BUKU new
Home > CASCISCUS > BUKU new > .::| Forum Menulis Fiksi |::.
Total Views: 11128 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 4 of 19 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 9 >  Last ›

CSdnadychi - 23/11/2011 02:04 PM
#61

Quote:
Original Posted By afr19
Ane ni kn baru di kaskus. Masih blm ngerti tntng forum kya gne, dan ane pengen bgt bs nulis tp bgung mau mulai dari mana, pernah coba buat cerpen eh,, mampet di tgah-tgah jd ga d lnjutin. Gmana donk saranya?
BTW ada forumya di fB g?

Kalau mau nulis, nulis aja apa yang ingin agan tulis di kertas / ms word D
Tulis apa yang ingin ditulis, setelah selesai, nanti tulisannya diperiksa kembali dan disesuaikan dengan cerita yang ada D

Kalau mampet dalam menulis itu memang wajar hammer:
ane juga sering ngalami itu kok nohope:
Tapi, kalau lagi mampet nulis, ada kilasan adegan yang bisa dipake buat cerita, biasanya, ane tulis dulu [terpisah dari cerita utamanya]. Setelah ditulis, 'biasanya', ide akan mengalir lagi D. Kalau nggak mengalir, itu artinya sedang jenuh tingkat akut Peace:

Quote:
Original Posted By KecoaNyender
ane udah beberapa tahun belajar nulis. tapi masih belum klop. gimana sih gan biar cara berpikir kita sama dengan cara berpikir orang yang ngebaca. soalnya kan, salah satu penyakit amatir tuh, pas baca hasil tulisan kemaren atau semalem, kok rasanya jelek amat dan bawaannya kesel n pengen ngedelete aja tuh file-nya sekalian batas what should i do??

ngakaks
dulu di awal-awal nulis, sering banget kayak gitu ngakaks
[tapi kalau ane posisinya kepedean sampe yang ngebaca (orang-orang dekat ane) nggak paham sama yang ane tulis] ngakaks

ehm... bingung:
kalau saia sih, bisanya memberikan saran dari apa yang saia alami hammers
kalau emang posisinya kayak gitu, tulisan yang udah dibuat di-edit seperlunya D
Biasanya, saya ngebaca dariawal sampai akhir dan berusaha menyinkronkan apa-apayang terkesan janggal menurut saya di dalam cerita hammer:
tapi kalau kebanyakan ngedit, jatuhnya juga bingung sendiri hammer:
[QUOTE=kiera;559006249]Kalau cerpen sih aku juga enggak bisa D tapi dulu pas curhat sama temenku yang suka nulis cerpen, dia ngomong (kira-kira) kayak gini:
"Banyak baca cerpen, bukan cuma sekedar baca, pelajari gimana seluk beluknya. Mulai dari inti cerita, alur, konflik, solusi, dan karakternya. Dari situ kamu pasti bisa belajar."

Yeah... tapi tetep aja aku enggak bisa bikin cerpen hammer:



Malah bagus kalau tulisan kemarin udah langsung dicap jelek, berarti sense-nya jalan D (katanya sih gitu).
Ada penulis yang butuh waktu lama banget buat menyadari 'keasalahan' dalam tulisan (kesalahan itu bisa berupa EYD, salah ketik, sense cerita, dll)
afr19 - 23/11/2011 03:14 PM
#62

Tq gan. . . Tolong kasih motivasi donk buat lebih semangat nulis. TQ sbelumya.
Eh, ada ga forumya di facebook.
kiera - 23/11/2011 09:37 PM
#63

Quote:
Original Posted By CSdnadychi

Saya justru lebih suka buat novel daripada buat cerpen hammer:
kalau cerpen terlalu singkat, padat, dan harus jelas [di sini letak kebingungan untuk bikin cerita pendek semacam itu, soalnya, saya kebanyakan suka ngembangin ceritanya Peace:]

matabelo:
berarti saya termasuk wajar ya, alhamdulillah ngacir:

pengendapan? think:


kayaknya masih tergolong wajar ngakaks
soalnya banyak kok temen-temen ane yang penulis tuh pada suka ngetik-delete-ngetik-delete.

