ALL ABOUT DESIGN
Home > LOEKELOE > ALL ABOUT DESIGN > Minta saran SEBELUM DIPECAT jadi desainer grafis
Total Views: 2486 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 1 of 4 |  1 2 3 4 > 

uqboyfunk - 31/05/2012 06:38 PM
#1
Minta saran SEBELUM DIPECAT jadi desainer grafis
closed....resign....dapat lapak baru..hehehehe cendolb
AmateurUser - 31/05/2012 07:05 PM
#2

dalam kontrak gan? deadlinenya udah gak lama lagi?
kalo ane semisalnya memperkirakan bisa selesai juga walaupun susah, ane mau minta tambahan bayaran.. xD
kalo agan punya teman yang agan anggap mampu, diajakin aja biar bisa bantuin..
bayarannya dibagi juga tentunya
uqboyfunk - 31/05/2012 07:13 PM
#3

Quote:
Original Posted By AmateurUser
dalam kontrak gan? deadlinenya udah gak lama lagi?
kalo ane semisalnya memperkirakan bisa selesai juga walaupun susah, ane mau minta tambahan bayaran.. xD
kalo agan punya teman yang agan anggap mampu, diajakin aja biar bisa bantuin..
bayarannya dibagi juga tentunya


Ane waktu interview gak pake kontrak sih gan..cuma ngmg2 aja...soalnya ini bos kakak iparnya teman ane....
Dia bilang setiap desain yang ane bikin memang dia kasih fee tambahan,tp memang dia belum ngomong mau ksi tambahan berapa...
Tapi memang dari awal dia gak ngmg masalah ini ( TRACING SEMUA LOGO )

MASALAHnya ane ngerasa berat kalo harus TRACING semua logo...ane jadi ngerasa bingung juga...apa saya yg gak becus mengerjakan tracing cepat atao gimana gitu berdukas Tp menurut ane sih munkin ane bekerja di tempat dimana bosnya ga tau bener2 tentang desain

MASALAHnya semua logo untuk klien yg masuk ane harus tracing
stoner27 - 31/05/2012 07:37 PM
#4
hehehehe..
namanya kerja ya kadangkala mesti capek gan...

buat sedikit menghibur..

jika kliennya aja ngga punya file logonya, dan ngasih file asalan dengan potongan kartunama, gambar low resolution apalah..

ya kalau hasilnya tidak terlalu sempurna saya rasa mereka juga tidak terlalu masalah..

upscale aja logo2nya.. lalu auto trace, rapihin dikit2..

beres gan...

tetap semangat.!
stoner27 - 31/05/2012 07:41 PM
#5
tambahan..
sekedar nambahin (dan ngejar postingan) ane sudah ngedesain dari jaman jebot, jamannya belum ada komputer grafis/desktop publishing..

jamannya masih manual semua dimana cut & paste itu bener2 motong gambar/huruf dan di paste itu ditempel pake lem gan..

dan masih pake fotografi analog, darkroom processing dsb....

setting aja masih pake lettraset (nenek moyangnya Rugos).. kalo Rugos aja agan ndak tahu berarti saya sudah ngedesain sebelum agan lahir..

wkwkwkwk..
uqboyfunk - 31/05/2012 07:41 PM
#6

Quote:
Original Posted By stoner27
namanya kerja ya kadangkala mesti capek gan...

buat sedikit menghibur..

jika kliennya aja ngga punya file logonya, dan ngasih file asalan dengan potongan kartunama, gambar low resolution apalah..

ya kalau hasilnya tidak terlalu sempurna saya rasa mereka juga tidak terlalu masalah..

upscale aja logo2nya.. lalu auto trace, rapihin dikit2..

beres gan...

tetap semangat.!


memang iya sih mereka sebenernya gak terlalu bermasalah, tapi kalo mau autotrace susah gan soalnya ini pake hasil scanner juga...berdukas

saya juga khawatir kalo hasilnya nanti gak mirip..malah satu tabloid jd lucu semua berdukas
percetak4n - 31/05/2012 07:43 PM
#7

first of all, dari awal kerja aja agan udah salah. jangankan sama kakak iparnya teman, kerja sama sodara aja mesti jelas. biasakan kalau mau kerja, agan harus bersikap profesional. kalau agan bersikap profesional, pasti pemberi kerja juga gak akan sembarangan memberikan gaji.

