ALL ABOUT DESIGN
Home > LOEKELOE > ALL ABOUT DESIGN > Designer Memberikan Original File(s) pada Client, Haruskah?
Total Views: 1478 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 2 of 3 |  < 1 2 3 > 

aank93 - 21/01/2012 05:11 PM
#21

Quote:
Original Posted By daghxanthem
Kasih aja sist ... asal udah deal

klo mau client minta , kasih aja file yang udah sis edit yang udah g bisa di apa2in .. klo misalnya file corel , kasih aja corelnya tapi font nya jgn di copy juga ,,, biar dia bingung . trus bikin di sist aja dehhhh \)

klo ane sih gitu Yb


wkwkkww, gitu yah?
langsung missing font dong cd
yg namanya file mentah font juga perlu laa, kecuali klo fontnya standar cara ente bisa dipake.
Archaim - 21/01/2012 09:35 PM
#22

kalo ane sih setuju dengan mayoritas agan2 disini.
Kalo client dah bayar full, tidak ada alasan untuk tidak memberikan file master kepada client.

kalau client coba untuk meng-edit artwork kita tersebut, biarkan saja. Hasilnya tidak akan pernah maksimal karena sang designer-lah yang mengetahui konsep bagaimana artwork tersebut diciptakan.

jadi kalau disebut memberikan file master sama dengan membuka "rahasia dapur", menurut ane sih agak tidak tepat. Dari file master memang akan terlihat berbagai teknik, efek, font yang digunakan, tapi bukan berarti mengambil kreativitas sang designer.
cupangindonesia - 22/01/2012 02:20 PM
#23

ya kalo ane kebanyakan dikasih la gan, tergantung clientnnya kayak apa..

contoh:
kalo kita garap logo, desain t shirt, dkk, kalo g nyertain ai ato psd nya yg mau diprint apa cobak?

terutama logo, itu cakupannya luas, mulai dari barang yang kecil (seukuran pulpen) sampek yang segede baliho. kalo yang dikasi file .jpeg nya buat apa? capedes
zitazuna - 22/01/2012 06:21 PM
#24

wah gan, thanks banget respon n reply dari agan-agan \)b
Maap gue jarang ol,,, langsung reply all semua aja ya dijabarin di sini.. \)b\)b

Hmm... kalo misalnya fontnya ga dicopy malah designernya donk yang kena,,?? kesannya kerjaannya ga bagus dan masih amatir..?? tapi kalo fontnya diubah jadi outline atau jadi shape gimana..??

yang soal editing sama dia tuh ya dia punya pekerja lain yang bisa operasiin softwarenya dikit-dikit tapi ga bisa designnya,, soalnya dia tuh ga mau nambah bayaran lagi ke gue alias pengen murah gituu... :mewek

Trus mau tanya donk, gimana caranya biar client setia??
dan cara ningkatin skill yang efektif gimana ya gann..? gue basicnya bukan dari graphic designer n bukan mahasiswa design..
menurut gue kalo ikutin tutorial2 doank sih kurang efektif malah ga nempel di otak sama sekali.. bingungs
daput73 - 22/01/2012 07:28 PM
#25

Quote:
Original Posted By zitazuna
wah gan, thanks banget respon n reply dari agan-agan \)b
Maap gue jarang ol,,, langsung reply all semua aja ya dijabarin di sini.. \)b\)b

Hmm... kalo misalnya fontnya ga dicopy malah designernya donk yang kena,,?? kesannya kerjaannya ga bagus dan masih amatir..?? tapi kalo fontnya diubah jadi outline atau jadi shape gimana..??

yang soal editing sama dia tuh ya dia punya pekerja lain yang bisa operasiin softwarenya dikit-dikit tapi ga bisa designnya,, soalnya dia tuh ga mau nambah bayaran lagi ke gue alias pengen murah gituu... :mewek

Trus mau tanya donk, gimana caranya biar client setia??
dan cara ningkatin skill yang efektif gimana ya gann..? gue basicnya bukan dari graphic designer n bukan mahasiswa design..
menurut gue kalo ikutin tutorial2 doank sih kurang efektif malah ga nempel di otak sama sekali.. bingungs


bisa aja sih gan kalo font nya mau di bikin otline gitu, tapi itu juga bisa jadi masalah buat client saat dia mau make font itu untuk aplikasi lain yang masih berhubungan ama brand nya dia, jadi istilahnya dengan liat font nya, orang masih inget sama logo dia.

kalo dia tetep kekeh gak mau bayar pelunasannya, ya udah agan juga tetep kekeh gak mau kasih file aslinya juga.

