Dunia Kerja & Profesi
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > Dunia Kerja & Profesi > Konsultasi Ketenagakerjaan di Indonesia
Total Views: 122975 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 175 of 176 | ‹ First  < 170 171 172 173 174 175 176 > 

betees - 15/10/2012 11:43 AM
#3481

Hari ini plong banget rasanya, setelah ane putusin ga berangkat

dapat firasat , ban bocor lagi, tiap bulan ganti ban dalam

Harus makin selektif, banyak perusahaan menggunakan program MT,Odp,dll hanya siasat untuk mendapatkan PKWT (pekerja waktu tertentu)
elangms - 15/10/2012 11:55 AM
#3482

Quote:
Original Posted By betees
Hari ini plong banget rasanya, setelah ane putusin ga berangkat

dapat firasat , ban bocor lagi, tiap bulan ganti ban dalam

Harus makin selektif, banyak perusahaan menggunakan program MT,Odp,dll hanya siasat untuk mendapatkan PKWT (pekerja waktu tertentu)


iya gan..
yg jelas aja dulu gan

beer:

Quote:
Original Posted By firstlearn
iyah gan makasih banget neh sarannya,,,

iya masih untung ada yang nyangkut CV ane malus

Semoga keterima dua2nya D amiiin

Sukses buat agan...


Quote:
Original Posted By wandezig
numpang gabung ya om..
nyari tambahan ilmu,,,
hehehe....


semoga pada sukses semua gan..

beer:
sLa - 15/10/2012 01:47 PM
#3483

Gan ane kan kemaren ngelamar di BCA jadi staff logistik..
Nah udah sampe interview sama user..
Itu biasa bisa brp lama yah dikabarinnya?? Thx
sLa - 15/10/2012 01:49 PM
#3484

Gan ane kan kmren lamar jadi staff logistik di BCA.
Nah udah sampe interview sama user.
Kira2 berapa lama yah ane dpt kabar diterima ato kaga?
shinx2ran - 15/10/2012 05:48 PM
#3485

gan kalau punya atasan yang menggunakan metode manajemen hasil (yang terpenting hasil) dan manajemen konflik (adu domba)

itu gimana ya gan ngehadapinnya? di mana komunikasi yang terjadi hanya 1 arus, bukan 2 arus loh ya. kita sebagai pendengar yang harus duduk manis capedes
wandezig - 15/10/2012 09:51 PM
#3486

Quote:
Original Posted By betees
Hari ini plong banget rasanya, setelah ane putusin ga berangkat

dapat firasat , ban bocor lagi, tiap bulan ganti ban dalam

Harus makin selektif, banyak perusahaan menggunakan program MT,Odp,dll hanya siasat untuk mendapatkan PKWT (pekerja waktu tertentu)


wah mank ada masalh ap gan?
maap g ngikutin...

Quote:
Original Posted By shinx2ran
gan kalau punya atasan yang menggunakan metode manajemen hasil (yang terpenting hasil) dan manajemen konflik (adu domba)

itu gimana ya gan ngehadapinnya? di mana komunikasi yang terjadi hanya 1 arus, bukan 2 arus loh ya. kita sebagai pendengar yang harus duduk manis capedes


klo ane istilahin komunikasi 1 arah itu ya gaya2 diktator.
mw ngehadapin secara main aman atw mw bkin sesuatu yg "wah"?
klo main aman ya dengerin aj apa kata dia...
klo mw sesuatu yg wah, dengerin kata dia tp dengan diselipin pendapat2 kita.
misal dia minta kita ngerjain sesuatu. minta saran dari dia bagaimana cara mengerjakannya, nah dsitu coba ente masukin pendapat2 ente dgn bilang misal : "kalau msal caranya begini gmn pak, soalnya kalau saya teliti pastinya begini2...". pendapat ente dibarengi dengan alasan ente ngasih pendapat tadi.
seorang diktator jg manusia yang punya hati n pikiran.so, dia jg pasti mikir pendapat ente...
semoga komunikasi langsung jd 2 arah dengan sejalannya waktu..
p3rcetakan - 16/10/2012 03:57 PM
#3487

