WEDDING & FAMILY
Home > LOEKELOE > WEDDING & FAMILY > Aku tak mau punya anak
Total Views: 70014 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 3 of 163 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 >  Last ›

anaksederhana - 24/11/2009 10:17 AM
#41
emang iya kan?
Quote:
Original Posted By balapan_lari
gw ga bilang tidak merepotkan koq, tapi ga boleh kita anggep merepotkan, sama aja kaya waktu kita kecil, repot bgt kan orangtua ngurus kita, tapi pernah ga mereka terus udah ah repot ngurus lo, gw suruh orang laen aja yg ngurus...

emang sih semua kembali ke gmana didikan dan situasi real keluarga masing2... semua kembali ke pribadi masing2, karena itu dah jadi wilayah pribadi...

Peace:


apalagi mampu jaman sekarang.....gua aja norak tadinya gak tau ada istilah pembantu suster....hayo loh....anak satu susternya 2 karena kewalahan....untuk bantuin suster utama.

Orang tua kita dulu persis yg lu ceritakan. Gak mungkin mereka mau lepasin suruh org lain yg urus. Tapi hari ini? Nanti deh kalo kau beneran sudah nikah dan beneran mau punya anak liat berapa suster yg kau gunakan nanti. Minimum 1 suster. Berapa banyak barang yg kau bawa nanti yg perginya cuma mau ke mall? Udah mirip pindah rumah. Ini yg dibilang bahagia? D......katakanlah bener bisa buat bahagia....gua saranin nikmatin senikmat2nya.....sampai satu titik ketemu masa "pembayaran" apakah ongkos atau sikap anak itu sendiri besar di lingkungannya yg menjadikan dia mandiri atau monster....?


Sweet talknya tentu ah gak semuanya begitu...ok kalo gak semua gitu caranya gimana? Komitmen, komunikasi, dedikasi, kesabaran, apalagi pokoknya semuanya deh yag naif2.........

Apa gak "kemahalan"? D apa sih yg dicari ? Kebahagiaan kan? gak melulu harus lewat anak.....banyak caranya....D
cutie_gurlz - 24/11/2009 10:20 AM
#42

wah makin seru aja threadnya sis joel, udah lama engga ngaskus taunya sekarang forum ini rame ya D

@anaksederhana,kalau gua ngeliat alasan elo dan sis joel gak mau punya anak sih agak beda walaupun kelihatannya sama. Elo cenderung kelihatan traumatis, mungkin karena latar belakang, masa lalu, atau karena banyak melihat hal-hal negatif seputar anak dari kerabat, temen, handai taulan elo, jadi pikiran elo pun negatif aja masalah anak. Sementara kalau sis joel kayanya lebih ke ketakutan akan dunianya yang berubah kalau sampai dia punya anak (hubungan sama suami, pekerjaan, karir). anaksederhana gak mau punya anak karena sesuatu yang dia lihat di belakang atau sekarang, sementara sis joel lebih karena sesuatu yang (bakal) terjadi di depan.
anaksederhana - 24/11/2009 10:29 AM
#43

Quote:
Original Posted By sireumbeureum
wah sulit ya kalo uda punya prinsip seperti itu...

tapi gw menghargai segala keputusan ente... beer:

semoga menyenangkan dengan pilihan ente ya Gan beer:


Selain itu, bahkan gua bisa buatkan sayembara.....hadiah utamanya gua masukkan ke dalam dana perwalian dengan kondisi yg gua atur. Semua legal dan dijamin hukum dibuat di notaris.

"Siapa yg bisa urus dan buat gua senang akan menerima warisan itu. Semakin lama gua hidup maka hadiah akan diakumulasi". Sebelum gua pergi gua siapkan wasiat.....siapa nanti pemenangnya.

Terbayang gak sih org2 yg gua pilih2 akan berlomba-lomba ngurus gua spt apa? Walaupun bukan anak sendiri.....tetep aja kan persiapan meninggalkan dunia ini mau seperti apa?

