Budaya
Home > LOEKELOE > SUPRANATURAL > Budaya > Menyan : Dulu dan Kini - Sebuah Pemahaman Tentang Kemenyan dan Dupa
Total Views: 13005 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 3 of 17 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 >  Last ›

zeth - 12/11/2011 12:01 AM
#41

Quote:
Original Posted By ButoGalak
injih mas sony...saya juga setuju bahwa semua berawal dari ego sepihak yg mau merasa benar sendiri shakehand2
ngomong2 kalo sholat pake kemenyan kok terasa aneh yah di masjid sekarang ini, dulu pas jaman saya sedang alim2nya sering ke mesjid2 pelosok jogja gak pernah ketemu orang sholat sambil bakar kemenyan atau dupa ngakaks ...btw bagus juga tips mas sony kalo sholat sambil bakar menyan bisa menambah kekhusyukan walopun sekarang saya dah jarang sholat Peace:

barangkali ada yg mau dishare lagi mas...sumonggo shakehand2


Hahah..sholat dirumah, kangmas Tono..sambil bakar dupa. Kalau kemenyan sih terlalu berat buat dibakar dikamar.

shakehand

Cuplikan dari sebuah buku Islam tentang kemenyan dan wangi2an;

Quote:
Sering kali kita jumpai pembakaran kemenyan di tempat-tempat tertentu (misalnya makam para wali). Dan juga sering dijumpai pada acara-acara tertentu (seperti doa sedekah bumi) yang dilakukan secara islami dengan menggunakan bahasa Arab. Bagi sebagian warga bau kemenyan diidentikan dengan pemanggilan roh, dan sebagian yang lain menganggapnya sebagai pengharum ruangan, dan ada pula yang merasa terganggu dengan bau kemenyan. Bagaimanakah sebenarnya hukum menggunkan kemenyan? Baik dalam kehidupan sosial bermasyarakat maupun dalam urusan beribadah?

Mengharumkan ruangan dengan membakar kemenyan, dupa, mustiki, setinggi kayu gaharu yang mampu membawa ketenangan suasana adalah suatu hal yang baik. Karena hal ini itba’ dengan Rasulullah saw. beliau sendiri sangat menyukai wangi-wangian, baik minyak wangi, bunga-bungaan ataupun pembakaran dupa. Hal ini turun temurun diwariskan oleh beliau kepada sahabat dan tabi’in. Hingga sekarang banyak sekali penjual minyak wangi dan juga kayu gaharu, serta dupa-dupaan di sekitar Masjid Nabawi dan Masjidil Haram.
prabuanom - 12/11/2011 12:24 AM
#42

nah malah sebenernya penggunaan kemenyan banyak di gunakan di timur tengah lho. baik dr artikelnya mas zeth atau om coffin dr awal. dan kayanya diarab juga fine fine ajah. kenapa di indonesia jadinya stigmanya negatif yah?padahal di kampung saya djatim. ga ada yg jual kemenyan kalo ga toko arab yg satu paket jual baju koko, minyak wangi, dan juga al quran serta kitab kuning untuk suply pesantren. jd kesalahannya dimana ya stigma masyarakat yg sekarang ini?
coffin - 12/11/2011 12:33 AM
#43

Quote:
Original Posted By ButoGalak
injih mas sony...saya juga setuju bahwa semua berawal dari ego sepihak yg mau merasa benar sendiri shakehand2
ngomong2 kalo sholat pake kemenyan kok terasa aneh yah di masjid sekarang ini, dulu pas jaman saya sedang alim2nya sering ke mesjid2 pelosok jogja gak pernah ketemu orang sholat sambil bakar kemenyan atau dupa ngakaks ...btw bagus juga tips mas sony kalo sholat sambil bakar menyan bisa menambah kekhusyukan walopun sekarang saya dah jarang sholat Peace:

barangkali ada yg mau dishare lagi mas...sumonggo shakehand2


nek ra salah, berdasar keterangan kawan kawan di forum spiritual, sampai saat ini pun di masjidil haram masih melakukan pembakaran menyan buat pewangi mbah, disana namanya buhur

nah entah antara buhur dan menyan itu sama persis atau ada perbedaan seperti kemenyan dan Frankincense itu yang belum tau, ning foto di depan diambil dari sebuah toko menyan di kawasan timur tengah D
coffin - 12/11/2011 12:35 AM
#44

