BUSINESS BOARD
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > Pengalaman jadi mediator batubara
Total Views: 21912 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 1 of 8 |  1 2 3 4 5 6 >  Last ›

YLZ - 29/10/2008 08:56 PM
#1
Pengalaman jadi mediator batubara
Hallo, bro n sis semuanya, gw mau nanya dong mohon pencerahannya, soal jadi mediator batubara, selama ini gw coba beberapa bulan blm ada yg berhasil. gw sih anggap ini proses belajar. mungkin ada juga kesalah selama ini.

Selama ini nyari penambang (atau setidaknya mediator yg kenal LANGSUNG dg penambang), tapi blm dapet2.
nah pas ketemu org yg ngaku nya kenal ama penambang, yang ada adalah mereka malah minta LOI dulu,sedangkan pas dapetnya Surat penawaran (FCO) dari pihak seller, harga nggak cocok lah, ribut soal komisi lah, dll

jadi ada aja tuh halangannya, yg pasti gw tau ini BIG HIT, kalau sekali kena hasilnya gede, jadi gw mau mendalami.

Karena g sekarang megang pihak buyer, org dalemnya (include bag. purchasing & finance) yg membantu bos nyabuat keputusan.

jadi g selalu minta surat penawaran dulu. bingungnya, ada yg mau kasih dgn senang hati (FCO berikut tanda tangan asli owner), ada juga yg gak mau kasih dan ngotot minta LOI dulu.

yg bener sebenernya gimana sih? ada yg bilang fleksibel aja, tapi ada yang ngotot pihak pembeli harus keluarin LOI dulu.



THANKS

N MOHON PENCERAHANNYA

berikut ini 2 pengalaman & sharing dari orang yg sudah berhasil, tapi dulunya juga kaya gw.... :

Quote:
Di Sawit dan Batu Bara:

- Sebelum pertemuan antara para Mediator, biasanya (hampir seluruh kasus)
sudah ada
prasyarat tertentu dari pihak Mediator Penjual seperti LOI dari
Pembeli/Kuasa Beli, Jaminan kepastian adanya dana (terkadang minta bank
garansi, foto copy rekening dsb). Hal ini sulit bisa diterima oleh pihak
Pembeli, karena terlalu dini untuk buka-bukaan isi "dapur" mereka.
- Pembagian komisi jarang bisa dibicarakan secara terbuka (terkadang
menyangka mediator pembeli sudah mendapatkan bagian komisi dari pembeli).
- Sulit mengatur pertemuan langsung antara Pembeli dan Penjual
dikarenakan kedua hal di atas dan mungkin juga adanya kekhawatiran kalau
pihak pembeli langsung menghubungi pihak penjual tanpa sepengetahuan
Mediator Penjual. Padahal sebagai Kuasa Jual dia punya hak untuk meng-claim
bahwa prospek calon pembeli adalah client nya.

Kesimpulan nya adalah Mediator Penjual dan Mediator Pembeli harus membangun
kepercayaan terlebih dahulu dan sudah mengerjakan PRnya
masing2 sebelum
bertemu. Transaksi jual-beli disini adalah transaksi korporasi (biasanya
menyangkut jumlah uang yang cukup besar dan terkadang pihak asing), beri
kesempatan pihak Pembeli dan Penjual bertemu dan jangan menetapkan
prasyarat2 yang membuat tidak bisa bertemunya pihak Pembeli dan Penjual.

Kami berharap rekan-rekan memberikan komentar yang proporsional dan jangan
sampai menyudutkan pihak mediator penjual maupun meditor pembeli. Dan sekali
lagi tulisan ini bersifat diskusi untuk mencari jalan keluar yang terbaik.

Terima kasih.