Quote:
Original Posted By shinx2ran
gan kalau punya atasan yang menggunakan metode manajemen hasil (yang terpenting hasil) dan manajemen konflik (adu domba)

itu gimana ya gan ngehadapinnya? di mana komunikasi yang terjadi hanya 1 arus, bukan 2 arus loh ya. kita sebagai pendengar yang harus duduk manis capedes


ane setuju ama pendapat di atas.

tidak ada namanya komunikasi satu arah, kecuali kalau si karyawan memang menerima apa adanya. keluar dari zona nyaman, lakukan tindakan proaktif.

tentu saja, sebelumnya harus dibarengi dengan kelakuan positif dari si karyawan.

hitung harga brosur
KsatriaBajaItam - 16/10/2012 07:31 PM
#3488

Quote:
Original Posted By betees
Hari ini plong banget rasanya, setelah ane putusin ga berangkat

dapat firasat , ban bocor lagi, tiap bulan ganti ban dalam

Harus makin selektif, banyak perusahaan menggunakan program MT,Odp,dll hanya siasat untuk mendapatkan PKWT (pekerja waktu tertentu)


ikut aturan main mereka aja gan, kan enak jalan2 ke provinsi tertentu selama program MT (liburan gratis) @.@
kalau agan bosan ya udah tinggal cabut, kalau mereka minta uang denda, agan jawab langsung "minta sama bapak/ibu disnaker aja gih" ngakak

kalau ijazah agan ditahan ya udah tinggal minta aja, kalau gak dikasih? bilang sama "oknum tersebut" pilih dilaporin ke disnaker atau dilaporin ke pengadilan pidana atas dasar penggelapan nih? (agan kudu nyiapin "amplop")

kalau agan mau sih, bisa memperkarakan hal ini kok gan D
tapi kudu nyiapin duit buat nyewa pengacara dan agan harus punya alat bukti untuk memproses hal ini ke pengadilan pidana atas dasar "penipuan", namun sayangnya alat buktinya ini dirangkap 1 dan disimpan ditempat yang aman kecuali agan menyewa jin/preman buat ngambil tuh perjanjian ngakak

oknumnya pasti ketar-ketir kalau tahu diperkarakan ngakak

keuntungan
untungnya sih bisa jadi shock therapy dan memberikan efek domino bagi perusahaan2 lain yang ingin memberlakukan program MT/ODP/MDP atau apalah namanya dalam perekrutan karyawan, kudu mikir 100x

kerugian
kasihan oknumnya , sebenarnya oknum juga gak pengen buat ritual PKWT tapi karena adanya "kepentingan-kepentingan tertentu" sehingga membuat oknum harus banting setir dari kanan ke kiri


semua kembali kepada sistem " ibu-ibu di pasar membeli baju dengan penjual di toko pakaian"
wandezig - 16/10/2012 09:07 PM
#3489

Quote:
Original Posted By KsatriaBajaItam
ikut aturan main mereka aja gan, kan enak jalan2 ke provinsi tertentu selama program MT (liburan gratis) @.@
kalau agan bosan ya udah tinggal cabut, kalau mereka minta uang denda, agan jawab langsung "minta sama bapak/ibu disnaker aja gih" ngakak

kalau ijazah agan ditahan ya udah tinggal minta aja, kalau gak dikasih? bilang sama "oknum tersebut" pilih dilaporin ke disnaker atau dilaporin ke pengadilan pidana atas dasar penggelapan nih? (agan kudu nyiapin "amplop")

kalau agan mau sih, bisa memperkarakan hal ini kok gan D
tapi kudu nyiapin duit buat nyewa pengacara dan agan harus punya alat bukti untuk memproses hal ini ke pengadilan pidana atas dasar "penipuan", namun sayangnya alat buktinya ini dirangkap 1 dan disimpan ditempat yang aman kecuali agan menyewa jin/preman buat ngambil tuh perjanjian ngakak

oknumnya pasti ketar-ketir kalau tahu diperkarakan ngakak

keuntungan
untungnya sih bisa jadi shock therapy dan memberikan efek domino bagi perusahaan2 lain yang ingin memberlakukan program MT/ODP/MDP atau apalah namanya dalam perekrutan karyawan, kudu mikir 100x

