KASKUS CELEB
Home > KASKUS CORNER > KASKUS CELEB > Malangnya nasib Pak Raden
Total Views: 641 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 1 of 2 |  1 2 > 

patrickgb - 16/04/2012 04:08 PM
#1
Malangnya nasib Pak Raden
YOO APA KABAR GAN !
Tadi pagi ane nonton berita nih di tv o*e, tiba-tiba ane liat pak raden lhoo. Sedih banget ane dengernya gan. Beliau pingin minta hak cipta "Si Unyil" soalnya disamping karakter unyil adalah buatan beliau, karakter ini dapat membantu ekonomi beliau. Namun belum ada konfirmasi dari pihak PFN (pemegang hak cipta si unyil sekarang). Kasian ya gan :'( berduka
Oooy gan, ada cerita pembantunya Pak Raden mau cerita nih... (kutipan dari TRIBUNEWS.COM)
Malangnya nasib Pak Raden
http://kkcdn-static.kaskus.us/images/4224547_20120416025849.jpg
Inilah Gambaran Betapa Prihatin Masa Tua Pak Raden
TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA - Hidup sendiri tanpa istri dan kini kesulitan ekonomi serta sakit-sakitan pula. Itulah penggalan kisah hidup yang dialami Drs Suyadi atau akrab disapa Pak Raden.

Pak Raden hidup menumpang di rumah milik kakaknya, di Jalan Petamburan III No 27, Jakarta Barat. Rumah seluas 4X8 meter,beratapkan seng.

Madun (42), satu dari dua pembantu menuturkan kalau Pak Raden kini didera sakit encok di sendi kaki sehingga harus ditopang kursi roda dan tongkat.

Menurut Madun, tak ada harta yang berharga di dalam rumah yang ditempati Suyadi. Menurutnya, harta termahal yang dimiliki bosnya adalah hanya lukisan yang dipajang di ruang tengah. "Itu mahal kalau memang terjual. Tapi, belakangan ini bapak kesulitan menjual. Mahal, karena melukis itu butuh emosi dari si pelukisnya. Nggak semua orang bisa mengendalikan emosi," ujarnya.

Di dalam kamar yang ditempati Suyadi hanya terdapat spring bed (kasur) dan sebuah lemari. "Di ruang tengah cuma ada tape yang pakai kaset model lama, ada televisi, dan telepon rumah. Selebihnya tidak punya apa-apa. Sepeda motor atau kendaraan tidak punya," ujar Madun.

Bermodal uang yang dihasilkan dari menjual lukisan dan mendongeng untuk acara tertentu, Suyadi harus membayar dua orang pembantu. "Jadi ada satu pembantu lagi. Kalau saya dibayar Rp 1,5 juta setiap bulan," ujarnya.

Suyadi juga harus merogoh kocek lebih dalam untuk cek kondisi lutut dan membeli obat. "Untuk perobatan ke RS Pelni, untuk lututnya itu, bisa Rp 1 juta setiap bulan. Pengeluarannya tambah lagi untuk listrik dan telepon rumah," ungkapnya.

Madun mengaku bahwa Suyadi terbilang atasan yang baik dan jarang marah. "Saya pernah dimarahi cuma gara-gara saya bilang 'kan' setiap awal saya ngomong. Jadi, bapak tidak suka kalau saya ngomong kata "kan." Pak Raden juga tidak suka jika sedang melukis di ruangan bagian depan didatangi tamu.

"Yah, pokoknya jangan diganggu kalau tidak diminta datang. Dia kan seniman butuh waktu untuk karyanya," ujarnya.

Pantauan Tribun, rumah yang ditinggali Suyadi terdiri dari tiga kamar dan satu kamar mandi. Satu kamar ditempati Suyadi, satu kamar khusus tempat melukis, dan satu kamar pembantu.

Sejumlah lukisan jadi dan setengah jadi terpajang di ruang tengah dan kamar melukisnya. Bercakan cat juga tampak di beberapa lantai. Kebanyakan karya lukisan Suyadi bertema anak-anak dan dunia wayang orang dan kulit bergaya figuratif-naratif.