Kalo soal endap-mengendapkan naskah (halah)...
Kebanyakan penulis pasti bilang 'naskah gue bagus' ketika pertama kali bikin, padahal mungkin enggak terlalu bagus. Biar kelihatan 'enggak bagus'-nya, ya diendapin dulu tuh naskah.

pengendapan itu...
setiap selesai bikin naskah, langsung disimpan, jangan dibaca lagi atau dikoreksi. Dibiarin aja, terserah berapa lama. Kalo ane sih 1-2 minggu (sebenernya lebih lama lebih bagus). Setelah itu baru dibaca lagi, langsung berasaaaa ancurnya tuh naskah (kalo ane sih D).
Buktinya nih, dulu pas ane SMP suka bikin cerita, waktu itu udah ngerasa kalo cerita ane tuh oke banget, buktinya banyak temen yang suka.
Tapi begitu sekarang ane baca lagi..... ane langsung mikir "Ya ampun, kacau banget nih cerita" hammer:

Quote:
Original Posted By afr19
Tq gan. . . Tolong kasih motivasi donk buat lebih semangat nulis. TQ sbelumya.
Eh, ada ga forumya di facebook.


gak tahu kalau di Fb gan D
motivasi harus datang dari diri sendiri gan.
kalau ane sih motivasinya banyak banget, tapi yang selalu bisa bikin semangat tuh ada 3:
1. ninggalin jejak (maksudnya kalau punya buku biar bisa dibaca anak cucu D)
2. cari rezeki (oh yeah, bayangan royalti selalu bisa bikin semangat hammer: )
3. 'menghidupkan' idola. Nah, pasti pada bingung ngakaks: Btw, ane cewek gan, punya idola artis (artis luar sih), hampir semua tokoh cerita ane tuh penggambaran idola ane. Jadi kalo pas nulis tuh jadi semangat, soalnya bayangin idola ane hammer: yeah, ane lebay dah, tapi itu bikin ane semangat buat nulis.

tiap orang beda-beda, temuin motivasi agan. Bisa karena pengen nyenengin ortu, dll.
CSdnadychi - 23/11/2011 10:02 PM
#64

Quote:
Original Posted By kiera
kayaknya masih tergolong wajar ngakaks
soalnya banyak kok temen-temen ane yang penulis tuh pada suka ngetik-delete-ngetik-delete.

Kalo soal endap-mengendapkan naskah (halah)...
Kebanyakan penulis pasti bilang 'naskah gue bagus' ketika pertama kali bikin, padahal mungkin enggak terlalu bagus. Biar kelihatan 'enggak bagus'-nya, ya diendapin dulu tuh naskah.

pengendapan itu...
setiap selesai bikin naskah, langsung disimpan, jangan dibaca lagi atau dikoreksi. Dibiarin aja, terserah berapa lama. Kalo ane sih 1-2 minggu (sebenernya lebih lama lebih bagus). Setelah itu baru dibaca lagi, langsung berasaaaa ancurnya tuh naskah (kalo ane sih D).
Buktinya nih, dulu pas ane SMP suka bikin cerita, waktu itu udah ngerasa kalo cerita ane tuh oke banget, buktinya banyak temen yang suka.
Tapi begitu sekarang ane baca lagi..... ane langsung mikir "Ya ampun, kacau banget nih cerita" hammer:



gak tahu kalau di Fb gan D
motivasi harus datang dari diri sendiri gan.
kalau ane sih motivasinya banyak banget, tapi yang selalu bisa bikin semangat tuh ada 3:
1. ninggalin jejak (maksudnya kalau punya buku biar bisa dibaca anak cucu D)
2. cari rezeki (oh yeah, bayangan royalti selalu bisa bikin semangat hammer: )
3. 'menghidupkan' idola. Nah, pasti pada bingung ngakaks: Btw, ane cewek gan, punya idola artis (artis luar sih), hampir semua tokoh cerita ane tuh penggambaran idola ane. Jadi kalo pas nulis tuh jadi semangat, soalnya bayangin idola ane hammer: yeah, ane lebay dah, tapi itu bikin ane semangat buat nulis.

tiap orang beda-beda, temuin motivasi agan. Bisa karena pengen nyenengin ortu, dll.

ini mbak2 toh? hammer:
aku kira om2 hammers

oh, itu maksudnya pengendapan toh? ngakaks
kejadiannya hampir sama kayak ane ngakaks
bikin cerita waktu SD dulu, dibaca ulang waktu sekarang, kepikirannya... 'Ya Gusti..., tulisanku kok gede-gede gini ya' hammer: Peace:

Jadi, fungsi pengendapan itu supaya penilaian kita pada karya sendiri jadi lebih objektif ya? eek:
patut dicoba ngacir:
tapi, kok rasanya malu ya waktu ngebaca cerita yang udah selesai hammer:

Quote:
Original Posted By afr19
Tq gan. . . Tolong kasih motivasi donk buat lebih semangat nulis. TQ sbelumya.
Eh, ada ga forumya di facebook.