Quote:
Original Posted By zeth
Hahah..sholat dirumah, kangmas Tono..sambil bakar dupa. Kalau kemenyan sih terlalu berat buat dibakar dikamar.

shakehand

Cuplikan dari sebuah buku Islam tentang kemenyan dan wangi2an;


Quote:
Original Posted By prabuanom
nah malah sebenernya penggunaan kemenyan banyak di gunakan di timur tengah lho. baik dr artikelnya mas zeth atau om coffin dr awal. dan kayanya diarab juga fine fine ajah. kenapa di indonesia jadinya stigmanya negatif yah?padahal di kampung saya djatim. ga ada yg jual kemenyan kalo ga toko arab yg satu paket jual baju koko, minyak wangi, dan juga al quran serta kitab kuning untuk suply pesantren. jd kesalahannya dimana ya stigma masyarakat yg sekarang ini?


nah ini ada sedikit tambahan artikel tentang aktivitas bakar menyan di kawasan timur tengah sana beserta ayat ayat pendukungnya

http://energikultivasi.wordpress.com/2011/06/23/harumnya-kemenyan/

nggak tak copas disini, takutnya tar malah jadi melebar bahas agama Peace:
coffin - 12/11/2011 12:38 AM
#45

Quote:
Original Posted By prabuanom
nah malah sebenernya penggunaan kemenyan banyak di gunakan di timur tengah lho. baik dr artikelnya mas zeth atau om coffin dr awal. dan kayanya diarab juga fine fine ajah. kenapa di indonesia jadinya stigmanya negatif yah?padahal di kampung saya djatim. ga ada yg jual kemenyan kalo ga toko arab yg satu paket jual baju koko, minyak wangi, dan juga al quran serta kitab kuning untuk suply pesantren. jd kesalahannya dimana ya stigma masyarakat yg sekarang ini?


mungkinkah salah satu penyebabnya karena aktivitas klenik di negri ini jauh lebih kental di bandingkan di negri sana mbah? ditambah dengan sudah terlanjur salah kaprahnya pola pikir bahwa menyan identik dengan dukun sementara di timur tengah sana, menyan identik dengan wewangian
angel.wijaya - 12/11/2011 12:46 AM
#46

Quote:
Original Posted By coffin
nek ra salah, berdasar keterangan kawan kawan di forum spiritual, sampai saat ini pun di masjidil haram masih melakukan pembakaran menyan buat pewangi mbah, disana namanya buhur

nah entah antara buhur dan menyan itu sama persis atau ada perbedaan seperti kemenyan dan Frankincense itu yang belum tau, ning foto di depan diambil dari sebuah toko menyan di kawasan timur tengah D


ini sekedar cerita aja mbah dari temanku di pahae, sumut
orang tuanya adalah petani getah kemenyan
menurut tmn saya tsb,kebanyakan pembelinya adalah orang timur tengah Peace:

rata2 yg memesan jenis kemenyan kualitas 1, yg nantinya dipakai
sebagai campuran wewangian di timur tengah
ButoGalak - 12/11/2011 12:55 AM
#47

Quote:
Original Posted By zeth
Hahah..sholat dirumah, kangmas Tono..sambil bakar dupa. Kalau kemenyan sih terlalu berat buat dibakar dikamar.

shakehand

Cuplikan dari sebuah buku Islam tentang kemenyan dan wangi2an;


njih mas shakehand2
saya sendiri heran kok diarab sono menyan disumet gak masalah kok disini malah bisa dikira dukun santet yah....bahkan saya sendiri kalo nyumet dupo ada ortu gak akan saya lakukan...ntar dikira ngundang demit katanya ngakaks