Saat itu kita liat siapa yg iri sama siapa........hehehehe.....
Sei - 24/11/2009 10:38 AM
#44

Quote:
Original Posted By С
sama sis..
gw jg 'blom mau' punya anak ...
[gw gak boleh bilang 'gak mau' sm ortu nohope:.. y sud lah..]

sampe skrg jg masi bingung.. nohope:
laki gw pengen punya anak.. tapi gw males.. hammer:
jadi gw lebih terima nasib aj deh..
dikasih yah syukur.. engga yah syukur.. D
untungnya laki gw jg ga ngoyo.. ga nuntut.. jadi.. kita jalanin apa adanya aja..
gak pake ke dokter, gak pake minum obat2..
so far sih blom dikasih... D
maybe someday when i least expect it.. hammer:


kebalik nih, gw malah istri yang minta hammer:

Gw yang merasa belom siap secara finansial
cutie_gurlz - 24/11/2009 10:41 AM
#45

Quote:
Original Posted By anaksederhana
Selain itu, bahkan gua bisa buatkan sayembara.....hadiah utamanya gua masukkan ke dalam dana perwalian dengan kondisi yg gua atur. Semua legal dan dijamin hukum dibuat di notaris.

"Siapa yg bisa urus dan buat gua senang akan menerima warisan itu. Semakin lama gua hidup maka hadiah akan diakumulasi". Sebelum gua pergi gua siapkan wasiat.....siapa nanti pemenangnya.

Terbayang gak sih org2 yg gua pilih2 akan berlomba-lomba ngurus gua spt apa? Walaupun bukan anak sendiri.....tetep aja kan persiapan meninggalkan dunia ini mau seperti apa?

Saat itu kita liat siapa yg iri sama siapa........hehehehe.....


eh gua baca-baca elo udah tubektomi ya?
prosedur buat tubektomi sama enggak dengan vasektomi? soalnya setau gua kalau di Indonesia, untuk bisa ngelakuin vasektomi, kita gak bisa ujug2 dateng ke dokter kandungan dan minta disteril. Gua soalnya udah pernah ngalamin hal itu. Ditanya status udah married belom, kalau udah married harus ada persetujuan suami, kalau belom married harus ada persetujuan orang tua. Terus juga dilihat faktor umur, di bawah umur 30 tahun, kecil banget kemungkinan dokter mau ngelakuin operasi. Belum punya anak atau jumlah anak masih satu, kayanya dokternya juga gak mau deh. Dokter biasanya ada rumusnya jumlah anak dikali berapa, dan kalau hasilnya lebih dari sekian, maka pasien memenuhi syarat buat disteril. Kecuali kalau si wanita ada penyakit yang bikin nyawanya terancam kalo dia hamil, atau ada penyakit menular yang bisa nularin bayi dalam kandungan.

Engga kepengen punya anak rasanya belom bisa dijadiin alasan kita (kalau masih single dan belum nikah, belum punya anak), minta dokter buat mensterilkan diri kalo di indonesia. Kalau di luar negeri sih gua tau lebih gampang.
anaksederhana - 24/11/2009 10:41 AM
#46

Quote:
Original Posted By cutie_gurlz
wah makin seru aja threadnya sis joel, udah lama engga ngaskus taunya sekarang forum ini rame ya D

@anaksederhana,kalau gua ngeliat alasan elo dan sis joel gak mau punya anak sih agak beda walaupun kelihatannya sama. Elo cenderung kelihatan traumatis, mungkin karena latar belakang, masa lalu, atau karena banyak melihat hal-hal negatif seputar anak dari kerabat, temen, handai taulan elo, jadi pikiran elo pun negatif aja masalah anak. Sementara kalau sis joel kayanya lebih ke ketakutan akan dunianya yang berubah kalau sampai dia punya anak (hubungan sama suami, pekerjaan, karir). anaksederhana gak mau punya anak karena sesuatu yang dia lihat di belakang atau sekarang, sementara sis joel lebih karena sesuatu yang (bakal) terjadi di depan.



Hampir benar.....sikap gua ini diperkuat sejak berlakunya globalisasi. Ini udah gak bisa mundur. Menurut gua kalo mau bersaing nanti di masa depan persiapan utk generasi berikutnya harus siap dan itu gua gak liat saat ini. Jadi gua beranggapan malah akan menjerumuskan si anak ketimbang memberikan dia masa depan yg cerah.

Bahkan kalo gua sendiri pernah kepikiran apa sih yg bisa bikin gua berubah pikiran mau juga punya anak dengan standar yg gua mau?

