Penawaran kerjasama dan investasi
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > Entrepreneur Corner > Penawaran kerjasama dan investasi > sharing ane soal penawaran "kerjasama" di forbis
Total Views: 15422 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 9 of 29 | ‹ First  < 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 >  Last ›

bestvalue - 15/04/2010 10:06 AM
#161

Quote:
Original Posted By arirahman
menurut feeling saya semua pengelola di forum 466 ini baik tidak ada niatan untuk menipu...

lalu mengapa ada yang tiba2 pending pembayaran profit? atau bermasalah? atau bla bla bla? D

karena pengelola tidak profesional dalam pengelolaan bisnis nya... perhitungannya kurang baik... tidak bisa meminimalisir resiko kerugian... kadang2 cuma hanya bisa memanfaatkan peluang yang ada padahal dia belum mengerti luar dalam bisnis tersebut (memanfaatkan peluang yang ada). ditengah jalan ada masalah dia kelabakan akhirnya bermasalah bisnisnya. masalah pengelola owner atau berkelompok tidak ada masalah yang penting dia profesional di bisnis yang digelutinya, tau cara2nya, memperhitungkan segala sesuatunya.

klw dia benar2 profesional dibisnis kalau ada masalah pasti bisa diatasi itulah bisnismen sejati (seperti mario teguh). nyari yang seperti ini agak susah D.... tapi ada kok o


+1 gan thumbup:
bakpaoenak - 15/04/2010 10:10 AM
#162

Quote:
Original Posted By bestvalue
+1 gan thumbup:


sorry gua gak ngerti
Coke dealer - 15/04/2010 10:25 AM
#163

Quote:
Original Posted By bakpaoenak
bs saja ini terjadi...namun ini biasanya klo bisnisnya udah jalan...dan pengelola butuh dana untuk ekspansi

tp klo case nya yg sama2 baru gmn cb?
gua ada ide bisnis...bikin resto nasigoreng lotek kebutuhan dana 50 jt
gua minta semua dana dari investor..gua pengelola
dengan imbal hasil 70 % investor 30 % gua
setelah investor balik modal...gua balik jd 30:70
gmn mau ga gan?
ketika ditanya oleh investor...dah lah pengelola sertain aja modal jg sbg tanda keseriusan antara 10-15%
berarti sekitar 5-7,5 jtan (ralatif gak terlalu besar yah)
dia menolak...gak ada duid sama sekali...
ragu kah anda????


jika gw calon investor...pertama yang gw pikirkan...produk elo ngak variatif...dengan jualan nasi goreng lotek...lo minta 50jt...artinya kira2 klo gw tebak proposal elo nantinya duid 50jt mo dipake untuk beli perlengkapan, peralatan dan bahan2...

sedangkan elo sepertinya belum menganalisa target pasar + peluang bisnis produk ini di masyarakat...

so...sebelum gw mikir lebih lanjut untuk imbal hasil + persetase penyertaan modal...bisnis ini tidak menarik...karena banyak step2 yang elo lompati...

ini juga ada contoh beberapa thread kaskuser yang baru mulai bisnis...

https://www.kaskus.co.id/showthread.php?t=3659215
https://www.kaskus.co.id/showthread.php?t=3214955
arirahman - 15/04/2010 10:29 AM
#164

Quote:
Original Posted By bestvalue
+1 gan thumbup:


Thanks gan o.... klw berkenan ijo2 nya o
bakpaoenak - 15/04/2010 10:30 AM
#165

Quote:
Original Posted By Coke dealer
jika gw calon investor...pertama yang gw pikirkan...produk elo ngak variatif...dengan jualan nasi goreng lotek...lo minta 50jt...artinya kira2 klo gw tebak proposal elo nantinya duid 50jt mo dipake untuk beli perlengkapan, peralatan dan bahan2...

sedangkan elo sepertinya belum menganalisa target pasar + peluang bisnis produk ini di masyarakat...

so...sebelum gw mikir lebih lanjut untuk imbal hasil + persetase penyertaan modal...bisnis ini tidak menarik...karena banyak step2 yang elo lompati...

