Minangkabau
Home > Kaskuser Regional > INDONESIA > SUMATERA > Minangkabau > Adaik, Budayo, Seni, & Sejarah Minangkabau
Total Views: 36405 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 29 of 29 | ‹ First  < 24 25 26 27 28 29

santos81 - 23/01/2012 11:38 AM
#561

Quote:
Original Posted By luthuboy
tolong dijalehan lah dulu, uda dari pasukuan apo....?capedes supayo ado gamabaran nan jaleh di kami disiko....D

sabab ado tasabauik dalam adaik, talingka dalam pusako, manuruik warih nan samo kito jawek, amanaik nan samo kita tarimo, iyo dari datuak parapatiah nan sabatang sarato jo datuak katumangguangan.... jadi nan banamo urang minang, harus mentaatinyo.

Tapi kalau disandiangkan antaro adaik jo sara, ingek karano "Sara' bakato andaik mamakai", jan kita patantangkan antaro adaik jo sara'..Yb
kalau kito patantangkan, samo aratinyo jo manapuak aia didulang, ditapuak muko surang nan kanai....

kalau dicaliak dari adaik salingka nagari, tiok nagari mamakai adaik nan di adaikkan, lain lalang lain balalangnyo, sarupo jo di nagari ambo, kanagarian Guguak Tabek Sarojo, ado nan buliah kimpoi sasuku, tapi harus beda pangulu, dan beda ranji kakarabatan...
contoh di nagari ambo, perkimpoian antaro Chaniago dibawah payuang datuak parapatiah jo Chaniago dibawah payuang datuak rajo api buliah dan disetujui para niniak mamak..

ado juo contoh lain, antaro pasukuan Koto samo Koto, sikumbang samo sikumbang, pisang samo pisang, tapi sasuai syaraik di ateh.

tapi untuak larangan kimpoi sasuku di nagari ambo tarjadi antaro pasukuan Pili samo Pili, Pili samo Guci walaupun beda pangulu...

kalau ada anak kamanakan nan manantang tradisi atau larangan ko, ado hukuman nagari nan pasti di jatuahkan, yaitu diusia jo mambaia dando saikua kabau....

sagitu ajo, sagetek masukan dari ambo, samoga barmanfaat...
salam untuak uniang jo uda senior disiko...Yb



kalau manuruik ambo, jan manyamoratokan masalah sanak....D
kito caliak dan minta panjalasan nan jaleh nyo dulu, baru bisa diputuihkan...Yb

jan malah kita manggiriang uda santos81 masuak ngarai... ibo awak...Yb



ambo sapandapek jo uda...Yb


suku ambo jambak ,nan awak samo inyo lai beda nagari nyo. awak di siko bukan mambedaan antaro syarak jo adaik, bukan nyo filosofi urg minang adaik basandikan ka syarak yg ambo raso sanak2 tahu maksud dari filosofi tu. di larang nyo kawin sasuku ko oleh nenek moyang wk dulu tuw munkin dek do sabauk nyo,mungkin dek keadaan wakatu itu.batanyo lo ambo ciek ,larangan kawin sasuku ko masuak adaik na subana adaik,adaik nan di adaik an,adaik nan tradaik atau adaik istiadaik?
sutanz - 23/01/2012 12:30 PM
#562

saketek info ttg perkimpoian sasuku...


Quote:


Perkimpoian Sapasukuan Perespektif Adat Minangkabau

Membicarakan Perkimpoian dalam kontek adat dan budaya Minangkabau tidak terlepas dari adegium Adat Basandi Syara’ Syara’ Basandi Kitabullah karena segala sesuatu yang dijalankan dalam bentuk aktivitas kehidupan sosial masyarakat Minangkabau termasuk perkimpoian haruslah berdasarkan kepada ajaran dan hukum Islam. Allah SWT telah memberikan penjelasan di dalam Al Qur’an sebagai berikut :

"Dan janganlah kamu kimpoii wanita-wanita yang telah dikimpoii oleh ayahmu, terkecuali pada masa yang telah lampau. Sesungguhnya perbuatan itu amat keji dan dibenci Allah dan seburuk-buruk jalan (QS. 4;22)".