second, saya bukan sedang mempermasalahkan keinginan agan untuk resign, tetapi saya lebih ingin fokus kepada asumsi saya bahwa agan kurang mau berusaha untuk berpikir kreatif.
*ini asumsi saya, bisa salah bisa benar, tapi saya yakin saya benar hammer:

yang bilang mesti trace semua logo siapa? yakin bos anda bilang itu secara eksplisit?
imho, bos anda termasuk bos yg lumayan pelit (ya iyalah, mau bisnis majalah, tapi malah designer cuma satu. ini majalah, bukan kartu nama ), maka saya yakin bos anda lebih ingin hasilnya terlihat bagus, apa pun caranya.
asumsi saya, bos anda cuma bilang ingin hasilnya bagus, lalu agan yg bilang ke diri sendiri bahwa semua logo mesti trace ulang baru bagus. lha.. kata agan, bos agan gak ngerti design, agak sulit dipercaya kalau orang gak ngerti design menuntut agan untuk trace logo.
lalu, bagaimana cara sebuah logo terlihat bagus tanpa harus trace ulang? di sini agan harus berpikir kreatif.

setidaknya ada 3 solusi buat agan:
1. jadikan black & white dan mainkan threshold di sotosop (biar kontras), lalu gunakan software auto-trace, lalu edit2 sedikit dan kasih warna.
2. search perusahaan yg mau pasang iklan di google, apakah ada websitenya. jika ada, pasti ada logo di situ, tinggal 'colong' saja. iya, biasanya ukuran logo yg ada kecil, tetapi gak semua iklan menggunakan logo yg besar khan?
3. minta bos belikan scanner yg bagus ( cukup Rp. 500 ribu? ), lalu colour scan saja dengan resolusi 300dpi. edit2 sedikit di sotosop.

apapun solusi dari saya yg diambil, pastikan untuk di-print dulu di satu lembar, usahakan gunakan printer yg bagus biar warnanya bagus. tentu saja, ukuran logo yg di-print harus sesuai dengan yg dibutuhkan. kalau memang ada yg kurang bagus, jangan print dulu, itu urusan belakang jadi kerjaan agan terpaksa harus trace ulang. lalu kasih lihat ke bos, bilang aja 'bos, logo2 ini udah bagus blom. kalau sudah bagus, nanti saya akan masukkan logo2 ini ke dalam layout iklan kita'. agan pasti akan amazed betapa banyak logo yg di-approve sama bos agan.
yg gak lulus tentu saja harus agan trace ulang, tetapi udah gak banyak lagi khan?

btw, kalau mau menggunakan auto-trace, jangan langsung dari hasil scan langsung di-auto-trace, itu pasti hasilnya gak akan bagus.
stoner27 - 31/05/2012 07:45 PM
#8
nambahin lagi..
o iya buat bantu hal teknis, Tabloid Otomotif itu cetaknya di kertas koran atau HVS yah? mestinya resolusinya nggak perlu terlalu tinggi, karena nyetaknya juga kasar paling 100-120 dpi, jadi image nggak perlu terlalu tinggi resolusinya.. mubazir.. 200 ppi cukup.

:2thumbup
escolarian - 31/05/2012 07:46 PM
#9

Quote:
Original Posted By uqboyfunk
Malam agan2 sekalian...
maaf ane mo curhat...tp kebetulan yang ane bicarakan masih dalam lingkup desain grafis dan saya sebagai pekerja / desainernya...

Ane baru aja terima pekerjaan di suatu Tabloid OTtOMOTIF yang kebanyakan fokus di bidang iklan...Perusahaan ini baru buka dan bulan Juni ini kita mulai menyusun iklan mendesain dan melayout untuk edisi pertamanya..