Quote:
fee mediator USD 0,5 sebenernya dah bagus banget bro.. sebenernya gini jadi mediator itu ajang pengalaman buat belajar ilmu tambang.. ini terjadi sama ane.. 2 tahun jadi mediator batubara dan gak ada nyang sukses.. tapi... dari situ ane kenal banyak orang.. dari buyer yang duitnya gak keitung lagi ampe "makelar" nyang gak modal ama sekali (yang satu ini kadang modal otak aja nggak).. nah sekarang hasilnya ane dimodalin buat nambang Mangan di sini.. intinya kalo kita mau berusaha dan jujur ama diri sendiri pasti ada jalan bro buat sukses.. jangan pernah bermimpi bisa sukses atau "deal" kalo gak ada usaha/kerja sama sekali.. jangan bermimpi dapet komisi gede tanpa kerja "itu gak mungkiinnn"
soal kita dijawa barang diluar jawa sebenernya bisa aja kita deal.. contohnya singapura.. mereka jadi negara yang paling banyak mediatornya kali di dunia.. tapi barangnya dari luar negara mereka.. orang singapura kalo berbisnis selalu menjaga ketat informasi yang mereka terima.. contohnya gini.. misal kita punya kenalan/info suatu barang, anggap aja batubara di kalimantan.. kita cek kebenaran info tersebut secara dokumen dan sample fisik.. kalo kita merasa yakin kalo barang tersebut ada beneran dan penjualnya terpercaya kita bikin deal dulu dengan mereka mengenai harga, cara pembayaran and komisi kita.. nah ini tugas mediator sebenernya.. kita harus bisa yakinkan penjual kalo kita bisa jual tuh barang dalam tempo secepat mungkin.. setelah adanya deal dengan penjual kita adakan kontak dengan pembeli.. haram hukumnya kita kasih tau langsung alamat atau nomer tlp penjual ke pembeli.. setelah ada deal dengan pembeli soal barang dan pembayaran kita ajak pembeli tersebut survey langsung ke lapangan.. jadi kita mengenalkan buyer kita ke seller ketika kita sudah bikin deal dengan buyer..
yang sering jadi masalah sebenernya mediator biasanya ketemu dengan mediator yang lain bukan pemilik barang langsung.. kasus macam gini sering banget terjadi (termasuk ama gue) hasilnya kita gak bisa memastikan kebenaran barang tersebut secara benar.. hasilnya bisa ditebak.. bikin kita kecewa..
Tips dari gua.. ketika kita jadi mediator jangan pernah membayangkan duit yang akan kita terima kalo nanti ada deal.. jalani dulu kerjaannya.. pelajari bisnis dan orang2nya.. anggap aja kita sekolah..


IKLAN LAPAK SAYA GAN:
Spoiler for "KACAMATA KOREAN STYLE BRO & SIS"
Btw, saya nitip lapak yah gan... \)
YLZ - Penjual di KASKUS sejak 2007
Silakan liat2 dagangan saya \)

[SIZE="4"]••• Pertama di [COLOR="RoyalBlue"]KASKUS •••[/COLOR]

Korean Style Bamboo Frame (Limited)[/SIZE]
Klik aja gambarnya:
Pengalaman jadi mediator batubara

Korean Style Leather Frame Eyewear
Klik aja gambarnya:
Pengalaman jadi mediator batubara
diablo889 - 29/10/2008 09:14 PM
#2

dr pengamatan pribadi (bisa jadi aja salah bgt D), no offence ya, tp kyknya success rate di bidang ini kecil bgt ya bro..dlm pengertian jumlah makelar ehh..mediator batu bara yg bener2 bisa close the deal dn dpt fee...sedikit bgt.
sebabnya (lagi2 pendapat pribadi), terlalu banyak orang yg terlibat (kebanyakan tangan istilah kasarnya), and masing2 takut kesalip, akhirnya bikin proteksi sendiri yg bikin deal gak bisa jalan, atau yg kedua, terlalu banyak org2 pengangguran gak ada kerjaan (yg mimpi bisa kaya mendadak dng close just 1 big deal) yg brag about soal mrk punya kenalan KP lah, buyerlah, padahal semuanya nol gede aja..
tp gak tau juga, mungkin ada rekan2 di sini yg udh ngerasain manisnya jd mediator (bukan dpt bisnis baru hasil dr jadi mediator yg gak pernah deal ya, tp bener2 dr fee sbg mediator batubara)..pls share..