Dari ayat Al Qur’an Surat An-Nisa 22-23, yang diharamkan untuk dikimpoii adalah sebagai berikut:
1. Wanita-wanita yang telah dikimpoii oleh ayahmu
2. Ibu-ibumu
3. Anak-nakmu yang perempuan
4. Saudara-saudaramu yang perempuan
5. Saudara-saudara Bapakmu yang perempuan
6. Saudara-saudara ibumu yang perempuan.
7. Anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang laki-laki
8. Anak-anak perempuan dari saudaramu yang perempuan
9. Ibu-ibumu yang menyusui; saudara perempuan sepersusuan
10. Ibu-ibu istrimu (mertua)
11. Anak-anak istrimu yang dalam pemeliharaanmu dari istri yg sudah kamu campuri
12. Istri-istri anak kandungmu (menantu)
13. Menghimpun (dalam perkimpoian) dua perempuan yang bersaudara
14. Wanita yang bersuami

Bila disesuaikan dengan ketentuan diatas, pengertian sasuku menurut garis keturunan ibu (matrilineal) maka perkimpoian sasuku ada yang diharamkan dan ada pula yang dihalalkan yaitu :

Perkimpoian sasuku yang diharamkan adalah :
1. Saudara-saudaramu yang perempuan
2. Saudara-saudara ibumu yang perempuan
3. Anak-anak perempuan dari saudara-saudaramu yang perempuan

Selain perkimpoian sasuku yang diharamkan diatas, tentu halal mengawini perempuan sasuku lainnya. Larangan kimpoi sapasukuan dalam adat Minangkabau tidak dalam kontek halal dan haram. Kesepakatan untuk tidak kimpoi sapasukuan adalah soal raso jo pareso. Berdasarkan kekerabatan matrilineal masyarakat Minangkabau merasa badunsanak dengan orang-orang sekaum atau sapasukuan. Tagak banagari paga nagari, tagak basuku paga suku. kimpoi sapasukuan dianggap kimpoi jo dunsanak. Pelanggaran terhadap aturan adat akan mendapat sanksi secara adat pula seperti sudah disebutkan diatas.

Sejalan dengan perjalanan waktu dan semakin bertambahnya jumlah masyarakat Minangkabau yang tersebar di berbagai luhak dan rantau diberlakukan pula aturan adat yang bersifat lokal, adat salingka nagari, pusako salingka kaum. Tentu saja aturan adat Minangkabau yang bersifat prinsip tetap dipertahankan. Prinsip adat salingka nagari ini juga berlaku di beberapa nagari. Di Painan Pesisir Selatan misalnya; kimpoi sapasukuan tidak dibolehkan kalau sa sako jo pusako. Jika tidak sa sako jo pusako, kimpoi sapasukuan dibolehkan.. Bagi yang melanggar akan mendapat sanksi adat. Di beberapa nagari lainnya tetap berprinsip kimpoi sapasukuan sama dengan kimpoi dengan dunsanak. Karena itu mereka melarang kaumnya untuk melakukan hal tersebut.

Aturan adat yang melarang kimpoi sapasukuan sebenarnya tidak perlu dipertentangkan dengan hukum Islam yang menjadi sandi ajaran adat karena adat tidak mengharamkan apa yang dihalalkan dan tidak menghalalkan apa yang diharamkan agama Islam. Aturan Islam jelas dan tegas dan bersanksi ukhrawi sementara aturan adat bersanksi duniawi. Aturan-aturan adat dalam berbagai hal sangat fleksibel ; Tagang bajelo-jelo, kandua badantiang-dantiang. Mandindiang indak sampai kalangiik, maampang indak sampai kasubarang. Ada ketegasan dalam toleransi, ada toleransi dalam ketegasan.





.
santos81 - 23/01/2012 01:19 PM
#563

Quote:
Original Posted By sutanz
saketek info ttg perkimpoian sasuku...





