Ilmu Marketing & Research
Home > LOEKELOE > ILMU MARKETING > Ilmu Marketing & Research > Menghadapi Customer yang Usil
Total Views: 669 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 1 of 2 |  1 2 > 

noviyanti - 23/12/2009 04:38 PM
#1
Menghadapi Customer yang Usil
Juragan Kaskus mohon pencerahan
secara ane kan kerjanya sebagai marketing di showroom, kadang ada customer yang menurut saya usil,

customer yang datang hanya untuk berkenalan saja,
customer yang mengganggu melalui sms
customer yang bersikap kurang sopan,
customer yang matanya jelalatan,...
customer yg datang hanya basa basi, dan ujung2 nya ngajak dinner (jujur hal ini membuat saya merasa di lecehkan)
dari kekurangan itu semua, tentunya masih banyak customer yang santun dan sopan sekali.

bagaimana juragan, semua pendapat sekaligus cara menghadi customer yang usil, mohon maaf jika ada kalimat yang kurang berkenan, terimakasih.
sulhadi - 23/12/2009 04:54 PM
#2

ayooooo
di bantuuuu ilovekaskus
Jeks77 - 23/12/2009 11:19 PM
#3

@ customer yang datang hanya untuk berkenalan saja,
Saia pikir wajar2 aja..,berkenalan kan banyak positifnya juga ,bisa untuk anda extend di perkerjaan anda.selama masih dalam batas wajar di kerjaan / hal2 ringan oke aja lah....

@ customer yang mengganggu melalui sms
Mengganggunya dalam taraf apa...?? Ngjak yang enggak..??
ya gak usah anda balas dong SMS nya
Kalo masih dalam taraf di kerjaan ,Mungkin anda bisa membalas SMS nya yaaahh.." Ok pak...,besok di lanjut di kantor aja ,coz udah gak jam kerja nih


@ customer yang bersikap kurang sopan,
Selama tidak sopan dalam artian - lebih condong ke anda secara pribadi
( bukan di kerjaan ) anda bisa tegas berbicara
Kalo dalam kerjaan - Yah...emang gitu lah kalo costumer ,...kadang se enaknya sendiri - Hadapi aja dengan smile....-


@ customer yang matanya jelalatan,...
Bilang aja ama tuh orang " Lho mata bapak kenapa...?? sakit yah...heheheh
Hal yang wajar kok....,Lelaki melototin cewek cakep / sexy yahhh..emang udah dari sono nya. Tinggal sikap anda aja.." Cuek atau di tanggepin "

@ customer yg datang hanya basa basi
Dimanapun pasti banyak konsumen yang sekedar basa basi...
apa lagi anda wanita ...,sah sah aja....
rajabaday - 24/12/2009 12:17 AM
#4

sabar aja sis... emang banyak customer yang begitu..

gw selalu ngajarin team gue untuk menolak secara sopan apabila ada customer yang begitu..

contoh penolakannya apabila customer minta nomer telepon:

"maaf pak/mas saya sedang bekerja saat ini jadi permintaan bapak/mas belum dapat saya penuhi karena diluar professionalitas, nanti saya bisa dimarahin bos saya"

semoga membantu sis.. ilovekaskus
stevenxid - 24/12/2009 07:12 AM
#5

wah gua termasuk salah satu customer itu neh mahomaho najis
stevenxid - 24/12/2009 07:13 AM
#6

Quote:
Original Posted By noviyanti
Juragan Kaskus mohon pencerahan
secara ane kan kerjanya sebagai marketing di showroom, kadang ada customer yang menurut saya usil,

customer yang datang hanya untuk berkenalan saja,
customer yang mengganggu melalui sms
customer yang bersikap kurang sopan,
customer yang matanya jelalatan,...
customer yg datang hanya basa basi, dan ujung2 nya ngajak dinner (jujur hal ini membuat saya merasa di lecehkan)
dari kekurangan itu semua, tentunya masih banyak customer yang santun dan sopan sekali.