Quote:
Original Posted By coffin
nek ra salah, berdasar keterangan kawan kawan di forum spiritual, sampai saat ini pun di masjidil haram masih melakukan pembakaran menyan buat pewangi mbah, disana namanya buhur

nah entah antara buhur dan menyan itu sama persis atau ada perbedaan seperti kemenyan dan Frankincense itu yang belum tau, ning foto di depan diambil dari sebuah toko menyan di kawasan timur tengah D


ada lagi yg namanya plelet/lelet sejenis candu yg diolesin ke rokok sebagai pengganti kemenyan....wangi sih cuman ya agak2 bau2 ilegal ______________ ngacir:
engsap - 12/11/2011 01:14 AM
#48

Quote:
Original Posted By ButoGalak
yg jelas lebih praktis dan nyumetnya lebih gampang D
keknya mas bli harus kampanye menyan nih di daerah asal Peace: __________ ngacir:


D


gak deh kampanye menyan kan masih banyak yang pake (walaupun dibanding dulu sepertinya jumlah sekarang sudah berkurang)

kalo kampanye jadi cagub mau malu:


tapi lama-lama bahaya juga lho kesan kemenyan di bali. soalnya sekarang banyak tayangan-tayangan film ato sinetron yang menghubungkan kemenyan dengan dukun. lama-lama, anak-anak yang suka nonton sinetron atau film ditipi bisa terpengaruh tuh. hammer:
terus hubungannya apa ya sama bali? kan anak-anak jaman sekarang hobi tuh nonton sinetron, ya termasuk di bali juga o
prabuanom - 12/11/2011 01:30 AM
#49

Quote:
Original Posted By coffin
nah ini ada sedikit tambahan artikel tentang aktivitas bakar menyan di kawasan timur tengah sana beserta ayat ayat pendukungnya

http://energikultivasi.wordpress.com/2011/06/23/harumnya-kemenyan/

nggak tak copas disini, takutnya tar malah jadi melebar bahas agama Peace:


buhur bentuknya item mbah, baunya khas. lebih mirip kaya serbuk yg dibakar. alus baunya. buhur banyak dijual dicondet jakarta. yg jual juga orang arab. saya pas ke kisawung pada bakar buhur. terus temen saya pernah bawain dr condet sekotak.
ButoGalak - 12/11/2011 02:16 AM
#50

Quote:
Original Posted By engsap
D


gak deh kampanye menyan kan masih banyak yang pake (walaupun dibanding dulu sepertinya jumlah sekarang sudah berkurang)

kalo kampanye jadi cagub mau malu:


tapi lama-lama bahaya juga lho kesan kemenyan di bali. soalnya sekarang banyak tayangan-tayangan film ato sinetron yang menghubungkan kemenyan dengan dukun. lama-lama, anak-anak yang suka nonton sinetron atau film ditipi bisa terpengaruh tuh. hammer:
terus hubungannya apa ya sama bali? kan anak-anak jaman sekarang hobi tuh nonton sinetron, ya termasuk di bali juga o


gak kampanye menyan di kampus mbah Peace:
btw ada iklan KY di tipi yg agak2 gimana gitu...soal dukun yg baju item2 sebagai simbol money politik kolusi dll vs baju putih2 sebagai simbol kejujuran...klo dibalik gimana yah...yg putih2 yg jahat sedangkan yg item malah yg baik ngakaks
engsap - 12/11/2011 02:31 AM
#51

Quote:
Original Posted By ButoGalak
gak kampanye menyan di kampus mbah Peace:
btw ada iklan KY di tipi yg agak2 gimana gitu...soal dukun yg baju item2 sebagai simbol money politik kolusi dll vs baju putih2 sebagai simbol kejujuran...klo dibalik gimana yah...yg putih2 yg jahat sedangkan yg item malah yg baik ngakaks

di kampus??? kagak dah gila:
gak bakar menyan ato dupa aja, banyak yang nyangka saya nyembah setan. padahal tanpa menonjolkan aktifitas mencurigakan kalo di kampus. capedes


KY apa MK mbah Peace:
waduh.. gimana jadinya kalo yang putih jahat matabelo:
rora vee - 12/11/2011 06:01 AM
#52

Quote:
Original Posted By prabuanom


buhur bentuknya item mbah, baunya khas. lebih mirip kaya serbuk yg dibakar. alus baunya. buhur banyak dijual dicondet jakarta. yg jual juga orang arab. saya pas ke kisawung pada bakar buhur. terus temen saya pernah bawain dr condet sekotak.