.


batua bana yg uda jalehan ko mah,cuman wk binguang nyo koq ado sanksi adaik klw kawin sasuku?sanksi ado karano ma nyalihi aturan. aturan itu sifaik nyo mamaso jd urg yg lah basobok nan katuju dek inyo ndk jadi nikah doh,dek tahu sasuku padahal dalam agamo pernikahan itu wajib hukum nya apabila sudah mampu lahir dan batin.ado lo taranga dek ambo urg yg kawin sasuku ko salah satu anak nyo pasti idiot.itu kan syirik namo e tuw.selain tu dunsanak ko apo subananyo?apo samo jo adiak kakak?koq iyo dima latak baadik kakak nyo?
sutanz - 23/01/2012 09:05 PM
#564

Quote:
Original Posted By santos81
batua bana yg uda jalehan ko mah,cuman wk binguang nyo koq ado sanksi adaik klw kimpoi sasuku?sanksi ado karano ma nyalihi aturan. aturan itu sifaik nyo mamaso jd urg yg lah basobok nan katuju dek inyo ndk jadi nikah doh,dek tahu sasuku padahal dalam agamo pernikahan itu wajib hukum nya apabila sudah mampu lahir dan batin.ado lo taranga dek ambo urg yg kimpoi sasuku ko salah satu anak nyo pasti idiot.itu kan syirik namo e tuw.selain tu dunsanak ko apo subananyo?apo samo jo adiak kakak?koq iyo dima latak baadik kakak nyo?



dulu samaso aturan adat ko di buek, jumlah urang sasuku alun banyak takah kini ko...sudah tuh katiko itu nan sasuku tuw iyo dunsanak2 yg batali darah se...kalo coitu tantu indak elok kawin sasuku, karano masih batali darah...kok kini jaman alah barubah dan jumlah manusia alah batambah banyak, suku2 pun kian bakambang....tantu istilah sasuku jaman saisuak alah babeda jo kini....jadi manuruik amabo kiniko walau sasuku asa lai indak batali darah yg diharamkan sesuai hukum islam, sah-sah sajo manikah....jadi nan di pacik pertamo adolah hukum islamnyo, sasudah tuw baru adaik....
manuruik ambo coitu Da....


.
regeh - 24/01/2012 07:21 PM
#565

Quote:
Original Posted By sutanz
dulu samaso aturan adat ko di buek, jumlah urang sasuku alun banyak takah kini ko...sudah tuh katiko itu nan sasuku tuw iyo dunsanak2 yg batali darah se...kalo coitu tantu indak elok kimpoi sasuku, karano masih batali darah...kok kini jaman alah barubah dan jumlah manusia alah batambah banyak, suku2 pun kian bakambang....tantu istilah sasuku jaman saisuak alah babeda jo kini....jadi manuruik amabo kiniko walau sasuku asa lai indak batali darah yg diharamkan sesuai hukum islam, sah-sah sajo manikah....jadi nan di pacik pertamo adolah hukum islamnyo, sasudah tuw baru adaik....
manuruik ambo coitu Da....


.


mantap da
Kecoax1 - 29/01/2012 08:34 PM
#566

assalamualaikum wr wb,

saya orang riau, aslinya dari sumatera utara.
saya ingin mempersunting perempuan sumbar, tapi ada benturan di adat minang yang membuat saya bingung.
bolehkan saya bertanya mengenai hal-hal seputaran lamar-melamar di adat minang, mohon saran uda-uda dan uni-uni disini..
sutanz - 30/01/2012 09:12 AM
#567

Quote:
Original Posted By Kecoax1
assalamualaikum wr wb,

saya orang riau, aslinya dari sumatera utara.
saya ingin mempersunting perempuan sumbar, tapi ada benturan di adat minang yang membuat saya bingung.
bolehkan saya bertanya mengenai hal-hal seputaran lamar-melamar di adat minang, mohon saran uda-uda dan uni-uni disini..


silahkan di lihat di page 2, Bang...mungkin bisa mendapat gambarannya...
Kecoax1 - 30/01/2012 07:03 PM
#568

