DEBATE CLUB
Home > CASCISCUS > DEBATE CLUB > [CLEAN] Anda bertanya Quranist menjawab
Total Views: 200033 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 218 of 227 | ‹ First  < 213 214 215 216 217 218 219 220 221 222 223 >  Last ›

Neshamakh - 29/09/2012 10:09 PM
#4341

Quote:
Original Posted By khoyyir
dijawab dibelakang mana?? siapa juga yang memuja, siapa juga yg mgagap suci, ane ngambil ilmunya selama tidak bertentangan dengan alquran, n dlm jlur periwayatan yang benar, ane gak sembarang menolak kebenaran, kalo ente tanya mana dalil alquran yg menyuruh bunuh cicak, udah ane jelasin, bunuh cicak tidak bertentangan dengan alquran, selama mengikuti caranya. kalo ane balik tanya dimana dalil buat ente yang mendukung untuk menolak sunnah??


emang ada ya cara bunuh cicak dengan baik dan benar di Al-Quran? yang elu jawab itu penjelasan dari Hadist ttg hadist bunuh cicak, yg tentang anjing hitam jangan lupa.

gue ga nolak Sunnah, gw ngikut Sunnah Allah, elu ngikut gak? atau menganggap Manusia boleh punya Sunnah? dimana di Quran ada tertulis SUNNAH RASUL secara LITERAL?

Quote:
Original Posted By kaluak.junior2
tunggu dulu kakak..

hadist itu mutlak benar tidak..
ada potensi kesalahan

terlepas dari itu esensi yg dibawa tidak akan terlalu jauh dari sumber primer..

contoh : ada kemiripan bait dg hadist meskipun tidak sama 100%

semoga mengerti maksud saya..


Sumber Primer itu siapa? Rasulullah kah?
kok bisa mengklaim itu benar-benar dari Rasulullah? bahkan jika secara matan bertentangan jauh dengan Al-Quran bahkan bisa dibilang tidak ada informasi apa-apa dari Al-Quran mengenai itu (contoh: rajam, sunat, bunuh anjing hitam,dll)

apa dari ilmu Hadist?
bagaimana jika kita memulai pembedahan ilmu Hadist?
agan @Lubeguka sudah sejak lama mengajak Sunni untuk berdiskusi tentang Ilmu hadist, Percuma kita ngalor ngidul kalo gak menyentuh masalah utama, yakni Hadist
Neshamakh - 29/09/2012 10:12 PM
#4342

Quote:
Original Posted By khoyyir
ane menerima semua ilmu selama tidak bertentangan dengan alquran, kalo ane jadi ente ngpain ngikutin ente, wong sholeh aja ane ndak tau, sunnah aja ente tolak, apalagi ndengerin manusia fasiq sperti ente


gue ga nyuruh lu ngikutin gue, emang gue disini nyuruh orang2 buat taat sama gue? apa gue ngeklaim pewaris Nabi ? sama sekali enggak tuh.

bunuh anjing hitam hanya karena dia berwarna hitam menurutmu gak menentang Al-Quran?

eh anjing Hitam itu MAKHLUK HIDUP, dan sudah bawaan darisana dia berwarna hitam.

btw saatnya nobar bersama kawan-kawan, lanjut nanti ya, jangan lupa, langsung to the point ke ilmu hadist, drpd ngalor ngidul ga jelas
khoyyir - 29/09/2012 10:14 PM
#4343

Quote:
Original Posted By kaluak.junior2
tunggu dulu kakak..

hadist itu mutlak benar tidak..
ada potensi kesalahan

terlepas dari itu esensi yg dibawa tidak akan terlalu jauh dari sumber primer..

contoh : ada kemiripan bait dg hadist meskipun tidak sama 100%

semoga mengerti maksud saya..


hadits tidak semua benar, ada hadits maudlu', dho'if, mutawatir, hasan,shahih.
yg bisa diikuti atau dijadikan dasar hukum yg kuat adalah yg hasan n shahih karena membantu kita memahami alquran, karena itu keterangan dari rasulullah, bukan maen tafsir sendiri, alquran bukan ciptaanmu tp kalamullah, bkn semaumu.
khoyyir - 29/09/2012 10:18 PM
#4344

Quote:
Original Posted By Neshamakh
emang ada ya cara bunuh cicak dengan baik dan benar di Al-Quran? yang elu jawab itu penjelasan dari Hadist ttg hadist bunuh cicak, yg tentang anjing hitam jangan lupa.

gue ga nolak Sunnah, gw ngikut Sunnah Allah, elu ngikut gak? atau menganggap Manusia boleh punya Sunnah? dimana di Quran ada tertulis SUNNAH RASUL secara LITERAL?


Sumber Primer itu siapa? Rasulullah kah?
kok bisa mengklaim itu benar-benar dari Rasulullah? bahkan jika secara matan bertentangan jauh dengan Al-Quran bahkan bisa dibilang tidak ada informasi apa-apa dari Al-Quran mengenai itu (contoh: rajam, sunat, bunuh anjing hitam,dll)

apa dari ilmu Hadist?
bagaimana jika kita memulai pembedahan ilmu Hadist?
agan @Lubeguka sudah sejak lama mengajak Sunni untuk berdiskusi tentang Ilmu hadist, Percuma kita ngalor ngidul kalo gak menyentuh masalah utama, yakni Hadist


ntar ane posting kelucuan agan lubegu waktu diskusi hadits sama ane, ya itulah belajar alquran sesuai nafsunya sndiri, gak usah ngeles kalo gak bisa jawab pertanyaan2 ane, dari tadi mbulet aja tanya balik cicak lu anjing, apa perlu dijelasin kayak anak sd??? sekolah aja sono lagi gan, jgn sekolah di sd liberal gak ada bhsa arabnya
kaluak.junior2 - 29/09/2012 10:30 PM
#4345

Quote:
Original Posted By khoyyir
hadits tidak semua benar, ada hadits maudlu', dho'if, mutawatir, hasan,shahih.
yg bisa diikuti atau dijadikan dasar hukum yg kuat adalah yg hasan n shahih karena membantu kita memahami alquran, karena itu keterangan dari rasulullah, bukan maen tafsir sendiri, alquran bukan ciptaanmu tp kalamullah, bkn semaumu.


yup.. tingkiu om

Quote:
Original Posted By Neshamakh




Sumber Primer itu siapa? Rasulullah kah?
kok bisa mengklaim itu benar-benar dari Rasulullah? bahkan jika secara matan bertentangan jauh dengan Al-Quran bahkan bisa dibilang tidak ada informasi apa-apa dari Al-Quran mengenai itu (contoh: rajam, sunat, bunuh anjing hitam,dll)

apa dari ilmu Hadist?
bagaimana jika kita memulai pembedahan ilmu Hadist?
agan @Lubeguka sudah sejak lama mengajak Sunni untuk berdiskusi tentang Ilmu hadist, Percuma kita ngalor ngidul kalo gak menyentuh masalah utama, yakni Hadist


yah, byk yg menyepakati.. probabilitas nya tidak lah rendah..
meskipun tidak lah mutlak..

