Anak
Home > LOEKELOE > WEDDING & FAMILY > Anak > Share & Diskusi: Pendidikan Pra Sekolah dan Persiapan Masuk SD
Total Views: 1143 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 4 of 4 |  < 1 2 3 4

coffee man - 17/10/2012 11:41 AM
#61

First off... this is me, Boris D

Quote:
Original Posted By Ramley
Selama masih dalam taraf wajar ya its oke lah mas bor, toh itu juga bermaksud untuk protect sang bocah. Meski banyak cara juga yang lebih 'haluus'...hehehe..

yep! banyak cara yg lebih halus.. meski, jujur, yg gw bikin, cara paling 'halus' yg saat itu gw kpikiran/bisa bikin, reaksi awal sii pengen samperin+gaplok babe nya tu anak2 capedes

gw akuin, gw memang punya masalah dengan emosi.. it's one of my life struggles \)
Quote:
Original Posted By Ramley
Yang nggak boleh tuh kalo bapak-emak nggak 'kompak' didepan sang bocah, apalagi bertentangan pendapat/debat/berkelahi, no no no no...

yep! setuju banget. kedua orang tua memang jadi 'pondasi' hidup anak2, dikala mereka bisa liat kalo ne 'pondasi' juga bisa saling menyerang satu sama laen, ga kbayang segimana 'terguncang'nya mereka.

atau, ketika ada satu 'aturan/rule' yg diberlakukan bini (misal) trus gw dengan santai over-ride itu aturan, tentunya, otoritas bini bakalan tenggelem di mata anak2. begitu pun sebaliknya.

Quote:
Original Posted By darkangel1

bagus kalau aktivitasnya meng-eksplore lingkungan D
kalau gw juga mungkin akan melakukan hal yang sama, situasinya ngga sebanding. kalau anak seumuran mah berantem biarin saja. jadi kalau mau gitu, tinggal pilih kata2nya saja D. anak2 sekarang kadang liarnya ngga ketulungan....
tapi kalau bisa setelah itu dikasih tahu ke anak, yg daddy lakukan ngga bener dan kamu ngga perlu melakukan hal itu.

hmm.. ada benernya kali ya?

gw waktu itu krn masi kesel, rap concert nya bini pun masi seger dikuping, plus gw pun masi ngerasa gw kaga bikin salah..

yang gw tekenin ke anak2 cuman, when you are with me, do NOT fear anything, I'm there to protect you.
Quote:
Original Posted By darkangel1
jadi intinya boleh membela diri tapi juga bisa memilih untuk menghindar. apalagi kalau anaknya jauh lebih besar. kasih tahu juga kadang reaksi mereka tidak bisa diprediksi....
gw rasa anak 2,5 tahun sudah bisa mulai dikenalkan ke scenario analysis (berlebihan ga yaa)
gw dulu ngajarin gini waktu anak gw PG: de' kalau ada anak pukul kamu, kamu boleh balas pukul (kasih tahu area yg ga boleh), tapi kalau anaknya jauh lebih gede jangan. tapi bagusnya lapor bu guru biar dikasih tahu mamanya, dan mamanya akan ngajari, biar anak itu jadi baik..
kalau kamu takut teriak, kalau sakit boleh nangis....

kalo ke anak cw, gw bakalan ngajarin untuk selalu menghindar kekna sii.. 'just call Daddy' ;)

kalo anak co... well... that might be a little bit different DDDD

Quote:
Original Posted By darkangel1
mau ngeksis sedikit. anak gw lagi uts, bukannya belajar, tidak selalu mau belajar yang mau ulangan besok, malah rajin latihan lagu baru (piano). barusan ngasih lihat tulisan sambung (belum diajarin)...rupanya diam2 belajar sendiri wowcantik:
gw biarin saja, gw dulu juga ngga belajar sampai kelas 6 D...
gw bilang sih belajar wajib ketika hasilnya akan menentukan dimana anak mau masuk sekolah yg lebih tinggi (kelas 6, menentukan kualitas SMP yg akan dimasuki).
yg perlu serius dari awal adalah nanti ketika SMU. Karena sekarang kita perlu mengantisipasi cara seleksi masuk PT (PTN gw concern biaya malus). secara tidak terduga, PTN dipaksa menghabiskan lebih banyak kuota melalui jalur undangan (seleksi reputasi sekolah dan rapot berarti yee)....
kalau dah kuliah maah, saatnya menikmati buku, pesta dan cinta (jiah slogan jadul ngakaks). Menuntut ilmu sambil bersenang2...


mak, anak luh di les-in piano dari umur berapa?

