SURAT PEMBACA
Home > CASCISCUS > SURAT PEMBACA > Ketidak jujuran petugas parkir ITC Depok
Total Views: 2105 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 2 of 5 |  < 1 2 3 4 5 > 

second.life - 10/08/2012 05:24 PM
#21

Quote:
Original Posted By nikisaesaiko
yakin gan,ngerogoh kocek lbh dalem buat beramal??
gw sih ragu ah,paling beramal sekedarnya hammer,itupun hrs tau detil,kemana larinya uang itu,kapan diserahkannya,dapat brp banyk etc etc......
ribet kan? ngakak

oh yeah, at least g sendiri sih kek gituh.
klo emang ud niat untuk amal, g bisa jauh lbh royal drpd cuman 300 perak ngakak
dan klo g ud niat amal, g ga peduli kemana itu duit bakal berjalan, ke siapa bakal dikasihny. pokoke g niatny amal, klo sampe yg dititipin itu ternyata menyelewengkanny, silakan deh karma burukny d makan sendiri.
ga ribet kan? ngakak
nikisaesaiko - 10/08/2012 05:55 PM
#22

Quote:
Original Posted By lunar1980
kemarin Jumat, 03 Agustus 2012 saya mau kirim barang (istri jualan toko online). dari Surabaya ke Jakarta biasanya tarif 10rb per kg (barang kurang dari 1kg dan tidak kena volume).
lucunya ketika sampai di agen ekspedisi tiba-tiba diinfokan bahwa menjelang hari raya ini ada biaya tambahan sebesar 2rb. jadi total 2rb. dan katanya kenaikan ini karena menjelang hari raya dan sudah ada pemberitahuan via email ke seluruh agen ekspedisi. ketika saya tanyakan suratnya mana si mbaknya ndak isa berikan. akhirnya saya cabut.
saya tanyakan ke website resmi ekspedisi dan perwakilan ekspedisi di kaskus. Sampai sore ini belum ada kabar sama sekali. entah benar atau tidak itu agen ekspedisi.

ngomong apaan sih om? bingung

Quote:
Original Posted By kountop
begini yah gan, ane tahu kalau gan ini sebenarnya punya jiwa sosial dan orangnya lapang dada walau di curangin... cuman kalo agan emang perhatian dan berjiwa sosial contoh: ngasih sedekah, infaq, ngasih sumbangan ke panti asuhan, ato misalnya kalau agan perhatian dengan nasib petugas parkiran yang berhonor kecil, bisa dilakukan dengan mis: kalo kebetulan keluar pas mau buka puasa bagi-bagiin deh satu atau dua bungkus nasi bungkus/nasi kotak ke mereka, ato pas dia ngembaliin duit kembalian parkir kasih amplop yang isinya duit... (entah berapa pun nilainya yang penting iklas) sambil bilang ini ada sedikit untuk berlebaran mas... ato aksi-aksi semacamnya lah..

jadi bukan dengan cara "terpaksa" (yah udalah lah, toh nilainya kecil/gak seberapa...) merelakan sesuatu yang diambil orang dengan cara curang, hanya karena kebetulan nilai-nya kecil...

begitu loh gan...jadi yang ngasih emang dari awal udah iklas, yang nerima bersyukur dan gak mendapatkan dengan cara-cara yang tidak halal... IMHO-yah... Yb


terima kasih sarannya gan,rejeki ane yg khusus buat beramal sdh ada sendiri.
back to topik :
masih ingat kasus pencuri sendal,nenek pencuri kokoa,atau 2 anak mencuri pisang??
mereka terbukti mencuri kan?dan mereka mau dipenjarakan toh? tapi apa reaksi publik?
dan bagaimana menurut ente?
masihkah mengedepankan hak ente ketimbang hati nurani? padahal nilai sesuatu yg dibilang "hak" itu amat sangat tidak pantas untuk diributin.capedes


coba ente bentak2 deh tuh kasir didepan umum,cb caci maki tuh kasir dg volume suara full.....,lantas ada org sebelahnya tanya,emang salah apa sih tuh kasir? salahnya ga ngasih kembalian 300 rupiah .
kira2 ekspresi org yg bertanya td spt apa gan,mendukung kah,atau justru istighfar sambil bilang "ga tau maulu bgt sih,cm gara2 300 perak aja sampe teriak2" .ngakak
nikisaesaiko - 10/08/2012 05:59 PM
#23

