Penawaran kerjasama dan investasi
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > Entrepreneur Corner > Penawaran kerjasama dan investasi > sharing ane soal penawaran "kerjasama" di forbis
Total Views: 15422 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 8 of 29 | ‹ First  < 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 >  Last ›

bakpaoenak - 13/04/2010 02:44 PM
#141

[QUOTE=Coke dealer;195779489]sebenarnya sih waktu Om bennq masih aktif...penawaran kayak gini boleh di forbis...tapi pembahasannya harus di FJB servis... kendaraan...cocokan semua dengan identitas owner ma perusahaannya + NWWPnya...

si owner pasti cerita soal usahanya yang berkembang..nah lo tanyain juga..di udah pernah kontak ke mana aja kira2...trus sampe kemana kemajuan bisnisnya...apa prospek bisnis ini di masa depan menurut padangan owner...
dari info itu lo bisa telusurin semuanya..apakah ada kebohongan..klo iya..jangan lanjutkan...

pengalaman forbis terdahulu yang wajib jadi pelajaran...

kasus mukri...
FYI mukri ini dulunya bisnis jualan sembako + gula merah...
belakangan ngikut kolaps bersamaan dengan investasi "pulsa + toko pernak pernik" aline...yang ternyata dipake buad maen HYIP

awalnya kaskuser udah ada yang mengaku ketemu langsung dengan mukri...
katanya dia udah liat produk dagangan + gudang + rumah si mukri...
selama beberapa bulan si mukri kasi kabar gembira soal bisnisnya yang makin maju...tapi sebelum investasi dibuka gw udah mulai curiga...soalnya si mukri sempet ikut2an maen forex yang waktu itu mulai ngetrend di forbis...

kaskuser yang uda ketemu ma mukri cuman bisa mendapatkan copy identitas...tapi mereka ngak pernah tau dan ngecek ke mana aja si mukri pasarin produknya...mereka juga ngak tau...apakah ada orang lain yang terlibat dalam bisnis si mukri...secara mukri dolonya cuman bilang dia kerjanya sebagai supplier barang dari sentra produksi ke pasar2...

makin lama makin banyak yang join investasinya...secara rata2 orang nganggap sukses...
parahnya investasi yang pertama belum balik modal..si mukri terima terus investor baru ato investor lama yang nambah duidnya...

setelah pembayaran tersendat...mukri menghilang dari forbis...tapi katanya beberapa orang dia masih online make klonengan...

alesan si mukri bahwa investasinya kolaps...karena modal usaha dibawa lari temennya...terus terang ini bikin kaget...karena awalnya dari cerita2 yang beredar mukri sendiri yang jadi pengepul + ngawasi packing + delivery ke pasar2...

makin lama ditunggu2 investor makin panas...akhirnya ada yang ngecek lagi tempat tinggal mukri...setelah dicek mukri ngak ada ditempat...malah itu rumah kontrakan...gudangnya juga...so orang2 dah putus asa...

kemudian si mukri muncul...katanya ibunya baru sakit jadi butuh biaya..so duid investor lagi dipake buat biayain ibunya...
arirahman - 13/04/2010 03:57 PM
#142

OOT itu apa gan bingung
bakpaoenak - 13/04/2010 04:24 PM
#143

Quote:
Original Posted By arirahman
OOT itu apa gan bingung


out of topic gan...
krn sy pikir....dari awal pembahasan kt mengenai penyertaan modal dr investor dan pengelola
arirahman - 13/04/2010 05:16 PM
#144

Quote:
Original Posted By bakpaoenak
out of topic gan...
krn sy pikir....dari awal pembahasan kt mengenai penyertaan modal dr investor dan pengelola


oh gtu gan D
mf gk tw gan nubie o
karto.dikromo - 13/04/2010 10:05 PM
#145

Quote:
Original Posted By bakpaoenak
plis read page 1...
spy gak OOT

kalimat ini artinya apa ya o
plis dalam bahasa perancis lipatan o
spy kalau bahasa bule artinya mata-mata o
kalau di terjemahkan dalam bahasa Indonesia jadinya
baca lipatan halaman satu , mata-mata tidak keluar dari topik hammer:


ada yang bisa membantu menerjemahkan dengan baik dan benar D
bakpaoenak - 13/04/2010 11:31 PM
#146