esensi yg dibawa sama..
lubeguka - 30/09/2012 12:22 AM
#4346

Quote:
Original Posted By khoyyir
ntar ane posting kelucuan agan lubegu waktu diskusi hadits sama ane, ya itulah belajar alquran sesuai nafsunya sndiri, gak usah ngeles kalo gak bisa jawab pertanyaan2 ane, dari tadi mbulet aja tanya balik cicak lu anjing, apa perlu dijelasin kayak anak sd??? sekolah aja sono lagi gan, jgn sekolah di sd liberal gak ada bhsa arabnya


malu

diskusi hadist ama adik khoyir? sejauh ini belum ada diskusi tuh yang kualitas sama adik.... dik khoyir ga bisa membawa satu ayat pun yang menekankan sujud itu keadaan terendah..semuanya tafsir..tafsir...

mangkanya mumpung masih kuliah banyak banyak nimba ilmu..pertanyaan ente itu jawabnya gampang tapi ngilangin doktrin sesat yang udah diturunin selama 1000 tahun yang udah ditanamkan di otak adik khoyir... itu yang susah..jadi mau dijawab tetep aja ayat Qur;an diplesetin supaya bisa sejalan sama hadist..

kalo ane tanya mana ayat Qur;an secara terusrat bahwa Rasul punya sunnah atau penyuratan sunah Rasul ente puyeng nanti

malu

jangan merasa ge'er karena ane kasih kemenangan semata karena ente minta kemenangan...

belajar lagi ya Yb
AntiKemunafikan - 30/09/2012 09:33 AM
#4347

Quote:
Original Posted By juruselam1
para perawi itu juga tidak diharuskan untuk pintar,hanya 1 syaratnya,yakni JUJUR. nah, ulama lah yg hrs menggali MAKNA dr matan setiap hadis. Spt ttg cecak, kalian malah heboh dgn kebodohan kalian sendiri, pdhal itu maknanya adalah spy manusia senantiasa menjaga keseimbangan ekosistem. dan TAK ADA 1 pun ayat Quran yg melarang pembunuhan cecak. yg ada justru perintah u/: 1)ikuti suri tauladan nabi 2)lakukan hal yg halal dan thoyyib. menjaga keseimbangan alam tmsk halal dan thoyyib. think!


mungkin agan bisa menjelaskan penjagaan ekosistem melalui membunuh cicak itu apaan maksudnya yah? o

Quote:
Original Posted By juruselam1
Bagi muslim yg blm mampu memahami MAKNA hadis, boleh bertanya ke MBMM dgn melampirkan link web hadis sumbernya, dan ayat Quran yg kalian kira sbg bertentangan dgn matan hadis tsb. Akan kita jelaskan dimana letak salah tafsir kalian itu. u/ List hadis-hadis palsu juga sudah bisa dilihat di index MBMM. terlalu banyak kalau mau dibahas satu per satu.


lho lalu fungsi hadist bagi "ahli sunnah" itu apaan gan? bukannya penjelas alquran?
kok penjelas musti ditafsirkan atau dimaknai ulang lagi? o

secara tidak langsung ente sudah mengakui bahwa hadits bagi ente bukanlah suatu penjelas alquran, melainkan bagian dari pokok keimanan islam itu sendiri
rehctaw - 30/09/2012 02:23 PM
#4348

Quote:
Original Posted By khoyyir
jadi tetep 7 pertanyaan ane yg gk bisa dijawab quranist mulai dari thread pertama dibuat, dan tetep jawabannya selalu gak nyambung n bertele2. ane juga quranist gan, tapi ane gak ingkar sunnah n gak ngaku2 bhwa ane tlah ngikutin alquran seluruhnya

2. “Dan (juga karena) Allah telah menurunkan Al-Kitab dan Al-Hikmah (Assunnah) kepadamu.” (An-Nisa`: 113),


Sudah dijawab. Bahwa Al-himkah bukan As-sunnah. Dan bahwa rasul tidak mempunyai Sunnah. Ini jika mengambil definisi sunnah didalam AlQur'an.

Penyebutan kata sunnah didalam Qur'an


- Sunnah dalam Al-Quran bag 1

- Sunnah dalam Al-Quran bag 2

- Sunnah dalam Al-Quran bag 3

- Sunnah dalam Al-Quran bag 4


BUKTI PERTAMA HIKMAH TIDAK SAMA DENGAN SUNNAH RASUL


Beberapa hal yang terkait

Spoiler for Tambahan mengenai Hikmah dan sunnah

Salamun alaikum


أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ أُوْتُواْ نَصِيبًا مِّنَ الْكِتَابِ يُدْعَوْنَ إِلَى كِتَابِ اللّهِ لِيَحْكُمَ بَيْنَهُمْ ثُمَّ يَتَوَلَّى فَرِيقٌ مِّنْهُمْ وَهُم مُّعْرِضُونَ

alam tara ilaalladziina uutuu nashiiban mina lkitaabi yud'awna ilaa kitaabillaahi [COLOR="DarkOrange"]liyahkuma baynahum tsumma yatawallaa fariiqun minhum wahum mu'ridhuun[/COLOR]
[3:23] Tidakkah kamu memperhatikan orang-orang yang telah diberi bahagian Al Kitab, mereka diseru kepada kitab Allah supaya kitab itu menetapkan hukum diantara mereka; kemudian sebahagian dari mereka berpaling, dan mereka selalu membelakangi .


Sebelumnya telah dilihat apa makna Sunnah berdasarkan yang tersurat di dalam Al-Qur'an. bisa ditinjau ulang di

Bag 1
Bag 2
Bag 3
Bag 4

Disitu terlihat jelas makna sunnah di dalam Al-Qur'an berhubungan dengan apa yang ditetapkan Allah. Dan para Nabi dan Rasul hanya menjalankan Sunatullah. ini sebuah kenyataan di Al-Qur;an yang kerap tidak bisa diterima
bagi mereka yang mempercayai adanya Sunnah Rasul Muhammad.


Sementara sampai saat ini belum ada yang bisa membuktikan ayat yang menyuratkan tentang sunnah Rasul di dalam Al-Qur'an. Ini dikarenakan memang para Rasul Allah tidak bisa menetapkan tentang hukum di dalam Allah. Ini kemudian dipertegas dengan


إِنِ الْحُكْمُ إِلاَّ لِلّهِ يَقُصُّ الْحَقَّ وَهُوَ خَيْرُ الْفَاصِلِينَ...

[6:57]....Menetapkan hukum itu hanyalah hak Allah. Dia menerangkan yang sebenarnya dan Dia Pemberi keputusan yang paling baik".

إِنِ الْحُكْمُ إِلاَّ لِلّهِ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَعَلَيْهِ فَلْيَتَوَكَّل 616; الْمُتَوَكِّلُ 608;نَ
...
[12:67]...menetapkan hukum hanyalah hak Allah; kepada-Nya-lah aku bertawakkal dan hendaklah kepada-Nya saja orang-orang yang bertawakkal berserah diri".