Itu yo bahan dasarnye menyan koq mas. (Kata guruku loh ya) :Peace .... Disuling dan sdh d campur dgn wewangian khas sana, jg baunya nda sekuat menyan.

Sedikit cerita : Di warung langganan beli minyak melati, kbetulan yg jualan masih keturunan arab yg medok banget jawanya. Kbetulan sdg melayani pelanggannya yg masih keturunan arab. Jg. Smpt mendengar pertanyaan pelanggannya yg. Heran knp toko arab yg identik dgn agama besar disini. Koq jualan dupa segitiga dan buhur.

Si bapak dgn fasihnya blg gini "lho, masjid2 disana. Jg pake wangi2an spt ini koq utk mengharumkan ruangan. Yang penting niatnya saja dong bu. Bahkan nabi pun menganjurkan pakai yg wangi2 to kalau menghadap" .... Hihihihi, bagus sih kalimat dpannya, tp krn spy si pelanggan nda kebablasan paranoid sm mikir yg aneh2 malah kluar ucapan propaganda blakangnya yg kagak nahaaaan .... "Kan ini asli dari arab bu. Ngga ada unsur kleniknya" ..... Hiyaaaaagghhhh ....... Pa'e pa'e ..... Lagi2 kecap nomor 1 dah


cd Menyan : Dulu dan Kini - Sebuah Pemahaman Tentang Kemenyan dan Dupa
ButoGalak - 12/11/2011 06:34 AM
#53

Quote:
Original Posted By engsap
di kampus??? kagak dah gila:
gak bakar menyan ato dupa aja, banyak yang nyangka saya nyembah setan. padahal tanpa menonjolkan aktifitas mencurigakan kalo di kampus. capedes


KY apa MK mbah Peace:
waduh.. gimana jadinya kalo yang putih jahat matabelo:


bakar dupa dulu D
wooo iya ayam kampus...eh ayam sori Peace: yg dikamsud MK yg ada pakde mapud em di itu lho... D

nyembah setan gak papa bli kan kepanjangan dari kuasa Tuhan juga...lagipula definisi baik dan buruk itu beda2 menurut persepsi masing2 asalkan gak merugikan pihak lain...saya yg nyembah Gusti Gugel aja santai2 aja kok ngakaks Peace:
ButoGalak - 12/11/2011 06:55 AM
#54

Quote:
Original Posted By rora vee
Itu yo bahan dasarnye menyan koq mas. (Kata guruku loh ya) :Peace .... Disuling dan sdh d campur dgn wewangian khas sana, jg baunya nda sekuat menyan.

Sedikit cerita : Di warung langganan beli minyak melati, kbetulan yg jualan masih keturunan arab yg medok banget jawanya. Kbetulan sdg melayani pelanggannya yg masih keturunan arab. Jg. Smpt mendengar pertanyaan pelanggannya yg. Heran knp toko arab yg identik dgn agama besar disini. Koq jualan dupa segitiga dan buhur.

