Germany
Home > Kaskuser Regional > EROPA > Germany > TIPS buat kuliah ke Jerman buat yang gak punya banyak duit
Total Views: 81430 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 2 of 100 |  < 1 2 3 4 5 6 7 >  Last ›

komandan gegana - 17/08/2009 04:47 AM
#21

nih thread gw stick, kalo ada post yang gak sesuai judul thread bakal langsung gw hapus shakehand
schizophrenic - 17/08/2009 05:12 AM
#22

Kalau saya sih kasih saran overall ya, buat survival kuliah di luar negri, nggak cuma di jerman aja. (Yang ini sebagian pengalaman pribadi).

Managemen waktu itu yang paling penting. Tau kapan harus belajar, kerja, dan bergaul.

Sepengalaman saya, berat kalau jalani tiga2nya bersamaan. Teman2 saya yang rajin bersosialisasi, mereka nggak ada waktu untuk kerja. Mereka yang harus kerja rodi, nggak ada waktu sosialisasi. Kalau sibuk sosialisasi & kerja, biasanya ngulang ujian semester berikutnya. D

Kalau bisa tahan tiga-tiganya, badannya habis, nggak ada waktu untuk diri sendiri..

Kalau masih dapat beasiswa papi-mami sih cuma ada 2 burden, belajar dan sosialisasi. Kalau nggak?

Kalau pilih kerja, ya jangan heran kalau teman sedikit-banyak berkurang. Kalau sudah sibuk kerja tapi teman nambah banyak malah harus dicurigai, jangan-jangan malah lupa belajar. D

Kerja itu nggak salah, asal jangan lupa belajar. Harus tau prioritasnya apa. Datang kesini untuk sekolah atau kerja, kalau untuk sekolah ya harus dikira-kira juga jangan kerja rodi pas hari-hari ujian.

Saya pribadi, dulu pas awal-awal di Wien kerja serabutan, jadi berkurang drastis temennya. (Tapi in return dapet duit dari hasil menguli). Tapi saya akali dengan kaskus. Hehehe. Masih ada yang diajak ngomong, jadi nggak stress sendiri.

Untuk jaga tiga-tiganya balance itu nggak gampang. Jadi harus pinter-pinter cari celah.

Paling gampang itu say NO untuk belajar, dibanding say NO untuk kerja atau bergaul. Jadi harus hati-hati. D
shesa - 17/08/2009 07:14 AM
#23

Quote:
Original Posted By schizophrenic
Kalau saya sih kasih saran overall ya, buat survival kuliah di luar negri, nggak cuma di jerman aja. (Yang ini sebagian pengalaman pribadi).

Managemen waktu itu yang paling penting. Tau kapan harus belajar, kerja, dan bergaul.

Sepengalaman saya, berat kalau jalani tiga2nya bersamaan. Teman2 saya yang rajin bersosialisasi, mereka nggak ada waktu untuk kerja. Mereka yang harus kerja rodi, nggak ada waktu sosialisasi. Kalau sibuk sosialisasi & kerja, biasanya ngulang ujian semester berikutnya. D

Kalau bisa tahan tiga-tiganya, badannya habis, nggak ada waktu untuk diri sendiri..

Kalau masih dapat beasiswa papi-mami sih cuma ada 2 burden, belajar dan sosialisasi. Kalau nggak?

Kalau pilih kerja, ya jangan heran kalau teman sedikit-banyak berkurang. Kalau sudah sibuk kerja tapi teman nambah banyak malah harus dicurigai, jangan-jangan malah lupa belajar. D

Kerja itu nggak salah, asal jangan lupa belajar. Harus tau prioritasnya apa. Datang kesini untuk sekolah atau kerja, kalau untuk sekolah ya harus dikira-kira juga jangan kerja rodi pas hari-hari ujian.

Saya pribadi, dulu pas awal-awal di Wien kerja serabutan, jadi berkurang drastis temennya. (Tapi in return dapet duit dari hasil menguli). Tapi saya akali dengan kaskus. Hehehe. Masih ada yang diajak ngomong, jadi nggak stress sendiri.

