ALL ABOUT DESIGN
Home > LOEKELOE > ALL ABOUT DESIGN > Graphic Designer Gadungan!
Total Views: 7881 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 1 of 12 |  1 2 3 4 5 6 >  Last ›

Terafim - 16/05/2012 04:01 PM
#1
Graphic Designer Gadungan!
Ane mau kasih tau aja nih yee buat kalian semua yang basicnya bukan Graphic Designer tapi kerjanya jadi graphic designer, saya minta tolong yang bener ya!!

Silakan kalian yang basicnya bukan graphic design kerja sebagai graphic designer asal dengan syarat menguasai teknik komputer grafis yang bener! ga perlu yang aneh-aneh bro, cukup Adobe Photoshop dan Adobe Illustrator, atau Corel Draw, Freehand.

Ini saya jadi ribet urusannya gara-gara graphic designer lama di tempat kerja ane udah resign tapi tuh orang bener-bener BEGO ga ketolongan!

bayangin aja bro bikin design katalog 60 halaman ketik teks di photoshop semua! udah gitu di JPEG semua dan RGB pula begitu di bawa ke percetakan hancur lah hasilnya! yang ada saya yang kena getahnya, untung aja file katalog lama yang tahun lalu masih ada data dalam bentuk ai dan pdf di percetakan, untung aja cd filenya masih ada di percetakan, jadi saya ga perlu mulai dari nol lagi buat tuh katalog!

bisa di bayangkan buat katalog 60 halaman kalau start dari awal lagi, masalahnya harus segera dan cepat karena udah urgent banget!

dan ga cuma katalog aja, semua design yang pernah dia buat final designnya di photoshop semua, dari layout final sampai ketik teks, begitu mau di cetak percetakannya minta dalam file adobe illustrator yang ada akhirnya saya buat lagi dari nol di illustrator!
p3rcetakan - 16/05/2012 05:05 PM
#2

percayalah, posisi agan masih lebih beruntung. saya kerja di percetakan dan saya sudah mengalami banyaaaaaaaaaaaaak kasus berhubungan dengan graphic designer jadi2-an.

dari yg design brosur / kartu nama pakai ms. word (agan dapetnya pakai sotosop khan? masih mending!), designnya mepet ke pinggir (ntah tulisannya atau gambarnya) hingga percetakan susah untuk bikin bleed),, design tulisan atau blok hitam pakai 4 warna bukan cuma 1 warna black aja, posisi tulisan gak rapi (mesti rata kiri, tetapi gak rata kiri, ada yg agak ke kanan 3-5 mili), kalau kerjaan catalog paling cuma ganti gambar produk dan nama/no tipe produk tersebut dan itu semua saya edit di jpg dan hasilnya bagus juga, dan lain-lain.

intinya, agan perbaiki file sotosop itu digaji gak sama perusahaan agan kerja? saya yakin agan digaji, jadi yaaaa tugas agan dan agan harus jelasin ke bos kalau prosesnya agak rumit, sehingga tidak bisa cepat2. kalau saya di percetakan, kalau design dari awal iyaaaa saya dibayar, tapi kalau cuma 'rapiin' (ini termasuk convert ms. word ke corel atau ai) itu tidak dibayar, dan saya masih sabar2 aja, malah saya biasanya mencoba untuk mengajarkan mereka untuk belajar corel draw.

btw, kenapa percetakannya cuma mau terima file ai? timpukin bata aja! lagipula agan khan designer, kasih aja percetakan itu file ai-nya, caranya place jpg yang ada ke ai dan pastikan ukurannya benar, beres d.
yg penting, resolusi jpg itu minimal 300dpi, coba dicek lagi apakah jpg-nya itu resolusi berapa? kalau sudah 300 dpi atau ketika di-print tidak pecah, agan tidak selayaknya untuk menghina designer tersebut.

ada banyak alasan kenapa seorang designer (biarpun dia design inhouse di suatu perusahaan) tidak memberi file asli. biasanya, karena gajinya kecil atau bisa juga benar kata agan dia cuma ngertinya sedikit.