Hampir sama kayak mbak kiera D
motivasi harus dari diri agan sendiri D

Kalau saia sih..., walau masih tergolong pengarang kacangan ada beberapa motivasi yang buat saia terus pengin nulis malu: [sampe-sampe kuliah semester ini keteteran berbusa:]:
1. Ane pengin punya buku sendiri yang kisahnya sesuai dengan yang ane harapkan malu:.
2. Ingin juga menuangkan apa yang dipikirkan kepada sesama malu:, kali aja ada yang paham dengan pemikiran ane hammer:
3. Ngurangi stress gara-gara suntuk di rumah ngakaks
4. Motivasi yang paling penting D, karena suka dengan tulis-menulis \)
5. Kali aja besok bukunya terbit terus dapet royalti genit: ngacir:

Motivasi yang paling kuat ada di dalam diri agan sendiri eek:
Jadi..., tentuin aja apa yang membuat agan ingin menulis D
Biasanya, rasa 'suka' pada dunia ini yang membuat seseorang betah menulis berlembar-lembar cerita tanpa henti hammer:
afr19 - 24/11/2011 08:19 AM
#65

Ok gan and sist ane akan bgun motivasi ane. And makasi uda menginspirasi ane.
garirakaisambu - 24/11/2011 09:57 AM
#66

Quote:
Original Posted By HaruRRF
mirip banget kasusnya sama ane \( apa tiap penulis kyk gini ya?
kalo ane sih prioritasin ke satu cerita dulu, terus cerita laen yang selalu membayang itu ane tulis aja kerangka ceritanya dan ane simpen sampe cerita pertama selesai D


Ane enggak tuh gan. Ane kalo lagi nulis ya fokus aja sama cerita itu. Ane bakal ngusahain gimana caranya itu cerita bisa bagus banget. Jadi ga ada waktu buat mikirin cerita lain. Tapi biasanya di tengah2 penulisan emang sering muncul ide cerita. Sama kayak agan, ane langsung tulis (biasanya di notepad), terus di save di folder "Ide Cerita," abis itu balik lagi ke cerita yang lagi digarap.

Quote:
Original Posted By rabbit foot
ane bukan remaja D dan belum pernah lihat ada novel konspirasi politik dari luar negeri yang segmen pasarnya untuk remaja


Maapin ane Om \)

Quote:
Original Posted By takberdetak
Setuju ane.
Pengalaman ane dengan penerbit adalah deadline yang cukup ketat.
Outline (kerangka karangan) harus selesai 3 hari. Tulisan hasil jadi (sekitar 100 halaman) 1 bulan.
Pesen ane: jika lagi badmood atau writer's block, tetep aja duduk di depan kompie. bertahan meskipun tidak ngapa2in (jangan diselingi game freecell apalagi game2 gede seperti game2 strategi). Diam aja, makan camilan atau minum boleh, tapi jangan pergi dari komputer. Paling lama satu jam kita sudah bisa mulai nulis lagi.

Jika sudah tune in, usahakan nulis terus. Makin lama maka tulisan akan makin lancar. Tanpa terasa, bab demi bab akan selesai. Sesekali membayangkan royalti yang didapat juga boleh, sebagai penyemangat Yb


Yak. Ane pernah di-deadline nulis teenlit 2 minggu. Alhamdulillah, jadi. Judulnya Miss Jablay. Cara ane menghadapi writer's block sama kayak agan Tak Berdetak (wuidiii... idnya serem gan takut) yaitu: tetep bertahan di depan komputer, walopun tsunami menerjang, badai menghadang, apapun yang terjadi. Dan emang bener, ga lama kemudian biasanya ane udah bisa nulis lagi. BTW, udah ada bahasan tentang Writer's Block di thread ini. Ini link-nya kalo mau baca: https://www.kaskus.co.id/showpost.php?p=581527630&postcount=91

Quote:
Original Posted By afr19
Ane ni kn baru di kaskus. Masih blm ngerti tntng forum kya gne, dan ane pengen bgt bs nulis tp bgung mau mulai dari mana, pernah coba buat cerpen eh,, mampet di tgah-tgah jd ga d lnjutin. Gmana donk saranya?
BTW ada forumya di fB g?