Itulah kenapa secara tegas manusia diseru untuk berhukum kepada apa apa yang Allah turunkan dan disampaikan Nabinya secara haq. Tersurat jelas bahwa untuk orang yang diberi taurat agar kemudian berhukum/yahkumu dengan taurat [5:44], begitupun dengan umat Nabi Isa agar berhukum/yahkumu kepada injil [5:47]. Walau Nabi Isa telah diberikan al-Hikmah tapi diseru secara tegas agar umatnya berhukum kepada injil.

Bisa ditinjau disini

Jika saja ayat ayat Qur'an tidak dipotong dan tidak diganti lafadhnya dan dipelintir pemahamannya untuk memasukan pemahaman yang tidak berdasar sama sekali maka akan terlihat jelas dan tegas bahwa Agar kemudian manusia diseru utnuk berhukum/yahkumu kepada apa apa yang Allah turunkan yang disampaikan para Nabi dan rasul secara haq.

Salah satu kesalahan yang cukup fatal adalah ketika manusia menyisipkan/menambahkan kata yang tidak tersurat menjadi tersurat menjadi ada.

Terjemahan Depag
[4:61] Apabila dikatakan kepada mereka : "Marilah kamu (tunduk) kepada hukum yang Allah telah turunkan dan kepada hukum Rasul", niscaya kamu lihat orang-orang munafik menghalangi (manusia) dengan sekuat-kuatnya dari (mendekati) kamu.

Disitu terlihat jelas tidak ada tersurat kata 'hukum' rasul. Lafadh yang tertulis disitu adalah

[4:61] wa-idzaa qiila lahum ta'aalaw ilaa maa anzalallaahu wa-ilaa rrasuuli ra-ayta lmunaafiqiina yashudduuna 'anka shuduudaa
[4:61]... Datanglah kepada apa yang telah Allah turunkan dan kepada Rasul....

Wajar jika kemudian bagi mereka yang hanya bersandar kepada terjemahan Depag untuk kemudian beriman bahwa didalam Din Allah Rasul bisa menetapkan hukum.

Beberapa ayat lain juga sering salah dipahami dan diopotong tanpa mengindahkan ayat ayat lainnya sehingga kemudian tidak mendapatkan gambaran yang jelas.

Contoh:
إِنَّ اللّهَ يَأْمُرُكُمْ أَن تُؤَدُّواْ الْأَمَانَاتِ إِلَى أَهْلِهَا وَإِذَا حَكَمْتُم بَيْنَ النَّاسِ أَن تَحْكُمُواْ بِالْعَدْلِ إِنَّ اللّهَ نِعِمَّا يَعِظُكُم بِهِ إِنَّ اللّهَ كَانَ سَمِيعًا بَصِيرً


kalimat :
".. وَإِذَا حَكَمْتُم بَيْنَ النَّاسِ أَن تَحْكُمُواْ بِالْعَدْلِ...
"
[4:58]...dan ketika menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil.

Dengan keterangan ini saja memang kemudian dengan mudah seolah olah Rasul bisa menetapkan hukum/hakamtu diantara manusia. Namun banyak ayat penting lain yang sering tidak digubris bahwa Rasul menetapkan hukum berdasarkan apa yang telah Allah turunkan. Rasul menetapkan hukum dengan Al-Qur'an karena itu merupakan kebenaran yang datang dari Allah kepadanya.


وَأَنزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ مُصَدِّقًا لِّمَا بَيْنَ يَدَيْهِ مِنَ الْكِتَابِ وَمُهَيْمِنًا عَلَيْهِ فَاحْكُم بَيْنَهُم بِمَا أَنزَلَ اللّهُ وَلاَ تَتَّبِعْ أَهْوَاءَهُمْ عَمَّا جَاءَكَ مِنَ الْحَقِّ لِكُلٍّ جَعَلْنَا مِنكُمْ شِرْعَةً وَمِنْهَاجًا وَلَوْ شَاءَ اللّهُ لَجَعَلَكُمْ أُمَّةً وَاحِدَةً وَلَـكِن لِّيَبْلُوَكُم 618; فِي مَآ آتَاكُم فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ إِلَى اللهِ مَرْجِعُكُمْ جَمِيعًا فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ

wa-anzalnaa ilayka lkitaaba bilhaqqi mushaddiqan limaa bayna yadayhi mina lkitaabi wamuhayminan 'alayhi fahkum baynahum bimaa anzalallaahu walaa tattabi'ahwaa-ahum 'ammaa jaa-aka mina lhaqqi likullin ja'alnaa minkum syir'atan waminhaajan walaw syaa-allaahu laja'alakum ummatan waahidatan walaakin liyabluwakum fiimaa aataakum fastabiquu lkhayraati ilaallaahi marji'ukum jamii'an fayunabbi-ukum bimaa kuntum fiihi takhtalifuun

Itulah sering dikatakan bahwa agar kaum yang menerima kitab Allah kemudian berhukum kepada Kitab tersebut, jika tidak ingin termasuk golongan yang kafir dan fasik.[5:44][5:47]

Ini juga salah satu makna agar kita selalu taat kepada Rasul, agar kemudian kita berhukum/yahkumu kepada apa yang telah Allah turunkan dan disampaikan oleh rasul secara haq. Dam memurnikan Din kepada Allah-semata


أَلَمْ تَرَ إِلَى الَّذِينَ أُوْتُواْ نَصِيبًا مِّنَ الْكِتَابِ يُدْعَوْنَ إِلَى كِتَابِ اللّهِ لِيَحْكُمَ بَيْنَهُمْ ثُمَّ يَتَوَلَّى فَرِيقٌ مِّنْهُمْ وَهُم مُّعْرِضُونَ

alam tara ilaalladziina uutuu nashiiban mina lkitaabi yud'awna ilaa kitaabillaahi [COLOR="DarkOrange"]liyahkuma baynahum tsumma yatawallaa fariiqun minhum wahum mu'ridhuun[/COLOR]
[3:23] Tidakkah kamu memperhatikan orang-orang yang telah diberi bahagian Al Kitab, mereka diseru kepada kitab Allah supaya kitab itu menetapkan hukum diantara mereka; kemudian sebahagian dari mereka berpaling, dan mereka selalu membelakangi .

Sedikit mengenai taat kepada Rasul

Mudah mudahan Allah membukakan pintu hati yang tertutup.

Wasalaam


Kalau memang ada sunnah Rasul maka Allah akan menyuratkan dengan jelas bahwa Rasul mempunyai ketetetapan di dalam DinNya, pada kenyataannya tidak ada sama sekali disuratkan secara tegas mengenai sunnah Rasul. Yang ada, salah satunya, al-hikmah diplesetkan sedemikian rupa untuk mendukung apa yang ada di da;am kitab kitab hadist buatan para 'imam' 200 tahun lebih setelah masa Nabi Allah

Quote:
dari mana tafsiran agan tentang al hikmah dan bagaimana agan tidak mengakui al hikmah?