Quote:
Original Posted By sutanz
silahkan di lihat di page 2, Bang...mungkin bisa mendapat gambarannya...


saya udah baca page 2 tapi belum menjawab pertanyaan saya.

sebelum masuk ke pertanyaan saya jelaskan dulu latar belakangnnya.
saya pemuda, lajang berusia 25 tahun, muslim, suku mandailing (sumatera utara), bekerja, mahasiswa juga di salah satu universitas di kota pekanbaru.

wanita yang saya ingin nikahi berumur 22 tahun, baru saja menyelesaikan pendikidikan di salah satu universitas di pekanbaru. baru akan wisuda akhir februari 2012 nanti. kampung halaman baso, bukittinggi. orang tua laki-laki adalah seorang datuk.

saya dan calon saya tidak "pacaran" seperti muda-mudi biasanya, kami hanya membuat komitmen, kami juga hanya bertemu sesekali dan selebihnya hanya berkomunikasi via telpon.

baik saya maupun calon saya sebenarnya belum ingin cepat-cepat menikah, kami memasang target setidaknya menunggu saya wisuda dahulu (perkiraan pertengahan 2013).

namun karena pada awal january 2012 calon saya ini "dilangkahi" oleh adik wanitanya, akibatnya calon saya ini dijodohkan oleh mamaknya dengan orang sekampungnya yang dia tidak kenal sama sekali.

calon saya mau nolak juga tidak tega, saya faham betul karna saya sangat mengenal calon saya ini wanita yang sangat penurut dan sayang terhadap keluarganya. apalagi dia tidak tega, dikampung halamannya ibunya sedang stroke, dan orang-orang dikampungnya suka mencibir mengenai statusnya yang dilangkahi oleh adiknya. hal ini diperparah lagi dengan adanya kenyataan bahwa, ada beberapa wanita tetangganya yang juga dilangkahi oleh adiknya dan menjadi perawan tua (tidak terlalu tua menurut saya, karena baru berumur di kisaran 25-30) tahun. cibiran tetangga ini dikhawatirkan oleh calon saya dapat mengganggu kesehatan ibunya.

akhir-akhir ini mamak dari calon saya ini sering menelpon untuk menyanyakan apakah menerima pria yang di pilihkannya, calon saya terus mengelak, namun mamaknya terus memaksa dan minta harus sudah ada keputusan setelah wisuda nanti.

saya yang sudah merencanakan masa depan dengan calon saya tentu tidak bisa tinggal diam, saya kemudian menelopon orang tuanya dan bertanya, kalau saya ingin serius bagaimana caranya?
kemudian orang tua dari calon saya ini menjawab, "apa kamu sanggup dengan syarat adat kami?"
kemudian saya bertanya, "apa syaratnya pak?"
ternyata yang dimaksud dengan syarat yang berat tersebut adalah soal biaya, nilainya adalah sebesar 35jt rupiah.

yang ingin saya tanyakan.
1. apakah semua biaya harus ditanggung oleh mempelai pria?
karena dalam adat kami (mandailing, sumatera utara) setiap biaya pesta ditanggung oleh masing2 pihak yang merayakannya. pria hanya bertanggung jawab untuk hantaran dan mas kawin saja.

2. apakah biaya itu mutlak? apakah bisa di negosiasikan?
karena bagi saya angka tersebut sangatlah besar.

3. karena calon saya sudah dipilihkan seorang pria untuknya oleh mamaknya, dan pria tersebut sudah menyanggupi syarat tersebut. apakah mungkin bagi saya untuk "menawar" dengan biaya yang lebih rendah?

mohon bantuan rekan-rekan yang faham masalah ini untuk menjawab pertanyaan saya diatas, maaf kalau penjelasnnya terlalu panjang.

terima kasih sebelumnya... shakehand
luthuboy - 30/01/2012 08:16 PM
#569

saya sendiri kurang begitu paham betul masalah ini, tapi saya coba memberikan sedikit masukan....

