Pisau
Home > LOEKELOE > ACTIVITY & HOBBY > Pisau > DON'Ts & DOs: teknis dan legalitas membawa pisau
Total Views: 17314 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 2 of 16 |  < 1 2 3 4 5 6 7 >  Last ›

uwaklah - 09/04/2010 12:01 AM
#21

Quote:
Original Posted By DjHater
mau nanya, kalo misal kita lagi masup ke suatu temapt yang ada pemeriksaan n scanner etc itu.. dan di dalam tas atau pinggang kita ada yang nama nya pisau, dengen tujuan EDC, bukan yang lagi.. apa boleh yah kita waktu kena pemeriksaan, saat ketauan kita bawa pisau, kita boleh ga jadi masuk ketempat itu ga?hammer:

inti nya yah kalo udah kena gap, boleh ga jadi masuk ga? \)
gw pernah masuk mall udah pake metal detector n x-ray scanner, n di dalem tas ada CS finn bear ga masalah lewat gitu aja.. di taroh nya di dalem baju ganti n tumupkan buku..

n kira kira argumen apa yah yang paling kuat gitu buat nge jelasin suatu multitool sebagai EDC ke pihak yang melakukan pemeriksaan..? kadang suka mati kata gitu.. \)

nanggepin yang diatas, berarti agak agak mirip sama prosedur Airsoftgun yah, kalau posisi switch selector pada safe, batre lepas, magazine lepas, pake tip cover, masuk gun bag, dan di taruh di tempat yang susah di jangkau dari operator, serta disertakan surat atau KTA klub menembak n punya tujuan membawa nya untuk latihan atau reparasi.. (maap kalo OOT)


Gua pikir kalau lu kedapatan sedang membawa pisau pada saat mau masuk ke mall misalnya adalah hak lu untuk nggaj jadi masuk dan lu nggak diapa-apain.

Gak ada gunanya jelasan soal EDC atau apalah. Gak ada yang repot2 mau ngerti. Percayalah!

Tapi buat gua sih yang penting coba elu cari pisau lipat sederhana yang akrab dengan orang awam dan panjang blade di bawah 3". Orang yang menganggap enteng pisau dengan panjang blade sekitar 2" biasanya adalah orang yang nggak pernah pake pisaunya untuk keperluan utility.

Note: Pisau nggak ada sama2nya dengan airsoft gun bro. Dengan senjata api beneran juga gak ada sama2nya. Dalam kondisi apapun pisau tetap berbahaya.
botina - 09/04/2010 09:32 AM
#22

waktu ane pulang dari bali gan mo naik pesawat ke jakarta, waktu itu ane bawa pisau yang ane beli di pengrajin di kota denpasar. ane bungkus dengan rapi tuh pisau (ada 3 pisau ane bungkus jadi satu) dan ane selipin diantara pakaian ane di dalam tas backpack. pas di bandara ane tetep minta temen ane tuk jangan pulang dulu karena kali aja gak lolos screening pertama (klo gak lolos biar temen ane nanti kirim paket aja tuh piso2), ternyata lolos dan itu tas ane masukin ke bagasi. aman dah.........
pas screening di pintu terakhir, ane bolak balik diperiksa terus. digeledahlah tas kecil yang ane bawa, ternyata di tempat pensil ane bawa cutter yg pegangan ada besinya (lumayanlah harga tuh cutter). mo diambil tuh cutter, tapi ane pertahankan terus mpe akhirnya yang diambil cuma piso cutternya doank.

nah ini buat pelajaran juga bahwa ada pihak2 yg tidak bertanggungjawab yang ngerti barang bagus dan pengen ambil seenak perutnya aja........

maaf klo OOT.....beer:
naturalist - 09/04/2010 10:52 AM
#23

Quote:
Original Posted By uwaklah
Gua dulu pernah bahas. Kalau mau pergi ke luar negeri dan pisau elu penting banget kirim aja dulu lewat paket pos ke negeri tempat tujuan elu (mungkin ada saudara/kenalan/pihak hotel yang bisa menerima dulu). Demikian juga pas baliknya menempuh cara yang sama.