Selamat datang di kaskus, gan! :selamat

Bingung mau nulis, mulai dari mana? Ane udah pasang tutorialnya di halaman depan gan. Silakan dibaca dan dipahami dulu. Kalo ada yang kurang jelas, silakan tanya lagi di marih.

Pernah buat cerpen tapi mampet di tengah jalan. Banyak faktornya gan:

[*]Agan kurang motivasi \)
[*]Karakter utama agan ga punya tujuan, jadi bingung mau ngelanjutin ceritanya gimana.
[*]Agan terlalu berekspektasi tinggi terhadap cerita agan, tapi begitu nulis, rasanya tulisan agan jauh dari harapan. Kalo ini, saran ane, terus nulis apapun yang terjadi. Ntar tulisan agan masih bisa di-rewrite.



Forum beginian di FB kayaknya ada gan. Coba search aja. Tapi bukan ane yang bikin. D

Quote:
Original Posted By KecoaNyender
ane udah beberapa tahun belajar nulis. tapi masih belum klop. gimana sih gan biar cara berpikir kita sama dengan cara berpikir orang yang ngebaca. soalnya kan, salah satu penyakit amatir tuh, pas baca hasil tulisan kemaren atau semalem, kok rasanya jelek amat dan bawaannya kesel n pengen ngedelete aja tuh file-nya sekalian batas what should i do??


Kayaknya agan termasuk orang yang terlalu berekspektasi tinggi terhadap tulisan agan. Sorry, no offense. Gini. Selama nulis, kita ga usah mikirin macem2 gan. Nulis, ya nulis aja. Peduli amat sama EYD, cerita ga nyambung, kesalahan fakta, ga usah peduliin itu semua. Pokoknya nulis. Nah, setelah proses nulis selesai, kita masuk ke tahap berikutnya: rewriting. Bagi sebagian besar penulis, rewriting adalah tahap yang jauh lebih penting dari tahap menulis itu sendiri. Makanya muncul pepatah, "rewriting is writing." Tapi ini gak akan ane bahas di sini. Ane lagi bikin postingan yang lebih detail. Sabar ya gan... \)
garirakaisambu - 24/11/2011 10:05 AM
#67

Quote:
Original Posted By afr19
Tq gan. . . Tolong kasih motivasi donk buat lebih semangat nulis. TQ sbelumya.
Eh, ada ga forumya di facebook.


Quote:
Original Posted By CSdnadychi


Hampir sama kayak mbak kiera D
motivasi harus dari diri agan sendiri D

Kalau saia sih..., walau masih tergolong pengarang kacangan ada beberapa motivasi yang buat saia terus pengin nulis malu: [sampe-sampe kuliah semester ini keteteran berbusa:]:
1. Ane pengin punya buku sendiri yang kisahnya sesuai dengan yang ane harapkan malu:.
2. Ingin juga menuangkan apa yang dipikirkan kepada sesama malu:, kali aja ada yang paham dengan pemikiran ane hammer:
3. Ngurangi stress gara-gara suntuk di rumah ngakaks
4. Motivasi yang paling penting D, karena suka dengan tulis-menulis \)
5. Kali aja besok bukunya terbit terus dapet royalti genit: ngacir:

Motivasi yang paling kuat ada di dalam diri agan sendiri eek:
Jadi..., tentuin aja apa yang membuat agan ingin menulis D
Biasanya, rasa 'suka' pada dunia ini yang membuat seseorang betah menulis berlembar-lembar cerita tanpa henti hammer:


Ngomongin motivasi nih. Kalo ane, jujur ga pernah punya masalah dengan motivasi. Kenapa yak? malus

Ane selalu menganggap diri ane adalah penulis. Ane diciptakan Tuhan sebagai penulis. Bodo amat orang nganggep tulisan ane sampah lah, tulisan ane ga bermutulah, ane ga ambil pusing.... Menulis seperti mengalir di dalam darah ane. Jadi ane gak butuh motivasi. Ane malah bingung kalo ga nulis sehari aja. Mau ngapain lagi? Yang ane bisa ya cuma nulis. Ane ga bisa sulap, ane ga bisa akting. Bisanya cuma nulis... ya ane nulis ajalah. Kalo mentok, biasanya ane nge-game, atau ngaskus ilovekaskus Tapi juga ga lama, abis itu balik nulis lagi.