Yang jadi problem ane....sekian banyak bahan iklan yg masuk itu cuma berupa hasil scan dari kartunama atau brosur...jadi saya tidak menerima file mentah logo dsb. Sehingga ane dituntut untuk men-TRACING semua LOGO nya

Coba bayangkan...begitu banyak iklan yang masuk....Tapi kalo ane harus satu persatu mentracing logo untuk semua iklan, pasti akan menghabiskan waktu dan tenaga...apalagi saya satu2nya desainer tabloid ini satu2nya...

Ane sudah coba menerangkan kepada atasan..." Pak, apa tidak ada file logonya yang mentahan atau format PSD/AI/Corel..
Jawabnya: " Oh iya, kita kebanyakan toko yang ownernya tidak tau komputer jadi ya bahannya seperti itu saja. Saya biasanya juga begitu kalo mau bikin banner..hanya memberikan kartunama saya dan orang desain yang menggambarnya ulang..."

Menurut saya alasan ini susah diterima. Masa setiap venue tidak punya file mentah logonya...

Daripada mentracing semua logo yg menghabiskan waktu, mendingan ane habisin waktunya untuk melayout dsb...

Mungkin juga ane bekerja di perusahaan yang bosnya gak thu menahu soal desain
Pertama kali ane bikinin dia Company Profile, ane tagih bahann2nya termasuk logo,foto dll.
Yang dikirim ke ane yaitu sebuah gambar cover mobil beserta nama tabloidnya yg fontnya gak jelas begitu, dan ukurannya 5x12 cm formatnya 72 px, RGB......ya jelas PECAAAHHH...makanya ane bikinin ulang

Sekarang ane udah kerasa capek gan untuk tracing sebagian logo,kalo ini saya kerjakan semua terus terang ane gak sanggup....ane minta tanggaan agan2 Kaskuser sebelum ane memutuskan mengundurkan diri gan... berdukas

Mohon sarannya ya malus malus


gini nih bos yang g ngerti desain..dikiranya semua bisa dilakukan pake photoshop ...ntar kita g bisa ngerjain..karna emang g bisa darisononyo...kita juga yg kena. hammer:

harusnya yg ketemu client itu ya yang ngerti design..bukan si bos.. malu:..masalah utamanya sih disitu saya liat

kemarin sempat kerja di perusahaan baru gitu..buat mobile app ...gw bagian interface designya..kerjanya g banyakl sih cuman kesel si bosnya gonta ganti mulu.... maklum g ngerti UCD dia hammer:
uqboyfunk - 31/05/2012 07:52 PM
#10

Quote:
Original Posted By percetak4n
first of all, dari awal kerja aja agan udah salah. jangankan sama kakak iparnya teman, kerja sama sodara aja mesti jelas. biasakan kalau mau kerja, agan harus bersikap profesional. kalau agan bersikap profesional, pasti pemberi kerja juga gak akan sembarangan memberikan gaji.

second, saya bukan sedang mempermasalahkan keinginan agan untuk resign, tetapi saya lebih ingin fokus kepada asumsi saya bahwa agan kurang mau berusaha untuk berpikir kreatif.
*ini asumsi saya, bisa salah bisa benar, tapi saya yakin saya benar hammer:

yang bilang mesti trace semua logo siapa? yakin bos anda bilang itu secara eksplisit?
imho, bos anda termasuk bos yg lumayan pelit (ya iyalah, mau bisnis majalah, tapi malah designer cuma satu. ini majalah, bukan kartu nama ), maka saya yakin bos anda lebih ingin hasilnya terlihat bagus, apa pun caranya.
lalu, bagaimana cara sebuah logo terlihat bagus tanpa harus trace ulang? di sini agan harus berpikir kreatif.

setidaknya ada 3 solusi buat agan:
1. jadikan black & white dan mainkan threshold di sotosop (biar kontras), lalu gunakan software auto-trace, lalu edit2 sedikit dan kasih warna.
2. search perusahaan yg mau pasang iklan di google, apakah ada websitenya. jika ada, pasti ada logo di situ, tinggal 'colong' saja. iya, biasanya ukuran logo yg ada kecil, tetapi gak semua iklan menggunakan logo yg besar khan?
3. minta bos belikan scanner yg bagus ( cukup Rp. 500 ribu? ), lalu colour scan saja dengan resolusi 300dpi. edit2 sedikit di sotosop.