gimana cara biar client setia, ada dua cara menurut ane, pertama kualitas design kita yang memuaskan, kedua kualitas pelayanan kita yg juga gak bikin kecewa,.

cara ningkatin skill yang efektif menurut ane gak cuma dari belajar tutorial, terutama untuk logo, karena kalo tutorial, kita lebih banyak dapet teknis doang menurut ane, passion nya kurang, kalo ane sih dulu coba iseng2 ikut contest, mulai dari contest yg copo2 dulu,. nah dari contest copo itu kita bisa liat karya org2 lain gimana, dan saat itu kita akan "PEDE" kalo karya kita lebih baik, nah saat itu coba beralih ke contest yg lebih tinggi, disitu kita akan baru sadar kalo karya kita belum ada apa2 nya, nah bersaing lagi deh, sampe saat kita ngerasa design kita udah sebanding bahkan lebih dari pessaing kita. waktu di posisi ini lah kita akan bisa menilai secara lebih bijak apa design kita bener2 bagus atau enggak.

karena percaya atau enggak, kita akan lebih bilang "bagusan design gw ah", padahal kenyataannya design kita belum ada apa2 nya dibanding yg lain, istilahnya kayak katak dalam tempurung atau kembang desa, berasa cewek paling cantik di desanya, tapi kalo udah keluar, jauh dibanding yg lain.

gitu sih gan kalo dari pengalaman ane pribadi yg juga sama kayak agan belajar sendiri
herudin007 - 22/01/2012 08:29 PM
#26

ane kasih solusi nih gan :

1. Kasih aja file PDF :genits
2. Kalau gak punya PDF ya terpaksa JPG hammers
3. Kalau terpaksa nyerahin file mentahnya, jgn lupa convert ke curves semua malus ya, mengindari pembajakan malus

itu aja menurut pengalaman di lapangan D
frestea*Reezca - 22/01/2012 11:26 PM
#27

kalo ane pribadi sih gak bakalan ngasih original file(OF) nya gan..
kebetulan ane maen di buku tahunan, so.. *you know lah clientnya siapa* OF nya ga ane kasih, skali pun ane kasih, palingan yg udah di resize .. beer:

kalau pun anak SMA nya mau ngedit² tuh file, ane cuman kasih waktu 2jam di kantor ane dan tanpa Flash Disk yg tertancap di PC D

intinya sih sama kyk agan² yg lain, lihat kontrak kerja nya.. jgn asal tanda tangan aja .. usahakan tetap FAIR di kedua belah pihak .. CMIIW .. beer:
ngomong2007 - 23/01/2012 02:04 PM
#28

wih mantep masih kuliah udah masuk dunia profesional, btw kalo udh profesional harus kan udh tau masalah perjanjian dan hak ciptanya dari awal bukan? bingungs
zitazuna - 23/01/2012 08:00 PM
#29

Quote:
Original Posted By ngomong2007
wih mantep masih kuliah udah masuk dunia profesional, btw kalo udh profesional harus kan udh tau masalah perjanjian dan hak ciptanya dari awal bukan? bingungs

Gue pake kata profesional dari kbbi, gan.. DDD
Maksudnya udah ga amatir lagii.... \)b\)b\)b

Quote:
Original Posted By daput73
bisa aja sih gan kalo font nya mau di bikin otline gitu, tapi itu juga bisa jadi masalah buat client saat dia mau make font itu untuk aplikasi lain yang masih berhubungan ama brand nya dia, jadi istilahnya dengan liat font nya, orang masih inget sama logo dia.

kalo dia tetep kekeh gak mau bayar pelunasannya, ya udah agan juga tetep kekeh gak mau kasih file aslinya juga.

gimana cara biar client setia, ada dua cara menurut ane, pertama kualitas design kita yang memuaskan, kedua kualitas pelayanan kita yg juga gak bikin kecewa,.

cara ningkatin skill yang efektif menurut ane gak cuma dari belajar tutorial, terutama untuk logo, karena kalo tutorial, kita lebih banyak dapet teknis doang menurut ane, passion nya kurang, kalo ane sih dulu coba iseng2 ikut contest, mulai dari contest yg copo2 dulu,. nah dari contest copo itu kita bisa liat karya org2 lain gimana, dan saat itu kita akan "PEDE" kalo karya kita lebih baik, nah saat itu coba beralih ke contest yg lebih tinggi, disitu kita akan baru sadar kalo karya kita belum ada apa2 nya, nah bersaing lagi deh, sampe saat kita ngerasa design kita udah sebanding bahkan lebih dari pessaing kita. waktu di posisi ini lah kita akan bisa menilai secara lebih bijak apa design kita bener2 bagus atau enggak.