Quote:
Original Posted By second.life
oh yeah, at least g sendiri sih kek gituh.
klo emang ud niat untuk amal, g bisa jauh lbh royal drpd cuman 300 perak ngakak
dan klo g ud niat amal, g ga peduli kemana itu duit bakal berjalan, ke siapa bakal dikasihny. pokoke g niatny amal, klo sampe yg dititipin itu ternyata menyelewengkanny, silakan deh karma burukny d makan sendiri.
ga ribet kan? ngakak


gw suka gaya lo gan :2thumbup
bangbangtutut - 10/08/2012 06:03 PM
#24

Quote:
Original Posted By nikisaesaiko
petugas parkirnya lg nyari tambahan buat beli baju lebaran gan,mungkin THR aja ga cukup buat doi,jadi cari tambahan lain :mewek.
ane juga pernah digituin ,rasanya emang gondok bgt walaupun nilainya ga seberapa,bagi ane bukan masalah duitnya,tp lbh ke unsur "dicurangi" atau "dibohongi" ini yg bikin ane gondok,krn ane paling benci yg namanya "dibohongi".
tp jika suasana hati sdh adem (mungkin setannya udah pergi, malus),maka kegondokan itu juga ikut pergi bersama setan tadi gan,pikiran ane jadi berubah,duit serebu biarin dah,kaga berarti bgt buat gw,buat apa permasalahin duit serebu yg ilang,sementara gw msh dapet ratusan rebu bahkan jutaan tiap bulannya (nyombong dikit,hehehe....),malah kadang gw doain biar serebu tadi bermanfaat buat doi gan (ane bukan sok suci ya gan,hehehe...),dan ane ga pernah sampe mikir "klw serebu dikali 100/200/300 motor sehari,trus dikalikan sebulan (25 hari kerja),brp juta tuh doi dapet?"
setelah mikir gitu ane saranin istighfar aja deh gan,iya kalau sehari dapet 100 motor,klw seharian ketemunya org yg teliti semua gimana? klw cuma 1 atau 2 org aja yg ga teliti,kan cm dapet 2000 perak?? (dapet gorengan 2 biji).
jika dikalikan 1 bulan (25 hari),cuma 50 rebu ,ga cukup buat bayar kos2an bukan? sementara rejeki kita msh jauh lbh besar ketimbang uang yg hilang dicurangi petugas parkir tadi.
no offense ya gan,disini ane tidak ada kamsud belain petugas parkir atau menghalalkan cara petugas parkir cari rejeki,tp lbh berpikir ke diri kita sendiri aja,gw sih selalu berpegang pd kata2 bijak ini gan "BUAT APA MERATAPI SESEUATU YG KECIL YG HILANG,SEMENTARA MSH ADA YG JAUH LBH BESAR YG BISA KITA DAPAT".
sekali lg NO OFFENSE,bukan ane menggurui ente,tp hny sekedar sharing dan berbagi saja,tidak lebih.


ente curhat dari pengalaman pribadi gan?Peace:Peace:Peace:
sekecl kecil jumlah kecurangan nya,ttp aja gk bisa di tolerir,ini negara hukum mas...
nyuri 100 perak,ya tetep aja nyuri...\)

Quote:
Original Posted By nikisaesaiko
sorry gan,gw sih jujur aja bukan org tajir,tp klw belanja di indomaret atau alfamaret,jarang gw liat kembaliannya,langsung gw masukin kantong.