Begini:

Gua pernah mikir besarkan anak di lingkungan inkubasi. Artinya seperti besar di desa aja. Mirip ranch atau pedalaman di negara barat. Kesehariannya berhubungan dengan alam tapi juga tidak tertinggal tekonologi. "Disekap" sedemikian rupa dengan tantangan jika sudah siap nanti dewasa umur 20an silakan keluar dan tinggalkan desa itu dan berjuang sendiri dengan peluang dan dukungan yg ada. Mau jadinya apa terserah dia. Apakah berhasil di dunia modern atau balik lagi ke kehidupan sederhananya.

Tapi kalo di Indonesia, susah. Kemana aja juga mentok. Masa depan akan jamannya outsource.......impian kerja seumur hidup dapet pensiunan sudah berlalu. Siapa yg mampu dia yg bertahan. Boleh aja bersaing tp bersaing sehat....kuat lawan kuat bukan sikat yg lemah....

Sekali globalisasi makin diperbersar di Indonesia rakyat indo akan jadi tamu di negaranya sendiri. Sulit bersaing dengan asing. Yg ada cuma dibawah mereka terus....

Gua udah gak ada kesanggupan utk bagi waktu dan persiapan generasi berikutnya lawan ini. Apakah gua menyerah sebelum bertanding ? Terserah kalo mau di cap itu....karena gua gak ada minat utk memenangkan persaingan itu. D
anaksederhana - 24/11/2009 10:48 AM
#47
memang bukan di indo....
Quote:
Original Posted By cutie_gurlz
eh gua baca-baca elo udah tubektomi ya?
prosedur buat tubektomi sama enggak dengan vasektomi? soalnya setau gua kalau di Indonesia, untuk bisa ngelakuin vasektomi, kita gak bisa ujug2 dateng ke dokter kandungan dan minta disteril. Gua soalnya udah pernah ngalamin hal itu. Ditanya status udah married belom, kalau udah married harus ada persetujuan suami, kalau belom married harus ada persetujuan orang tua. Terus juga dilihat faktor umur, di bawah umur 30 tahun, kecil banget kemungkinan dokter mau ngelakuin operasi. Belum punya anak atau jumlah anak masih satu, kayanya dokternya juga gak mau deh. Dokter biasanya ada rumusnya jumlah anak dikali berapa, dan kalau hasilnya lebih dari sekian, maka pasien memenuhi syarat buat disteril. Kecuali kalau si wanita ada penyakit yang bikin nyawanya terancam kalo dia hamil, atau ada penyakit menular yang bisa nularin bayi dalam kandungan.

Engga kepengen punya anak rasanya belom bisa dijadiin alasan kita (kalau masih single dan belum nikah, belum punya anak), minta dokter buat mensterilkan diri kalo di indonesia. Kalau di luar negeri sih gua tau lebih gampang.



Sebelum nikah udah gua lakukan di Jerman....gak ada nanya macem2 malah ketawa2 dokternya....setelah itu pesta besar bahwa kemerdekaan telah dicapai tak ada lagi wanita yg bisa "ngancam2" pake embel2 hamil....D

Sampai gua berani bener2 keluar di dalam itu tunggu 1 tahun biar pasti banget....sisa2nya sudah keluar semua.

no complaints so far......dari mantan2 dulu.......yg tau2 bilang ini kan anak lo....heheheh....

beer:
cutie_gurlz - 24/11/2009 10:53 AM
#48

Quote:
Original Posted By Sei


kebalik nih, gw malah istri yang minta hammer:

Gw yang merasa belom siap secara finansial
ada pepatah "Banyak anak banyak rezeki" atau "Tiap anak ada rezekinya sendiri". Gua sih engga setuju nih, kesannya kaya nodong. Gua punya anak nih, jadi lo mesti kasih rezeki ama gua hammer:Aku tak mau punya anak
anaksederhana - 24/11/2009 10:54 AM
#49
kalimatnya belum selesai...
Quote:
Original Posted By cutie_gurlz
ada pepatah "Banyak anak banyak rezeki" atau "Tiap anak ada rezekinya sendiri". Gua sih engga setuju nih, kesannya kaya nodong. Gua punya anak nih, jadi lo mesti kasih rezeki ama gua hammer:Aku tak mau punya anak


Kalimat "Banyak anak banyak rezeki" ini betul sekali.............cuma belum selesai dipenggal.....

kalimat aslinya adalah:

"Banyak anak banyak rezeki................yang harus dicari...!"


