BERITA DAN POLITIK
Home > CASCISCUS > BERITA DAN POLITIK > Setiap Tahun dari 7000-an Lulusan Kedokteran, Sekitar 35% Tak Lulus Uji Kompetensi
Total Views: 26987 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 33 of 36 | ‹ First  < 28 29 30 31 32 33 34 35 36 > 

accelero - 25/09/2012 09:25 PM
#641

dokter2 sekalian kalo ngasih obat itu rasional

*jgn byk ngasih antibiotik
cuman demam sehari udah dikasih antibiotik golongan cepalosporincapedes (pdhal deman sehari itu baru awal belum bisa di duga penyakitnya apa)

* jgn suka ngasih pasien obat suntik utk penyakit yg ringan
dikit2 suntik, pale lo peang....petapa bahayanya obat suntik, memang kinerjanya cepat tp ketika melakukan kesalahan penaggulanganya sudah terlambat trs bahaya infeksi

*kenali pasien
kalo pasien kelas menengah kebawah kasihlah obat generik toh efeknya sama aja dg obat dagang (sudah SNI, CPOB semua), kecuali pasien yg sok kaya lo kasih dah obat paling mahal biar nyahok tuh orang

*jgn ngasih vitamin yg banyak
masak vitamin doang sampai 3,4 tablet lo kirang enak nelen obat banyak2, kasih multivitamin kenapa???? (banyak untungnya yacapedes)

*jgn jadi pedang obat ya
mentang2 ada kontrak ama pedagang obat lo kasih obat2 itu kepasien kalian, mana mahal, gak guna dimasukin lagi ( biar dapat laptop baru, liburan gratis keluar negri,capedes)


UNTUK KITA PASIEN DISARANIN BELI BUKU MIMS, IONI dan sejenisnya BIAR GAK DIKADALI DOKTER2 GILA DUIT YG MERES PASIEN KERE KEK KITA (jd kita baca itu resep liat di ioni)......

merubah resep itu boleh selagi itu merubah obat dagang ke generik dg catatan nama obatnya sama
gembel.brewok - 25/09/2012 09:26 PM
#642

yg gw tau dokter di indonesia cuman jualan obat aja...
nengkunti - 25/09/2012 09:56 PM
#643

Quote:
Original Posted By d-r-n
"Banyak dokter-dokter muda potensial yang dimiliki negeri ini, terpaksa tinggal di rumah karena tak bisa bekerja karena tak diizinkan praktik oleh negara, memang aneh. Sementara ada rakyat yang menjerit minta terlayani kesehatannya. Makanya jangan terlalu mengolok dukun adat, kalau tenaga medis modern di negeri ini masih sukar terakses."

Kalo dokter muda potensial mah harus lulus UKDI, kalo ga lulus UKDI itu namanya ga potensial om... aneh2 aja nih artikel..

Masalah UKDI mah harus, ga ada alesan lu uda sekolah2 6 taon keatas tapi ditentuin 1 hari... Jujur aja deh,, lulusan FK terkenal sama FK antah berantah kan sama2 dokter, kompetensi mereka kan harus sama. Jadi ya semua dokter baru lulus harus UKDI. Soal UKDI dibuat sesuai dengan kompetensi dokter umum, ya pasti ga disusah2in lah,,

kalo ga lulus ya berarti ada 3 kemungkinan:
1. Komputernya rusak
2. Peserta lagi berhalangan
3. Emang pesertanya aja ga mampu

kalo 35% ya masa komputer rusak sama peserta berhalangan paling banyak? ya jelas pesertanya aja yang ga mampu.

Masalah dokter salah diagnosis atau dokter muda sok pinter, mgkn ada beberapa oknum yang seperti itu. Tapi kalo diagnosis si dokter masi mepet2 sama diagnosis bandingnya sih masih dan harus dimaklumkan, dokter kan bukan tuhan yang 100% tepat. Kecuali misalnya diagnosis dokter typhus ternyata yang terjadi patah tulang,, nah itu yang perlu dipertanyakan.

Masalah dokter muda sok pinter itu memang alangkah baiknya pasien juga berargumentasi dengan dokternya misalnya baca inet dulu, tapi tentu ya sama2 saling menghormati, kan namanya manusia punya ego masing2, dan kalau emang ternyata si dokter salah bukan berarti ente pasti bener juga, kan ilmu kedokteran bukan cuma 1 artikel yang ente baca, tapi 1 penyakit tuh dipelajari dari berbagai macam sisi, kalau dokternya salah ya dokternya juga harus mengakui kesalahan dan terus belajar lagi., anggep aja jadi cambukan untuk ke depan. Semua dokter2 hebat dulunya juga dokter muda.

