SURAT PEMBACA
Home > CASCISCUS > SURAT PEMBACA > MENGUAK RAHASIA KECURANGAN POLISI PEMBUATAN SIM C /A (DEPOK) .... Bongkar atau Tidak?
Total Views: 11847 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 2 of 9 |  < 1 2 3 4 5 6 7 >  Last ›

4b4n6 - 19/05/2012 03:20 AM
#21

Quote:
Original Posted By kasnandokus
klo dlu pertama ane bikin sim c gini gan,,
ane dateng k polres dengan santai cuma pke clana pendek n kaos,, waktu itu skitar jam 12an, lagi jam istirahat..

a = ane
p = polisi

a ; maaf pak, klo mau daftar bikin sim c dmn pak?
p; tuh mas d bawah(nunjuk k tempatnya), emg g mau nembak mas?
a; emg klo nembak brp?
p; 310rb mas
a; g bisa kurang pak? 300rb gtu biar pas (bcanda sambil nawar)
p; g bisa mas

ane lgsg trima trus ane d ajak k ruangan untuk ngisi formulir.

p; nih isi formulir nya, apa mau saya isiin?
a; ydh pak di isiin aja biar cepet (dalem hati ngakak gan ngebabuin c bapak)
p; bayar uang nya lgsg dsini ya

trus ane kasih uang nya, g lima menit ane di panggil buat foto,, g lima menit lg jadi sim c ane..
kurang dari setengah jam sim ane jadi, ane bener2 d jamu,, harga g boong gan..


stelah beberapa bulan ane dateng lagi ngurus sim c ane yg ilang, krna ilang ane mesti ngurus sesuai prosedur,, dengan clana n kaos ane ksana coz pengalaman gpp pakean bgtu, tapi pas ketemu polisi yg ngurus sim ane d tegor gni.

p; MAS INI INSTANSI NEGARA, MASA DATENG PKE CLANA PENDEK !!!

miris gan ane mesti pulang ganti clana skalian ane pke kemeja,, kesel bgt inget nya..


jiah...ente ade2 ajah....
menurut ane itu memang udh aturanya masbro....
cz ane jg dulu pernah diomelein waktu buat paspor....
gara2nya pakai sandal....

jangan ke instansi negara, ke pabrik/kantor sekalipun kalau pke kaos/sandal/celana pendek itu kurang etis

betul kata2 masbro diatas, kalau ga pke calo yh kagak bakal jadi2 yang ada akan dikerjain trz....

cari calo, kalau bisa yg didalam gedung cz kalau diluar gedung kasar kata calo tidak resmi n cenderung lebih mahal....
kambinggondrong - 19/05/2012 10:36 AM
#22

Quote:
Original Posted By 4b4n6


jiah...ente ade2 ajah....
menurut ane itu memang udh aturanya masbro....
cz ane jg dulu pernah diomelein waktu buat paspor....
gara2nya pakai sandal....

jangan ke instansi negara, ke pabrik/kantor sekalipun kalau pke kaos/sandal/celana pendek itu kurang etis

betul kata2 masbro diatas, kalau ga pke calo yh kagak bakal jadi2 yang ada akan dikerjain trz....

cari calo, kalau bisa yg didalam gedung cz kalau diluar gedung kasar kata calo tidak resmi n cenderung lebih mahal....


jadi ingat waktu bikin paspor juga, ada ibu-ibu pake celana trimek (tri cm dibawah memek). Pada waktu wawancara, ibu ini dipanggil begitu dilihat pakai celana trimek, langsung dibentak keras, disuruh pulang. udah lama nunggu, disuruh pulang.. mampos ngakak ngakak

Beberapa orang tidak mengerti bagaimana berpakaian yang baik di tempat tertentu. Bukan masalah celana trimek sih, kalau ke mall atau ke tempat lain silahkan aja. Tapi kalau ke kantor/instansi pemerintah pake celana trimek, itu goblok bin tolol.

