ALL ABOUT DESIGN
Home > LOEKELOE > ALL ABOUT DESIGN > Ingin Jadi Designer yang Kaya & Bahagia, Jangan di Indonesia
Total Views: 6274 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 4 of 6 |  < 1 2 3 4 5 6 > 

ManusiaAjaib - 20/02/2012 10:49 AM
#61

rada ada benernya nih p
di indonesia rata2 cuman dapet "uang lelah" nya doang hammer:

tapi terima-terima aja lah. mungkin itu bakal modal jadi profesional D
zlip - 20/02/2012 02:07 PM
#62

yg penting sadar diri aja, udah pantes blum di hargai segitu, kalo ngerasa belum ya brati harus lebih memperkaya diri lagi, tapi kalo udah dan ada kesempatan why not ?

jangan hanya karena mahir eksekusi di corel ato photoshop trus minta di gaji puluhan juta. designer dengan gaji besar juga bukan cuman pinter eksekusi tapi juga komunikasi D

sapa bilang di indonesia ga ada yg bayar designer puluhan juta ?
dengar cerita dari kawan ada temanya karyawan designer suatu agency di jakarta gajinya 15-25 juta blum bonus2nya D

intinya terus berusaha , jangan mewek mentang2 bisa desain minta di gaji mahal dan tau diri,
uda bosen baca di kaskus desainer pada mewek minta di gaji kayak di luar negri, silahkan ke luar negri D
kalo bisa menggaji diri sendiri kan lebih bagus
deewizardy - 20/02/2012 02:43 PM
#63

kalo menurut ane sih gan,,, penghargaan terhadap design dari seorang designer baru bisa dihargai kalau kebutuhan selurih masyarakat Indonesia sudah tercukupi, makan sudah cukup, rumah sudah cukup mewah, dan semua keinginan yang kita mau terpenuhi... intinya dimana semua orang sudah tidak lagi memikirkan kebutuhan, jadi hanya memikirkan kepuasan,,, pada saat itulah designer akan dihargai,,, beer: etuju ga?
einald - 20/02/2012 03:15 PM
#64

Quote:
Original Posted By deewizardy
kalo menurut ane sih gan,,, penghargaan terhadap design dari seorang designer baru bisa dihargai kalau kebutuhan selurih masyarakat Indonesia sudah tercukupi, makan sudah cukup, rumah sudah cukup mewah, dan semua keinginan yang kita mau terpenuhi... intinya dimana semua orang sudah tidak lagi memikirkan kebutuhan, jadi hanya memikirkan kepuasan,,, pada saat itulah designer akan dihargai,,, beer: etuju ga?


yaps bener, jadi inget nyokapnya temen ane kurang setuju klo temen ane masuk DKV. katanya nyokapnya, "perbaiki dulu ekonomi di Indonesia baru kebutuhan yang lain bisa dipenuhi. Disaat ekonomi indonesia maju, itulah saatnya orang2 DKV menjadi sesuatu yang unik dan bisa dihargai." iloveindonesiasYb
merpiss - 20/02/2012 04:50 PM
#65

Quote:
Original Posted By zlip
yg penting sadar diri aja, udah pantes blum di hargai segitu, kalo ngerasa belum ya brati harus lebih memperkaya diri lagi, tapi kalo udah dan ada kesempatan why not ?

jangan hanya karena mahir eksekusi di corel ato photoshop trus minta di gaji puluhan juta. designer dengan gaji besar juga bukan cuman pinter eksekusi tapi juga komunikasi D

sapa bilang di indonesia ga ada yg bayar designer puluhan juta ?
dengar cerita dari kawan ada temanya karyawan designer suatu agency di jakarta gajinya 15-25 juta blum bonus2nya D

intinya terus berusaha , jangan mewek mentang2 bisa desain minta di gaji mahal dan tau diri,
uda bosen baca di kaskus desainer pada mewek minta di gaji kayak di luar negri, silahkan ke luar negri D
kalo bisa menggaji diri sendiri kan lebih bagus


setuju ma yg nih...
cool:
kNaight - 20/02/2012 11:39 PM
#66

ahahaha...
komengnya kocak2 smua nih dimari...