dan maaf kalo kurang berkenan, semoga agan2 yang lain bisa mengoreksi dan atau menyempurnakan...Yb

sepintas saya baca, itu cuma alasan buat (maaf) menolak secara halus....

sepengetahuan saya, adat di Baso tidak seperti itu, tidak ada syarat adat dalam budaya asli di sana yang membebankan pihak mempelai pria untuk menanggung biaya yang besar seperti itu. paling juga ada biaya dapur (istilahnya membantu membeli bumbu) dan itu juga disesuaikan hasil kesepakatan antara pihak mamak mempelai pria dan wanitanya...

jadi biaya itu adalah mutlak sesuai kesepakatan dan biaya tersebut melalui negosiasikan kedua belah pihak...

dan juga ada yang namanya hantaran, tapi masalah isi hantaran itu sendiri emang pantas dan wajar ditanggung pihak mempelai pria, sebab mempelai pria setelah ijab kabul, dan mengadakan alek gadang (istilah kami, alek manjapuik gala, dan alek pitaruah), pihak mempelai pria untuk selanjutnya akan tinggal di rumah mempelai wanita.

adat seperti itu, sepengetahuan saya ada di daerah Payakumbuh, dimana pihak mempelai pria menanggung biaya meminang.... dan biaya itu biasanya juga telah melalui hasil kesepakatan mamak-mamak di kedua belah pihak..

mungkin agan2 yang asli dari Baso bisa mengoreksi dan menambahkan.

kayaknya butir 1 dan 2 sudah saya coba jawab seadanya....

untuk pertanyaan butir 3
saya sendiri bingung, kayak lelang tender aja, berani nawar lebih tinggi pasti berhasil...?

ada satu hal lagi, kalo emang komitmen agan dengan calon wanitanya sdh kuat, kenapa kok dianya seperti masih ragu2 menolak calon dari mamaknya...?

tertutup alasan kalo hal itu terjadi karena dianya patuh dan takut mengecewakan mamaknya, tapi ingat... ini masalah SAKRAL, yaitu memasuki jenjang keluarga. kesimpulan saya, tolong perkuat komitmen agan dengan calon wanitanya...

segitu gambaran dari saya, mungkin yang lain bisa menambahkan...Yb
maap kalo ada yang kurang berkenan atau kurang pas...:addfriends
pratama94 - 04/02/2012 03:03 PM
#570

Suku Di Minangkabau

Thread asli awak closed karano banyak ooters.
Silahkan TS mampost ulang se disiko \)

-019-
pareman1806 - 19/02/2012 06:20 PM
#571

Quote:
Original Posted By pratama94
Suku Di Minangkabau

Thread asli awak closed karano banyak ooters.
Silahkan TS mampost ulang se disiko \)

-019-


Jan berang an wak mak uwo. takuts
boy.kaluo - 21/02/2012 05:15 PM
#572

yo bna brmakna adat minang ko..

ambo yo bna brja jdnyo dsko..
mokasi da.. :2thumbup:2thumbup:2thumbup
eLdiva - 03/03/2012 01:45 PM
#573

Permisi suhu, ane mo nanya malu:
Ane mo nanya tentang "kebudayaan pertanian suku minang" gan?
Mohon pencerahannya suhu malu:

Makasih sebelumnya \)
niro - 04/04/2012 04:57 PM
#574
Buku
kok lai sanak luluih esde, ha ... colah di unduh o

Adaik, Budayo, Seni, & Sejarah Minangkabau

Sinopsis
Meskipun terlatih sebagai seorang sejarawan Hadler tidak hanya menyoroti berbagai peristiwa yang tercatat dan mungkin penting dan menarik tetapi juga membahas gejala "ke-Minangkabau-an" dalam berbagai dimensi. Bahwa satu-dua atau bahkan berbagai konstruksi akademisnya bisa memancing perdebatan bukanlah pengingkaran atas keberanian dan kesungguhan akademis dan intelektual yang diperlihatkannya dalam memahami Minangkabau. Inilah masyarakat Musliim yang dikatakannya berlandaskan sistem sosial yang bercorak matriarchy-suatu istilah yang dimaksudkannya untuk menggabungkan sistem kekerabatan dan hukum waris matrilineal dan pola kehidupan keluarga yang matrilokal.

