampus dengan selamat? Maaf, saya gak sebaik itu D Kita hajar lagi Ji’un dengan: m-a-c-e-t. Gak cukup sampe di situ, tiba-tiba mendung menggelayut pagi itu. Awan kian tebal, dan gerimis mulai turun. Hujan deras. Ji’un gak bawa jas ujan, dan dia harus berteduh. Saat itu waktu sudah menunjukkan pukul 07:45. Ji’un harus memilih: basah kuyup, atau jadi pedagang. Dia milih basah-kuyup. Dan setelah melewati hujan badai, akhirnya dia sampe juga di kampus. Dengan penampilan yang udah gak jelas bentuknya itu, dia lari-lari ke ruang ujian. Dan apa yang akhirnya terjadi? Di sini kita harus kasih resolusi. Ternyata ujian susulan diundur minggu depan, karena dosen pengujinya kehujanan dan terlambat ke kampus. Kasian si Ji’un. Dia cuma bisa memble sambil nangis di pojokan.


Itu adalah contoh yang bisa dipakai untuk cerpen, atau sebuah adegan untuk novel. Setiap adegan, sama saja seperti cerita yang utuh, selalu memuat Karakter, Tujuan, Rintangan, dan Resolusi (ato ending). Tujuan + Rintangan menghasilkan Konflik. Di akhir adegan, kita harus membuat Resolusi. Resolusi adalah jawaban dari Tujuan. Cuma ada dua pilihan: BERHASIL atau GAGAL. Jadi, kalo ada penulis yang bingung bagaimana bikin ending untuk ceritanya, menurut saya itu karena tujuan/motivasi karakter utamanya belum jelas. Atau, si karakter utama bahkan gak punya tujuan sama sekali. D Saya masih sering kok ngelihat ini di novel-novel dalam negeri, bahkan penulisnya udah terkenal. Untuk Ji’un, kita bikin ending-nya: dia gagal sampai di kampus tepat waktu, tapi akhirnya berhasil mencapai tujuannya untuk bisa tetap kuliah.

Intinya, seorang penulis harus kejam. Semakin kejam semakin bagus. Contoh yang saya buat di atas belum begitu kejam. Biar lebih kejem, mungkin agan bisa mulai dengan sering2 buka forum DP p

Fungsi storyline yang lain, agan bisa pake buat nawarin naskah ke penerbit. Jadi ketika suatu hari agan dateng ke penerbit dan bertemu dengan redaksi, agan pasti ditanya, “Ceritanya tentang apa Mas/Mbak?” dan agan tinggal jawab dengan cool, “Seorang kakek mantan narapidana yang pengen jadi penari balet ternama.” Orang redaksi pasti langsung nangkep maksud agan. Agan juga bisa tulis di lembar sinopsis, kalo agan ngirim naskah via email atau pos.

Segitu dulu tutorial hari ini. Kalo ada yang kurang, silakan para mastah menambahi. shakehand
CSdnadychi - 07/11/2011 12:38 PM
#32

Ehm..., kalau ane sih, selama ini memakai kerangka cerita hanya sebatas untuk mengingatkan diri sendiri kalau-kalau lupa pada tujuan awal pembuatan cerita tersebut hammer:

Ane kalau nulis, ya nulis aja langsung. Membaca cerita sebelumnya, lalu membayangkan bagaimana adegan cerita tersebut selanjutnya, lalu berusaha menyesuaikan cerita tersebut dengan tujuan ane malu:

Termasuk bebaslah, kalau misalnya ane nulis cerita hammer:, ane nggak terlalu terpaku pada kerangka cerita yang dibuat sebelumnya karena ane lebih cenderung suka mengembangkan ceritanya malu:. Sinopsis yang ane buat pun hanya sebatas gambaran garis besar cerita yang kadang ane tulis seenak hati sendiri sesuai dengan ide-ide yang bermunculan pada waktu itu hammer:.

Kalau misalnya ide mentok, ane biasanya hanya baca-baca cerita sendiri yang lain atau baca buku orang lain supaya ada inspirasi untuk menulis lagi \). Kadang, mentok-mentoknya..., kalau bener-bener lagi bosen nulis ceritanya, bisa ampe beberapa hari ane nggak nulis lagi hammer:, menyibukka diri dengan aktivitas lain sampai pikiran benar-benar fresh hammer:.