Kalo agan2 punya masalah dengan motivasi, mungkin agan belum mengenali diri agan sendiri, atau agan terlalu takut dengan omongan orang2 terhadap tulisan agan.
kiera - 24/11/2011 11:38 AM
#68

Quote:
Original Posted By garirakaisambu
Ngomongin motivasi nih. Kalo ane, jujur ga pernah punya masalah dengan motivasi. Kenapa yak? malus

Ane selalu menganggap diri ane adalah penulis. Ane diciptakan Tuhan sebagai penulis. Bodo amat orang nganggep tulisan ane sampah lah, tulisan ane ga bermutulah, ane ga ambil pusing.... Menulis seperti mengalir di dalam darah ane. Jadi ane gak butuh motivasi. Ane malah bingung kalo ga nulis sehari aja. Mau ngapain lagi? Yang ane bisa ya cuma nulis. Ane ga bisa sulap, ane ga bisa akting. Bisanya cuma nulis... ya ane nulis ajalah. Kalo mentok, biasanya ane nge-game, atau ngaskus ilovekaskus Tapi juga ga lama, abis itu balik nulis lagi.

Kalo agan2 punya masalah dengan motivasi, mungkin agan belum mengenali diri agan sendiri, atau agan terlalu takut dengan omongan orang2 terhadap tulisan agan.


sama, kalo gak nulis tuh rasanya otak sumpek, rasanya ada yang kurang, mungkin karena kepenuhan ide kali. ibaratnya sapi kalo susunya enggak diperah, bakalan sakit ntar D

kalo soal motivasi mah... berhubung ane bukan penulis sejati dan punya hobi lain yang ane suka, ada kalanya ane ngerasa stuck, males, dan jenuh buat nulis, padahal yang namanya ide tuh udah mukul-mukul otak pengen dikeluarin hammer: tapi kalo cuma kayak gini mah refreshing bentar juga udah sembuh capeknya.
kalo ngadepin deadline ini yang butuh motivasi, soalnya deadline enggak kenal kata refreshing (kecuali deadlinenya panjang ngakaks), jadi walau udah capek, otak mampet mikir... kalo keinget tujuan nulis tuh jadi semangat lagi hammer:
CSdnadychi - 24/11/2011 12:33 PM
#69

Quote:
Original Posted By garirakaisambu
Ngomongin motivasi nih. Kalo ane, jujur ga pernah punya masalah dengan motivasi. Kenapa yak? malus

Ane selalu menganggap diri ane adalah penulis. Ane diciptakan Tuhan sebagai penulis. Bodo amat orang nganggep tulisan ane sampah lah, tulisan ane ga bermutulah, ane ga ambil pusing.... Menulis seperti mengalir di dalam darah ane. Jadi ane gak butuh motivasi. Ane malah bingung kalo ga nulis sehari aja. Mau ngapain lagi? Yang ane bisa ya cuma nulis. Ane ga bisa sulap, ane ga bisa akting. Bisanya cuma nulis... ya ane nulis ajalah. Kalo mentok, biasanya ane nge-game, atau ngaskus ilovekaskus Tapi juga ga lama, abis itu balik nulis lagi.

Kalo agan2 punya masalah dengan motivasi, mungkin agan belum mengenali diri agan sendiri, atau agan terlalu takut dengan omongan orang2 terhadap tulisan agan.

Lhah..., pan di atas tadi ane udah bilang, kalau motivasi paling kuat untuk menulis ya karena ane suka ama dunia tulis-menulis p
si om nggak teliti bacanya ngakaks

lagian ngomongin soal motivasi atau enggak, bagi om yang karyanya udah terbit mungkin ada rasa ayem karena ada buku yang udah ditelurin D
Tapi bagi ane, penulis amatiran yang sampe sekarang belum ada buku yang terbit [curcol malu:], salah satu keinginan dan motivasi lain ane yang paling besar adalah punya buku sendiri supaya orang-orang bisa membaca apa karya yang ane hasilkan \)

ngomong-ngomong... eek:
kalau misalnya mau nelpon penerbit buat nanya novel yang ingin dikirim gimana caranya ya? eek:
saia soalnya sering gugup kalau ngdapein orang baru di telpon hammer:
Atau..., gimana caranya menghadap sendiri ke penerbit waktu nyerahin naskah? hammers

ada yang bisa nolongin? hammer:
garirakaisambu - 24/11/2011 01:55 PM
#70

Quote:
Original Posted By CSdnadychi
Lhah..., pan di atas tadi ane udah bilang, kalau motivasi paling kuat untuk menulis ya karena ane suka ama dunia tulis-menulis p
si om nggak teliti bacanya ngakaks