apapun solusi dari saya yg diambil, pastikan untuk di-print dulu di satu lembar, usahakan gunakan printer yg bagus biar warnanya bagus. tentu saja, ukuran logo yg di-print harus sesuai dengan yg dibutuhkan. kalau memang ada yg kurang bagus, jangan print dulu, itu urusan belakang jadi kerjaan agan terpaksa harus trace ulang. lalu kasih lihat ke bos, bilang aja 'bos, logo2 ini udah bagus blom. kalau sudah bagus, nanti saya akan masukkan logo2 ini ke dalam layout iklan kita'. agan pasti akan amazed betapa banyak logo yg di-approve sama bos agan.
yg gak lulus tentu saja harus agan trace ulang, tetapi udah gak banyak lagi khan?

btw, kalau mau menggunakan auto-trace, jangan langsung dari hasil scan langsung di-auto-trace, itu pasti hasilnya gak akan bagus.


thank you gan sarannya Yb
uqboyfunk - 31/05/2012 07:55 PM
#11

Quote:
Original Posted By percetak4n
first of all, dari awal kerja aja agan udah salah. jangankan sama kakak iparnya teman, kerja sama sodara aja mesti jelas. biasakan kalau mau kerja, agan harus bersikap profesional. kalau agan bersikap profesional, pasti pemberi kerja juga gak akan sembarangan memberikan gaji.

second, saya bukan sedang mempermasalahkan keinginan agan untuk resign, tetapi saya lebih ingin fokus kepada asumsi saya bahwa agan kurang mau berusaha untuk berpikir kreatif.
*ini asumsi saya, bisa salah bisa benar, tapi saya yakin saya benar hammer:

yang bilang mesti trace semua logo siapa? yakin bos anda bilang itu secara eksplisit?
imho, bos anda termasuk bos yg lumayan pelit (ya iyalah, mau bisnis majalah, tapi malah designer cuma satu. ini majalah, bukan kartu nama ), maka saya yakin bos anda lebih ingin hasilnya terlihat bagus, apa pun caranya.
asumsi saya, bos anda cuma bilang ingin hasilnya bagus, lalu agan yg bilang ke diri sendiri bahwa semua logo mesti trace ulang baru bagus. lha.. kata agan, bos agan gak ngerti design, agak sulit dipercaya kalau orang gak ngerti design menuntut agan untuk trace logo.
lalu, bagaimana cara sebuah logo terlihat bagus tanpa harus trace ulang? di sini agan harus berpikir kreatif.

setidaknya ada 3 solusi buat agan:
1. jadikan black & white dan mainkan threshold di sotosop (biar kontras), lalu gunakan software auto-trace, lalu edit2 sedikit dan kasih warna.
2. search perusahaan yg mau pasang iklan di google, apakah ada websitenya. jika ada, pasti ada logo di situ, tinggal 'colong' saja. iya, biasanya ukuran logo yg ada kecil, tetapi gak semua iklan menggunakan logo yg besar khan?
3. minta bos belikan scanner yg bagus ( cukup Rp. 500 ribu? ), lalu colour scan saja dengan resolusi 300dpi. edit2 sedikit di sotosop.

apapun solusi dari saya yg diambil, pastikan untuk di-print dulu di satu lembar, usahakan gunakan printer yg bagus biar warnanya bagus. tentu saja, ukuran logo yg di-print harus sesuai dengan yg dibutuhkan. kalau memang ada yg kurang bagus, jangan print dulu, itu urusan belakang jadi kerjaan agan terpaksa harus trace ulang. lalu kasih lihat ke bos, bilang aja 'bos, logo2 ini udah bagus blom. kalau sudah bagus, nanti saya akan masukkan logo2 ini ke dalam layout iklan kita'. agan pasti akan amazed betapa banyak logo yg di-approve sama bos agan.
yg gak lulus tentu saja harus agan trace ulang, tetapi udah gak banyak lagi khan?

btw, kalau mau menggunakan auto-trace, jangan langsung dari hasil scan langsung di-auto-trace, itu pasti hasilnya gak akan bagus.



