DKI Jakarta
Home > Kaskuser Regional > INDONESIA > JABAR, DKI & BANTEN > DKI Jakarta > ۞ Nyang Mau Lestariin Budaye Betawi ۞
Total Views: 28650 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 1 of 364 |  1 2 3 4 5 6 >  Last ›

Gaptek623 - 18/01/2012 09:09 PM
#1
۞ Nyang Mau Lestariin Budaye Betawi ۞
tanpa ngurangin rase hormat aye ame bang Bens or sepuh betawie nyang laen

ijinin aye buka thread betawie yg baru malu:

nyo' kite lestariin budaye betawie nyang mangkin lame mingkinan ilang \(

buat abang atawe mpo nyang tau banyak tentang budaye betawie bise di posting di sini malu:

contoh nye : budaye , makanan atawe minuman , apelagi bahase betawi thumbup:

tapi tetep kaga nyepelein aturan nyang ade cool:


contoh nye :


~ pake multi kuot shakehand

~ kaga posting cuman sebaris atawe one liner shakehand

~ kaga ade nyang name nye mejeng2an di peki wan shakehand

~ posting cuman pake emot / smiley shakehand

kalo peraturan ntu di langgar jangan salahin kalo postingan nye di bredel ame eReL army:


nyo' ah kite lestariin budaye betawie


kalo bukan kite siape lagi beer:
Gaptek623 - 18/01/2012 09:10 PM
#2

Spoiler for kamus betawie 1
Quote:
Original Posted By bang mandra
Kamus Betawi neh D


Abang = kakak laki-laki
Ambek= tersinggung
Angurin = di diamkan
Anoan = menyebutkan sesuatu tanpa menyebut nama yang di cari
Antep = bagus
Antepin = biarin
Aur = sebar
Aye = saya
Baba/babe = Bapak
Babat habis = dibumi hanguskan
Bacok = Berkelahi dengan golok
Bale = tempat duduk besar(lebih dari satu)
Bampek = apes
Bampek = payah
banget = bener sekali
Bangke = bangkai
Bebuyutan = dari dulu
Bedegeng = Keras kepala
bego : tolol halus
Bego/Tolol = bodoh
Bejad = jelek akhlaknya
bejat = moral rusak
Bejibun = Banyak sekali
bejubel = Banyak betul
Bekelat kelit= Jawaban yang berputar putar
Bekelime = bicara yang baik(biar mudah di mengerti)
Bekoar = sedang bicara terus
Beko = permen
Bekutet = dalam konsentrasi
Belage = pura-pura
belagu = angkuh
belepotan = berantakan
Belepotan = kotor
Belonjor =duduk dengan meluruskan kaki
Benahin = merapikan/simpan
Bendo = golok
beol = buang air besar
Be’ol = buang air besar
Berabe = serba susah
Berarakan = berantakan
Berek = teriak
Beset = robek
Beslah = sita
besukean = pacaran
Bogel = kontet
brengsek = kelakuan yang tidak baik
budek = kurang pendengaran
Bujubbuneng = terharu
Butut = rusak
Cacak = cincang
Cagak =bercabang
Cancang = ikat ke suatu benda
Cekel = pegang erat-erat
Cekokin = di minumkan
Celamitan/ Celutak = meminta-minta makanan yang sedang orang makan
Celentang = tidur bagian muka di atas
Cengeng = suka menangis
Cobel = merabah bagian pantat dengan satu jari
colek = menyentuh banyak
Color = celana pendek
Comberan = tempat pembuangan air kotor
Comblang = prantara
Culek = tusuk dengan jari
Dedemenan = pacar
Deg-deggan = gemeter
Demplon = montok
Deprok = duduk di bawah(lantai/tanah)
Dingke = jinjit
Dongkol = kesal
dongo : tolol kasar
Elu = kamu
Eme/Ema/Enya = ibu
Empel = lambat
Encang = Om(kakak dari orang tua kita)
Encing = paman(adik dari orang tua kita)
Encot = hisap
Eneng = Anak perempuan
Engkel = tertawa geli
Engkong = kakek
Entong = anak laki-laki
gacoan = yang diandalkan
Gamblok = gendong dari belakang
ganjen = genit
Gaok = hitam
gape = jitu
gaplok = menampar
Geblek = Dungu
Gecek = tumbuk
gedableg = banyak jumlahnya
Gelendotan = bersandar di badan orang lain
gempor = lelah sekali
genjot = mengayuh
Geprak = pukul
Gerepe = merabah
Gering = pohon yang tidak terurus(kurang pupuk)
Gobangan = duit logam
Godot = memotong dengan gergaji
Gompal = tumpul
Gonjed = tidak rata(bangku)
Grobok =lemari makan
Gue = saya
Gurah = usir
Indehoy = sedang berpacaran
jagoan = pemberani
jahil = jahat
Jamban = tempat buang air besar
Jaro = pagar
Jingkrak = Lompat
Jorokin = dorong dari belakang
Kancut = Celana dalam
Kapok = tobat
kimpoi)
kebelet = ingin buang air
Kecit = yang paling kecil
Kedalon = terlalu lama
Kekirig = ketakutan
Kelet = kupas
Keluyuran = sering keluar rumah
Kenyi = mudah sakit
kepet = tidak jitu
Kepret = tampar dengan bagian luar tangan
kere = miskin
keteteran = terdesak
Kicep = dubur
Kobakan = tanah yang di genangi air
kocak = lucu
Kocar-kacir = orang yang berlari ketakutan dalam jumlah banyak
Kojor = sekarat
Kondor = hernia
Kumpi = orang tua dari kakek
Kutang = pakaian dalam (BH)
Langgar = musholah
Ledes = lecet
Lege = luas
Lepek = basah kuyup
Lelet = lamban sekali
Lojor = Terlepas
Longgar = kebesaran (pakaian)
Ludes = abis
Lumayan = Cukup (it’s alright)
madi kipe = lebih halusan dari rodok
madi rodok = kurang ajar
Mambrak = berantakan
Mampet = tersumbat
Mampus =mati
Mandi kipe =sialan
Mangkig = kurus
manyun = cemberut
Medok = bedaknya terlalu tebal,banyak(dandanan)
Megelin = (ngatur orang tp susah di atur)
Meleduk= Meledak
Melulu = Sering sekali
Memengan = sakit-sakitan
Mencla Mencle = Pembicaraan yang melantur
Mendusin = bangun tidur
Menyon = miring(bibir)
Mindo = dua kali makan nasi
Mondarmandir = berjalan dari tempat A ke tempat B dari temapt B ke
monyong = mulut balapan
Mpok = kakak perempuan
Nandak = joget
Nanggok = nambah makan
Negong = belok
Nembir = hampir
Nenggak = minum
ngabur = menghilang
ngacir = lari terbirit birit
Ngakak = tertawa terbahak-bahak
Ngangon = gembala
Ngebala = nyampah (kotoran,sampah)
Ngecekin = meracun ikan di empang dengan oba agar mudah di tangkap
Ngeden = mejen
Ngedumel/Ngegerutu = ngomel-ngomel
Ngegares = makan (cemilan)
ngegolek = tidur kecil
Ngejedug =duduk berdiam diri
Ngejeplak = Asal bicara
Ngejogrok = tiba-tiba hadir di depan mata
Ngelecein = merayu supaya di beri sesuatu
Ngelindur = ngigau
Ngelonin = temenin tidur
Ngempo = ngasuh
Ngendon = diam di suatu tempat
Ngeped = duduk saling berdekatan
Ngerobok = berjalan melewati air (kakinya terendam)
Ngesot = berjalan dengan pantat
Ngetug = berjalan kaki tidak mengunakan kendaraan
Ngibrit = lari terburu-buru
Ngibul = bohong
Ngintilin = ngikutin
Ngongko = ngumpul(satu tongkrongan)
Ngorob/marong = apinya besar
Ngorok = mendengkur
Ngusek = ganggu
nimpe = mencuri
Ningkring = berjalan dengan kaki satu
Nongol = keliatan
Numpuk = susun
Nunggakin = muncul dari dalam air
Nyai = nenek
Nyeker = berjalan tanpa alas(sendal/sepatu)
Nyeloncong/ngelunjak = kurang ajar
Nyelonong = tanpa permisi
Nyengir = senyum
Nyipret = kena imbas
Ogah = tidak mau
ogah ah = tidak suka
Omdo = Omong Doang (hanya bicara saja) no action
Pangkeng = kamar tidur
Pencot = pincang
Pendaringan = tempat beras
Pengek = gepeng
pengen = ingin
Petot = tidak lurus
pongkol = ujung
Ranjang = tempat tidur
raup = mengambil sekali banyak
Rebahan = tidur-tiduran
Rempuk = bersatu
Ribet = sulit
Romannye = seperti
Saban = tiap
Sangler = kedudukannya tidak sama
seblak = pukul mengunakan benda
Sebor = siram
Sejekbujeg = dari dulu
Sejuring = 1/4 potong bagian
Sekobrok = banyak lebi dari satu(benda)
Sekongkol = kerja sama
Serebet = kain
Serung = kepung
Songko = peci/topi
Sumpel/Tempet = tutup
Tange = jauh
Tebas = pengal
Tebirit-birit = panik
Telek = tepat pada sasaran
teler = mabuk
Tembuhuk =Telor busuk
Teme’e-me’e = Mengangkat barang merasa keberatan
tempat A
Tengkek = Sombong
Tengkurep = tidur bagian muka di bawah
Tiban = tindih
Tiris = tinggal dikit
Tisi = sendok
Tomprok = terkam
Topo = kain lap
towel = menyentuh dikit
Trada’an = ada-ada saja
Trindil = bangkrut/rugi
Trindil = menghabiskan (uang)
Tubruk = tabrak
Tuman =kebiasan
Tutus = tali dari bambu
Udek = aduk
Umbar = lepas
Wayenye = sudah waktunya (contohrang itu sudah wayenye(waktunya…….