p
cutie_gurlz - 24/11/2009 10:59 AM
#50

Quote:
Original Posted By anaksederhana



Sebelum nikah udah gua lakukan di Jerman....gak ada nanya macem2 malah ketawa2 dokternya....setelah itu pesta besar bahwa kemerdekaan telah dicapai tak ada lagi wanita yg bisa "ngancam2" pake embel2 hamil....D

Sampai gua berani bener2 keluar di dalam itu tunggu 1 tahun biar pasti banget....sisa2nya sudah keluar semua.

no complaints so far......dari mantan2 dulu.......yg tau2 bilang ini kan anak lo....heheheh....

beer:
jadi ingat satu artis yang katanya sih juga pengacara. Habis tubektomi terus gak lama istrinya gugurin kandungan. Haha. Secara medis sih masih ada kemungkinan emg, walaupun kecil. Di rumah sakit yg gua tau, ada yang udah divasektomi mendadak 3bln kemudian saluran telurnya nyambung lagi hammer:. Aku tak mau punya anak
Sei - 24/11/2009 11:15 AM
#51

Quote:
Original Posted By cutie_gurlz
ada pepatah "Banyak anak banyak rezeki" atau "Tiap anak ada rezekinya sendiri". Gua sih engga setuju nih, kesannya kaya nodong. Gua punya anak nih, jadi lo mesti kasih rezeki ama gua hammer:Aku tak mau punya anak


Yah setidaknya harus ada pesiapan finansial buat anak ke depannya jadi nggak berat kalo hal-hal yg tidak diinginkan terjadi. D
cutie_gurlz - 24/11/2009 11:20 AM
#52

Quote:
Original Posted By Sei
Yah setidaknya harus ada pesiapan finansial buat anak ke depannya jadi nggak berat kalo hal-hal yg tidak diinginkan terjadi. D


punya target engga bro?
maksud gua harus punya simpanan berapa baru bisa mutusin berani untuk punya anak?
dan kalau enggak kecapai juga targetnya gimana ?
Sei - 24/11/2009 11:30 AM
#53

Quote:
Original Posted By cutie_gurlz
punya target engga bro?
maksud gua harus punya simpanan berapa baru bisa mutusin berani untuk punya anak?
dan kalau enggak kecapai juga targetnya gimana ?


Target sih amankan tempat tinggal dan kendaraan dulu biar ada pegangan di saat sulit D

Plus investasi buat jaga-jaga...

Tapi ini kerjaan masih nggak secure plus istri baru berhenti kerja, jadi yah masih agak lama... Tapi nyantelah, masih muda gini D
Сhinchikurin_3 - 24/11/2009 12:15 PM
#54

Quote:
Original Posted By anaksederhana
Kalimat "Banyak anak banyak rezeki" ini betul sekali.............cuma belum selesai dipenggal.....

kalimat aslinya adalah:

"Banyak anak banyak rezeki................yang harus dicari...!"


p

wakakakkakaaa... D D D bener bangett..

Quote:
Original Posted By Sei
kebalik nih, gw malah istri yang minta hammer:

Gw yang merasa belom siap secara finansial


selain ga siap finansial.. mental.. kita masih lempar2an sapa yg bakal ngurus klo anak lahir.. D
*gw bukan tipe cewe yg seneng anak kecil nohope:

ditambah.. perjanjian gw sm misoa dolo..
klo dah ada anak, dia mesti brenti ngerokok..
and gw brenti naek gunung [or klayapan berhari2] p
makanya jd antara ada dan tiada niatnya pengen pny anak..
wakakakaa... D
joeljungkat - 24/11/2009 12:18 PM
#55

Quote:
Original Posted By cutie_gurlz
wah makin seru aja threadnya sis joel, udah lama engga ngaskus taunya sekarang forum ini rame ya D

@anaksederhana,kalau gua ngeliat alasan elo dan sis joel gak mau punya anak sih agak beda walaupun kelihatannya sama. Elo cenderung kelihatan traumatis, mungkin karena latar belakang, masa lalu, atau karena banyak melihat hal-hal negatif seputar anak dari kerabat, temen, handai taulan elo, jadi pikiran elo pun negatif aja masalah anak. Sementara kalau sis joel kayanya lebih ke ketakutan akan dunianya yang berubah kalau sampai dia punya anak (hubungan sama suami, pekerjaan, karir). anaksederhana gak mau punya anak karena sesuatu yang dia lihat di belakang atau sekarang, sementara sis joel lebih karena sesuatu yang (bakal) terjadi di depan.