maap kata nih ya...
ente mau dihargai?
ente sendiri belum bisa menghargai yang buat softwarenya... [if you know what i mean]

so... karma aja gan...

ane sih jujur aja kalo ngasih harga masih cemen2...
tapi kalo udh sampe tahap ane harus "keringetan, ngucur, pake puasa, semedi, kompi ngebul, bla bla bla..." bolehlah naik harga...
op. - 21/02/2012 09:32 AM
#67

Quote:
Original Posted By einald
yaps bener, jadi inget nyokapnya temen ane kurang setuju klo temen ane masuk DKV. katanya nyokapnya, "perbaiki dulu ekonomi di Indonesia baru kebutuhan yang lain bisa dipenuhi. Disaat ekonomi indonesia maju, itulah saatnya orang2 DKV menjadi sesuatu yang unik dan bisa dihargai." iloveindonesiasYb

setuju gan dengan pendapat ini.

Tetapi di lain sisi, desain/seni juga ikut membantu ekonomi negara (masyarakat sih lebih tepatnya).
mis : souvenir, craft, dll

Di area grafis dan komunikasi visual, sepertinya selera pasar luar negri jauh berbeda dengan di indonesia. (terutama desain (apapun) untuk perusahaan menengah-besar)
contoh nya bisa agan2 liat sendiri dari desain website. (sekedar kritik) capedes
bandingkan saja secara rasional, mana yang lebih niat jualan dan lebih menghargai kualitas visual/imaging. \)b

Kalo masalah harga memang tergantung kita sendiri.
Setuju sekali dengan bagaimana kita menghargai hasil kerja sendiri.

ane kerja foto, ngedesain grafis,produk dll jarang dibayar secara proporsional & profesional. (paling 25% dari orderan)
Klo dibayar juga, abis buat beli alat2. (jadi ga mungkin kaya) ngakaks
Setelah belanja alat yg dibutuhkan, barulah saya merasa bahagia. :selamat
dan kemudian ber-amal kembali.

ngakaks ngakaks ngakaks
majinta - 21/02/2012 09:39 AM
#68

Quote:
Original Posted By stoner27


Saya sudah hampir 30 tahun jadi desainer... gaji pertama dan terakhir 150 rb. Lalu setelah 2 minggu kerja sama orang (lembur gila2an kerja 2 minggu bayarannya 2 bulan gaji alias 300 rb), saya memutuskan untuk bekerja bagi diri sendiri..

Hepi aja tuh sampe sekarang..

wkwkwkwk....


Setuju dengan pendapat Om Stoner yang mencerahkan...\)
30 tahun jadi desainer, Om...saya belum pake kancut, Om sudah ngedesain.
berarti ngalamin ngedesain pake rugos dan rapido ya...\)

Salam Hepi selalu..
op. - 21/02/2012 10:10 AM
#69
itung itung
iseng2 ngitung (biar kerasa kaya)

gaji di indo : Rp. 1.500.00
1. kos (klo ada rumah=0).......±500rb
2. makan (10rbx2) x30 =.......±600rb
3. ongkos bensin ...................±200rb
4. kesehatan, hiburan dll.........±200rb

gaji designer di singapore : 1800 S$
1. sewa kamar ................±700 S$
atau nginep di backpack hostel ngakaks (lebih mahal sih) ngakaksngakaks
2. makan, (2x10$) x 30 = ..± 500 S$
3. transport 3$x30 = .........± 100 S$
4. kesehatan, hiburan dll ....±200 S$
(sbg referensi potong rambut 10$, dokter 50$,)


Jadi kurang lebih kalo masalah kaya ato engga sih sama-sama aja.
(kecuali ada orderan lain dari eropa/amrik/jepang-korea)
Tapi makanan singapore lebih enak, suasana lebih tertib, kreatifitas lebih bebas. ngakaks


kesimpulan :
- lebih bahagia designer di singapore daripada di indo
- kalo ingin kaya, menjadi designer bukan pilihan yang tepat. kecuali agan sekaligus jadi supplier/distributor alat tulis, printer, mesin cetak dll
ngakaks ngakaks
ulum21 - 21/02/2012 10:13 PM
#70