..

Abang = kakak laki-laki

Ambek= tersinggung
Angurin = di diamkan
Anoan = menyebutkan sesuatu tanpa menyebut nama yang di cari
Antep = bagus
Antepin = biarin
Aur = sebar
Aye = saya
Baba/babe = Bapak
Babat habis = dibumi hanguskan
Bacok = Berkelahi dengan golok
Bale = tempat duduk besar(lebih dari satu)
Bampek = apes
Bampek = payah
banget = bener sekali
Bangke = bangkai
Bebuyutan = dari dulu
Bedegeng = Keras kepala
bego : tolol halus
Bego/Tolol = bodoh
Bejad = jelek akhlaknya
bejat = moral rusak
Bejibun = Banyak sekali
bejubel = Banyak betul
Bekelat kelit= Jawaban yang berputar putar
Bekelime = bicara yang baik(biar mudah di mengerti)
Bekoar = sedang bicara terus
Beko = permen
Bekutet = dalam konsentrasi
Belage = pura-pura
belagu = angkuh
belepotan = berantakan
Belepotan = kotor
Belonjor =duduk dengan meluruskan kaki
Benahin = merapikan/simpan
Bendo = golok
beol = buang air besar
Be’ol = buang air besar
Berabe = serba susah
Berarakan = berantakan
Berek = teriak
Beset = robek
Beslah = sita
besukean = pacaran
Bogel = kontet
brengsek = kelakuan yang tidak baik
budek = kurang pendengaran
Bujubbuneng = terharu
Butut = rusak
Cacak = cincang
Cagak =bercabang
Cancang = ikat ke suatu benda
Cekel = pegang erat-erat
Cekokin = di minumkan
Celamitan/ Celutak = meminta-minta makanan yang sedang orang makan
Celentang = tidur bagian muka di atas
Cengeng = suka menangis
Cobel = merabah bagian pantat dengan satu jari
colek = menyentuh banyak
Color = celana pendek
Comberan = tempat pembuangan air kotor
Comblang = prantara
Culek = tusuk dengan jari
Dedemenan = pacar
Deg-deggan = gemeter
Demplon = montok
Deprok = duduk di bawah(lantai/tanah)
Dingke = jinjit
Dongkol = kesal
dongo : tolol kasar
Elu = kamu
Eme/Ema/Enya = ibu
Empel = lambat
Encang = Om(kakak dari orang tua kita)
Encing = paman(adik dari orang tua kita)
Encot = hisap
Eneng = Anak perempuan
Engkel = tertawa geli
Engkong = kakek
Entong = anak laki-laki