kerugian
kasihan oknumnya , sebenarnya oknum juga gak pengen buat ritual PKWT tapi karena adanya "kepentingan-kepentingan tertentu" sehingga membuat oknum harus banting setir dari kanan ke kiri


semua kembali kepada sistem " ibu-ibu di pasar membeli baju dengan penjual di toko pakaian"


lagi ngebahas soal tahan2 ijazah ya?
haahaha klo ane si g ambil pusing, take it or leave it.
ane si blm tw ada peraturan yg khusus mengatur ttg penahan ijazah thd karyawan dengan waktu tertentu.
alesannya ditahan jg ane bingung deh,,,

karena si calon karyawan akan diberikan pelatihan yang tidak murah harganya??
itu mah akal2an perusahaan aj. klo mw dapet karyawan yg istilahnya ud jadi&tinggal pake mah harganya mahal. klo ambil fresh grad bisa teken harga(gaji maksudnya). toh dengan adanya surat perjanjian pkwt dengan mencantumkan kalimat2 cth, klo kluar dalam periode tertentu harus mengganti biaya pelatihan sejumlah sekian2..
itu cukup kq menurut ane. cz ud ada tanda tangan kedua belah pihak & semua pihak pastinya sudah membaca isi dari surat perjanjian tsb.

klo takut tuh calon karyawan out secara tiba2, berarti harus dipertanyakan. ada apa yang salah dengan sistem yg ada di perusahaan tsb.
klo anak fresh grad biasanya gaji no sekian. bisa aja alesan lingkungan yg tidak sehat, pressure yg terlalu tinggi, kerjaan numpuk dll..

klo besok ada yg mw nahan2 ijazah, mending didebatin aja th HR nya or klo mw aman ya take it or leave it...
KsatriaBajaItam - 17/10/2012 03:33 AM
#3490

Quote:
Original Posted By wandezig
lagi ngebahas soal tahan2 ijazah ya?
haahaha klo ane si g ambil pusing, take it or leave it.
ane si blm tw ada peraturan yg khusus mengatur ttg penahan ijazah thd karyawan dengan waktu tertentu.
alesannya ditahan jg ane bingung deh,,,

karena si calon karyawan akan diberikan pelatihan yang tidak murah harganya??
itu mah akal2an perusahaan aj. klo mw dapet karyawan yg istilahnya ud jadi&tinggal pake mah harganya mahal. klo ambil fresh grad bisa teken harga(gaji maksudnya). toh dengan adanya surat perjanjian pkwt dengan mencantumkan kalimat2 cth, klo kluar dalam periode tertentu harus mengganti biaya pelatihan sejumlah sekian2..
itu cukup kq menurut ane. cz ud ada tanda tangan kedua belah pihak & semua pihak pastinya sudah membaca isi dari surat perjanjian tsb.

klo takut tuh calon karyawan out secara tiba2, berarti harus dipertanyakan. ada apa yang salah dengan sistem yg ada di perusahaan tsb.
klo anak fresh grad biasanya gaji no sekian. bisa aja alesan lingkungan yg tidak sehat, pressure yg terlalu tinggi, kerjaan numpuk dll..

klo besok ada yg mw nahan2 ijazah, mending didebatin aja th HR nya or klo mw aman ya take it or leave it...


sebenarnya tidak menjadi masalah bila ada perusahaan yang ingin menahan ijazah/tidak menahan ijazah calon karyawannya, asalkan perjanjiannya sesuai dengan aturan main perundang-undangan,,, kalau perusahaan merasa dirugikan oleh calon karyawan yang kabur saat pelatihan (dalam arti yang sesungguhnya) dan tidak ada penahanan ijazah, perusahaan bisa saja mempidanakan calon karyawan karena dianggap wanpretasi... tetapi demi kepentingan bersama alangkah baiknya bila calon karyawan memberikan ijazahnya kepada HRD saat mengikuti pelatihan+ikatan dinas

kalau calon karyawan ingin mengundurkan diri dan meminta ijazah saat pelatihan? HRDnya tinggal bilang "silakan baca perjanjian kerjanya dan lihat ganti rugi yang harus dibayarkan"
untuk ganti rugi yang dibayarkan oleh calon karyawan kepada perusahaan, besarannya sesuai dengan uang yang dikeluarkan perusahaan untuk calon karyawan tersebut dan bukan ganti rugi berdasarkan perhitungan perusahaan