bagaimana juragan, semua pendapat sekaligus cara menghadi customer yang usil, mohon maaf jika ada kalimat yang kurang berkenan, terimakasih.

yang ini lho
noviyanti - 24/12/2009 08:21 AM
#7

Quote:
Original Posted By stevenxid
wah gua termasuk salah satu customer itu neh mahomaho najis


jika juragan termasuk customer yang saya maksud, saya mohon maaf..
tapi buat saya kadang hal atau sikap tersebut mengganggu kenyaman dalam profesional kerja,....

sekali lagi maaf gan'...
aztrado - 24/12/2009 09:53 AM
#8

yang sabar aja gan, memang sebagai marketing dituntut kesabaran yang tinggi mengadapi berbagai macam orang. Kalo menghadapi costomer yang usil begitu tolaklah dengan kata-kata yang halus biar ga bikin hati customer marah. walau dalam hati kita dongkol, ya itu udah resiko sebagai marketing\)
ariegato - 24/12/2009 12:45 PM
#9

bisa juga hati2..bisa jadi itu orang atasan anda yang jadi mystery buyer, supaya bisa liat kinerja kita kayak apa..soalnya pengalaman pas wkt ane kerja jadi CS ditanyain sama customer, kok rasanya aneh tanya macem2, sampe ane boring..eh ga taunya langsung disidak cz promosiin barangnya ga jelas
pozero - 04/01/2010 03:37 PM
#10

jd timbul pertanyaan..
knp mpe digodain ya?
knp menggunakan orang dg pnampilan menarik sbg marketing showroom?
knp gk orang biasa2 aj tp pnya skill d bidang tsb?

maap, tdk bmaksud apa2..cm ptnyaan ini sering timbul kl liat SPG/SPB di mall2 yg mreka memang eye catching mnurut saya..apa tdk ada solusi lain?
kasian jg kn, jadinya digoain gitu kyak mbak noviyanti ini..
mattdemon - 04/01/2010 08:50 PM
#11

Biarin aja mbak, selama mereka tidak main sentuh ;), justru jangan galak2, siapa tahu itu memang style sejumlah konsumen, dan sapa tahu memang mereka mystery buyer untuk mengetes profesionalisme mbak \). Kalo udah mulai main sentuh baru labrak mbak panggil satpam hehe..

Kalo yg sms n telpon udah bales saja pak/mas ini di luar jam kantor, di lanjut besok saja di kantor. Selama mbak SANTUN dan PROFESIONAL pasti tidak lama mereka yang usil akan segan dan malah berteman akrab dengan mbak \).
noviyanti - 05/01/2010 08:14 AM
#12

iloveindonesia
AlvinKaskus - 05/01/2010 06:06 PM
#13

Klo anda profesional pasti isa mengatasi semua itu,..D Peace:
Kadang org itu emang butuh godaan sih,...D
macan.mungil - 08/01/2010 09:31 AM
#14

emang banyak sis, yg usil.. kita peringatkan aja secara humor..
peregrinefalcon - 10/01/2010 01:23 PM
#15

Quote:
Original Posted By noviyanti
Juragan Kaskus mohon pencerahan
secara ane kan kerjanya sebagai marketing di showroom, kadang ada customer yang menurut saya usil,

customer yang datang hanya untuk berkenalan saja,
customer yang mengganggu melalui sms
customer yang bersikap kurang sopan,
customer yang matanya jelalatan,...
customer yg datang hanya basa basi, dan ujung2 nya ngajak dinner (jujur hal ini membuat saya merasa di lecehkan)
dari kekurangan itu semua, tentunya masih banyak customer yang santun dan sopan sekali.

bagaimana juragan, semua pendapat sekaligus cara menghadi customer yang usil, mohon maaf jika ada kalimat yang kurang berkenan, terimakasih.