Gaptek623 - 18/01/2012 09:11 PM
#3

Spoiler for kamus betawie 2

Quote:
Original Posted By bang mandra
gacoan = yang diandalkan
Gamblok = gendong dari belakang
ganjen = genit
Gaok = hitam
gape = jitu
gaplok = menampar
Geblek = Dungu
Gecek = tumbuk
gedableg = banyak jumlahnya
Gelendotan = bersandar di badan orang lain
gempor = lelah sekali
genjot = mengayuh
Geprak = pukul
Gerepe = merabah
Gering = pohon yang tidak terurus(kurang pupuk)
Gobangan = duit logam
Godot = memotong dengan gergaji
Gompal = tumpul
Gonjed = tidak rata(bangku)
Grobok =lemari makan
Gue = saya
Gurah = usir
Indehoy = sedang berpacaran
jagoan = pemberani
jahil = jahat
Jamban = tempat buang air besar
Jaro = pagar
Jingkrak = Lompat
Jorokin = dorong dari belakang
Kancut = Celana dalam
Kapok = tobat
kimpoi)
kebelet = ingin buang air
Kecit = yang paling kecil
Kedalon = terlalu lama
Kekirig = ketakutan
Kelet = kupas
Keluyuran = sering keluar rumah
Kenyi = mudah sakit
kepet = tidak jitu
Kepret = tampar dengan bagian luar tangan
kere = miskin
keteteran = terdesak
Kicep = dubur
Kobakan = tanah yang di genangi air
kocak = lucu
Kocar-kacir = orang yang berlari ketakutan dalam jumlah banyak
Kojor = sekarat
Kondor = hernia
Kumpi = orang tua dari kakek
Kutang = pakaian dalam (BH)
Langgar = musholah
Ledes = lecet
Lege = luas
Lepek = basah kuyup
Lelet = lamban sekali
Lojor = Terlepas
Longgar = kebesaran (pakaian)
Ludes = abis
Lumayan = Cukup (it’s alright)
madi kipe = lebih halusan dari rodok
madi rodok = kurang ajar
Mambrak = berantakan
Mampet = tersumbat
Mampus =mati
Mandi kipe =sialan
Mangkig = kurus
manyun = cemberut
Medok = bedaknya terlalu tebal,banyak(dandanan)
Megelin = (ngatur orang tp susah di atur)
Meleduk= Meledak
Melulu = Sering sekali
Memengan = sakit-sakitan
Mencla Mencle = Pembicaraan yang melantur
Mendusin = bangun tidur
Menyon = miring(bibir)
Mindo = dua kali makan nasi
Mondarmandir = berjalan dari tempat A ke tempat B dari temapt B ke
monyong = mulut balapan
Mpok = kakak perempuan
Nandak = joget
Nanggok = nambah makan
Negong = belok
Nembir = hampir
Nenggak = minum
ngabur = menghilang
ngacir = lari terbirit birit
Ngakak = tertawa terbahak-bahak
Ngangon = gembala
Ngebala = nyampah (kotoran,sampah)
Ngecekin = meracun ikan di empang dengan oba agar mudah di tangkap
Ngeden = mejen
Ngedumel/Ngegerutu = ngomel-ngomel
Ngegares = makan (cemilan)
ngegolek = tidur kecil
Ngejedug =duduk berdiam diri
Ngejeplak = Asal bicara
Ngejogrok = tiba-tiba hadir di depan mata
Ngelecein = merayu supaya di beri sesuatu
Ngelindur = ngigau
Ngelonin = temenin tidur
Ngempo = ngasuh
Ngendon = diam di suatu tempat
Ngeped = duduk saling berdekatan
Ngerobok = berjalan melewati air (kakinya terendam)
Ngesot = berjalan dengan pantat
Ngetug = berjalan kaki tidak mengunakan kendaraan
Ngibrit = lari terburu-buru
Ngibul = bohong
Ngintilin = ngikutin
Ngongko = ngumpul(satu tongkrongan)
Ngorob/marong = apinya besar
Ngorok = mendengkur
Ngusek = ganggu
nimpe = mencuri
Ningkring = berjalan dengan kaki satu
Nongol = keliatan
Numpuk = susun
Nunggakin = muncul dari dalam air
Nyai = nenek
Nyeker = berjalan tanpa alas(sendal/sepatu)
Nyeloncong/ngelunjak = kurang ajar
Nyelonong = tanpa permisi
Nyengir = senyum
Nyipret = kena imbas
Ogah = tidak mau
ogah ah = tidak suka
Omdo = Omong Doang (hanya bicara saja) no action
Pangkeng = kamar tidur
Pencot = pincang
Pendaringan = tempat beras
Pengek = gepeng
pengen = ingin
Petot = tidak lurus
pongkol = ujung
Ranjang = tempat tidur
raup = mengambil sekali banyak
Rebahan = tidur-tiduran
Rempuk = bersatu
Ribet = sulit
Romannye = seperti
Saban = tiap
Sangler = kedudukannya tidak sama
seblak = pukul mengunakan benda
Sebor = siram
Sejekbujeg = dari dulu
Sejuring = 1/4 potong bagian
Sekobrok = banyak lebi dari satu(benda)
Sekongkol = kerja sama
Serebet = kain
Serung = kepung
Songko = peci/topi
Sumpel/Tempet = tutup
Tange = jauh
Tebas = pengal
Tebirit-birit = panik
Telek = tepat pada sasaran
teler = mabuk
Tembuhuk =Telor busuk
Teme’e-me’e = Mengangkat barang merasa keberatan
tempat A
Tengkek = Sombong
Tengkurep = tidur bagian muka di bawah
Tiban = tindih
Tiris = tinggal dikit
Tisi = sendok
Tomprok = terkam
Topo = kain lap
towel = menyentuh dikit
Trada’an = ada-ada saja
Trindil = bangkrut/rugi
Trindil = menghabiskan (uang)
Tubruk = tabrak
Tuman =kebiasan
Tutus = tali dari bambu
Udek = aduk
Umbar = lepas
Wayenye = sudah waktunya



Gaptek623 - 18/01/2012 09:11 PM
#4

۞ Nyang Mau Lestariin Budaye Betawi ۞


Perkawiinan adalah salah satu perjalanan manusia yang dianggap
sakral oleh masyarakat Betawi.
Saking sakralnya,ada beberapa
prosesi yang harus dilalui kedua mempelai menjelang pernikahannya.
Salah satunya adalah Palang Pintu.
Upacara pernikahan diawali dengan arak-arakkan calon pengantin
pria menuju ke rumah calon istrinya.
Dalam arak-arakan itu, selain
iringan rebana ketimpring juga diikuti barisan sejumlah kerabat yang
membawa sejumlah seserahan mulai dari roti buaya yang melambangkan
kesetiaan abadi, sayur-mayur, uang, jajanan khas Betawi, dan pakaian.

Tradisi Palang Pintu ini merupakan pelengkap saat pengantin pria
yang disebut "tuan raja mude" hendak memasuki rumah pengantin wanita
atawa "tuan putri". Nah, saat hendak masuk kediaman pengantin putri
itulah, pihak pengantin wanita akan menghadang.


Awalnya, terjadi dialog yang sopan.
Masing-masing saling bertukar salam, saling mendoakan.
Sampai akhirnya pelan-pelan situasi memanas
lantaran pihak pengantin perempun ingin menguji kesaktian
dan kepandaian pihak pengantin laki-laki dalam berilmu silat dan mengaji.



Berikut adalah drama satu babak ketika acara Palang Pintu
berlangsung yang diwakili oleh pihak pengantin Perempuan (P) dan
pihak penganti Laki (L).


P: Eh . bang-bang berenti, bang budeg ape luh.
Eh. bang nih ape maksudnye nih .selanang-selonong di kampung orang, Emangnye lu kagak tahu kalo nih kampung ade yang punye?...

Eh. Bang, rumah gedongan rumah belande, pagarnya kawat tiangnya
besi, gue kaga mao tau nih rombongan datengnye dari mane mau kemane,
tapi lewat kampung gue kudu permisi.(mau tahu kelanjutannya gak...?)
(kelanjutannya)

P: Alaikum salam.

L: Begini bang.makan sekuteng di Pasar Jum,at, mampir dulu di Kramat Jati,
aye dateng ama rombongan dengan segala hormat, mohon diterime dengan senang hati.

P: Oh . jadi lu uda niat dateng kemari.
eh.Bang, kalo makan buah kenari.,
jangan ditelen biji-bijinye.
kalo ku udeh niat dateng kemari.
gue pengen tahu ape hajatnye?...

L:Oh. jadi Abang pengen tahu ape hajatnye.
emang Abang kage di kasih tau ame tuan rumehnye.
Bang, ade siang ade malam, ade bulan ade matahari,
kalo bukan lantaran perawan yang di dalam,
kaga bakalan nih laki gue anterin ke mari.

P: Oh. jadi lantaran perawan Abang kemari?...
Eh. Bang, kage salah Abang beli lemari,
tapi sayang kage ade kuncinye,
kage salah abang datang kemari,
tapi sayang tuh. perawan ude ade yang punye.

L: Oh.jadi tuh perawan ude ade yang punye, eh .Bang crukcuk
kuburan cine, kuburan Islam aye nyang ngajiin, biar kate tuh perawan
udeh ade yang punye, tetep aje nih laki bakal jadiin.

P: .Jadi elu kaga ngerti pengen jadiin, eh . bang kalo jalan lewat
kemayoran, ati-ati jalannye licin, dari pada niat lu kage kesampaian,
lu pilih mati ape lu batalin.

L: Oh. jadi abang bekeras nih.eh .Bang ibarat baju udah kepalang
basah, masak nasi udah jadi bubur, biar kate aye mati berkalang
tanah, setapak kage nantinye aye bakal mundur.

P: Oh. jadi lu sangke kage mau mundur, ikan belut mati di tusuk,
dalam kuali kudu masaknye, eh. nih palang pintu kage ijinin lu masuk,
sebelum lu penuin persaratannye.

L: Oh.jadi kalo mao dapet perawan sini ade saratnye, Bang.?

P : Ade., jadi pelayan aje ada saratnye. apa lagi perawan.

L: Kalo begitu. sebutin saratnye. Bang.

P: Lu pengen tau ape saratnye.kude lumping dari tangerang, kedipin
mate cari menantu, pasang kuping lu terang-terang, adepin dulu jago
gue satu-persatu.

L: Oh. jadi kalo mao dapet perawan sini saratnye bekelai Bang.