ini juga ada contoh beberapa thread kaskuser yang baru mulai bisnis...

https://www.kaskus.co.id/showthread.php?t=3659215
https://www.kaskus.co.id/showthread.php?t=3214955


eh dianggap serius sama si agan...itu contoh gan...
produk nya ngarang doang....
proposal nya jg bohong2 an
yg mau sy soroti.,...semenarik apapun tawaran nya...klo fondasi pendirian usaha nya gak kokoh dan meragukan...
sorry I pass
arirahman - 15/04/2010 11:06 AM
#166

klw masalah produk bisnis atau type bisnis yang dijalankan.... biarlah si investor yang menilai dan berpikir D... jgn cuma naro modal doang dan ingin untung doangan D... sekali-kali harus bisa menilai dan berpikir juga apakah bisnis si pengelola akan gmn atau gmn dan bla bla bla.... minimal taulah o... nti klw gak dipikir bukan untung malah buntung D...
dan si investor juga harus tau bahwa bisnis selalu ada untung dan rugi... gak cuma untung doang (pokoke profit terus tiap bulan D).
biasanya investor gak mau tau pokoke harus dapet tiap bulan D ya kan??? Peace:

maka dari itu harus pintar memilih bisnis yang dijalankan pengelola.
Coke dealer - 15/04/2010 11:55 AM
#167

Quote:
Original Posted By bakpaoenak
eh dianggap serius sama si agan...itu contoh gan...
produk nya ngarang doang....
proposal nya jg bohong2 an
yg mau sy soroti.,...semenarik apapun tawaran nya...klo fondasi pendirian usaha nya gak kokoh dan meragukan...
sorry I pass


kita harus sedikit serius ya...
secara thread2 investasi di forbis uda mengkawatirkan...

...harusnya sih semua orang teliti..dan sadar klo kehilangan duid itu umumnya menyakitkan...

nih gw cerita lagi soal masa lalu...

jaman gw kuliah dolo...semua anak yang kuliah di jurusan informatika punya bisnis jual komputer rakitan...bahkan lebih dari separohnya punya toko walopun modalnya patungan sampe 10 orang...

bisnis jual komputer 15 taon lalu itu menjanjikan..khususnya di surabaya...

tapi sekarang...anak2 yang kuliah informatika yang jualan komputer ngak sebanyak dulu...karena sekarang yang jual komputer banyak..termasuk dari anak2 informatika 15 taon lalu...

15 taon lalu...pasar komputer rame di surabaya...apalagi sampe lempar ke kalimantan + sulawesi...padahal waktu itu laptop masi 20jt-an...
karena tren nya naek terus alias setiap barang yang dijual laku terus...anak2 yang patungan berlomba2 menaikan persentase modal masing di usaha patungannya supaya imbal baliknya makin gede...

sampe di sini gw rasa faktor keberuntungan aja yah...mereka profit terus...karena terus terang aja mereka ngak pernah perhitungkan pasang surut bisnis ini...

---------
misalnya aja ada tren tiap 2 taon sekali teknologi komputer maju pesat...jadi barang lama udah ketinggalan jaman dalam beberapa bulan...dari processor sampe printer...

tapi kadang harga merangkak naek karena barang2 ketahan di bea cukai...

ato misalnya pasar jenuh...karena sukses menjual produk2 kayak MP3/MP4 player...banyak importir lain latah ikut2an...buat toko2 yang udah stok banyak pada gelombang 1 dan 2..terus terang beresiko rugi karena harga satuan produknya makin turun seiring membanjirnya produk2 sejenis di pasaran..

dari keuntungan ini...akhirnya beberapa diantaranya udah bisa bikin toko sendiri dan kluar dari usaha patungan...dari mereka2 yang punya toko sendiri...ternyata faktor resiko ngak diperhitungkan...
---------

jadi ada yang usaha mulai tersendat2 trus mati...
dulu waktu mereka masih patungan...masing2 saling bantu penjualan komputer...mungkin setelah mereka pisah...temen ma teman jadi pesaing...trus karena kemampuan tiap orang beda2...akhirnya ada yang tersingkir...