Quote:
Original Posted By karto.dikromo
kalimat ini artinya apa ya o
plis dalam bahasa perancis lipatan o
spy kalau bahasa bule artinya mata-mata o
kalau di terjemahkan dalam bahasa Indonesia jadinya
baca lipatan halaman satu , mata-mata tidak keluar dari topik hammer:


ada yang bisa membantu menerjemahkan dengan baik dan benar D


tuh anda sudah terjamahkan dengan bener kan?
d4rk*bring - 14/04/2010 02:14 AM
#147

Kalo dari hematnya aku yah bos bakpao, sometimes kita punya ide cemerlang untuk bisnis, kita engga punya modal, saat kita punya modal mungkin kita engga punya ide....

Basically dalam setiap usaha tuh paling penting adalah 2 pihak saling diuntungkan \). Memang sih terkadang demi mengejar dana, sayangnya pengelola biasanya engga pernah ngomong pait di depan, kalo loss gimana lah, etc \). Terus terang kalo saya selaku pengelola usaha, sebelum semuanya terjadi saya sudah gambarkan lebih kurangnya, risk yang mungkin ada, dan kemungkinan loss.....Untuk saya, Risk bukan untuk disembunyikan/dihindari, tapi untuk diketahui sejauh mungkin, supaya kita bisa kelola \). Terus yang pasti, sebelum aku mulai suatu usaha, aku sudah pikirkan matang2, untung rugi, +-nya....Dan untuk aku yang ada di kelas menengah, modal aku terus terang hanya pengalaman, pengetahuan, dan modal mimpi aku....Jadi kalo aku punya akses ke dana sesuai dengan yang aku butuhin buat bisnis sih, bakal aku hargai lebih dari apapun....biarpun yah seperti kita tahu, tidak sedikit yang kabur saat masalah datang....Yah, pada dasarnya, sumber semua masalah yang timbul saat suatu usaha berhasil ialah....



[*]KARENA SAYA MAKA BERHASIL...



Sedangkann sumber semua masalah juga saat suatu usaha gagal :


[*]1. KARENA DIA MAKANYA GAGAL....



Orientasi kita semua jelas, untung...tapi apakah harus hanya selalu melihat ke situ? Bisnis di manapun, untuk aku 60 : 40 / 50 - 50 itu yang plg baik, segala resiko memang harus jelas misalkan ada risk loss ~30%, yah sebagai investor yang baik harusnya sadar adanya resiko, dan sebagai pengelola yang baik, sebisa mungkin meminimalkan resiko yang ada, memperlakukan dana tersebut sebagaimana sepatutnya diperlakukan (buat usaha, jangan usaha buat .... (fill the blank p).

Untuk aku, setiap mau mulai suatu usaha paling penting adalah chemistry! Jadi misalkan aku mau usaha cafe yg unik, maka yang pertama aku cari investor, tapi yang pasti mereka harus punya passion untuk itu juga....karena sekali lagi, akses dana itu susah, tapi aku juga engga mau investor yang 1/2 1/2....

Intinya paling enak dalam investasi yah dari awal jelas.....pait manisnya, kemudian dijelaskan secara detail dan terperinci, konsep jelas, riset terus menerus tanpa henti.....Survey secara langsung, informasi2 yang ada....Dan engga lupa banyak2 doa...jangan sampe sombong/murtat sebagai manusia...bisa2 dikutuk jadi bakpao beneran (bukan mr. bakpao koq ^^).


Tapi yah memang yang namanya perjanjian, semua sesuai dengan kesepakatan masing2 yang ada...Ini hanya pandangan dari manusia yang kecil bermimpi besar seperti saya ini...p.

Semoga semua sukses \).

~d4rk*bring mantan dokter cinta di forum H2H.
bakpaoenak - 14/04/2010 08:13 AM
#148

Quote:
Original Posted By d4rk*bring
Kalo dari hematnya aku yah bos bakpao, sometimes kita punya ide cemerlang untuk bisnis, kita engga punya modal, saat kita punya modal mungkin kita engga punya ide....