P: Iye . kalo lu takut, lu pulang.

L: bintang seawan-awan, aye itungin beribu satu, berape banyak
Abang punya jagoan, aye bakal adepin satu-persatu

Setelah adegan di atas, pemain palang pintu biasanya melanjutkan
dengan kembangan. Berikut adalah petikannya.

L: bang, lu tau dalemnye rawe, pasti lu tau kali semanan, kalo mau
tau namenye jaware, nih lu liat gue punye maenan (jalanin jurusnye ).
Nih ..baru kembangnye .. Bang.ntar buahnye..

P: Kelape ijo ditusuk belati naek perahu lurus jalannye. udeh
banyak jago yang mati nih jurus pukulannye (jalanin jurusnye)kalo elu
buahnye.nih bijinye..

Beradu jurus pun berakhir. Pihak pengantin lelaki keluar sebagai
pemenang. Perbincangan pun dilanjutkan kembali.

L: Gimane Bang.rase-rasenye jagoan Abang udeh pade rontok semua
nih. ape aye ame rombongan udah boleh masuk?...ape masih ade saratnye
lagi Bang?...

P: Ntar dulu Bang, enak aje. pan lu tau.buah cereme jangan
diasinin makan nasinye di kandang kude sarat pertame emang lu ude
penuin.tapi masih ade sarat yang kedue.

L: Sebutin udah bang jangan lame-lame

P: Tukang lakse dagangnye malam jalannya muter ke pasar kranji gue
minta elu jangan cume bise berantem tapi gue pengen denger lu bise
ngaji.

L: Tumbuk ketan jadinye uli, ulinye juge kudui ditapeni. betaun-
taun anak kampung gue bisa ngaji. lagu yang Abang minta aye bawain

(baca sikeh)

Gimane Bang. soal berantem aye udah ladenin, soal ngaji abang
udah dengerin ape aye ame rombongan udah boleh masuk, ape masih ade
saratnye lagi, bang?...

P: Cukup-cukup dah Bang.rase-rasenye kage sie-sie aye bebesanan
ame Abang. soal silat Abang jago.soal ngaji Abang bise.aye Cuma bisa
bilang.
buah mangga bukan sembarang mangga
buahnye satu tulung petikin
aye bangga bukan sembarang bangga
mantu yang begini yang aye arep-arepin
ahlan wasahlan buat Abang ame rombongan.
Assalamu, alaikum.

sumber

obrolan santai
BobbyGirl - 18/01/2012 09:12 PM
#5

Dalam bidang kesenian, misalnya, orang Betawi memiliki seni Gambang Kromong yang berasal dari seni musik Tionghoa, tetapi juga ada Rebana yang berakar pada tradisi musik Arab, Keroncong Tugu dengan latar belakang Portugis-Arab, dan Tanjidor yang berlatarbelakang ke-Belanda-an. Saat ini Suku Betawi terkenal dengan seni Lenong, Gambang Kromong, Rebana Tanjidor dan Keroncong.
Spoiler for [B
Rebana Tanjidor eek:[/B]]
۞ Nyang Mau Lestariin Budaye Betawi ۞

Spoiler for [B
Ondel-Ondel Betawi malu:[/B]]
۞ Nyang Mau Lestariin Budaye Betawi ۞

Spoiler for [B
Gambang Kromong matabelo:[/B]]
۞ Nyang Mau Lestariin Budaye Betawi ۞

Spoiler for [B
Lenong D[/B]]
۞ Nyang Mau Lestariin Budaye Betawi ۞
[/quote]
tarzanxxx - 18/01/2012 09:13 PM
#6

wei rumah baru betawi

mayan dapet peki 1
D



۞ Nyang Mau Lestariin Budaye Betawi ۞


Quote:

Sejarah Pitung



Bagi masyarakat Betawi, Pitung adalah pahlawan. Ia hidup di abad 19, warga Rawabelong, dengan ayahnya, Piun, asal Cirebon dan ibunya, Pinah, dari Betawi.

Si Pitung menjadi terkenal bukan hanya karena keberaniannya melawan Belanda, tapi juga kepeduliannya terhadap nasib rakyat yang tertindas oleh kekuasaan Belanda dan tuan tanah.

“Saat itu, kehidupan sosial masyarakat sangat tidak manusiawi. Para tuan tanah tak segan-segan meminta pajak yang tinggi kepada para petani. Bila para petani tidak bisa segera membayar pajak sesuai dengan jatuhnya tempo, maka para begundal tuan tanah itu akan memaksa para petani tersebut dengan cara-cara kasar. Nah dalam situasi seperti itu, munculah Si Pitung,” kata Alwi Shahab, penulis novel Pitung, Robin Hood Betawi.


۞ Nyang Mau Lestariin Budaye Betawi ۞


Dalam perjalanannya, Si Pitung tidak hanya melindungi rakyat dari para begundal (pendekar bayaran) para tuan tanah, tapi juga merampok harta kekayaan mereka, kemudian membagikannya kepada rakyat kecil. Terhadap sepak terjang Si Pitung ini, tidak hanya tuan tanah yang tidak tenang, tapi juga Belanda. “Jakarta tidak aman. Akhirnya Belanda menurunkan Schout van Hinne, kepala kepolisian untuk menangkap Si Pitung,” lanjutnya.

SEBAGAI seorang buron, Pitung tidak memiliki tempat menetap yang pasti. Konon, ia pernah tinggal di Kota Depok, tepatnya di salah satu gedung milik bangsawan asal Belanda, Cornelis Chastelein. Warga Depok lebih sering menyebut gedung tersebut sebagai rumah tua Pondok Cina, karena letaknya yang berada di Kelurahan Pondok Cina, Kecamatan Beji.

Sayangnya, bangunan tua yang berada di Jalan Margonda Raya tersebut sudah tidak ada. Gedung yang menjadi saksi sejarah Kota Depok tersebut sudah terkepung oleh sebuah mal supermegah bernama Margonda City. Memang, projek pembangunan Margonda City tidak sampai menggusur gedung tersebut. Meski begitu, fungsi bangunan sudah berubah menjadi sebuah kafe.

Cerita lainnya, Pitung juga pernah tinggal di Kampung Marunda, baik di Masjid Al Alam atau di rumah joglo kampung Marundo Pulo.

Banyak versi tentang hubungan Pitung dengan masjid Al Alam. Ada yang mengatakan bahwa Masjid Al Alam merupakan tempat bermain Pitung, belajar agama, belajar pukulan sampai sembunyi dari opas dan kompeni. Tapi ada juga yang mengatakan bila Pitung hanya singgah sebentar di Masjid Al Alam untuk mendirikan sholat. Dua pendapat ini menjadi tidak kuat karena tidak ada bukti fisik yang bisa menjelaskan keberadaan Pitung di Masjid tersebut, kecuali pemahaman masyarakat sekitar bahwa Pitung pernah berada di Masjid itu.
Selain Masjid Al Alam, pitung juga pernah menjejakkan kakinya di kampung Marunda Pulo, tepatnya di rumah berbentuk joglo yang terletak sekira 250 m di sebelah selatan masjid Al Alam. Seperti halnya dengan Masjid Al Alam, beragam pendapat menjelaskan hubungan Pitung dengan rumah joglo ini. Ada yang mengatakan bahwa rumah itu milik Pitung, tapi juga ada pendapat yang menjelaskan bahwa rumah itu milik orang kaya yang pernah disatroni Pitung dan para pengikutnya. “Pihak museum mengklaim itu milik si Pitung. Padahal sesungguhnya itu milik orang kaya Marunda dan pernah digarong sama Pitung,” kata M Sambo bin Ishak, wakil ketua Pengurus Masjid Al Alam.