Sedikit membahas mengenai kirim mengirim.
Jika kita sayang ama pisau tersebut, berapapun harganya kita nggak mau kehilangan. Ngirimnya pasti akan pake asuransi yg mana biayanya biasanya dua kali lipat dari pengiriman normal. Saat dikirim balik ke Indonesia, dan kalo pengiriman tersebut pake tracking number yang biasanya diawali huruf C atau E, pasti kita harus ngambil sendiri ke kantor pos, sebab menurut pegawai kantor Pos, bea cukai akan menahan dan meminta untuk diselesaikan di kantor pos atau kantor bea cukai. Asumsinya barang tersebut barang berharga meskipun kita sudah menuliskan value dari barang tersebut dibawah US$50. Kalo nggak berharga nggak mungkin dong pake tracking number dan asuransi segala D
Hal ini juga berlaku untuk misalnya beli barang dari US. Satu sisi kita nggak mau kehilangan barang yg kita beli, sisi lain dengan meminta pengiriman dengan tracking number dan asuransi akan membuat kita sedikit repot harus ke kantor bea cukai atau kantor pos. Kalo misalnya barang tersebut dikirim tanpa tracking number semisal kode kirim barang kita diawali huruf L misalnya dan nilai dibawah US$50, oleh kantor pos akan langsung dikirimkan ke alamat kita. Tetapi resikonya mungkin kita kebingungan jika ampe berbulan2 atau bertahun2 pisau kita nggak pernah sampai. Mana nggak ada asuransi lagi \(

Jadi intinya kalo mau repot tapi ada asuransi dan kita bisa up date terus perjalanan barang kita pakelah pengiriman pos yang menggunakan tracking number. Kalo nggak mau repot ya nggak usah pake tracking number.

Hal tersebut jika kita menggunakan jasa kantor pos dari sebuah negara tertentu. Kalo Jasa ekspedisi cuma pernah 2 kali, pertama kukri yang nggak dapat masalah langsng diantar ke rumah. Kedua alat lapangan yang saya tinggal di Sabah dan kemudian dikirimkan oleh kawan saya dari Sabah. Yang dari Sabah pake DHL, dari SAbah sudah kena charge 500RM (1,5juta) di Indonesia dikenai taxes etc (padahal tu barang saya beli di Roxy!!!!!!!!) total Rp360rebu. Jadi untuk barang yang saya beli sendiri dan dikirimkan ke saya lagi karena saya tinggal untuk dipake kawan di Sabah, total biaya kirim hampir 2juta!!!!!!
uwaklah - 09/04/2010 11:10 AM
#24

Sekarang sih jasa pos Indonesia sudah jauh lebih baik. Nggak perngah ngalami barang nggak sampai baik itu diasuransi atau nggak. Tapi sayang kinerja pos belum diimbangi partnernya yaitu bea cukai di kantor pos.
kozac - 09/04/2010 11:29 AM
#25

Quote:
Original Posted By Kocongmade
dea bos2 forum pisau,

saya mo nanya nich, tentang kirim pisau lewat tiki ato pos. buat bos2 semua yang punya pengalaman tolong di share dong ? hal2 apa saja yang perlu diperhatikan kalo mo kirim lewat tiki / pos.

terima kasih


ada beberapa tips kalo mo kirim pake ekspedisi..

-kalo anda pake TIKI atau TIKI JNE
sepakat seperti yg dibilang bro naturalist.. bilang aja isinya tools buat kemping .. dll..
packing barang jangan dibuat terlalu besar (kotak) karena anda akan kena volume matrix apabila barang ringan tapi packing besar.. dan akan akan kena charge biaya lebih... packing aja dalam bentuk oval dilapis plastik buble kemudian bungkus pake plastik hitam..

-beberapa ekspedisi darat yang recomended dan bersedia kirim semua jenis barang (tajam atau cair).. anda bisa pake CARAKA atau ESL... kalo masih seputaran jawa sumatra bisa pake LEUWI GAJAH... cuma kalo pake darat estimasi waktu akan lebih lama kalo pake udara

beer:
ScribbledAngel - 09/04/2010 05:24 PM
#26

Quote:
Original Posted By uwaklah
Gua pikir kalau lu kedapatan sedang membawa pisau pada saat mau masuk ke mall misalnya adalah hak lu untuk nggaj jadi masuk dan lu nggak diapa-apain.