trus gimana kabar masing2 temen itu sekarang...ternyata cuman 2 orang yang tetep lanjut...itu juga sekarang bukanya di kampung halaman masing2 di kalimantan...sedangkan yang di surabaya ...ada yang bangkrut...ada yang tutup karena sepi...karena kawatir kaya temen sebelahnya yang ilang banyak duid karena bangkrut...
arirahman - 15/04/2010 12:34 PM
#168

Quote:
Original Posted By Coke dealer
kita harus sedikit serius ya...
secara thread2 investasi di forbis uda mengkawatirkan...

...harusnya sih semua orang teliti..dan sadar klo kehilangan duid itu umumnya menyakitkan...

nih gw cerita lagi soal masa lalu...

jaman gw kuliah dolo...semua anak yang kuliah di jurusan informatika punya bisnis jual komputer rakitan...bahkan lebih dari separohnya punya toko walopun modalnya patungan sampe 10 orang...

bisnis jual komputer 15 taon lalu itu menjanjikan..khususnya di surabaya...

tapi sekarang...anak2 yang kuliah informatika yang jualan komputer ngak sebanyak dulu...karena sekarang yang jual komputer banyak..termasuk dari anak2 informatika 15 taon lalu...

15 taon lalu...pasar komputer rame di surabaya...apalagi sampe lempar ke kalimantan + sulawesi...padahal waktu itu laptop masi 20jt-an...
karena tren nya naek terus alias setiap barang yang dijual laku terus...anak2 yang patungan berlomba2 menaikan persentase modal masing di usaha patungannya supaya imbal baliknya makin gede...

sampe di sini gw rasa faktor keberuntungan aja yah...mereka profit terus...karena terus terang aja mereka ngak pernah perhitungkan pasang surut bisnis ini...

---------
misalnya aja ada tren tiap 2 taon sekali teknologi komputer maju pesat...jadi barang lama udah ketinggalan jaman dalam beberapa bulan...dari processor sampe printer...

tapi kadang harga merangkak naek karena barang2 ketahan di bea cukai...

ato misalnya pasar jenuh...karena sukses menjual produk2 kayak MP3/MP4 player...banyak importir lain latah ikut2an...buat toko2 yang udah stok banyak pada gelombang 1 dan 2..terus terang beresiko rugi karena harga satuan produknya makin turun seiring membanjirnya produk2 sejenis di pasaran..

dari keuntungan ini...akhirnya beberapa diantaranya udah bisa bikin toko sendiri dan kluar dari usaha patungan...dari mereka2 yang punya toko sendiri...ternyata faktor resiko ngak diperhitungkan...
---------

jadi ada yang usaha mulai tersendat2 trus mati...
dulu waktu mereka masih patungan...masing2 saling bantu penjualan komputer...mungkin setelah mereka pisah...temen ma teman jadi pesaing...trus karena kemampuan tiap orang beda2...akhirnya ada yang tersingkir...

trus gimana kabar masing2 temen itu sekarang...ternyata cuman 2 orang yang tetep lanjut...itu juga sekarang bukanya di kampung halaman masing2 di kalimantan...sedangkan yang di surabaya ...ada yang bangkrut...ada yang tutup karena sepi...karena kawatir kaya temen sebelahnya yang ilang banyak duid karena bangkrut...

klw masalah forum biarlah admin/mod yang mengaturnya... dia yang punya hak. apakah thread layak atau tidak layak. (penguasa forum). kita cuma bisa kasih masukan aja.

