Stories from the heart
Home > CASCISCUS > HEART TO HEART > Stories from the heart > Tuhan, Titip Rindu Buat Dirinya :)
Total Views: 1448 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 2 of 5 |  < 1 2 3 4 5 > 

white.fangz - 16/10/2012 11:46 PM
#21
Kaboooorrrrr!
Quote:
Karena kesiangan, gw ngacir ke sekolah dengan berlari. Kebetulan jarak rumah ke sekolah deket, jalan kaki dgn speed normal cuman 10 menit. Karena letaknya rumah gw ada di jalan belakang sekolah gw. Cape bett lari kaya gini. capedes Belum nanti gw masih kudu ikut lomba lari begitu sampe sekolah, karena jadwalnya kayak kemaren, pagi-pagi.

Di sekolah, anak-anak itu nyamperin gw…
Marry : Maiii, tumben lu telat. \)b
Dimas : iya nda biasanya, biasa kamu kan datengnya sering pagi bingungs
Gw (rada tersipu liat Dimas) : err, susah tidur, hehehe. Bantal baru soalnya. *kilah gw malu:
Bakhtiar : Kasian, sampe lusuh begitu. Nanti lomba lari gimana? Mantap kau uda lari2 dari rumah, gladiresik ya Mai..
Gw : Gladiresik gundulmu… ngomong2 mana Josh sama Adi?
Dimas : Mereka lagi ke kelas sebelah Mai..
Gw : Oooo… Ya uda gw siap2 dulu yah ke lapangan… lari lagi deh..
Marry : Good luck Mai… Yb

***
Semua peserta lomba lari udah berjajar di lapangan. Lawan gw kali ini kelas 2 en kelas 3. Gw cek wah lawannya berat semua, jago lari semua nih.. Cuma berdoa jangan bontot aja, maluuu…
Pluit dibunyikan. Lariiiiii…….
Dan bener aja, posisi gw langsung bontot seketika, gile.. Ini orang pada makan apa sih, lari kaya orang kesetanan semua shutup:
Gw coba mengejar ketinggalan gw. Sampe akhirnya pertandingan gw cuman mampu nyalip 1 orang aja. Phew… Ya sudahlah… Gw kan udah berusaha.
Eh kira-kira tadi Dimas ngeliatin gw gak ya….

Begitu ke pinggir lapangan, eh beneran smua sobat-sobat gw udah berkumpul.
Josh ; Gimana neng? Hehehe..
Gw : kaya kesetanan semua larinya.. gile capeee..
Adi : hahaha udah2 nanti kan kita cabut…
Gw : Siplah, hehehe. Gw bisa ikut yey…
Dimas : Kamu beneran jadi alasan pulang sore?
Gw : iya Mas… Gpp skali2
Marry : Jadi beneran kita naekin pager di TK..
Josh : Yoi…
Marry : Tp TK nya masih rame tuh banyak ibu2
Bakhtiar : Bah nanti jam 12 juga sepi kok.
Gw : Iya Mar, gw juga liat jam 12 biasanya sepi. Okelah kalo begitu tar ketemu di lobi aja. Sekarang gw mau ke atas dulu, ngikut catur. Mengasah otak…
Marry : Ya Mai… Gw juga mau nonton yang bulutangkis.
Adi : sayang catur gak bisa ditonton.. Kalo bisa kan kita bisa gangguin si Mai biar gak konsen.

Jam 12 ngaret sedikit…
Lomba catur gw kalah hanya dalam waktu 10 menit saja. Ngerti cara maennya tapi strateginya masih kurang mahir. Gw langsung ke lobi. Disana baru ada Dimas. Dia nampak lagi duduk-duduk.
Hmm manis juga… Hus mikir apaan sih..
Gw nyamperin Dimas…
Gw : Mas, uda lama?
Dimas : Belum, baru aja. Tadi yang lain juga udah kesini, Cuma sekarang lagi pada ke kantin, jajan.
Gw : Waduh gw yang paling telat.
Dimas : Hehehe nda papa Mai.. Oya Mai cerita kemarin jangan kamu singgung ke yang lain yah.
Gw : Pasti donk Mas, itu kan rahasia kamu.
Dimas : Makasih ya. Aku lagi mikirin cara deketin dia. Tapi nda tau caranya.
Gw : Ya ajak ngobrol donk Mas. Coba kalo aja aku tau orangnya mungkin bisa kubantu apalagi kalo aku apal pribadinya.
Dimas : Ya nanti aku kasih tau kok. Orangnya kamu kenal.
Wew siapa ya?
Gak lama yang lain datang..
Josh : Yuk jalan, TK ny uda sepi tuh
Gw : Ayo.. Gw uda ganti celana nih, udah siap memanjat, hehehe

Kita semua langsung menuju TK. Dan bener ternyata TK saat itu udah sepi. Letak TK itu ada di samping banget SMP gw. Pager yang mau kita panjat itu pager batas antara TK dan samping belakang SMP gw. Disana sepi banget. Keuntungannya kalo lewat TK, gerbang luarnya udah gak dijaga kalo anak2 TK nya udah pada bubar.
Adi : Gw dulu yang manjat, abis itu lu Mai, udah gitu Marry, okay2?
Gw : Sip..

Adi dengan entengnya manjat pager itu. Terus gw, Marry, semuanya manjat tanpa ada halangan. Setelah semuanya manjat, kita ngendap2 lewat ke dalam bangunan TK. Serem juga sih takut ada guru yang mergokin. Karena di salah satu sisi TK ada penghalang kaca yang tembus ke ruangan Kepsek SMP gw. Untung waktu itu ruang Kepseknya kosong. Pas uda diluar kita cepet2 nyetop angkot. Gw lega n seneng, ahirnya bisa ngerasain jalan-jalan bareng temen-temen gw.

***

Singkat cerita gw uda sampe di IP… Hari itu sepi, mungkin karena belum banyak anak sekolah yang kesana. Pikir2 kan ada aturan anak sekolah gak boleh masuk ke dalam mal apalagi kalo pake seragam sekolah. Tapi kenyataannya waktu gw and the gank masuk satpamnya cuek2 aja tuh.
Di dalam kita semua jalan2, liat2 doank, beli gak bisa, soalny kebanyakan mahal-mahal barang yang dijual disana. Terus kita main di Game Master, seru deh pokoknya. Temen-temen gw ini pada gokil semua, kecuali Dimas. Gw perhatiin Dimas sering terlihat sibuk dengan pikirannya sendiri alias ngelamun.

Sekitar dua jam kemudian…
Adi : Laper, makan yuk..
Josh : Mau makan apa?
Adi : McD aja gimana?
Marry : Boleh boleh, yang lain gimana pada setuju gak?
Dimas : Aku ikut. Di foodcourt banyak makanan kok.
Adi : Hayuk2. Cacing2 di perut gw udah pada berdemo.

Kami semua mendatangi counter McD di foodcourt. Akhirnya sih yang beli McD cuman gw sama Adi, yang lain rupanya milih makanan lain.
Adi : pesen apa Mai?
Gw : apa yah? Nasi sama ayam ajah. Ayamnya sayap.
Adi : Ikut ah gw juga. Hehehe. Mbak, mbak, nasi 2, sayap ayam 2, sama pepsi 2..
Sewaktu mau membayar tiba-tiba Adi bilang..
Adi : Gw aja yang bayar..
Gw : Jangan, gw bawa duit kok.
Adi : Udah gak papa mumpung gw lagi banyak duit. Hehehe (sambil menahan tangan gw yang uda ngeluarin dompet)
Gw : Adiiii, jadi gak enak.. Trims yah
Adi : Ga usah dipikirin Mai. Gw emang pengen bayarin lu, kebetulan gak ada anak2 yang lain. Soalnya kalo semuanya gw bayar bisa tekor gw. Oke?
Gw : Iya2. Nanti besok2 gw gantiin deh.
Adi : Hush gak usah… Lu kan temen deket gw (sambil menatap mata gw dalem2).
Gw jadi tersipu ditatap seperti itu…

Kami kembali ke meja, disana semuanya uda duduk dengan makanannya masing-masing. Kami makan dengan lahap karena laper banget. Hmm enaknya jalan-jalan sama temen, sama ortu kadang-kadang rasanya gak nyante. Gw curi-curi pandang ke Dimas. Dia masih gak fokus, walau tetep ikut ngobrol dan bercanda. Ada apa yah?

Seabis makan, kita jalan-jalan lagi sebentar, setelahnya langsung pada pulang. Marry, Bakhtiar, Josh langsung pulang ke rumahnya masing-masing. Sementara Adi dan Dimas mutusin buat balik lagi ke sekolah.
Gw : kenapa lu balik lagi ke sekolah?
Adi : Ada yang ketinggalan Mai. Lagian sekalian jagain lu biar selamet sampe tujuan
Gw : Owh.. Lha kamu Dimas?
Dimas : Aku memang dijemput di sekolah, sama kayak kamu.
Gw : Eh iyaaa semoga jalanan ga macet dan sekolah belum sepi, uda mau jam 4 nih.
Adi : mustinya belum Mai. Kan di jadwal lomba itu sampe jam setengah 5 an.
Gw : Hahaha jadi deg2an gw.
Adi : TApi seru kan jalan-jalan bareng kita?
Gw : Iya, bener, nanti boleh juga tuh jalan2 lagi..
Dimas : Hehehe awas nanti ngibul lagi
Gw : Ah bisa aja kamu (tersipu) malu:

Tanpa terasa udah sampe di sekolah. Untunglah masih rame. Papah gw juga belum nampak. Sementara Dimas udah pulang karena udah dijemput. Sayang sekali… Sambil menunggu gw nonton final basket yang berlangsung seru. Adi juga ikut nonton. Tak lama kemudian gw dijemput.
Gw : Adi, gw pulang dulu. Thx ya semuanya.
Adi : Iya Mai, hati2 ya. Nanti jalan2 lagi yaaa, berdua juga boleh, hahaha…
Gw : Yuk ah (melambaikan tangan).

Gw lega dan puas. Lega karena semua rencana yang uda disusun dari kemarin2 berjalan lancar. Puas, karena akhirnya gw bisa jalan2 bareng temen. Tapi Dimas tadi kenapa? Pikiran gw masih mengingat yang tadi. Pengen rasanya gw telepon dia, tapi gak enak, barangkali dia lagi pengen sendiri. Ya mudah-mudahan nanti Dimas cerita sama gw. malus:
white.fangz - 16/10/2012 11:48 PM
#22
Aku Diantara Kalian
Quote:
Hari-hari terus berjalan seiring dengan rotasi bumi yang tak pernah berhenti. Hubungan gw sama anak-anak itu tetep baik, kadang ada masalah tapi biasanya bisa diselesaikan dengan kepala dingin. Ribut-ribut kecil juga sering, namanya juga ABG. Dimas masih rajin telepon gw, cerita tentang cewek yang dia sukai itu. Dan disinilah gw, penasaran menunggu Dimas mau mempublish sama gw siapa cewek itu. Kadang gw merasa hati gw seperti digantung, harap-harap cemas, atau bahkan kepedean, ah cewek itu gw kali.

