Budaya
Home > LOEKELOE > SUPRANATURAL > Budaya > Candi Penataran
Total Views: 9223 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 3 of 13 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 >  Last ›

elandinho - 21/05/2010 11:03 AM
#41

Quote:
Original Posted By kanzunQALAM


kok gak ada komennya gan????
kanzunQALAM - 21/05/2010 02:18 PM
#42

Quote:
Original Posted By prabuanom
Candi Penataran

ini mas elandinho saya coba bantu copas dr pdfnya \)


nggak nyangka...

peci ternyata, udah berumur berabad-abad...
elandinho - 21/05/2010 02:33 PM
#43

Quote:
Original Posted By kanzunQALAM
nggak nyangka...

peci ternyata, udah berumur berabad-abad...


itu menunjukkan bahwa sebenarnya pakaian manusia dari dulu itu ya seperti itu.
hehehheheheehehhe.

Jelas2 Peci itu dr budaya luar negeri kok sekarang dijadikan budaya kita ya????
pastelQ - 21/05/2010 06:07 PM
#44

Quote:
Original Posted By elandinho
itu menunjukkan bahwa sebenarnya pakaian manusia dari dulu itu ya seperti itu.
hehehheheheehehhe.

Jelas2 Peci itu dr budaya luar negeri kok sekarang dijadikan budaya kita ya????


Mengingat budaya nusantara, lebih tua dari budaya Sumeria... bukan mustahil, asal mula peci berawal dari leluhur kita...
elandinho - 21/05/2010 06:26 PM
#45

Quote:
Original Posted By pastelQ
Mengingat budaya nusantara, lebih tua dari budaya Sumeria... bukan mustahil, asal mula peci berawal dari leluhur kita...


tampak jelas di relief tersebut leluhur kita gak pakai peci Gan.

Tapi rambutnya digulung ke atas.
pastelQ - 21/05/2010 06:53 PM
#46

Quote:
Original Posted By elandinho
tampak jelas di relief tersebut leluhur kita gak pakai peci Gan.

Tapi rambutnya digulung ke atas.


hmmm... iya juga... gan, btw... tolong file PDFnya dikirim ke [email]abplg72@gmail.com[/email]...
prabuanom - 22/05/2010 03:10 PM
#47

weehehhee masalah peci neh?
dari jaman abad abad lampau lihat aja orang mongol
pake penutup rambut gak?ya pake kaya wol gitu dr jaman dinasti awal cina
ya itu awal mula peci D
ga sekedar cuma buat nutup kepala kaya di indoensia
buat orang luar peci yg gede dr wol itu biar ga kedinginan D
mas naruto - 22/05/2010 04:34 PM
#48

Quote:
Original Posted By prabuanom
weehehhee masalah peci neh?
dari jaman abad abad lampau lihat aja orang mongol
pake penutup rambut gak?ya pake kaya wol gitu dr jaman dinasti awal cina
ya itu awal mula peci D
ga sekedar cuma buat nutup kepala kaya di indoensia
buat orang luar peci yg gede dr wol itu biar ga kedinginan D


kan peci dah jadi budaya kita gan D udah jadi pakaian nasional getoo...kan gak lucu pak SBY pake iket bajunya lorek merah putih spt warok D
prabuanom - 22/05/2010 05:17 PM
#49

Quote:
Original Posted By mas naruto
kan peci dah jadi budaya kita gan D udah jadi pakaian nasional getoo...kan gak lucu pak SBY pake iket bajunya lorek merah putih spt warok D


jiakakakaka ngakak

gimana kalo pake adat papua aja mbah? Peace:
elandinho - 24/05/2010 02:10 PM
#50

Quote:
Original Posted By prabuanom
jiakakakaka ngakak

gimana kalo pake adat papua aja mbah? Peace:


hahahhahahahaha

bisa aja agan ini.

mau pakai pakaian dengan fashion apa pun.

yang penting perilakunya sesuai ajaran leluhur aja gan.
ades_kecil - 24/05/2010 03:21 PM
#51

weladalah....... ternyata ada yang bahaas candi penataran ya..... ntar kapan2 kalo kesana tak photone wess.....


dulu kakek buyut kulo bikin mesjid di selatan candi penataran.....katanya sih batu buat pikajan tempat wudlu boleh nyomot dari sono.....dulu pernah ada yang cerita pokoknya kalo pas g.kelud meletus dan arca di pintu masuk pindah tempat berarti ya bahaya besar berarti... tapi nek nggak pindah walo sebesar apapun letusannya ya ndak bakalan nyentuh kawasan situ... \)
borneoers - 26/05/2010 12:53 PM
#52

numpang nyimak gann...
tomatknot - 26/05/2010 08:36 PM
#53

Udah mulai ramai hehe...

iya kalo menurut saya emang banyak sekali sejarah yang telah di distorsi dan di alihkan ke arah mitos ...karena banyak pihak yg tidak ingin kita sebagai keturunan Nusantara ( saya generalisasi ya bukan maksud Chauvinisme lho ) untuk mengerti dan mendalami betapa leluhur kita dulu benar2 kuat dan orang orang terpilih..