karena percaya atau enggak, kita akan lebih bilang "bagusan design gw ah", padahal kenyataannya design kita belum ada apa2 nya dibanding yg lain, istilahnya kayak katak dalam tempurung atau kembang desa, berasa cewek paling cantik di desanya, tapi kalo udah keluar, jauh dibanding yg lain.

gitu sih gan kalo dari pengalaman ane pribadi yg juga sama kayak agan belajar sendiri


Quote:
Original Posted By herudin007
ane kasih solusi nih gan :

1. Kasih aja file PDF :genits
2. Kalau gak punya PDF ya terpaksa JPG hammers
3. Kalau terpaksa nyerahin file mentahnya, jgn lupa convert ke curves semua malus ya, mengindari pembajakan malus

itu aja menurut pengalaman di lapangan D


Quote:
Original Posted By frestea*Reezca
kalo ane pribadi sih gak bakalan ngasih original file(OF) nya gan..
kebetulan ane maen di buku tahunan, so.. *you know lah clientnya siapa* OF nya ga ane kasih, skali pun ane kasih, palingan yg udah di resize .. beer:

kalau pun anak SMA nya mau ngedit² tuh file, ane cuman kasih waktu 2jam di kantor ane dan tanpa Flash Disk yg tertancap di PC D

intinya sih sama kyk agan² yg lain, lihat kontrak kerja nya.. jgn asal tanda tangan aja .. usahakan tetap FAIR di kedua belah pihak .. CMIIW .. beer:



Makasih agan2 masukannyaa,,

gue jg suka pengen ikutan contest2 gt.. tapi baru juga masuk or log in gt, udah lgs ngerasa kebanting gt dah gan.. kontes ece2 gt DD nemunya dimana ya gan..

Hho gue jg pernah dapet klien anak SMA,, mana minta 1hari doank tp bayar murah haha.. Tp gue nego sih jadinya.. Mereka dapet design n muji2 banget n dapet file aslinya tapi udah gitu ga pernah ngerespon gue lagi... Sempet nanya2 mau order design lagi tapi udah gitu lost contact... Lepas deh... -_-
zitazuna - 23/01/2012 08:09 PM
#30

Quote:
Original Posted By ngomong2007
wih mantep masih kuliah udah masuk dunia profesional, btw kalo udh profesional harus kan udh tau masalah perjanjian dan hak ciptanya dari awal bukan? bingungs


profesional kbbi ya, gan, kebalikan amatir.. hehehehe... DD
Iya cuma gue tiba-tiba kepikir gitu soal file asli sebenernya harusnya dikasihin atau ga,, takut pembajakan n takut juga jasa design gue malah ga dipake lagi begitu... N gara2 masukan orang tua juga...
Trus kalo tiap kontrak kerja gitu biasanya kerja bareng anak SMA and anak kampus aja... biasanya lisan,, ga ada pikiran pake kontrak tertulis gitu,, kadang inget kalo udah dtengah kerjaan atau kalo udah mau bayar,, lagian kadang juga ma temen sendiri jadi ya percaya2 aja gt...
ngomong2007 - 23/01/2012 08:39 PM
#31

Quote:
Original Posted By zitazuna
profesional kbbi ya, gan, kebalikan amatir.. hehehehe... DD
Iya cuma gue tiba-tiba kepikir gitu soal file asli sebenernya harusnya dikasihin atau ga,, takut pembajakan n takut juga jasa design gue malah ga dipake lagi begitu... N gara2 masukan orang tua juga...
Trus kalo tiap kontrak kerja gitu biasanya kerja bareng anak SMA and anak kampus aja... biasanya lisan,, ga ada pikiran pake kontrak tertulis gitu,, kadang inget kalo udah dtengah kerjaan atau kalo udah mau bayar,, lagian kadang juga ma temen sendiri jadi ya percaya2 aja gt...


maksudnya apa ya gw kurang ngeh, kamus besar bahasa indonesia? bingungs

coba biasain aja semua harus ada kontrak tertulis, apalagi bukan sama temen, anak sma pula, masi pada labil, klo gw pernah berurusan sm anak sma, pertama ketemu sama perkumpulan orang tua muridnya dulu, jadi mereka kan lebih profesional, abis itu kontrak udh jelas baru tanda tangan sama si ketua osisnya dan selanjutnya berurusan sm murid2nya lgs, klo ada yg ga beres lgs ngomong ke ketua yearbook ato penanggung jawabnya(biasanya orang tua murid), hehe
Tongji26 - 31/01/2012 07:42 PM
#32