Bagaimana dengan Adi?
Adi juga gak berubah, masih lucu, kemayu. Sejak peristiwa kabur ke IP waktu itu, Adi jadi lebih perhatian sama gw. Kalo istirahat suka beliin makanan dari kantin buat gw, nanya-nanya gw uda belajar buat ulangan pa belum, uda bikin peer atau belum, dan macem-macem pertanyaan yang gak penting sebenernya. Kalau pulang sekolah pasti nemenin gw sampe gw dijemput. Dimas pun begitu. Melihat sikap Adi yang berubah akhir-akhir ini gw jadi ga enak sama Dimas. Pikir-pikir, ngapain gw ga enak, 2-2 nya temen gw kok. Tapi nyatanya rasa ga enak itu selalu muncul setiap gw dikelilingi Dimas dan Adi.
Temen-temen di kelas, sering cie cie in gw. Katanya gw udah kayak San cai di pelemnya Meteor Garden. Jaman itu lagi booming pelem Meteor Garden. San Cai itu tokoh cewek cantik dari keluarga biasa-biasa aja yang kuliah di sebuah universitas favorit yang isinya anak-anak borju. Suatu saat San cay ini dikerjain sama 4 cowok ganteng yang menamakan diri mereka F4. Selanjutnya gw lupa deh ceritanya gimana, yang jelas si San Cai ini dikelilingi 4 cowok arogan nan tajir itu. Jadi apa miripnya sama gw coba yaa? Gw Cuma dikelilingi 2 cowok, gak arogan malah lucu-lucu… bingungs

Dan ternyata, bukan Cuma temen-temen di kelas yang ngeledek, eh si Josh, Bakhtiar, Marry ikut-ikutan cie cie in kalo lagi ngumpul. Kata Josh, “wah diantara 2 cinta neh.. Tersandung deh, bukan tersanjung, wkwkwk”
Kalo udah diledekin biasa Dimas Cuma senyum-senyum (flat banget emosi Dimas ini). Sementara Adi hanya tersipu-sipu malu:

***

Jam istirahat…
Adi : Mai, jalan-jalan lagi yuk. Dari IP yang waktu itu belum pernah jalan-jalan lagi..
Gw : Sama anak-anak? Mau kemana lagi neh? bingungs
Adi : Sama lu aja… \)
Gw : Kenapa Cuma sama gw, biasa kan kita bareng-bareng tho…
Adi : lagi pengen aja Mai. Gw pengen ngobrol sama lu.
Gw : (bingung) ngobrol bisa di sekolah aja. Ada apaan sih? Hehe
Adi : Gak apa2 sih. Bisa gak lu? Mau minta ditraktir nehh
Gw : Hahaha bilang aja dari tadi lu pengen ditraktir. Hayu2 kapan, kudu dari jauh2 hari biar gw bisa prepare ijin ke ortunya. Kan lu tau gw kagak bebas.
Adi : Hmm 2 hari lagi bagi rapot kenaikan kelas, gimana kalo sehari sebelum bagi rapot?
Gw : Jumat yah berarti, mau kemana gt?
Adi : BIP aja yuk… Sambil nonton? Ada film bagus.
Gw : Traktir nonton maksudnya? Lagi kempes om….
Adi : Hehehe iya ya udah makan aja ya
Gw : oke deh..

***

Malemnya, gw lagi ngobrol-ngobrol sama mamah gw sambil bantu motongin sayuran buat dimasak besok pagi… Maklum karena udah mau bagi rapot gw udah santé.

Mamah : anak-anak ABG jaman sekarang udah pada tau pacaran yah. Ga kaya jaman mamah dulu kayaknya waktu ABG itu masih lugu banget, masih maenan boneka, masak-masakan ngakak
Gw : Haha, perubahan jaman kali mah…
Mamah : Kamu jangan ikut-ikutan ya. Sekolah yang bener… Pacaran nanti kalo udah SMA atau kuliah.
Gw : Iya donk mah, ngapain pacaran, ehehehe \)
Mamah : tapi udah ada yg naksir kamu belum?
Gw : Gatau mah, ga pernah merhatiin..
Mamah : Wah kalo mamah liat sih, Adi sama Dimas naksir kamu tuh.
Gw : Masa sih mah? malu:
Mamah : Ya liat aja mereka kan rajin telepon. Dimas suka ke rumah. Ngomong-ngomong Dimas orang mana ya? Jawa asli?
Gw : Iya mah. Orang yogya… masih ada hubungan keluarga raja mah.
Mamah : Oh… Ya udah temenan ajah. Banyak- banyak bergaul. Cuma nanti kalo nanti kamu cari pacar, jangan pribumi yah. Biar gimana sesuku itu paling baik. Inget kan cerita oma, kalo kamu perempuan sampai menikah sama orang pribumi nanti gak akan bisa senang lho. Karena mereka udah dikutuk sama leluhur bangsa kita. Kalo laki-laki sih masih mending karena mereka gak keluar dari garis keturunan. Liat tuh Ci Anne, gara-gara nikah sama tukang jahit tetangganya yang pri, jatuh susah terus kan, padahal Ci Anne jago dagang lho. Belum lagi yang lain. Mamah belum pernah liat orang kita nikah sama pri hidupnya makmur.
Gw : (termangu) errr iya mah…. Hehehe… bingungs Udah beres nih sayurnya. Mai tidur dulu ya mah. Ngantuk.
Mamah : Selamat tidur ya Mai… Sini peluk mamah.
Gw memeluk mamah dan langsung ngacir ke kamar.


Di kamar gw termangu inget kata-kata mamah tadi. Entah kenapa tiba-tiba gw merasa galau dan langsung teringat Dimas. Dimas cowok Jawa, tapi dia baik kok, apa yang salah kalo gw merasa deket sama dia. Ah, ngapain dipikirin, gw sama Dimas kan Cuma temenan tho. Tapi gw sering tiba-tiba kangen Dimas, ada apa ya? Ahhh mungkin Cuma penasaran karena sampe hari ini Dimas masih gak kunjung bilang soal cewek yang dia taksir.

***

[COLOR="black"]30 menit engkau di sini tanpa suara
Dan aku resah harus menunggu lama
Kata darimu…

Mungkin butuh kursus
Merangkai kata
Untuk bicara…

Dan aku benci
Harus jujur padamu
Tentang semua ini

Jam dinding pun tertawa
Saat ku hanya diam
Dan membisu
Ingin ku maki
Diriku sendiri
Yang tak berkutik di depanmu

Ada yang lain di senyummu
Yang membuat lidahku
Gugup tak bergerak

Ada pelangi di bola matamu
Dan memaksa diri tuk bilang
Aku sayang padamu
Aku sayang padamu

(Jamrud – Pelangi Di Matamu)
[/COLOR]
white.fangz - 16/10/2012 11:49 PM
#23
Gak Penting Kok
Quote:
Hari ini hari jumat. Karena udah mau bagi rapot kenaikan kelas, jadi udah gak ada pelajaran lagi D
Ke sekolah cuman buat acara permainan di kelas dan sharing dengan wali kelas. Gerombolan Ray sama Firman rame banget, bising. Kadang gw heran, mereka itu cowok atau cewek. Ributnya udah kaya ibu-ibu di pasar. Tingkahnya belagu serasa gerombolan mereka yang paling berkelas. Tapi maklum deng, Ray itu bokapnya pengusaha ban dari Cirebon. Sementara Firman keluarganya punya toko ikan asin di Pasar Andir. Biar kata berkutat sama ikan asin setiap harinya, tapi jangan salah, ladang duit juga tuh ikan asin. Inilah dampaknya anak-anak yang lahir dari orang tua yang kaya raya kalo mendidiknya gak bisa ya jadilah model-model macem Ray sama Firman, gak kenal susah, jadinya ya gitu. Temen-temen gerombolannya yang lain sbenernya gak semuanya dari kalangan orang kaya tapi ya udah seperti di brain wash deh, ketularan borjunya doank. Hehehe udah ah, gak baik gosipin orang lain… siul:

Gerombolan gw lagi asik maen monopoli yang dibawa Marry dari rumahnya. Monopoli yang Marry punya besar banget, rumah2annya dari plastik, papanny juga dari bahan yang bagus. Katanya sih beli di Singapore. Nah Marry ini contoh anak orang kaya yang sama sekali gak sombong. Padahal kalo diukur mungkin Marry jauh lebih tajir karena papahnya mantan bankir di Taiwan sana dan sekarang di indonesianya jadi bergelut di bidang perdagangan logam mulia dan mata uang asing. Tuh kan ngomongin orang lagi… hammer: *fentung diri sendiri.

Gw : Adi! Utang lu ke bank banyak banget, hahaha… Bentar lagi hotel2 lu disita tuh sama gw cool:
Adi : Tapi gw masih punya cadangan duit yang belum dipake neh. Nanti 1 putaran lagi gw bayar deh utang-utangnya mad:
Gw : yakin cukup lu? rolleyes:
Adi : Halah bentar lagi juga cottage ny si Dimas gw rampas :genits
Dimas : Hahaha mana mungkin Adi. Kayaknya yang bisa kamu sita itu rumahnya Bakhtiar. Coba kamu hitung utang Bakhtiar sama kamu. Lebih banyak dia daripada aku. siul:
Bakhtiar : Bahhhh, gw utang kesana-sini. Sama kau juga Mai. Marry gw pinjam uang sama kau ya. :matabelo
Marry : Boleh Bah, hehehe \)b
Josh : ini Kalo si marry yg kita bangkrutin gimana ya? think:
Marry : Ngaco lu, bank mana mungkin bangkrut capedes
Josh : Mungkin aja kalo harga dolar melambung. Tuing…. *tangan Josh membentuk kurva parabola.

Singkatnya kita main monopoli sampe bel pulang dibunyikan. Anak-anak yang lain pamit pulang karena ada acara. Tinggal gw sama Adi. Kita emang mau jalan-jalan lagi.

Adi : Yuk Mai..
Gw : Yuk…

Gw jalan kaki beriringan sama Adi. Di gang belakang gw lihat Ray lagi mojok sama cewek anak kelas sebelah. Dari gelagatnya mereka lagi berantem. Ray mengepul2kan asap rokoknya ke wajah cewek itu. Hmph kurang ajar sekali dia *elus dada capedes

Gw gak bilang ini ke Adi apalagi Adi nampaknya gak ngeh. Sesampainya di tempat angkot kita naik. Di IP kita jalan-jalan, main, makan.. Pas makan lagi-lagi Adi berkeras pengen ngebayarin gw. Gw nolak.

Gw : Adiiii, kan kmaren2 gw bilang kali ini gw yang bayarin, Masa lu mlulu yang bayarin. mad:
Adi : biarinlah, jalan-jalan aja jarang. Ngomong-ngomong Mai, kamu cantik malu:
Gw : Hahaha bisa aja lu… malu:
Adi : Serius Mai… Tanya deh Pak Satpam disana :genits
Gw : Okeee… Pak2 kata Adi aku cantik Pak? Gak tuh cantik apanya… Tuh kan kata Pak Satpam juga gw gak cantik cool:
Adi : Ya jelas lu cantik masa ganteng. Wkwkwk peace:
Gw : Weq dasar lu… malu:
Adi : Hahaha. Tapi pujian gw serius lho ya shutup:
Gw : …. think:
Adi : Ah gw kangen bokap. Kapan gw ketemu dia lagi? Memori gw tentang dia juga semakin kabur berdukas
Gw : Sabar Adi. Selama bokap lu masih ada di dunia harapan buat ketemu selalu ada kok \)
Adi : Yah. Kadang gw gak percaya nyokap dan bokap bisa cerai di saat gw masih butuhin kasih sayang bokap. Saat gw butuh diajarin nyusun robot2an, bokap pergi. Tapi biar gimana gw ga bisa benci sama bokap gw berdukas
Gw : Iya Di, biar gimana kan itu bokap lu.
Adi : Iya. Hmm Mai…
Gw : Kenapa?
Adi : Gw pengen bilang 1 hal sama lu… malu:
Gw : Apa Di? Bilang aja… Hehehe
Adi : Hmm gw… Eh ga jadi deng nanti aja.
Gw : Lho ya gpp bilang aja, nanti lupa lho.
Adi : Gak kok, bukan hal penting. Yuk makan. Ngobrol melulu nanti makanannya dingin army:
Gw : oh iyaa… waduh mie gw jadi ngebanyakin gini. Airnya ilang. Buat lu aja ya separuh D
Adi : Hehe ya udah sini-sini *kemayu nya kumat.
Gw : Nih….
Gw bagiin mie gw separuhnya sama Adi. Kami makan dengan lahap. Sesekali Adi ngajak bercanda.
Adi : Hahaha Mai apa tuh di idung lu… (sambil nyolek idung gw) ngakaks
Gw : Apa sih? (megang idung) bingungs
Adi : Itu katsunya ketinggalan di idung jadi kaya tai lalat ngakaks
Gw : Oh, dasar… hehehe

Setelah makan, kita jalan-jalan sebentar lalu pulang. Di rumah gw tidur sore. Sampe gw dibangunin mamah…

Mamah : Mai udah malem, bangun, kamu belum makan.
Mai : Hmpphh… Jam berapa ini?
Mamah : Jam 7 lewat Mai. Itu telpon diterima dulu, dari Dimas.
Mai : Ha Dimas…. Oke Mah. (langsung semangat)

Gw bergegas turun dan mengangkat telepon…
white.fangz - 16/10/2012 11:50 PM
#24
Jadi Aku ini Apa?
Quote:
Gw : Halo Dimas…

Dimas : Halo Mai… Lagi apa? \)

Gw : Baru bangun tidur… Hehe

Dimas : Waduh aku ganggu donk… think:

Gw : Gak apa-apa donk, emang udah waktunya aku bangun, belum makan malam.