Berpakaian sexy boleh, tapi kalau gak tau tempat, jadi kayak perek.
klonKOT - 19/05/2012 10:56 AM
#23

Kejadian kek kakak gw yang idealis, ga mau pake jasa calo di polres...

sampe1 bulan di test dinyatakan gagal trus ngakaks

akhirnya sama bokap gw yang urus, 1 hari kelar ngakaks
.10.10.10. - 19/05/2012 11:14 AM
#24

untung tetangga ane tugas di bagian pembuatan SIM, gak usah antri langsung foto, langsung jadi, bayar murah meriah gak ada tambahan biaya ngakak
noveldharma - 19/05/2012 11:32 AM
#25

Like this om.....

Ane 2 tahun lalu bikin sim ikut prosedur resmi.
Bikin sekaligus A dan C.
Bikin baru gara2 sim hilang lbh 5 tahun.
Gak urus pebggantian gara2 dulu parah banget kalo urus sum.

Nah, pas ane denger udah ada perbaikan, ane langsung dg urus tuh sim.

Wqktu itu samsat daan mogot beda jaub sama jaman dulu.
Rapih, calonya gak keliatan.
Gak ada yg terang2an nawarun jasa.

Karena udah bulat tekad jd ane gak pake calo yg walaupun gak keliatan tp tetep ada.
Hasilnya sim A jadi setelah 3 kali tes teori dan 2 kali praktek.
Sim C jadi setelah sekali tes teori dan 4 atau 5 praktek.
Praktek motor emang susah. Itu patok rapat bgt dan gampang bgt jatuh.

Menurut ane calo di pembuatan sim betul2 harus diberantas.
Liat aja di jalan orang2 yg membahayakan nyawa orang lain

Pas praktek aja keliatan yg pada nembak itu pada gak bisa naik motor dan mobil.
Jadi kalo ane bilang, polisi adalah salah satu penybab kecelakaan di indonesia


Quote:
Original Posted By buduik.ketek
opurtunis sejati :2thumbup
"kalo bukan kita yg tegakkan kebenaran, siapa lagi" yg jelas bukan agan tho...kn dh apatis Peace:
endra_85 - 21/05/2012 04:15 PM
#26

Alhamdulillah 4 tahun lalu bikin SIM A baru ama perpanjang SIM C smua lancar aja di polres depok.sempet sih di tawarin ama pak polisi buat jalur toll biar cepet katanya.tapi ane coba aja lah bikin sesuai prosedur dan ternyata mudah dan gampang hehehe.....ujian tertulis juga gampang kalo menurut ane dan kebetulan pas tes lapangan nya juga make mobil APV pas bnr ama pegangan ane di rmh waktu itu jd dengan mulus smua ujian terlewati dgn mudah.jadi kalo menurut ane mending coba ikutin prosedurnya aja.ga usah pake jalur2 cepet buang2 duit aja.buktinya dengan duit 250 ribuan waktu itu ane dah dpt SIM A baru ama perpanjang SIM C ane.plus masih dapet kembalian buat makan di kantin bawah polres depok hehehe....smua petunjuk prosedur pembuatanya juga jelas.langkah2 pembuatan SIM ada ko bagannya waktu pas kita mau daftar bikin SIM nah tinggal tanya2 aja ama pak polisi ny kalo msh bingung atau tanya sama orng yg mau bikin SIM juga pasti di bantu.jd sekali lg kalo ada yg nawarin untuk proses cepat/kilat/mudah hiraukan saja.
majinta - 21/05/2012 07:10 PM
#27

hehhe..gw juga punya pengalaman mirip2. Tapi sejak punya SIM, untuk perpanjangan gw milih urus sendiri. Dateng aja pagi2 dijamin gak antri. Pak polisinya ramah2 masih seger2, baek ngarahin lokasi2nya. Dan kalo ada tawaran mau dibantu tolak aja dengan halus. Tapi kalo dipaksa harus "minta bantuan" batasi aja cuma di bagian ujian sim, biasanya ini cuma ketika kita baru pertama punya SIM.
ALhasil gw cuma abis sekitar 180 ribuan buat SIM A dan C, yaaa...beda 5-10 ribu dari tarip resmi-nya. Ada lagi pengalaman saudara gw yg kerja di metr* tv, meski bukan wartawan, dateng ke daan mogot pake seragam....lancaaaaarrrr dan tarip resmi hehehe
fox2858 - 21/05/2012 09:52 PM
#28