Basically dalam setiap usaha tuh paling penting adalah 2 pihak saling diuntungkan \). Memang sih terkadang demi mengejar dana, sayangnya pengelola biasanya engga pernah ngomong pait di depan, kalo loss gimana lah, etc \). Terus terang kalo saya selaku pengelola usaha, sebelum semuanya terjadi saya sudah gambarkan lebih kurangnya, risk yang mungkin ada, dan kemungkinan loss.....Untuk saya, Risk bukan untuk disembunyikan/dihindari, tapi untuk diketahui sejauh mungkin, supaya kita bisa kelola \). Terus yang pasti, sebelum aku mulai suatu usaha, aku sudah pikirkan matang2, untung rugi, +-nya....Dan untuk aku yang ada di kelas menengah, modal aku terus terang hanya pengalaman, pengetahuan, dan modal mimpi aku....Jadi kalo aku punya akses ke dana sesuai dengan yang aku butuhin buat bisnis sih, bakal aku hargai lebih dari apapun....biarpun yah seperti kita tahu, tidak sedikit yang kabur saat masalah datang....Yah, pada dasarnya, sumber semua masalah yang timbul saat suatu usaha berhasil ialah....



[*]KARENA SAYA MAKA BERHASIL...



Sedangkann sumber semua masalah juga saat suatu usaha gagal :


[*]1. KARENA DIA MAKANYA GAGAL....



Orientasi kita semua jelas, untung...tapi apakah harus hanya selalu melihat ke situ? Bisnis di manapun, untuk aku 60 : 40 / 50 - 50 itu yang plg baik, segala resiko memang harus jelas misalkan ada risk loss ~30%, yah sebagai investor yang baik harusnya sadar adanya resiko, dan sebagai pengelola yang baik, sebisa mungkin meminimalkan resiko yang ada, memperlakukan dana tersebut sebagaimana sepatutnya diperlakukan (buat usaha, jangan usaha buat .... (fill the blank p).

Untuk aku, setiap mau mulai suatu usaha paling penting adalah chemistry! Jadi misalkan aku mau usaha cafe yg unik, maka yang pertama aku cari investor, tapi yang pasti mereka harus punya passion untuk itu juga....karena sekali lagi, akses dana itu susah, tapi aku juga engga mau investor yang 1/2 1/2....

Intinya paling enak dalam investasi yah dari awal jelas.....pait manisnya, kemudian dijelaskan secara detail dan terperinci, konsep jelas, riset terus menerus tanpa henti.....Survey secara langsung, informasi2 yang ada....Dan engga lupa banyak2 doa...jangan sampe sombong/murtat sebagai manusia...bisa2 dikutuk jadi bakpao beneran (bukan mr. bakpao koq ^^).


Tapi yah memang yang namanya perjanjian, semua sesuai dengan kesepakatan masing2 yang ada...Ini hanya pandangan dari manusia yang kecil bermimpi besar seperti saya ini...p.

Semoga semua sukses \).

~d4rk*bring mantan dokter cinta di forum H2H.


setuju gan....
nah risk emang dah dikalkulasi..
tp gmn dengan pembebanan risk itu...
klo modal 100% dr investor....
risk financial 100% investor yg tanggung dong?? bener gak gan?
nah adilkah ini? klo emang bisnis nya udah proven macem ky franchisee2 besar ky kfc,baskin dll
sy rasa wajar banget...modal 100% dr investor plus franchise fee lg...
tp gmn dengan kasus yg banyak sy temui di fjb...
dimana bisnis sama sekali belom running..
anda mau?
modalin 100%???
padahal klo anda nilai...modal yg diminta jg relatif gak terlalu besar...
anda gak merasa risih dengan "pengelola" yg sedikit pun gak mau ikt andil dlm modal??