Bukan asli
RUMAH panggung itu awalnya dibangun tiga kamar, tetapi kemudian dua di antaranya dibongkar sehingga tinggal satu kamar, tanpa perabot. Panjangnya 15 meter dan lebar lima meter. Di bagian tengahnya ada tambahan sayap di kiri-kanan, masing-masing 1,5 meter. Semuanya terbuat dari papan kayu jati, dan beberapa bagian ada besi, seperti jeruji jendela dan penyangga atap.

Tiang penopang bangunan ada 40 buah, tingginya dua meter, tinggi bangunan juga dua meter. Karena bentuknya seperti itu, ruangannya pun tampak pendek, apalagi kalau melewati pintu, pengunjung harus merunduk.

Lantai dari papan kayu jati, sebgaian masih baru. Ada sepuluh jendela yang berdaun pintu dan berjeruji, sedang dua lainnya tanpa jeruji dan daun. Siang hari jendela itu selalu dibuka. Di rumah itulah si jawara Betawi tinggal selama beberapa tahun setelah dikejar-kejar Belanda hingga akhirnya ditangkap, mati dan konon dikuburkan di Pejagalan.

Kalau air laut pasang, pekarangan dan bagian kolong rumah tergenang air laut hingga 50 cm. Cat bangunan rumah yang merah darah sudah memudar.

H Atit Fauzi, tokoh Marunda Pulo, pernah mengatakan bahwa rumah Pitung itu bukan bangunan aslinya, kecuali lokasi tempat rumah itu dibangun. Rumah aslinya dahulu milik juragan nelayan sero, yakni Haji Syafiuddin.


۞ Nyang Mau Lestariin Budaye Betawi ۞


Sementara mengenai perubahan nama pemilik rumah tersebut, bermula dari usaha Pemprov DKI Jakarta untuk mengabadikan nama Pitung, dan selanjutnya ditetapkan sebagai cagar budaya pada tahun 1992.

Gaptek623 - 18/01/2012 09:15 PM
#7
obrolan santai
sore2 di rumah rojak :

Somad : eh jak...ngapain lo bengong aje kaya ayam nelen karet
rojak : sompret juga lo .. gangguin orang lagi nyantai aje,,,,lagi ngaso neh gw,,,cape
S : jiah laga lo cape..saban ari cuman 4M aje juga
R : 4M ?? apaan tuh
S : Makan Minum Modol Molor
R : madikipe...lo kate gw kaga kerje
S : kerje apaan
biase nye cuman ongkang2 kaki aje juga
R : emang nye mo gitu terus
gw juga mo ade perubahan mad
S : nah ,, gitu dong...gw setuju dah klo gitu ...
kaya gw aje sekarang...klo kaga kerje pendaringan bisa kosong glondangan
R : ajak2 nape kalo ade proyek..pan mayan buat gw
S : tar2an dah kalo ade...gw bilangin
R : klo mo mindo ade makanan noh di grobogan,,,lo ambil kendiri yee...
S : lah,.,,tumben bener nawarin...biase nye di umpetin
R : kampret..kaga jadi dah
S : yaelah...gitu aje ngambek
R : mad..bini gw lagi ngidam jamblang neh..
di mane yee yg masing ade
S : yaelah,,,kaga lepel banget dah,,,ngidam lah jamblang...
nyang kerenan dikit nape
R : mane gw tau
die pengen nye gituan
S : noh di rumah haji melik masing ade...lo minte aje gih...
R : tar abis mindo temenin gw ngalap yee...
S : iye dah,,bentaran yee...gw ngaso dulu,..
urat gw pade meringkel neh...
rayyou - 18/01/2012 09:17 PM
#8
tokoh betawi ( benyamin sueb )
[U]sekilas biografi benyamin sueb[/U]


Benyamin S lahir di Kemayoran, 5 Maret 1939.
Benyamin Sueb memang sosok panutan.
Kesuksesan di dunia musik dan film membuat namanya semakin melambung.
Lebih dari 75 album musik dan 53 judul film yang ia bintangi adalah bukti keseriusannya di bidang hiburan tersebut.

Bang Ben lagi serius ame kegirangan

Dalam dunia musik,Bang Ben (begitu ia kerap disapa)
adalah seorang seniman yang berjasa dalam mengembangkan seni tradisional
Betawi,
khususnya kesenian Gambang Kromong.
Lewat kesenian itu pula nama Benyamin semakin popular.

Bang Ben meringis sama ketawa girang

Tahun 1960, presiden pertama Indonesia,
Soekarno, melarang diputarnya lagu-lagu asing di Indonesia.
Pelarangan tersebut ternyata tidak menghambat karir musik Benyamin,
malahan kebalikannya.
Dengan kecerdikannya,
Bang Ben menyuguhkan musik Gambang Kromong yang dipadu dengan unsur modern.

Kesuksesan dalam dunia musik diawali dengan bergabungnya Benyamin dengan satu grup Naga Mustika.
Grup yang berdomisili di sekitar Cengkareng inilah
yang kemudian mengantarkan nama Benyamin
sebagai salah satu penyanyi terkenal di Indonesia.

Selain Benyamin,kelompok musik ini juga merekrut Ida Royani untuk berduet dengan Benyamin.
Dalam perkembangannya,
duet Benyamin dan Ida Royani menjadi duet penyanyi paling popular
pada zamannya di Indonesia.
Bahkan lagu-lagu yang mereka bawakan menjadi tenar
dan meraih sukses besar.
Sampai-sampai Lilis Suryani salah satu penyanyi yang terkenal saat itu tersaingi.
Spoiler for benyamin.s
۞ Nyang Mau Lestariin Budaye Betawi ۞



Orkes Gambang Kromong Naga Mustika dilandasi dengan konsep musik
Gambang Kromong Modern.
Unsur-unsur musik modern seperti organ,
gitar listrik, dan bass, dipadu dengan alat musik tradisional
seperti gambang, gendang, kecrek, gong serta suling bambu.

Setelah Orde Lama tumbang,
yang ditandai dengan munculnya Soeharto sebagai presiden kedua,
musik Gambang Kromong semakin memperlihatkan jatidirinya.
Lagu seperti Si Jampang (1969) sukses di pasaran,
dilanjutkan dengan lagu Ondel-Ondel (1971).

Lagu-lagu lainnya juga mulai digemari.
Tidak hanya oleh masyarakat Betawi tetapi juga Indonesia.
Kompor Mleduk,Tukang Garem, Bang Puase,dan Nyai Dasimah
adalah sederetan lagunya yang laris di pasaran.

Terlebih setelah Bang Ben berduet dengan Bing Slamet
lewat lagu Nonton Bioskop,
nama Benyamin menjadi jaminan kesuksesan lagu yang akan ia bawakan.

Setelah Ida Royani hijrah ke Malaysia tahun 1972,
Bang Ben mencari pasangan duetnya.
Ia menggaet Inneke Kusumawati dan berhasil merilis beberapa album,
seperti Djanda Kembang,Semut Djepang,Sekretaris,
Penganten Baru dan Palayan Toko.

Lewat popularitas di dunia musik,
Benyamin mendapatkan kesempatan untuk main film.
Kesempatan itu tidak disia-siakan.
Beberapa filmnya, seperti Banteng Betawi (1971),
Biang Kerok (1972), Intan Baiduri serta Si Doel Anak Modern
(1977) yang disutradari Syumanjaya,
semakin mengangkat ketenarannya.

Pada akhir hayatnya,
Benyamin juga masih bersentuhan dengan dunia panggung hiburan.
Selain main sinetron/film televisi
(Mat Beken dan Si Doel Anak Sekolahan)
ia masih merilis album terakhirnya dengan grup Gambang Kromong Al-Hajj bersama Keenan Nasution.
Lagu seperti Biang Kerok serta Dingin-dingin menjadi andalan album tersebut.