[*]Darimana tafsiran khoyir bahwa al-hikmah=sunnah? Apakah didukung ayat Quran secara tersurat atau hanya sembarangan lagi memlintir ayat Qur'an?

[*]Berikan penjelasanan darimana definisi sunnah yang dirujuk, karena kalau menilik penyebutan kata sunnah didalam Quran jelas Rasul tidak mempunyai sunnah.



Silahkan bawa ayat ayat tersurat jika ingin melanjutkan diskusi hingga jelas segala tafsiran tidak keluar dari apa yang tersurat.Dan
rehctaw - 30/09/2012 04:00 PM
#4349

Quote:
Original Posted By khoyyir


3. An-nahl 43. Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu, kecuali orang-orang lelaki yang Kami beri wahyu kepada mereka (para rasul); maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan [tentangnya] jika kamu tidak mengetahui, . bagaimana agan menafsirkan ad dizkra? bukankah pengingatnya (rasul) atau yang memiliki pengetahuan tentangnya adalah penghafal haditsnya dan ulama2 yang senantiasa mengingatnya?



وَمَا أَرْسَلْنَا مِن قَبْلِكَ إِلاَّ رِجَالاً نُّوحِي إِلَيْهِمْ فَاسْأَلُواْ أَهْلَ الذِّكْرِ إِن كُنتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ

Ayat diatas secara tersurat sangat gamblang ditujukan kepada Nabi Muhammad. Allah menjelaskan kepada Nabi bahwa tidak ada orang yang diutus sebelumnya kecuali laki (rijalan) yang diberikan wahyu kepadanya.

maka frasa " فَاسْأَلُواْ أَهْلَ الذِّكْرِ إِن كُنتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ " dinisbatkan kepada nabi Muhammad agar beliau bertanya kepada mereka yang ingat. mereka yang ingat itu merupakan ahli kitab sebelumnya dimana mereka bisa mengkonfirmasi bahwa utusan Allah sebelumnya adalah rijal/laki yang diberikan wahyu. Utusan dan pembawa berita dalam kitab kitab sebelumnya juga merupakan rijalan/laki.

Jadi tidak ada indikasi bahwa 'أَهْلَ الذِّكْرِ' yang dimaksud adalah penghafal hadist dan ulama setelah Nabi Muhammad. Secara tata bahasa, berkaitan dnegan konteks yang ada di An-nahl 43 tidak dibenarkan bahwa 'أَهْلَ الذِّكْرِ' adalah penghafal hadist dan ulama setelah masa Nabi.

kecuali

Jika ulama, guru tafsir yang anda rujuk dan anda sendiri menganggap frasa
" وَمَا أَرْسَلْنَا مِن قَبْلِكَ " dinisbatkan kepada guru, ulama anda ataupun anda sendiri, hingga secata tata bahasa bisa dibenarkan. Pertanya'annya apakah gurun anda, ulama anda ataupun anda sendiri menerima wahyu langsung dari Allah? jelas tidak

pertanyaan yang muncul dari anda, terkait hal ini, adalah merupakan salah satu contoh penafsiran ayat Qur'an yang diplintirkan. Sama seperti yang diperingati dalam Qur'an bahwa para petinggi agama merubah rubah kalimat Allah dari tempatnya dan menekankan yang dirubah tersebut berasal dari Allah.

Jadi silahkan jawab saja:

Apakah 'kamu' diayat an nahl 43 merujuk guru anda, ulama anda ataupun anda sendiri?

Quote:
bukankah pengingatnya (rasul) atau yang memiliki pengetahuan tentangnya adalah penghafal haditsnya dan ulama2 yang senantiasa mengingatnya


Tidak dibenarkan secara atata bhasa pada apa yang tersurat, kecuali kalau anda menganggap anda, guru anda, ulama anda adalah rijal(laki) yang menerima wahyu dan diutus oleh Allah.

Kalau saya perhatikan memang benar, dengan level penafsiran seperti anda sekarang, lebih baik and abelajar lagi sebelum menyebarkan Qur;an yang sudah diplintir sedemikian rupa dan menekankan ( yang sudah diplintir) itu berasal dari Allah dan dari Rasul

يَا أَيُّهَا الرَّسُولُ لاَ يَحْزُنكَ الَّذِينَ يُسَارِعُونَ فِي الْكُفْرِ مِنَ الَّذِينَ قَالُواْ آمَنَّا بِأَفْوَاهِهِم 618; وَلَمْ تُؤْمِن قُلُوبُهُمْ وَمِنَ الَّذِينَ هَادُواْ سَمَّاعُونَ لِلْكَذِبِ سَمَّاعُونَ لِقَوْمٍ آخَرِينَ لَمْ يَأْتُوكَ يُحَرِّفُونَ الْكَلِمَ مِن بَعْدِ مَوَاضِعِهِ يَقُولُونَ إِنْ أُوتِيتُمْ هَـذَا فَخُذُوهُ وَإِن لَّمْ تُؤْتَوْهُ فَاحْذَرُواْ وَمَن يُرِدِ اللّهُ فِتْنَتَهُ فَلَن تَمْلِكَ لَهُ مِنَ اللّهِ شَيْئًا أُوْلَـئِكَ الَّذِينَ لَمْ يُرِدِ اللّهُ أَن يُطَهِّرَ قُلُوبَهُمْ لَهُمْ فِي الدُّنْيَا خِزْيٌ وَلَهُمْ فِي الْآخِرَةِ عَذَابٌ عَظِيمٌ

Terjemahan Depag
[5:41] Hari Rasul, janganlah hendaknya kamu disedihkan oleh orang-orang yang bersegera (memperlihatkan) kekafirannya, yaitu diantara orang-orang yang mengatakan dengan mulut mereka:"Kami telah beriman", padahal hati mereka belum beriman; dan (juga) di antara orang-orang Yahudi. Mereka amat suka mendengar (berita-berita) bohong dan amat suka mendengar perkataan-perkataan orang lain yang belum pernah datang kepadamu; [COLOR="Red"]mereka merobah perkataan-perkataan dari tempat-tempatnya. Mereka mengatakan: "Jika diberikan ini (yang sudah di robah-robah oleh mereka) kepada kamu, maka terimalah, dan jika kamu diberi yang bukan ini maka hati-hatilah". Barangsiapa yang Allah menghendaki kesesatannya, maka sekali-kali kamu tidak akan mampu menolak sesuatupun (yang datang) daripada Allah. Mereka itu adalah orang-orang yang Allah tidak hendak mensucikan hati mereka. Mereka beroleh kehinaan di dunia dan di akhirat mereka beroleh siksaan yang besar.[/COLOR]

Jadi tolong khoyir - yang selalu menang berdebat bhs arab, membuktikan bahwa 'kamu' di 16:43 bukan dinisbatkan kepada Nabi Muhammad, dan berikan penjelasan 'kamu' di 16:43 itu merrujuk kepada siapa?

