SURAT PEMBACA
Home > CASCISCUS > SURAT PEMBACA > MENGUAK RAHASIA KECURANGAN POLISI PEMBUATAN SIM C /A (DEPOK) .... Bongkar atau Tidak?
Total Views: 11847 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 8 of 9 | ‹ First  < 3 4 5 6 7 8 9 > 

KaskusGaul - 28/07/2012 07:11 AM
#141

harus nya lewat calo ga pake acara test2an paling test tulis aja.......tapi lumayan murah kalao 380 rb di tangerang aja untuk kodya bisa 500 an untuk kabupaten 450 an langsung jadi cuma agak lama nunggu nya .....3-4 jam maklum yg banyak peserta nya
v10l43x4 - 28/07/2012 01:13 PM
#142

hahaha
dulu juga gitu gan
tapi ane nembak cuma 250 rebong
prosesnya cepet lagi
ya namanya jga berurusan ama polisi gan, mengunakan seragamnya tuk mencari uang dengan segala cara..
makanya "perut"nya pada buncit-buncit
lamak_ - 28/07/2012 05:25 PM
#143

jadi ingat pengalaman saya dulu gan..pas ngambil sim A..pas kebetulan waktu itu diadain sim kolektif dari kesatuan TNI..pas kebetulan saya ditawarin..ngikut aja gan..kalau nga salah bayarnya cuma 75.000 rupiah all in gan..tapi ikut tes, baik tertulis dan praktek...pas tes tertulis saya lulus..nah pas praktek lapangannya...(saya waktu ngak bawa mobil gan) si polisi bilang mana mobilnya?..saya bilang sayakan mau ambil sim A..masa saya bawa mobil (notabene belum punya sim..nga berani bawa mobil)..eh datang tuh om TNI bilang ke polisi nya mobil nga ada..langsung dah saya lulus Yb

(saran: jika lain kali mau ambil sim yang aman, kalau bisa kolektif dan di koordinir dari instasi macam TNI..biar aman gan..dan murah lagi)
k3yn4 - 29/07/2012 12:44 AM
#144

Sy pernah dpt cerita temen kalo dia sampe 3x percobaan praktik naik motor, kesemuanya gagal....

setelah 3x gagal langsung diluluskn tanpa disuruh ngulang lg...

mungkin pak pol yg mnguji udah eneg ngelihat dia 3x g lulus2...Yb
peterbilt - 29/07/2012 11:44 AM
#145

perasaan semua instasi kepolisian semua gitu..
mau jujur, malah dipersulit, memaksa utk melakukan hal yg tidak baik..

membuat sebuah SIM aja ane butuh pengorbanan...
kountop - 29/07/2012 03:14 PM
#146

kalo gak main kanan kirir, gagal ujian itu wajar.... ini modus, di buat kesal kudu bolak balik... akhirnya nyerah dan terpaksa main kanan kiri... gak peduli seberapa handalnya agan mengendarai motor (biar kata bisa free style sekali pun)
injang.het - 30/07/2012 11:20 AM
#147

lebay ah tsnya...
mau bongkar kemana?
ke tv?
udah sering kali tv nayangin kaya gitu...
tsnya kemana aja nih?
abis tidur panjang yah....??
Lancer-KaNsAi - 30/07/2012 11:16 PM
#148

ane dulu kena 410rb total2

gara2 pengen coba jalur resmi(udah belajar di gram*d*a) :\d ... eh kejadiannya sama ama TS disuruh balik lg 2 minggu setelah ane gagal dalam ujian tertulis*

*anehnya smua yang gagal nilainya cuma beda maks 5 dari yg seharusnya lulus(60) contoh 55,56,57,57,58 gitu

pas 2 minggu kemudian, ane lagi jalan di lorong, ada suara bapak2 dr dalem loket
bapak loket : "eh eh mau kemana?"
ane: nyerahin ini pak
bapak loket : mau dibantu?
ane :berapa pak?
bapak loket : lupa sekitar 330-350 gitu
ane : yaudah (ane dah siapin drpd balik lg tar hammer )

langsung de foto dan pulang (cuma 45 menit) hari sabtu loh hehehehe
penak - 31/07/2012 12:19 AM
#149

Sekedar SHARING...