memang kehilangan duit itu menyakitkan gan... tapi masa kita harus terus meratapi atau stress akibat kehilangan duit tersebut sedangkan hidup masih berlanjut (nah orang seperti ini yang sangat mengkhawatirkan) tuhan gak akan ngasih cobaan diluar kemampuan umatnya... klw kehilangan ya sudah mau diapakan lagi.. mau balas dendam mau bunuh diri? (nah orang seperti ini yang sangat mengkhawatirkan) jadikan sebagai pelajaran dan pengalaman ke depannya. giat kerja keras kembali n jgn masuk kelobang itu lagi D. kehilangan uang gpp asal jgn sampe kehilangan nyawa Peace:.. kehilangan uang ? kita masih bisa mencari kerja untuk mendapatkannya kembali.. nah klw hilang nyawa? D (kasian keluarga kita).

memang klw yang namanya uang itu sangat kompleks n sensitif banget D
uang bisa bikin orang baik jadi ganas D... itulah uang.
jgn sampai diri kita dikuasai oleh uang... santai2 saja.

cuma share aja gan.
bakpaoenak - 15/04/2010 02:07 PM
#169

Quote:
Original Posted By Coke dealer
kita harus sedikit serius ya...
secara thread2 investasi di forbis uda mengkawatirkan...

...harusnya sih semua orang teliti..dan sadar klo kehilangan duid itu umumnya menyakitkan...

nih gw cerita lagi soal masa lalu...

jaman gw kuliah dolo...semua anak yang kuliah di jurusan informatika punya bisnis jual komputer rakitan...bahkan lebih dari separohnya punya toko walopun modalnya patungan sampe 10 orang...

bisnis jual komputer 15 taon lalu itu menjanjikan..khususnya di surabaya...

tapi sekarang...anak2 yang kuliah informatika yang jualan komputer ngak sebanyak dulu...karena sekarang yang jual komputer banyak..termasuk dari anak2 informatika 15 taon lalu...

15 taon lalu...pasar komputer rame di surabaya...apalagi sampe lempar ke kalimantan + sulawesi...padahal waktu itu laptop masi 20jt-an...
karena tren nya naek terus alias setiap barang yang dijual laku terus...anak2 yang patungan berlomba2 menaikan persentase modal masing di usaha patungannya supaya imbal baliknya makin gede...

sampe di sini gw rasa faktor keberuntungan aja yah...mereka profit terus...karena terus terang aja mereka ngak pernah perhitungkan pasang surut bisnis ini...

---------
misalnya aja ada tren tiap 2 taon sekali teknologi komputer maju pesat...jadi barang lama udah ketinggalan jaman dalam beberapa bulan...dari processor sampe printer...

tapi kadang harga merangkak naek karena barang2 ketahan di bea cukai...

ato misalnya pasar jenuh...karena sukses menjual produk2 kayak MP3/MP4 player...banyak importir lain latah ikut2an...buat toko2 yang udah stok banyak pada gelombang 1 dan 2..terus terang beresiko rugi karena harga satuan produknya makin turun seiring membanjirnya produk2 sejenis di pasaran..

dari keuntungan ini...akhirnya beberapa diantaranya udah bisa bikin toko sendiri dan kluar dari usaha patungan...dari mereka2 yang punya toko sendiri...ternyata faktor resiko ngak diperhitungkan...
---------

jadi ada yang usaha mulai tersendat2 trus mati...
dulu waktu mereka masih patungan...masing2 saling bantu penjualan komputer...mungkin setelah mereka pisah...temen ma teman jadi pesaing...trus karena kemampuan tiap orang beda2...akhirnya ada yang tersingkir...

trus gimana kabar masing2 temen itu sekarang...ternyata cuman 2 orang yang tetep lanjut...itu juga sekarang bukanya di kampung halaman masing2 di kalimantan...sedangkan yang di surabaya ...ada yang bangkrut...ada yang tutup karena sepi...karena kawatir kaya temen sebelahnya yang ilang banyak duid karena bangkrut...


oke,,,tolong ceritain keterkaitan dengan topik yg dibahas disini...
sy rasa ini OOT..
xlplay - 16/04/2010 01:12 PM
#170

Quote:
Original Posted By Coke dealer
kita harus sedikit serius ya...
secara thread2 investasi di forbis uda mengkawatirkan...