Apapun corak perdebatan yang mungkin bisa dipancing buku yang nyaris "serba menyeluruh" ini satu hal tak bisa diingkari-buku ini telah menambah perbendaharaan yang berharga untuk bisa memahami dengan mendalam struktur dan dinamika Minangkabau, salah satu kesatuan etnis yang memainkan peranan berarti dalam proses pembentukan bangsa.

cedot...
anovaflava - 26/04/2012 04:03 AM
#575

Quote:
Original Posted By niro
kok lai sanak luluih esde, ha ... colah di unduh o

Adaik, Budayo, Seni, & Sejarah Minangkabau

Sinopsis
Meskipun terlatih sebagai seorang sejarawan Hadler tidak hanya menyoroti berbagai peristiwa yang tercatat dan mungkin penting dan menarik tetapi juga membahas gejala "ke-Minangkabau-an" dalam berbagai dimensi. Bahwa satu-dua atau bahkan berbagai konstruksi akademisnya bisa memancing perdebatan bukanlah pengingkaran atas keberanian dan kesungguhan akademis dan intelektual yang diperlihatkannya dalam memahami Minangkabau. Inilah masyarakat Musliim yang dikatakannya berlandaskan sistem sosial yang bercorak matriarchy-suatu istilah yang dimaksudkannya untuk menggabungkan sistem kekerabatan dan hukum waris matrilineal dan pola kehidupan keluarga yang matrilokal.

Apapun corak perdebatan yang mungkin bisa dipancing buku yang nyaris "serba menyeluruh" ini satu hal tak bisa diingkari-buku ini telah menambah perbendaharaan yang berharga untuk bisa memahami dengan mendalam struktur dan dinamika Minangkabau, salah satu kesatuan etnis yang memainkan peranan berarti dalam proses pembentukan bangsa.

cedot...


ambo sedot dulu yo da
tarimo kasih banyak da
jonnedi - 26/04/2012 05:13 PM
#576

Parmisi uda uda uni uni agan sado alah nyo.. wak nio numpang babagi disiko yoh...
Sakalian numpang mampabanyak posting kanalkan ambo Urang Tanjuang lahie di Sukarami nan dingin Solok namo di jawa ko di imbau " pak jun " ..tarimo kasih - jonnedi tanjuang sundulgans
jonnedi - 30/04/2012 01:17 PM
#577

numpang izin Bookmark

: ilovekaskus
anovaflava - 28/06/2012 03:42 PM
#578

Quote:
Original Posted By sutanz



dulu samaso aturan adat ko di buek, jumlah urang sasuku alun banyak takah kini ko...sudah tuh katiko itu nan sasuku tuw iyo dunsanak2 yg batali darah se...kalo coitu tantu indak elok kawin sasuku, karano masih batali darah...kok kini jaman alah barubah dan jumlah manusia alah batambah banyak, suku2 pun kian bakambang....tantu istilah sasuku jaman saisuak alah babeda jo kini....jadi manuruik amabo kiniko walau sasuku asa lai indak batali darah yg diharamkan sesuai hukum islam, sah-sah sajo manikah....jadi nan di pacik pertamo adolah hukum islamnyo, sasudah tuw baru adaik....
manuruik ambo coitu Da....


.


ambo pun satuju baitu, sanak

tapi baa caronyo kito malakukan pencerdasan ka urang-urang Minang sadoalahnyo tantang masalah iko?
Theblackblood - 18/10/2012 01:39 PM
#579

ndeh yo sabana rancak da. banyak nan ndk tau awak jadi tau.

tambuah ciek da
Page 29 of 29 | ‹ First  < 24 25 26 27 28 29
Home > Kaskuser Regional > INDONESIA > SUMATERA > Minangkabau > Adaik, Budayo, Seni, & Sejarah Minangkabau