Untuk jaga tiga-tiganya balance itu nggak gampang. Jadi harus pinter-pinter cari celah.

Paling gampang itu say NO untuk belajar, dibanding say NO untuk kerja atau bergaul. Jadi harus hati-hati. D


shakehand: stubuh Jenk..

gw rasa manajemen prioritas adalah hal yg paling penting..

" bikin nyaman diri qt sebisa mungkin "
kalo qt nyaman, mau ngapa2in seneng.. mau kerja enak, mau belajar enak .. D D
Deepz - 17/08/2009 08:52 AM
#24

Quote:
Original Posted By shesa
shakehand: stubuh Jenk..

gw rasa manajemen prioritas adalah hal yg paling penting..

" bikin nyaman diri qt sebisa mungkin "
kalo qt nyaman, mau ngapa2in seneng.. mau kerja enak, mau belajar enak .. D D


aaach theory... D D D
tunichsgut - 17/08/2009 04:20 PM
#25

pengalaman gw.. kuliah nomer satu, kerja nomer dua, temen nomer tiga. ujung2nya gw gak terlalu sering bergaul sama orang indo yang lain hammer: (kecuali sama yang bener2 bertemen dari hati p) awal2 aneh juga, tapi lama2 malah enak ternyata.. soalnya ujung2nya gw main sama orang bule yang dari uni, terus pada pinter2, klo ada apa2 dibantuin deh D terus bahasa jerman jadi agak melancar, walaupun klo nulis malah semakin kacau. trus di tempat kerja kan dapet temen juga, biarpun ketemu cuman seminggu 2 kali, tapi seru juga klo ngobrol2.

bener sih kata jeung schizo, yang penting bisa bagi waktu^^
orangnyaskill - 17/08/2009 06:58 PM
#26

Quote:
Original Posted By tunichsgut
pengalaman gw.. kuliah nomer satu, kerja nomer dua, temen nomer tiga. ujung2nya gw gak terlalu sering bergaul sama orang indo yang lain hammer: (kecuali sama yang bener2 bertemen dari hati p) awal2 aneh juga, tapi lama2 malah enak ternyata.. soalnya ujung2nya gw main sama orang bule yang dari uni, terus pada pinter2, klo ada apa2 dibantuin deh D terus bahasa jerman jadi agak melancar, walaupun klo nulis malah semakin kacau. trus di tempat kerja kan dapet temen juga, biarpun ketemu cuman seminggu 2 kali, tapi seru juga klo ngobrol2.

bener sih kata jeung schizo, yang penting bisa bagi waktu^^


Quote:
Original Posted By schizophrenic
Kalau saya sih kasih saran overall ya, buat survival kuliah di luar negri, nggak cuma di jerman aja. (Yang ini sebagian pengalaman pribadi).

Managemen waktu itu yang paling penting. Tau kapan harus belajar, kerja, dan bergaul.

Sepengalaman saya, berat kalau jalani tiga2nya bersamaan. Teman2 saya yang rajin bersosialisasi, mereka nggak ada waktu untuk kerja. Mereka yang harus kerja rodi, nggak ada waktu sosialisasi. Kalau sibuk sosialisasi & kerja, biasanya ngulang ujian semester berikutnya. D

Kalau bisa tahan tiga-tiganya, badannya habis, nggak ada waktu untuk diri sendiri..

Kalau masih dapat beasiswa papi-mami sih cuma ada 2 burden, belajar dan sosialisasi. Kalau nggak?

Kalau pilih kerja, ya jangan heran kalau teman sedikit-banyak berkurang. Kalau sudah sibuk kerja tapi teman nambah banyak malah harus dicurigai, jangan-jangan malah lupa belajar. D

Kerja itu nggak salah, asal jangan lupa belajar. Harus tau prioritasnya apa. Datang kesini untuk sekolah atau kerja, kalau untuk sekolah ya harus dikira-kira juga jangan kerja rodi pas hari-hari ujian.