lagian ngomongin soal motivasi atau enggak, bagi om yang karyanya udah terbit mungkin ada rasa ayem karena ada buku yang udah ditelurin D
Tapi bagi ane, penulis amatiran yang sampe sekarang belum ada buku yang terbit [curcol malu:], salah satu keinginan dan motivasi lain ane yang paling besar adalah punya buku sendiri supaya orang-orang bisa membaca apa karya yang ane hasilkan \)

ngomong-ngomong... eek:
kalau misalnya mau nelpon penerbit buat nanya novel yang ingin dikirim gimana caranya ya? eek:
saia soalnya sering gugup kalau ngdapein orang baru di telpon hammer:
Atau..., gimana caranya menghadap sendiri ke penerbit waktu nyerahin naskah? hammers

ada yang bisa nolongin? hammer:


Ampun gan... ane ga baca dengan detail Yb

Buku ane emang udah diterbitin, tapi ane tetep belom ayem gan. Belom puas. Pengen bikin yang lebih bagus dan lebih bermanfaat lagi buat orang banyak. Kalo ane saranin, motivasi agan jangan cuma sekadar pengen punya buku yang diterbitkan doang. Kalo misalnya agan berhasil nerbitin buku, berarti nantinya agan ga punya motivasi buat nulis lagi dong. D

Agan kenapa gugup di telepon? Sante aja kali. Yang angkat telepon bukan setan kok \)

Saran ane: ga usah telepon. Langsung datengin penerbitnya. Agan dateng pas jam kerja, terus bilang ke orang yang nerima agan, "Mau masukin naskah." Agan kasih deh naskah agan. Ada penerbit yang tanya2 pas kita masukin naskah. Isi naskahnya apa, pernah nulis di mana aja, dll. Tapi ada juga yang cuma nyuruh ngisi formulir. Abis itu biasanya agan disuruh nunggu kabar, apakah naskah agan diterima atau ditolak. Rata2 sekitar 2 mingguan.

Salah satu trik biar naskah kita cepet diproses, kita harus rajin2 telepon redaksi. Sekadar tanya2 aja kabar naskah kita. Dalam sehari, biasanya penerbit nerima puluhan bahkan sampe ratusan naskah masuk. Kalo ga sering ditanyain, ada resiko naskah agan kececer ato ilang. Walopun kecil, tapi resiko tetep ada. Jadi sering2lah tanya. Tapi jangan keseringan juga. Kalo orang redaksinya ternyata kaskuser, agan bisa dilempar batabig

D D D
CSdnadychi - 24/11/2011 02:07 PM
#71

Quote:
Original Posted By garirakaisambu
Ampun gan... ane ga baca dengan detail Yb

Buku ane emang udah diterbitin, tapi ane tetep belom ayem gan. Belom puas. Pengen bikin yang lebih bagus dan lebih bermanfaat lagi buat orang banyak. Kalo ane saranin, motivasi agan jangan cuma sekadar pengen punya buku yang diterbitkan doang. Kalo misalnya agan berhasil nerbitin buku, berarti nantinya agan ga punya motivasi buat nulis lagi dong. D

Agan kenapa gugup di telepon? Sante aja kali. Yang angkat telepon bukan setan kok \)

Saran ane: ga usah telepon. Langsung datengin penerbitnya. Agan dateng pas jam kerja, terus bilang ke orang yang nerima agan, "Mau masukin naskah." Agan kasih deh naskah agan. Ada penerbit yang tanya2 pas kita masukin naskah. Isi naskahnya apa, pernah nulis di mana aja, dll. Tapi ada juga yang cuma nyuruh ngisi formulir. Abis itu biasanya agan disuruh nunggu kabar, apakah naskah agan diterima atau ditolak. Rata2 sekitar 2 mingguan.