bila karyawan yang sudah diterima bekerja ingin mengundurkan diri dan meminta ijazah saat ikatan dinas? tentu saja karyawan yang ingin mengundurkan diri dan meminta ijazah harus membayar ganti rugi,,, bila karyawan telah melewati masa ikatan dinas dan hendak mengundurkan diri tetapi ijazah tetap ditahan bagaimana? ini namanya penggelapan, tinggal ancam saja perusahaannya dan nanti juga bakalan dikasih ijazahnya,,, kalau sesuai aturan main semua menjadi lebih mudah, tetapi bila diluar aturan main maka hal ini akan menjadi sulit tentunya,,,

kenapa perusahaan membuat aturan main sendiri?
1.perusahaan menganggap masa percobaan 3bulan tidaklah cukup untuk menilai kinerja calon pimpinan (ODP/MDP/MT) sehingga hal inilah yang membuat perusahaan membuat aturan main sendiri

2. untuk merekrut calon pimpinan pastinya memakan biaya dan waktu yang cukup lama serta menguras tenaga dan pikiran, jadi bisa dibayangkan bila calon pimpinan/pimpinan tiba-tiba berhenti dan membayar sejumlah ganti rugi kepada perusahaan? perusahaan sebenarnya tidak menginginkan ganti rugi tersebut, karena perusahaan hanya membutuhkan calon pimpinan untuk dapat menjadi pemimpin di dalam perusahaan tersebut guna memajukan perusahaan,,, untuk mencegah terjadinya pengunduran diri maka perusahaan membuat aturan main sendiri dengan cara menaikkan ganti rugi yang bisa membuat calon pimpinan berpikir 2x bila ingin mengundurkan diri

kenapa HRD tidak mau menyesuaikan dengan aturan main perundang-undangan? HRD sangat menginginkan untuk menyesuaikan dengan aturan main perundang-undangan namun HRD tidak mampu melawan idealisme "Boss" sehingga HRD harus mengikuti idealisme tersebut dan inilah membuat banyak orang berpikiran secara stereotipe dengan mengkambinghitamkan HRD tanpa mengetahui dengan jelas apa yang sebenarnya terjadi

sebenarnya bisa saja program MT mengikuti aturan perundang-undangan, tetapi seperti yang agan bilang, sistemnya ada yang salah jadi harus dirubah... untuk mengubah sistem ini tentunya dibutuhkan kerja keras serta kemauan para HRD dan pastinya harus didukung oleh pihak-pihak yang berkepentingan dalam perusahaan,,, karena tanpa adanya dukungan semua akan menjadi sia-sia dan calon karyawan/karyawan juga tidak akan keluar selama program MT/setelah program MT bila perusahaan mampu memberikan kenyamanan kepada calon karyawan

semua kembali kepada sistem "ibu-ibu yang berbelanja di toko baju" atau lebih mudah untuk mengerti seperti yang agan bilang "take it or leave it"

tiba-tiba HRD bertanya kepada ane,,, "saya tertawa melihat tulisan anda, bagaimana mungkin waktu 3bulan cukup untuk melakukan penilaian terhadap peserta yang nantinya akan menjadi pimpinan di dalam perusahaan?"

ane menjawab "sudahkah anda meminta saran kepada praktisi-praktisi HRD?" jika sudah, saya yakin anda tidak akan menanyakan hal tersebut"
wandezig - 17/10/2012 10:18 AM
#3491

Quote:
Original Posted By KsatriaBajaItam
sebenarnya tidak menjadi masalah bila ada perusahaan yang ingin menahan ijazah/tidak menahan ijazah calon karyawannya, asalkan perjanjiannya sesuai dengan aturan main perundang-undangan,,, kalau perusahaan merasa dirugikan oleh calon karyawan yang kabur saat pelatihan (dalam arti yang sesungguhnya) dan tidak ada penahanan ijazah, perusahaan bisa saja mempidanakan calon karyawan karena dianggap wanpretasi... tetapi demi kepentingan bersama alangkah baiknya bila calon karyawan memberikan ijazahnya kepada HRD saat mengikuti pelatihan+ikatan dinas