dan juga jangan salahkan designer sebelumnya, bisa jadi yg salah bos anda, sudah baca thread tentang manusia superman? karyawan yg job desk-nya panjaaaaaaang, dari tarik kabel buat jaringan hingga design katalog. dia sendiri juga tidak mau jadi designer, tapi bosnya memaksa dia dan akhirnya dia jadi design jadi2-an. tapi apakah itu salah dia kalau dia ternyata cuma bisa sotosop?

lihat dari banyak perspektif, gan. mungkin agan emang bener, tapi bisa jadi agan yang salah berasumsi.
lagendar - 16/05/2012 05:23 PM
#3

marahin designer gadungan koq disini
emang tuh designer anak kaskus yang suka nongkrong dimarih juga ?

menurut gue itu salah dari awalnya alias salah rekruitment, kenapa gak di test dulu kemampuannya bener ato enggak
udah direkrut, dipekerjakan terus begitu resign (bukan dipecat) di goblok goblokin D D


btw aneh ya, di sebelah ente nanya perusahaan PT Pelangi Central Design
kek mau ngelamar kerja, nah disini ente ternyata sudah kerja bingung
apa ente juga mau resign kek designer gadungan tadi
bl1tzz - 16/05/2012 07:05 PM
#4

yang jadi pertanyaan gw... waktu graphic designer gadungan itu ngelamar kerja di tempat lo di tes dulu apa gak...??? kalo gak di tes dulu sih ya salah situuu.... sapa suruh maen rekrut aja... jaman sekarang porto itu gak jaminan banyak bener yang tukang nyolong gambar...

dulu gw jg pernah ada orang mau ngelamar di kantor gw portonya sadiss sadiss kerennya... ehhhh giliran di tes di gak bisa apa2....
p3rcetakan - 16/05/2012 07:57 PM
#5

@lagendar: manteeepppp... ketik cuma pendek, tapi nusuk. Peace:

@ts: tuch khan? bukan salah designernya semuanya khan, bisa jadi si hrd-nya gak bener. jangan2 hrd-nya hrd gadungan takuts

@blitzz: si ts bukan bos-nya, atau bukan yg rekrut, tetapi sepertinya dia yg kena 'getah'nya dari designer lalu yang kerjaannya dianggap gak profesional.

--------------------------------

ok d, kita anggap designer lalu yang baru resign itu design abal2 atau design gadungan atau designer nipu.

lalu bagaimana dengan TS? apakah anda menganggap diri anda designer sejati?

correct me if i am wrong!

saat ini, anda disuruh bos untuk bikin catalog. dan anda bermaksud untuk menggunakan design-nya designer dari lalu yang baru resign. karena masalah teknis, akhirnya anda menggunakan design catalog yg sebelum sebelumnya (do you what i mean khan?)

kalau mau dibikin simple dan kalau boleh saya kasih analogi yg lain, saya bermaksud untuk mendesign brosur. tetapi saya menggunakan template brosur yang ada dan saya edit2 brosur tersebut selera saya dan akhirnya saya boleh menganggap diri saya adalah seorang designer.

hahahahaha..... :ketawa miris:

saya sendiri tidak bisa mengatakan bahwa saya adalah designer sejati, karena saya ada beberapa syarat untuk bisa menjadi designer sejati, yang belum bisa saya penuhi.

designer sejati tidak akan menggunakan atau mengedit design orang lain untuk membantu kerjaannya sebagai designer. atau dengan kata lain, designer sejati harusnya bilang ke bosnya 'bos, masa design catalog-nya sama melulu dari dulu. bagaimana kalau saya design ulang? toh ini khan memang tugas saya sebagai seorang designer'.
iyaaaaaaaa, saya cuma bisa ngomong dan biasanya si bos terpengaruh untuk re-design dan kasih kerjaan ke designer freelance saya (lumayan nambah duit ke saya hammers )

kalau soal waktu-nya gak cukup buat design dari awal, ya seharusnya anda bisa menjelaskan kepada si bos untuk perpanjang waktunya. atau kalau tidak bisa diperpanjang, setidaknya anda tidak bisa menghina designer yg baru resign itu designer gadungan, lha anda sendiri mau pakai design itu kok.

einald - 16/05/2012 09:53 PM
#6

ah itu mah salah nyang recruitment aja... jgn di ambil pusing... D
KuzBluez - 16/05/2012 09:59 PM
#7