kalo masalah ente habis belanja [B]"gk liat kembalian,lgsg masuk kantong"[/B] good for you! semoga uang2 yg nominal nya kecil yg berhasil dirampok,dicuri,dikorup dari agan selama bertahun2 agan belanja barokah bagi yg mencurinya...
kountop - 10/08/2012 07:49 PM
#25

Quote:
Original Posted By nikisaesaiko

ngomong apaan sih om? bingung
terima kasih sarannya gan,rejeki ane yg khusus buat beramal sdh ada sendiri.
back to topik :
masih ingat kasus pencuri sendal,nenek pencuri kokoa,atau 2 anak mencuri pisang??
mereka terbukti mencuri kan?dan mereka mau dipenjarakan toh? tapi apa reaksi publik?
dan bagaimana menurut ente?
masihkah mengedepankan hak ente ketimbang hati nurani? padahal nilai sesuatu yg dibilang "hak" itu amat sangat tidak pantas untuk diributin.capedes


coba ente bentak2 deh tuh kasir didepan umum,cb caci maki tuh kasir dg volume suara full.....,lantas ada org sebelahnya tanya,emang salah apa sih tuh kasir? salahnya ga ngasih kembalian 300 rupiah .
kira2 ekspresi org yg bertanya td spt apa gan,mendukung kah,atau justru istighfar sambil bilang "ga tau maulu bgt sih,cm gara2 300 perak aja sampe teriak2" .ngakak


menegur kesalahan orang lain kan gak harus dengan cara omongan kasar dan caci maki gan apalagi di depan orang banyak... (umumnya bukan menyelesaikan masalah, malah memperkeruh urusan) teguran dengan kata yang tegas namun jelas serta nada bicara yang biasa pun bisa... ini agar orang yang berbuat curang itu sadar dan di ingatkan bahwa perbuatnya itu tidak baik dan merugikan orang lain, kalo kita diam aja dia malah keenakan dan menjadi kebiasaan buruk..."ah kan gak ada yang peduli kalo gue ambil sekian-sekian rupiah doang..." nah kalo jadi kebiasaan dan dia melakukan hal itu ke semua kendaraan yang parkir ato konsumen kan bisa repot...

ane rasa kalo dia kita tegur juga bakalan sadar dan kelebihan yang di curangi bakalan di kembalikan kok... dan bisa jadi shock terapi buat dia, agar tidak berbuat curang lagi..."oh ternyata gak bisa sembarangan berbuat curang toh, ternyata ada juga orang yang sadar ama perbuatan gue toh..."

nah jika dia bersedia minta maaf dan mengembalikan yang merupakan hak kita, yah sudah tidak perlu kita perpanjang kemana-mana lagi, apalagi nilai nominalnya juga kecil... mis: sampe lapor managernya segala ato ke polisi, walau kita tahu dia berbuat salah dan sudah merugikan kita... nah disinilah letak hati nurani kita... (memaafkan kalau dia ada kesalahan dan masih memberi dia kesempatan memperbaiki diri) kalo kita melapor misalnya, kan dia mungkin bisa di pecat ato masuk penjara, kasihan juga apalagi kalo dia punya tanggungan...
forallrebel - 11/08/2012 12:41 AM
#26

Quote:
Original Posted By rebecarez
nah setuju banget sama agan ini..

heran aja, tiap kali ad SP yang membahas kecurangan masalah kembalian yang nilai nya dibawah seribu rupiah, langsung banyak orang sok tajir.. yang anggep permasalahan ini adalah hal sepele cd


hehehe D
bener banget.
bukan masalah nominalnya, tapi siapa sih yg seneng dibohongin D

sebenernya yg bikin hal2 kayak gini ya budaya permisif yg ada di bangsa kita...
"ah ya udah lah, cuma duit segitu aja, toh saya jauh lebih kaya dari tukang parkir itu."
kalau dibilang anggap aja beramal... beramal kalo awalnya ngedumel dulu, ya sama aja boong alias gak ikhlas gan D

kalau kita bisa mencegah tindak korupsi, kenapa nunggu hal yg besar?
kenapa gak dimulai dari hal yg kecil, yg tiap hari ada di sekitar kita...