Spoiler for benyamin.s
۞ Nyang Mau Lestariin Budaye Betawi ۞


Benyamin meninggal dunia seusai main sepakbola
pada tanggal 5 September 1995, akibat serangan jantung.

Spoiler for benyamin.s
۞ Nyang Mau Lestariin Budaye Betawi ۞

rayou - 18/01/2012 09:18 PM
#9

Jenis-jenis Permainan Tradisional Betawi
Mengenai permainan tradisional Betawi yang ude ampe gini hari ude mulai kesingkir ame permainan keren (modern),
yang akibatnye skarang banyak generasi muda anak Betawi
pade kagak tau yg namanye permainan tradisional Betawi,
apelagi maenin tuh permainan kgak ade yang tau,,

berikut eni aye sebutin atu2 permainan tradisional Betawi:
Spoiler for permainan betawi

* Maen Kelereng (gundu)
* Tangkreb
* Coko
* Ujungan
* Dodolido
* "Si......
* Kukuruyuk Ayam
* Palogan Gundu
* Silem Sileman
* Kodok-kodokan
* Landar Lundur
* Koba Tiup
* Pletokan
* Sutil
* Merak-merak sintir
* Gelindingan
* Balap karung
* Sala Buntut
* Gundu Lobang
* Meriem Sundut
* Gundu Kusir
* Gangsing Angonan
* Gangsing Ambilan
* Gangsing Cocokan
* Bola Gebok
* Petak Umpet
* Wak-wakgung
* Dampu
* Tok Kadal Dua Batu
* Galasin
* Torti
* Petak Lari
* Adu Dengkul
* Badomba
* Maen Bekel
* Maen Karet
* Ndeng-ngandeng
* Ci Ci Putri
* Pongpong Balong
* Congklak
* Layangan
* Petasan
* Cako
* Ujungan
* Kuda Bisik
* Nenek Gerondong
* Ujan Angin
* Serok Kwali
* Tepok Nyamuk
* Tumbuk Uang
* Pong Tipong Balong
* Dung Dung Clok
* Bentengan


(klo masih ada lg tambahin aja dah)

Nah pade tau kagak tuh permaenanye,,,

sumber
spc - 18/01/2012 09:40 PM
#10

Kesenian Betawi

Keberadaan budaya Betawi, termasuk kesenian tradisionalnya dalam beragam bentuk seperti tari-tarian, teater, nyanyian, musik, dan sebagainya, merupakan aset wisata yang eksotik. Sudah sepatutnya berkembang sebagaimana kesenian tradisional dari etnis lain.

Spoiler for ''
ONDEL-ONDEL

Boneka besar setinggi sekitar 2 meter tersebut memang dipercaya sebagai simbol nenek moyang yang menjaga anak-cucunya yang masih hidup. Dengan kata lain, ondel-ondel juga dipercaya untuk mengusir roh jahat setiap ada hajatan. Bagian wajah berupa topeng (disebut kedok), sementara rambut kepalanya dibuat dari ijuk. Wajah ondel-ondel laki-laki dicat warna merah, sedangkan yang perempuan dicat dengan warna putih.

Keberadaan ondel-ondel yang kerangkanya dibuat dari bambu itu saat ini sudah mulai bergeser. Kadang hanya digunakan sebagai pajangan di kantor-kantor, hotel-hotel, atau tempat-tempat umum setiap bulan Juli tiba.

GAMBANG KROMONG

Setiap mendengar gambang kromong ingatan kita langsung tertuju pada musik khas Betawi. Tapi sejarah musik ini awalnya dipengaruhi beberapa unsur musik Cina, yaitu dengan digunakannya alat musik gesek berupa kongahyan, tehyan, dan skong.

Sementara alat musik asli pribumi dalam gambang kromong berupa gambang, kromong, kemor, kecrek, gendang kempul dan gong. Awal mula terbentuknya orkes gambang kromong tidak lepas dari seorang pimpinan golongan Cina yang bernama Nie Hu-kong.

Tak heran, sebuah grup gambang kerap memainkan lagu-lagu Cina yang biasanya dibawakan secara instrumental. Konon, sekitar abad ke-delapan belas warga Batavia (Jakarta) sangat menyukai permainan musik, lantaran itulah tidak sedikit peranakan Tionghoa yang menggabungkan permainan bermacam-macam alat musik dikolaborasikan dengan tari-tarian cokek.

LENONG BETAWI

Lenong adalah teater rakyat khas Betawi yang dikenal sejak tahun 1920-an. Sejak awal keberadaannya, diiringi dengan musik gambang kromong. Dalam dua Lenong dikenal dua jenis cerita yaitu Lenong Denes (bercerita tentang kerajaan atau kaum bangsawan) sementara Lenong Preman berkisah tentang kehidupan rakyat sehari-hari ataupun dunia jagoan.

Lenong Denes sendiri adalah perkembangan dari bermacam bentuk teater rakyat Betawi yang sudah punah, seperti wayang sumedar, wayang senggol ataupun wayang dermuluk.

Sementara lenong preman disebut-sebut sebagai perkembangan dari wayang sironda.
Yang cukup signifikan dalam perbedaan penampilan kedua lenong tersebut, Lenong Denes umumnya menggunakan bahasa Melayu halus, sedang Lenong Preman rata-rata menggunakan bahasa Betawi sehari-hari.

Beberapa seniman Lenong Betawi terkenal yang lahir dan terkenal dari kesenian ini cukup banyak. Sebut saja H. Bokir (alm), Mpok Nori sampai Mandra. Namun tokoh dalam bidang ini siapa lagi kalau bukan H.M. Nasir T (Bang Nasir).

TANJIDOR

Selain mendapat pengaruh dari budaya Cina, kesenian Betawi dipengaruhi oleh beragam budaya dari Eropa. Orkes Tanjidor, misalnya, mulai ada sejak abad ke-18. Konon salah seorang Gubernur Jenderal Belanda, Valckenier menggabungkan rombongan 15 orang pemain alat musik tiup Belanda dengan pemain gamelan, pesuling Cina, dan penabuh tambur Turki untuk memeriahkan pesta.

Tak heran, secara sepintas, bunyi orkes Tanjidor sangat mirip dengan lagu-lagu dalam kelompok marching band, tapi lagu-lagu barat berirama imarsi maupun wals yang dimainkan oleh para pemain tanjidor sudah sulit dilacak asal-usulnya, mengingat sejak awal keberaadannya dikembangkan sesuai selera sekaligus kemampuan ingat para juru panjaknya dari generasi ke generasi.

Sampai saat ini, Tanjidor masih ditampilkan untuk menyambut tamu, memeriahkan arak-arakan atau mengiringi pengantin. Namun dalam perayaan HUT Jakarta biasanya ditampilkan sebagai salah satu peserta festival. Menyebut Tanjidor, tampaknya identik dengan tokohnya, Marta Nya’at.

KERONCONG TUGU

Pernah dengar keroncong tugu? Ini adalah musik Betawi yang banyak mendapat pengaruh dari budaya Barat khususnya dari Eropa Selatan. Sejak abad ke-18 musik ini berkembang di kalangan warga Tugu, mereka adalah masyarakat Jakarta keturunan Mardijkers atau bekas anggota tentara Portugis yang dibebasin dari tawanan Belanda. Setelah memeluk agama Kristen, mereka ditempatkan di Kampung Tugu, yang saat ini masuk wilayah Kecamatan Koja Jakarta Utara. Di kampung tersebut, terdapat gereja yang dibangun tahun 1600-an.