Salah satu trik biar naskah kita cepet diproses, kita harus rajin2 telepon redaksi. Sekadar tanya2 aja kabar naskah kita. Dalam sehari, biasanya penerbit nerima puluhan bahkan sampe ratusan naskah masuk. Kalo ga sering ditanyain, ada resiko naskah agan kececer ato ilang. Walopun kecil, tapi resiko tetep ada. Jadi sering2lah tanya. Tapi jangan keseringan juga. Kalo orang redaksinya ternyata kaskuser, agan bisa dilempar batabig

D D D

'kan ane udah bilang di awal, ane orangnya gugupan hammer:
makanya ane sering resah kalau ada di lingkungan baru hammer:

ehm...,begitu ya? D
kalau lewat pos berarti cara kita nyampein naskah beda lagi ya hammer:
saia ada dua kemungkinan, pengin ngirim lewat pos kalau nggak ya... mencoba memberanikan diri untuk mengirim langsung ke penerbit hammer:
garirakaisambu - 24/11/2011 02:15 PM
#72

Quote:
Original Posted By CSdnadychi
'kan ane udah bilang di awal, ane orangnya gugupan hammer:
makanya ane sering resah kalau ada di lingkungan baru hammer:

ehm...,begitu ya? D
kalau lewat pos berarti cara kita nyampein naskah beda lagi ya hammer:
saia ada dua kemungkinan, pengin ngirim lewat pos kalau nggak ya... mencoba memberanikan diri untuk mengirim langsung ke penerbit hammer:


Kalo pake pos ya tinggal kirim biasa. Jangan lupa nyertain sinopsis sama biodata penulis. Tapi agan tetep harus telepon, nanyain perkembangan naskah agan. Kalo saran ane sih, tetep datengin penerbitnya. Pede aja. Kalo kata dosen ane dulu, jadi manusia jaman sekarang kalo mau maju harus cuek. Rada sombong dikit ga papa. D

Good luck ya gan :thumbup
rabbit foot - 27/11/2011 05:22 AM
#73

mau tanya cara yang benar untuk nulis cerita silat dan kisah berlatar kerajaan jaman dulu itu seperti apa?
TheOlderBrother - 28/11/2011 12:51 PM
#74

Wah ada trit beginian ternyata, ikut nimbrung dimari y beer:

Punya hobi menulis juga sih, terutama cerita bergenre detektif seperti Sherlock Holmes. Yang selalu membuat saya bingung itu gini loh

1. Apakah cerita bergenre thriller, misteri gitu bisa menjadi trend disini?
2. Saya menulis cerita ini menggunakan setting Inggris. Yap, saya harus mengakui bahwa sangat sulit menggunakan setting luar, tapi ntah mengapa saya merasa kurang cocok kalau menggunakan setting di indonesia. Bagaimana menurut mastah-mastah disini?
alietha - 29/11/2011 12:38 AM
#75

Lama g maen, makin rame dan berkembang aja nih BR :2thumbup

Bookmark dlu deh,
Gak tau kenapa, minat nulis mulai muncul lagi setelah bertahun-tahun absen.
Moga-moga bisa sering-sering kemari
rabbit foot - 29/11/2011 05:26 AM
#76

Quote:
Original Posted By TheOlderBrother
Wah ada trit beginian ternyata, ikut nimbrung dimari y beer:

Punya hobi menulis juga sih, terutama cerita bergenre detektif seperti Sherlock Holmes. Yang selalu membuat saya bingung itu gini loh

1. Apakah cerita bergenre thriller, misteri gitu bisa menjadi trend disini?
2. Saya menulis cerita ini menggunakan setting Inggris. Yap, saya harus mengakui bahwa sangat sulit menggunakan setting luar, tapi ntah mengapa saya merasa kurang cocok kalau menggunakan setting di indonesia. Bagaimana menurut mastah-mastah disini?


sama, ane juga berangkatnya dari cerita detektif.
TheOlderBrother - 29/11/2011 09:57 AM
#77

Quote:
Original Posted By rabbit foot
sama, ane juga berangkatnya dari cerita detektif.


Wah toss dulu kalau gitu gan beer:

Punya agan juga bergenre detektif jg y? Settingnya dimana nih gan?
garirakaisambu - 29/11/2011 01:04 PM
#78

Quote:
Original Posted By TheOlderBrother
Wah ada trit beginian ternyata, ikut nimbrung dimari y beer:

Punya hobi menulis juga sih, terutama cerita bergenre detektif seperti Sherlock Holmes. Yang selalu membuat saya bingung itu gini loh

1. Apakah cerita bergenre thriller, misteri gitu bisa menjadi trend disini?
2. Saya menulis cerita ini menggunakan setting Inggris. Yap, saya harus mengakui bahwa sangat sulit menggunakan setting luar, tapi ntah mengapa saya merasa kurang cocok kalau menggunakan setting di indonesia. Bagaimana menurut mastah-mastah disini?