OH IYA....itu bos memang ngmg begitu suruh GAMBAR ulang...berdukas
uqboyfunk - 31/05/2012 07:56 PM
#12

Quote:
Original Posted By stoner27
o iya buat bantu hal teknis, Tabloid Otomotif itu cetaknya di kertas koran atau HVS yah? mestinya resolusinya nggak perlu terlalu tinggi, karena nyetaknya juga kasar paling 100-120 dpi, jadi image nggak perlu terlalu tinggi resolusinya.. mubazir.. 200 ppi cukup.

:2thumbup


Tank you gan...ini buat masukan dia juga nanti cendolb
percetak4n - 31/05/2012 08:09 PM
#13

kalau bos anda yg minta gambar ulang, maka bos agan bukan gak ngerti design, tapi pura2 gak ngerti untuk menutupi sifat pelit dia.

saya ingin agak oot sedikit.

ok lha, akhirnya agan trace semua logo. lalu ternyata agan digaji gak pantas, misalnya agan merasa untuk trace semua logo dan layout, agan seharusnya digaji Rp. 5 juta sebulan. ternyata, agan cuma digaji Rp. 3 juta sebulan, dan (misalnya) menurut agan Rp. 3 juta itu adalah gaji yg pantas jika agan cuma design layout, tidak trace logo.

tapi, nasi sudah menjadi bubur, hasil agan sudah naik cetak dan hasilnya memang bagus.

lalu agan khan berencana resign, apakah etis jika agan mengambil semua file asli logo2 itu dan tidak simpan di komputer bos anda?

lalu, apakah etis jika suatu saat karyawan penganti agan mohon2 ke agan dan akhirnya anda 'memeras' dia untuk membayar anda Rp. 2 juta?

untuk kedua kasus itu, saya rasa kedua tindakan itu tindakan yg etis.
btw, khan agan gak ada kontrak kerja, jadi apa yg anda berikan dan apa yang perusahaan berikan bukanlah sesuatu yg pasti. akhirnya bos anda mengecewakan agan dan agan juga boleh mengecewakan bos anda khan?
uqboyfunk - 31/05/2012 08:30 PM
#14

Quote:
Original Posted By percetak4n
kalau bos anda yg minta gambar ulang, maka bos agan bukan gak ngerti design, tapi pura2 gak ngerti untuk menutupi sifat pelit dia.

saya ingin agak oot sedikit.

ok lha, akhirnya agan trace semua logo. lalu ternyata agan digaji gak pantas, misalnya agan merasa untuk trace semua logo dan layout, agan seharusnya digaji Rp. 5 juta sebulan. ternyata, agan cuma digaji Rp. 3 juta sebulan, dan (misalnya) menurut agan Rp. 3 juta itu adalah gaji yg pantas jika agan cuma design layout, tidak trace logo.

tapi, nasi sudah menjadi bubur, hasil agan sudah naik cetak dan hasilnya memang bagus.

lalu agan khan berencana resign, apakah etis jika agan mengambil semua file asli logo2 itu dan tidak simpan di komputer bos anda?

lalu, apakah etis jika suatu saat karyawan penganti agan mohon2 ke agan dan akhirnya anda 'memeras' dia untuk membayar anda Rp. 2 juta?

untuk kedua kasus itu, saya rasa kedua tindakan itu tindakan yg etis.
btw, khan agan gak ada kontrak kerja, jadi apa yg anda berikan dan apa yang perusahaan berikan bukanlah sesuatu yg pasti. akhirnya bos anda mengecewakan agan dan agan juga boleh mengecewakan bos anda khan?