ini masalah mental bung...
kalo setengah dari orang indonesia sadar hal begini, dan mengingatkan setengah orang indonesia yg laen, dalam satu generasi yakin deh korupsi di indonesia bakalan lenyap (ya gak lenyap2 juga sih D)
adtyan - 11/08/2012 05:49 AM
#27

terlepas daripermasalahan ikhlas atau ga ditipu ama petugasnya,
gw ada foto tarif secure parking..
Ketidak jujuran petugas parkir ITC Depok
gambar diambil di margo city depok,
yang perlu diperhatikan,
-berapa tarif max parkir,
-tarif 2jam pertama,

permasalahan:
-sering bnget dgn sengaja it petugas nutupin layar monitor tarif parkir dengan cara "klik kanan" pada tulisan tarif nya (tarif ketutup sama window baru di monitor)...

cara ngatasinnya:
-agan bisa ngeliat bagian monitor sebelah kiri petugasnya, disitu ada keterangan lebih lengkap brapa lama parkir, tarif, nama petugas, tapi lebih kecil tulisannya. tidak jarang gw bikin petugas kagok dengan cara begini.
-agan bisa minta struk sama petugasnya, dan pernah gw dapet petugas yg ketauan udah ngeprint struk, nipu tarif, pas gw tegur, malah bilang struk ga ke print dan ngegratisin parkir.

ini pernah gw bahas di trit dulu masalah parkir di DETOS sih,
dan sepengetahuan gw parkir di depok, yg parah tuh detos, margo, dan mall depok, di ITC gw belom ngalamin di tipu.

sekedar share aja.. kurang kerjaan? kagak, cuma ngindarin diri dari niat busuk oknum
sekian dan terimakasih,
adtyan


nb: gw bukan tukang bisnis, cuma mahasiswa malus
holly.monster - 11/08/2012 07:26 AM
#28

esensi kata2 gue lu dapet ga sih?
lu bilang 500 bs ga berarti, bs jg berarti.
menurut gue ya itu 500 kek, 100 kek, 200 kek, kapanpun ya berarti. D
bukan berarti tiap ada 500 di jalan gue ambil ya, walau prinsip finders keepers itu ada tapi gue ga seperti itu.

kalo emg menurut lu 300 ga berarti, ya so be it, diributkan disini karena menurut ybs itu berarti.
setidaknya bisa jadi stok uang receh di mobil.

ga simpatik sih gue kalo perihal uang receh ada org yg blg ga berarti. D
ry969 - 11/08/2012 09:59 AM
#29

Quote:
Original Posted By nikisaesaiko

no offense ya gan,disini ane tidak ada kamsud belain petugas parkir atau menghalalkan cara petugas parkir cari rejeki,tp lbh berpikir ke diri kita sendiri aja,gw sih selalu berpegang pd kata2 bijak ini gan "BUAT APA MERATAPI SESEUATU YG KECIL YG HILANG,SEMENTARA MSH ADA YG JAUH LBH BESAR YG BISA KITA DAPAT".
sekali lg NO OFFENSE,bukan ane menggurui ente,tp hny sekedar sharing dan berbagi saja,tidak lebih.


ane setuju kata2 bijak itu dalam hal lagi kena musibah cobaan.
kalo dalam kasus ini kan lain lagi. ada pembiaran kezhaliman yg diketahui nyata.

bukannya kita itu harus saling mengingatkan dalam kebenaran, jadi rahmat gt?? bukan jadi umat yg cuek bebekan?
well, ane kasian dan mengingatkan petugas parkir itu biar kagak terjerumus dalam harta yg haram, kasian dia nafkahin keluarganya dari harta haram, iya kan gan?

lagian kalo emang sengaja mau sedekah gt, mending dikumpulin disalurin ke orang yg bener2 butuh ato lembaga kyk dompet dhuafa ummul quro dsb dsb.