ha....ha......ha.....
customer yang mbak sebutkan diatas merupakan hal yang sangat lumrah dan wajar dalam dunia kerja.

ukuran kesopanan dan kewajaran serta etika merupakan hal yang debatable namun jika sudah menyangkut ke arah fisik, umpatan, makian baru tidak bisa ditolerir.

kalau melihat dari narasi mbak sih :
- customer yang datang hanya untuk berkenalan saja (WAJAR), siapa sih yang nggak mau kenalan sama gadis cantik.....hammer:

- customer yang mengganggu melalui sms (kenapa no HP dikasih ?, kan bisa pake HP perusahaan ? Jika perusahaan nggak ngasih HP, ya sudah, berikan saja no telpon kantor. Atau yang paling extreem adalah anda punya 2 HP dimana jika sudah diluar jam kerja HP khusus buat kantor (meskipun milik pribadi) dimatikan...D

- customer yang bersikap kurang sopan, (GREY AREA...... kurang sopan dalam hal bagaimana ?) ..Peace:

- customer yang matanya jelalatan,... (WAJAR donk mbak...... pasti mbak ini cantik dan okeh punya..... lha wong saya kalo ada marketing yang cantik juga jelalatan kok..... tapi tetap dalam batas norma kewajaran...)...DpPeace:


- customer yg datang hanya basa basi, dan ujung2 nya ngajak dinner (jujur hal ini membuat saya merasa di lecehkan)... lho kalo ngajak dinner sih menurut aku wajar-wajar saja kalo sudah kenal. Kalo baru kenalan sudah ngajak dinner itu memang harus diwaspadai ajakannya. Tapi itu bukan berarti mbak sudah dilecehkan... mbak kan bisa menolak dengan halus. jadi no problemo.... mbak ini pasti cantik yah.... jadi pengen kenalan...genit:...hammer:...Peace:

- dari kekurangan itu semua, tentunya masih banyak customer yang santun dan sopan sekali..... SETUJU......ini termasuk ane....D...hammer:...Peace:

Yang harus mbak perhatikan adalah :
Mbak disitu mewakili perusahaan dan bukan mewakili diri sendiri.
You're representing your company, not yourself

Jadi untuk sementara dalam 8 jam kerja/hari, 5 hari seminggu, mbak harus merepresentasikan perusahaan. Jadi apabila ada klien yang genit/ganjen, ya harus ditabah-tabahkan....

Ingat...!!!!
Jangan sampai klien perusahaan yang potensial bisa hilang gara-gara keegoisan mbak..... Hanya karena si klien kita ganjen trus kita jutekin.... trus hilang deh peluang bisnis miliaran untuk perusahaan gara-gara kita...!!!

Saran saya : biarkan saja, terimalah itu dengan senyuman, berikanlah semua umpatan, makian, kehanjenan, keisengan, kegenitan dan ajakan menggoda/mesum dari klien dengan senyuman mbak yang termanis.....
Percaya deh, kalo kita nggak nimpalin namun tetap memberikan senyuman termanis, biasanya klien itu nggak akan iseng lagi sama mbak.....

Aku seringkali nasehatin sekertarisku agar selalu ramah dan memberikan senyuman yang paling manis buat klien agar para klien senang (tapi tidak mesum ya...) meskipun klien kita itu mata keranjang alias buaya.....he...he...

Tips : Biasanya para pemilik perusahaan/owner/direktur/GM itu agak ganjen-ganjen gitu..... biasalah puber kedua-ketiga bahkan keempat.....he....he...

Semoga mbak yang cantik ini tetap tabah dan tetap semangat dalam mengatasi dunia kerja.....