kalau calon karyawan ingin mengundurkan diri dan meminta ijazah saat pelatihan? HRDnya tinggal bilang "silakan baca perjanjian kerjanya dan lihat ganti rugi yang harus dibayarkan"
untuk ganti rugi yang dibayarkan oleh calon karyawan kepada perusahaan, besarannya sesuai dengan uang yang dikeluarkan perusahaan untuk calon karyawan tersebut dan bukan ganti rugi berdasarkan perhitungan perusahaan

bila karyawan yang sudah diterima bekerja ingin mengundurkan diri dan meminta ijazah saat ikatan dinas? tentu saja karyawan yang ingin mengundurkan diri dan meminta ijazah harus membayar ganti rugi,,, bila karyawan telah melewati masa ikatan dinas dan hendak mengundurkan diri tetapi ijazah tetap ditahan bagaimana? ini namanya penggelapan, tinggal ancam saja perusahaannya dan nanti juga bakalan dikasih ijazahnya,,, kalau sesuai aturan main semua menjadi lebih mudah, tetapi bila diluar aturan main maka hal ini akan menjadi sulit tentunya,,,

kenapa perusahaan membuat aturan main sendiri?
1.perusahaan menganggap masa percobaan 3bulan tidaklah cukup untuk menilai kinerja calon pimpinan (ODP/MDP/MT) sehingga hal inilah yang membuat perusahaan membuat aturan main sendiri

2. untuk merekrut calon pimpinan pastinya memakan biaya dan waktu yang cukup lama serta menguras tenaga dan pikiran, jadi bisa dibayangkan bila calon pimpinan/pimpinan tiba-tiba berhenti dan membayar sejumlah ganti rugi kepada perusahaan? perusahaan sebenarnya tidak menginginkan ganti rugi tersebut, karena perusahaan hanya membutuhkan calon pimpinan untuk dapat menjadi pemimpin di dalam perusahaan tersebut guna memajukan perusahaan,,, untuk mencegah terjadinya pengunduran diri maka perusahaan membuat aturan main sendiri dengan cara menaikkan ganti rugi yang bisa membuat calon pimpinan berpikir 2x bila ingin mengundurkan diri

kenapa HRD tidak mau menyesuaikan dengan aturan main perundang-undangan? HRD sangat menginginkan untuk menyesuaikan dengan aturan main perundang-undangan namun HRD tidak mampu melawan idealisme "Boss" sehingga HRD harus mengikuti idealisme tersebut dan inilah membuat banyak orang berpikiran secara stereotipe dengan mengkambinghitamkan HRD tanpa mengetahui dengan jelas apa yang sebenarnya terjadi

sebenarnya bisa saja program MT mengikuti aturan perundang-undangan, tetapi seperti yang agan bilang, sistemnya ada yang salah jadi harus dirubah... untuk mengubah sistem ini tentunya dibutuhkan kerja keras serta kemauan para HRD dan pastinya harus didukung oleh pihak-pihak yang berkepentingan dalam perusahaan,,, karena tanpa adanya dukungan semua akan menjadi sia-sia dan calon karyawan/karyawan juga tidak akan keluar selama program MT/setelah program MT bila perusahaan mampu memberikan kenyamanan kepada calon karyawan

semua kembali kepada sistem "ibu-ibu yang berbelanja di toko baju" atau lebih mudah untuk mengerti seperti yang agan bilang "take it or leave it"

tiba-tiba HRD bertanya kepada ane,,, "saya tertawa melihat tulisan anda, bagaimana mungkin waktu 3bulan cukup untuk melakukan penilaian terhadap peserta yang nantinya akan menjadi pimpinan di dalam perusahaan?"

ane menjawab "sudahkah anda meminta saran kepada praktisi-praktisi HRD?" jika sudah, saya yakin anda tidak akan menanyakan hal tersebut"


yes, HRD juga cuma ngikut aj,istilahnya para HRD tuh mungkin hanya tools para boss..

ane setuju2 aja apabila MT yg keluar sebelum berakhir masa dinas dikenai denda,namun denda nya sebesar harga pelatihan yang diberikan oleh perusahaan. bukan nominal yang dihitung sendiri dan ditentukan sendiri oleh perusahaan..
it's fair enough.