sun: diablo's sun:
YLZ - 29/10/2008 09:15 PM
#3

Quote:
Original Posted By diablo889
dr pengamatan pribadi (bisa jadi aja salah bgt D), no offence ya, tp kyknya success rate di bidang ini kecil bgt ya bro..dlm pengertian jumlah makelar ehh..mediator batu bara yg bener2 bisa close the deal dn dpt fee...sedikit bgt.
sebabnya (lagi2 pendapat pribadi), terlalu banyak orang yg terlibat (kebanyakan tangan istilah kasarnya), and masing2 takut kesalip, akhirnya bikin proteksi sendiri yg bikin deal gak bisa jalan, atau yg kedua, terlalu banyak org2 pengangguran gak ada kerjaan (yg mimpi bisa kaya mendadak dng close just 1 big deal) yg brag about soal mrk punya kenalan KP lah, buyerlah, padahal semuanya nol gede aja..
tp gak tau juga, mungkin ada rekan2 di sini yg udh ngerasain manisnya jd mediator (bukan dpt bisnis baru hasil dr jadi mediator yg gak pernah deal ya, tp bener2 dr fee sbg mediator batubara)..pls share..


sun: diablo's sun:




thanks for sharing bro.... memang rate nya kecil, bener tuh...
tmn gw kerja di perusahaan trading, skrg udah sukses banget bos nya dan transaksi ada terus lancar.. katanya 2 tahun pertama mereka hasilnya nol besar, malah merugil.
nah tp gw percaya prinsip never give up, pasti ada yg jadi.... hanya "perlu ketemu orang yg tepat"
aanamimi - 29/10/2008 10:02 PM
#4

ikut mantau ah
JakartaMerdeka - 29/10/2008 10:22 PM
#5

ikutan mantau juga D

babe maen batubara ...
tp anaknya ga ngerti D
JakartaMerdeka - 29/10/2008 10:32 PM
#6

ikutan mantau juga D

babe maen batubara ...
tp anaknya ga ngerti D
YLZ - 29/10/2008 10:35 PM
#7

Quote:
Original Posted By aanamimi
ikut mantau ah

mantau apaan bos.... D
YLZ - 30/10/2008 11:52 AM
#8

sup:
monasku - 30/10/2008 12:43 PM
#9

gak bakal mudah maen ini
karena hasilnya yg bole dibilang sangat besar
jadi otomatis juga butuh pengorbanan kesabaran yang gede juga
gw sendiri dah nyoba tp juga belum berhasil
tp ya gak papa
tetep dijalanin
toh yang penting kalo emang rejeki gak kemana p
kronjeto - 30/10/2008 12:49 PM
#10

Wah kusimak dolo aja
YLZ - 02/11/2008 12:42 AM
#11

sup:
funkyman - 02/11/2008 09:41 AM
#12

Kerja keras nemuin 2 pihak berbulan-bulan, setelah diketemukan biasanya ga jadi karena masalah harga
CovLee - 02/11/2008 10:51 AM
#13

Ikot nyimak ah..

Btw, Temanku ada yg makelar timah, katanya timah gelondongan di beli ama dia, di bersihin, jual lagi, keknya gampang tu? D
Og Mandino - 02/11/2008 02:18 PM
#14

pengalaman rekan TS yang ke2 bagus banget tuh..membuka pikiran... think:
sekarang akhirnya dimodalin buat nambang mangan..

kalo yg pertama kisahnya terus gmn bro?

gw sendiri pernah juga mau deal batu bara? hehe D

berawal dari temen dari luar kota yg sms..tanya2 ada ngga info supplier batu bara.
buyernya dari luar, dan permintaannya lumayan gede..
gw cari info sana sini, dapet juga, uda habis dana buat telpon sana sini--dalam n luar kota. setelah ketemu supplier kisahnya mirip di atas--terhambat masalah harga.

permintaan buyer terlalu sulit dipenuhi, pengen liat dapur supplier--spt surat ijin tambang.
takut disalah-gunakan. uda dapat harga yg bagus juga gitu ceritanya.