Salam Sukses Dahsyat Luar Biasa untuk mbak.....
shakehandshakehandshakehand

Quote:
silahkan mengikuti threat saya jika ingin bertanya tentang dunia ketenagakerjaan....
https://www.kaskus.co.id/showthread.php?t=1375470
Alasan - 10/01/2010 05:15 PM
#16

Quote:
Original Posted By peregrinefalcon
ha....ha......ha.....
customer yang mbak sebutkan diatas merupakan hal yang sangat lumrah dan wajar dalam dunia kerja.

ukuran kesopanan dan kewajaran serta etika merupakan hal yang debatable namun jika sudah menyangkut ke arah fisik, umpatan, makian baru tidak bisa ditolerir.

kalau melihat dari narasi mbak sih :
- customer yang datang hanya untuk berkenalan saja (WAJAR), siapa sih yang nggak mau kenalan sama gadis cantik.....hammer:

- customer yang mengganggu melalui sms (kenapa no HP dikasih ?, kan bisa pake HP perusahaan ? Jika perusahaan nggak ngasih HP, ya sudah, berikan saja no telpon kantor. Atau yang paling extreem adalah anda punya 2 HP dimana jika sudah diluar jam kerja HP khusus buat kantor (meskipun milik pribadi) dimatikan...D

- customer yang bersikap kurang sopan, (GREY AREA...... kurang sopan dalam hal bagaimana ?) ..Peace:

- customer yang matanya jelalatan,... (WAJAR donk mbak...... pasti mbak ini cantik dan okeh punya..... lha wong saya kalo ada marketing yang cantik juga jelalatan kok..... tapi tetap dalam batas norma kewajaran...)...DpPeace:


- customer yg datang hanya basa basi, dan ujung2 nya ngajak dinner (jujur hal ini membuat saya merasa di lecehkan)... lho kalo ngajak dinner sih menurut aku wajar-wajar saja kalo sudah kenal. Kalo baru kenalan sudah ngajak dinner itu memang harus diwaspadai ajakannya. Tapi itu bukan berarti mbak sudah dilecehkan... mbak kan bisa menolak dengan halus. jadi no problemo.... mbak ini pasti cantik yah.... jadi pengen kenalan...genit:...hammer:...Peace:

- dari kekurangan itu semua, tentunya masih banyak customer yang santun dan sopan sekali..... SETUJU......ini termasuk ane....D...hammer:...Peace:

Yang harus mbak perhatikan adalah :
Mbak disitu mewakili perusahaan dan bukan mewakili diri sendiri.
You're representing your company, not yourself

Jadi untuk sementara dalam 8 jam kerja/hari, 5 hari seminggu, mbak harus merepresentasikan perusahaan. Jadi apabila ada klien yang genit/ganjen, ya harus ditabah-tabahkan....

Ingat...!!!!
Jangan sampai klien perusahaan yang potensial bisa hilang gara-gara keegoisan mbak..... Hanya karena si klien kita ganjen trus kita jutekin.... trus hilang deh peluang bisnis miliaran untuk perusahaan gara-gara kita...!!!

Saran saya : biarkan saja, terimalah itu dengan senyuman, berikanlah semua umpatan, makian, kehanjenan, keisengan, kegenitan dan ajakan menggoda/mesum dari klien dengan senyuman mbak yang termanis.....
Percaya deh, kalo kita nggak nimpalin namun tetap memberikan senyuman termanis, biasanya klien itu nggak akan iseng lagi sama mbak.....

Aku seringkali nasehatin sekertarisku agar selalu ramah dan memberikan senyuman yang paling manis buat klien agar para klien senang (tapi tidak mesum ya...) meskipun klien kita itu mata keranjang alias buaya.....he...he...

Tips : Biasanya para pemilik perusahaan/owner/direktur/GM itu agak ganjen-ganjen gitu..... biasalah puber kedua-ketiga bahkan keempat.....he....he...

Semoga mbak yang cantik ini tetap tabah dan tetap semangat dalam mengatasi dunia kerja.....