Mengenai EYD.... D..., no comment-lah hammer:
soalnya saya nggak masuk di jurusan sastra hammer:

Paws:
penulis wannabe hammer:
================
Nama om sulit amat diapal hammer:
dipanggil garai bambu nggak apa-apa ya? Peace:

oh, ya..., om garaibambu 'kan editor, aku mau nanya dikit dong,
aku punya novel tapi novel itu udah ku-share di forum kaskus ini malu:
Nggak seluruh novel itu aku share sih, hanya sepotong-sepotong cerita yang aku kira bisa menunjang cerita di sini D

saat ini aku lagi bingung, apakah lebih baik aku namatin di sini atau kugantung ceritanya? [saya juga ingin mengirimkan novel ini ke penerbit malu:]
Tapi terlanjur udah janji mau namatinnya di sini sehingga saya memutuskan untuk bikin dua ending berbeda tetapi intinya sama hammer:. Ending di kaskus sama ending di novelnya sendiri.
Sekarang ceritanya masih belum selesai sih, karena itu, saya ingin minta pendapat om garaibambu hammer:

kira-kira, cerita yang udah di-share kayak gini masih layak terbit nggak?
jujur aja, naskah saya sering ditolak penerbit berkali-kali dan itu bener-bener bikin minder hammers [curcol Peace:]
garirakaisambu - 07/11/2011 01:09 PM
#33

Quote:
Original Posted By CSdnadychi
Ehm..., kalau ane sih, selama ini memakai kerangka cerita hanya sebatas untuk mengingatkan diri sendiri kalau-kalau lupa pada tujuan awal pembuatan cerita tersebut hammer:

Ane kalau nulis, ya nulis aja langsung. Membaca cerita sebelumnya, lalu membayangkan bagaimana adegan cerita tersebut selanjutnya, lalu berusaha menyesuaikan cerita tersebut dengan tujuan ane malu:

Termasuk bebaslah, kalau misalnya ane nulis cerita hammer:, ane nggak terlalu terpaku pada kerangka cerita yang dibuat sebelumnya karena ane lebih cenderung suka mengembangkan ceritanya malu:. Sinopsis yang ane buat pun hanya sebatas gambaran garis besar cerita yang kadang ane tulis seenak hati sendiri sesuai dengan ide-ide yang bermunculan pada waktu itu hammer:.

Kalau misalnya ide mentok, ane biasanya hanya baca-baca cerita sendiri yang lain atau baca buku orang lain supaya ada inspirasi untuk menulis lagi \). Kadang, mentok-mentoknya..., kalau bener-bener lagi bosen nulis ceritanya, bisa ampe beberapa hari ane nggak nulis lagi hammer:, menyibukka diri dengan aktivitas lain sampai pikiran benar-benar fresh hammer:.

Mengenai EYD.... D..., no comment-lah hammer:
soalnya saya nggak masuk di jurusan sastra hammer:

Paws:
penulis wannabe hammer:
================
Nama om sulit amat diapal hammer:
dipanggil garai bambu nggak apa-apa ya? Peace:

oh, ya..., om garaibambu 'kan editor, aku mau nanya dikit dong,
aku punya novel tapi novel itu udah ku-share di forum kaskus ini malu:
Nggak seluruh novel itu aku share sih, hanya sepotong-sepotong cerita yang aku kira bisa menunjang cerita di sini D

saat ini aku lagi bingung, apakah lebih baik aku namatin di sini atau kugantung ceritanya? [saya juga ingin mengirimkan novel ini ke penerbit malu:]
Tapi terlanjur udah janji mau namatinnya di sini sehingga saya memutuskan untuk bikin dua ending berbeda tetapi intinya sama hammer:. Ending di kaskus sama ending di novelnya sendiri.
Sekarang ceritanya masih belum selesai sih, karena itu, saya ingin minta pendapat om garaibambu hammer:

kira-kira, cerita yang udah di-share kayak gini masih layak terbit nggak?
jujur aja, naskah saya sering ditolak penerbit berkali-kali dan itu bener-bener bikin minder hammers [curcol Peace:]


Pertama, panggil saya gari. Okey? D

Saran ane, mending bikin dua versi aja sist. Yang di sini, endingnya dibikin menggantung. Kan ntar pada penasaran tuh, terus pada beli deh buku ente. Hehe...