kapan, dimana, dan dengan cara apa ane sedekah, ane tau gan malus
ngga ada pembenaran dalam kebatilan gan,
kountop - 11/08/2012 01:26 PM
#30

Quote:
Original Posted By adtyan
terlepas daripermasalahan ikhlas atau ga ditipu ama petugasnya,
gw ada foto tarif secure parking..
Ketidak jujuran petugas parkir ITC Depok
gambar diambil di margo city depok,
yang perlu diperhatikan,
-berapa tarif max parkir,
-tarif 2jam pertama,

permasalahan:
-sering bnget dgn sengaja it petugas nutupin layar monitor tarif parkir dengan cara "klik kanan" pada tulisan tarif nya (tarif ketutup sama window baru di monitor)...

cara ngatasinnya:
-agan bisa ngeliat bagian monitor sebelah kiri petugasnya, disitu ada keterangan lebih lengkap brapa lama parkir, tarif, nama petugas, tapi lebih kecil tulisannya. tidak jarang gw bikin petugas kagok dengan cara begini.
-agan bisa minta struk sama petugasnya, dan pernah gw dapet petugas yg ketauan udah ngeprint struk, nipu tarif, pas gw tegur, malah bilang struk ga ke print dan ngegratisin parkir.

ini pernah gw bahas di trit dulu masalah parkir di DETOS sih,
dan sepengetahuan gw parkir di depok, yg parah tuh detos, margo, dan mall depok, di ITC gw belom ngalamin di tipu.

sekedar share aja.. kurang kerjaan? kagak, cuma ngindarin diri dari niat busuk oknum
sekian dan terimakasih,
adtyan


nb: gw bukan tukang bisnis, cuma mahasiswa malus


wah thx untuk infonya lain kali ane akan selalu minta seteruk dan cek dan ricek isi seteruknya... (umumnya orang kurang peduli ama yang beginian, dianggap sampah) kalo di beberapa mall parkirnya main kayak gini ini sih, udah merugikan konsumen banget...
ziloadkecil - 11/08/2012 03:29 PM
#31

Kira2 kasusnya sama gak yah dgn MEMBERI UANG KE ANAK2 GEPENG YG DIPEREMPATA JALAN ?

Kyknya kudu dilihat efek jangka panjangnya kali gan.. misal: ngasih gope ma anak gepeng,,gk sberapa tp efek jangka pjgnya qta secara gak lgs ngedidik mereka jd PEMALAS

analogi yg sama dgn kasus TS.. qta biarin kasir nilep kembalian tp efek pjgnya ngedidik buat korupsi yg lebih gede

keliatan ribet yah,, tp marilah kita bantu rubah budaya MALAS dan KORUP bangsa kita dgn memperhatikan masalah sepele ini

iloveindonesias
keyindoperkasa - 11/08/2012 08:18 PM
#32

apapun di negeri ini
sejak dipimpin sby
tidak ada lagi kejujuran
InterMilan1908. - 11/08/2012 08:55 PM
#33

tukang parkir diITC emang mental korupsi gan, ane sering tuh belanja di car*four, kan disitu klo belanja min 300rb gratis parkir 2jam pertama(mobil)/150rb (motor), udah ambil kupon gratis parkir trus dicap, eh pas mau bayar parkir sama tukang parkirnya tetep aja dipalak 1000 :bigbata:
Bash0r - 11/08/2012 08:56 PM
#34

Pengeluaran tidak terduga :
1. Tidak mendapat kembalian dari ***mart
2. Kelebihan bayar parkir
3. .......

ada yang mau nambahin ? kalau tiap hari parkir ato belanja kalo dikumpulin lumayan.
ewaaays - 12/08/2012 05:19 AM
#35

wah seribu maen diembat juga tuh gan parah..
read3001 - 12/08/2012 09:17 AM
#36

Wah Wah sepertinya ada perdebatan antara ada yang pro dan kontra yaa,,

Tapi kalo ane lihat pembahasannya dari sisi yang berbeda :