Musik keroncong tugu sendiri biasanya dibawakan oleh warga Tugu sejak tahun 1600-an setiap malam bulan purnama, sambil bergerombol menikmati malam bulan purnama di pinggir sungai, ataupun dibawakan untuk mengiringi lagu-lagu gereja dalam acara kebaktian. Alat-alat musik keroncong tugu sejak awal dilahirkan terdiri dari keroncong, biola, ukulele, banjo, gitar, rebana, kempul dan selo.

ORKES GAMBUS

Budaya Timur Tengah ternyata juga memiliki pengaruh kuat dalam khasanah Betawi, hal ini terbukti bahkan sampai saat ini di seantero Jakarta terdapat puluhan grup orkes gambus. Orkes ini biasanya ditampilkan di acara pesta perkimpoian untuk mengiringi para penyanyi gambus baik laki maupun perempuan. Mereka biasanya membawakan lagu-lagu gambus dengan lirik religius maupun lagu-lagu cinta berbahasa Arab.

Agar lebih semarak, saat musik gambus sedang dimainkan, biasanya ada beberapa penari zapin yang terdiri dari beberapa orang laki-laki. Walaupun dalam perkembangannya, terkadang juga melibatkan beberapa penari perut (belly dancer) perempuan sebagai daya tarik. Mungkin lantaran grup musik gambus selalu identik dengan pesta pernikahan warga etnis Betawi, grup musik gambus masih tumbuh subur di Jakarta, lantaran peminatnya masih saja ada.

Bahkan beberapa artis gambus kerap lahir lantaran jam terbangnya dari pesta ke pesta cukup/sangat tinggi. Salah seorang tokoh musik gambus di Jakarta, Munif Bahaswan, mengakui, dibanding musik dangdut, musik gambus kurang diminati di luar etnis Betawi, Arab dan India.

REBANA

Selain musik gambus, masih ada musik Betawi yang dipengaruhi budaya Timur Tengah. Musik rebana misalnya, adalah musik khas Betawi yang bernafaskan Islam. Macam musik rebana sendiri demikian banyak, digolongkan sesuai alat musik maupun syair-syair yang dibawakan oleh para pemain musiknya.

Jenis-jenis musik rebana, misalnya rebana ketimpring, rebana ngarak, rebana dor juga rebana biang. Biasanya, musik rebana (khususnya rebana biang) digunakan untuk memeriahkan pesta maupun arak-arakan. Tokoh rebana adalah H. Abdul Rahman.

ORKES SAMRAH

Orkes samrah adalah kesenian Betawi dalam bentuk orkes yang mendapat pengaruh suku Melayu. Lagu-lagu yang biasa dibawakan dalam ini adalah lagu-lagu jadul (jaman dulu), seperti lagu Burung Putih, Pulo Angsa Dua, Sirih Kuning, juga lagu Cik Minah. Orkes samrah juga biasa dipakai mengiringi lagu-lagu khas Betawi semacam Kicir-kicir, Jali-jali, Lenggang Kangkung dan lain-lain.

Sementara tarian yang biasa diiringi orkes samrah disebut Tari Samrah. Biasanya, para penari samrah menari berpasang-pasangan, dengan gerakan tari bermacam-macam, yang salah satunya dipengaruhi oleh gerakan silat. Tak heran, dalam silat Betawi juga dikenal beragam gerak yang lemah gemulai. Tokoh dalam bidang musik samrah adalah Ali Sabni.

TARI SILAT

Tari silat adalah tarian yang keseluruhan gerakannya diambil dari gerak pencak silat. Tari ini diiringi oleh tetabuhan khusus yang disebut gendang pencak, gambang kromong, gamelan topeng dan lain-lainnya. Di kalangan masyarakat Betawi sendiri dikenal bermacam aliran silat, sebut saja aliran Kwitang, aliran Tanah Abang maupun aliran Kemayoran.

Sementara gaya dalam tari silat yang paling terkenal disebut gaya seray, gaya pecut, gaya rompas serta gaya bandul. Tari silat Betawi sendiri menunjukkan aliran atau gaya yang diikuti oleh masing-masing penari. Selain tari silat, Betawi juga memiliki banyak tari-tarian lain.

TARI TOPENG

Tari Topeng adalah visualisasi gerak, yang dibuat nenek moyang tanpa melalui konsep. Ada pengaruh budaya Sunda, namun memiliki ciri khasnya berupa selancar. Para penarinya menggunakan topeng yang mirip dengan Topeng Banjet Karawang Jawa Barat, namun dalam topeng betawi memakai bahasa Betawi.

Dalam topeng betawi sendiri ada tiga unsur: musik, tari dan teater. Tarian dalam topeng betawi inilah yang disebut tari topeng. Salah seorang tokoh seniman Betawi yang telah mengusung aneka tari-tarian Betawi khususnya tari topeng hingga ke manca negara adalah Entong Kisam. Dirinya sudah berkeliling ke 5 benua, serta 33 negara. Negara yang paling sering ia lawati bersama grup tari topengnya adalah Perancis, Cina dan Thailand.

TOPENG BETAWI

Budaya Sunda ternyata juga mempengaruhi budaya Betawi. Salah satunya dalam kesenian Topeng Betawi, yaitu teater rakyat Betawi yang sangat digemari oleh masyarakat etnis Betawi sebab dapat digunakan untuk menyampaikan kritik sosial. Salah satu lakon topeng Betawi yang terkenal berjudul Bapak Jantuk.

Lakon ini mengandung banyak petuah seperti nasehat-nasehat tentang kehidupan berumah tangga. Dalam teater ini digunakan musik pengiring yang disebut gamelan topeng. Salah seorang tokoh budaya Betawi dalam bidang Topeng Betawi, adalah Mpok Nori.

WAYANG BETAWI

Dalam dunia pewayangan Betawi dikenal dua jenis wayang: Wayang Kulit (dalang terkenalnya H. Surya Bonang alias Ki Dalang Bonang), serta Wayang Golek (dalang terkenalnya Tizar Purbaya). Umumnya, wayang Betawi mengambil lakon tentang kehidupan kerajaan di dunia pewayangan. Ada pula tokoh komedi Udel (persamaannya Cepot di dalam Sunda).

Musik iringan dalam wayang Betawi sama halnya dengan gamelan topeng, berupa musik gamelan Sunda campur Betawi, dengan ciri khas alat musik tehyan (sebagai ciri khas Betawi) yang disebut gamelan ajeng.
Mrs.WongDeso - 18/01/2012 09:43 PM
#11

Selamat yaah rumah barunye
Kapan neh gath betawi lg

Quote:
MAKANAN khas Jakarta dikenal memiliki rasa yang gurih dan cukup menarik sebagai teman minum teh. Makanan-makanan itu adalah :

1. Kerak Telor

Penganan yang satu ini identik dengan Pekan Raya Jakarta (PRJ). Sebab, kerak telor selalu dijumpai setiap kali PRJ digelar. Saat ini, kerak telor menjadi makanan langka. Meski merupakan penganan khas Betawi, penjualnya justru kebanyakan berasal dari Sunda, Jawa Barat.

Kerak telor memiliki rasa yang gurih. Rasa gurih itu datang dari bahan-bahan yang digunakan di dalamnya, yaitu beras ketan putih, telur ayam atau bebek, udang yang digoreng kering, bawang merah goreng, kelapa sangrai, cabai merah, kencur, jahe, merica, garam, dan gula pasir. Rasa gurih pada kerak telor bersumber dari campuran udang, bawang merah, kelapa sangrai, cabai merah, kencur, jahe, merica, dan gula pasir.