Saya pribadi, dulu pas awal-awal di Wien kerja serabutan, jadi berkurang drastis temennya. (Tapi in return dapet duit dari hasil menguli). Tapi saya akali dengan kaskus. Hehehe. Masih ada yang diajak ngomong, jadi nggak stress sendiri.

Untuk jaga tiga-tiganya balance itu nggak gampang. Jadi harus pinter-pinter cari celah.

Paling gampang itu say NO untuk belajar, dibanding say NO untuk kerja atau bergaul. Jadi harus hati-hati. D


woow...info yg mantap bro...thx\)

oiya gw mo nanya donk kalo soal beasiswa, gmn yak carinya??
ap dari DAAD ato drmn ?
Deepz - 17/08/2009 11:19 PM
#27

Quote:
Original Posted By orangnyaskill
woow...info yg mantap bro...thx\)

oiya gw mo nanya donk kalo soal beasiswa, gmn yak carinya??
ap dari DAAD ato drmn ?


cara dapet beasiswa???

rajin membaca dan mencari. Dimulai dari membaca dan mencari2 di thread lainnya.
only_one_icha - 22/08/2009 09:06 PM
#28

cara nya gimana tuh mo kuliah disana tapi biaya rendah sedangkan biaya idup abroad itu kan identik dengan jumlah besar,, mo dunk tips and trik nya,,, Danke
shakehand:
sinterklas - 23/08/2009 06:07 AM
#29

Quote:
Original Posted By only_one_icha
cara nya gimana tuh mo kuliah disana tapi biaya rendah sedangkan biaya idup abroad itu kan identik dengan jumlah besar,, mo dunk tips and trik nya,,, Danke
shakehand:


sorry aga kasar, tapi demikian faktanya:

kalo lu ga ada beasiswa dr lembaga/pemerintah/organisasi,
brarti ortu lu yg mesti rajin nyiram pohon duit supaya berbunga-berbuah di setiap musim ..D

..sampe elu sanggup untuk mandiri (kerja/menang lotto/punya pohon duit sendiri).

tiptrik ?
nyampe sini dulu, tar juga tau D
Deepz - 23/08/2009 07:36 AM
#30

Quote:
Original Posted By sinterklas
sorry aga kasar, tapi demikian faktanya:

kalo lu ga ada beasiswa dr lembaga/pemerintah/organisasi,
brarti ortu lu yg mesti rajin nyiram pohon duit supaya berbunga-berbuah di setiap musim ..D

..sampe elu sanggup untuk mandiri (kerja/menang lotto/punya pohon duit sendiri).

tiptrik ?
nyampe sini dulu, tar juga tau D


Jadi? om sinterklas mo bagi2 beasiswa?
sinterklas - 23/08/2009 08:29 AM
#31

maap gan, kasir tutup, lagi palentinan o
besok2 ajah mampir lagi ya koh D

........ngacir:
ag.d3sign - 24/08/2009 03:21 PM
#32

info yang sangat bagus sekali...


ijin copas ya gan..o
only_one_icha - 25/08/2009 02:29 PM
#33

Quote:
Original Posted By sinterklas
sorry aga kasar, tapi demikian faktanya:

kalo lu ga ada beasiswa dr lembaga/pemerintah/organisasi,
brarti ortu lu yg mesti rajin nyiram pohon duit supaya berbunga-berbuah di setiap musim ..D

..sampe elu sanggup untuk mandiri (kerja/menang lotto/punya pohon duit sendiri).

tiptrik ?
nyampe sini dulu, tar juga tau D

nice inpoh,, tankyuw,,, \)

Quote:
Original Posted By Deepz
Jadi? om sinterklas mo bagi2 beasiswa?

asek,,, dapet beasiswa dari om sintz,,,, genit: o

Quote:
Original Posted By sinterklas
maap gan, kasir tutup, lagi palentinan o
besok2 ajah mampir lagi ya koh D