Gw juga tes di polres Depok.

Tes sim A dan B, dengan mengikuti prosedur yang berlaku.

Masuk gerbang, dengan senyum "nakal" polantas nawarin Bla.. Bla.. Bla.. Ane dengan bangga dan angkuh bilang : " saya mau cara resmi aja pak, mo liat kemampuan saya dulu " ( Emang gw ga punya duit juga itu aja punya 250rb modal nabung .. eh yang anehnya padahal dan bikin saya bingung sampe sekarang, di belakang tuh Polisi ada tulisan : jangan gunakan calo ) What the.. bata

gw masuk, turun kebawah, ikut antrian..
isi formulir seharga 21rb , terus disuruh tes kesehatan ke RUKO yang ada di sebelah ITC.. disana bayar 15rb ( x2 pula, padahal satu tujuan.. alasan katanya tes kesehatan SIM A dan sim C beda -padahal ane disuruh tes cuma sekali doang ) Cuma disuruh berdiri, timbang BB, ukur TB ( cuma disejajarin meja terus ditulis sesuka hatinya ), disuruh baca huruf2 yang dibrush di atas meja dengan mata kiri dan kanan bergantian.. Lulus...

Gw balik ke polres, nunggu antrian buat ujian tulis.. nama gw dipanggil. ok, gw masuk dan ikut tes. waktunya lumayan cukup kok 20 menit apa 25 menit gitu. Yah, Sebagai orang yang mengaku sudah paham tata tertib berlalu lintas, soalnya gampang banget.. Gw lulus, salah berapa ga tau gitu ( kalo ga salah waktu itu benar 65% aja udah dinyatakan lulus )

Lanjut ke tes berkendaraan.
Tes motor pertama. Dikasih option boleh dengan menggunakan motor sendiri. Gw make motor polisi aja deh ( Smash putih dengan windheld yang tinggi banget ) .. dikasih peragaan apa yang harus dilakukan, lurus, zig -zag di blok kayu, muter lingkaran tanpa turun kaki... eh ga sengaja tuh pak Pol nyenggol, terus entah emang begitu peraturan nya apa ga, dia bilang bahwa itu contoh yang salah ( ga dilanjutin dengan contoh yang benar soalnya capedes ).. Btw.. gw lulus disini.. D

Tes mobil kedua, disuruh bawa APV. APV masih baru, dan ga dikasih penyesuain bentar buat ngenalin berapa enteng gas dan berapa dalam rem.. (gw tiap ganti mobil dari dulu selalu butuh hal ini , kecuali mobil yang udah gw pegang berkali²), langsung aja disuruh tancap.. Btw, disini emang niat banget dikerjain, bayangin aja. Tuh polisi ngerokok, dan AC mobil dinyalain, jendela dibuka. Sengaja amat buat bikin tenaga mobil makin misterius.
( pasang seat belt, lepasin parking brake ) terus Gw disuruh mundur sesuai dengan lajur yang dibuat, ga boleh lihat ke belakang atau noleh keluar jendela. Mesti benar2 ngandalin kaca spion..
berlanjut ke mundur di jalanan turunan ( tempatnya yang mau ke arah registrasi buat sim warga depok pasti tau ).. gw mundur dan berhenti di tempat yang sudah dikasih tau... terus pasang hand brake dan persneling di netralkan. Tes terakhir, itu mobil harus jalan tanpa mesin meraung dan mundur sedikit pun.. Dan disini gw gagal gan..
Gw disuruh balik 10 hari lagi, walaupun test motor lolos, tapi SIM C gw ga keluar..!!