...harusnya sih semua orang teliti..dan sadar klo kehilangan duid itu umumnya menyakitkan...

nih gw cerita lagi soal masa lalu...

jaman gw kuliah dolo...semua anak yang kuliah di jurusan informatika punya bisnis jual komputer rakitan...bahkan lebih dari separohnya punya toko walopun modalnya patungan sampe 10 orang...

bisnis jual komputer 15 taon lalu itu menjanjikan..khususnya di surabaya...

tapi sekarang...anak2 yang kuliah informatika yang jualan komputer ngak sebanyak dulu...karena sekarang yang jual komputer banyak..termasuk dari anak2 informatika 15 taon lalu...

15 taon lalu...pasar komputer rame di surabaya...apalagi sampe lempar ke kalimantan + sulawesi...padahal waktu itu laptop masi 20jt-an...
karena tren nya naek terus alias setiap barang yang dijual laku terus...anak2 yang patungan berlomba2 menaikan persentase modal masing di usaha patungannya supaya imbal baliknya makin gede...

sampe di sini gw rasa faktor keberuntungan aja yah...mereka profit terus...karena terus terang aja mereka ngak pernah perhitungkan pasang surut bisnis ini...

---------
misalnya aja ada tren tiap 2 taon sekali teknologi komputer maju pesat...jadi barang lama udah ketinggalan jaman dalam beberapa bulan...dari processor sampe printer...

tapi kadang harga merangkak naek karena barang2 ketahan di bea cukai...

ato misalnya pasar jenuh...karena sukses menjual produk2 kayak MP3/MP4 player...banyak importir lain latah ikut2an...buat toko2 yang udah stok banyak pada gelombang 1 dan 2..terus terang beresiko rugi karena harga satuan produknya makin turun seiring membanjirnya produk2 sejenis di pasaran..

dari keuntungan ini...akhirnya beberapa diantaranya udah bisa bikin toko sendiri dan kluar dari usaha patungan...dari mereka2 yang punya toko sendiri...ternyata faktor resiko ngak diperhitungkan...
---------

jadi ada yang usaha mulai tersendat2 trus mati...
dulu waktu mereka masih patungan...masing2 saling bantu penjualan komputer...mungkin setelah mereka pisah...temen ma teman jadi pesaing...trus karena kemampuan tiap orang beda2...akhirnya ada yang tersingkir...

trus gimana kabar masing2 temen itu sekarang...ternyata cuman 2 orang yang tetep lanjut...itu juga sekarang bukanya di kampung halaman masing2 di kalimantan...sedangkan yang di surabaya ...ada yang bangkrut...ada yang tutup karena sepi...karena kawatir kaya temen sebelahnya yang ilang banyak duid karena bangkrut...


naahh.. kalo spt ini,biarlah entrepreneur kreatif & mampu mencari jalan..
misalkan dia harus mencari jalan untuk bisa tembus langsung ke pabrikan komputer / laptop.. karena harga murah di Indonesia menjadi salah satu daya tarik yang cukup tinggi.. lalu marketingnya harus bagus.. lalu... apa saja yang perlu dilakukan,dsb... karena seorg entrepreneur harus bisa mencari jalan sendiri.. bukan ngikut2.. nanti sulit bersaing..
bakpaoenak - 19/04/2010 08:49 AM
#171

selamat pagi semu
shakehand
bestvalue - 19/04/2010 08:58 AM
#172

Selamat pagi juga bro..
arirahman - 19/04/2010 02:45 PM
#173

selamat siang gan shakehand:
maldiniii - 19/04/2010 03:16 PM
#174

Quote:
Original Posted By bakpaoenak
oke,,,tolong ceritain keterkaitan dengan topik yg dibahas disini...
sy rasa ini OOT..


saya sudah baca dari awal...

emang masih ada bahasan yang menarik yang sesuai dengan topik permintaan TS??

saya kira sudah tidak ada lagi...
RainCitys - 23/04/2010 01:24 PM
#175

lanjutkan gan diskusinya...

ilovekaskusilovekaskusilovekaskus
mukamuda - 23/04/2010 07:53 PM
#176

BUkan pengelola namanya kalo dia masih harus tetap setor modal.
Kalo sama2 punya modal, mending semuanya tetap jadi investor.
Yang diperlukan adalah orang ketiga, yang dijadikan pengelola.
Karenanya dalam hukum, pendirian cv misalnya, komisaris tidak boleh menjadi direktur. Walaupun mungkin direktur adalah bisa jadi istri komisaris.