Dimas : Bener nda apa2? Jadi nda enak…

Gw : Benerrr… ada apa Mas?

Dimas : Mau ngobrol-ngobrol aja Mai… Lagi nda tenang. Rasanya usahaku buat deketin dia nda maju2 Mai.

Gw : Kok gt Mai? Emang usaha apa aja yang uda kamu lakuin?

Dimas : Ya nunjukin dengan banyak bantu dia. Dengerin kalo dia ada masalah. Perlakukan dia dengan lembut.

Gw : Wah ya kalo menurut aku itu kurang jelas Mas. Karena pada dasarnya kamu kan lembut dan kalem Mas. Jadi bisa jadi cewek yang kamu suka itu nganggep kamu ya biasa aja. (penasaran lagi deh)

Dimas : Menurut kamu aku gitu ya?
Gw : Iya Mas. Coba kasih sinyal-sinyal lain. Makanya dari dulu kan kubilang. Kasih tau aja ceweknya siapa, biar aku bisa lihat cewek itu suka apa dan yang gimana. Apalagi kamu pernah bilang ceweknya aku kenal. Bukannya lebih gampang? (mancing)

Dimas : Hmmm…. Iya juga sih… Tapi aku takut kamu ngetawain aku.
Gw : Lho kenapa?

Dimas : Rasanya sebenernya aku nda pantas sama dia. Kita beda.

Gw : Beda gimana? Gak ngerti…

Dimas : Ya banyak yang beda. Siapa aku? Aku orang biasa-biasa aja kok.

Gw : Yang penting kan orang. Hehehe… Keluarga kerajaan pula.

Dimas : Nda penting itu. Lagian juga emang kalo aku keturunan raja jamin pasti bisa pacaran sama dia? Nda juga. Aku aja nda tau dia anggep aku apa. Keturunan raja juga bukan keturunan langsung kerajaan.

Gw : Jangan pesimis gitu Mas. Hayo siapa ceweknya? Pasti dibantuin deh (mancing lagi)

Dimas : Hmmm tapi jangan bilang siapa-siapa ya… Termasuk Bakhtiar, Josh, Adi n Marry. Bukan nda percaya mereka. Cuman menurutku urusan begini nda usah banyak yang tau sampai ada kepastian.

Gw : Iya janji Mas. Lagian tanpa diingetin juga aku ngerti kok gak mungkin nyebarin.

Dimas : Errr iya Mai aku percaya. Sebenernya aku suka sama… Marry.

Gw : (kaget asli) hah? Marry temen deket kita?

Dimas : Iya Mai… kamu kaget ya?

Gw : (entah kenapa lutut gw lemes) Oh.. Lumayan sih. Hehehe… Ya iya emang gak keliatan sihhh gimana Marry nya mau nyadar….

Dimas : Hehehe iya juga yah. Jadi gimana katanya kamu mau coba bantu nih…

Gw : Wkwk langsung nagih… Iyaaaa rebes Mas. Nanti aku coba cari jalan.
Ngomong-ngomong udah dulu ya nanti disambung lagi, mamah udah manggil aku makan.

Dimas : Yah… Oke Mai… Nanti lagi aja deh aku telpon. Dadah Mai.

Gw : Dadah…

Ternyata cewek itu Marry! Gw beneran gak nyangka berdukas Kok gw sedih ya? Lemes… Ehhh apa pula ini kok air mata pake turun segala. Ngaco ah… Tapi entah kenapa air mata terus mengalir. Huhuhu… Akhirnya semaleman itu gw nangis di balik bantal sampe ketiduran :sorry
efc.arvinno46 - 16/10/2012 11:51 PM
#25

kq pindah lapak knp mai sama yg kemaren???
pantes aja td kya pernah liat nich judulnya tp kq trit baru, n id penulisnya jg beda.. hemmmmh, yaudah gmn mai aja yng penting sering2 update,, ekh tp yg kmrn itu udah sampe part yg mai jadian itu kn... wah ngulang lg nich.. jauh lagi... haduch mai.. capedes capedes
white.fangz - 16/10/2012 11:51 PM
#26
I Hope Tomorrow Will Be Better
Quote:
Dan bener aja. Gw bangun dalam keadaan mata bengkak luar biasa, kayaknya gw nangis sampe ketiduran berdukas

Mamah gw juga sadar ada yang aneh sama mata anaknya ini.

Mamah : Mai itu bengkak matanya, kenapa? bingungs

Gw : ehem gak tau mah, sakit mata kayaknya.

Mamah : kaya abis nangis gitu. Sini matanya ditetesin kalo sakit. Nanti kompres air hangat \)


Akhirnya mata gw ditetesin obat mata sama mamah. Terus dikompres air hangat. Abis itu gw siap-siap buat ke sekolah. Rasanya hari itu langkah gw berat n pengen libur ajah. Tapi apa boleh buat hari ini bagi rapot, kenaikan kelas pula. Gak tau musti gimana gw. Saat itu gw masih aja gak ngerti dengan apa yang gw rasain. Lagian ini pasti temen-temen pada nanyain mata gw deh.
gitu sampe di kelas… Marry orang yang pertama lihat mata gw karena saat itu kelas masih sepi.

Marry : Mai, mata lu kenapa? Abis nangis ya lu?

Gw : gak Mar, sakit mata nih.

Marry : Bohong, pasti abis nangis. Mata lu kalo abis nangis biasanya gitu.

Gw : Gak kok… (tapi tiba-tiba 1 tetes air mata gw jatuh lagi).

Marry : ah tuh kan… Ada apa sih Mai?

Gw : huaaaaaaaaa…. Akhirnya gw nangis lagi deh… (Marry, kalo aja lu tau apa yang Dimas tadi malem kalo cewek yang dia suka itu lu).

Marry: Udah udah…. (sambil nepuk2 bahu gw). Cerita aja mungkin gw bisa bantu.
Gw : Gw… huhuhu gw pusing…

Marry : Pusing kenapa?

Gw : huhuhu… gak apa-apa kan Mar kalo gw ga cerita, gw cuman pengen nangis aja. Hehehe…

Marry : Ya elah, nangis sambil ketawa lu… hahaha...

Gw : Hahaha…

Marry : Ya udah buru cuci muka dulu nanti keburu rame lho

Gw ngacir ke toilet sambil cuci muka gw berpikir. Ah gw kudu kuat, mereka semua temen-temen deket gw. Gw juga udah janji bantuin Dimas. Pasti bisa…. Fuuuu gw menarik napas dalam-dalam.

Pas gw balik ke kelas. Kelas udah rame… Anak-anak pada nanya tentang mata tapi gw jawab gw sakit mata dan berkeras bilang gw gak nangis. Ahirnya anak-anak gak pada nanya lagi. Ngerti kali dengan gw yang gak mau didesak lagi. Singkat cerita, begitu wali kelas gw masuk, sedikit ngasi ceramah tentang prestasi belajar kelas kita. Kita sekelas naik semua, horeee..
Abis itu langsung dibagiin rapotnya. Dan… gw ga nyangka gw peringkat kesatu donk.. Kaget dengernya karena gw merasa prestasi belajar gw biasa-biasa, asli heran. Semester kemarin gw Cuma peringkat ke 6. Sementara itu Marry peringkat kedua dan Dimas peringkat ketiga.

Gw berpikir, lucu juga yah kita bertiga peringkatnya berjajar. Marry cewek yang disukai Dimas. Dan gw cewek yang sebenernya ternyata gak rela Dimas suka sama Marry.. *senyum2 miris.
Gak rela ya kudu rela, atas nama persahabatan. Sayang waktu itu belum ada lagu “Kepompong” nya sinden tosca. Kalo udah jaman tuh lagu bisa dibilang ini fase gw mau jadi kupu-kupu kali yah, sakittt…

Temen-temen nyalamin kami bertiga. Gw senyum-senyum tipis. Marry dan Dimas senyum-senyum lebar (serasi, ups).

***

Dimas: Mai, nda nyangka kamu juara 1. Diem2 yah, ngakunya males ae kalau belajar. Eh nda taunya… selamat ya Mai… shakehand

Gw : Iya Mas, selamat juga…

Marry : Iya donk siapa dulu Mai gitu lho. Diam-diam menghanyutkan, ya gak?

Adi : Gw mau deh dihanyutin sama Mai… Hihihi… Peace:

Gw : eh lu tau-tau nongol aja… Gimana rapot lu bagus?

Adi : pasti donk colorfull … dibumbuin sedikit warna merah yang memukau.. army:

Marry : Lu sih dari kemaren2 juga gitu….

Adi : Yang penting kan gw naek kelas.

Josh : Heiiii kalian… Ayo yang juara 1, makan-makan ayoooo…

Dimas : Iya Mai… Ayuk kita makan-makan

Gw : Ah kalian maunya itu sih… Makan Mang Ikin aja yah…

Marry : Kok Mang Ikin nya yang dimakan? Gw sih gak mau…

Gw : Yaaa mienya donk, gimana sih…. Iya nanti gw yang pesenin tapi pas bayar gw kabur

Josh : Mai ngomong2 lu lucu bengkak gitu, sipit, biasa lu kagak sipit sekarang jadi sipit.. Lucuuu… Hehehe…

Dimas : Bakhtiar sakit ya? Tadi aku lihat ibunya kesini.

Adi : Kayanya….

****
Sehabis bel pulang bunyi, kita rencana makan baksonya Mang Ikin dalam rangka celebrasi gw katanya. *halah bisa aja mereka…
Adi sama Josh duluan ke depan. Marry ke ruang guru nemuin guru bahasa Indonesia katanya mau Tanya-tanya, Dimas entah kemana, nyusul katanya. Gw ke toilet dulu deh…

Gw memilih toilet yang ada di lantai kelas gw karena lebih bersih (kelas gw ada di lantai 2). Tumben lorong udah sepi, kayakny anak2 pada pengen cepet pulang. Ya walau di bawah gw denger masih cukup rame.
Pas mau lewatin tikungan lorong yang mau ke toilet, sayup-sayup gw denger suara orang lagi ngobrol. Eh gw kayaknya kenal suaranya… Gw yang tadinya mau belok mengurungkan diri, memilih masuk ke salahsatu kelas yang letaknya deket tikungan lorong itu. Gw yang biasanya gak gitu tertarik dengan urusan orang kali ini pengen denger aja obrolan yang gw denger tadi di kejauhan.
white.fangz - 16/10/2012 11:54 PM
#27

Quote:
Original Posted By efc.arvinno46
kq pindah lapak knp mai sama yg kemaren???
pantes aja td kya pernah liat nich judulnya tp kq trit baru, n id penulisnya jg beda.. hemmmmh, yaudah gmn mai aja yng penting sering2 update,, ekh tp yg kmrn itu udah sampe part yg mai jadian itu kn... wah ngulang lg nich.. jauh lagi... haduch mai.. capedes capedes


lebih tepatnya pindah id dan pindah rumah gan.. tapi tenang semua cerita uda diback up kok... jadi gw lembur malem ini pindahin cerita2 yg uda di back up biar bsk bisa update seperti semula.. beer:
mulawarman92 - 16/10/2012 11:57 PM
#28

lho,,,ada apa ini may ?
kok buat trid baru bingung ,,,terus yg maiden_prayer kemaren gimana ?
white.fangz - 16/10/2012 11:57 PM
#29
Tak Selamanya Juara = Tawa Bahagia
Quote:
“Gw rasa gw ga bisa. Sorry banget ya…”
“Kenapa?”