[*]kepada andakah?
[*]kepada ulama yang menafsirkankah?
[*]kepada guru anda kah?




[*]siapa diantara mereka (siapapun jawaban anda) yang adalah rijal/laki yang diutus dan diberikan wahyu?



Tolong dijawab
(bagi siapapun yang kemudian mendalilkan 16:43 adalah pengukuhan bahwa ahla dzikrii di 16:43adalah ulama dan 'imam' hadist setelah masa Rasul Muhammad)

Kalau tidak bisa anda biosa saja termasuk merupakan salah satu manusia yang hatinya tidak hendak disucikan oleh Allah, seperti ayat disinggung secara tersurat di 5:41 diatas.
lubeguka - 30/09/2012 05:44 PM
#4350

Quote:
Original Posted By juruselam1
para perawi itu juga tidak diharuskan untuk pintar,hanya 1 syaratnya,yakni JUJUR.


tanda orang ga pernah belajar ilmu hadist, khusunya aljarh wa ta'dil
lagi lagi ketauan kebodohanmu lu ndahhhhh


Dalam ilmu aljarh wa tadil (tau nggak ni ilmu lo??) perawi ada beberapa tingkatan, TIDAK HANYA SATU SYARAT seperti yang ente koar koarkan

Klasifikasi perawi diantaranya Ats-Tsabt, Al hafidh, Al-Wari, Al- Mutqin, An-naqid, Al-Adl, dalam periwayatan, shaduq dalam penyampaian. Warra dalam Agama, hafid dan mutqin pada hadistnya. Mahfum ente? kalo mahfum ane tanya lagi nanti yang berkaitan. kalo ga mahfum ya udah nyolot aja reply ini seperti biasa kan makin orang tau selama ini cuma nyaring aja bbunyinya...

malu

Masih banyak lagi soal perawi dalam keilmuan Aljarh wa tadil ndahhh
(ente tau ga arti arti diatas?). belum lagi ada yang mutqin tapi ga shaduq dst malu

jadi kalau mau congor tuh seenggak enggaknya berilmu jangan sampe ketauan berkali kali tong kosong nyaring bunyinya. Tanpa ilmu mau ngejelasin ke orang? pernah baca ayat orang buta mimpin orang buta? nah itu ente ndahh

dosanya ga ketulungan ente nyesatin orang tanpa ilmu..belajar lagi woiii

ngakak

ama agan khoyir aja levelnya jauh bener lu ndah,,meningan tutup dah MBMM abis TSnya asal bunyi aja, gimana kalo ada yang awam kemakan omongan orang butea seperti ente?

malu
lubeguka - 30/09/2012 07:49 PM
#4351

Quote:
Original Posted By juruselam1
see, bodohnya mereka, sdh dijelaskan msh blm paham jg! Dalil hadis itu adalah QS al ahdzab 21. Tunjukkan ayat Quran yg mana yg kalian tafsir sbg bertentangan dgn matan suatu hadis! Kalau mau bertanya ke MBMM.


tanya ke MBMM? dengan pengetahuan kaya ente?

malu

muslim, islam jadi hancur gr gr orang yang ga punya ilmu kaya ente sok koar koar bisa jawab soal islam dan muslim, dosa lu udah ga ketulungan ndahh nyesatin yang awam di MBMM, think

ABMM aja udah ga nganggep lu muslim..disini masih kita kasih, berbaik hati ngasih ilmu tapi ga sadar juga..

belajar lagi banyak banya, jangan lupa minum obat

ngakak

malu
ruvo - 30/09/2012 08:50 PM
#4352

dah... ssssttt.. jangan ribut sesama muslim...
lebih baik saling berbagi ilmu dari berbagai pihak biar lebih mantab..
sekarang mau tanya nih gan.. simple aja pertanyaannya.. tapi daripada saling hujat kan lebih baik sharing ilmu..
Kenapa ketika naik haji harus keliling ka'bah 7 kali berlawanan arah jarum jam..? apa maksudnya dari ritual keliling 7 kali tersebut..?
Trimakasih gan..\)
blackmemekers - 30/09/2012 09:56 PM
#4353

@Quranist

bagaimana pandangan Quranist terhadap hukum syariat Islam ?
lubeguka - 30/09/2012 10:08 PM
#4354

Quote:
Original Posted By ruvo
dah... ssssttt.. jangan ribut sesama muslim...
lebih baik saling berbagi ilmu dari berbagai pihak biar lebih mantab..
sekarang mau tanya nih gan.. simple aja pertanyaannya.. tapi daripada saling hujat kan lebih baik sharing ilmu..
Kenapa ketika naik haji harus keliling ka'bah 7 kali berlawanan arah jarum jam..? apa maksudnya dari ritual keliling 7 kali tersebut..?
Trimakasih gan..\)


Wah gan soal haji ane masih mengkaji, yang jelas thaif dalam Qur'an bukan berarti mengelilingi seprti yang ada sekarang. Secara leksikon mudahnya berarti around (berada di sekitar) bukan jalan mengelilingi. Ada juga arti hadir disekitar situ.

soal kenapa muter 7x, trus berlawanan arah jarum jam itu semuanya sumber dari luar Qur'an ane ga bisa komeng..mungkin agan ruvo tanyain ke yang beriman sama sumber tersebut lebih afdol Yb

soal haji menurut Quran ane masih mengkaji gan dan insya Allah baru dapet jawaban kalo nanti ane punya rejeki kesana lihat langsung dan baca ayat ayat alam yang ada disana
lubeguka - 30/09/2012 10:09 PM
#4355

Quote:
Original Posted By blackmemekers
@Quranist

bagaimana pandangan Quranist terhadap hukum syariat Islam ?


Bisa diperjelas gan? syariat seperti apa yang agan maksud?
karena bisa aja yang agan anggap syariat islam itu ternyata syariat ahlul sunnah, syariat syiah, sufi dst
Yb
ruvo - 30/09/2012 10:48 PM
#4356

Quote:
Original Posted By lubeguka
Wah gan soal haji ane masih mengkaji, yang jelas thaif dalam Qur'an bukan berarti mengelilingi seprti yang ada sekarang. Secara leksikon mudahnya berarti around (berada di sekitar) bukan jalan mengelilingi. Ada juga arti hadir disekitar situ.

soal kenapa muter 7x, trus berlawanan arah jarum jam itu semuanya sumber dari luar Qur'an ane ga bisa komeng..mungkin agan ruvo tanyain ke yang beriman sama sumber tersebut lebih afdol Yb

soal haji menurut Quran ane masih mengkaji gan dan insya Allah baru dapet jawaban kalo nanti ane punya rejeki kesana lihat langsung dan baca ayat ayat alam yang ada disana

Trima kasih banyak buat keterangannya gan..
saya hanya sekedar ingin tahu saja.. \)
maaf.. kalo pertanyaanya salah tempat....:salahkamar
khoyyir - 30/09/2012 10:56 PM
#4357