Quote:
Original Posted By kNaight
ahahaha...
komengnya kocak2 smua nih dimari...

maap kata nih ya...
ente mau dihargai?
ente sendiri belum bisa menghargai yang buat softwarenya... [if you know what i mean]

so... karma aja gan...

ane sih jujur aja kalo ngasih harga masih cemen2...
tapi kalo udh sampe tahap ane harus "keringetan, ngucur, pake puasa, semedi, kompi ngebul, bla bla bla..." bolehlah naik harga...


kalau ini mah sugesti aja gan..
lagian juga banyak orang yang punya warnet sukses tapi pake software bajakan... D
jadi faktor-x nya masih jauh kalau ane rasa..
sekali lagi memang kualitas dan mental yang menentukan..
kNaight - 22/02/2012 12:11 AM
#71

Quote:
Original Posted By ulum21


kalau ini mah sugesti aja gan..
lagian juga banyak orang yang punya warnet sukses tapi pake software bajakan... D
jadi faktor-x nya masih jauh kalau ane rasa..
sekali lagi memang kualitas dan mental yang menentukan..


gan.. designer beda sama warnet lho... jadi tidak bisa dibandingkan lho..

dan terus terang gan ane sensitif sama judul ente di bagian "Jangan di Indonesia" yang terkesan "no hope"

harapan itu selalu ada gan.. presiden pertama kita aja percaya gan, makanya dia bilang "Berikan Aku 10 Pemuda maka akan kuguncang dunia"

dan orang ini adalah salah satu contoh yang mengguncang dunia..
Affandi Koesoema (Cirebon, Jawa Barat, 1907 - 23 Mei 1990) adalah seorang pelukis yang dikenal sebagai Maestro Seni Lukis Indonesia, pencetus aliran ekspresionisme dunia...

dia hidup pada saat Indonesia sedang memperjuangkan kemerdekaan,
kebayang ga sih gan susahnya hidup jaman itu?

dan sedikit cerita,
Spoiler for ...
suatu kali Affandi merasa bingung sendiri ketika kritisi Barat menanyakan konsep dan teori lukisannya. Oleh para kritisi Barat, lukisan Affandi dianggap memberikan corak baru aliran ekspresionisme. Tapi ketika itu justru Affandi balik bertanya, Aliran apa itu?

dia sudah terlebih dahulu mengenal "konsep" sebelum itu menjadi sesuatu yang rumit untuk dijelaskan..

------------------------
sorry for long post
ulum21 - 22/02/2012 01:39 AM
#72

Quote:
Original Posted By kNaight
gan.. designer beda sama warnet lho... jadi tidak bisa dibandingkan lho..
dan terus terang gan ane sensitif sama judul ente di bagian "Jangan di Indonesia" yang terkesan "no hope"
harapan itu selalu ada gan..


emang beda gan...
tapi tadi ane hanya ingin menegaskan.. banyak juga desainer yang berhasil dengan alat yang pas pasan.. yang tidak punya financial untuk membeli lisensi photoshop atau corel..
Untuk kata-kata Indonesia, sekali lagi ane tidak ingin menyudutkan bangsa ane sendiri.. tapi ane hanya bicara realita kebanyakan di Indonesia saat ini.. bukan minor..
dan tentunya kita sebagai desainer muda kudu punya mimpi untuk membangun kepercayaan masyarakat terhadap karya seni..
daput73 - 22/02/2012 10:05 PM
#73

numpang lewat ahhhh, makin seru nih kebelakang. hayo2 yang mau ngungsi ke luar negeri
einald - 23/02/2012 01:37 AM
#74

Quote:
Original Posted By daput73
numpang lewat ahhhh, makin seru nih kebelakang. hayo2 yang mau ngungsi ke luar negeri


ane sis... haha ngakaks
lareusing - 23/02/2012 06:55 AM
#75

Quote:
Original Posted By las_kecap
1.5jt?
temen gw yg bukan sarjana aj gaji 4-5jt kok baru masuk uda segitu..