Itu suara Marry sama Dimas. Bukannya Marry tadi nemuin guru, kenapa sekarang bisa ngobrol sama Dimas?

Dimas : Bukannya kita dekat Mar?

Marry : ya sahabatan. Emang sih gw belum pernah pacaran kaya temen-temen kita yang laen. Tapi gw belum pengen pacaran. Takut mami gw marah. Mami sering bilang, sekolah dulu jangan pikirin pacaran.

Dimas : Tapi kamu suka sama aku kan? Pacarannya nda papa bisa nanti aja. Soalnya ini sudah kenaikan kelas, besok kalo kita nda sekelas lagi gimana?

Marry : gw suka sahabatan sama lu, tapi buat lebih gak kepikiran. Sorry ya..

….

Mendengar ini gw speechless, gak nyangka Dimas akhirnya berani ngomong langsung ke Marry, lugas banget. Gw uda gak berminat denger percakapan mereka. Gw segera keluar dari kelas yang gw pake buat nguping dan gak jadi ke toilet di lantai 2. Sebenernya gw agak enggan berlama-lama di sekolah, pengen cepet pulang. Tapi udah janji, mau gimana..
Pas gw nyamperin temen-temen gw, gw berusaha bersikap biasa-biasa aja. Gak lama kemudian Dimas dan Marry nyusul, gw pura2 gatau aja atas percakapan mereka tadi. Gw perhatiin Dimas dan Marry juga datar-datar aja walau Marry mukanya Nampak lebih “adem”
Ada apa?

Suasana makan kali ini serasa agak garing bagi gw. Yang paling antusias Josh dan Adi, mereka yang terus-terusan ngajak kita bercanda. Syukur, secara langsung mereka jadi penyelamat keadaan. Dimas sesekali nimbrung tapi gak seantusias biasanya. Kalo yang gw tangkep swaktu nguping pembicaraan Dimas dan Marry, nampaknya Marry nolak Dimas. Tiba-tiba ada yang toel lengan gw… Adi…

Gw : Kenapa Di?

Adi : Nanti sore lu ada di rumah? Gw ke rumah lu ya?

Gw : Ada. Ada apa Di?

Adi : Mau balikin komik-komik lu, tadi gw lupa bawa.

Gw : Gak usah hari ini gak apa2 kok.

Adi : gak apa2, barangkali lu bosen di rumah pengen baca. Ato gw kburu pergi liburan, kan lama neh liburnya 2 minggu.

Gw : Oh. Gw uda baca semua sih komiknya. Tapi kalo lu mau ke rumah juga gak apa2…

Adi : Okey… Eh iya ini buat lu.. (Adi nyodorin sesuatu diem2 gak kliatan sama yg lain)

Gw : Apaan neh?

Adi : Udah, tar lu baca aja di rumah. Nanti gw tagih di rumah lu.

Gw : Buset, jangan-jangan ini tagihan buat makan-makan yang kemaren ya…

Adi : Hahaha iya tuh… Gak deng bercanda. Baca aja…

Gw : Oke2

Kertas di dalam amplop hijau. Apa nih? Surat lagi? Tapi pas gw raba-raba kaya ada bendanya juga. Setelah makan mie, gw bayarin semuanya terus ngacir pulang. Gw lihat yang lain juga pada pengen pulang karena usulan Josh buat ngajak jalan-jalan ditolak. Josh kayaknya rada bête karena ajakannya gak ada yang respon.

Josh : Yahhh kok pada gak mau jalan2, kan besok uda liburrr..

Gw : Ya kan gw lagi ga enak badan…

Marry : Kalo gw mau nemenin mami ke vihara…

Josh : Lu di? Mas?

Adi : Gw lagi males, pengen tidurrrr…

Dimas : Aku sore ini mau ke Yogya jadi nda bisa jalan-jalan…

Josh : Haaahh, ya udah deh. Gw ajakin tetangga gw aja. Lagi bosen di rumah.

Sesampainya di rumah, gw disambut mamah, dikasih ucapan selamat karena juara 1. But gw gak antusias, aneh ya, org lain jadi juara seneng banget. Gw malah flat aja. Faktor suasana hati kayaknya…

Mamah : Kamu masih murung aja.. Panas gak? (mama meraba kening gw) Oh iya agak anget, ya udah atuh istirahat, minum obat.

Gw : Iya mah.. Mai ke kamar dulu.

Di kamar gw tiduran… Mnerawang ke langit-langit kamar… Tiba-tiba teringat amplop hijau yang Adi kasih tadi di sekolah. Gw buka pelan-pelan, ternyata gantungan kunci hello kitty dan secarik surat. Gw buka suratnya…
white.fangz - 17/10/2012 12:00 AM
#30

Quote:
Original Posted By mulawarman92
lho,,,ada apa ini may ?
kok buat trid baru bingung ,,,terus yg maiden_prayer kemaren gimana ?


baca note gan di postingan paling atas gw jelasin pertimbangan gw pilih rumah baru... sebelum cerita ini lebih jauh... gw udah ngmg sama mod juga. jadi trit yg lama didelete... buat kenyamanan aja sih, mengingat ada tokoh di cerita ini prenan di prime id gw (lupa gw, baru inget kmrn2 capedes) n kelak bakal gw masukin di cerita... beer:
white.fangz - 17/10/2012 12:04 AM
#31
Rapuh
Quote:
[COLOR="Green"]MAI!!! I LOVE YOU. QTA PACARAN YUK!!!

Nanti sore dijawab ya… Oya ini Hellokitty nya buat kamu. Pasti kamu suka.
Semoga kamu mau ya nyobain pacaran sama aku.

-Adi-


Gw melipat surat itu dan memandangi gantungan Hellokitty. Tiba-tiba gw teringat Alung. Lho kok malah inget Alung, yang ngirim surat sekarang kan si Adi bukan si Alung? Tenang pemirsa, soalnya Adi ini cowok kedua yang ngirim surat ke gw. Otomatis gw inget Alung, udah sampai dimana ya dia?
Mudah-mudahan kamu udah tenang disana ya Lung.
Gw kangen, kenapa lu cepet banget pergi.
Coba kalo kamu masih ada mungkin gw sukanya sama kamu kali ya gak akan sama Dimas.
Ah ada Dimas juga gw masih kangen kamu Lung… Inget kamu jailnya minta ampun. Hobinya bikin gw nangis… :sorry

Lama gw termenung. Duh, sekarang Adi “nembak” gw. Sebenernya gw ke Adi ngerasa deket, hanya saja nyobain pacaran seperti yang Adi bilang di surat ini gw sama sekali gak pengen. Coba kalo Dimas yang kirim…. malu:

Mau jadi apa persahabatan kita semua?
Marry bersikap dingin dan udah menolak Dimas, apa selanjutnya mereka bisa jalan seperti biasa tanpa kecanggungan?
Adi, ini Adi tau2 nembak gw. Sekarang kalau gw tolak, apa dia bisa nerima n tetep bersahabat seperti biasa? Gw beneran gak rela kalo mesti ada konflik diantara kita hanya karena cinta yang berubah haluan..
Apa gw kudu terima Adi jadi pacar gw demi menyelamatkan persahabatan? Tapi kalo gw nerima Adi terus kita berantem dan akhirnya kaya di sinetron2, PUTUS! Masih bisa jugakah Adi atau gw bersikap netral…

Hhhh pusing gw…. Kenapa jadi begini? Semua kejadian ini begitu mendadak..

Gw ngerasa hubungan kita semua (kecuali dengan Josh dan Bakhtiar, tapi pasti mereka kena imbasnya juga) sedang rapuh, bagaikan berdiri di atas es yang bisa mencair kapan aja dan menenggelamkan orang-orang di atasnya. Tuhan aku harus bagaimana?

Sekarang udah siang. Nanti sore Adi datang. Huh tau begini gw bilang gw gak ada di rumah aja biar gw bisa lamaan mikirnya…

Siang itu gw makan gak lahap. Sepanjang makan gw berpikir sebaiknya nanti sore gimana. Untung mamah gw ga nanya apa-apa, mungkin pikirnya gw gak nafsu makan karena lagi sakit. Sehabis makan gw nonton tipi. Lagi-lagi gak konsen, antara inget Dimas dan inget penembakan Adi. Aahhhh gw takut.. tapi mau gak mau gw kudu jawab sore ini…

***
Jam udah menunjukkan pukul 15.30, sebaiknya gw mandi dulu. Adi mungkin baru nongol jam 5 an sperti biasa. Akhirnya setelah berkutat mikirin jawabannya untuk 2 hal yang dilematis ini gw udah menyimpan satu jawaban untuk Adi, semoga jawaban ini baik dan semoga es nya tidak mencair.

Dan benar saja, sekitar jam 5 kurang Adi datang. Bajunya rapi. Wajahnya ceria. Sepertinya dia udah gak sabar menanti jawaban dari gw.

Adi : Halo Mai.. Udah mandi?

Gw : Udah donk kan mau kedatangan tamu dari negeri antah berantah, hehehe. Ayo duduk, jangan berdiri terus..

Adi : Iya iya… papah sama mamah lu kemana?

Gw : Ada di dalem. Gpp santai aja

Adi : Hmmm Mai uda baca surat gw?

Gw : Udah.. Oya Thx ya gantungannya lucu sekali..

Adi : Iya Mai… ngomong-ngomong jawabannya apa ya Mai?

Yah tibalah waktunya gw untuk menjawab. Semoga jawaban gw tidak akan gw sesali kelak. Gw tarik napas panjang lalu tersenyum… [/COLOR]
white.fangz - 17/10/2012 12:05 AM
#32
Sesempit Itu Ternyata
Quote:
Gw : Di, gw kaget baca surat lu itu. Gak nyangka..

Adi : Iya Mai, gw bingung kudu ngasih tau gimana. Kata Josh kalo mau nunjukin suka sama cewek, traktir cewek itu makan. Tapi gw bayarin lu makan, lu nya biasa-biasa aja. Hehehe..

Gw : Jadi lu nraktir gw makan kemarin ada maunya donk??

Adi : Gak gitu juga, gw beneran suka sama lu. Itu tandanya gw suka ma lu, gw gak ngasi makan Marry kan? Marry kan juga cewek… Gw cuman ngasi makan lu. Soal yang tadi kata josh cuman berharap lu sedikit ngasih petunjuklah sama gw.

Gw : Ngasih makan, emangnya gw si Doris [COLOR="Blue"](Red : Doris nama cihuahua nya Adi).

Adi : Dohh, jangan ngambek, Jadi jawabnya gimana neng?

Gw : Errr… gw udah pikirin isi surat lu dan jawabnya kita tetep temenan aja yah… Gw suka kok sama lu. Lu baik, lucu, kadang jail, tapi buat nyoba pacaran gw belum bisa. Selain gak dibolehin sama mamah papah, gw ya pengen kita temenan aja kaya biasa Di.. Seru kok… Kita baru SMP udah pacaran..

Adi : Yahhh.. Dicoba dulu aja Mai.. Kalo gak cocok ya kita udahan lagi aja. Temen-temen juga udah banyak yang pacaran…

Gw : Gak bisa Di, menurut gw temenan udah pas buat kita… Hehehe…

Adi : Oh gw tau, lu gak terima gw gara2 lu suka Dimas ya?

Gw rada kaget, tau darimana Adi kalau gw ada something sama Dimas… Tapi gw coba berkilah..

Gw : Dimas sama gw ya temenan juga, kaya gw sama lu, gak ada apa2 kok…

Adi : Tapi gw liat Dimas sering nunggu2 lu, ngobrol2 berdua sama lu padahal kita lagi ngumpul.

Gw : kenapa jadi ngomongin Dimas sih? Jawaban gw itu Di… gw pengen kita semua temenan bener-bener temenan, ga lebih.