Kalo setau ane, salah satu syarat penerbit adalah naskah yang masuk harus belum pernah diterbitkan di manapun, baik offline maupun online. Kalo udah kadung dipublish di kaskus, ya sarannya itu tadi. Ending mending dibikin gantung, ending yang aslinya ada di versi buku nantinya.

Kalo yang masalah ditolak, kita harus belajar sama Pakdhe Stephen King. Beliau adalah rajanya novel horor, sekaligus rajanya ditolak p Jangan minder sist. Jadi penulis tuh harus tebel muka. Jangan cuma make-up aja ditebelin... Yb
CSdnadychi - 07/11/2011 01:45 PM
#34

Quote:
Original Posted By garirakaisambu
Pertama, panggil saya gari. Okey? D

Saran ane, mending bikin dua versi aja sist. Yang di sini, endingnya dibikin menggantung. Kan ntar pada penasaran tuh, terus pada beli deh buku ente. Hehe...

Kalo setau ane, salah satu syarat penerbit adalah naskah yang masuk harus belum pernah diterbitkan di manapun, baik offline maupun online. Kalo udah kadung dipublish di kaskus, ya sarannya itu tadi. Ending mending dibikin gantung, ending yang aslinya ada di versi buku nantinya.

Kalo yang masalah ditolak, kita harus belajar sama Pakdhe Stephen King. Beliau adalah rajanya novel horor, sekaligus rajanya ditolak p Jangan minder sist. Jadi penulis tuh harus tebel muka. Jangan cuma make-up aja ditebelin... Yb


Oke om gari p, sory ye... eike nggak suka pake make-up tuh ngakaks

eh, eh..., sekalipun endingnya dibuat berbeda? eek:

bingung:
garirakaisambu - 07/11/2011 01:54 PM
#35

Quote:
Original Posted By CSdnadychi
Oke om gari p, sory ye... eike nggak suka pake make-up tuh ngakaks

eh, eh..., sekalipun endingnya dibuat berbeda? eek:

bingung:


Pertama, saya bukan om2... \)

Kayaknya mending dibikin beda deh. Kalo sama, ntar pada males beli buku ente. Ngapain beli? Di kaskus aja ada... Gitu ntar mereka mikirnya. Jadi sengaja dibedain. Bikin aja "versi Kaskus" dan "versi buku". Udah sah kok. Tapi harus tetep nyambung ya. Jangan sampe yang di versi kaskus endingnya tokoh utama mati, eh di versi buku tau2 idup lagi di bagian akhir. Pan ga lucu jadinya... ngakaks
CSdnadychi - 07/11/2011 02:01 PM
#36

Quote:
Original Posted By garirakaisambu
Pertama, saya bukan om2... \)

Kayaknya mending dibikin beda deh. Kalo sama, ntar pada males beli buku ente. Ngapain beli? Di kaskus aja ada... Gitu ntar mereka mikirnya. Jadi sengaja dibedain. Bikin aja "versi Kaskus" dan "versi buku". Udah sah kok. Tapi harus tetep nyambung ya. Jangan sampe yang di versi kaskus endingnya tokoh utama mati, eh di versi buku tau2 idup lagi di bagian akhir. Pan ga lucu jadinya... ngakaks


eh kagets:
kalau gitu tante-tante ya hammer:, maaf tante Peace:

ngakaks
kalau itu mah, endingnya njomplang banget ngakaks
bisa-bisa ntar pada marah-marah karena buat endingnya njomplang banget kayak gitu ngakaks
Komen.Rider - 07/11/2011 02:10 PM
#37

Quote:
Original Posted By garirakaisambu
Pertama, saya bukan om2... \)