Si bapak dgn fasihnya blg gini "lho, masjid2 disana. Jg pake wangi2an spt ini koq utk mengharumkan ruangan. Yang penting niatnya saja dong bu. Bahkan nabi pun menganjurkan pakai yg wangi2 to kalau menghadap" .... Hihihihi, bagus sih kalimat dpannya, tp krn spy si pelanggan nda kebablasan paranoid sm mikir yg aneh2 malah kluar ucapan propaganda blakangnya yg kagak nahaaaan .... "Kan ini asli dari arab bu. Ngga ada unsur kleniknya" ..... Hiyaaaaagghhhh ....... Pa'e pa'e ..... Lagi2 kecap nomor 1 dah


cd Menyan : Dulu dan Kini - Sebuah Pemahaman Tentang Kemenyan dan Dupa


aseli ngakak bacanya ngakak
jangan2 otak kita sudah improt minded nih...semua yg dari arab dan londo itu kualitas no 1 ...sedangkan yg dari lokal dianggap kelas kambing gak mutu...apalagi ditambahin iklan propaganda yg membawa kedekatan unsur agama...tambah gak mutu lagi .... ngakaks

kalo agama menganjurkan memakai wangi2an ya carilah yg deket2 aja ngapain jauh2 harus improt, lagian negeri kita kaya akan bahan2 wewangian, ya seharusnya malah diekspor ke arab sono D ...asalkan jgn kita improt lagi trus penjualnya bilang "Kan ini asli dari arab bu. Ngga ada unsur kleniknya" dan si ibu pun manggut2 sambil melongo lalu beli dgn harga yg lebih mahal hammer: Peace: ___________ ngacir:
manuttan - 12/11/2011 08:19 AM
#55

kemenyan dan dupo
pemahamanu dulu dan kini
pembabaran yang apikthumbup:


wewangian itu relatif wangi untuk hidung satu belum tentu wangi untuk hidung satunya
cuma ada beberapa wewangian yang universal misal wangi minyak minyaan yang berbau bungga itu universal semua hidung mampu menerima

lain dengan wewangian yang lain yang misal dupo gunung kawi menyan arap belum tentu setiap hidung bisa menerima wewangia itu,apalagi di tambah dengan embel embel klenik D mantep coy

mongo di babara lagi

_______________________________nungu pembabaran sekalian cara bikin minyak wangi dong di bahas D
Rakshasa - 12/11/2011 09:54 AM
#56

Quote:
Original Posted By coffin

bila dirumah, saya memberikan persembahan bunga, buah, air dan dupa kepada dewa dewa,
dalam kepercayaan keluarga kami, dewa dewa memiliki sumbangsih besar dalam mengatur dan menata kehidupan manusia,

tentu para dewa tidak membutuhkan itu semua, karena mereka sudah dalam kondisi memiliki lebih dari apa yang kita persembahkan, namun segala persembahan tersebut adalah semacam simbolisasi sebagai wujud ketulusan dan rasa terima kasih dan bakti kepada mereka,

bagaimana untuk kawan kawan disini?

ikutan mbah... Peace:

para dewa memang tidak perlu yang seperti itu mbah tapi para bodyguard'nya yang kemana-mana ikut itu yang biasanya menikmati.. yang tampangnya kek saya ini mbah o

nanti para dewa itu berpikir, wah ni orang baik ma anak buah gw trus segala sesutau yang berhubungan dengan tugas dewa tsb jadi akan lebih mudah karena udah di bantu oleh beliau... kira2 begitu.. Yb

Quote:
Original Posted By engsap
di kampus??? kagak dah gila:
gak bakar menyan ato dupa aja, banyak yang nyangka saya nyembah setan. padahal tanpa menonjolkan aktifitas mencurigakan kalo di kampus. capedes

nyembah setan?? matabelo:
bukannya kita udah bekerjasama dari sejak lama?? Peace:

____ ngacir:
engsap - 12/11/2011 10:02 AM
#57

Quote:
Original Posted By ButoGalak
bakar dupa dulu D
wooo iya ayam kampus...eh ayam sori Peace: yg dikamsud MK yg ada pakde mapud em di itu lho... D

nyembah setan gak papa bli kan kepanjangan dari kuasa Tuhan juga...lagipula definisi baik dan buruk itu beda2 menurut persepsi masing2 asalkan gak merugikan pihak lain...saya yg nyembah Gusti Gugel aja santai2 aja kok ngakaks Peace:

nyembah gusti gugel pake menyan gak?