kalo mnurut gw sih,IMHO aja Yb
gw juga freelancer btw
yg namanya resep ya bukan desain nya gan
resepnya ya ada di otak
anggep "creativity" itu resepnya
secara
mnurut gw file asli itu mirip pelanggan,ntah mau diedit mau diapus mau dibikin ulek'an sambel urusannya mreka..
desain lu mungkin bisa ditiru
tapi kreatifitas lu ga bisa

kalo dianggep nasi goreng..
penampilan mungkin bisa bohong
tapi rasa ga bisa bohong~
mnurut gw sih
no offense Yb
krisnataralyze - 31/01/2012 10:59 PM
#33

wah..bener juga yah gan,, ide yang sebenrnya ada di otak kita. so,, mungkin klien mang kadang2 pengen revisi sendiri,karena mungkin mreka lebih enak kalo buat sendiri.....jadi kasih aja d senang hati.
bl1tzz - 01/02/2012 06:32 AM
#34

hmmm.... kalo kunci gw yang utama kepercayaan.... mau dia udah bayar, dp ato belum bayar sekalipun gw selalu memperlakukan klien gw sama.... pernah juga gw dapet klien yang baru preview jpeg sekali dia minta file aslinya, walaupun setelah itu ternyata file aslinya ama dia juga ga diapa2in dan gw juga yang akhirnya bikin revisinya....

mungkin menurut orang bego, tapi yang gw pegang cuma satu "gw percaya kalo dia mau bayar"... udah that's it selama gw bergerak dalam bidang ini dari 6 tahun yang lalu, gak pernah tuh gw ketemu klien yang tiba2 kabur... kalo seret wajarlahh namanya juga kliennya itu perusahaan, ya paymentnya gitu deh berbelit-belit... intinya cuma satu, selama lo gak pernah punya pikiran picik semuanya juga lancar2 aja.... gampangnya sih gini, gimana klien mau bayar kalo designernya juga ngeselin minta file aslinya gak dikasi, ato gak giliran udah dikasih ternyata gak lengkap fontnya apa gak imagenya....

oh iya gw cuma mau ngingetin, kalo emang designnya udah "professional" gw yakin bener mau lo kasi mentahnya juga mereka susah mau diapa2in.... contohnya aja deh yang simple kalo lo clipping mask sebuah objek, desainer amatiran juga bingung tuh kalo disuruh ngerombak object yang udah di clipping mask.... terus kalo udah professional beneran sih mereka juga takut kalo cuma nyontek doank....
ice84 - 14/02/2012 10:05 AM
#35

Quote:
Original Posted By Tongji26
kalo mnurut gw sih,IMHO aja Yb
gw juga freelancer btw
yg namanya resep ya bukan desain nya gan
resepnya ya ada di otak
anggep "creativity" itu resepnya
secara
mnurut gw file asli itu mirip pelanggan,ntah mau diedit mau diapus mau dibikin ulek'an sambel urusannya mreka..
desain lu mungkin bisa ditiru
tapi kreatifitas lu ga bisa

kalo dianggep nasi goreng..
penampilan mungkin bisa bohong
tapi rasa ga bisa bohong~
mnurut gw sih
no offense Yb


:2thumbup:2thumbup
noskill1343 - 14/02/2012 04:42 PM
#36

kalo udah di bayar full, ya kasiin aja, itu udah hak dia dan kewajiban kita udah beres.

untuk projek besar, jangan lupa bikin surat perjanjian, dulu gw sering kecolongan gara2 menyepelekan ini, sial banget...
jfai99 - 14/02/2012 10:02 PM
#37

semuanya tergantung klien nya...

klau klien2 lama yg loyal pasti gw kasih...malus
secara klien lama malah maunya di kerjain sampai tuntas...

klau klien baru biasanya sih gw kasih file jpg/pdf sudah cukup
kalau hanya untuk buat preview & print digital...Yb
kecuali pembayaran sudah selesai
Kocomotocoro - 15/02/2012 10:07 PM
#38

intinya kontrak kerja / kesepakatan sama klien di depan (sebelum project mulai)
selalu ajukan beberapa opsi tarif jasa.
kalo ane biasanya cukup 3:
1. FULL PACKAGE - Font & File mentah (bentuk vector) termasuk di dalamnya
2. HALF PACKAGE - File mentah vektor dgn font udah dicurved
3. STANDART - tanpa file vector & font. cukup Printout desain & file jpg 150dpi
tau sendiri kan, mana yang paling mahal. Yb

tapi tergantung project juga, kalo hanya project desain, pilihan no 3 di ganti file jpg 300dpi format cmyk
kalo sampai hasil jadi (kemasan produk misalnya) pilihannya seperti diatas.

sekadar info....
k4ito_1412 - 16/02/2012 10:04 AM
#39
.......
...........sebelumnya....
Sori ya gan, tapi begitu gw baca pertanyaan agan, gw agak bingung.....
Karena, sudah kewajiban kita sebagai desainer untuk memberikan file mentah kepada klien, karena itu adalah salah satu hak klien kita.
Karena file mentah sangat dibutuhkan, contoh misalnya, untuk proses cetak, tidak jarang pihak percetakan harus melakukan sedikit pengeditan, misal memperbesar atau memperkecil ukuran objek2 tertentu.