Quote:
Original Posted By lubeguka
malu

diskusi hadist ama adik khoyir? sejauh ini belum ada diskusi tuh yang kualitas sama adik...

gak punya kitab hadits maen fitnah kalo hadits propaganda yahudi, disuruh buka kitabnya lama amat mbuletnya gak karuan, n gak bisa mbuktikan kenapa bisa terjadi kesamaan matan pada perawi yg berbeda tobaqotnya.
http://www.kaskus.co.id/showpost.php?p=723347771&postcount=2346
agan menjawab n penjelasannya keliatan, sama sekali gak ngerti ilmu tobaqot.
http://www.kaskus.co.id/showpost.php?p=723402172&postcount=2359
agan menolak bahwa isra' itu perjalanan seperti pada hadits2 shahih, tapi setelah ane jelasin surat isra' gak bisa jawab.
agan menolak mi'raj karena gak ada dialquran, setelah ane jelasin surat an najm n penjelasan haditsnya agan gak bisa jawab lagi.
Quote:
dik khoyir ga bisa membawa satu ayat pun yang menekankan sujud itu keadaan terendah..semuanya tafsir..tafsir...

siapa yang pake tafsir? ente memahami alquran pake apa? akal? logika? dmn logika ente bahwa ruku' n sujud bukan dalam keadaan hina kepada Allah? pantaskah kalamullah diucapkan??
Sajdah:15. Sesungguhnya orang yang benar-benar percaya kepada ayat-ayat Kami adalah mereka yang apabila diperingatkan dengan ayat-ayat itu mereka segera bersujud seraya bertasbih dan memuji Rabbnya, dan lagi pula mereka tidaklah sombong.
tau gak gan kenapa gak diperintahkan membaca/ tilawah alqur'an juga? tau gak bedanya membaca alquran, bertasbih, memuji sama berdo'a?

berikut pendapat beberapa ulama yang ilmu alqurannya lebih tinggi daripada ente.

Ada ulama yang menyatakan bahwa sebaik-baik rukun shalat adalah berdiri dan sebaik-baik bacaan adalah Al Qur’an. Karenanya, yang afdhol ini ditempatkan pada yang afdhol. Sedangkan Al Qur’an tidak diperkenankan dibaca di tempat lainnya agar tidak disangka bahwa Al Qur’an punya kedudukan yang sama dengan dzikir lainnya.

Ada pula ulama yang menyatakan bahwa ruku’ dan sujud adalah dua keadaan di mana seseorang tunduk dan hina di hadapan Allah, sehingga bacaan yang lebih pantas ketika itu adalah do’a dan bacaan tasbih. Oleh karena itu, terlarang membaca Al Qur’an ketika sujud dalam rangka untuk mengagungkan Al Qur’an dan untuk memuliakan yang membacanya. (Lihat ‘Aunul Ma’bud, 3/91)

Lalu bagaimana membaca do’a yang diambil dari Al Qur’an ketika sujud
Alasannya karena niatan ketika itu adalah bukan untuk tilawah Al Qur’an, namun untuk berdo’a. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pun bersabda,

إِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ ، وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى

“Setiap amalan tergantung pada niat. Setiap orang akan mendapatkan apa yang ia niatkan” (HR. Bukhari no. 1 dan Muslim no. 1907)
Dari penjelasan ini, membaca do’a yang berasal dari Al Qur’an ketika sujud itu dibolehkan selama niatannya bukanlah untuk tilawah, namun untuk berdo’a.
sekarang ente ane tanya tau bedanya baca qur'an sama dzikir n berdoa?

Quote:
kalo ane tanya mana ayat Qur;an secara terusrat bahwa Rasul punya sunnah atau penyuratan sunah Rasul ente puyeng nanti

malu

ni gan jawaban yang sekaligus pertanyaan ane yang gak bisa dijawab qur'anist, belum 12 ayat lagi yang ente tolak sbagai jawaban.
1. Sebutkan hadits shahih yang bertentangan dengan alquran?
Quote:
seluruh hadits di atas tidak bertentangan dengan alquran, apa perlu ane jelaskan?


2. “Dan (juga karena) Allah telah menurunkan Al-Kitab dan Al-Hikmah (Assunnah) kepadamu.” (An-Nisa`: 113), dari mana tafsiran agan tentang al hikmah dan bagaimana agan tidak mengakui al hikmah?
Quote:
tu buktinya kalo agan menafsirkan agama sendiri, pake akal sendiri. tafsiran alhikmah jadi sunnah ada dasarnya gan, bukan dikira2 ssuai prasangka agan, memang beda arti suatu kata jika disambungkan kata lain, dan di alquran seperti itu banyak, dan agan mengartikan alquran sepotong2.


3. An-nahl 43. Dan Kami tidak mengutus sebelum kamu, kecuali orang-orang lelaki yang Kami beri wahyu kepada mereka (para rasul); maka bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan [tentangnya] jika kamu tidak mengetahui, . bagaimana agan menafsirkan ad dizkra? bukankah pengingatnya (rasul) atau yang memiliki pengetahuan tentangnya adalah penghafal haditsnya dan ulama2 yang senantiasa mengingatnya?
Quote:
ane balik tanya gan, perintah bertanya itu perintah Allah bukan? pikirkan gan


4. Al ahdzab 21. Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah.
bagaimana agan meniru suri tauladan rasulullah? darimana agan mendapatkan cara pengamalan alquran jika bukan dari contoh yang baik? ayat mana yang menyebut rasulullah yang dituju nabi lain selain Muhammad SAW? sebutkan contoh yang baik sholat lengkap nabi muhammad dalam alquran? sebutkan contoh budi pekerti rasulullah dalam alquran?
Quote:
itulah gan buktinya kalo anda belum mempelajari hadits, anda tiba2 hanya memfitnah saja, banyak gan sejarah2 rasulullah, ahlaq, hukum rasulullah dalam hadits, sperti kitab syama'il krya hr tirmidzi yg paling shahih yg mgambarkan kepribadian rasulullah.


5. Surat An Nisa, ayat : 65
"Maka demi Tuhanmu, mereka (pada hakikatnya) tidak beriman hingga mereka menjadikan kamu (rasulullah) hakim terhadap perkara yang mereka perselisihkan, kemudian mereka tidak merasa diri mereka tidak keberatan terhadap putusan yang kamu berikan, dan mereti, menerima dengan sepenuhnya. " sebutkan keputusan2 rasulullah dalam alquran?
Quote:
tuh agan menafsirkan sendiri? dsitu dijelaskan "tidak dikatakan mereka beriman jika mereka tidak menjadikan rasulullah hakim (sumber hukum) terhadap keputusan2nya, apa itu hanya berlaku pada zaman rasulullah? bukannya alquran untuk sepanjang zaman? apakah semua hukum2/ keputusan rasulullah ditulis pada alquran?