Jadi kalo pengelola tetap harus setor modal, berarti dia harus digaji sebagai pengelola plus mendapat bagian dari uang yg disetornya.

Misal A punya modal 90 juta,
B mengajukan diri sebagai pengelola dan setor 10 juta.

Maka selanjutnya setiap bulan B mendapat gaji sebagaimana disepakati, misal 1 juta. Plus pembagian dari keuntungan. Misal tiap bulan ada keuntungan 10 juta maka si B mendapat 1 juta perbulan dan si A mendapat 9 juta perbulan.


Satu hal perlu diperhatikan, itu cuman contoh.
Lagipula namanya perjanjian itukan harus brainstorming bersama mencari mana yang enak untuk dijalani. Kalo emang ga sesuai dengan logika dan hati nurani, mau punya bertriliun2 pun sebaiknya jangan melangkah.

Tapi sekedar masukan, keuntungan yang wajar untuk sebuah investasi tiap bulan adalah 5% - 10%. Lebih dari itu maka likuiditas perusahaan harus dicurigai. Kurang dari itu? Ya mending deposito ajalah. Aman dan .... ups tunggu dulu liat2 dulu banknya, jangan bank kepunyaan money laundryer macem century.

Okay, selamat berinvestasi.
spesialis - 23/04/2010 11:19 PM
#177

Quote:
Original Posted By Coke dealer
kita harus sedikit serius ya...
secara thread2 investasi di forbis uda mengkawatirkan...

...harusnya sih semua orang teliti..dan sadar klo kehilangan duid itu umumnya menyakitkan...

nih gw cerita lagi soal masa lalu...

jaman gw kuliah dolo...semua anak yang kuliah di jurusan informatika punya bisnis jual komputer rakitan...bahkan lebih dari separohnya punya toko walopun modalnya patungan sampe 10 orang...

bisnis jual komputer 15 taon lalu itu menjanjikan..khususnya di surabaya...

tapi sekarang...anak2 yang kuliah informatika yang jualan komputer ngak sebanyak dulu...karena sekarang yang jual komputer banyak..termasuk dari anak2 informatika 15 taon lalu...

15 taon lalu...pasar komputer rame di surabaya...apalagi sampe lempar ke kalimantan + sulawesi...padahal waktu itu laptop masi 20jt-an...
karena tren nya naek terus alias setiap barang yang dijual laku terus...anak2 yang patungan berlomba2 menaikan persentase modal masing di usaha patungannya supaya imbal baliknya makin gede...

sampe di sini gw rasa faktor keberuntungan aja yah...mereka profit terus...karena terus terang aja mereka ngak pernah perhitungkan pasang surut bisnis ini...

---------
misalnya aja ada tren tiap 2 taon sekali teknologi komputer maju pesat...jadi barang lama udah ketinggalan jaman dalam beberapa bulan...dari processor sampe printer...

tapi kadang harga merangkak naek karena barang2 ketahan di bea cukai...

ato misalnya pasar jenuh...karena sukses menjual produk2 kayak MP3/MP4 player...banyak importir lain latah ikut2an...buat toko2 yang udah stok banyak pada gelombang 1 dan 2..terus terang beresiko rugi karena harga satuan produknya makin turun seiring membanjirnya produk2 sejenis di pasaran..

dari keuntungan ini...akhirnya beberapa diantaranya udah bisa bikin toko sendiri dan kluar dari usaha patungan...dari mereka2 yang punya toko sendiri...ternyata faktor resiko ngak diperhitungkan...
---------

jadi ada yang usaha mulai tersendat2 trus mati...
dulu waktu mereka masih patungan...masing2 saling bantu penjualan komputer...mungkin setelah mereka pisah...temen ma teman jadi pesaing...trus karena kemampuan tiap orang beda2...akhirnya ada yang tersingkir...