Orang orang yg mendapat wahyu keprabon ( contoh Sri Maharaja Jayabaya ),,orang orang yg dengan sendirinya daerah daerah sekitar ikut tunduk karena mengerti konsep tentang Wahyu keprabon ini dan mengakui kebesaran nusantara..
Jadi kalo menurut saya, relief disini emang untuk menunjukkan itu semua, Daerah nuswantoro waktu itu memang luas karena leluhur kita ingin memberi "thethenger" Istilahnya tanda untuk di ketemukan di kemudian hari oleh cucu cucu nya dengna harapan dapat mengerti betapa luhur aslinya budaya nusantara.

Warisan ini terdistorsi oleh bebrapa faktor, yg mungkin sedikit sensitif, :
1. Faktor penjahaan, dimana negara penjajah waktu itu sebenarnya tau akar budaya dan kekuatan kita dan berupaya belajar tentang itu semua, but tidak mampu akhirnya mereka memecah dan mendistrosi..agar rakyat nusantara tidak kembali menjadi bangsa yg kuat..

Taruhan deh, sejarah yg tersimpan di indonesia ama yg di Belanda pasti lebih lengkap yg disana yg tentu saja tidak di publish.

2. Faktor Agama,
ini yg agak sensitif..tp kalo kita mau sedikit open minded..Agama bukankah di ciptakan untuk sebagai kontrol politik..dan untuk beberapa orang yg paham betul tentang cerita " Sabdo Palon Naya Genggong" atau Cerita Iluminati dan lainyya tentu nya mengerti maksud saya.. Begitu banyak kearifan lokal yg dikultuskan menjadi mitos dan dilarang .. ( saya sendiri muslim, but mencoba open aja..coz ini tentang sejarah, anggaplah kita bermain di sisi otak yg berbeda CMIIW )
beer:

3. Dan faktor dari orang orang kita sendiri, yg tentu nya telah menikmati dari hasil pendistorsian sejarah, hal itu bs berarti Jabatan, Kekuasaan dan tentu Kekayaan...

Sedikit renungan saja lah..dulu jaman Majapahit ( dari kitab Negarakertagama ), disebutkan ada sebuah acara tiap 35 hari sekali ( 1 pasaran ) dimana para adipati ( negara bawahan) harus hadir..
padahal jarak dan medan waktu itu tidak memungkinkan lah..
Leluhur kita memiliki sebuah teknologi.. mungkin orang sekarang bilang "ajian" yg bisa membuat orang yang menguasai bisa sampai ke tempat yg jauh hanya dalam beberapa langgkah ..( pasti beberpa kawan disini tau namanya malu: )..kalo ngga' kapan para adipati itu bs mengurus negara sendiri kalo waktunya abis di jalan tanpa teknologi ini...

Dan tentunya banyak "teknologi teknologi" lain yg tentu tidak menyulitkan seandainya ingin menaklukan tempat yg jauh..


Sekian intermezzo nya tar sambung lagi.maaf kalo agak menyimpang
shakehand2
prabuanom - 26/05/2010 09:12 PM
#54

Quote:
Original Posted By tomatknot
Udah mulai ramai hehe...

iya kalo menurut saya emang banyak sekali sejarah yang telah di distorsi dan di alihkan ke arah mitos ...karena banyak pihak yg tidak ingin kita sebagai keturunan Nusantara ( saya generalisasi ya bukan maksud Chauvinisme lho ) untuk mengerti dan mendalami betapa leluhur kita dulu benar2 kuat dan orang orang terpilih..

Orang orang yg mendapat wahyu keprabon ( contoh Sri Maharaja Jayabaya ),,orang orang yg dengan sendirinya daerah daerah sekitar ikut tunduk karena mengerti konsep tentang Wahyu keprabon ini dan mengakui kebesaran nusantara..
Jadi kalo menurut saya, relief disini emang untuk menunjukkan itu semua, Daerah nuswantoro waktu itu memang luas karena leluhur kita ingin memberi "thethenger" Istilahnya tanda untuk di ketemukan di kemudian hari oleh cucu cucu nya dengna harapan dapat mengerti betapa luhur aslinya budaya nusantara.