........ngacir:


Sintz kan seharusnya baik ati dan kasi kado ko sekarang jadi beralih profesi jadi kek engkoh2 yang punya toko diMangga dua ya,,, ;hammer:
clt_91 - 25/08/2009 11:27 PM
#34

aiiiihhhh pada jangan pelit, bagi2 info donk beasiswa apa yang disediain ama German ;)rolleyes:rainbow:
only_one_icha - 26/08/2009 12:45 AM
#35

Quote:
Original Posted By clt_91
aiiiihhhh pada jangan pelit, bagi2 info donk beasiswa apa yang disediain ama German ;)rolleyes:rainbow:


iya,, setujuh,,, thumbup:
alergiuang - 26/08/2009 04:13 AM
#36

yg jelas part time job geld nya bagus buat ukuran studenten..... asal kerjanya bagus ntar bisa jadi langganan dipanggil buat kerja malu:

biaya hidup perasaan ga mahal2 amat kan gan? malu: halbes hahnchen ama girosch juga masih terjangkau hammer:

dan policy cyber crime sama piracy nya strict di sono, jad mending jangan coba2 deh kalo ga mau dibui ngacir:
Deepz - 26/08/2009 07:18 AM
#37

Quote:
Original Posted By clt_91
aiiiihhhh pada jangan pelit, bagi2 info donk beasiswa apa yang disediain ama German ;)rolleyes:rainbow:


belajar baca dulu yang bener D D

Gue cuma ngasih tips , untuk urusan beasiswa ada di thread sebelah.

Wer lesen kann ist klar im Vorteil
clt_91 - 03/09/2009 09:21 PM
#38

Quote:
Original Posted By Deepz
Sehubungan dengan banyaknya kaskuser yang berkeinginan untuk ke jerman tapi tidak punya kemampuan finansial yang cukup. Maka dengan ini saya membagikan tips berdasarkan pengalaman teman-teman saya yang berhasil untuk sampai ke Jerman dengan keuangan seadanya.

1. Sehat jasmani, dimana ajah didunia ini kalau gak punya duit susah buat hidup. Karena itu elu kudu dan harus sehat jasmani. Kalau aktifitas mahasiswa umumnya 4-10 jam per hari (kuliah dan kerja ) trus tidur 6-8 jam per hari. Elu kudu persiapkan diri elu buat belajar dan kerja 14 jam sehari dan tidur max 4 jam. Jadi matiin jauh2 dari komputer, keluar dari rumah/warnet, jogging deh tiap sore dan pagi atau maen bola, volley dan olah raga lainnya.

2. Bukti Akademis, Nilai akademis itu bukan bukti kalau elu pinter, tapi bukti kalau elu bisa berusaha dan punya hasil diatas rata-rata. Udah gak punya duit trus nilai pas-pas an. Gemana orang mau percaya buat ngasih elu beasiswa, kalau buat bersaing di sekolah atau kuliah ajah elu gak bisa.

3. Rajin mencari dan membaca, Informasi itu ada dimana-mana. Apalagi ada internet ama warnet. Nah daripada cari informasi gosip, donlot bokep atau film bajakan mendingan baca persyaratan untuk kuliah di jerman, apa ajah isi kuliahnya, pilihan jurusan nya, syarat untuk bikin visa, dapet beasiswa. dll.
Makin banyak elu baca makin banyak informasi yang elu terima, makin spesifik pertanyaan elu makin cepat dan mudah untuk elu dapat jawaban.

Kalau elu bikin pertanyaan umum, misalnya jurusan yang cocok buat elu, atau gemana caranya ke jerman tapi elu gak punya duit itu cuma elu sendiri yang bisa jawab.