btw, gw kekna ga terlalu kuatir dengan kemampuan anak untuk ngikutin pelajaran sekola... at least, belum laa... yang gw kuatirin, pengaruh temen2 disekola sebenernya..

skr aja, masi PG ni anak yg pertama, gw bisa liat kek gimana temen2 disekola nya, ke babysitter nya kasar2 banget, mukul, nendang dan lain sebagainya, kalo di kasi makan, bukannya duduk diem dimeja, malah sambil lari2, maen2 prosotan gila:

untungnya, sejauh ini anak2 gw ngga/blon kepengaruh sii amazed:
darkangel1 - 17/10/2012 10:15 PM
#62

Yang lain belum gw komentari semua yaa...sori teesna lagi sibuk, banyak baged yg mesti dipreksa, dibuat, dilaporin, di book, dibayar...capedes:
sok sibuk sebenarnya sih, itu penyakit orang yg mood-driven

Quote:
Original Posted By coffee man
First off... this is me, Boris D

yep! banyak cara yg lebih halus.. meski, jujur, yg gw bikin, cara paling 'halus' yg saat itu gw kpikiran/bisa bikin, reaksi awal sii pengen samperin+gaplok babe nya tu anak2 capedes

gw akuin, gw memang punya masalah dengan emosi.. it's one of my life struggles \)

yep! setuju banget. kedua orang tua memang jadi 'pondasi' hidup anak2, dikala mereka bisa liat kalo ne 'pondasi' juga bisa saling menyerang satu sama laen, ga kbayang segimana 'terguncang'nya mereka.

atau, ketika ada satu 'aturan/rule' yg diberlakukan bini (misal) trus gw dengan santai over-ride itu aturan, tentunya, otoritas bini bakalan tenggelem di mata anak2. begitu pun sebaliknya.


hmm.. ada benernya kali ya?

gw waktu itu krn masi kesel, rap concert nya bini pun masi seger dikuping, plus gw pun masi ngerasa gw kaga bikin salah..

yang gw tekenin ke anak2 cuman, when you are with me, do NOT fear anything, I'm there to protect you.

kalo ke anak cw, gw bakalan ngajarin untuk selalu menghindar kekna sii.. 'just call Daddy' ;)

kalo anak co... well... that might be a little bit different DDDD



mak, anak luh di les-in piano dari umur berapa?

btw, gw kekna ga terlalu kuatir dengan kemampuan anak untuk ngikutin pelajaran sekola... at least, belum laa... yang gw kuatirin, pengaruh temen2 disekola sebenernya..

skr aja, masi PG ni anak yg pertama, gw bisa liat kek gimana temen2 disekola nya, ke babysitter nya kasar2 banget, mukul, nendang dan lain sebagainya, kalo di kasi makan, bukannya duduk diem dimeja, malah sambil lari2, maen2 prosotan gila:

untungnya, sejauh ini anak2 gw ngga/blon kepengaruh sii amazed:


anak diam2 mengamati kok. (lah, anak2 juga sudah pinter baca gesture orang). jadi kiranya penting menunjukkan kita bereaksi, tapi jangan sampai di level yang unpredictable buat mereka. sama pentingnya dengan membahas situasi tersebut sesudah kejadian, dan membahas skenario dan pilihan2 yang bisa diambil. sekalian lu justifikasi kenapa tadi begitu...


soal rules gw rada susah, kadang kerepotan karena suami gw dan gw beda pola asuh dan intensitas kita berbeda soal 'disiplin'. kalo gw kek tentara, ngga ada toleransi, kalau suami gw banyak excuse-nya. misal soal es krim, anak gw amandel jadi sensi terhadap banyak makanan/minuman. gw larang benaran, tapi gw tahu kalau dia batuk berarti abis dimanjain bokapnya mads jadi sepanjang bisa kompak pasti keren. kalau gak, yg gw sudah ngalami, susah sendiri :meweks:

hmm...soal musik sori ya gw sebut 'merk' gw ga bermaksud promo tapi menjelaskan metode pembelajaran yang perlu dipertimbangkan.
anak gw rada telat, mulai les piano umur 5 tahun awal, sekarang sudah JMC 4 (di yamaha, sebelumnya di purwacaraka). piano bisa mulai 2-3 tahunan. waktu itu di kelas anak gw ada anak yg mulai belum 4 tahun, bisa kok ngikuti dan cepat. cuma masalah susah fokus aja (tergantung anaknya). gw memutuskan di yamaha, walaupun progressnya lambat, tapi metode dan situasi pembelajarannya lumayan komprehensif, juga dituntut partisipasi ortu (ikut dikelas, mendampingi dst sehingga di rumah bisa tahu apa yang harus dilatih). di awal2 gw bisa tapi sekarang gw dah ga bisa ngikuti dengan memberikan contoh mainmalus
krn gw ngga ada dasar piano, jadi paling bantu teorinya saja. dg ada ortu di kelas, anak yg ga bisa baca tulis juga ga masalah.
makin kecil makin bagus untuk kepekaan hearing; sambil lewat tapi ternyata bagus kok. kalau ujian kan nebak not dan chord yang dimainkan si penguji...
kalau di purwa jadi kek privat, satu murid satu guru. susah untuk anak kecil karena pasti bosen dan hanya melulu main piano. kalau disini perlu sudah bisa baca karena dikasih catatan2 sama guru.

gw pengennya setelah JMC 4 selesai udah aja dari sana, dan panggil guru ke rumah. target belajarnya lambat (untuk ukuran anak gw) kek ngga terlalu banyak tantangan. disana 1 lagu bisa beberapa kali, kalau dipurwa satu kali bisa beberapa lagu...lagian capek juga tergantung sama gw, which is gw juga tergantung angkutan (ojek, taxi, angkot)-rada jauh dan gw ga bisa nyetir malus
tapi anaknya telanjur enjoy dengan cara belajarnya (yang santai pisan)
sekedar menggaris bawahi, tujuan gw bukan supaya anak gw jadi musisi atau berkarir di musik, tapi supaya hidupnya lebih komplet dan menyenangkan, supaya perkembangan yang bisa didrive dari mendengar-menyanyi dan memainkan musik bisa optimal...
gw terinspirasi dari ex boss gw, sepupunya m*lly dars* (lawyer mungkin tahu). dia cerita si melly kecil bisa piano dengan mendengar dan 'nonton' sepupunya belajar. boss gw menurut gw keren sekali :ups:

sori ya kepanjangan \)
darkangel1 - 17/10/2012 10:27 PM
#63

Quote:
Original Posted By sandi.mulya
ya itu, metode yg saya gunakan dari highscope,montesensori,JIS,
kalo pediatri yg penting harus update


makasih share-nya yaa...
ikut nongkrongin trit ini dong
cendol dari tees dah di kulkas D

Quote:
Original Posted By nekotsuki
Dapet dari Twitter


Share & Diskusi: Pendidikan Pra Sekolah dan Persiapan Masuk SD


*sigh*


ya ampun....
dangkal banget itu yang bikin soal berdukas:
coffee man - 18/10/2012 02:28 PM
#64

Quote:
Original Posted By darkangel1
anak diam2 mengamati kok. (lah, anak2 juga sudah pinter baca gesture orang). jadi kiranya penting menunjukkan kita bereaksi, tapi jangan sampai di level yang unpredictable buat mereka. sama pentingnya dengan membahas situasi tersebut sesudah kejadian, dan membahas skenario dan pilihan2 yang bisa diambil. sekalian lu justifikasi kenapa tadi begitu...

hmm... kalo istilah si garandman, AAR ye? After Action Review D

yeah... I probably should've done that.... malah sibuk defence dari rap concert capedes
Quote:
Original Posted By darkangel1
soal rules gw rada susah, kadang kerepotan karena suami gw dan gw beda pola asuh dan intensitas kita berbeda soal 'disiplin'. kalo gw kek tentara, ngga ada toleransi, kalau suami gw banyak excuse-nya. misal soal es krim, anak gw amandel jadi sensi terhadap banyak makanan/minuman. gw larang benaran, tapi gw tahu kalau dia batuk berarti abis dimanjain bokapnya mads jadi sepanjang bisa kompak pasti keren. kalau gak, yg gw sudah ngalami, susah sendiri :meweks:

untungnya gw ma bini lumayan kompak..

yang suse kalo ketemu opa, oma, opung... rules diberantakin didepan mata kita.. mo dikoreksi, malah ngamuk yg tua2 ini nohope:

bini cuman bisa sering ngingetin anak doank, "yes, you can do that because it's your vacation, when we're back home, we'll get back to normal"
Quote:
Original Posted By darkangel1
hmm...soal musik sori ya gw sebut 'merk' gw ga bermaksud promo tapi menjelaskan metode pembelajaran yang perlu dipertimbangkan.
anak gw rada telat, mulai les piano umur 5 tahun awal, sekarang sudah JMC 4 (di yamaha, sebelumnya di purwacaraka). piano bisa mulai 2-3 tahunan. waktu itu di kelas anak gw ada anak yg mulai belum 4 tahun, bisa kok ngikuti dan cepat. cuma masalah susah fokus aja (tergantung anaknya). gw memutuskan di yamaha, walaupun progressnya lambat, tapi metode dan situasi pembelajarannya lumayan komprehensif, juga dituntut partisipasi ortu (ikut dikelas, mendampingi dst sehingga di rumah bisa tahu apa yang harus dilatih). di awal2 gw bisa tapi sekarang gw dah ga bisa ngikuti dengan memberikan contoh mainmalus
krn gw ngga ada dasar piano, jadi paling bantu teorinya saja. dg ada ortu di kelas, anak yg ga bisa baca tulis juga ga masalah.
makin kecil makin bagus untuk kepekaan hearing; sambil lewat tapi ternyata bagus kok. kalau ujian kan nebak not dan chord yang dimainkan si penguji...
kalau di purwa jadi kek privat, satu murid satu guru. susah untuk anak kecil karena pasti bosen dan hanya melulu main piano. kalau disini perlu sudah bisa baca karena dikasih catatan2 sama guru.

gw pengennya setelah JMC 4 selesai udah aja dari sana, dan panggil guru ke rumah. target belajarnya lambat (untuk ukuran anak gw) kek ngga terlalu banyak tantangan. disana 1 lagu bisa beberapa kali, kalau dipurwa satu kali bisa beberapa lagu...lagian capek juga tergantung sama gw, which is gw juga tergantung angkutan (ojek, taxi, angkot)-rada jauh dan gw ga bisa nyetir malus
tapi anaknya telanjur enjoy dengan cara belajarnya (yang santai pisan)
sekedar menggaris bawahi, tujuan gw bukan supaya anak gw jadi musisi atau berkarir di musik, tapi supaya hidupnya lebih komplet dan menyenangkan, supaya perkembangan yang bisa didrive dari mendengar-menyanyi dan memainkan musik bisa optimal...
gw terinspirasi dari ex boss gw, sepupunya m*lly dars* (lawyer mungkin tahu). dia cerita si melly kecil bisa piano dengan mendengar dan 'nonton' sepupunya belajar. boss gw menurut gw keren sekali :ups:

hey.. thx mak.. untuk nyebut merk juga, makasi \)

Quote:
Original Posted By darkangel1
sori ya kepanjangan \)


gw tau lu demen yg panjang2 o
hua - 18/10/2012 03:00 PM
#65

ijin nyimak, baby masih 10 bulan soalnya D
sandi.mulya - 20/10/2012 08:04 AM
#66

Quote:
Original Posted By b0ris


Hi, nanya bole ya?

kenapa harus sesuai urutan itu?confused: bisa dijelasin ga?

anak gw yg pertama (4 tahun bulan depan) udah lumayan hafal semua alfabet.. belum bisa mengeja, tp dia dah bisa nulis nama gw, nama emaknya, nama dia dan nama adiknya..

bukan dia sendiri sii, kecuali untuk nama dia, tp nama yg lain, gw yg bantu spelling nya, jadi dia hafal cuman abjad pertama, yg berikut2, gw yg bilang, die yang tulis.

tolong jelasin donk itu yg diatas, itu urutan. thx shakehand

Kalo dijelasin bisa panjang banget gan, yang jelas mudahnya gini, liat aja kesulitannya bergradasikan? dan itu sesuai dengan impuls otak anak, yah seperti naik tangga aja deh ga bisa langsung ke lantai 3 tanpa lantai 2 dulu.
sebenrnya lebih bagus kalo di tambah cara metode yang tepat tapi mungkin lebih repot bagi orangtua.
kalo mau nannya lagi silakan OK
Quote:
Original Posted By darkangel1
makasih share-nya yaa...
ikut nongkrongin trit ini dong
cendol dari tees dah di kulkas D

mksh yah gan, yah insya allah , soalnya ane juga sibuk sih, paling sabtu minggu, kan libur,
Quote:
Original Posted By hua
ijin nyimak, baby masih 10 bulan soalnya D

yah pikirin Milestone aja gan, apa yg bisa dilakukan anak itu dengan usia 10 bulan,
anak 10 bulan itu sudah melewati berapa reflek dan adakah reflek yang belum hilang,
sudah mulai rambatan yah gan anaknya,, lagi seru serunya
Page 4 of 4 |  < 1 2 3 4
Home > LOEKELOE > WEDDING & FAMILY > Anak > Share & Diskusi: Pendidikan Pra Sekolah dan Persiapan Masuk SD