6. Surat An Nisa , ayat : 59

"Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah, dan taatilah Rasul, dan Ulul amri diantara kalian (pemimpin dalam agama). Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalilah ia kepada Allah (AlQur'an) dan Rasul (Sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. "
siapa ulul amri menurut quranist? darimana penafsirannya? kalau taat kepada Allah dan rasul adalah perintah yang sama (tidak ada sunnah) dalam alquran, lalu bagaimana dengan taat kpd ulil amri? sebutkan ulama2 ahli hadits yang berbohong untuk kebaikan orang lain? sebutkan keuntungan yang didapatkan ahli hadits dari kebohongannya?
Quote:
gan anda ditanya balik tanya, kenapa kalo anda obyektif tidak menerima kebenaran itu? jelas telah banyak dibuktikan, tapi anda tetap memakai prasangka buruk agan pada ulama2, buktinya agan masih tidak percaya, aneh skali agan, dan semua ketikan agan bukan termasuk jawaban.


7. Surat An Nahi : 44
"Dan kami turunkan kepadamu Al-Qur'an, agar kamu menerangkan kepada umat manusia yang telah diturunkan kepada mereka dan supaya mereka memikirkan. " alquran tidak hanya disampaikan tapi diterangkan, sebutkan keterangan2 alquran dari rasulullah?
Quote:
Bukan alquran yg mmerlukan penjelas, tapi anda yg mmerlukan penjelas.
jelas disitu ditulis "agar kamu menerangkan kepada manusia" bkn disampaikan, kalau alquran disampaikan saja apa anda tidak mikir, kenapa tidak langsung disampaikan saja ke anda, ngpain pake nabi. ane balik tanya dimana keterangan alquran itu sekarang?
khoyyir - 30/09/2012 11:31 PM
#4358

Quote:
Original Posted By rehctaw
Sudah dijawab. Bahwa Al-himkah bukan As-sunnah.

ini dedengkotnya juga ya? seberapa bodoh juga ya?
Terdapat sekitar dua puluh kata “al-hikmah”6) dalam Al-Qur`an, Dan, kira-kira separonya adalah bermakna Sunnah. Misalnya, dalam surat Al-Baqarah ayat 129 Allah Subhanahu wa Ta'ala berfirman,



“Wahai Tuhan kami, utuslah seorang Rasul di tengah-tengah mereka yang membacakan kepada mereka ayat-ayatMu, dan mengajari mereka Al-Kitab serta al-hikmah, dan menyucikan mereka. Sesungguhnya Engkau Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”



Imam Abdullah An-Nasafi (w. 710 H) berkata, “Yang dimaksud ‘membacakan kepada mereka ayat-ayatMu’ yaitu membacakan dan menyampaikan kepada mereka bukti-bukti keesaan Allah dan kebenaran para nabi yang diutus berdasarkan wahyu yang diturunkan. Dan, yang dimaksud ‘mengajari mereka Al-Kitab’ yaitu mengajarkan Al-Qur`an kepada mereka. Sedangkan yang maksud al-hikmah’ yaitu Sunnah Nabi dan pemahaman Al-Qur`an. Adapun maksud ‘menyucikan mereka’ adalah membersihkan mereka dari perbuatan syirik dan segala najis.”7) Jadi, makna “al-hikmah” dalam ayat ini adalah Sunnah.



Dalam ayat lain Allah Jalla wa ‘Ala berfirman,



“Dan ingatlah apa yang dibacakan di rumahmu dari ayat-ayat Allah dan al-hikmah. Sesungguhnya Allah adalah Mahalembut lagi Maha Mengetahui.” (Ak-Ahzab: 34)



Tentang ayat ini, Syaikh Muhammad Ali Ash-Shabuni mengatakan dalam kitab tafsirnya, bahwa yang dimaksud dengan “ayat-ayat Allah” adalah ayat-ayat Al-Qur`an. Sedangkan yang dimaksud “al-hikmah” yaitu Sunnah Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam. Dengan keduanyalah (Al-Qur`an dan Sunnah) seorang mukmin dapat memperoleh kebahagiaan dan kesuksesanDan bahwa rasul tidak mempunyai Sunnah. Ini jika mengambil definisi sunnah didalam AlQur'an.


ayat-ayat diatas justru menjelaskan bahwa sunnah rasul juga ketetapan Allah, semua ayat yang agan jelaskan panjang lebar, akan berubah makna dengan ayat yang agan tinggalkan atau yang agan ingkari berikut.

"Artinya : Allah hendak menerangkan (hukum syari'at-Nya) kepadamu, dan menunjukimu kepada jalan-jalan (sunana) orang yang sebelum kamu (para nabi shalihih)". (An-Nisa : 26)

Yakni Allah akan menunjuki kepada kalian cara-cara orang yang sebelum kalian, yaitu cara/perjalanan hidup mereka yang terpuji. dan semua nabi mempunyai sunnah, ane jelasin kenapa pengikut taurat dan injil banyak yang tersesat, karena mereka tidak mengikuti sunnah, lihat kisah bani israel dalam alquran yang memahami injil mereka saja tapi tidak mengikuti sunnah rasul mereka.
sedemikian penjelasan agan yang dipelenceng2kan agar bermaksud sunnah nabi itu bukan dari Allah, justru terbukti agan maen tafsir aja, mengingkari surat an nisa:26 yang menjelaskan sunnah adalah contoh jalan para nabi. ketetapan2 (jalan) Allah yang diberikan pada nabi.
dan kalau rasul tidak mempunyai sunnah yang diberikan Allah, apa yang diikuti?
Katakanlah: "Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu." Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. QS. Ali 'Imran (3):31
Katakanlah: "Inilah jalan (agama) ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujjah yang nyata, Maha Suci Allah, dan aku tiada termasuk orang-orang yang musyrik." QS. Yusuf (12):108
kesimpulan semakin jelas sunnah dan perbuatan nabi itu dari Allah, dan rasulullah tidak berkata sedikitpun dari nafsunya.
An-najm:3. dan tiadalah yang diucapkannya (rasulullah) itu menurut kemauan hawa nafsunya.
khoyyir - 30/09/2012 11:51 PM
#4359

Quote:
Original Posted By rehctaw
وَمَا أَرْسَلْنَا مِن قَبْلِكَ إِلاَّ رِجَالاً نُّوحِي إِلَيْهِمْ فَاسْأَلُواْ أَهْلَ الذِّكْرِ إِن كُنتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ

Ayat diatas secara tersurat sangat gamblang ditujukan kepada Nabi Muhammad. Allah menjelaskan kepada Nabi bahwa tidak ada orang yang diutus sebelumnya kecuali laki (rijalan) yang diberikan wahyu kepadanya.

maka frasa " فَاسْأَلُواْ أَهْلَ الذِّكْرِ إِن كُنتُمْ لاَ تَعْلَمُونَ " dinisbatkan kepada nabi Muhammad agar beliau bertanya kepada mereka yang ingat. mereka yang ingat itu merupakan ahli kitab sebelumnya dimana mereka bisa mengkonfirmasi bahwa utusan Allah sebelumnya adalah rijal/laki yang diberikan wahyu. Utusan dan pembawa berita dalam kitab kitab sebelumnya juga merupakan rijalan/laki.