Jangankan graphic designer gadungan, ditempat ane kerja, yg kerja sebelom ane itu lulusan DKV, dan ane liat file2nya dibuat di photoshop semua, sampe text2nya..,file bisa bengkak tuh.. ckckc..
p3rcetakan - 16/05/2012 10:18 PM
#8

pendapat saya, designer yg resign itu bukan designer gadungan, tetapi designer rata2.

kalau ada yg bilang designnya jelek dari segi tampilan, saya rasa tidak juga, karena si bos menggunakan design itu untuk catalog yg lalu dan si TS si designer yg baru juga mau menggunakan design yg lama itu. jadi, kesimpulannya kemungkinan besarnya designer itu menghasilkan design yg masih bisa diterima banyak kalangan ---> bukti satu dia bukan designer gadungan.

kalau diliat dari point2 kekecewaan TS, saya setidaknya menangkap ada 3 point:
A. SEMUA DESIGN DIKERJAKAN DI SOTOSOP. adalah BEGO
saya percaya akan banyak sotosop lover yg akan tidak setuju dengan pernyataan ini. dan saya rasa, ini adalah style design mereka atau mungkin mereka cuma mengerti tentang sotosop.
kalau saya boleh kasih analogi: kita boleh bilang style berpakaian seseorang tidak bagus atau jelek, misalnya selalu pakai kaos oblong ke-mana2 (selalu pakai sotosop di semua design) tetapi kita tidak boleh menghina dia. bisa jadi dia emang cuma punya kaos oblong (cuma ngerti sotosop) dan bagian kita bukan bilang dia bego, tetapi kasih dia kemeja yg bagus (ngajarin dia software yg lain). atau anda pernah bilang seseorang bego ketika anda melihat dia jalan2 di mall mewah cuma pakai kaos oblong jelek walau sebetulnya dia pegang banyak belanjaan?

pause dulu mau minum (kayak lagi pidato aja) hammers
choux - 16/05/2012 10:34 PM
#9
Kuliah Graphic Design ....???? Ga jadi jaminan
We kerja dipercetakan udah Kira2 4 Taon dan di Creative Design 2 Taon, ketika we ada dipercetakan jabatan we sebagai Finishing Artwork, waktu diCreative Design Jabatan we Designer (keren yemalus), Sewaktu kerja dipercetakan sering banget data yang akan dicetak (Ai, Photoshop, Fh11, Corel dan Pdf) masih mentah dan yang membingungkan we adalah data yg we terima adalah dari anak2 kuliahan (Sarjana Design) yg sekolah udah lima taon. ada yg lupa mengConverted Text, Linknya yg ga diEmbed, data masih RGB, yang lebih parah ga dikasih Sisiran (Bleed) dan yang bikin mabok adalah datanya pada gede-guede banget. dan yang ga masuk akal we adalah : Pas ngasih data untuk pembuatan Buku (Ini Parah Banget anak kuliahan yg satu ini) die pake FREEHAND...!!!! Parah Ga Lohhh...!!!!! :berbusas, kalo cuma 4Halaman sech ga jadi masalah tapi kalo sampe +50halaman..???? mabok we. Jadi menurut we sekolah ato ga untuk jurusan design Graphis Ga jadi jaminan, yang Penting lo punya "SELERA"bagus untuk mengatur sesuatu (Tata letak) dan memberi warna yg tepat untuk sebuah design maka lo udah disebut designer...!!! temen we sekolah 5 Taon jurusan design, bisanye cuma photoshop doank...capedes. ada tukang layout pinggir jalan tapi seleranya bagus, kan ga jadi masalah untuk dikatakan dia itu designer..???