itu topik utama dr thread ini sy kira
arirahman - 14/04/2010 11:00 AM
#149

Quote:
Original Posted By bakpaoenak
setuju gan....
nah risk emang dah dikalkulasi..
tp gmn dengan pembebanan risk itu...
klo modal 100% dr investor....
risk financial 100% investor yg tanggung dong?? bener gak gan?
nah adilkah ini? klo emang bisnis nya udah proven macem ky franchisee2 besar ky kfc,baskin dll
sy rasa wajar banget...modal 100% dr investor plus franchise fee lg...
tp gmn dengan kasus yg banyak sy temui di fjb...
dimana bisnis sama sekali belom running..
anda mau?
modalin 100%???
padahal klo anda nilai...modal yg diminta jg relatif gak terlalu besar...
anda gak merasa risih dengan "pengelola" yg sedikit pun gak mau ikt andil dlm modal??

itu topik utama dr thread ini sy kira


setuju gan.... beer:

minimal klw pengelola gak punya modal harus ada biaya backup dari total modal investor yang terkumpul. jikalau terjadi apa2 bisnis masih bisa berjalan karena ada dana backup. contoh 75% dana yang dipakai 25% dana yang dibackup atau disimpan. karena yang namanya bisnis pasti suatu saat ada masalah yang tidak kita inginkan. dengan adanya dana backup minimal kita masih bisa bernafas dan membantu bisnis yang kita jalankan.

intinya perhitungkan segala sesuatunya.
klw misal perhitungan kita meleset kan msh bisa terbantu dana backup. sedikit2 bisa memulihkan permasalahan bisnis.
masa kita harus cari investor lagi untuk membereskan masalah bisnis yang dijalankan. malu dong sm investor o D... lgan mana akan percaya lg tuh si investor.
bakpaoenak - 14/04/2010 11:36 AM
#150

Quote:
Original Posted By arirahman
setuju gan.... beer:

minimal klw pengelola gak punya modal harus ada biaya backup dari total modal investor yang terkumpul. jikalau terjadi apa2 bisnis masih bisa berjalan karena ada dana backup. contoh 75% dana yang dipakai 25% dana yang dibackup atau disimpan. karena yang namanya bisnis pasti suatu saat ada masalah yang tidak kita inginkan. dengan adanya dana backup minimal kita masih bisa bernafas dan membantu bisnis yang kita jalankan.

intinya perhitungkan segala sesuatunya.
klw misal perhitungan kita meleset kan msh bisa terbantu dana backup. sedikit2 bisa memulihkan permasalahan bisnis.
masa kita harus cari investor lagi untuk membereskan masalah bisnis yang dijalankan. malu dong sm investor o D... lgan mana akan percaya lg tuh si investor.


terlebih lagi...pada saat itu...sulit cari orang yg mau invest di perusahaan yg sedang trouble
arirahman - 14/04/2010 03:36 PM
#151

Quote:
Original Posted By bakpaoenak
terlebih lagi...pada saat itu...sulit cari orang yg mau invest di perusahaan yg sedang trouble


betul itu gan... tp biarpun perusahaan sedang trouble minimal klw si pengelola beritikad baik dan berkomunikasi mungkin akan lebih menenangkan para raja2 nya (investor).
d4rk*bring - 14/04/2010 04:56 PM
#152

Quote:
Original Posted By arirahman
betul itu gan... tp biarpun perusahaan sedang trouble minimal klw si pengelola beritikad baik dan berkomunikasi mungkin akan lebih menenangkan para raja2 nya (investor).


Yah, basically semua dalam bisnis itu adalah risk....yah emang sih kalo misalkan sistem 60 40, maka seharusnya saat loss anggaplah 30%, yg crngli adalah si pengelola bisa siapin duit lossnya 40 dari 30%, jadi untung sama ditanggung, rugi sama dijunjung^^. hematnya saya sih gt^^.
d4rk*bring - 14/04/2010 05:00 PM
#153

Double post gan^^.
arirahman - 14/04/2010 06:21 PM
#154

Quote:
Original Posted By d4rk*bring
Yah, basically semua dalam bisnis itu adalah risk....yah emang sih kalo misalkan sistem 60 40, maka seharusnya saat loss anggaplah 30%, yg crngli adalah si pengelola bisa siapin duit lossnya 40 dari 30%, jadi untung sama ditanggung, rugi sama dijunjung^^. hematnya saya sih gt^^.