Kayanya koq terlalu jauh ya yang dibicarakan...hahahahaahah....tapi memang masuk akal juga gan....
Satu lagi gan... ae mo tambahin...untuk sementara tetap saya yang pegang logo2 itu...karena saya masih disistem freelance..TAPI YANG SAYA HERAN....setiap kali saya kirim data tidak bole melalui e-mail....KARENA DIA TIDAK PUNYA INTERNET...hadeehh....saya antar2 terus capek dibensin rumahnya jauh gaaan./..zzzzzzz

Senang berbicara dengan anda gan iloveindonesias
Kiriya - 31/05/2012 09:36 PM
#15

Sebaiknya agan cari kerja di tempat lain aja, yah anggap saja di tempat sekarang sekedar menambah pengalaman, jadi lain kali begitu ada interview kerja tanya lebih jelas deh jobdeskny secara detail.

itu boss ga bener dan pelit, yah saya bantu doa aja agar boss seperti itu cepat di panggil oleh Tuhan.
majinta - 31/05/2012 11:11 PM
#16

Quote:
Original Posted By stoner27
sekedar nambahin (dan ngejar postingan) ane sudah ngedesain dari jaman jebot, jamannya belum ada komputer grafis/desktop publishing..

jamannya masih manual semua dimana cut & paste itu bener2 motong gambar/huruf dan di paste itu ditempel pake lem gan..

dan masih pake fotografi analog, darkroom processing dsb....

setting aja masih pake lettraset (nenek moyangnya Rugos).. kalo Rugos aja agan ndak tahu berarti saya sudah ngedesain sebelum agan lahir..

wkwkwkwk..


wkwkwkwk...Salam Kenal..Senior...jangan2 agan yg desain kover2 kaset 80an ya...\)
majinta - 31/05/2012 11:22 PM
#17

Santai OM TS, jadikan itu sarana pembelajaran yang baek...gak semua desainer di sini mengalami kesempatan pembelajaran seperti ini..\), rata2 maunya instan, kerja langsung uenak...bos-nya pengertian dan gaji gede, (cewek cakep ). Kalo Om TS bisa melewati-nya realitas 2 macam gini dengan baek, niscaya Om TS jadi desainer yg tabah tahan banting.
merpiss - 01/06/2012 09:53 AM
#18

nikmatin proses.....
....
semua pengorbanan gak ada yg sia2...
just do it....
:cool
lagendar - 01/06/2012 10:12 AM
#19

sekedar saran aja kalo jadi mengundurkan diri (beda ya sama dipecat)
jangan sampe meninggalkan file2 dalam bentuk jpg dalam resolusi kecil dan tidak meninggalkan file mentah (.psd, .ai atau .cdr)
karena ada kemungkinan bisa terjadi kasus kek di trit sebelah, yaitu pengg*bl*kkan designer yang dibilang gadungan capedes

yang pasti kalo memang tidak sanggup lebih baik mengundurkan secara baik2 daripada memilih dipecat \)
rahmanx2 - 01/06/2012 12:02 PM
#20

Quote:
Original Posted By stoner27
sekedar nambahin (dan ngejar postingan) ane sudah ngedesain dari jaman jebot, jamannya belum ada komputer grafis/desktop publishing..

jamannya masih manual semua dimana cut & paste itu bener2 motong gambar/huruf dan di paste itu ditempel pake lem gan..

dan masih pake fotografi analog, darkroom processing dsb....

setting aja masih pake lettraset (nenek moyangnya Rugos).. kalo Rugos aja agan ndak tahu berarti saya sudah ngedesain sebelum agan lahir..

wkwkwkwk..


toss dulu ah.. pertama ane kerja di tempat kerja ane yg sekarang juga di ajarin begini gan.. pake darkroom,. montas film manual,. nempel film ke astralon pake spraymount trus di tembak pake kamera hammers hammers ..

padahal mah kerjanya pake komputer grafis/desktop publishing.. kata mereka kenalan dulu sama nenek moyang grafis biar kerjanya lancar dan ternyata beneran lancar hahahaha ngakak


Page 1 of 4 |  1 2 3 4 > 
Home > LOEKELOE > ALL ABOUT DESIGN > Minta saran SEBELUM DIPECAT jadi desainer grafis