Genre misteri bukannya pernah jadi tren ya? Pas jamannya Goosebumps kayaknya. Tapi Goosebumps lebih ke horor sih, bukan misteri D

Kayaknya sih bisa aja gan. Semuanya tergantung ke skill penulisnya. Kalo bisa bikin cerita bagus dengan gaya penceritaan bagus, genre apapun pasti bisa diterima kok CMIIW

Nulis dengan setting luar negeri memang punya tantangan tersendiri. Ollie, penulisnya "Je M'apelle Lintang", paling jago untuk urusan yg satu ini.

Menurut saya, cerita detektif kayak Sherlock Holmes dg setting dalam negeri seru juga. Kalo tulisan agan berhasil terbit, ane pasti beli deh D

Quote:
Original Posted By alietha
Lama g maen, makin rame dan berkembang aja nih BR :2thumbup

Bookmark dlu deh,
Gak tau kenapa, minat nulis mulai muncul lagi setelah bertahun-tahun absen.
Moga-moga bisa sering-sering kemari


Marih2... sering2 ke marih... \)

Quote:
Original Posted By rabbit foot
mau tanya cara yang benar untuk nulis cerita silat dan kisah berlatar kerajaan jaman dulu itu seperti apa?


Wah, ini yang ngerti bokap ane gan. Bokap ane pernah nulis novel sejarah Gajah Mada. Silakan agan tanya langsung ke bokap ane... D
TheOlderBrother - 29/11/2011 01:54 PM
#79

Quote:
Original Posted By garirakaisambu
Genre misteri bukannya pernah jadi tren ya? Pas jamannya Goosebumps kayaknya. Tapi Goosebumps lebih ke horor sih, bukan misteri D

Kayaknya sih bisa aja gan. Semuanya tergantung ke skill penulisnya. Kalo bisa bikin cerita bagus dengan gaya penceritaan bagus, genre apapun pasti bisa diterima kok CMIIW

Nulis dengan setting luar negeri memang punya tantangan tersendiri. Ollie, penulisnya "Je M'apelle Lintang", paling jago untuk urusan yg satu ini.

Menurut saya, cerita detektif kayak Sherlock Holmes dg setting dalam negeri seru juga. Kalo tulisan agan berhasil terbit, ane pasti beli deh D



Marih2... sering2 ke marih... \)



Wah, ini yang ngerti bokap ane gan. Bokap ane pernah nulis novel sejarah Gajah Mada. Silakan agan tanya langsung ke bokap ane... D


Wow thanks gan beer:

Bener juga, saya dulu sempat posting beberapa bagian cerita saya di kaskus ini. Para pembaca sih umumnya nanya kesaya "Kok settingnya gak di Indo aja gan?". Memang saya sempat berpikir sih kalau kasih setting ke Indo pasti pembaca lebih tertarik karena langsung di negara sendiri. Tapi ada yang mau saya tanyain nih gan. Semisal saya buat setting di Indo terus saya mengambil tempat-tempat yg cukup dikenal masyarakat sini, entah sebagai TKP atau apalah y, itu bisa bermasalah gak gan?

Contoh :

Ada kasus pembunuhan di depan Monas

Nah kyk gitu misalnya. Kira-kira bisa dituntut gak ane? hammers
takberdetak - 30/11/2011 07:38 PM
#80

Quote:
Original Posted By TheOlderBrother
Wow thanks gan beer:

Bener juga, saya dulu sempat posting beberapa bagian cerita saya di kaskus ini. Para pembaca sih umumnya nanya kesaya "Kok settingnya gak di Indo aja gan?". Memang saya sempat berpikir sih kalau kasih setting ke Indo pasti pembaca lebih tertarik karena langsung di negara sendiri. Tapi ada yang mau saya tanyain nih gan. Semisal saya buat setting di Indo terus saya mengambil tempat-tempat yg cukup dikenal masyarakat sini, entah sebagai TKP atau apalah y, itu bisa bermasalah gak gan?

Contoh :

Ada kasus pembunuhan di depan Monas

Nah kyk gitu misalnya. Kira-kira bisa dituntut gak ane? hammers


ya nggak gan, kan namanya cerita fiksi. biar lebih mantap, nanti agan buat disclaimer (pernyataan untuk melepas tanggung jawab). isinya: cerita ini hanya fiksi semata, jika terdapat kesamaan nama, tempat, lokasi, atau peristiwa hanyalah kebetulan saja.
Page 4 of 19 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 9 >  Last ›
Home > CASCISCUS > BUKU new > .::| Forum Menulis Fiksi |::.