Sementara di bagian dapur, beberapa perkakas memasak yang menghitam tampak menempel di dinding. "Kalau bapak mandi, saya yang menyiapkan air panas. Alhamdulilllah, Bapak masih bisa mandi sendiri. Saya cuma bantu memapah kalau bapak berjalan dari depan ke belakang atau sebaliknya," ujarnya.

demikiaan gan yang mau ane kasih tau in, maaf gan kalo ane masi newbie
Tolong beri anecendolbig tapi jangan batabig
dan moga ane kaga repost

dan ane cuma pengen ceritain tentang Pak Raden, ga ada unsur untuk ngata"in

DAN ANE JUGA MAU DOA BUAT PAK RADEN, SMOGA DIBERI KEKUATAN UNTUK MENGHADAPI COBAAN INI... KARENA KAMU JUGA MENDUKUNGMU !


miminkaskus - 16/04/2012 05:49 PM
#2

wah kasian ya gan, padahal seluruh orang Indonesia tau karya diaberdukas
miminkaskus - 16/04/2012 05:50 PM
#3

wah kasian ya gan, padahal seluruh orang Indonesia tau karya diaberdukas
NyukTemMot - 16/04/2012 06:15 PM
#4

kasian pak raden.

#PrayForPakRaden
rupture123 - 16/04/2012 08:04 PM
#5
Good luck pak raden
Semoga pak raden, cepet dapet rezeki royaltinya...:mewek
Ane juga penggemar unyil dari kecil :babyboy
putucangkir - 16/04/2012 08:08 PM
#6

ikut prihatin gan berdukas
andhiyudha - 16/04/2012 08:20 PM
#7

indonesia mah bgini terus dr duluu,,hasil karya yg udah lama, suka ga dianggap..
semoga cepet diakui oleh produsernya si unyil ya gan..
berduka
kaboelties - 17/04/2012 10:11 AM
#8

gara2 unyil, buat acara sendiri gak ngajak2 pak raden, kasian dong :mewek
lostnetwork - 18/04/2012 09:03 PM
#9

Karena bobrok nya birokrasi ijin hak cipta / pak raden kalah menghadapi orang "Berduit" ....
wannabepro - 18/04/2012 10:59 PM
#10

Ane cuma bisa bantu doa supaya pemerintah melek
lintang26 - 19/04/2012 12:42 PM
#11

marahcd:berduka
nega124 - 20/04/2012 12:42 AM
#12

kasian gan.., banyak bgd artis jaman dlu yg sngat terkenal n bs di katakan fenomenal dlm acra2 yang di perankannya dlu, berbanding terbalik dgn skrg.... sedih gan... cm bs bantu doa spy pak raden sembuh n yg trbaik bt beliau.. jujur ane jg penggemarnya dlu...
wantse - 22/04/2012 12:57 PM
#13

berdukasberdukasberdukas
\ ga dilisensikan unyil ama pa raden ,,jadi hak ciptanya dipake ama prang berduit
kibao - 23/04/2012 03:04 PM
#14

karya anak bangsa yang terlupakan............:mewek
kanjeng26 - 23/04/2012 11:17 PM
#15

sabar ya pak radennnn
Cipriani - 25/04/2012 08:13 PM
#16

Gw dukung pak raden selalu.... Hidup pak raden
shopingland - 27/04/2012 11:54 AM
#17

wah satu lagi sosok seniman yg 'ditelantarkan'...semoga Pak Raden diberi kekuatan untuk menghadapinya.

*serial Unyil yg jadul napa nda disiarin lagi ya?
wiski.dumb - 27/04/2012 05:03 PM
#18

negeri penuh penghargaan semu ngacir:
prof.gypi - 28/04/2012 01:08 AM
#19

iya ane heran ama indonesia ini..

pak raden tu punya sumbangsih yg gede buat perkembangan pendidikan bgs indonesia. unyil itu udah banyak memberi bantuan pendidikan buat anak2 jaman dulu

mo minta copy right aja susah, emang kyanya pak raden mendng dari dulu berkarya di luar negri. di Indonesia ma ga ada penghargaan buat org berjasa. Susi Susanti aja udh meng olimpiade sekian kali, menghslkan duit buat negara, tp mau minta jadi WNI ga dikasih2..

mau duit doank ga mau menghargai yg memberi duitnya
blackmarlin - 28/04/2012 09:42 AM
#20

semangat- semangat iloveindonesia
Page 1 of 2 |  1 2 > 
Home > KASKUS CORNER > KASKUS CELEB > Malangnya nasib Pak Raden