selama ini sih saya mikir,ya terserah merekalah mau bilang apa, ngapain juga kita ikut ngurusin, udah pada gede bisa cari calon istri atau suami sendiri kok.

beer:>------- kemenyan hammer:
Quote:
Original Posted By Rakshasa
ikutan mbah... Peace:

para dewa memang tidak perlu yang seperti itu mbah tapi para bodyguard'nya yang kemana-mana ikut itu yang biasanya menikmati.. yang tampangnya kek saya ini mbah o

nanti para dewa itu berpikir, wah ni orang baik ma anak buah gw trus segala sesutau yang berhubungan dengan tugas dewa tsb jadi akan lebih mudah karena udah di bantu oleh beliau... kira2 begitu.. Yb


nyembah setan?? matabelo:
bukannya kita udah bekerjasama dari sejak lama?? Peace:

____ ngacir:

makanya saya agak gimana gitu, orang gak nyembah kok, cuma berteman dan bekerja sama aja.

ini nih, salah satu penikmat kemenyan thumbup:
Rakshasa - 12/11/2011 10:23 AM
#58

Quote:
Original Posted By engsap

makanya saya agak gimana gitu, orang gak nyembah kok, cuma berteman dan bekerja sama aja.

ini nih, salah satu penikmat kemenyan thumbup:

mari lanjutkan hubungan kerjasama ini, dan jangan ada dusta diantara kita karena jika ada dusta maka walo pake menyan yang paling baik, no 1, bahkan impor ntah dari arab kek ato dari surga sekalipun akan terasa sepet.. Peace:


hidup menyan iloveindonesias

-----------------
maaf mbah @ts, agak terbawa suasana dikit tapi gw udah :rate5
rora vee - 12/11/2011 02:38 PM
#59

Quote:
Original Posted By ButoGalak
aseli ngakak bacanya ngakak
jangan2 otak kita sudah improt minded nih...semua yg dari arab dan londo itu kualitas no 1 ...sedangkan yg dari lokal dianggap kelas kambing gak mutu...apalagi ditambahin iklan propaganda yg membawa kedekatan unsur agama...tambah gak mutu lagi .... ngakaks

kalo agama menganjurkan memakai wangi2an ya carilah yg deket2 aja ngapain jauh2 harus improt, lagian negeri kita kaya akan bahan2 wewangian, ya seharusnya malah diekspor ke arab sono D ...asalkan jgn kita improt lagi trus penjualnya bilang "Kan ini asli dari arab bu. Ngga ada unsur kleniknya" dan si ibu pun manggut2 sambil melongo lalu beli dgn harga yg lebih mahal hammer: Peace: ___________ ngacir:


yah gitu lah mas. yg lucu lagi, cerita soal tanteku yg pergi haji bbrp tahun lalu. pulang2 bawa oleh2 parfum yg katanya oleh2 mekah tapi ta baca labelny produksi itali. cuma koq ky botol KW. tp krn di kasih yo cm bs sambat, cuma pas ta cium koq baunya sama parfum KW aja lebih mirip parfum KW yg suka ku beli.... (hehhe... ketahuan nih dapurnye) ... waktu ku tanya bukannya parfum mengandul alkohol haram? yah lagi2 jawabannya loh ini kan belinya di ngarab, dah pasti non alkohol... pdhl jelas2 labelnya menunjukkan kadar alkohol.


jiaahhh ........ sopo sing mbodohi sopo yo...... hikz


mmg sdh waktunya merestrukturisasi otak bangsa sendiri inih.



hammer hammer hammer
prabuanom - 12/11/2011 02:59 PM
#60

ternyata bangsa kita gampang dikadali kalo memakai embel embel arab ya?padaha barangnya sama itu itu juga. aduh duh hammer:
Page 3 of 17 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 >  Last ›
Home > LOEKELOE > SUPRANATURAL > Budaya > Menyan : Dulu dan Kini - Sebuah Pemahaman Tentang Kemenyan dan Dupa