Dalam hal ini, adalah kalau proses cetak bukan merupakan tanggung jawab desainer, namun klien.

Namun siapapun yang mengurus proses cetak, tetap lah hak seorang klien untuk mendapatkan file mentah dari kita desainer.

Kenapa?? Karena desain yang sudah kita buat, jika sudah disetujui oleh klien, dan sudah FA, maka itu desain udah jadi hak klien, ya kan? Nah, selanjutnya itu desain mau diapain juga, ya terserah kliennya, mau dirubah, kalo ntar jadi tambah jelek, yg rugi juga klien, kalo dirubah jadi tambah bagus, kita sebagai desainer juga bisa bangga karena sudah menjadi bagian dari proses pembuatan.

Kalo agan ngga mau ngasih file mentah ke klien dengan alasan ntar kliennya ngga mau balik, karena udah punya file nya dan bisa di edit2 sendiri, koq rasanya agan kurang percaya diri dengan kemampuan agan sebagai desainer.
Gw mengasumsikan di sini bahwa desain yang agan buat adalah desain yang bukan hanya sekedar visual, namun juga memiliki konsep dan latar belakang pemikiran yg terintegrasi dengan kondisi dan perubahan yang diinginkan oleh klien.

Kalo agan bisa nunjukkin ke klien bahwa agan adalah seorang desainer yg punya cara pemikiran yang bagus dan cerdas, dan bukan hanya sekedar "tukang" desain, maka gw bisa memastikan bahwa klien akan kembali lagi untuk menggunakan jasa agan.

Memang pekerjaan di bidang desain ini tricky, dan ada banyaaaak macm klien di luar sana, dari klien yang baik, sampe klien yang ngga worth untuk kita terima.
Dan hal inilah yang ngga pernah diajarkan di perkuliahan, karena ini didapat dari pengalaman di lapangan berhubungan langsung dengan klien.

Agan baru mulai serius kan di bidang ini? Masih newbi kan? Santai aja gan, memang awal2 akan susah dan penuh tekanan, bahkan setelah berapa lama kita bekerja di bidang ini juga tekanan akan selalu datang, tapi kita bakal belajar gimana untuk bisa menyikapi.
Awal2 sih biasa ragu2 dan melakukan kesalahan.
Hehehehehe DD beer:
k4ito_1412 - 16/02/2012 10:13 AM
#40

Gw tambahin lagi ya, untuk masalah plagiarisme yg agan takutkan, hal itu udah mau ngga mau menjadi salah satu resiko pekerjaan ini, namun itu bukan hal yg bakal menghancurkan karir agan, karena kelanjutan karir seorang desainer yg baik, berfaktor pada banyak macam hal.
Salah satunya adalah hubungan agan dengan klien.
Agan kudu bisa menjalin hubungan yg baik dengan klien, membuat klien merasa nyaman belerja dengan agan, dan menunjukkan bahwa agan adalah seorang desainer yang mempunyai cara berpikir dan solusi yang bagus untuk diberikan kepada klien, sehingga klien juga bisa ngerti kalo agan bukan cuman sekedar "tukang" desain, namun resep rahasia agan ada di creativity dan thought process agan, sehingga klien merasa bahwa agan tau dan mengerti dan profesional dalam bidang agan, dan pada akhirnya kalau agan berhasil membuat klien merasa demikian, klien bakal balik lagi untuk menggunakan jasa agan.
beer:

Oh iya, satu lagi tips, meskipun bukan dengan menggunakan kontrak, namun biasakan kita mempunyai perjanjian yang jelas, benar2 jelas, apa aja hak klien, dan apa aja kewajiban kita sebagai desain.
Hal ini berguna sama temen, supaya ngga saling sewot2an, believe me.

Kalo sama orang lain yg belum terlalu kenal, biasaain pake surat penawaran dan perjanjian kerja, dan tt kedua belah pihak.
Page 2 of 3 |  < 1 2 3 > 
Home > LOEKELOE > ALL ABOUT DESIGN > Designer Memberikan Original File(s) pada Client, Haruskah?