pinter2 kita nyari perusahaan yg bisa menghargai kerjaan kita + nawar gaji D

:addfriends


maksud si TS 1,5 jt untuk fresh graduate gan Yb

* memang sih, selama pengalaman ane bekerja di dunia perdesainan, kesarjanaan tak jadi soal. yang penting skill.
meskipun di luar negeri memberikan syarat yg sama, tapi mereka lebih menghargai terlebih soal gaji

* mungkin ga harus bekerja di luar negeri, tapi bekerja dengan perusahaan asing yang kompeten di Indonesia

* pengalaman ane dulu kerja di perusahaan jerman di seputar kebayoran baru, gaji dan lemburannya oke punya Yb


Quote:
Original Posted By op.
iseng2 ngitung (biar kerasa kaya)

gaji di indo : Rp. 1.500.00
1. kos (klo ada rumah=0).......±500rb
2. makan (10rbx2) x30 =.......±600rb
3. ongkos bensin ...................±200rb
4. kesehatan, hiburan dll.........±200rb

gaji designer di singapore : 1800 S$
1. sewa kamar ................±700 S$
atau nginep di backpack hostel ngakaks (lebih mahal sih) ngakaksngakaks
2. makan, (2x10$) x 30 = ..± 500 S$
3. transport 3$x30 = .........± 100 S$
4. kesehatan, hiburan dll ....±200 S$
(sbg referensi potong rambut 10$, dokter 50$,)


Jadi kurang lebih kalo masalah kaya ato engga sih sama-sama aja.
(kecuali ada orderan lain dari eropa/amrik/jepang-korea)
Tapi makanan singapore lebih enak, suasana lebih tertib, kreatifitas lebih bebas. ngakaks


kesimpulan :
- lebih bahagia designer di singapore daripada di indo
- kalo ingin kaya, menjadi designer bukan pilihan yang tepat. kecuali agan sekaligus jadi supplier/distributor alat tulis, printer, mesin cetak dll
ngakaks ngakaks


betul gan, ane juga dulu pernah ngitung ginian dan selain singapura brunei juga perlu diperhitungkan
makanya ane jadi tani sekarang, prospek dan gajinya jauh lebih oke D
de2art - 24/02/2012 09:41 AM
#76

jadi designer itu harus kreatif gan, bukan cuma kreatif dalam berkarya tapi jg kreatif nyari kerja. jaman sekarang dah jamannya revolusi kerja gan, jangan mau kerja konvesional mulu.agan bisa nyari kerjaan dari orang luar tapi ga usah keluar negeri.agan bisa cari kerja di odesk yg bayarannya sekelas orang luar,agan juga bisa jual karya di microstock,jg agan bisa cari duit di 99designs.dan itu semua di kerjakan di rumah/warnet,ga usah jauh2 keluar negeri.banyak designer indonesia yg berkecimpung nyari kerja di dunia maya.ane sendiri ngerjain project di odesk.karya kita lebih di hargai disana.banyak kan thread2 tentang itu semua, malah ada thread curhatan seorang designer cewe yang nyari kerja di internet penghasilannya ga kurang dari $500 sebulan.terakhir menurut ane seorang designer itu lebih cocok kerja freelancer soalnya lebih banyak waktu bwt nyari inspirasi design ketimbang kerja dibatasi sama tembok2 putih kantor yg ga menginspirasi apa2.
bridh - 24/02/2012 05:05 PM
#77

ngomongin standar gaji designer ini emang gak ada habisnya, kalo ngambil freelance kadang sepi job, klo gabung di agency kerjanya gila-gilaan, ane masih kuliah DKV tp udah freelance di agency lokal tp lumayan udah punya nama, klo kerja bisa 2 hari gak pulang padahal ane cewek :mewek TA akhirnya agak keteteran juga, tp ya butuh pengalaman.. yg penting desainer itu emang ide, dan daya imajinasi kok gan.. kalo kualitas diri udah mumpuni wajar klo kita minta gaji yg agak lumayan, , klo ane kerja nyari yg nyaman gan,, sama aja klo gaji gede tp stress kerja kayak robot.. ujung2nya fisik yg gk kuat capedes
vectorfreak - 25/02/2012 08:24 AM
#78