Jadi yg menjadi perbedaan Designer Sekolah sama Ga sekolah adalah GAJI...!!!!! itu doank. Pisss Browwkisskiss
p3rcetakan - 16/05/2012 10:38 PM
#10

B. SEMUA DESIGN TIDAK DALAM KONDISI CMYK adalah sesuatu yg BEGO.
iya, untuk satu ini saya akui designer yg resign itu kurang berpengetahuan, karena memang semua yg akan dicetak sebaiknya menggunakan CMYK. tetapi apakah itu adalah sesuatu masalah yg bisa dikatakan sebagai tindakan bego?
saya yakin kemungkinan yg kecil sekali jika designer yg lama design menggunakan cmyk lalu file itu dikasih ke percetakan, lalu convert ke rgb file jpg untuk disimpan di komputer perusahaan agar membuat susah designer baru yg akan menggantikan dia. kemunginan itu kecil sekali, apa untungnya buat dia? dia gak ada dendam pribadi khan sama perusahaan dan designer yg baru? jadi, kemungkinan besar dia tetap (dengan polosnya) design dengan format rgb dan dikasih ke percetakan. lalu perccetakan pasti akan convert ke cmyk (biasanya tanpa edit lagi) dan voilla ternyata catalog yg lalu bagus tuch, tidak seperti kata TS yg bakalan hancur kalau dicetak. dan saya juga berpendapat file yg di-design rgb juga tidak akan hancur, mungkin karena saya percetakan yg jago x yach, numpang promosi ngakaks lagipula khan ada contohnya dari katalog yg lama, jadi kita dari percetakan pasti ngejar ke contoh biar sama. gak mungkin khan kita merem yg penting pakai warna standard aja, toh design yg baru ini pakai format cmyk. biasanya rgb ke cmyk akan sedikit gelap dan biasanya designer mainin di komposisi cmyk-nya, kita di percetakan juga begitu kok. mau designer baru pakai cmyk, tetapi kita dari percetakan gak jago, setel warna magenta dan black agak tebal juga hasilnya pasti akan tetep agak gelap. kalau hasilnya gelap, otomatis kita dari percetakan akan mainin komposisi cmyk-mya agar sesuai dengan contoh.

point 3 silahkan ditambahkan sendiri dulu yach pembelaannya, habis minum saya mau bobo malus
p3rcetakan - 16/05/2012 10:52 PM
#11

eitz... ada yg comment dari percetakan nich. sorry saya agak kurang setuju sebagian.

iya, yg lupa convert font dan gambar gak di-embed itu adalah kesalahan designer. tapi apakah kita bisa bilang designer itu bego?

kalau soal bleed dan designcatalog di freehand, ANDA ITU KERJAANNYA DI FINISHING ARTWORK. yang kalau diterjemahkan dengan bebas, menambahkan sesuatu agar selesai atau finish pada suatu artwork. jadi, kerjaan nambahin bleed dan memasangkan halaman itu kerjaan anda. kalau semuanya dikerjakan oleh designer, maka tidak ada namanya bagian finishing artwork. lagipula, saya lebih suka terima yg lepasan begitu, yg penting jelas mana2 yg dari halaman cover depan sampai halaman cover belakang, biar saya yg susun sendiri biar gak mungkin salah.

kalau suka lemot buat file ukuran besar, sebesar apa sich ukuran file satu halaman catalog yg biasanya a4? kalau anda merasa lemot, jangan salahkan designer, salahkan diri anda sendiri: kenapa pelit tidak mau upgrade komputer anda.

emang tugas designer begitu. jadi khan ada project catalog, designer yang bikin tampilannya disetujui oleh si bos dan percetakan (termasuk di dalamnya finishing artwork) memastikan design itu rapi dan bagus tercetak secara urutan yg pas dalam satu catalog.
Terafim - 17/05/2012 11:05 AM
#12

saat ini, anda disuruh bos untuk bikin catalog. dan anda bermaksud untuk menggunakan design-nya designer dari lalu yang baru resign. karena masalah teknis, akhirnya anda menggunakan design catalog yg sebelum sebelumnya (do you what i mean khan?)

kalau mau dibikin simple dan kalau boleh saya kasih analogi yg lain, saya bermaksud untuk mendesign brosur. tetapi saya menggunakan template brosur yang ada dan saya edit2 brosur tersebut selera saya dan akhirnya saya boleh menganggap diri saya adalah seorang designer.

hahahahaha..... :ketawa miris:

saya sendiri tidak bisa mengatakan bahwa saya adalah designer sejati, karena saya ada beberapa syarat untuk bisa menjadi designer sejati, yang belum bisa saya penuhi.