Adi : Bohong Mai.. pasti lu sama Dimas suka-sukaan kan.. Mai, lu gak boleh suka sama Dimas. Oma pernah cerita sama gw, “kita” gak boleh suka sama orang-orang kaya Dimas, nanti dikutuk lho…

Gw : Hah?? Napa lu jadi ngomong gitu? Jadi lu pikir persahabatan kita selama ini apa donk? Persahabatan bisa ada karena kita semua suka. Kalo lu bilang suka Dimas bakal kena kutuk, selama ini kita semua udah dikutuk. Gak ngerti gw, emang kenapa bisa dikutuk kalo suka sama Dimas?

Tiba-tiba mamah nongol…

Mamah : Eh ada Adi.. Kok gak dikasih minum Mai?

Gw : Eh iya lupa. Mau minum apa?

Adi : Air putih aja deh (rada dingin mukanya)

Gw : oke…

Gw ke dapur sebentar nyiapin air putih…

Mamah : Uda lama Di?

Adi : Belum kok tante..

Mamah : Wah ya udah tante keluar dulu ya, ada perlu..

Adi : iya tan..

Gw balik bawa air itu… Setelah kepotong “iklan” kita lanjutin pembicaraan tadi..

Adi : sorry Mai ini bukan kata gw tapi kata oma.. Maksudnya suka disini suka dari lu cewek ke Dimas cowok. Kan lu Dimas orang mana? Yogya kan? Tenglang bukan? (ket : tenglang = tiong hoa). Bukan kan? Nah kata oma itu bisa dikutuk dewa, apalagi lu cewek Mai.

Gw : Ya ampun Adi. Beneran gw kecewa sama lu. Pikiran lu kok kaya gitu. Lu percaya aja kata oma lu? Inget pelajaran agama gak? Manusia diciptain Tuhan hari keenam. Di alkitab ada gitu firman yang isinya “Tuhan menciptakan manusia beda-bedain dia darimana dan gak sama” Gw aja bukan Kristen ngerti sama isi alkitab yang diajarin… intinya menurut gw kita semua sama.

Adi : Ya gw sih diajarin dan selalu diingetin sama oma n mami ya gitu.

Gw : iya Di, gw akui mamah gw kadang suka nasihatin kaya begituan. Tapi menurut gw mitos doank itu… Ah udahlah malah jadi ngomongin yang gak enak ginian. Pokoknya jawaban gw yang tadi. Coba lu pikirin lagi deh… (rada emosi gw).

Adi : Oke deh kalo itu jawaban lu. Sorry gw tadi ngomong2 kaya gitu. Gw Cuma bilangin apa yang gw denger.

Gw : Dimas sahabat lu juga, inget Di. Gw sama Dimas gak ada apa-apa, gw suka dia juga sebagai temen, suka Josh juga, Bakhtiar. Lagian lu bilang Dimas, Bakhtiar juga bukan lho, dia asli medan, tapi lu Cuma liat Dimas. Ada apa?

Adi : Gak apa2.. Ya udah Mai gw balik dulu deh. Mau pergi.. Met liburan..

Gw : Oke di hati-hati…

Selepas Adi pergi, gw ngerasa makin ga enak mood… hhhh… Dan gw pesimis setelah liburan kita semua tetep bisa bersatu ato gak?[/COLOR]
white.fangz - 17/10/2012 12:06 AM
#33
And Then...
Quote:
And then, meskipun rasanya otak abg gw sudah sangat lelah dan pengen istirahat nampaknya si otak belum diperbolehkan deh.. Duh otak, kasian sekali kamu…

sehabis makan malem ketika gw lagi menikmati novel yang gw beli dua minggu lalu, tiba-tiba gw dipanggil mamah katanya ada telepon dari Dimas. What? Aduh gw lupa bilang sama mamah kalo Dimas telepon bilang gw lagi tidur aja… Jadi kepaksa diangkat deh..

Gw : Halo Dimas…

Dimas : Eh halo Mai… Lagi nda sibuk tho?

Gw : Hmmm lumayan sibuk sih… Ada apa Mas?

Dimas : Ya udah aku nda lama kok.. Cuma mau cerita. Tadi di sekolah akhirnya aku coba ngomong sama Marry soal rasaku.

Gw : Terus gimana? Diterima? [COLOR="Blue"](sebenernya gak tertarik)

Dimas : Nah itu dia Mai, Marry pinginnya kita tetep berteman. Artinya Marry nolak aku yah?

Gw : Bisa jadi begitu Mas…

Dimas : Jadi aku harus gimana Mai? Kamu ada ide? Katanya kamu mau bantuin aku Mai..

Gw : Hmmm gimana yah? (Oh Dimas andai kau tahu hatiku lagi merintih, *lebay.com). emang tadi kamu ngomong gimana sama Marry?

Dimas : Aku sih langsung bilang aja kalau aku suka sama dia, tadi sepulang kita bagi rapot Mai. Ya Marry langsung nolak gitu. Nda ngerti aku. Apa akune yang kecepetan ngomongin itu.

Gw : Waduh kayaknya gitu Mas… Atau Marry emang Cuma anggap kamu sahabatnya?

Dimas : Mai, bantuin aku ya. Coba Tanya-tanya Marry gimana rasa dia sama aku.

Gw : Engggg… Iya-iya nanti deh aku coba pancing2 kalo ngobrol lagi…. (ampun deh Mas)

Dimas : Janji lho?

Gw : Iya Mas. Saran ku mending kamu coba diskusi sama Josh atau Bakhtiar atau Adi mungkin.. Mereka pasti bisa jaga rahasia, mungkin kalo sama-sama cowok bisa pas. Josh tuh, dia udah pengalaman pernah ngajak si Shelly anak kelas sebelah pacaran. Walau ahirnya ditolak juga sih. Hehehe..

Dimas : Nda berani Mai… Aku Cuma bisa cerita sama kamu Mai. Atau kalau nda, kamu coba Tanya Josh gimana cara dia waktu ngajak Shelly pacaran. Nanti kamu bilang ke aku. Sama aja tho?

Gw : Malu aku nanya nya (Dimas2, kok kamu jadi nyuruh2 aku, musti segimana aku bantu kamu sih?)

Dimas : Tolong Mai…

Gw : Gak Mas, aku Cuma sebatas bantu cari tau Marry aja deh… Mau atau gak? Kalo gak aku tarik nih kata2ku..

Dimas : Waduh, iya Mai iya… Eh besok2 aku mau ke yogya..Nitip apa Mai?

Gw : Gak usah repot2 Mas…. (permintaan gw cuman pengen lu perhatiin gw)
Dimas : Walah.. Yo wes nanti tak bawain buah kecapi ae ya.. Kan nda ada di bandung, hehehe…

Gw : oke terserah kamu aja… Ya udah aku lagi sibuk.. udahan dulu ya..

Dimas : Sibuk apa Mai? Tumben kamu sibuk?

Gw : nyampulin buku-buku aku Mas..

Dimas : Wahhh rajin… Yo wes Mai.. Jangan lupa ya itu..

Gw : Aduh, iya, cerewet…

Dimas : Hahaha… Dadah Mai…

Lengkaplah penderitaan si otak hari ini… Baringan di kasur tidak membuat si otak langsung istirahat.. Si otak terus berputar sampe capek sendiri dan ketiduran… zzz
[/COLOR]
white.fangz - 17/10/2012 12:08 AM
#34
Noda
Quote:
Ada yang pernah baca ato denger gak kalo cewek sama cowok gak akan bisa sahabatan karena di dalamnya pasti ada bumbu2 cinta? *ngacung

Lihat cerita2 gw isinya mula-mula sahabatan, tau-tau ternyata pada cinta-cintaan.. Terus endingnya kisah cinta antar sahabat apa perlu diakhiri dengan dilema tak berujung? Kata orang cinta gak pernah salah… Yaa bener, gw suka kalimat itu. Cuma yang gw liat disini, emang sih persahabatan jadi agak2 ternoda, ketika cinta antar sahabat berubah jadi cinta lawan jenis, gara-gara udah melibatkan rasa cemburu, curiga dan rasa bersaing di dalamnya. Dan, noda itu terus melebar kawan…

Fakta ini yang gw dapat sewaktu gw maen ke rumah Marry 3 hari kemudian..
Rumah Marry sama rumah gw gak jauh. Cuma beda 2 blok. Gw cukup sering maen ke rumahnya. Maminy uda apal sama gw dan biasa kalo gw datang langsung disuruh masuk ke pintu samping ke arah belakang rumahnya yang luas itu. Kalo tamu pada umumnya biasa masuk lewat depan ke area yang gak nyambung sama bagian pinggir dari rumah itu. Nama maminya Marry itu Tante Rika..

Tante Rika : Marry nya masih mandi. Mau minum apa Mai?

Gw : Hehehe air anget aja tante

Tante Rika : Sebentar ya Mai…


Beberapa menit kemudian Marry muncul..

Marry : Maiiii, hehe datang juga lu. Kebetulan gw lagi kangen lu..

Gw : Eitt tumben kangen lu… Biasa nggak… p

Marry : Kan liburannn… Eh gak kmana-mana lu? Biasa kan suka keluar kota.

Gw : Kali ini gak Mar, papah gw proyeknya gak libur.

Marry : oh.. bentar Mai, gw ambilin majalah aneka yang paling baru. Lu liat gw pengen potong rambut, pengen model kaya gini, menurut lu bagus ga?

Gw : Model bob? Kata gw oke2 aja sih, muka lu kan lonjong gak kaya muka gw, bullet, hihihi

Marry : Tapi gw bingung, di bob aja atau shaggy lagi aja ya?

Gw : bob aja Mar jadi nanti pas skul pada pangling… wehehe

Singkat cerita gw ngobrol ngalor ngidul sama Marry sampe suatu saat Marry cerita..

Marry : Mai, gw pengen cerita sama lu. Soal Dimas Mai.

Gw : Kenapa Dimas Mar?

Marry : eh tapi lu jangan bilang yang laen.. Apalagi ke Dimas. Si Dimas kan
sering ngobrol sama lu. Ada cerita2 soal gw gak?

Gw : Wah gak kok Mar. Kenapa gitu?

Marry : Oh gw kira dia suka ngomongin gw ke lu.

Gw : Nah gak. Ada apa gitu?

Marry : err waktu bagi rapot kemarin gw ngobrol berdua sama Dimas. Dan lu tau gak, Dimas bilang dia suka sama gw! Dan pengen pacaran sama gw…

Gw : Oya ??[COLOR="Blue"] (pura-pura kaget) terus lu terima?

Marry : Gaklahh Mai, gila gw bisa abis sama mami gw. Mana boleh gw pacaran.
Gw : Yaa kalo suka ya gpp kali… ato diem2 aja gak usah bilang dulu..

Marry : masalahnya gw sebenernya suka orang lain Mai… Sama Dimas gak sama sekali. Gak kepikiran buat suka sama Dimas.

Gw : Lha lu suka siapa gitu? Ih ga nyangka gw lu bisa suka cowok. Hihihi
Marry : Bisa donk Mai, temen-temen kita udah banyak yang pacaran. Dan gw juga uda dapet.. kata mami kalo cewek udah dapet itu udah ngerti suka sama cowok.

Gw : Oya? Gw aja belum dapet bisa suka sama cowok. Ups..

Marry : Maiiii… lu suka sama siapa??

Gw : Hahaha bercanda Mai.. Gw masih lempeng2 aja. Karena belum dapet kali ya… Baguslah gw belum pengen dapet. Kebayang repotnya harus pasang-pasang pembalut setiap bulan. Malesin gak sih, lu gak males?

Marry : Kadang males sih, tapi mau gimana, kalo gak dipasang bocor donk, wahaha

Gw : iya makanya… eh malah ngomongin gituan. Jadi lu lagi suka siapa Mar?

Marry : (bisik-bisik)

Gw : Wew, lu suka Josh? Serius??

Marry : Sssttt jangan keras-keras ntar kedenger mami…

Gw : Jiahahahaa…

Marry : Kok lu ketawa, apa yang lucu?

Gw : Ya lucu aja lu suka sahabat lu sendiri… lagian bukannya si josh lagi ngegebet si Agnes ya sekarang.