10 hari lagi gw balik, dan langsung tes mobil tanpa bolak balik, langsung aja gw ke petugas test, bawa kertas putih yang sudah diberikan 10 hari yang lalu..
gw coba test lagi ( 10 hari ini gw udah belajar make APV teman, gimana caranya biar ga ngeraung dan mundur ) dan dengan berhasil gw sukses gan..
Gw berhasil start di tanjakan tanpa mundur dan ngeraung...

akhirnya gw lulus dan disuruh ke tempat foto.. begitu nama dipanggil, gw masuk, disesuaikan data dan foto. SIM keluar..

Gw BANGGA gan, punya SIM C dan SIM A dengan jalur resmi.
Total biaya waktu itu :
- Daftar 21.000
- kesehatan 30.000 ( 2x15rb )
- Asuransi JR ga gw ambil, udah punya prudent dan axa soalnya...
- Biaya SIM C 65.000 dan SIM A 75.000..

total SIM A dan C saya sebesar = Rp 191.000,-

jadi saya terkadang berpikir, untuk tes yang segitu gampangnya, kenapa banyak yang ga lolos, sampe² gw berpikir, pengemudi yang suka ngelanggar lalu lintas, ugal²an dan angka kecelakaan yang tinggi, emang karena disebabkan si pengendara itu tidak layak mendapatkan SIM dan SIM nya itu nembak....shutup: ( no offence yah agan agan semua )

tapi ya sudahlah, yang penting saya sudah memulai dari diri saya sendiri untuk jujur dengan peraturan yang sudah ada... iloveindonesiasiloveindonesias
lamak_ - 31/07/2012 06:44 AM
#150

Quote:
Original Posted By penak
Sekedar SHARING...

Gw juga tes di polres Depok.

Tes sim A dan B, dengan mengikuti prosedur yang berlaku.

Masuk gerbang, dengan senyum "nakal" polantas nawarin Bla.. Bla.. Bla.. Ane dengan bangga dan angkuh bilang : " saya mau cara resmi aja pak, mo liat kemampuan saya dulu " ( Emang gw ga punya duit juga itu aja punya 250rb modal nabung .. eh yang anehnya padahal dan bikin saya bingung sampe sekarang, di belakang tuh Polisi ada tulisan : jangan gunakan calo ) What the.. bata

gw masuk, turun kebawah, ikut antrian..
isi formulir seharga 21rb , terus disuruh tes kesehatan ke RUKO yang ada di sebelah ITC.. disana bayar 15rb ( x2 pula, padahal satu tujuan.. alasan katanya tes kesehatan SIM A dan sim C beda -padahal ane disuruh tes cuma sekali doang ) Cuma disuruh berdiri, timbang BB, ukur TB ( cuma disejajarin meja terus ditulis sesuka hatinya ), disuruh baca huruf2 yang dibrush di atas meja dengan mata kiri dan kanan bergantian.. Lulus...

Gw balik ke polres, nunggu antrian buat ujian tulis.. nama gw dipanggil. ok, gw masuk dan ikut tes. waktunya lumayan cukup kok 20 menit apa 25 menit gitu. Yah, Sebagai orang yang mengaku sudah paham tata tertib berlalu lintas, soalnya gampang banget.. Gw lulus, salah berapa ga tau gitu ( kalo ga salah waktu itu benar 65% aja udah dinyatakan lulus )

Lanjut ke tes berkendaraan.
Tes motor pertama. Dikasih option boleh dengan menggunakan motor sendiri. Gw make motor polisi aja deh ( Smash putih dengan windheld yang tinggi banget ) .. dikasih peragaan apa yang harus dilakukan, lurus, zig -zag di blok kayu, muter lingkaran tanpa turun kaki... eh ga sengaja tuh pak Pol nyenggol, terus entah emang begitu peraturan nya apa ga, dia bilang bahwa itu contoh yang salah ( ga dilanjutin dengan contoh yang benar soalnya capedes ).. Btw.. gw lulus disini.. D