kenapa ane prefer denda sebesar hrg training2? krn, si MT toh selepas sign contract dan mendapat pelatihan, dia jg bekerja sedikit banyak membantu timnya. dan biasanya anak2 MT ini gajinya g dibayar full..

istilahnya, " ud gaji g dibayar full, kerjaan sama aj ky karyawan lain, knp klo kluar hrus bayar denda yg g fair gt"...

klo ane si ngliatnya, klo ampe ada tahan2an ijazah, berarti didalem ada apa2 th. mungkin perush tersebut punya track record yg krg baik dalam hal Turn Over Rationya sehingga memagari si calon karyawan dengan denda2...

klo menurut ane, karyawan yang sudah tidak mempunyai passion di suatu perusahaan, akan bekerja tidak maksimal..
malah yg ada bisa2 dia cari gara2 supaya cepet2 out dari perusahaan tsb..


soal perusahaan yang tidak memberikan uang lembur,apa sanksi yg akan dijatuhkan pemerintah kepada perusahaan ya?
cz banyak temen2 ane yg g dapet uang lembur & harus bekerja overtime & bagaimana perlakuan kepmen 102 thn 2004 di NGO?
elangms - 17/10/2012 11:33 AM
#3492

Quote:
Original Posted By KsatriaBajaItam
ikut aturan main mereka aja gan, kan enak jalan2 ke provinsi tertentu selama program MT (liburan gratis) @.@
kalau agan bosan ya udah tinggal cabut, kalau mereka minta uang denda, agan jawab langsung "minta sama bapak/ibu disnaker aja gih" ngakak

kalau ijazah agan ditahan ya udah tinggal minta aja, kalau gak dikasih? bilang sama "oknum tersebut" pilih dilaporin ke disnaker atau dilaporin ke pengadilan pidana atas dasar penggelapan nih? (agan kudu nyiapin "amplop")

kalau agan mau sih, bisa memperkarakan hal ini kok gan D
tapi kudu nyiapin duit buat nyewa pengacara dan agan harus punya alat bukti untuk memproses hal ini ke pengadilan pidana atas dasar "penipuan", namun sayangnya alat buktinya ini dirangkap 1 dan disimpan ditempat yang aman kecuali agan menyewa jin/preman buat ngambil tuh perjanjian ngakak

oknumnya pasti ketar-ketir kalau tahu diperkarakan ngakak

keuntungan
untungnya sih bisa jadi shock therapy dan memberikan efek domino bagi perusahaan2 lain yang ingin memberlakukan program MT/ODP/MDP atau apalah namanya dalam perekrutan karyawan, kudu mikir 100x

kerugian
kasihan oknumnya , sebenarnya oknum juga gak pengen buat ritual PKWT tapi karena adanya "kepentingan-kepentingan tertentu" sehingga membuat oknum harus banting setir dari kanan ke kiri


semua kembali kepada sistem " ibu-ibu di pasar membeli baju dengan penjual di toko pakaian"


Quote:
Original Posted By betees
Hari ini plong banget rasanya, setelah ane putusin ga berangkat

dapat firasat , ban bocor lagi, tiap bulan ganti ban dalam

Harus makin selektif, banyak perusahaan menggunakan program MT,Odp,dll hanya siasat untuk mendapatkan PKWT (pekerja waktu tertentu)


mantebz dah..

ituy kan klo case-case tertentu

klo agan betees inih..

sudah parah perusahaanyah
dia pernah posting tuh blog yg terkait perusahaan ituh..

terus gitu
di suruh berangkat sendiri
naek kapal laut dari tanjung mas ke kalimantan

di kalimantan baru ttd konterak (yg belum pernah di kasih tau isinya)
en ijazah suruh di tahan..

hammer
wandezig - 17/10/2012 11:42 AM
#3493

Quote:
Original Posted By elangms
mantebz dah..

ituy kan klo case-case tertentu

klo agan betees inih..

sudah parah perusahaanyah
dia pernah posting tuh blog yg terkait perusahaan ituh..

terus gitu
di suruh berangkat sendiri
naek kapal laut dari tanjung mas ke kalimantan

di kalimantan baru ttd konterak (yg belum pernah di kasih tau isinya)
en ijazah suruh di tahan..