4. Sosial dan tidak sombong, nah karena elu dah rajin membaca dan mencari. Sekarang bersosialisasi. banyak-banyak cari temen biar gak kuper (kurang pergaulan), kalau di indonesia ajah elu gak punya temen, masa berharap di jerman banyak temen. Dunia itu bulet, dihuni ama manusia juga. Gak banyak bedanya orang di jerman ama di Indonesia. Walaupun negara barat terkenal dengan orang-orang yang individualis, tetep ada keuntungan buat orang-orang yang mudah bergaul dan suka menolong (tanpa pamrih lho) selama orang itu gak ngurusin kehidupan orang lain (nge gosip atau sok ngatur).

5. Motivasi yang kuat, dah duit gak punya keinginan juga gak kuat. Gemana mau berubah nasib elu? nunggu hujan duit??? Motivasi elu ke jerman kudu kuat, kalau gak kuat bisa-bisa udah mundur pas baru mau ngajuain permohonan visa ke jerman. Gak usah ngayal kalau ke jerman bisa dapetin impian elu yang gak bisa elu dapetin di Indonesia. Cukup motivasi kalau elu akan sampe di jerman dengan usaha elu. (dimulai dengan no 1 - 4). Nah udah sampe di Jerman baru elu berusaha dan bermimpi lagi. Jangan mimpi yang dibanyakin, tapi usaha yang dikerasin. Mimpi juga perlu bertahap, bukan realitas yang dipaksa untuk sama ama mimpi, tapi usaha yang dibanyakin untuk ngejer mimpi.

6. Sedikit bicara banyak kerja, banyak cerita yang muluk-muluk tentang hidup di jerman. Pengalaman orang beda-beda coy. Kalau elu udah ngarep bisa ongkang-ongkang kaki dan hidup enak di jerman, lupain ajah deh. Dimana ajah kalau elu gak punya duit hidup elu lebih keras dari orang lain. Kalau cuma ngoceh doank mulut elu ajah yang tambah gede.

7. Kemampuan bahasa,Elu mo ke jerman kan? yah belajar bahasa jerman mumpung elu punya waktu. Elu gak bisa ke jerman dengan modal bahasa inggris donk.
Sama ajah elu nonton film tapi cuma bisa baca judul film, gak menikmati filmnya. Banyak hal keren yang elu liat, tapi gak ada manfaatnya buat elu, karena elu gak ngerti bahasanya. Cuma bisa takjub.
Dosen gue ngasih kuliah dalam 2 bahasa, dalam bahasa jerman dia menjelaskan satu system selama 45 menit. lengkap dengan keterangan tentang sejarah, keuntungan dan proses sistem tersebut. Setelah itu dia ngejelasin pake bahasa Inggris cuma 10 menit, itu juga cuma terjemahan slide presenstasi dia.

8. Pengalaman guru yang baik, Jadi sarjana pengangguran? cari kerja sono. biar ngerasain gemana susahnya jadi budak D D. Di Amerika ada pengangguran yang coba nyari kerja. Dia terima cobain semua bidang pekerjaan. Pengalaman dia mencari dan mencoba berbagai jenis kerjaan dibuat jadi acara tv : 50 jobs in 50 states in 50 weeks. Apa ajah kek kerjaan elu, yang penting elu punya pengalaman kerja dan ada bukti kalau bisa kerja. Apapun pekerjaan elu, akan ada hasilnya buat diri elu sekarang dan masa depan. Lebih enak makan duit hasil keringet sendiri daripada makan duit beasiswa. Mau cari kerja part time di jerman ajah lebih bagus kalau punya pengalaman kerja.

Intinya bukan dunia yang harus berubah untuk elu, tapi elu kudu berubah dan berusaha untuk mendapatkan dunia. Dan ke Jerman gak akan membuat elu jadi sukses cuma ada kesempatan untuk membuat diri elu jadi lebih baik. Itu juga kalau elu mau usaha.

SUMPE INI BUKAN PENGALAMAN GUE, gue cuma merangkum usaha temen-temen gue yang bisa sampe ke jerman dengan modal pas-pas an. Gue cuma anak bodoh, pemalas yang kerjaannya jalan-jalan dan kaskusan ajah.