Tes mobil kedua, disuruh bawa APV. APV masih baru, dan ga dikasih penyesuain bentar buat ngenalin berapa enteng gas dan berapa dalam rem.. (gw tiap ganti mobil dari dulu selalu butuh hal ini , kecuali mobil yang udah gw pegang berkali²), langsung aja disuruh tancap.. Btw, disini emang niat banget dikerjain, bayangin aja. Tuh polisi ngerokok, dan AC mobil dinyalain, jendela dibuka. Sengaja amat buat bikin tenaga mobil makin misterius.
( pasang seat belt, lepasin parking brake ) terus Gw disuruh mundur sesuai dengan lajur yang dibuat, ga boleh lihat ke belakang atau noleh keluar jendela. Mesti benar2 ngandalin kaca spion..
berlanjut ke mundur di jalanan turunan ( tempatnya yang mau ke arah registrasi buat sim warga depok pasti tau ).. gw mundur dan berhenti di tempat yang sudah dikasih tau... terus pasang hand brake dan persneling di netralkan. Tes terakhir, itu mobil harus jalan tanpa mesin meraung dan mundur sedikit pun.. Dan disini gw gagal gan..
Gw disuruh balik 10 hari lagi, walaupun test motor lolos, tapi SIM C gw ga keluar..!!

10 hari lagi gw balik, dan langsung tes mobil tanpa bolak balik, langsung aja gw ke petugas test, bawa kertas putih yang sudah diberikan 10 hari yang lalu..
gw coba test lagi ( 10 hari ini gw udah belajar make APV teman, gimana caranya biar ga ngeraung dan mundur ) dan dengan berhasil gw sukses gan..
Gw berhasil start di tanjakan tanpa mundur dan ngeraung...

akhirnya gw lulus dan disuruh ke tempat foto.. begitu nama dipanggil, gw masuk, disesuaikan data dan foto. SIM keluar..

Gw BANGGA gan, punya SIM C dan SIM A dengan jalur resmi.
Total biaya waktu itu :
- Daftar 21.000
- kesehatan 30.000 ( 2x15rb )
- Asuransi JR ga gw ambil, udah punya prudent dan axa soalnya...
- Biaya SIM C 65.000 dan SIM A 75.000..

total SIM A dan C saya sebesar = Rp 191.000,-

jadi saya terkadang berpikir, untuk tes yang segitu gampangnya, kenapa banyak yang ga lolos, sampe² gw berpikir, pengemudi yang suka ngelanggar lalu lintas, ugal²an dan angka kecelakaan yang tinggi, emang karena disebabkan si pengendara itu tidak layak mendapatkan SIM dan SIM nya itu nembak....shutup: ( no offence yah agan agan semua )

tapi ya sudahlah, yang penting saya sudah memulai dari diri saya sendiri untuk jujur dengan peraturan yang sudah ada... iloveindonesiasiloveindonesias


wow mantap pengalamannya nih..memang benar gan.semuat tes nya itu sebenarnya gampang..masalahnya dibuat seolah olah susah..supaya jadi proyek aja tuhmads
d3production - 08/08/2012 04:49 PM
#151

Hampir sama dengan ane gan. Ane bikin sim di danmogot
putotz - 09/08/2012 01:32 PM
#152

bongkar aja gan ..gak usah takut

panggil semua media..

n kita liat nasib lu dalam 1-2bulan kedepan setelah angkat kasusu ginian ngakak ngakak

sejauh mana sih efek lo bikin SP di kaskus..
klo di kaskus doang gak ada tindak lanjutnya.. harus ke surat kabar terkemuka ato langsung panggil orang2 TV
putotz - 09/08/2012 01:33 PM
#153

bongkar aja gan ..gak usah takut

panggil semua media..