Quote:
Original Posted By majinta
hehhe..gw juga punya pengalaman mirip2. Tapi sejak punya SIM, untuk perpanjangan gw milih urus sendiri. Dateng aja pagi2 dijamin gak antri. Pak polisinya ramah2 masih seger2, baek ngarahin lokasi2nya. Dan kalo ada tawaran mau dibantu tolak aja dengan halus. Tapi kalo dipaksa harus "minta bantuan" batasi aja cuma di bagian ujian sim, biasanya ini cuma ketika kita baru pertama punya SIM.
ALhasil gw cuma abis sekitar 180 ribuan buat SIM A dan C, yaaa...beda 5-10 ribu dari tarip resmi-nya. Ada lagi pengalaman saudara gw yg kerja di metr* tv, meski bukan wartawan, dateng ke daan mogot pake seragam....lancaaaaarrrr dan tarip resmi hehehe


polkis takutnya ama wartawan gan, takut ke buka aibnya malus hehehe
mozart7 - 21/05/2012 11:55 PM
#29

Gw juga dulu di Depok gan. Memang sekarang dah pendah ke pasar segar.
Quote:
Original Posted By mozart7
Emang kayak gitu gan. Ane juga dulu ambil sim sampai 4 kali ngulang prakteknya, meskipun tawaran calo banyak bgt. Diluar negeri lebih susah, tapi sayangnya diluar negeri kagak ada namanya calo2an, jadi semua yg punya sim memang benar2 pro. Kalau di sini mau dibikin tambah susah malah makin banyak yg pakai calo. wkwk....
D777 - 22/05/2012 12:22 PM
#30

ga usa heran om, makanya ladang kepolisian subur2...apalg samsat daan mogot setiap hari ada ribuan tuh yg bikin ato perpanjang dan smua calo2 berkeliaran di sana... dan bukan instansi polisi doank smua pemerintahan pke duit..dr RT, RW, Lurah dll, krn di indo menganut undang2 "KUHP" Kasih Uang Habis Perkara
ZenX_Master - 23/05/2012 10:14 AM
#31

Quote:
Original Posted By D777
ga usa heran om, makanya ladang kepolisian subur2...apalg samsat daan mogot setiap hari ada ribuan tuh yg bikin ato perpanjang dan smua calo2 berkeliaran di sana... dan bukan instansi polisi doank smua pemerintahan pke duit..dr RT, RW, Lurah dll, krn di indo menganut undang2 "KUHP" Kasih Uang Habis Perkara


wuih, ternyata kuhp punya makna lain. setuju deh sama brader yg 1 ini D
idkedua - 23/05/2012 02:03 PM
#32

Quote:
Original Posted By hati2mas
Ngapain juga bikin sim c ?

kalau polisinya disiplin gw pasti bikin sim c , takut ditilang.

tapi di sini kan polisinya gampang damai ? gw dah 12 tahun gak pake sim2 an , kalaupun kena razia kasih 20 rb langsung beres , jadi gak perlu pakai2 sim segala , kecuali kalau polisinya dah gak bisa disogok lagi , tapi kayaknya gak mungkin deh D


kalo di pedesaan bisa kyk gt, tapi kalo hidup di kota yg sering razia jd boros deh
jatuhnya lbh mahal dari hrg sim
halimd - 23/05/2012 02:45 PM
#33

Aneh ... muncul lagi ya kasus kayak gini di Polres Depok, setahu saya sejak KPK turun tangan sudah mulai bersih.
Beberapa waktu lalu, mungkin setahunan, ngurus SIM di sana, petugas-nya langsung menginformasikan loket-loket yang harus dilalui, ga ada yang nawarin aneh-aneh, bahkan sempat becanda dengan Polwan-Polwan di sana malu.
Bingung sekaligus kagum juga sih ... eh ternyata kondisinya sudah berubah ya :sorry

Yah, semoga ada perwira di sana yang baca thread TS, agar ada perbaikan interim yang lebih solid lagi.
siulin - 23/05/2012 04:17 PM
#34

dimana2 juga bnyk sindikat kek gini gan, tapi emang ga pernah punah, paling beberapa saat doank bersih abis itu mucul lagi dah
ZenX_Master - 28/05/2012 12:05 PM
#35