Gak ada gunanya jelasan soal EDC atau apalah. Gak ada yang repot2 mau ngerti. Percayalah!

Tapi buat gua sih yang penting coba elu cari pisau lipat sederhana yang akrab dengan orang awam dan panjang blade di bawah 3". Orang yang menganggap enteng pisau dengan panjang blade sekitar 2" biasanya adalah orang yang nggak pernah pake pisaunya untuk keperluan utility.

Note: Pisau nggak ada sama2nya dengan airsoft gun bro. Dengan senjata api beneran juga gak ada sama2nya. Dalam kondisi apapun pisau tetap berbahaya.


wise...

saia punya pengalaman bawa multitools vic hadiah dari ktr saia cvx.. sempat aman bbrp kali saat masuk scanner daypack di bandara 2 ming sekali... akhirnya saat apes tiba, vic ditahan sama bandara sepinggan, untungnya di blk saia bilang itu alat kerja dan bkn alat mematikan p

mulai saat itu multitools tdk pernah saia bawa..andai dibawapun akan saia musukkan di bagasi pesawat.
DjHater - 11/04/2010 06:28 PM
#27

Quote:
Original Posted By uwaklah
Gua pikir kalau lu kedapatan sedang membawa pisau pada saat mau masuk ke mall misalnya adalah hak lu untuk nggaj jadi masuk dan lu nggak diapa-apain.

Gak ada gunanya jelasan soal EDC atau apalah. Gak ada yang repot2 mau ngerti. Percayalah!

Tapi buat gua sih yang penting coba elu cari pisau lipat sederhana yang akrab dengan orang awam dan panjang blade di bawah 3". Orang yang menganggap enteng pisau dengan panjang blade sekitar 2" biasanya adalah orang yang nggak pernah pake pisaunya untuk keperluan utility.

Note: Pisau nggak ada sama2nya dengan airsoft gun bro. Dengan senjata api beneran juga gak ada sama2nya. Dalam kondisi apapun pisau tetap berbahaya.

kan agak mirip.. inti nya perlakuan nya harus sangat responsible..
Quote:
Original Posted By ScribbledAngel
wise...

saia punya pengalaman bawa multitools vic hadiah dari ktr saia cvx.. sempat aman bbrp kali saat masuk scanner daypack di bandara 2 ming sekali... akhirnya saat apes tiba, vic ditahan sama bandara sepinggan, untungnya di blk saia bilang itu alat kerja dan bkn alat mematikan p

mulai saat itu multitools tdk pernah saia bawa..andai dibawapun akan saia musukkan di bagasi pesawat.


pengalaman sodara katanya bisa nitip ama pilot yah? tapi mesti ada surat segala katanya.. hammer:
naturalist - 11/04/2010 07:15 PM
#28

Quote:
Original Posted By DjHater
kan agak mirip.. inti nya perlakuan nya harus sangat responsible..
pengalaman sodara katanya bisa nitip ama pilot yah? tapi mesti ada surat segala katanya.. hammer:

Waktu loe boarding, lapor aja ama petugas counternya bahwa akan nitip "senjata/keris". Ama petugas di counter akan diurus. Kalo saya sih kalo masih sebatas pisau selama ini nggak saya titipin, saya selalu mengunci duffle bag saya.
embunrandu - 11/04/2010 07:19 PM
#29

Quote:
Original Posted By kozac
ada beberapa tips kalo mo kirim pake ekspedisi..

-kalo anda pake TIKI atau TIKI JNE
sepakat seperti yg dibilang bro naturalist.. bilang aja isinya tools buat kemping .. dll..
packing barang jangan dibuat terlalu besar (kotak) karena anda akan kena volume matrix apabila barang ringan tapi packing besar.. dan akan akan kena charge biaya lebih... packing aja dalam bentuk oval dilapis plastik buble kemudian bungkus pake plastik hitam..