hammer


apa nama perushnya?
kq serem bgt yah kyanya,maen suruh brangkat2 aj tnpa kejelasan isi PKWTnya..
betees - 17/10/2012 02:16 PM
#3494

Quote:
Original Posted By elangms
mantebz dah..

ituy kan klo case-case tertentu

klo agan betees inih..

sudah parah perusahaanyah
dia pernah posting tuh blog yg terkait perusahaan ituh..

terus gitu
di suruh berangkat sendiri
naek kapal laut dari tanjung mas ke kalimantan

di kalimantan baru ttd konterak (yg belum pernah di kasih tau isinya)
en ijazah suruh di tahan..

hammer


Waduh threadnya jadi panjang nih, padahal thread tahan menahan ijasah udah lama banget yak, walaupun gitu heran temen ane tetep berangkat, nekat, katanya semua udah dipesanin tiket

Busyet agan elangms buka aib, gawat. tolong edit lokasinya dong hehehe
ngacir:ngacir:ngacir:

Tapi yang penting udah plooongg gan:babyboy
KsatriaBajaItam - 17/10/2012 04:18 PM
#3495

Quote:
Original Posted By wandezig

soal perusahaan yang tidak memberikan uang lembur,apa sanksi yg akan dijatuhkan pemerintah kepada perusahaan ya?
cz banyak temen2 ane yg g dapet uang lembur & harus bekerja overtime & bagaimana perlakuan kepmen 102 thn 2004 di NGO?


kalau menurut UUD sih ada pidana kurungan dan denda gan, tapi itukan kata undang2, tahu sendirilah gimana hukum di negara kita ngakak

semua ane kembalikan kepada pribadi masing2 D
Closers - 17/10/2012 07:09 PM
#3496

gan ane mau tanya mengenai tenaga ahli yang bekerja di pemerintahan pusat/daerah
apakah betul klo mereka itu tidak memiliki tunjangan atau asuransi kerja?
mungkin ada yg pny info UU yang mengatur tenaga ahli di pemerintahan?
thx
wandezig - 17/10/2012 10:21 PM
#3497

Quote:
Original Posted By Closers
gan ane mau tanya mengenai tenaga ahli yang bekerja di pemerintahan pusat/daerah
apakah betul klo mereka itu tidak memiliki tunjangan atau asuransi kerja?
mungkin ada yg pny info UU yang mengatur tenaga ahli di pemerintahan?
thx


kyanya g da dh tunjangan utk tenaga ahli..

menurut ane tenaga ahli adalah org yang mempunyai keahlian tertentu yang diakui oleh umum di bidang tertentu. klo ane rada melebar ke perpajakan, tenaga ahli itu yaitu orang yang melakukan pekerjaan bebas yang terdiri dari pengacara, akuntan, arsitek, dokter, konsultan, notaris, penilai, dan aktuaris. mereka dibayar dengan istilah honor/upah.

CMIIW...
arrumaisha - 18/10/2012 12:55 AM
#3498

Nimbrung, mohon bantuannya:

ane lulusan IT dari univ swasta, freshgrad, ipk 3,6. ane ngelamar di institusi pendidikan swasta di gedung palma one sebagai pegawai level staff semacam humas, ditawarin kontrak setahun masa percobaan 3 bulan, gaji 2,2 juta. menurut agan layak diambil ngga?

soalnya ane rada ragu liat gajinya, tapi juga merasa perlu tau diri sebagai fresh graduate, apalagi dari univ ga terkenal \( Mo nunggu diterima di tempat laen juga takut ga dapet2, kelamaan jadi pengangguran bisa setres juga ini o
snowbrigades - 18/10/2012 03:54 AM
#3499

beberapa waktu yang lalu perusahaan engineering di jakarta sebut aja PT. XXX ngasih info lowongan di kampus ane dan kebetulan untuk fresh graduate
tanpa pikir panjang ane lamar dah tuh perusahaan, dan ane dipanggil buat ikutan tes nya
karena background ane dari teknik fisika, ane apply untuk posisi instrument engineer

alhasil 2 hari kemaren ane terima email isinya kira-kira begini :
kami infokan bahwa anda dinyatakan lulus tes dan diterima bekerja di PT. XXX , namun untuk status kepegawaian anda akan dikontrak selama 12 bulan oleh perusahaan outsourcing kami yaitu PT. YYY dan selanjutnya berisi penawaran gaji total take home pay Rp 4,xxx juta

pertanyaan ane, emangnya jaman sekarang pekerjaan engineer bisa dioutsourcing ya capedes bukannya ini melanggar aturan capedes
kalo ane sign contract ane dianggap pegawai PT. XXX atau PT. YYY sih ?