kalau mau dibandingkan kisah rekan TS yg uda 2 tahun usaha dan nihil hasilnya. sepertinya gw ga ada apa2nya..hehe.. D
cuma hitungan bulan.. p

Gw punya prinsip seperti TS:
"Ngga ada yang ngga bisa dicapai"

mirip pepatah dari Mahatma Gandhi:
"Keinginan yang murni dan tulus pasti terwujud"

cuman sekarang gw butuh duit cepat--yang fast-moving.
Uda beberapa bulan ngga ada pemasukan yg pasti.
Padahal S1 p
Harapan terlalu tinggi, lupa sama bumi..haha... D
Rencana pengen kerja kantoran aja sementara--paling ngga ada pemasukan yg pasti...

Mental mediator seperti ini, mental baja gw rasa ",
Tapi juga lembut.
Kuat tapi lembut... think:

kalo TS gw tau jual seri edukasi + motivasi doi
gw pernah beli sama doi soalnya Peace:

Pemasukan gmn TS?
CHINA white - 02/11/2008 10:08 PM
#15

thread bagus nih...\)

...gw cuman bantu2 temen aja dulu...tapi gak pernah mengharapkan dapat komisi...o
secara gw dulu kerja di nite club tempat juragan batubara ngabisin duid...so gw kenal beberapa...
sebagian besar sih semi moderen...D

klo baca2 postingan di atas...mirip2 broker umumlah...bukan cuman batubara...yang jualan kapal juga gitu...secara gw juga bantu2 temen jualin kapal...dan ngak ngarepin fee...o
mr.smile - 03/11/2008 11:05 AM
#16

Closed
CHINA white - 03/11/2008 12:41 PM
#17

@ atas gw...

dah gw PM Bos...;)
seQsi_Cool - 09/11/2008 11:43 AM
#18

Quote:
Original Posted By mr.smile
lam nal beer:
thread nya ok nih, ikutan nyimak.

sekalian minta tolong nih.
1.om gua(buyer langsung) lagi nyari tongkang 2 unit, taon 2005 keatas, gua bisa diitung kuasa beli deh.kalo ada info langsung pm aja atau email ke gua [email]andy@ksm.web.id[/email]
2. gua lagi nyari mangan, kalori 40 up, minimal 1 x pengiriman 25 ton.
condition:franco jakarta (pluit/kapuk), payment timbang bayar.
kalo bisa langsung seller/penambang

sori nih ts beer:


udah dapet tonggkangnya bos?tongkang yg brp feet ? klo gw kasih spek kapal bisa keluar surat minat gak?numpang yah TS.. hehehe
utti - 09/11/2008 01:22 PM
#19

iya seh, saya juga berpengalaman jd bmediator dulu, sktr tahun 2006-2007, tp g ada yg jalan, ada barang buyer ga ada, trus ada buyer nego harga trus buyer ilang....de el el deh

tp alhamdulillah skrg ...dpt jalan nya.....ga banyak seh fee nya tp rutin masuk kantong mingguan...jd kalo ada temen yg cari batubara beneran hub saya di 081351173399, Insya Allah berhasil...
data_titipan - 09/11/2008 11:48 PM
#20

Wah dsini byk mediator y.. D
Kalian ada buyer? kalo ada, email saya di [email]data_titipan@yahoo.com[/email]
untuk numpang tanya ato yang laen gapapa asal serius..
yang g serius g gw gape..!!!!
Pengalaman saya baik jual tongkang maupun M.vessel:
1. Pastikan dulu bahwa pembeli benar2 mau beli
2. Beri harga yang pasti dan kasih tenggat waktu (takut fluktuasi $ b.bara)
3. Mediator jangan minta banyak2 (ini yang bikin rewel) buyer1 vs broker 100 orang
3b. halah 3B.. fee mediator berkisar $0,25-1 tergantung long term
3c. duh 3C.. g usa kawatir dtinggal seller, minta aja perjanjian
4. yang lainnya.. email gw aja deh.. D males ngetik.. ngantuk..
Page 1 of 8 |  1 2 3 4 5 6 >  Last ›
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > Pengalaman jadi mediator batubara