-beberapa ekspedisi darat yang recomended dan bersedia kirim semua jenis barang (tajam atau cair).. anda bisa pake CARAKA atau ESL... kalo masih seputaran jawa sumatra bisa pake LEUWI GAJAH... cuma kalo pake darat estimasi waktu akan lebih lama kalo pake udara

beer:


heheheh pernah punya pengalaman juga pake jasa satu ini, TI** JN*. waktu itu ngirim pisau kecil banget, segede baterai aa deh, gw bungkus pake kerdus lipstik. udah 3 minggu ngirim ke bandung ga sampai2, sampe akhirya gw komplain ke pusatnya TIKI. sama dia di trace bilang barang ga ada dan belum sampai datanya. gw samperinlah tuh tempat tiki. ternyata sama dia dibuka, dan tau isinya pisau. yang jengkelinnya ni keparat enggak ngasi tau via tlp atau apalah, sampe gw samperin.

semenjak saaat itu gw mulai main akal-akalan, krn itu tiki terdekat dari kantor gw, kalo gw kirim pisau segede apapun, gw selalu bungkus rapi pake kardus , trus gw bungkus pake kertas kado, plus ucapan selamat apalah. baru dibungkus kertas coklat.

cara kedua, pake kerdus juga, terus bikin label segel sendiri, ngeprint, lalu dilem. dengan tulisan besar, "JANGAN TERIMA JIKA SEGEL RUSAK"

ahahahahhah....sampe skr. udah ngirim berkali-kali enggak pernah masalah.

kemaren sempet ngobrol2 sama orang TIKI JNE di cabang yang lebih besar, kata dia, selama jalan darat, harusnya ga masalah mengirimkan pisau atau golok dsb, kecuali lewat jalur udara. baru dia ga bisa.

susah juga kalo kaya gini, aturannya ga jelas, yang ini bilang boleh yang itu bilang gak boleh.
Dadan Hamdani - 11/04/2010 11:21 PM
#30

pengalamannya hampir sama
ijin nyimak gan :toast
Must_Seagate - 11/04/2010 11:46 PM
#31

Quote:
Original Posted By naturalist
Sedikit membahas mengenai kirim mengirim.
Jika kita sayang ama pisau tersebut, berapapun harganya kita nggak mau kehilangan. Ngirimnya pasti akan pake asuransi yg mana biayanya biasanya dua kali lipat dari pengiriman normal. Saat dikirim balik ke Indonesia, dan kalo pengiriman tersebut pake tracking number yang biasanya diawali huruf C atau E, pasti kita harus ngambil sendiri ke kantor pos, sebab menurut pegawai kantor Pos, bea cukai akan menahan dan meminta untuk diselesaikan di kantor pos atau kantor bea cukai. Asumsinya barang tersebut barang berharga meskipun kita sudah menuliskan value dari barang tersebut dibawah US$50. Kalo nggak berharga nggak mungkin dong pake tracking number dan asuransi segala D
Hal ini juga berlaku untuk misalnya beli barang dari US. Satu sisi kita nggak mau kehilangan barang yg kita beli, sisi lain dengan meminta pengiriman dengan tracking number dan asuransi akan membuat kita sedikit repot harus ke kantor bea cukai atau kantor pos. Kalo misalnya barang tersebut dikirim tanpa tracking number semisal kode kirim barang kita diawali huruf L misalnya dan nilai dibawah US$50, oleh kantor pos akan langsung dikirimkan ke alamat kita. Tetapi resikonya mungkin kita kebingungan jika ampe berbulan2 atau bertahun2 pisau kita nggak pernah sampai. Mana nggak ada asuransi lagi \(

Jadi intinya kalo mau repot tapi ada asuransi dan kita bisa up date terus perjalanan barang kita pakelah pengiriman pos yang menggunakan tracking number. Kalo nggak mau repot ya nggak usah pake tracking number.

Hal tersebut jika kita menggunakan jasa kantor pos dari sebuah negara tertentu. Kalo Jasa ekspedisi cuma pernah 2 kali, pertama kukri yang nggak dapat masalah langsng diantar ke rumah. Kedua alat lapangan yang saya tinggal di Sabah dan kemudian dikirimkan oleh kawan saya dari Sabah. Yang dari Sabah pake DHL, dari SAbah sudah kena charge 500RM (1,5juta) di Indonesia dikenai taxes etc (padahal tu barang saya beli di Roxy!!!!!!!!) total Rp360rebu. Jadi untuk barang yang saya beli sendiri dan dikirimkan ke saya lagi karena saya tinggal untuk dipake kawan di Sabah, total biaya kirim hampir 2juta!!!!!!