Masalah dokter harus melayani tanpa mikirin gaji.. Itu sih agak diluar akal sehat.. disini dokter uda sekolah 6 taon, biaya uda super banyak, cape minta ampun, digaji enggak, yang ada malah keluar duit terus. Wajar kalo dokter menarik biaya dan memikirkan gaji dibarengi melayani pasien setulus hati. Menurut ane seorang dokter harus mempunyai hati yang melayani juga pemikiran untuk kenyamanan diri sendiri yang baik.. dokter yang terlalu menarik biaya berlebih kepada pasien yang "tidak sesuai" adalah dokter yang tidak baik. Pada dasarnya manusia harus membantu sesamanya.. jadi menurut ane alangkah baiknya kalau itu dokter bisa menempatkan diri kapan harus menarik biaya dan kapan tidak..

Dokter juga manusia, dokter juga bisa salah...
Dokter belajar mengenai ilmu kedokteran, dokter juga bisa lupa..
Tapi alangkah baiknya dokter yang meminimalisir kesalahannya dengan terus belajar baik ilmu kedokteran maupun ilmu bermasyarakat lainnya.


ini baru comment mantap, seharusnya agan2 kaskuser lainnya yang asal bacot malu sama agan ini
nengkunti - 25/09/2012 10:16 PM
#644

Quote:
Original Posted By guitarista
pada ribut, matre lah.. gak mau ditempatkan ditempat terpencil lah.. sekarang pikirkan baik2.
masalah MATRE , jelas2 ini melecehkan profesi dokter. para dokter tidaklah MATRE, mereka hanya menuntut hak mereka sesuai nilai ekonomi. hal ini wajar tong. ente pikir istrinya dokter gak butuh makan? anaknya dokter gak butuh sekolah?

Yang terkadang masyarakat belum mengerti kenapa setiap perika ke dokter mahal itu justru karena gengsi mereka sendiri. gw bilang gini karena kebanyakan masyarakat gak mau dikasih obat generik (kecuali pasien asuransi) yang mau gak mau dokter meresepkan obat paten. padahal klo kalian mau tau, jasa tarif dokter (umum) per pasien rata2 di daerah itu ada yang lebih murah dibanding harga nasi bungkus. dengan beban kerja besar (bertanggung jawab atas sebuah nyawa) , apakah itu pantas?

yang perlu diperhatikan lagi itu kebiasaan masyarakat yang berobat ke klinik alternatif. gw gak ngelarang berobat ke klinik alternatif. tapi kenapa masyarakat rela keluar uang ratusan ribu s/d JUTAAN RUPIAH u/ sekali berobat ke klinik alternatif yang tidak jelas background pendidikannya dan kesembuhannya TAPI langsung teriak kalo berobat ke dokter dengan tarif yang sekarang?


bener banget gan, setuju banget ane *terharu
gak usah pada ribut,dokter yg gak mau ke daerah bukan berarti matre,setuju bgt
coba gini deh,yang fakultas lain jgn kira gak ada pengabdiannya,mikir juga dong lu jgn asal bacot aja
benar kata agan di atas,dokter manusia juga,perlu makan juga,perlu biayai istri dan anak2nya, tolong jangan mikir kyk orang indonesia dong !!!
trus jangan bilang2 fakultas lain lbh enak atau gak perlu ke pelosok,contoh aja yaa,yang anak fekon gak kepikiran apa tuh buat ningkatin perekonomian mikro buat orang2 di desa? gak mau ngebantu buat ningkatin pendapatan org2 di desa? kenapa gak mau? karena gk ada gaji besarnya yaaa?
jangan mikirin perekonomian makro aja oooi,makanya mikir jugaaa,jangan anaktirikan teman2 kita yang belajar di kedokteran
thywoelzzz - 25/09/2012 10:32 PM
#645

Quote:
Original Posted By nengkunti
bener banget gan, setuju banget ane *terharu
gak usah pada ribut,dokter yg gak mau ke daerah bukan berarti matre,setuju bgt
coba gini deh,yang fakultas lain jgn kira gak ada pengabdiannya,mikir juga dong lu jgn asal bacot aja
benar kata agan di atas,dokter manusia juga,perlu makan juga,perlu biayai istri dan anak2nya, tolong jangan mikir kyk orang indonesia dong !!!
trus jangan bilang2 fakultas lain lbh enak atau gak perlu ke pelosok,contoh aja yaa,yang anak fekon gak kepikiran apa tuh buat ningkatin perekonomian mikro buat orang2 di desa? gak mau ngebantu buat ningkatin pendapatan org2 di desa? kenapa gak mau? karena gk ada gaji besarnya yaaa?
jangan mikirin perekonomian makro aja oooi,makanya mikir jugaaa,jangan anaktirikan teman2 kita yang belajar di kedokteran


setuju nih sama agan agan di atas :2thumbup:2thumbup
iaminasuga - 25/09/2012 11:15 PM
#646

ajegileeee... setau ane kuliah kedokteran tuch mahal bener, trus gak lulus gimana tuchcapedes
gonay007 - 26/09/2012 01:24 AM
#647