itulah yang namanya bisnis ada untung dan rugi gak usah aneh... itu sudah hal yang alami... gak usah dperdebatkan. tinggal bagaimana kita memperhitungkannya dengan penuh perhitungan. bagaimana di kala sedang rugi dan bagaimana dikala sedang untung. perhitungan cara meminimalisir kerugian.

yang dimaksud agan diatas adalah perhitungannya.
nah maka dari itu perhitungan harus dengan penuh perhitungan. D

perhtungan tersebut harus diketahui oleh para investornya... dengan cara memberikan proposal. spy investor tau.
d4rk*bring - 14/04/2010 06:26 PM
#155

Quote:
Original Posted By d4rk*bring
Double post gan^^.


Quote:
Original Posted By arirahman
itulah yang namanya bisnis ada untung dan rugi gak usah aneh... itu sudah hal yang alami... gak usah dperdebatkan. tinggal bagaimana kita memperhitungkannya dengan penuh perhitungan. bagaimana di kala sedang rugi dan bagaimana dikala sedang untung. perhitungan cara meminimalisir kerugian.

yang dimaksud agan diatas adalah perhitungannya.
nah maka dari itu perhitungan harus dengan penuh perhitungan. D

perhtungan tersebut harus diketahui oleh para investornya... dengan cara memberikan proposal. spy investor tau.


Iya gan buat aku sih plg enak gmn sama2 untung hehehe....tp mang rada susah juga yah cari modal kalo itungan M buat org baru kenal^^. hehe
arirahman - 14/04/2010 06:47 PM
#156

Quote:
Original Posted By d4rk*bring
Iya gan buat aku sih plg enak gmn sama2 untung hehehe....tp mang rada susah juga yah cari modal kalo itungan M buat org baru kenal^^. hehe


nah itu dia gan... kebanyakan di forum ini sistimnya kepercayaan tp gpp gan... tinggal bgmna mem feeling si pengelola tersebut D. jgn tergiur profit yg besar yang menurut ane perhitungannya kurang baik... profit normal aja kadang2 ada masalah. D.
Coke dealer - 14/04/2010 09:44 PM
#157

Quote:
Original Posted By d4rk*bring
Yah, basically semua dalam bisnis itu adalah risk....yah emang sih kalo misalkan sistem 60 40, maka seharusnya saat loss anggaplah 30%, yg crngli adalah si pengelola bisa siapin duit lossnya 40 dari 30%, jadi untung sama ditanggung, rugi sama dijunjung^^. hematnya saya sih gt^^.


menurut gw yah...penyertaan brp % vs brp % itu harus pada posisi prioritas yang sama dengan resiko...

jadi...klo bicara resiko itu subyektif...tapi pada dasarnya berapa banyak kerugian yang bisa lo tanggung tanpa mengganggu kehidupan sehari2 elo...baik secara materi, fisik dan mental...

misalnya setelah dicek secara detail...diketahui perusahaan x butuh dana 100jt untuk meningkatkan kapasitas usahanya sampe y% (tentu saja harus realistis berdasarkan history perusahaan yang bersangkutan)...nah sekarang tinggal berapa % sih yang bisa ditanggung ownernya + calon investor?

...kelanjutannya harus dengan negosiasi keduanya...bila ternyata kesanggupan masing2 belum bisa nyampe angka 100jt..maka mereka bisa cari investor baru ato minjem di bank...

balik lagi dengan kaskus...
di sini kan brp % penyertaan yang nentuin malah owner seperti yang ditulis di threadnya...sedangkan kaskuser cuman diminta bayar sekian minimal untuk satu unit investasi tanpa kejelasan dibaliknya?

so..kita ngak bisa bilang sekian % itu mencerminkan resiko yang ditanggung kaskuser...bisa aja resiko lebih besar dari itu...karena kaskuser ngak pernah ngecek kondisi real perusahaan...

klo ditanya...apa owner siap ganti duid investor...?
misalnya saja owner mo ngumpulin dana 50jt...klo jaminannya dia punya uwang cash di bank 50jt trus buad apa dia narek investor lagi (yang kek gini ada thread investasinya dolo)...trus klo dijaminkan asetnya...sapa yang bersedia verifikasi aset owner perusahaan sebagai jaminan investasi? apa dasar jaminan itu menjadi sah?