designer sejati tidak akan menggunakan atau mengedit design orang lain untuk membantu kerjaannya sebagai designer. atau dengan kata lain, designer sejati harusnya bilang ke bosnya 'bos, masa design catalog-nya sama melulu dari dulu. bagaimana kalau saya design ulang? toh ini khan memang tugas saya sebagai seorang designer'.
iyaaaaaaaa, saya cuma bisa ngomong dan biasanya si bos terpengaruh untuk re-design dan kasih kerjaan ke designer freelance saya (lumayan nambah duit ke saya hammers )

kalau soal waktu-nya gak cukup buat design dari awal, ya seharusnya anda bisa menjelaskan kepada si bos untuk perpanjang waktunya. atau kalau tidak bisa diperpanjang, setidaknya anda tidak bisa menghina designer yg baru resign itu designer gadungan, lha anda sendiri mau pakai design itu kok.[/QUOTE]

Oh iya saya belum sebutkan katalog lama yang tahun lalu itu yang mendesign bukan designer yang abal-abal ini, dia cuma kerja beberapa bulan aja, sebelum si designer abal-abal ada designer lain yang bikin itu katalog, tapi udah resign juga dan di gantikan oleh si designer gadungan ini. si designer gadungan ini juga mengikuti layout katalog lama, bahkan covernya pun cuma di ganti warna aja!

Kenapa saya masih ikutin katalog tahun lalu? karena produk-produknya hampir sebagian masih sama, bisa di bilang 80% sama, cuma di katalog baru ada penambahan beberapa produk baru dan perubahan harga, kalau di buat dari nol lagi jelas sangat tidak efektif karena ada 60 halaman, yang saya ganti adalah cover dan templatenya aja serta tambahin halaman karena ada produk baru, sedangkan layout penyusunan produk tidak di ubah karena setiap produk ada kode dari angka kecil sampai besar dan harus di susun dan di letakkan mulai dari produk dengan kode angka kecil hingga ke yang paling besar secara berurutan, itu kemauan dari si bos.

Saya tidak mengatakan yang pakai photoshop buat design itu adalah BEGO dan GADUNGAN! karena photoshop punya fungsi yaitu untuk edit foto, spesial efek, painting dan fungsi-fungsi lainnya, maksud saya adalah kenapa untuk final design dan ketik teks, tabel keterangan data, harga, kode produk dan lainnya kenapa tidak di program vector? entah itu ai, corel atau freehand? itu si designer gadungan ketik teks di photoshop semua dan udah gitu di flaten yang file psdnya dan di JPEG!

Kalau soal rekrut saya ga tau, itu bukan urusan saya, sepertinya yang rekrut tidak ngerti graphic design, yang saya kesel si designer gadungan tersebut basicnya arsitek, kenapa ga kerja di bidang arsitek aja sih? konyol banget pakai pindah bidang kerja segala tapi ga ngerti dengan bener, kalau ngerti dengan bener ya ga masalah bro!
merpiss - 17/05/2012 11:36 AM
#13

jgn mentang2 bs design dkit trus jelek2in org.
dy pny slh ap ma ente.
kl ente gak siap ngrjain ya resign aj..
kcuali ente sbg bosnya. it hak ente bt menilai dy sbg bwahan.

kita smua jd tau cp ente n sbrapa kualitas ente..
:mad
p3rcetakan - 17/05/2012 11:38 AM
#14

ok dengan tambahan info sehingga membuat semakin lebih jelas, saya setuju dengan TS kalau designer yg baru resign itu designer gadungan, atau designer galau (kalau kata abg zaman sekarang hammers ), tetapi kita tetap tidak bisa bilang designer bego.

anda tidak bisa bilang yg kuliah arsitek kerja di arsitek aja sono, gak usah jadi designer. saya menemukan begitu banyak kaskuser senior yg gentayangan di forbidden ini bukanlah dari kuliah dkv (bahkan tidak kuliah - otodidak ) dan ternyata mereka sukses.
saya rasa arsitek itu mungkin mentok di bidang arsitek dan ingin mencoba bidang design yang lain dan kebetulan hrd di tempat anda juga adalah hrd gadungan dan arsitek itu mendapat kesempatan untuk mencoba jalan lain.
mungkin anda sekarang hidupnya smooth di bidang design grafis, tetapi tidak ada yg tahu jika di kemudian hari bisa jadi anda stuck di bidang ini dan ingin mencoba jualan makanan saja, lalu bagaimana perasaan anda jika para ahli jualan makanan itu bilang 'gak usah sok tau jualan makanan d, urusin saja sana design'.
iya, ada beberapa orang yg biarpun stuck di bidang design, tetap menerobos dan akhirnya berhasil lagi di bidang design, tetapi khan gak semua orang sehebat itu, kadang mereka akhirnya berhasil di bidang lain.