Salam Sukses Dahsyat Luar Biasa untuk mbak.....
shakehandshakehandshakehand


betul tu sis
satu lagi sis
apa yg dialami oleh sis itu sebagai suatu resiko yg harus diterima ketika sis terima kerjaan yg sekarang ini.

jadi paket yg didapat itu selain kompensasi juga selalu teriring resiko-resiko pekerjaan yg tidak tersurat di surat perjanjian.

enjoy menghadapi segala resikonya tp kalo ga bisa enjoy juga ya tinggal cabut iya toh?
take it or leave it.
kuda laut - 14/01/2010 02:09 AM
#17

maaf, mba novi pekerjaan SPG? Resepsionist? atau mungkin .....

maaf yah, cuma sekedar membantu aja.. sapa tau kondisi tempat kerjanya,mendukung. kalau tidak, yah dicuekin aja tetap berprinsip dan berpendirian bahwa mba novi kerja dengan benar dan bertanggungjawab.

sukses selalu
b1yu - 14/01/2010 10:30 PM
#18

Quote:
Original Posted By noviyanti
Juragan Kaskus mohon pencerahan
secara ane kan kerjanya sebagai marketing di showroom, kadang ada customer yang menurut saya usil,

customer yang datang hanya untuk berkenalan saja,
customer yang mengganggu melalui sms
customer yang bersikap kurang sopan,
customer yang matanya jelalatan,...
customer yg datang hanya basa basi, dan ujung2 nya ngajak dinner (jujur hal ini membuat saya merasa di lecehkan)
dari kekurangan itu semua, tentunya masih banyak customer yang santun dan sopan sekali.

bagaimana juragan, semua pendapat sekaligus cara menghadi customer yang usil, mohon maaf jika ada kalimat yang kurang berkenan, terimakasih.


sebelumnya ane minta maaf nich, ane numpang untuk bantuin nich \)
sebagai seorang marketing, hal yg terpenting adalah harus bisa menghargai customer seburuk apapun customer kita itu tapi kita harus bisa membentengi diri dari perbuatan yang akan mencelakai kita. customer banyak macam tingkahnya, ada customer A tingkahnya suka merayu lalu customer B dia merayu atau bahkan bertingkah "nakal" tapi sebenarnya tidak seperti itu, padahal dia hanya ingin menguji si "marketing" ini apakah si marketing seorang yg tangguh dengan pendiriannya atau tidak.. Apalagi kita sebagai marketing cewek, yang sebenarnya banyak potensi yang bisa digunakan untuk merayu customer "pria" untuk membeli produk yg kita jual (tp ingat azas profesionalisme jgn sampai kita berbuat melebihi norma sosial dan agama). Wanita itu mempunyai rayuan "Maut" sehingga customer pria tergelepar mendengar suaranya ataupun rayuannya. Sebete apapun kita ama tuh customer tetap harus "SENYUM". Tetap semangat !!! Mungkin ada Juragan lain yang ingin menambahkan.
Educatoria - 14/01/2010 11:33 PM
#19

Saya mau tanya ke mbak noviyanti, kalo calon pelanggan sudah banyak bertanya2 tentang produk yg mbak tawarkan dan kelihatannya sdh positif closing, eh nggak tahunya diujung dia nggak jadi, bagaimana perasaan mbak novi? Pengen tau deh (dari sisi marketernya)...


kissilovekaskus

OK dan makasih jawabannya ya mbak!
utjuph - 15/01/2010 11:22 AM
#20

Quote:
Original Posted By Educatoria
Saya mau tanya ke mbak noviyanti, kalo calon pelanggan sudah banyak bertanya2 tentang produk yg mbak tawarkan dan kelihatannya sdh positif closing, eh nggak tahunya diujung dia nggak jadi, bagaimana perasaan mbak novi? Pengen tau deh (dari sisi marketernya)...


kissilovekaskus

OK dan makasih jawabannya ya mbak!


Sakit buanget tu rasany pasti....
Page 1 of 2 |  1 2 > 
Home > LOEKELOE > ILMU MARKETING > Ilmu Marketing & Research > Menghadapi Customer yang Usil