Gini ya gan, agan2 yang ga tau tentang ilmu kedokteran mending ga usah asal bacot, masa kaya tadi "sarjana kedokteran banyak yang menganggur" yang namanya s.ked itu pasti nganggur gan namanya juga baru lulus dan belum bisa praktek sendiri, terus tadi ada yang bilang kalo ngambil jurusan kedokteran hanya demi gengsi setau saya kalo orang yang kaya gitu udah goblog banget gan. Mending agan2 semua ga usah menghina profesi dokter toh kalo agan sakit juga pergi ke dokter kan bukan ke pengusahawan, lebih baik kita saling menghargai, setiap profesi itu pasti ada kegunaannya masing2 gan. Kan ga enak juga kalo profesi agan dihina sama orang lain!!
ina11 - 26/09/2012 01:45 AM
#648

kuliah dengan biaya tinggi kalo tidak lulus uji kompetisi gimana tuchcapedes
lebrontones - 26/09/2012 02:32 AM
#649

waktu kecil dl ane pernah berobat ke dokter yg uda rada tua...

ane sakit demam biasa tp ga sembuh2 walau uda berobat..

jadi ane sama bapak ane pergi ke dokternya sekali lagi..
begitu ngelihat ane lagi ternyata dokternya minta maaf...dia kmrn lupa tulis resep buat obat demamnya.ngakak
yg dikasih cmn vitamin doank...

setelah itu dlm 2 harian demam ane uda turun dan sembuh
NarutoDC - 26/09/2012 02:43 AM
#650

Quote:
Original Posted By 060291
ane kira kuliah kedokteran bisa lansung kerja alias jd doketer ternyata bisa nganggur juga. Bayar mahal-mahal nganggur cd

Semua jurusan kesehatan sama aja, gak cuman IQ yg harus kuat Skill juga. baru bisa dapat gelar Spesialis, (dr.Apt.Ners)
NarutoDC - 26/09/2012 02:47 AM
#651

Quote:
Original Posted By seato
makanya jadi apoteker aja gan ngakak


Gan, Apoterker gak ada beda sama Dokter gan, kalo gak lulus ujian kompetensi gelar Apt juga gak bakal di dapat gan.
NarutoDC - 26/09/2012 02:52 AM
#652

Quote:
Original Posted By blitts
Wah, padahal utk masuk kedokteran itu mahal banget lho harganya...


Normalnya sih gan, biaya masuk kuliah kedokteran itu Masih tergolong sangat murah kalo di bandingkan dengan hasilnya nanti. kecuali kalo masuknya lewat jendela rektorak
NarutoDC - 26/09/2012 02:55 AM
#653

Quote:
Original Posted By Hotpants.Lover
kayanya tapi tetap ga mungkin deh anak tukang batu atau tukang becak bisa jadi dokter. o
ngimpi... D


Walaupun Jarang gan, tapi kalo rejeki pasti masuk gan, contoh tetangga ane bapaknya cuman tamatan SMP dan ibunya SD (gak selesai) tapi anaknya SD-SMA berprestasi lulus masuk kedokteran UNHAS Makassar padahal dia gak ada niat jadi dokter niatnya mau jadi anak civil (gratis lagi)
pastoran - 26/09/2012 03:05 AM
#654

Quote:
Original Posted By NarutoDC
Semua jurusan kesehatan sama aja, gak cuman IQ yg harus kuat Skill juga. baru bisa dapat gelar Spesialis, (dr.Apt.Ners)


Quote:
Original Posted By NarutoDC
Gan, Apoterker gak ada beda sama Dokter gan, kalo gak lulus ujian kompetensi gelar Apt juga gak bakal di dapat gan.


Quote:
Original Posted By NarutoDC
Normalnya sih gan, biaya masuk kuliah kedokteran itu Masih tergolong sangat murah kalo di bandingkan dengan hasilnya nanti. kecuali kalo masuknya lewat jendela rektorak


Quote:
Original Posted By NarutoDC
Walaupun Jarang gan, tapi kalo rejeki pasti masuk gan, contoh tetangga ane bapaknya cuman tamatan SMP dan ibunya SD (gak selesai) tapi anaknya SD-SMA berprestasi lulus masuk kedokteran UNHAS Makassar padahal dia gak ada niat jadi dokter niatnya mau jadi anak civil (gratis lagi)


saran gan, alangkah baiknya pake multi qoute shakehand
guitarista - 26/09/2012 06:55 AM
#655

Quote:
Original Posted By gembel.brewok
yg gw tau dokter di indonesia cuman jualan obat aja...

jangan asal bacod dah klo gak tau yang sebenernya..