trus gimana kabar masing2 temen itu sekarang...ternyata cuman 2 orang yang tetep lanjut...itu juga sekarang bukanya di kampung halaman masing2 di kalimantan...sedangkan yang di surabaya ...ada yang bangkrut...ada yang tutup karena sepi...karena kawatir kaya temen sebelahnya yang ilang banyak duid karena bangkrut...


pengalaman pribadi nih bos? o

STTS ato ubaya nih? malu:
680078 - 24/04/2010 05:58 AM
#178

Gw baca trit ini dari awal sampe akhir
yg gw tangkep dari sini >= TS adalah org yang tidak menghargai IDE/KREASI

Maaf, ga bermaksud offence ya bro D

Di sini bro bakpao sepertinya mempermasalahkan org yang ingin membuka usaha tanpa modal sama sekali

benar yang dikatakan bro mukamuda

Quote:
Original Posted By mukamuda
BUkan pengelola namanya kalo dia masih harus tetap setor modal.
Kalo sama2 punya modal, mending semuanya tetap jadi investor.
Yang diperlukan adalah orang ketiga, yang dijadikan pengelola.
Karenanya dalam hukum, pendirian cv misalnya, komisaris tidak boleh menjadi direktur. Walaupun mungkin direktur adalah bisa jadi istri komisaris.


Ide itu mahal harganya bro.
Jika seseorang ingin membuka sebuah usaha namun tidak memiliki dana sama sekali, maka cara dia untuk mendapatkan modal adalah dengan mencari investor. Lalu investor melihat ide usahanya dalam proposal yang diberikan dengan share profit. (Jika dia adalah seorang investor yang bijak pasti dia akan memberikan modal jika sudah membayangkan sendiri untung rugi, risk, dan peluang bersaingnya).
Nah, di sini TS mempermasalahkan risk. Investor yang tidak memikirkan risk adalah investor yang bodoh yang hanya memikirkan bagaimana ia dapat memutarkan uangnya dengan cepat dan untung banyak.
Jika investor setuju dan deal, maka usaha dijalankan. Yang menjalankan usaha di sini pasti pengelola. Saya yakin pengelola pasti akan melakukan apa pun yang terbaik untuk meningkatkan usahanya. Masa dia maen2 dengan ide usaha yang sudah berjalan. Kasarnya, mana ada seorang pengelola ingin mengacaukan ide usahanya yang sudah berjalan di depan matanya dan menjadi penopang hidupnya serta keluarganya (kalo udah kimpoi).
Nah, di sinilah nilai kerja keras dan nilai ide pengelola tersebut dihargai dengan share profit. Jika profit 40% pengelolo, 60% investor saya rasa sangatlah pantas jika melihat porsi peran dan usaha masing2.


Lalu, untuk permasalahan TS no. 2
Anda melihat ada baiknya jika pengelola memiliki modal juga untuk usahanya baru bisa meminta modal kepada investor. Maka menurut saya, jika sesorang hanya memiliki sedikit modal (sekecil-kecilnya), maka seseorang bisa menjalankan sendiri usahanya tanpa modal dari orang lain (investor) dan berbagi profit dengan org lain (investor).
Gini, kalo misalkan seseorang mempunyai modal dana sebesar 20% dari total dana yang diperlukan untuk membuka usaha. Misalkan totalnya sebesar 100jt, berarti dia memiliki dana sebesar 20jt. Nah, jika dia ingin membuka usaha tersebut namun dana kurang dan yang dimilikinya hanya rumah yang bisa dijadikan tempat usaha maka mudah saja dia bisa menjalankan usahanya tersebut dengan membuka usaha dengan skala kecil (jenis usaha masih sama). Sebagai percontohan dia ingin membuka warnet dengan banyaknya PC 20 unit. Namun karena modal kecil dia bisa saja membuka warnet dengan banyak PC 5 unit sebagai awal. Lalu dia pergi ke bank untuk mencari pinjaman untuk memperbesar warnetnya. Saya yakin 90% bank pasti memberikan pinjaman. Di mana bunga bank bisa kita minimalisir dari lamanya peminjaman sehingga cicilan kecil, beda jauh jika harus berbagi profit di mana kita sebagai pengelola bekerja banting tulang dan investor hanya tenang2 saja menerima uang masuk ke kantongnya.
Nah, berarti di sini terbukti seseorang bisa menjalankan sendiri usahanya tanpa modal dari orang lain (investor) dan berbagi profit dengan org lain (investor).