Kayaknya mending dibikin beda deh. Kalo sama, ntar pada males beli buku ente. Ngapain beli? Di kaskus aja ada... Gitu ntar mereka mikirnya. Jadi sengaja dibedain. Bikin aja "versi Kaskus" dan "versi buku". Udah sah kok. Tapi harus tetep nyambung ya. Jangan sampe yang di versi kaskus endingnya tokoh utama mati, eh di versi buku tau2 idup lagi di bagian akhir. Pan ga lucu jadinya... ngakaks


om, pertama, semua yang disini di panggil om kok ngakaks

kedua, ooo, kaya gitu ya tipsnya D

Quote:
Original Posted By CSdnadychi
eh kagets:
kalau gitu tante-tante ya hammer:, maaf tante Peace:

ngakaks
kalau itu mah, endingnya njomplang banget ngakaks
bisa-bisa ntar pada marah-marah karena buat endingnya njomplang banget kayak gitu ngakaks


kagets: eh beneran tante ya D
garirakaisambu - 07/11/2011 02:37 PM
#38

Quote:
Original Posted By CSdnadychi
eh kagets:
kalau gitu tante-tante ya hammer:, maaf tante Peace:

ngakaks
kalau itu mah, endingnya njomplang banget ngakaks
bisa-bisa ntar pada marah-marah karena buat endingnya njomplang banget kayak gitu ngakaks


Ya udah deh, tante juga ga papa *nangis di pojokan sambil nyilet2 tangan*

Quote:
Original Posted By Komen.Rider


om, pertama, semua yang disini di panggil om kok ngakaks

kedua, ooo, kaya gitu ya tipsnya D



kagets: eh beneran tante ya D


oke deh om D

ane masih cowok gan... ane bukan mahos
rabbit foot - 10/11/2011 03:56 PM
#39

Quote:
Original Posted By garirakaisambu


Setiap mulai sebuah proyek, ane akan bikin storyline terlebih dulu. Ada juga yang nyebut kalimat pitching, sama apa lagi ya? Ane lupa... D Pokoknya semua sama. Pada intinya, ini adalah sebuah kalimat yang menggambarkan cerita agan secar keseluruhan. Yak, cuma satu kalimat. Contoh:


[*]Seorang hobbit dari Shire yang harus menghancurkan cincin misterius untuk menyelamatkan dunia, dan Shire, dari kehancuran. (The Lord of The Rings—J. R. R. Tolkien)
[*]Orang tua yang harus mendapatkan ikan secepat mungkin untuk mengembalikan kepercayaan diri, nama baik, dan harga dirinya di mata masyarakat. (The Old Man and The Sea—Ernest Hemingway)





ane pernah baca cara ini , ada juga yang menyebut cara ini dengan snowflake method (tetapi dalam snowflake methods cerita dibagi empat bagian dan digunakan spreadsheet untuk mencatat event)
garirakaisambu - 11/11/2011 10:13 AM
#40

Quote:
Original Posted By rabbit foot
ane pernah baca cara ini , ada juga yang menyebut cara ini dengan snowflake method (tetapi dalam snowflake methods cerita dibagi empat bagian dan digunakan spreadsheet untuk mencatat event)


Yep! Itu emang saya ambil dari bukunya Randall Ingermason yang Writing Fiction for Dummies. Om Randall emang penemu (halah penemu) metode snowflake. Tapi saya gak setuju ketika om Randall bilang, untuk nulis kita HARUS bikin storyline dulu, HARUS bikin sinopsis singkat dulu, HARUS bikin daftar adegan (scene list) pake tabel dulu, dan HARUS bikin-HARUS bikin dulu yang lainnya. Yang saya percaya, tiap orang punya cara nulisnya sendiri-sendiri.

Jadi saya ambil cara dia yang cocok buat saya, yaitu bikin storyline. Ini hal paling penting yang saya dapeting dari buku itu. Selain om Randall, saya belajar banyak dari agan Stephen King sama agan Jerry Cleaver (Immediate Fiction). Jadi dari semua buku itu saya ambil intinya, terus saya rangkum sendiri. Dan akhirnya, saya nemuin cara yang paling cocok bagi saya untuk menulis fiksi. Menurut saya, penulis-penulis pemula (seperti ane) sebaiknya ngelakuin hal yang sama.
Page 2 of 19 |  < 1 2 3 4 5 6 7 >  Last ›
Home > CASCISCUS > BUKU new > .::| Forum Menulis Fiksi |::.