kalau aku alasan akeduanya sis..
alasan depan dan belakang p
aku liat kebelakang, liat pengalaman2 orang tuaku, aku liat kedepan, menerawang sendiri dengan melihat teman2 ku, melihat keadaan dunia sekarang, rasanya kasian kalau kita gak bener2 siap untuk punya anak.

dan yang pasti membedakan aku dan anak sederhana adalah..
walau aku tidak mau punya anak, aku tidak selingkuh D

Quote:
Original Posted By Sei
Yah setidaknya harus ada pesiapan finansial buat anak ke depannya jadi nggak berat kalo hal-hal yg tidak diinginkan terjadi. D

Mental juga jangan dilupain bro ..
gw belum punya sampe saat ini.
kalau asal menuruti tradisi kita harus berketurunan bagaimanapun keadaan kita, nggak deh.
spectre - 24/11/2009 01:13 PM
#56

Quote:
Original Posted By anaksederhana
Nah kalo lu nanya jenis wanita mana cocok utk TTM....ini dia cocok!

Namun hargai keputusan dia kalo dia nolak.....langsung ke next....bukan masalah menang kalah....

Ditolak pun termasuk serunya disini.....D


Quote:
Original Posted By anaksederhana
@Spectre:

hayo loh.....sanggup gak loh hadepin wanita super begini?.......hehehhe...D


wkwkwkwkwkwkwk....

Thanks, but no thanks \)

I dig that attraction to ladies that has their own mind and dare to speak it, especially when its a beautiful mind...but, (maybe coz of age) physical attraction is still on top of the priority list D
StarBug - 24/11/2009 02:47 PM
#57

Quote:
Original Posted By joeljungkat
Mungkin hanya aku satu2nya wanita dibumi ini yang tidak mau punya anak.

Ribet,
Repot,
Ramai,

tak terbayangkan segalanya tentang anak.
padahal Indah sekali hidup berdua dengan suamiku ini tanpa ada yg mengganggu, tanpa ada yang membebani pikiran kalau ingin melakukan kegiatan apapun.

Aku sudah menikah selama 5 tahun, awal-awal suamiku tidak bermasalah tentang keinginanku, tapi mungkin dia tercemari kiri kanan teman-temannya.
mendadak dia meminta anak padaku
Lantang aku jawab TIDAK itu sudah prinsipku dari dulu, dan dia sudah mau menerimanya saat melamarku.

wow.. rasanya masalah sedang dimulai


walah...ntar kalau dia tetap mau punya anak, dia nikah lagi lho sis....
balapan_lari - 24/11/2009 08:50 PM
#58

ampe selese baca semuanya tetep aja... balik ke pribadi masing2... dsini jadinya bukan cari jawaban, tapi saling bertukar prinsip masing2... heheheh ga bkalan selese... Peace:

buat sis joel, alasannya buat ga mau punya anak itu mendasar banget klo buat gw, ego dan itu ga bisa disalahkan, hak masing2, tapi klo dalam pernikahan, ego itu adalah sesuatu yang harus ditekan kan? tapi sejauh mana toleransi penekanannya kembali ke masing2...

sebelumnya no offence n no sara yah, tapi gw islam, n gw sepengetahuan gw, memiliki keturunan itu sebuah anugerah, karena yang namanya anak baru akan diberikan klo kita dah mampu untuk menerimanya, soalnya ada semacam ketentuan bahwa Allah SWT ga bakal memberikan cobaan melebihi kemampuan hambaNya... tapi semua itu balik lagi ke kepercayaan dan iman setiap orang...

soal gmana anak kita nanti, itu sama aja kaya memandang kita sendiri, klo kata khalil gibran, anak itu kaya anak panah, tugas orang tua hanya mengarahkan seperti busur, begitu dia lepas dari busur, ya tergantung anak panah itu sendiri...
joeljungkat - 25/11/2009 08:29 AM
#59

Quote:
Original Posted By StarBug
walah...ntar kalau dia tetap mau punya anak, dia nikah lagi lho sis....


kasih dah .... D
cutie_gurlz - 25/11/2009 12:26 PM
#60

Quote:
Original Posted By joeljungkat
kasih dah .... D


sebelumnya dah buat perjanjian pra nikah gak?

soal gak mau punya anak ini diatur dalam perjanjian gak?
Page 3 of 163 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 >  Last ›
Home > LOEKELOE > WEDDING & FAMILY > Aku tak mau punya anak