Kalo di tempat saya (ntar tempat kita broder D) mau kode apapun (E, C, L, R dll) biasanya dianter sampe rumah, tapi mmg beberapa butuh beberapa hari ngendon di ktr pos, kalo kita udah pengen megang itu barang ya telpon aja ato samperin hehehe

Quote:
Original Posted By uwaklah
Sekarang sih jasa pos Indonesia sudah jauh lebih baik. Nggak perngah ngalami barang nggak sampai baik itu diasuransi atau nggak. Tapi sayang kinerja pos belum diimbangi partnernya yaitu bea cukai di kantor pos.


Blon tentu Wak Ucok, tergantung daerahnya lho...hehehe

Quote:
Original Posted By kozac
ada beberapa tips kalo mo kirim pake ekspedisi..

-kalo anda pake TIKI atau TIKI JNE
sepakat seperti yg dibilang bro naturalist.. bilang aja isinya tools buat kemping .. dll..
packing barang jangan dibuat terlalu besar (kotak) karena anda akan kena volume matrix apabila barang ringan tapi packing besar.. dan akan akan kena charge biaya lebih... packing aja dalam bentuk oval dilapis plastik buble kemudian bungkus pake plastik hitam..

-beberapa ekspedisi darat yang recomended dan bersedia kirim semua jenis barang (tajam atau cair).. anda bisa pake CARAKA atau ESL... kalo masih seputaran jawa sumatra bisa pake LEUWI GAJAH... cuma kalo pake darat estimasi waktu akan lebih lama kalo pake udara

beer:


Selama saya ngirim pake TIKI/JNE malah saya bilang itu isinya Mandau ato Parang, Badik, Piso Lipet dll, tetep nyampe dengan selamat bro, sangat jarang saya cantumin tools hehehehe beer:

Quote:
Original Posted By DjHater
kan agak mirip.. inti nya perlakuan nya harus sangat responsible..


pengalaman sodara katanya bisa nitip ama pilot yah? tapi mesti ada surat segala katanya.. hammer:


Kepemilikan piso yg dianggap sajam juga harus pake ijin bro, layaknya senjata api, temen saya yg dulu kerja sebagai manager suatu diskotik punya surat ijin memiliki dan membawa senjata tajam yg bentuknya pisau, resmi dari kapolisian, disitu mencantumkan spek dan bahkan nomor seri pisaunya, kalau pisnya ndak bernomor seri akan lebih susah \)

Quote:
Original Posted By naturalist
Waktu loe boarding, lapor aja ama petugas counternya bahwa akan nitip "senjata/keris". Ama petugas di counter akan diurus. Kalo saya sih kalo masih sebatas pisau selama ini nggak saya titipin, saya selalu mengunci duffle bag saya.


Cerdik mas Anton beer:

Kalo saya sih juga tiap terbang selalu saya taroh dibagasi hehehe

Quote:
Original Posted By embunrandu
heheheh pernah punya pengalaman juga pake jasa satu ini, TI** JN*. waktu itu ngirim pisau kecil banget, segede baterai aa deh, gw bungkus pake kerdus lipstik. udah 3 minggu ngirim ke bandung ga sampai2, sampe akhirya gw komplain ke pusatnya TIKI. sama dia di trace bilang barang ga ada dan belum sampai datanya. gw samperinlah tuh tempat tiki. ternyata sama dia dibuka, dan tau isinya pisau. yang jengkelinnya ni keparat enggak ngasi tau via tlp atau apalah, sampe gw samperin.

semenjak saaat itu gw mulai main akal-akalan, krn itu tiki terdekat dari kantor gw, kalo gw kirim pisau segede apapun, gw selalu bungkus rapi pake kardus , trus gw bungkus pake kertas kado, plus ucapan selamat apalah. baru dibungkus kertas coklat.

cara kedua, pake kerdus juga, terus bikin label segel sendiri, ngeprint, lalu dilem. dengan tulisan besar, "JANGAN TERIMA JIKA SEGEL RUSAK"

ahahahahhah....sampe skr. udah ngirim berkali-kali enggak pernah masalah.

kemaren sempet ngobrol2 sama orang TIKI JNE di cabang yang lebih besar, kata dia, selama jalan darat, harusnya ga masalah mengirimkan pisau atau golok dsb, kecuali lewat jalur udara. baru dia ga bisa.