...jadi menurut gw resiko itu tidak sederhana seperti kita menghitung brp % ini...brp % itu...

kecuali...lo ada aset 10M dari duid segitu lo punya bunga bank 90 jt/tahun...nah mungkin ini ngak bakal pengaruhi elo seandainya 90jt tadi ilang...toh taon berikutnya bakal dapat lagi dari deposito elo yang bertelor...

FYI...gw sering baca...kaskuser nagih2 duid yang nyangkut...kadang jumlahnya sekitar 500k-5jt... nah..dia bilang dia terus nagih ke owner karena duid segitu penting buad dia untuk ngongkosi kebutuhan hidup...

so...bisa dibilang relatif bagi setiap orang ya...
tapi pada dasarnya ngak jaoh beda ma postingan gw yang lalu2...
gw selalu bicara mengenai resiko yang jarang orang mao ngurusin...ngak bisa kita bilang pernyertaan yang idel sekian % vs sekian %...tapi emang owner harus ada duid sendiri klo dia mo usaha ato ngembangin perusahaannya..sebagai tanda keseriusannya...

klo di baca di thread ini ngak perlu ampe 10 page...kita udah bisa tau kira2 jawabannya gimana...
tapi emang kadang kita ngak sadar kadang kita jawab sendiri pertanyaan kita...sape dibahas berulang2...dipostingan2 belakang...

klo emang tujuannya mo cari penyertaan yang ideal % vs % lo harus cari mana thread investasi yang mo dibahas?
jika tidak..maka thread ini sudah menemukan jawabannya sebelum gw ikutan posting...D
bakpaoenak - 15/04/2010 08:08 AM
#158

Quote:
Original Posted By Coke dealer
menurut gw yah...penyertaan brp % vs brp % itu harus pada posisi prioritas yang sama dengan resiko...

jadi...klo bicara resiko itu subyektif...tapi pada dasarnya berapa banyak kerugian yang bisa lo tanggung tanpa mengganggu kehidupan sehari2 elo...baik secara materi, fisik dan mental...

misalnya setelah dicek secara detail...diketahui perusahaan x butuh dana 100jt untuk meningkatkan kapasitas usahanya sampe y% (tentu saja harus realistis berdasarkan history perusahaan yang bersangkutan)...nah sekarang tinggal berapa % sih yang bisa ditanggung ownernya + calon investor?

...kelanjutannya harus dengan negosiasi keduanya...bila ternyata kesanggupan masing2 belum bisa nyampe angka 100jt..maka mereka bisa cari investor baru ato minjem di bank...

balik lagi dengan kaskus...
di sini kan brp % penyertaan yang nentuin malah owner seperti yang ditulis di threadnya...sedangkan kaskuser cuman diminta bayar sekian minimal untuk satu unit investasi tanpa kejelasan dibaliknya?

so..kita ngak bisa bilang sekian % itu mencerminkan resiko yang ditanggung kaskuser...bisa aja resiko lebih besar dari itu...karena kaskuser ngak pernah ngecek kondisi real perusahaan...

klo ditanya...apa owner siap ganti duid investor...?
misalnya saja owner mo ngumpulin dana 50jt...klo jaminannya dia punya uwang cash di bank 50jt trus buad apa dia narek investor lagi (yang kek gini ada thread investasinya dolo)...trus klo dijaminkan asetnya...sapa yang bersedia verifikasi aset owner perusahaan sebagai jaminan investasi? apa dasar jaminan itu menjadi sah?

...jadi menurut gw resiko itu tidak sederhana seperti kita menghitung brp % ini...brp % itu...

kecuali...lo ada aset 10M dari duid segitu lo punya bunga bank 90 jt/tahun...nah mungkin ini ngak bakal pengaruhi elo seandainya 90jt tadi ilang...toh taon berikutnya bakal dapat lagi dari deposito elo yang bertelor...