Quote:
Original Posted By nengkunti
bener banget gan, setuju banget ane *terharu
gak usah pada ribut,dokter yg gak mau ke daerah bukan berarti matre,setuju bgt
coba gini deh,yang fakultas lain jgn kira gak ada pengabdiannya,mikir juga dong lu jgn asal bacot aja
benar kata agan di atas,dokter manusia juga,perlu makan juga,perlu biayai istri dan anak2nya, tolong jangan mikir kyk orang indonesia dong !!!
trus jangan bilang2 fakultas lain lbh enak atau gak perlu ke pelosok,contoh aja yaa,yang anak fekon gak kepikiran apa tuh buat ningkatin perekonomian mikro buat orang2 di desa? gak mau ngebantu buat ningkatin pendapatan org2 di desa? kenapa gak mau? karena gk ada gaji besarnya yaaa?
jangan mikirin perekonomian makro aja oooi,makanya mikir jugaaa,jangan anaktirikan teman2 kita yang belajar di kedokteran


betul banget... mungkin akar dari semua permasalahan ini ada di pemerintah kita yang kurang memperhatikan daerah terpencil dan sangat terpencil. sebenernya klo pemerintah mau lebih memperhtikan daerah itu, pasti semua potensi SDM akan tertarik kesana. gak usah munafik deh, manusia juga butuh duit untuk hidup.
sekian dan terima kasih.
mjbr - 26/09/2012 08:21 AM
#656

selain itu, jumlah lulusan kedokteran sekarang udah terlalu banyak,
gw malah punya saudara 3 orang yang lulusan pada nganggur,,
jadi jangan beranggapan kalo kuliah disana mudah cari kerja,,
anda salah besar shakehand
regex009 - 26/09/2012 08:28 AM
#657

haha jelas lah wong masuk kedokteran itu yang penting 1M kok hahaha ngakaks
tapi kalo yang pinter si emanag pinter buanget D
kolonel_iput - 26/09/2012 08:57 AM
#658

Mau jujur ato nggak, tapi satu hal, kurikulum di dunia kedokteran itu gak jalas tolok ukurnya secara statistik dan objektif.

Sistem KRS yang berbeda dari prodi ilmu lainnya dengan berbagai alasan, pada dasarnya tidak transparan.

Mau jujur ato gak, kebiasaan mahasiswa kedokteran untuk menyogok (bahasa kasar personal approach) professor nya untuk nilai yang subjektif dan ongkos pendidikan yang tinggi mengakibatkan biaya kesehatan menjadi mahal....

WTF
gembel.brewok - 26/09/2012 09:15 AM
#659

Quote:
Original Posted By guitarista
jangan asal bacod dah klo gak tau yang sebenernya..

Trus dokter yang kasih resep obat dengan nyelipin resep obat yg ga nyambung ama penyakitnya apa gan? salah tulis ato bijimanacapedes
NarutoDC - 26/09/2012 10:27 AM
#660

Quote:
Original Posted By guitarista
jangan asal bacod dah klo gak tau yang sebenernya..

Mau bagaimana lagi gan, untuk orang awam pasti berfikir seperti itu, dan memang real nya begitu walaupun gak semua dokter melakukan.

Quote:
Original Posted By gembel.brewok
Trus dokter yang kasih resep obat dengan nyelipin resep obat yg ga nyambung ama penyakitnya apa gan? salah tulis ato bijimanacapedes

Kalo yg seperti itu gan namanya dokter matre gan, miris juga sih gan kalo ngasih sediaan dengan efek terapi padahal di dunia farmasi ada Plasebo yang hanya berbentuk tapi tak berkhasiat.

Tapi yg seperti ini cuman terjadi di Klinik dan Praktek gan soalnya ada Nego Antara Supervisor dari pedagang besar dan dokter dengan iming-iming bonus, yakin deh di Rs gak ada kyk gini soalnya obatnya semua gratis, kecuali di luar tangguan baru deh beli di luar.
Page 33 of 36 | ‹ First  < 28 29 30 31 32 33 34 35 36 > 
Home > CASCISCUS > BERITA DAN POLITIK > Setiap Tahun dari 7000-an Lulusan Kedokteran, Sekitar 35% Tak Lulus Uji Kompetensi