susah juga kalo kaya gini, aturannya ga jelas, yang ini bilang boleh yang itu bilang gak boleh.


hihihi, kadang tergantung petugasnya juga mbah ....., tapi caranya juga sangat cerdik itu D
giaartcraft - 22/04/2010 03:43 PM
#32

Izin menyimak gan !!
blackadder911 - 26/04/2010 05:04 PM
#33

Sedikit share pengalaman dr gw gan..

kejadian udah beberapa bulan lewat, waktu itu gw dapet tugas dari kantor untuk melakukan pengawasan salah satu perusahaan dari Prancis yang akan mengeksploitasi hidro karbon di daerah NTT..
dalam pikiran gw pasti ni tugas akan masuk-keluar htan seperti sebelumnya..
malemny gw packing, g lupa bawa Senter (wajib bawa) + Multi Tools/Piso (gak wajib kalo ini, kondisional aj)..

pas boarding di Surabaya Multi Tools gw masukin ke kantong tas, Senter selalu gw masukin saku celana..
di Juanda, seperti sebelumnya tas berhasil masuk mulus melewati X-Ray scanner..
aman!..multi tools tetap bersama gw di kabin..

pas transit Bali, gw masih nenteng2 tas ke tempat boarding..tas masuk ke X-Ray scanner..tiba2 tas gw di gledah (sebelumnya engga pernah)..trus gw ditanya ama petugas "bawa piso ya mas?"
gw bilang "bukan piso! tp multi tools"
masih ditanya "kepentingan apa mas?"
gw kasih aja SPD gw ama kasih reason sana sini (biasanya berhasil)..
tapi ternyata petugas yg satu ini keukeuh banget, dan hasilnya multi tools+tas gw ngalah dimsukin bagasi..

pas nyampe El-Tari gw ambil tas..
gw curiga ama kondisi tas yang kantongnya terbuka separoh..
bener aja, gw cek multi tools gw ilang berduka:..

jadi disini bisa ditarik kesimpulan..
mau itu obeng, senter, penggaris, bulpen dll yang dibawa, tergantung petugasnya..
gara2 petugas di Ngurah Rai multi tools gw ilang "Damn!"..
ato petugas itu naksir multi tools gw..jadi pas di bagasi dy calling temenya bwt ngambil barang gw itu.. PARAH!
Mc Gyver - 27/04/2010 10:46 AM
#34

jangan nuduh gan, siapa tau hanya kebetulan.

tp emang resikonya masukin barang berharga (multitools bagi gw berharga gan, harga multi tools gw kalau di toko gak ada yg dibawah 300 rebong) ke bagasi ada resiko hilang diacak2 sama orang bandara (entah itu oknum atau emang maling dr luar bandara gw gak ngerti).
mending kita kardusin, di packing rapih lalu ditulis TEMPE baru masuk bagasi.
kalau masih hilang juga ya kebangetan lah, masa tempe aja dimaling.laper kali malingnya ya?
Michaeljasin - 28/04/2010 01:56 AM
#35
Toko Online Internasional apa bisa kirim?
Kalau seumpama saya beli pisau dari toko online di Amerika gitu terus dikirim pake DHL atau Fedex gitu kira2 nyampe tujuan ngga ya? Tolong bagi pengalaman kalo ada yg pernah beli lewat online shop...
Must_Seagate - 28/04/2010 05:57 AM
#36

Quote:
Original Posted By Michaeljasin
Kalau seumpama saya beli pisau dari toko online di Amerika gitu terus dikirim pake DHL atau Fedex gitu kira2 nyampe tujuan ngga ya? Tolong bagi pengalaman kalo ada yg pernah beli lewat online shop...