Marry: emang suka sahabat sendiri gak boleh? Iya josh lagi ngegebet si agnes. Makanya udah diem2 aja. Gw Cuma suka biasa aja kok.

Gw : Tapi kan kalo josh ngegebet lu, lu pasti terima kan?

Marry : malu:

Gw : jiyaaa maluuu dia…

Marry : Hehehe. Eh tapi gw mikir lho Mai. Mudah-mudahan nanti masuk skul gw ga sekelas lagi sama Dimas.

Gw : kenapa Mar?

Marry : gak siap buat ketemu lama-lama sama dia Mai. Biar gimana gw dah nolak dia. Rasanya gimana ya, gak bisa full care kaya kemarin2. Bukan benci ya, tapi gatau gw juga gak ngerti perasaan gw.

Gw : Oh iya gw ngerti maksud lu. Lu canggung gitu kan?

Marry : Mungkin. Iya gw tau kita semua sahabatan. Gw pasti ikut kumpul kok, cuman ga akan sering-sering deh. Mudah-mudahan lu ngerti.

Gw : Iya kan tadi gw bilang gw ngerti. Tapi kalo yang laen curiga gimana?

Marry : Ya makanya mudah-mudahan gak sekelas sama Dimas. Gw masih pengen sekelas sama lu, josh malu:, Bakhtiar, Adi. Dengan gw gak sekelas sama Dimas kan lebih gampang menghindarnya. Hehehe

Gw : Iya… Padahal Dimas baik. Kok lu gak suka dia? (coba mancing, menjalankan amanat si Dimas)

Marry: karena udah terlanjur suka Josh kali… Dimas terlalu diem… lagian dengan gw suka Dimas bisa-bisa mami gw ngamuknya 2x lipet. Yah lu ngertilah ya kenapa…

Gw : Iya ngerti ngerti… ngomong-ngomong udah jam 2.. gak kerasa ya ngobrol2 cepet juga. Pulang dulu Mar. Nanti kalo lu kangen, ke rumah aja ya. Hehehe…

Marry : siapppp…

Marry mengantar gw sampe ke teras..

Marry: hati-hati Mai

Gw : Iyaaaa…[/COLOR]
white.fangz - 17/10/2012 12:09 AM
#35
Finally...
Quote:
Status saat ini:

Gw suka Dimas
Dimas suka Marry
Marry (ternyata) suka Josh think: sampe sekarang gw gak tau gimana awalnya Marry bisa suka sama Josh..
Adi suka gw
Cuman Bakhtiar yang gak terkontaminasi oleh siapapun D

Setelah liburan usai, keadaan gak membaik, bisa dibilang cenderung memburuk. Gw sekelas lagi sama Adi dan Dimas. Harapan Marry dikabulkan, dia gak sekelas sama Dimas tapi sekelas sama Josh. Bakhtiar, dia terpisah sendirian. Hubungan Dimas sama Marry tambah dingin, Marry berusaha menghindar dari Dimas. Sementara Dimas akhirnya mundur karena melihat sikap Marry yang terus menghindar.
Suatu hari dalam curhatannya ke gw entah lewat telepon atau ketemu di sekolah..

Dimas : yo wes, udah nda ada harapan lagi. Marry memang bukan buatku.
Gw : Sabar Mas, cinta gak bisa dipaksain…

Josh dan Bakhtiar lama-lama tau semuanya karena Marry yang cerita tentang Dimas. Sementara mengenai gw sama Adi, nampaknya Adi yang ceritain ke mereka. Mereka sempet berusaha buat nyatuin kita semua, tapi susah karena perasaan bersatu diantara kita makin lama makin padam sepertinya. Akhirnya bisa dibilang kita jalan masing-masing sampe lulus dari bangku SMP. Ngobrol masih suka kadang-kadang, Cuma chemistrynya yang gak ada, apalagi udah beda kelas. Miris yah… berdukas

Bagaimana dengan gw? Gw masih suka sama Dimas sampe akhir gw duduk di kelas 2 SMP dengan harapan mungkin suatu saat Dimas suka gw juga. Hubungan gw sama Dimas masih baik2 aja karena Dimas gak pernah tau perasaan gw ke dia. Sejauh ini gw satu-satunya yang masih mampu bersikap netral dan baik ke semuanya seolah-olah gak terjadi apa-apa dalam diri gw. Sampe akhirnya di penghujung kelas 2 SMP gw memutuskan buat melupakan pelan-pelan perasaan gw ke Dimas. Sementara itu hubungan gw sama Adi juga mendingin. Adi cenderung menghindari ngobrol-ngobrol lama sama gw, okelah gw paham. Dan selang 6 bulan setelah peristiwa Adi ngasih surat beramplop ijo itu, dia dikabarkan jadian dengan anak kelas sebelah, namanya Jessica. Gw lihat Adi berusaha mengekspose hubungannya dengan Jessica, apalagi kalo di depan gw, dih mesranya. Kalau gw cerna di pemikiran gw sekarang, mungkin Adi ingin nunjukin ke gw bahwa dia gak apa-apa tanpa gw. Dia bisa dapet cewek lain.


Hubungan gw sama Marry, Bakhtiar, dan Josh juga masih baik. Marry masih sering curhat-curhat sama gw walau tau gw sering ngobrol sama Dimas tapi dia percaya sama gw. Kabar baiknya, waktu kelas 3 SMP akhirnya Marry jadian sama Josh. Asyik yah… Kok bisa? Marry cerita, katanya Josh sebenernya selama ini ada suka sama Marry cuman gak enak ngungkapinnya karena inget persahabatan. Makanya Josh kemudian ngegebet cewek lain sebetulnya buat bikin Marry kesel aja karena dapat tips dari Bakhtiar kalo mau tau cewek suka atau gak adalah dengan bikin cewek itu kesel dan siapa tau Josh bisa anggep Marry sahabatny aja gak lebih. Namun, sampe persahabatan kita mendingin, perasaan Josh ke Marry masih gak berubah sehingga Josh memutuskan untuk mengungkapkannya ke Marry. Marry otomatis terima donk karena itu yang dia tunggu-tunggu selama ini.

Syukurlah setidaknya diantara kami ada endingnya happy walau persahabatan kita mesti pudar. Sampai akhir kelas 3 SMP gw masih menjomblo. Untungnya waktu kelas 3 gw udah bisa mengubur rasa gw ke Dimas, karena masih cinta monyet kayaknya sih. Pas kelulusan, Marry dan Josh melanjutkan sekolah ke Taiwan. Gw tau Josh ngikut2 aja, kebetulan orang tua Josh mampu dan setuju2 aja dengan keinginan anaknya yang ingin melanjutkan pendidikan di luar negeri.

Adi masuk ke sekolah farmasi dengan harapan bisa meneruskan usaha apotek mamahnya kelak. Ini gw tau dari obrolan gw dengan Adi suatu hari di koridor sekolah sewaktu habis upacara kelulusan.

Adi : Mai, gw minta maaf ya atas sikap gw selama ini ke lu \)

Gw : Gak apa-apa Di, gw ngerti kok… Semoga sukses ya lu nanti.

Adi : Iya Mai. Gw pasti bakal rinduin lu. Hehehe gw masih suka sama lu malu:

Gw : Eh Jessicanya ngamuk ntar.

Adi : kan Jessicanya gak denger. Semoga nanti kita ktemu lagi yah. Kan udah beda sekolah.

Gw : selama masih hidup pasti kemungkinan ketemu selalu ada Di.

Adi: Oke Mai gw balik dulu..

Sejak itu gw gak pernah ketemu Adi lagi sampe beberapa tahun setelahnya. Gimana dengan Bakhtiar? Bakhtiar pindah ikut orangtuanya ke Medan dan so pasti dia sekolah disana. Gw sendiri melanjutkan pendidikan ke salahsatu SMA favorit di Bandung. Dan gw ternyata 1 sekolah sama Dimas lagi…

Pertanda babak baru kehidupan gw akan dimulai...
white.fangz - 17/10/2012 12:10 AM
#36
New Day, New Life
Quote:
Dan pemirsa. Lagi-lagi gw sekelas sama Dimas… think: 1-1nya sahabat n gebetan gw di masa SMP yang masih tersisa. Cuma sekarang gw udah bisa mengontrol perasaan gw lah pokoknya. Seiring pertambahan usia… D Tapi Tuhan punya rencana apa atas gw sehingga gw harus dipertemukan terus sama dia?
Gw masuk SMA sekitar tahun 2003… dan menjadi penghuni kelas 1-4 untuk setaun ke depan…

***
Seperti biasa, ritual buat murid baru adalah perkenalan. Setelah seminggu kmaren gw ikut OSPEK, sekarang kenalan di kelas. Dan….. Mata gw tertuju pada 1 sosok cowok bertampang smart yang duduk di pojokan… Ganteng! wowcantik

Setelah sekian lama pandangan “mata” gw tertidur lelap untuk ngeceng2, hari ini nampaknya sang “mata” telah terbangun karena pemandangan itu. Selama ini memang sih gw sering kok liat cowok ganteng, cuman rasanya gak ada yang menarik di mata gw.

Cowok itu tinggi, saat itu sekitar 170 cm an ada deh, tegap, berkacamata tapi modis, body gak ndut gak kurus, warna kulit kuning, dan manis… malu: menurut gw kadar cakepnya setingkat di atas Dimas wowcantik

Gw langsung pasang telinga baik-baik supaya bisa mendengar nama si ganteng karena perkenalan dilakukan dengan cara bergilir, setiap murid berdiri memperkenalkan dirinya. Dan tibalah giliran si ganteng…

Si ganteng : Halo nama saya Hans. Saya dari SMP Bina Bakti…

Oh namanya Hans… malu:

Tiba-tiba bahu gw ditepok temen duduk gw di sebelah..

Gw : Ya?

Sebelah gw : kok bengong, bentar lagi giliran lo tuh… Cuma jaga-jaga siapa tau lo ga nyadar..

Gw : Ha? Eh iya bener…

Pas giliran gw, gw memperkenalkan diri. Dan temen sebangku gw yang ternyata bernama Angela juga memperkenalkan dirinya.

Gw : Angel, lu orang bandung?

Angel : Gw asli Jakarta Mai. Cuma sejak SMP sekolahnya di Bandung.

Gw : Oh.. Oya enaknya gw panggil lu apa ya?

Angel : terserah lo aja \)

Gw : Oke deh Gel… \)

Tiba-tiba..

Someone : Maiiii, kenalin gw Elia.. shakehand:

Gw : Ehhh, iya salam kenal

Oh Elia, cewek berambut singa yang duduk di baris kedua sisi kanan meja gw. Kudu diinget-inget neh, soalnya gw pelupa dengan nama n muka orang kalo gak deket sama gw.

Gw : Elia, sebelah lu siapa namanya?

Elia : Itu sisil…

Begitulah hari itu full perkenalan. Gw baru apal nama-nama tetangga di sekitar meja gw dan tentunya cowok ganteng yang bernama Hans itu..

Setelah itu wali kelas gw (namanya Ibu Yeni) membagi-bagikan jadwal pelajaran beserta guru yang mengajar mata pelajaran itu. Kemudian menjelaskan peraturan sekolah, buku-buku, pembagian organisasi dalam kelas. Semua murid mendengarkan dengan serius. Yakin, ini faktor karena baru hari pertama jadi belum pada keluar taringnya, masih pada imut. Liat aja seminggu ke depan, pasti mbandelnya pada keluar :army

Ibu Yeni : Oke anak-anak, sebentar lagi bel pulang. Besok ibu atur tempat duduk kalian ya.. Biar adil.. D

Murid-murid bergumam dengan temen-temen yang baru dikenalnya sehingga suasana kelas jadi agak ricuh…

Ibu Yeni : Tenang-tenang, ibu atur supaya kalian bisa saling mengenal satu sama lain..