Quote:
Original Posted By de2art
jadi designer itu harus kreatif gan, bukan cuma kreatif dalam berkarya tapi jg kreatif nyari kerja. jaman sekarang dah jamannya revolusi kerja gan, jangan mau kerja konvesional mulu.agan bisa nyari kerjaan dari orang luar tapi ga usah keluar negeri.agan bisa cari kerja di odesk yg bayarannya sekelas orang luar,agan juga bisa jual karya di microstock,jg agan bisa cari duit di 99designs.dan itu semua di kerjakan di rumah/warnet,ga usah jauh2 keluar negeri.banyak designer indonesia yg berkecimpung nyari kerja di dunia maya.ane sendiri ngerjain project di odesk.karya kita lebih di hargai disana.banyak kan thread2 tentang itu semua, malah ada thread curhatan seorang designer cewe yang nyari kerja di internet penghasilannya ga kurang dari $500 sebulan.terakhir menurut ane seorang designer itu lebih cocok kerja freelancer soalnya lebih banyak waktu bwt nyari inspirasi design ketimbang kerja dibatasi sama tembok2 putih kantor yg ga menginspirasi apa2.


setuju gan, kalo karya kita pengen dihargai lebih mending jadi freelance di luar sono, sy sendiri jadi freelance di 99designs, coba jg ikutan jadi microstoker di fotolia, dan sy jg kerja sbg tukang gambar di pabrik kaos udah 9 th,tp hanya sebagai status soalnya gajinya memang ga sebanding dgn karya yg kita buat, intinya adalah seorang desainer jaman sekarang harus kreatif buat cari tambahan penghasilan, jgn jadi katak dalam tempurung!
ulum21 - 26/02/2012 03:15 PM
#79

Quote:
Original Posted By de2art
jadi designer itu harus kreatif gan, bukan cuma kreatif dalam berkarya tapi jg kreatif nyari kerja. jaman sekarang dah jamannya revolusi kerja gan, jangan mau kerja konvesional mulu.agan bisa nyari kerjaan dari orang luar tapi ga usah keluar negeri.agan bisa cari kerja di odesk yg bayarannya sekelas orang luar,agan juga bisa jual karya di microstock,jg agan bisa cari duit di 99designs.dan itu semua di kerjakan di rumah/warnet,ga usah jauh2 keluar negeri.banyak designer indonesia yg berkecimpung nyari kerja di dunia maya.ane sendiri ngerjain project di odesk.karya kita lebih di hargai disana.banyak kan thread2 tentang itu semua, malah ada thread curhatan seorang designer cewe yang nyari kerja di internet penghasilannya ga kurang dari $500 sebulan.terakhir menurut ane seorang designer itu lebih cocok kerja freelancer soalnya lebih banyak waktu bwt nyari inspirasi design ketimbang kerja dibatasi sama tembok2 putih kantor yg ga menginspirasi apa2.


iya gan, ane juga berfikir seperti itu ..
kita mesti berani survive sendiri..

Quote:
Original Posted By daput73
numpang lewat ahhhh, makin seru nih kebelakang. hayo2 yang mau ngungsi ke luar negeri


gimana kalau ngungsi bareng2 sis.. D
Dance.Of.Death - 26/02/2012 05:09 PM
#80

-Diindonesia Designer belum sepenuhnya menghargai HAK CIPTA,karena masih ada yg menggunakan Stock Vector Gratis dari internet atau membeli cd stock..
-Client sendiri belum menghargai arti sebuah karya dan tidak siap dengan harga yg akan diberikan oleh designer.
-Client cenderung melecehkan designer scara tidak langsung,dengan cara membuat sayembara-sayembara beriming-iming hadiah senilai ratusan ribu,max 1 juta. padahal menurut saia,harga logo itu minimal 1 juta untuk logo yg profesional.mungkin saya sendiri yg menyadari akan hal ini dan itu menurut pribadi saya aja. D





Kaskus is providing basic human rights such as freedom of speech
Post by Dance.Of.Death ®
Page 4 of 6 |  < 1 2 3 4 5 6 > 
Home > LOEKELOE > ALL ABOUT DESIGN > Ingin Jadi Designer yang Kaya & Bahagia, Jangan di Indonesia