Jadi tidak ada indikasi bahwa 'أَهْلَ الذِّكْرِ' yang dimaksud adalah penghafal hadist dan ulama setelah Nabi Muhammad. Secara tata bahasa, berkaitan dnegan konteks yang ada di An-nahl 43 tidak dibenarkan bahwa 'أَهْلَ الذِّكْرِ' adalah penghafal hadist dan ulama setelah masa Nabi.

kecuali

Jika ulama, guru tafsir yang anda rujuk dan anda sendiri menganggap frasa
" وَمَا أَرْسَلْنَا مِن قَبْلِكَ " dinisbatkan kepada guru, ulama anda ataupun anda sendiri, hingga secata tata bahasa bisa dibenarkan. Pertanya'annya apakah gurun anda, ulama anda ataupun anda sendiri menerima wahyu langsung dari Allah? jelas tidak

pertanyaan yang muncul dari anda, terkait hal ini, adalah merupakan salah satu contoh penafsiran ayat Qur'an yang diplintirkan. Sama seperti yang diperingati dalam Qur'an bahwa para petinggi agama merubah rubah kalimat Allah dari tempatnya dan menekankan yang dirubah tersebut berasal dari Allah.

Jadi silahkan jawab saja:

Apakah 'kamu' diayat an nahl 43 merujuk guru anda, ulama anda ataupun anda sendiri?


Tidak dibenarkan secara atata bhasa pada apa yang tersurat, kecuali kalau anda menganggap anda, guru anda, ulama anda adalah rijal(laki) yang menerima wahyu dan diutus oleh Allah.

Kalau saya perhatikan memang benar, dengan level penafsiran seperti anda sekarang, lebih baik and abelajar lagi sebelum menyebarkan Qur;an yang sudah diplintir sedemikian rupa dan menekankan ( yang sudah diplintir) itu berasal dari Allah dan dari Rasul

يَا أَيُّهَا الرَّسُولُ لاَ يَحْزُنكَ الَّذِينَ يُسَارِعُونَ فِي الْكُفْرِ مِنَ الَّذِينَ قَالُواْ آمَنَّا بِأَفْوَاهِهِم 618; وَلَمْ تُؤْمِن قُلُوبُهُمْ وَمِنَ الَّذِينَ هَادُواْ سَمَّاعُونَ لِلْكَذِبِ سَمَّاعُونَ لِقَوْمٍ آخَرِينَ لَمْ يَأْتُوكَ يُحَرِّفُونَ الْكَلِمَ مِن بَعْدِ مَوَاضِعِهِ يَقُولُونَ إِنْ أُوتِيتُمْ هَـذَا فَخُذُوهُ وَإِن لَّمْ تُؤْتَوْهُ فَاحْذَرُواْ وَمَن يُرِدِ اللّهُ فِتْنَتَهُ فَلَن تَمْلِكَ لَهُ مِنَ اللّهِ شَيْئًا أُوْلَـئِكَ الَّذِينَ لَمْ يُرِدِ اللّهُ أَن يُطَهِّرَ قُلُوبَهُمْ لَهُمْ فِي الدُّنْيَا خِزْيٌ وَلَهُمْ فِي الْآخِرَةِ عَذَابٌ عَظِيمٌ
Terjemahan Depag
[5:41] Hari Rasul, janganlah hendaknya kamu disedihkan oleh orang-orang yang bersegera (memperlihatkan) kekafirannya, yaitu diantara orang-orang yang mengatakan dengan mulut mereka:"Kami telah beriman", padahal hati mereka belum beriman; dan (juga) di antara orang-orang Yahudi. Mereka amat suka mendengar (berita-berita) bohong dan amat suka mendengar perkataan-perkataan orang lain yang belum pernah datang kepadamu; [COLOR="Red"]mereka merobah perkataan-perkataan dari tempat-tempatnya. Mereka mengatakan: "Jika diberikan ini (yang sudah di robah-robah oleh mereka) kepada kamu, maka terimalah, dan jika kamu diberi yang bukan ini maka hati-hatilah". Barangsiapa yang Allah menghendaki kesesatannya, maka sekali-kali kamu tidak akan mampu menolak sesuatupun (yang datang) daripada Allah. Mereka itu adalah orang-orang yang Allah tidak hendak mensucikan hati mereka. Mereka beroleh kehinaan di dunia dan di akhirat mereka beroleh siksaan yang besar.[/COLOR]

Jadi tolong khoyir - yang selalu menang berdebat bhs arab, membuktikan bahwa 'kamu' di 16:43 bukan dinisbatkan kepada Nabi Muhammad, dan berikan penjelasan 'kamu' di 16:43 itu merrujuk kepada siapa?
[*]kepada andakah?
[*]kepada ulama yang menafsirkankah?
[*]kepada guru anda kah?


[*]siapa diantara mereka (siapapun jawaban anda) yang adalah rijal/laki yang diutus dan diberikan wahyu?


Tolong dijawab
(bagi siapapun yang kemudian mendalilkan 16:43 adalah pengukuhan bahwa ahla dzikrii di 16:43adalah ulama dan 'imam' hadist setelah masa Rasul Muhammad)

Kalau tidak bisa anda biosa saja termasuk merupakan salah satu manusia yang hatinya tidak hendak disucikan oleh Allah, seperti ayat disinggung secara tersurat di 5:41 diatas.

jelas ane jawab nabi muhammad, memangnya ane pernah ngatakan orang laen slain nabi muhammad?
penjelasan ente maksudnya apa? bukan jawaban sama sekali.
Justru nabi saja diperintahkan untuk bertanya pada ahlul dzikri? yang mempunyai pengetahuan tentang nabi2 sebelumnya.
yang ane tanya ahl dzikri bukan kuntum atau antum? apa disitu nabi disuru baca injil atau taurat? bukan tapi lihat arti dzikr pada ayat selanjutnya.
An-Nahl:44. dengan penjelasan-penjelasan dan kitab-kitab. Dan Kami turunkan adz-dzikr kepadamu agar kamu menjelaskan kepada manusia apa yang telah diturunkan (alquran) kepada mereka, dan supaya mereka mau berpikir.
mjbr - 01/10/2012 12:37 AM
#4360

Permisi agan-agan sekalian malus
mau numpang tanya nih,,

Bagaimana pendapat agan-agan mengenai rekayasa genetika dan sintetis biologi ?
misalnya kita rakit / buat tanaman unggulan ato buat bakteri khusus gitu ?
tentunya untuk kemaslahatan ummat juga,,

makasih,
Page 218 of 227 | ‹ First  < 213 214 215 216 217 218 219 220 221 222 223 >  Last ›
Home > CASCISCUS > DEBATE CLUB > [CLEAN] Anda bertanya Quranist menjawab