Tak lama kemudian bel pulang berbunyi.. Gw langsung ngacir pulang karena papah menjemput gw tepat waktu. Ah new day new life \)
white.fangz - 17/10/2012 12:11 AM
#37
Sekilas Pandang
Quote:
Besoknya, tempat duduk kita diatur… tapi ga semua orang dipindahin. Gw sama angel tetep disitu. Hanya di depan gw sekarang diisi sama Hans… (lumayan kesempatan kenal lebih dekat) hammer
Elia sama sisil pindah tepat di sisi kiri meja gw. Posisi belakangnya diisi temen yang belum gw apal namanya.
Sementara Dimas, duduk di paling belakang yang dikelilingi anak-anak cowok. Walau udah SMA, tapi tipikalnya masih halus aja.

***

Gw kenalan sama temen sebangkunya Hans, namanya Gunawan. Rada bertolak belakang sama Hans, Gunawan ini kurus, berkacamata, jerawat banyak Nampak kemerahan menghiasi area pipinya, bibirnya merah tapi sayang pecah-pecah. Pake seragamnya rapi, saking rapinya celananya ada sampe sebatas pinggang ke atas dengan lengan kemeja yang agak kepanjangan. Saat itu penampilan Gunawan ini mengingatkan gw sama Jojon ngakaks
But overall orangnya baik, lucu, dan pinter (kelak dia jadi andalan contekan peer gw, angel, hans, and elia kalo bikin peer di kelas). Gunawan ini sering bercanda walo kebanyakan garing sih. Dan satu lagi yang khas, dia ini agak jorok. Ya serius, jorok. Seringkali waktu istirahat kalo kita ngumpul di kelas, makan sambil ketawa-ketawa, secuil liurnya sering muncrat kena gw (walah)…

Bagaimana dengan Hans? Berkat dia duduk di depan gw, mau gak mau dia jadi sering ngobrol sama gw dan angel. Dan ternyata dia emang smart. Jago bahasa mandarin. Seneng bercanda juga, walau kadang suka keterlaluan. Suka “menindas” Gunawan, hehehe bukan menindas dalam arti sesungguhnya, cuman suka nepok2, Gunawan kan kurus, tepokan sedikit aja bisa bikin dia bilang “awwww” ngakak

Elia.. Elia ini akhirnya jadi temen deket gw juga setelah sekitar 1 semester gw di kelas 1 SMA. Gw lupa gimana awalnya bisa deket sama dia. Bisa dibilang secara tidak langsung dia berperan sebagai gerbang juga dalam cerita-cerita di kehidupan gw selanjutnya.

Angel.. Angel sepanjang kelas 1 SMA sebangku terus sama gw. N bisa dibilang cukup deket juga. Setiap pelajaran olahraga outdoor di luar lingkungan sekolah, gw sering banget nebeng mobilnya angel, karena angel dianter jemput mamahnya or supirnya. Angel ini anak tunggal jadi curahan kasih sayang dari orang tuanya sangat berlebih. Angel ini hobi pake tempat pensil berbentuk tabung silindris motif Winnie the pooh. Dan tempat pensil tabung ini sering jadi sasaran keisengan Hans. Kalo Hans lagi iseng, karena angel duduk tepat di belakangnya, Hans toel tempat pensil itu sampe jatuh. Gitu dan gitu, sampe penghujung kelas 1 SMA tempat pensil itu jadi penyok-penyok, walau bukan 100% karena ulah Hans. Tempat pensil itu kan silindris, jadi miring aja dia bisa glundung ke bawah.

Lalu gimana dengan gw? Sejak SMA gw uda pergi sendiri, sesekali aja dijemput. Gw pergi pulang ke sekolah dengan ngangkot. Tapi tetep ortu gw ketat dalam hal waktu. Gw tetep gak bebas pergi-pergi, pulang telat dikit aja bisa ditanyain. Hanya karena sering pulang sendiri gw jadi bisa berkilah, apalagi kalo abis olahraga outdoor kan ada banyak waktu. Apalagi olahraganya itu renang. Tempat berenangnya kan jauh ada di setiabudi atas D

Dimas.. Dimas masih relatif deket juga sama gw. Walau di sekolah ga gitu sering ngobrol tapi masih sering telepon ke rumah buat sekedar cerita-cerita.
white.fangz - 17/10/2012 12:12 AM
#38
Hp Baru en SMS Gretongan (1)
Quote:
Hari ini gw dibeliin papah hp (pertengahan januari 2004)… Ahirnya gw punya hp pertama gw. Nokia 2100 warna biru yeiii… Jaman harganya masih 800 ribu tuh. Jaman itu 800 ribu cuman dapet hp layar item putih dan fitur unggulan Cuma sms, maenan Cuma uler-uleran. Coba jaman sekarang 800 ribu udah dapet hp yang bisa internetan, foto2, mp3.. Uda gitu kartu perdananya masih mahal tuh, gw beli 150 rb, tapi kotaknya masih bagus. Kalo sekarang mah 3 ribu juga udah dapet kartu perdana.. uda gitu jaman itu pulsa jumlah terkecil 50 ribu nilainya. Tarif sms 350 perak 1 sms, telponan masih kena roaming… berdukas
Gw dijatah sama ortu 150rbu buat 4 bulan. Berattt… belum 2 minggu abis mlulu karena smsan or telpon beroaming… berdukas

Tapi para pengguna hp saat itu boleh bernapas lega… Salahsatu operator seluler berwarna merah di Indonesia ngeluarin merek kartu baru yang ada promo sms gratis berbulan-bulan, lupa berapa bulan. Jadilah saat itu sms gratis serasa bagai surga, sampe tiap waktu kerjaannya sms mlulu sampe jempol gempor ngakak

Gw beli tuh kartu jaman masih 39 rbu perak bareng Elia inget tuh isi pulsanya 25rbu. Tapi jeda semingguan kemudian temen-temen di kelas gw ikutan beli harganya udah naik bo jadi 70 rebuan… ckckck… Dimas salahsatu yang ngikut gw ahirnya beli juga tuh kartu sewaktu harganya udah 70 rebuan :matabelo

Selanjutnya gw jadi kontak-kontak sama Dimas via sms bukan telpon rumah lagi.

Seperti sekarang ini, waktu udah menunjukkan jam 11 malem, gw udah tiduran. Tapi ini jempol masih aja mencet2 ngetik sms, terutama ke Dimas sama Elia, 2 org itu paling eksis. Sebenernya yang diomongin gak ada yang penting. Isi sms juga pendek2 kaya: lagi ngapain? Uda makan? Atau cuman haha hehe. Mentang-mentang gratisan, coba kalo bayar mah rasanya beraaatt sms Cuma pendek2 doank. Ngomong2 Sayang sekali Hans ga beli yang gretongan ini, haduh…

Sampai pada suatu percakapan.. Gw tadinya udah ngantuk soalnya sekarang udah mau jam 12 malem.. Cuma gw baca sms yang bikin melek…

[COLOR="Black"]Dimas hp 085xxxxxx71
Uda jam segini, lum tdr Mai?

Gw bales: blm Mas, alamat insomnia. Km jg blm tdr?
SMS sent
Status : delivered

1 menit kemudian…

Dimas hp 085xxxxxx71
Blm. Kgn km Mai.

What? Gak salah baca neh?

Gw bales : Hehe tumben. Kgn gmn?
SMS sent
Status : delivered

Jeda rada lama, 5 menitan kemudian…

Elia hp 085xxxxxx68
Oi… besok tmnin gw ke warnet yuk

Jiyaaa kirain Dimas.. Ternyata Elia. Belum tidur juga org itu. Balesnya besok aja deh, bisa manjang tar, kapan gw tidurnya.
Sampe gw ketiduran belum ada balesan lagi…. think:

Keesokan harinya waktu gw bangun jam 5 subuh gw buka hp udah ada balesan dari Dimas jam 2 subuh.. (wah jam 2 masih belum tidur rupanya dia, tapi kenapa jeda bales smsnya lama?)

Dimas hp 085xxxxxx71
Ya kgn, pgn cpt ktm di skul gt \) nda blh ya?

Heee? Maksud lo?
Di sekolah aja sekarang gak gitu sering ngobrol…
Akhirnya sebelum berangkat ke sekolah gw bales sekalian bales SMS nya Elia tadi malem.

Gw: Kl aku blg gk blh jg ya tetep ktm. Gmn dnk?he2. canda2. Cm nanya kok soalnya dr dl ga sk blg2 kgn.
Sending to Dimas hp.
Status : delivered

Gw ngetik lagi…
Wew warnet mn? Ngpn?
Sending to Elia hp.
Status : delivered

Abis itu gw langsung ngacir ke sekolah.. Perkataan Dimas di SMS sudah gak gw pikirin lagi…
[/COLOR]
white.fangz - 17/10/2012 12:13 AM
#39
Hp Baru en SMS Gretongan (2)
Quote:
Gw sampe di sekolah 10 menit sebelum bel masuk. Pas sampe gw langsung menghampiri kerumunan anak2 di mejanya Gunawan. Pasti lagi nyalin peer fisika. Kebetulan nih gw jg belum bikin, males soalnya. Gw kurang suka itung2an… Pikir2 nanti kalo masuk kelas 3 ipa bakal banyak itung2an, haduh tapi gw pengen masuk ipa karena ada biologi… capedes

Gunawan si pemilik lapak lagi ngobrol-ngobrol sama temen sebangkunya, Hans. Hans juga Nampak lagi bikin peer, tapi bukan peer fisika. Peer bahasa Indonesia dia sih, pelajarannya nanti siang. tadi pas gw datang Hans langsung minjem peer gw, Ya udah gw kasih aja malu:

Gw langsung ambil posisi diantara para “fans” musimannya Gunawan yang Cuma nongol kalo hari itu banyak peer dan ada di jam pertama. Why? Karena Gunawan selain rajin bikin peer, dia datangnya selalu pagi. Gw juga sebetulnya dikenal rajin (geer dulu ah) cuman gw datengnya siang D
Dan gw ini tipe mood2an, kalo lagi rajin ya rajin, kalo lagi males ya jangan ditanya deh… dan kalo peernya fisika gw sering gak bikin atau bikin tapi banyak yang kosong army:

Waktu gw nyalin, hp bergetar tapi gak gw peduliin. Peer ini lebih penting karena hari ini fisika jam pertama. Dalam 1 kesempatan gw gak sengaja liat Dimas yang lagi baca2 komik di pojokan.

Oon, kenapa gw gak pinjem peer fisika sama Dimas?

Jelas2 dia pasti udah bikin dan jawabannya biasanya bener. Dimas ini dari dulu sampe sekarang masih pinter sains, Cuma entah kenapa gak pernah terekspose. Apa karena setiap diajak ikut lomba sains dia nolak? Dimas ini pemalu, Jaman SMP buat ikut lomba aja dia malu. Padahal apa yang musti dimaluin, justru harusnya bangga bisa terpilih. Dan sayangnya Dimas lemah di ilmu sosial, jadi setinggi apapun nilai pelajaran sainsnya gak bisa membawa Dimas jadi juara karena nilai2 ilmu sosialnya menengah aja coz buat jadi juara semua mata pelajaran nilainya harus baik semua cendolb

Seolah bisa membaca pikiran gw, Dimas yang lagi baca komik, tau-tau nyamperin gw sambil nyodorin buku peer fisikanya.

Dimas : Mai, daripada pegel2 berdiri gitu. Nih salin aja yang punya aku \)
Gw : Wahhh thanks Mas malu:
Gw langsung balik ke bangku gw n nyalin disana. Ga berapa lama beberapa “fans” gunawan tadi ikut2an ke meja gw, nyalin jg. Dasar, kalo minta ke Dimasnya langsung pada segan. Face factor juga sepertinya. Dimas ini pendiem, mukanya lembut tapi adem sehingga seperti susah didekati. Tapi disitulah daya tariknya genit: Tipe gue banget *halah (dulu, Cuma sudah lelah menunggu sehingga rasa itu akhirnya memadam, kayaknya sih padam)…
Hans juga walau smart tapi kalo lagi diem juga cool lho. Tipe gw juga genit: Tapi rasa suka yang muncul ke Hans belum sampe taraf yang tinggi sampe bikin susah tidur. Kenapa gw jadi banding2in cowok #eh *fentung* metal:

Makin lama yang ke meja gw makin banyak dan rusuh. Bel akan bunyi sebentar lagi. Angel yang baru datangpun sampe gak bisa duduk karena kursinya di dudukin yang nebeng bikin peer. Angel cuman geleng-geleng. Gw tersenyum simpul \)

Akhirnya peer gw beres tepat saat bel berbunyi. Hendry KM di kelas langsung menyiapkan meja guru agar rapi. Sementara gw nyempetin lari ke meja Dimas balikin bukunya.