Oke kalo kita lihat disini ada 2 Pandangan :

1. Melihat dari sisi integritas Manusia, (*Kejujuran Salah Satunya)

Jika melihat dari sisi ini memang ini bukan perbuatan yang mencerminkan adab yang baik karena semua orang tau mengambil yang bukan haknya itu tidak baik

2. Melihat dari Segi Nilai uang

Jika melihat dari nilai uangnya, yang cuma seribu rupiah, ngapain kita ngeributin hal sepele gitu,, kan ada yang bilang "DON'T SWEAT THE SMALL STUFF", itu berlaku disini, wong cuma keilangan 1000 or 300 perak aja sampe emosi gila gilaan, buang 2 energi aja,,

--------------------------------------------------------------------------------

Tapi yang kita perlu sadari disini, Kasus ini tentang integritas seorang manusia, bukan nilai uang yang hilang,, Ane yakin TS pun kalo duitnya ilang ato jatoh di jalan dan itu cuma 1000 perak, TS juga tidak akan bermasalah

Tapi beda halnya ketika kita berbicara secara dewasa tentang kelakuan seorang manusia yang melakukannya secara sengaja
octovandy - 14/08/2012 02:52 AM
#37

hahhahaha kejadian gini mah dari brp tahun lalu jg ada gann

ane di bekasi, banyak lah mall yang kayak gini kelakuannya,

emang sihh seribu ga masalah bagi ane tp kalo yg parkir ada 10rb motor dikali 1000 gimana? hammer

biasanya sih oknumnya ada 2 petugas gan yg 1 data didalem komputer, satulagi berdiri di tempat agan mau bayar buat blg brp hrs agan bayar, mungkin untuk nutupin juga kali ya

tapi karena ane dongkol gara2 ane ke mall daerah bekasi cuma 10menit diminta 2000

ane selalu menyamakan jam ane dengan jam yg tertera di karcis parkir

jadi ane bisa tau brapa jam yg akan keluar nanti,

siapin uang pas langsung aja kasih ke orangnya

beres kan semoga bermanfaat cara ane beer:
ryoka26 - 14/08/2012 08:33 AM
#38

iya gan, ane malah jarang merhatiin layar petugas parkirnya.. kan ada bbrp yg letaknya susah buat diliat.. cuman biasanya ane pake patokan tarif yg dikarcis per jam nya brp dan seringnya ane buletin dah jam parkirnya biar itungnya gampang \)b
vankokokazama - 14/08/2012 09:50 AM
#39

ternyata budaya korupsi sudah mendarah daging ya gan ^^
rebecarez - 15/08/2012 10:28 PM
#40

Quote:
Original Posted By forallrebel
hehehe D
bener banget.
bukan masalah nominalnya, tapi siapa sih yg seneng dibohongin D

sebenernya yg bikin hal2 kayak gini ya budaya permisif yg ada di bangsa kita...
"ah ya udah lah, cuma duit segitu aja, toh saya jauh lebih kaya dari tukang parkir itu."
kalau dibilang anggap aja beramal... beramal kalo awalnya ngedumel dulu, ya sama aja boong alias gak ikhlas gan D

kalau kita bisa mencegah tindak korupsi, kenapa nunggu hal yg besar?
kenapa gak dimulai dari hal yg kecil, yg tiap hari ada di sekitar kita...

ini masalah mental bung...
kalo setengah dari orang indonesia sadar hal begini, dan mengingatkan setengah orang indonesia yg laen, dalam satu generasi yakin deh korupsi di indonesia bakalan lenyap (ya gak lenyap2 juga sih D)



tapi kebanyakan akan begitu terus..

liat aja respon yang masih sok tajir.. tetep orang kaya ts ini dibilang pelit..

tapi gw sendiri akan mendukung orang yang memperjuangkan hak nya dan masalah kejujuran
Page 2 of 5 |  < 1 2 3 4 5 > 
Home > CASCISCUS > SURAT PEMBACA > Ketidak jujuran petugas parkir ITC Depok