FYI...gw sering baca...kaskuser nagih2 duid yang nyangkut...kadang jumlahnya sekitar 500k-5jt... nah..dia bilang dia terus nagih ke owner karena duid segitu penting buad dia untuk ngongkosi kebutuhan hidup...

so...bisa dibilang relatif bagi setiap orang ya...
tapi pada dasarnya ngak jaoh beda ma postingan gw yang lalu2...
gw selalu bicara mengenai resiko yang jarang orang mao ngurusin...ngak bisa kita bilang pernyertaan yang idel sekian % vs sekian %...tapi emang owner harus ada duid sendiri klo dia mo usaha ato ngembangin perusahaannya..sebagai tanda keseriusannya...

klo di baca di thread ini ngak perlu ampe 10 page...kita udah bisa tau kira2 jawabannya gimana...
tapi emang kadang kita ngak sadar kadang kita jawab sendiri pertanyaan kita...sape dibahas berulang2...dipostingan2 belakang...

klo emang tujuannya mo cari penyertaan yang ideal % vs % lo harus cari mana thread investasi yang mo dibahas?
jika tidak..maka thread ini sudah menemukan jawabannya sebelum gw ikutan posting...D


bs saja ini terjadi...namun ini biasanya klo bisnisnya udah jalan...dan pengelola butuh dana untuk ekspansi

tp klo case nya yg sama2 baru gmn cb?
gua ada ide bisnis...bikin resto nasigoreng lotek kebutuhan dana 50 jt
gua minta semua dana dari investor..gua pengelola
dengan imbal hasil 70 % investor 30 % gua
setelah investor balik modal...gua balik jd 30:70
gmn mau ga gan?
ketika ditanya oleh investor...dah lah pengelola sertain aja modal jg sbg tanda keseriusan antara 10-15%
berarti sekitar 5-7,5 jtan (ralatif gak terlalu besar yah)
dia menolak...gak ada duid sama sekali...
ragu kah anda????
bakpaoenak - 15/04/2010 08:09 AM
#159

Quote:
Original Posted By d4rk*bring
Yah, basically semua dalam bisnis itu adalah risk....yah emang sih kalo misalkan sistem 60 40, maka seharusnya saat loss anggaplah 30%, yg crngli adalah si pengelola bisa siapin duit lossnya 40 dari 30%, jadi untung sama ditanggung, rugi sama dijunjung^^. hematnya saya sih gt^^.


memang tdk ada 100% kepastian di dunia ini
tp klo skenario yg anda sebut...bahwa si pengelola (yg sama sekali gak ikt serta modal) menyiapkan dana backup untuk nutupin kerugian...
kemungkinan besar gak akan terjadi
gua yakin deh....
arirahman - 15/04/2010 09:16 AM
#160

menurut feeling saya semua pengelola di forum 466 ini baik tidak ada niatan untuk menipu...

lalu mengapa ada yang tiba2 pending pembayaran profit? atau bermasalah? atau bla bla bla? D

karena pengelola tidak profesional dalam pengelolaan bisnis nya... perhitungannya kurang baik... tidak bisa meminimalisir resiko kerugian... kadang2 cuma hanya bisa memanfaatkan peluang yang ada padahal dia belum mengerti luar dalam bisnis tersebut (memanfaatkan peluang yang ada). ditengah jalan ada masalah dia kelabakan akhirnya bermasalah bisnisnya. masalah pengelola owner atau berkelompok tidak ada masalah yang penting dia profesional di bisnis yang digelutinya, tau cara2nya, memperhitungkan segala sesuatunya.

klw dia benar2 profesional dibisnis kalau ada masalah pasti bisa diatasi itulah bisnismen sejati (seperti mario teguh). nyari yang seperti ini agak susah D.... tapi ada kok o
Page 8 of 29 | ‹ First  < 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 >  Last ›
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > Entrepreneur Corner > Penawaran kerjasama dan investasi > sharing ane soal penawaran "kerjasama" di forbis