Gw : Mas, ini bukumu. Thx.
Dimas : you re welcome Mai \)

Gw balik ke meja gw. 5 menit kemudian Pak Stefan guru fisika masuk ke kelas. Dan renungan pagi dibacakan oleh Angel karena hari ini jatahnya. Oya tentang renungan pagi, setiap hari renungan pagi ini dibacakan oleh setiap murid mulai dari absen 1 seterusnya secara bergilir kemudian dilanjutkan dengan doa yang dipimpin oleh murid yang baca renungan hari itu. Gw dengerin aja renungan itu, banyak juga yang bisa dipetik, pas doa ya ikut menundukkan kepala dan berdoa menurut kepercayaan gw.
Setelah renungan dan doa pagi selesai, KM mengomandoi kita semua untuk memberi salam.

KM : Siappp, beri salam!
Anak2 : Selamat pagiiiiii pakkkkk…
Pak Stefan : Silakan duduk… Kemarin bapak kasih peer. Sudah dikerjakan?
Anak2 : Sudahhh pakkk…
Pak Stefan : Bagusss D kalo gitu kita bahas ya…

Tak lama kemudian, Elia nongol dengan tampang lusuh dan rambut basah kuyup. Ah pasti telat bangun tuh. Hehehe, sering banget kesiangan dia. Rumahnya emang berada di daerah macet di bandung selatan dan emang orangnya juga sering kesiangan bangun. Ya repot…

Elia : Permisi Pak, boleh masuk?
Pak Stefan : Oh boleh neng… Habis keujanan dimana? D
Elia : di rumah pak… (sambil masuk n menutup pintu terus duduk)
Sekelas langsung tertawa riuh… Hahaha…
Pak Stefan : waduh hujan lokal berarti ya (ngegaring). Ayo kamu langsung maju ya kerjakan soal nomor 1.
Elia agak berpikir… lalu menjawab…

Elia : Maaf Pak saya belum buat..
Pak Stefan : Kok begitu? Ya sudah kali ini tidak apa2. Kalau nanti tidak membuat lagi, kamu salin 100x ya.
Elia : errr iya pak. Maaf.
Pak Stefan : Ya sudah. Kalo gitu nomor 1 Dimas aja.

Dimas maju mengerjakan soal nomor 1 kemudian dibahas. Selanjutnya terus begitu sampe semua nomor habis dibahas (total 10 nomer) dan gw gak dipanggil, horeeee…
Setelah itu Pak Stefan membahas topik baru yaitu tentang pemuaian. Gw yang gak seneng fisika mulai ngantuk, apalagi masih pagi-pagi begini. Akhirnya gw cek hp dan disana udah ada 2 sms.

[COLOR="Black"]Dimas hp 085xxxxxxx71
Received 06.15
Ya aku kan pemalu, he3. Ngmg2 km fresh sekali hr ini aku lihat.

Gw bales : fresh sm keringet ya. Btw aku ngntk.
Sending to Dimas hp

Gak lama dibales lagi..
Dimas hp 085xxxxxxx71
Kasian. Sini aku tmnin.

Gw : blh2. Untung ada pr km jd bs bikin.
Dimas : lain kali kl mw pnjm pr ke aku aja. Asal bkn sosiologi y, he3
Gw : kl sosio km kan yg minjem p

Gw bales-balesan SMS sama Dimas dengan posisi hp dibalik tas gw sementara mata gw tetep merhatiin Pak Stefan yang lagi nerangin. Kebetulan gw punya skill bisa ngetik sms tanpa mesti lihat layar hpnya, jadi aman D

Rupanya Elia juga sms gw daritadi Cuma belum dibales. Ngomong apa ya tadi dia.. coba cek..

Elia hp 085xxxxxx68
Received 06.35
Aduh gw kesiangan, pak Stefan udh dtg blm?

Weks gw baru baca. Dia nanya itu tho..

Gw : Maap br bls. Td sibuk bt pr.
SMS sent

Gw taruh hpnya di tas. Selang 10 menit kmudian baru ada getaran lagi..

Elia hp 085xxxxxx68
Untung gw gk dimrhin. Oya nnt siang jd y tmnin gw ke net?

Gw : ngpn ke net?
Elia : maen RO say..
Gw : RO? Apa tuh?
Elia : Game online. Di net sblh aja maennya.
Gw : knp pgn ditmnin kan maen sndiri bisa?
Elia : di net bnyk anak cow. Gk pp u duduk sblh gw aja.
Gw : ya gw pikir2 dl deh
Elia : sbntr aja kok cm 1 jam. Ya?

Gw skip dulu sms Elia. Males juga nemenin, soalnya disana gw bayangin pasti gak ada kerjaan Cuma ngeliatin orang main. Pikir2 dulu deh… Gw nyimak lagi Pak Stefan sambil nyontek catatan ke angel. Beuh ketinggalan banyak catatannya. SMS oh SMS bikin lupa diri, kecanduan sms gratis nih kayaknya… shutup:[/COLOR]
white.fangz - 17/10/2012 12:14 AM
#40
Selalu Ada Awal (1)
Quote:
Sisa jam pelajaran gw lalui tanpa kendala yang berarti kecuali ngantuk. Tapi kalo ngantuknya seabis jam istirahat selalu ada keripik jurig. Keripik jurig itu keripik singkong pedes seharga 1000 perak. Mungkin sekarang mah model-model keripik Mak icih gitu kali ya army:

Seperti sekarang, jam terakhir tapi ngantuknya gak nahan. Keripik jurig yang gw beli pas istirahat udah abis karena diedarin ke belakang secara sembunyi-sembunyi. Sampe ke tempat gw keripiknya udah abis… metal:

Akhirnya setengah jam kemudian bel pulang berbunyi. Setelah berdoa pulang, gw berkemas-kemas. Belum selesai gw beres-beres, Elia udah nepuk-nepuk bahu gw hammer:

Elia: Mai hayu ke net…

Gw : Buset buru-buru bener matabelo:

Elia : Iya nanti netnya keburu penuh Peace:

Gw : di sebelah kan netnya? Kalo gak lu duluan aja deh tar gw nyusul \)b

Elia : Bareng aja tar lu kabur lagi… mad:

Gw : gak atuh. Ya kalo mau bareng tunggu gw lagi beberes. Lagian lu sampe segitunya nohope:

Elia: lu gatau aja kalo uda bubaran gini ramenya kaya apa itu net think:

Gw : emang gw gatau p maksud gw ya lu sampe segitunya Cuma buat ke net

Elia : ya rame tau. Gw kmrn2 diGB in koko gw di rumah. Dia udah level tinggi.

Gw : Hah? GB? Apaan tuh? bingungs

Elia : Ya semacem dibantuin gitu. Kan nanti waktu pertama main kita ada karakter n job yang masih novice nanti bisa dibantuin sama yang levelnya tinggi supaya kita cepet naik level. Udah2 buruannnn..

Gw : Iya iya udah neh… gila:

Gw sama Elia ngacir ke net sebelah. Dan bener kata Elia, netnya uda penuh dengan anak2 Smp dan sma yang berjubel. Ada yang cuman nontonin temennya main, ada yg waiting list, ada yang cuman ngobrol. Kontrasnya.. jaman gw smp gak ada net deket sekolah gw dan kayaknya belum musim net game begini. Atau gw nya aja yang ga update? matabelo:

Gw : penuh pisan… kumaha yeuh? Tadi lu bilang koko lu suka maen di rumah.
Kenapa lu ga ikut maen di rumah aja daripada ngantri begini.. shutup:

Elia : komputernya Cuma 1 lagian dipake koko gw melulu.. ini gw udah ada janji mau gb2 sama koko, terus temen gw.

Gw : Oh…. [COLOR="Green"](no comment dah, haduh ini net panas banget, ada ac juga gak ngefek kayaknya. Kecampur bau keringet anak2 sekolah pula plus rokok, astaga, bisa fingsan gw) berbusa:

Elia ikut waiting list dan syukurlah setengah jam kemudian kita dapet tempat karena sebagian yang maen udahan karena sekolah siang, mereka harus sekolah. Selain itu, net uda agak lowong gak separah tadi panasnya. Gw duduk di sebelah Elia n mulai memperhatikan dia bermain RO. Sejujurnya gw tidak tertarik soalnya gw gak ngerti. Emang sih tampilan karakter n placenya lucu2 dan imut2. Menurut Elia, game ini game MMORPG. MMORPG itu bisa dibilang agak mirip dunia nyata, kita bisa ngobrol sama npc, interaksi antar player, tolong menolong, jual beli, dan leveling tentunya melawan monster2 atau berkelahi antar player rebutin suatu wilayah atau castle.

Karena gw tidak tertarik, gw ngeliatin sambil sms an sama Dimas. Beneran, di sekolah dia jarang ngobrol langsung sama gw, gak tau kenapa. Padahal deket, ngapain sms an di kelas. Rasanya dulu smp dia lebih sering ngobrol, jaman sahabat2 masih berkumpul. Ah gw jadi kangen… Josh, Marry, Bakhtiar, Adi… :sorry

Dimas Hp 085xxxxxx71
Udh pulang Mai?
Gw bales : blm Mas, lg nemenin Elia di net. Km udh plg?

Gak lama kemudian (wah balesnya cepet)..

Dimas hp 085xxxxxx71
Udh.he2. wew ngpn?

Gw bales: maen RO..
Dimas : RO? Apa tuh?
Gw : Ktny game online
Dimas : br tw aku. Km maen jg?
Gw: Gk, males. Lg apa km?
Dimas : smsan sm km. oya bsk mau nda pergi skul brg aku?
Gw : oh. Mn bs kan rmh kita beda arah.
Dimas: nda pp aku jemput.

Wah Dimas mau jemput gw. Tumben..
gw jawab apa donk? Mau atau gak ya? Bingung…

Oh c’mon Mai, bukannya ini yang kamu harapkan sejak dulu?
Ya tapi ini udah terlambat… jawab hati gw yang lain.
Gak pernah ada kata terlambat… Hati gw yg lain usil
Ya paling ini angan2 kosong, sama seperti dulu… hati gw masih comment ajah..

Ahhh sudah2 nanti aja dipikirin. Akhirnya gw diemin gak langsung bales smsnya. Gw perhatiin Elia masih serius mainnya. Gw cek jam udah menunjukkan jam 1. Aduh alamat telat pulang neh.. Gw pamit duluan aja kali ya bentar lagi. Tiba-tiba Elia nepuk2 tangan gw.

Elia: Mai pinjem hp ya. Hp gw mati. Sekalian sama no hp lu.

Gw : Buat apa? bingungs

Elia : ini ada kenalan di RO nick gamenya Pizza. Dia mau kasih nomer hp dia tp hp gw mati. Jadi nanti gw suruh dia miskal ke hp lu aja.. nanti sorean lu smsin ke gw, ok? cool:

Gw : oke deh… (lagi males mikir) bingung:

Setelah hp gw dimiskal sama si Pizza itu gw pamit pulang duluan sama Elia.

Gw : Eh gw pulang dulu ya.. Udah jam segini. Gw gak bilang telat pulang sama mamah.

Elia : Walah nanti aja gw sampe jam 2 aja da.. D

Gw : gak bisa el, gw mau pergi sama mamah. (alasan gw)

Elia : Waduh ya uda deh…

Akhirnya gw pulang duluan ke rumah, biasa, berangkot ria…[/COLOR]
Page 2 of 5 |  < 1 2 3 4 5 > 
Home > CASCISCUS > HEART TO HEART > Stories from the heart > Tuhan, Titip Rindu Buat Dirinya :)