n kita liat nasib lu dalam 1-2bulan kedepan setelah angkat kasusu ginian ngakak ngakak

sejauh mana sih efek lo bikin SP di kaskus..
klo di kaskus doang gak ada tindak lanjutnya.. harus ke surat kabar terkemuka ato langsung panggil orang2 TV
MonexBank - 09/08/2012 10:12 PM
#154

Quote:
Original Posted By agrawijayagroup
Permisi agan-agan ane mo ungkapin sebuah KEBOBOKRAN dan KECURANGAN POLISI dalam pembuatan SIM C / A (Depok).... batas batas



Setelah itu ane gak pernah dateng lagi ke PASAR SEGER...


OOOOH YAAA ane mo ngajak itung-itungan berapa uang yang berhasil diraup oleh polisi hanya dari pembuatan SIM saja...

asumsi:
Jika dalam 1 hari (satu kantor polisi) melayani 200 orang aja...
Biaya pembuatan SIM C tanpa bantuan kurang lebih 170.000 sedangkan untuk pembuatan SIM C dengan bantuan 350.000...
berarti keuntungan dari satu orang 350.000 - 170.000 = 180.000
Dan 180.000 x 200 (dalam satu hari) = Rp. 36.000.000 (FANTASTIS)
dan dalam waktu satu bulan Rp. 36.000.000 x 24 hari kerja = Rp. 864.000.000 (LUAR BIASA) hampir 1 Milyar (belum terhitung pembuatan SIM A dan B)
dan 864.000.000 x 12 bulan = 10.368.000.000 (10,3 Milyar) (SADIS !!!!) ITU HANYA DARI SATU KANTOR SAJA !!!!
kalau ada 100 pelayanan SIM 10.368.000.000 x 100 =
1.036.800.000.000
WOW ....... GILAAAAA BENEERRRR....


PANTAS PERUT POLISI GENDUT-GENDUT

DAN KEMUNGKINAN REKENING GENDUT POLISI BERASAL DARI SINI JUGA...
(Belum kalau ada orang ditilang, biaya keamanan, dan lain-lain...

Kalau dibilang hanya oknum polisi buktinya dari awal sampe proses akhir semuanya menawarkan bantuan...

Bagi agan -agan yang mempunyai kisah yang sama ceritakan kisah agan disini....


Duh pantesin... ya pak polisi pd kaya kaya

kalau di kalikan lagi
1.036.800.000.000 X 530 = Rp 549.504.000.000.000

530 jumlah Kabupaten/Kota seluruh Indonesia
Sumber dari sini gan : http://www.depdagri.go.id/basis-data/2010/01/28/daftar-provinsi
udho26 - 10/08/2012 12:02 AM
#155

BUSUK SEMUA!!!!
INSTANSI PEMERINTAHAN UDAH GA BISA DIPERCAYA!!!
SEMUANYA PAKE "Mau di BANTU???" DARI MULAI NGURUS AKTE KELAHIRAN SAMPE LISENSI BAHKAN PAJAK(pajak apapun).
ichwantr - 30/08/2012 04:06 PM
#156

ya begitulah, ane juga pernah bikin sim C di daan mogot
begitu sampai disana terdengar halo-halo dari speaker yang ga mati-mati ' mohon untuk mengurus sendiri jangan melalui calo " .
sampe didalem ada juga tulisan gede-gede " mohon mengurus sendiri jangan melalui calo" begitu kira-kira bunyina.

ane ikut jalur resmi sesuai yang disampain di halo-halo sama spanduk gede...
dan ternyata, biaya murah tetappiiiiiii ujian ampe 4 kali test gagal mulu...

lulus pas dateng hari senin, karena ada yang bilang kalau mau lulus senen mas, itu ga ada calo... apaan tetep aja calo mah ada keliaran tapi emang ga sebanyak hari biasa. dan mungkin juga karena kasian kali ya udah 4 kali dateng tapi mbatu ga minta bantuan.... maklum bokek...