btw, soal edit semua di sotosop saya tetap di pendirian saya, soalnya saya mendapatkan pengalaman yg lebih buruk dari itu, seperti dapat design yg dihasilkan dari ms. word (sehingga mesti edit lagi), design dapat dari ms. paint (yg cuma 72 dpi), dll. kalau saya 'cuma' mesti ngedit jpeg dengan resolusi yg cukup dan saya dibayar untuk itu, saya bisa bilang itu adalah pekerjaan yg cukup mudah.

--------------

@merpiss: iya, designer yg sebelumnya itu emang ada salah ama TS. kalau saya menangkap kejadiannya, ada suatu design yang dianggap keren yg diciptakan oleh designer yg kerja di sana setahun yg lalu yang dibuat dia ai , lalu si designer gadungan masuk dan ubah ai itu dan edit ke sotosop, lalu akhirnya si ts yg designer baru itu cuma mendapat jpg dan merasa kesulitan untuk edit jpg itu.

saya ketik ulang dan kembali sadar. hey.... si designer gadungan itu juga tidak salah sepenuhnya, bos anda juga salah, seharusnya dia menyimpan file2 mentah untuk design yg keren (atau bakal dicetak ulang). apalagi, jika anda bekerja di graphic house. seharusnya, si bos yg menyediakan file mentah. zaman gini masih berharap / mengandalkan penuh ke karyawan? file gak penting, ok lha ditaruh di komputer karyawan. tap ifile mentah yg penting, seharusnya dipegang backup-nya oleh si bos.
merpiss - 17/05/2012 12:41 PM
#15

@pcetakan : ane menganggap desgner yg dbilang abal2 it gk pny mslh ma TS, tp si TS menganggap dy pny mslh ma tuh ex dsainer..

ane jd ikutan bego ney..
komen d trit bego sampah gak penting.. !
norbec - 17/05/2012 04:47 PM
#16

@p3rcetakan : ane setuju semua sm yg agan bilang soalnya ane kerja dipercetakan juga, he..he...
OmNomNom - 17/05/2012 06:35 PM
#17

secara tidak langsung, saya merasa tersungging mad: dan malu o ,, coz,baru mau belajar keluarga adobe buat nyari duit o

eniwey, kok bisa gan dapet "grapis desiner abal2 "? jgn2 ente juga... shutup:
d4vin - 17/05/2012 07:39 PM
#18

mending desainer gadungan.. dari pada petugas pajak gadungan...
gak nyambung sih ama tema hehe
ngacir2
ngomong2007 - 17/05/2012 08:40 PM
#19

bahasa kita itu menunjukan kualitas kita, kalo dari bahasan TSnya sih udah ketawan gangguan mental, ngomel2 di kaskus ngakak

lo kan pasti masi punya nomer telfonnya, kontek lah, trus ngomong langsung, cemen bgt lo ngakak bikin jelek designer dimata umum aja
awankfractalart - 17/05/2012 08:58 PM
#20

ikut nimmbrung aja deh , ane juga desain gadungan hammer, malah enakan dagang d fjb D, emang TS nya desainer pro yah Peace:??


Quote:
Original Posted By ngomong2007
bahasa kita itu menunjukan kualitas kita, kalo dari bahasan TSnya sih udah ketawan gangguan mental, ngomel2 di kaskus ngakak

lo kan pasti masi punya nomer telfonnya, kontek lah, trus ngomong langsung, cemen bgt lo ngakak bikin jelek designer dimata umum aja

Ngakak ane sumpah baca komen agan ngakak
Page 1 of 12 |  1 2 3 4 5 6 >  Last ›
Home > LOEKELOE > ALL ABOUT DESIGN > Graphic Designer Gadungan!