Baca2 dulu napa gan seblon posting, lagian salah tempat nanyanya gan ...


coba cek di trit ini gan :
https://www.kaskus.co.id/showthread.php?t=2845186

mudahan lain kali ndak males buat buka2 and baca2 dulu seblon melontarkan pertanyaan \)
sparkles - 11/05/2010 07:41 PM
#37

nice info gan. masa ane pas di bandara ga boleh bawa guting kuku. jadinya di sita deh gunting kukunya.
Prince_of_Bima - 12/05/2010 07:57 PM
#38

Quote:
Original Posted By blackadder911
Sedikit share pengalaman dr gw gan..

kejadian udah beberapa bulan lewat, waktu itu gw dapet tugas dari kantor untuk melakukan pengawasan salah satu perusahaan dari Prancis yang akan mengeksploitasi hidro karbon di daerah NTT..
dalam pikiran gw pasti ni tugas akan masuk-keluar htan seperti sebelumnya..
malemny gw packing, g lupa bawa Senter (wajib bawa) + Multi Tools/Piso (gak wajib kalo ini, kondisional aj)..

pas boarding di Surabaya Multi Tools gw masukin ke kantong tas, Senter selalu gw masukin saku celana..
di Juanda, seperti sebelumnya tas berhasil masuk mulus melewati X-Ray scanner..
aman!..multi tools tetap bersama gw di kabin..

pas transit Bali, gw masih nenteng2 tas ke tempat boarding..tas masuk ke X-Ray scanner..tiba2 tas gw di gledah (sebelumnya engga pernah)..trus gw ditanya ama petugas "bawa piso ya mas?"
gw bilang "bukan piso! tp multi tools"
masih ditanya "kepentingan apa mas?"
gw kasih aja SPD gw ama kasih reason sana sini (biasanya berhasil)..
tapi ternyata petugas yg satu ini keukeuh banget, dan hasilnya multi tools+tas gw ngalah dimsukin bagasi..

pas nyampe El-Tari gw ambil tas..
gw curiga ama kondisi tas yang kantongnya terbuka separoh..
bener aja, gw cek multi tools gw ilang berduka:..

jadi disini bisa ditarik kesimpulan..
mau itu obeng, senter, penggaris, bulpen dll yang dibawa, tergantung petugasnya..
gara2 petugas di Ngurah Rai multi tools gw ilang "Damn!"..
ato petugas itu naksir multi tools gw..jadi pas di bagasi dy calling temenya bwt ngambil barang gw itu.. PARAH!


jadi takut nih bawa sak takut padahal bentar lagi mau liburan semester, pulang ke ntb harus lewat juanda
naturalist - 13/05/2010 10:20 AM
#39

Quote:
Original Posted By blackadder911
Sedikit share pengalaman dr gw gan..

pas nyampe El-Tari gw ambil tas..
gw curiga ama kondisi tas yang kantongnya terbuka separoh..
bener aja, gw cek multi tools gw ilang berduka:..

jadi disini bisa ditarik kesimpulan..
mau itu obeng, senter, penggaris, bulpen dll yang dibawa, tergantung petugasnya..
gara2 petugas di Ngurah Rai multi tools gw ilang "Damn!"..
ato petugas itu naksir multi tools gw..jadi pas di bagasi dy calling temenya bwt ngambil barang gw itu.. PARAH!

Tas digembok nggak Bro?
Quote:
Original Posted By Prince_of_Bima
jadi takut nih bawa sak takut padahal bentar lagi mau liburan semester, pulang ke ntb harus lewat juanda


Pasang gembok di tas!!!!!

Saya puluhan kali terbang nggak pernah ada masalah
blackadder911 - 27/05/2010 09:24 AM
#40

Quote:
Original Posted By Prince_of_Bima
jadi takut nih bawa sak takut padahal bentar lagi mau liburan semester, pulang ke ntb harus lewat juanda


Hmm..waktu di Juanda no Problem bro..
bukan mendiskreditkan salah satu pihak ya o
tapi hari itu memang mungkin menjadi hari yg kurang baik u/ ane n EDC ane \(

Quote:
Original Posted By naturalist
Tas digembok nggak Bro?


Pasang gembok di tas!!!!!

Saya puluhan kali terbang nggak pernah ada masalah


Pas apesnya kalee bro \(

tas selalu di gembok pake gembok kombinasi angka..
dan somehow gembok tidak banyak membantu...

ane juga udah puluhan kali terbang ke wilayah timur Indonesia at the same place, with the same tools but different time ajah..

yah mungkin lagi apes.. \(
Page 2 of 16 |  < 1 2 3 4 5 6 7 >  Last ›
Home > LOEKELOE > ACTIVITY & HOBBY > Pisau > DON'Ts & DOs: teknis dan legalitas membawa pisau