waktu ujian tulis, serius banget ngisi sambil nginget2 hasil downloadan dari internet tentang soal-soal tes tulis bikin sim, sementara disebelah ane srat sret srat sret , " cepet banget mba ngisinya ", sambil mesem dia jawab " tenang aja pak saya mah ada yang ngurus "....
waduh.. pantesan dijalanan pada kaya setan ga ngerti rambu-rambu ... ujian asal formalitas doang..

selesai tes tulis, kalau yang ngurus sendiri alias ga ada yang ngurusin nunggu dipanggil sampe ngantuk-ngantuk, tapi kalau yang diurusin langsung ke loket tempat photo...trus ambil deh diloket sim..... mantep kan...

begitulah perjuangan untuk mengikuti jalur resmi dan prosedural, padahal waktu demo didepan SBY bikin SIM cuma dalam hitungan menit.... hehehe jelas aja wong presiden...

entah sampai kapan proses pembuatan SIM dan lain-lain kaya gini.... generasi percaloan terus berlanjut ga ada matinya....
lunar1980 - 30/08/2012 04:17 PM
#157

unik juga pengalaman TS walau sebenarnya ini pemandangan yang sering kita lihat.

tapi lebih unik lagi pengalaman saya hari ini di Satlantas Surabaya (Colombo) daerah Perak.
Hari ini Kamis, 30 Agustus 2012 pagi saya ijin ke kantor untuk urus mutasi sim saya. Dari B1 ke Sim A.
Naik motor sama teman di Satlantas. Ketemu polisi di depan pintu gerbang. Berikut percakapan singkat:
Saya: Pak, mau tanya kalau urus mutasi kemana dulu ya.
Polisi: Duduk dulu sini.
*Sembari duduk di sebelah pak polisi sudah kayak sobat sendiri ngakak
Polisi: anda lebih baik urus sendiri, jangan pakai calo-calo ga jelas itu. ketipu nanti. urusnya mudah. anda kesana dulu cek kesehatan (sambil nunjukin tempat praktek dokter).
(Cukup melongo juga dalam hati, buset ada juga polisi baik).
Setelah cek kesehatan 20rb lalu ke loket BRI bayar 80rb untuk mutasi. Lalu disuruh foto. Menunggu tidak ada 30 menit sambil minum es teh lalu jadi dah sim A baru saya.
Cukup terkesima dengan pelayanan Satlantas.

Diakui atau tidak. Mau idealisme atau tidak. Daripada menunggu seharian, bonus absen hilang, dimarahi bos, komisi penjualan berkurang maka jika saya disuruh antri lama dan ada yang nawari bantuan pemrosesan ya saya ambil. kecuali saya banyak waktu luang tidak ngapa-ngapain ya lain ceritanya. ngakak
psychoinc - 31/08/2012 09:42 AM
#158

gw buat jujur sebelom lebaran taun ini di samsat daan mogot cuma keluar 160rb langsung jadi hari itu juga , ga berbelit belit think:

saran gw kalo mau ujian sim , belajar lah layaknya mau ulangan hammer
Kucing94 - 31/08/2012 10:12 AM
#159

ane juga balik lagi nih gan 2 minggu lagi...

bikin sim C di daan mogot....

kemaren ngga ada yang nawarin ane pake jalan tol...

coz lagi ada kasus Simulator SIM itu....
BiroJasaKaskus - 31/08/2012 10:49 AM
#160

Dibongkar ?
Langsung Ke media gan.

Tapi Jangan OMDO doang. Langsung Kerjakan.
Page 8 of 9 | ‹ First  < 3 4 5 6 7 8 9 > 
Home > CASCISCUS > SURAT PEMBACA > MENGUAK RAHASIA KECURANGAN POLISI PEMBUATAN SIM C /A (DEPOK) .... Bongkar atau Tidak?