mohon master-master memberikan pencerahan, terutama seputar outsourcing
thanks
wandezig - 18/10/2012 08:28 AM
#3500

Quote:
Original Posted By arrumaisha
Nimbrung, mohon bantuannya:

ane lulusan IT dari univ swasta, freshgrad, ipk 3,6. ane ngelamar di institusi pendidikan swasta di gedung palma one sebagai pegawai level staff semacam humas, ditawarin kontrak setahun masa percobaan 3 bulan, gaji 2,2 juta. menurut agan layak diambil ngga?

soalnya ane rada ragu liat gajinya, tapi juga merasa perlu tau diri sebagai fresh graduate, apalagi dari univ ga terkenal \( Mo nunggu diterima di tempat laen juga takut ga dapet2, kelamaan jadi pengangguran bisa setres juga ini o


layak diambil?pertimbangan om kelayakan dari segi apa? besaran gaji?
menurut si om gajinya krg oke gt?hehe...
setiap perusahaan pasti memiliki standar gaji. ane coba minggirin kata2 freshgrad & Univ ga terkenal dlu, di industri seperti yg om geluti sekarang mungkin memang standar gaji diposisi tsb memang segitu. g ada yg salah dengan besaran gaji yg diberikan(diatas UMR).
berbeda chase dengan misal si om memasukin industri semisal OnG & Mining. mereka punya standar gaji yg berbeda pula yg biasanya lebih tinggi(namun tidak menjamin lebih tinggi jg). ambil aja dulu om, meskipun mungkin posisi sekarang g ada hubungannya dengan ilmu yg dipelajari dulu. klo emang dari awal ngerasa g sreg ya g ush diambil. jgn sekedar ambil kerjaan bwt cari aman,yg ptg kerja dlu tr g sampe 3 bln langsung out.hehe...
ksian org rekrutmen nya,,,

Quote:
Original Posted By snowbrigades
beberapa waktu yang lalu perusahaan engineering di jakarta sebut aja PT. XXX ngasih info lowongan di kampus ane dan kebetulan untuk fresh graduate
tanpa pikir panjang ane lamar dah tuh perusahaan, dan ane dipanggil buat ikutan tes nya
karena background ane dari teknik fisika, ane apply untuk posisi instrument engineer

alhasil 2 hari kemaren ane terima email isinya kira-kira begini :
kami infokan bahwa anda dinyatakan lulus tes dan diterima bekerja di PT. XXX , namun untuk status kepegawaian anda akan dikontrak selama 12 bulan oleh perusahaan outsourcing kami yaitu PT. YYY dan selanjutnya berisi penawaran gaji total take home pay Rp 4,xxx juta

pertanyaan ane, emangnya jaman sekarang pekerjaan engineer bisa dioutsourcing ya capedes bukannya ini melanggar aturan capedes
kalo ane sign contract ane dianggap pegawai PT. XXX atau PT. YYY sih ?

mohon master-master memberikan pencerahan, terutama seputar outsourcing
thanks


setau ane hanya pemborongan pekerjaan yang dibolehkan sepanjang bukan kegiatan pokok produksi pemberi kerja (kutipan dari " http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2012/10/12/03045043/Batas.Alih.Daya.Tegas ").
soal posisi ente yg terdaftar di pt x or pt y, baiknya langsung di konfirmasi ke perush ybs. sekalian ditanya, apa hak ente sudah sama dengan karyawan2 yg sign contract dengan perush inti(bkn OS)..

maap ya klo ada salah2, cma sekedar bantu browsing aja...
Page 175 of 176 | ‹ First  < 170 171 172 173 174 175 176 > 
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > Dunia Kerja & Profesi > Konsultasi Ketenagakerjaan di Indonesia