Maaf, no offence ya \)
:toast:
mas.endok - 26/04/2010 11:34 AM
#179

sedkit urun suara...

mungkin TS memeang ndak suka dengan sistem model bagihasil yang kebanyakan ato mungkin TS ingin tetep pegang uang sendiri dan orang lain yang ngajak kerjasama itu dianggap seperti oegai yang harusnya kerja aja dengan si TS...

mungkin ada beberapa uneg2 dari ane...

bisa ndak kira2 TS ini mengatur keuangan sehandal (mungkin) yg memberi penawar investasi...???

punya ndak si TS ini ide model bagi usaha yang ditawarkan oleh si penawar investasi...???

mungkin inti dari uneg2 ane ini adlah, apakah TS pernah terjun dalam penawaran investasi kok kayak e (menurut ane) gak setuju dengan model bagi hasil yang entah itu fix ato sharing profit yang ditawarkan si penawar investasi...???
koplok69 - 30/04/2010 04:28 PM
#180

Agan bakpaoenak,, klo saya liat2 sih emg g suka y am yg namanya pengusaha tanpa modal sedikit pun.. saya liat di thread ente jg 1 lg di enterpreneur corner, yg ngejodoh2in para pemegang modal satu dgn yg lainnya...

Saya agak krg setuju dgn pendapat, "kalo ane full modal, trus ente pengelola, udh aja ente kerja di ane..".

saya pernah dgr (pasti agan jg pernah), ktnya kalo skitar 2% dr penduduk di suatu negara adalah pengusaha, maka kemungkinan besar negara itu akan makmur..

Nah, gn lho gan,, knp agan g membuka mata, banyak org yg punya ide usaha, tp mereka g punya dana yg kuat?? ente suruh ngelamar? inget pesan td, klo emg jd pekerja lg, trus kpn makmurnya negara kita? (kejauhan sih y mikirnya, hehe.. D)
mw pinjem ke bank?? bank terlalu ribet klo menurut saya... syarat2nya bisa jd blm bisa dipenuhi am mereka2 yg mw mulai usaha..
dengan menawarkan ke investor, mungkin bungan jg tdk terlalu mencekik.. yah,, klo misal rugi?? pengelola jg hrs bertanggung jwb.. makannya hrs bikin surat perjanjian yg jelas.. klo macem2, pengelolanya jeblosin aj ke hukum..
namanya investasi jg kan g slalu untung.. itu balik lg ke investornya.. mw resiko gede untung gede, ap resiko kecil untung kecil... mnurut saya g ad resiko kcil untung gede..

Jadi,, kesimpulannya,, apakah menurut agan, yang boleh menjadi pengusaha hanyalah org2 yg udh kaya dr dlnya?
dan lagi, yg ga punya modal klo disuruh kerja dl nyari modal, mental dy cenderung bakal jadi mental pegawai (krn kebiasaan disuruh2)... susah lho buat ngelatih mental jd mental pengusaha..

Soal sharing profit,, saya g gt ngerti mana yg baik dan mana yg buruk... mungkin klo itu agan lbh ngerti.. D

sgitu sharing dr saya gan... hehe... maap y klo ad yg bikin tersinggung... \)
Page 9 of 29 | ‹ First  < 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 >  Last ›
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > Entrepreneur Corner > Penawaran kerjasama dan investasi > sharing ane soal penawaran "kerjasama" di forbis