Quote:
Original Posted By halimd
Aneh ... muncul lagi ya kasus kayak gini di Polres Depok, setahu saya sejak KPK turun tangan sudah mulai bersih.
Beberapa waktu lalu, mungkin setahunan, ngurus SIM di sana, petugas-nya langsung menginformasikan loket-loket yang harus dilalui, ga ada yang nawarin aneh-aneh, bahkan sempat becanda dengan Polwan-Polwan di sana malu.
Bingung sekaligus kagum juga sih ... eh ternyata kondisinya sudah berubah ya :sorry

Yah, semoga ada perwira di sana yang baca thread TS, agar ada perbaikan interim yang lebih solid lagi.


wah, smpet ada perbaikan juga? setau ane yg kaya gini2an mah ngga ada matinya bro D
deleteon - 28/05/2012 12:23 PM
#36

rahasia 'umum'

kwkwkw semua orang jg pake jasa gini

:nohope
b4716rg - 28/05/2012 01:26 PM
#37

Menurut ane, hal seperti ini uda ga aneh lagi. Apalagi klo di JKt ya. Harga sim A & C aja bisa 500rb. Dulu ane bikin sim juga nembak secara uda sering denger klo pake cara resmi itu jadinya lama. Ane juga ga ada waktu untuk bolak balik. Klo cara resmi aja lancar, pastinya kan semua juga akan menempuh cara resmi kan. Buat ane, anggep aja sebagai awalnya aja lah cara nembak. Tapi perpanjangnya lewat cara resmi. Klo di Samsat Mall Taman Palem, klo ga salah minggu pun buka utk perpanjangan SIM. Ane biasa ke sana Sabtu pagi jam 7.30 dan kira2 jam 9 lwt juga uda beres.

Bukan ane mendukung percaloan ya. Tapi klo uda politik di samsat seperti itu ya kita pun sulit. Sedangkan utk org kerja, tentunya waktu pun sangat mepet kan. Klo pun bolak balik, berapa biaya tambahan yang harus di tanggung? ujung2nya beda dikit doank tapi waktu terbuang percuma.
hostmaster - 28/05/2012 01:39 PM
#38

di indonesia emang begini gan..
makanya banyak yg bisa bawa motor seadanya aja juga, udah punya sim C..
padahal belum tentu di jalan raya mereka bisa bawa motor dengan bener..

* ga semua yang nembak begitu sih, tapi sebenernya ujian itu kan untuk memastikan kita betul2 bisa bawa motor/mobil, dll.. dan betul2 paham sama pertaruan dan rambu.

temen ane di negara timur tengah pernah bikin sim A aja.. bisa 3-4 bulan setelah 5-6 kali ujian praktek dinyatakan lulus.. (ane sendiri ga lulus gan D )
akhirnya ane ambil sim pas di USA, dan sama juga mesti ujian praktek, setelah itu pas ditempatin di timur tengah lagi untungnya SIM USA bisa di convert jadi sim lokal di sana..

moral of the story:
korupsi di instansi juga secara ga langsung memiliki pengaruh terhadap tingkat kecelakaan lalu-lintas di indonesia..
balik lagi ke diri kita sendiri, apa kita mau meneruskan budaya ini?

iloveindonesias
christopher05 - 28/05/2012 03:03 PM
#39

namanya juga beli kemudahan gan mana ada yg gratis
ikut yg prosedur resmi sah2 saja bagi kebanyakan orang
mau jalan pintas juga ga masalah, krn tidak semua orang punya banyak waktu dan alasan2 lain kan
anneui - 28/05/2012 04:27 PM
#40

kalo ane sih baca berita kayak gini udah kayak makanan sehari2 gan, ya udah emang kayak gitu2...
kalo ane gan, nggak punya waktu buat bikin sim gan kalo diputer2 kayak gitu kudu tes ini itu, mending ke calo, nggendutin perut mereka biarin dah.. mau gimana lagi?? kalo ngikut test sampe almarhum ane nggak bakalan dapet sim gan...
Page 2 of 9 |  < 1 2 3 4 5 6 7 >  Last ›
Home > CASCISCUS > SURAT PEMBACA > MENGUAK RAHASIA KECURANGAN POLISI PEMBUATAN SIM C /A (DEPOK) .... Bongkar atau Tidak?