Tambahan : Jangan kebanyakan ngayal
Secara umum jalur untuk kuliah di Jerman :
SMA >-- Belajar bahasa Jerman -- > Studienkolleg -- > Kuliah >-- Lulus? >-- Baru dipikir mau kerja, sekolah lagi atau pulang.

Nah kalau baru lulus atau belum lulus sma jangan terlalu banyak ngabisin waktu untuk mikirin apa yang akan dikerjakan setelah lulus kuliah di jerman.
Hal penting yang sering dilupakaan adalah belajar bahasa Jerman dengan baik. setelah itu baru mencari dan mendaftar studienkolleg yang sesuai dengan jurusan kuliah yang akan diambil.

Sarjana >-- Belajar bahasa Jerman -- > mencari, mendaftar dan diterima di Program Master yang sesuai -- > Kuliah >-- Lulus? >-- Baru dipikir mau kerja, sekolah lagi atau pulang.

Kalau elu dah sarjana (lulus s1) di Indonesia, bahasa jerman tetep penting. Seperti tips gue diatas, modal bahasa inggris ajah gak cukup. Walaupun program master elu dalam bahasa inggris, beberapa program master bahasa inggris mewajibkan mahasiswanya untuk lulus ujian bahasa jerman sebagai syarat untuk menulis Masterarbeit (thesis).

eins nach dem anderen
Kerjain semua satu-satu, jangan sekaligus semua. Urutan diatas itu cuma contoh umum, kadang ditengah jalannya ada yang gak sama. Untuk mempermudah diri elu sendiri, kerjain semuanya bertahap.


bisa ga lulusan S1 di Indo n lulus S2 di Jerman, kerja di Jerman ?
Deepz - 04/09/2009 12:07 AM
#39

Quote:
Original Posted By clt_91
bisa ga lulusan S1 di Indo n lulus S2 di Jerman, kerja di Jerman ?


salah kamar yah?? gak sesuai ama judul thread.

Quote:
Original Posted By Deepz
Tambahan : Jangan kebanyakan ngayal
......
Sarjana >-- Belajar bahasa Jerman -- > mencari, mendaftar dan diterima di Program Master yang sesuai -- > Kuliah >-- Lulus? >-- Baru dipikir mau kerja, sekolah lagi atau pulang.


hehehe jadi kuliah S1 dulu trus lulus lalu cari S2, udah dapet? trus kuliah yang bener. Dah lulus S2 nya baru mikir nyari kerja di Jerman. Sambil jalan elu akan tahu bisa apa enggaknya.

Menurut gue : secara umum, apapun dan dimanapun elu lulus kuliah, elu bisa kerja dimana ajah di dunia ini. Ijasah elu cuma mempermudah elu buat dapet interview kerja. Intinya tetep ajah apa yang elu punya (kepribadian, pengalaman dan kemampuan elu kerja) bukan cuma ijasah elu.
clt_91 - 04/09/2009 10:22 PM
#40

Quote:
Original Posted By Deepz
salah kamar yah?? gak sesuai ama judul thread.


ane kan nanya doank gan

hehehe jadi kuliah S1 dulu trus lulus lalu cari S2, udah dapet? trus kuliah yang bener. Dah lulus S2 nya baru mikir nyari kerja di Jerman. Sambil jalan elu akan tahu bisa apa enggaknya.

Menurut gue : secara umum, apapun dan dimanapun elu lulus kuliah, elu bisa kerja dimana ajah di dunia ini. Ijasah elu cuma mempermudah elu buat dapet interview kerja. Intinya tetep ajah apa yang elu punya (kepribadian, pengalaman dan kemampuan elu kerja) bukan cuma ijasah elu.


thanks ya atas sharing info-nya kiss
Page 2 of 100 |  < 1 2 3 4 5 6 7 >  Last ›
Home > Kaskuser Regional > EROPA > Germany > TIPS buat kuliah ke Jerman buat yang gak punya banyak duit