2. Kembang Goyang

Sama seperti kerak telur, camilan khas Betawi ini juga sudah mulai jarang ditemui. Padahal rasanya yang gurih cukup menarik untuk dijadikan sebagai teman minum teh. Tidak percaya? Coba cari snack tersebut di pasar, lalu jadikan teman minum teh. Apabila tidak menemukan penjualnya, Anda dapat membuat sendiri. Siapkan tepung beras, gula, telur, santan, minyak goreng, dan cetakan kembang goyang. Kocok telur dan gula hingga lembut.

Masukkan tepung dan santan. Adukaduk hingga tercampur dan adonan licin. Lalu, panaskan minyak di wajan. Celupkan cetakan kembang goyang ke minyak panas hingga panas. Celupkan cetakan ke adonan. Celup lagi cetakan ke minyak panas. Setelah itu goyang-goyangkan hingga adonan lepas.

3. Roti Buaya

Pembuatan roti berbentuk buaya sebenarnya terinspirasi dari kebiasaan buaya yang hanya menikah sekali sepanjang hidupnya. Nah, berangkat dari situ, roti buaya dijadikan sebagai simbol kesetiaan pasangan yang telah menikah. Oleh karena itu, tidak mengherankan jika roti buaya selalu hadir di setiap acara pernikahan adat Betawi.

Sekarang, mencari roti buaya terbilang sulit. Tidak semua toko roti menjualnya. Jika ingin membeli roti buaya, orang juga biasanya harus memesannya terlebih dahulu. Padahal membuat roti buaya tidaklah sulit. Bahan-bahannya yang terdiri dari terigu, gula pasir, margarin, garam, ragi, susu bubuk, telur, dan pewarna mudah diperoleh. Hanya, membentuk adonan hingga menyerupai buaya memerlukan kesabaran bagi yang tidak terbiasa membuatnya.

4. Kue Rangi
۞ Nyang Mau Lestariin Budaye Betawi ۞
Kue khas Betawi itu kini jarang ditemui. Meski demikian, beberapa resto mulai menawarkan kembali hidangan tersebut. Kue rangi atau biasa disebut sagu rangi terbuat dari tepung kanji dicampur dengan kelapa yang diparut kasar. Dahulu, orang memanggang kue rangi dengan memanfaatkan api yang berasal dari kayu bakar atau arang. Alhasil, kue tersebut menjadi lebih wangi. Jika ingin mencicipinya, Anda juga dapat membuatnya sendiri.

Bahan-bahannya adalah kelapa setengah tua, ampas kelapa, tepung sagu aren, garam, dan gula merah. Cara membuatnya, campur kelapa parut, ampas kelapa, tepung sagu, dan garam. Aduk hingga rata. Panaskan wajan, taruh 1-2 sendok makan adonan. Ratakan hingga tipis. Lalu masak sampai kering dan matang. Setelah itu, taburi permukaannya dengan gula merah, lipat dua, dan angkat jika sudah garing.
SUMBER
backbone89 - 18/01/2012 09:47 PM
#12

== Tokoh Betawi ==


* [[Muhammad Husni Thamrin]] - pahlawan nasional
* [[Ismail Marzuki]] - pahlawan nasional, seniman
* [[Ridwan Saidi]] - budayawan, politisi
* [[Bokir]] - seniman lenong
* [[Nasir]] - seniman lenong
* [[Benyamin Sueb]] - artis
* [[Nazar Ali]] - artis
* [[Mandra]] - artis
* [[Omaswati]] - artis
* [[Mastur]] - artis
* [[Mat Solar]] - artis
* [[Fauzi Bowo]] - Gubernur DKI Jakarta (2007 - 2012)
* [[K.H. Noerali]] - pahlawan nasional, ulama
* [[SM Ardan]] - sastrawan
* [[Mahbub Djunaidi]] - sastrawan
* [[Firman Muntaco]] - sastrawan
* [[K.H. Abdullah Syafe'i]] - ulama
* [[K.H. Abdul Rasyid Abdullah Syafe'i]] - ulama
* [[Tutty Alawiyah A.S.]] - mubalighat, tokoh pendidik, mantan menteri
* [[K.H. Zainuddin M.Z.]] - ulama
* [[Deddy Mizwar]] - aktor, sutradara, tokoh perfilman
* [[Nawi Ismail]] - sutradara, tokoh perfilman
* [[Hassan Wirajuda]] - mantan menteri luar negeri
* [[Ichsanuddin Noorsy]] - pengamat sosial-ekonomi, mantan anggota DPR/MPR
* [[Helmy Adam]] - sutradara
* [[Zen Hae]] - sastrawan, Ketua Komite Sastra Dewan Kesenian Jakarta
* [[Zaidin Wahab]] - pengarang, wartawan
* [[Surya Saputra]] - aktor, penyanyi
* [[Abdullah Ali]] - mantan Dirut BCA
* [[Alya Rohali]] - artis, mantan Putri Indonesia
* [[Abdul Chaer]] - pakar linguistik, dosen UNJ
* [[J.J. Rizal]] - sejarawan, penulis, pelaku penerbitan
* [[Wahidin Halim]] - Walikota Tangerang
* [[Ussy Sulistyowati]] - artis
* [[Urip Arfan]] - aktor, penyanyi
* [[Akrie Patrio]] - komedian
* [[Yahya Andy Saputra]] - pengarang
* [[Balyanur Marga Dewa]] - pengarang
* [[Bundari A.M.]] - arsitek, penulis
* [[Suryadharma Ali]] - Menteri Agama
* [[Chairil Gibran Ramadhan]] - sastrawan
* [[Warta Kusuma]] - mantan pesepak bola nasional
* [[Mohammad Robby]] - pesepak bola nasional
* [[Suryani Motik]] - tokoh IWAPI (Ikatan Wanita Pengusaha Indonesia)
* [[Edy Marzuki Nalapraya]] - mantan Wagub DKI, tokoh IPSI (Ikatan Pencak Silat Indonesia)
* [[Hasbullah Thabrany]] - guru besar Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia
kingkong123 - 18/01/2012 09:48 PM
#13

Akhirnya ada rumah baru
Selamat yaah
TSnya juga bru neh malu:
Adain gath betawi lg dunk TS malu:
abramovich - 18/01/2012 09:44 PM
#14

Mantab neh pak RT bikin rumah baru
Mari kita jage m kita lestarikan budaya betawi iloveindonesia
kemaren - 18/01/2012 09:54 PM
#15

wah rumah baru betawi coffee:
semoga makin memperat tali persaudaraan di antara kita beer:
Wong.Deso - 18/01/2012 09:58 PM
#16

Wah ada rumah baru yah D
Peki 1 dlu deh malus
:selamat buat rumah baru nya kiss ۞ Nyang Mau Lestariin Budaye Betawi ۞
Wong.Deso - 18/01/2012 09:59 PM
#17

Ane berdoa biar betawie makin eksis n jaya selama nya beer:

Hidup betawie n dki kiss ۞ Nyang Mau Lestariin Budaye Betawi ۞
Mrs.WongDeso - 18/01/2012 10:02 PM
#18

Atas gw mpe dobol gitu
Nyari2 sejarah betawi dlu aj d mbah gugel
Nnti taroh d marih :ngacir
BarenoFloadstar - 18/01/2012 10:04 PM
#19

ikut nymbang D
buat yang mau download beberapa lagu bang benyamin malu:
nyari link nya dulu ngacir:

download
mr.cuteman - 18/01/2012 10:06 PM
#20

malem betawi D

selamat rumah baru :selamat ۞ Nyang Mau Lestariin Budaye Betawi ۞
Page 1 of 364 |  1 2 3 4 5 6 >  Last ›
Home > Kaskuser Regional > INDONESIA > JABAR, DKI & BANTEN > DKI Jakarta > ۞ Nyang Mau Lestariin Budaye Betawi ۞