Warisan ini terdistorsi oleh bebrapa faktor, yg mungkin sedikit sensitif, :
1. Faktor penjahaan, dimana negara penjajah waktu itu sebenarnya tau akar budaya dan kekuatan kita dan berupaya belajar tentang itu semua, but tidak mampu akhirnya mereka memecah dan mendistrosi..agar rakyat nusantara tidak kembali menjadi bangsa yg kuat..

Taruhan deh, sejarah yg tersimpan di indonesia ama yg di Belanda pasti lebih lengkap yg disana yg tentu saja tidak di publish.

2. Faktor Agama,
ini yg agak sensitif..tp kalo kita mau sedikit open minded..Agama bukankah di ciptakan untuk sebagai kontrol politik..dan untuk beberapa orang yg paham betul tentang cerita " Sabdo Palon Naya Genggong" atau Cerita Iluminati dan lainyya tentu nya mengerti maksud saya.. Begitu banyak kearifan lokal yg dikultuskan menjadi mitos dan dilarang .. ( saya sendiri muslim, but mencoba open aja..coz ini tentang sejarah, anggaplah kita bermain di sisi otak yg berbeda CMIIW )
beer:

3. Dan faktor dari orang orang kita sendiri, yg tentu nya telah menikmati dari hasil pendistorsian sejarah, hal itu bs berarti Jabatan, Kekuasaan dan tentu Kekayaan...

Sedikit renungan saja lah..dulu jaman Majapahit ( dari kitab Negarakertagama ), disebutkan ada sebuah acara tiap 35 hari sekali ( 1 pasaran ) dimana para adipati ( negara bawahan) harus hadir..
padahal jarak dan medan waktu itu tidak memungkinkan lah..
Leluhur kita memiliki sebuah teknologi.. mungkin orang sekarang bilang "ajian" yg bisa membuat orang yang menguasai bisa sampai ke tempat yg jauh hanya dalam beberapa langgkah ..( pasti beberpa kawan disini tau namanya malu: )..kalo ngga' kapan para adipati itu bs mengurus negara sendiri kalo waktunya abis di jalan tanpa teknologi ini...

Dan tentunya banyak "teknologi teknologi" lain yg tentu tidak menyulitkan seandainya ingin menaklukan tempat yg jauh..


Sekian intermezzo nya tar sambung lagi.maaf kalo agak menyimpang
shakehand2


uraian yg sangat menarik mas.....\)
kemaren ada yg bahas bahwa borobudur adalah istana saba yang dipindah dr candi ratu boko. berarti ratu boko=ratu saba. tapi saya belum sepenuhnya mengerti penjelasan itu karena di jabarkan dengan ayat ayat quran jadi ya agak membingungkan buat saya.

untuk perjalanan jauh saya percaya hal itu, seperti kisah adanya sampe sekarang yg mempunyai ajian ini. plus juga banyaknya portal portal ghaib. contoh kisah para wali yg punya goa goa yg tembusanya ke mekah. tetunya leluhur kita juga punya portal seperti itu.

monggo dijabarkan penemuan yg lainya mbah, sebenernya kenapa ya kok ditutupi seperti ini sejarah kita?sehingga hampir hampir tidak tahu siapakah sebenernya pendahulu kita o
ButoGalak - 27/05/2010 12:59 AM
#55

Quote:
Original Posted By prabuanom
uraian yg sangat menarik mas.....\)
kemaren ada yg bahas bahwa borobudur adalah istana saba yang dipindah dr candi ratu boko. berarti ratu boko=ratu saba. tapi saya belum sepenuhnya mengerti penjelasan itu karena di jabarkan dengan ayat ayat quran jadi ya agak membingungkan buat saya.

untuk perjalanan jauh saya percaya hal itu, seperti kisah adanya sampe sekarang yg mempunyai ajian ini. plus juga banyaknya portal portal ghaib. contoh kisah para wali yg punya goa goa yg tembusanya ke mekah. tetunya leluhur kita juga punya portal seperti itu.

monggo dijabarkan penemuan yg lainya mbah, sebenernya kenapa ya kok ditutupi seperti ini sejarah kita?sehingga hampir hampir tidak tahu siapakah sebenernya pendahulu kita o


ane baru saja melihat isi dari presentasi power pointnya di situs ttg borobudur itu D isinya bagus banget ane hargain temuan mereka......

kan beliau2 memandang dari sudut pandang islam, tentunya temen2 yg budhis juga berhak dong membahas dari sudut pandang mereka sendiri...

sama halnya ketika ka'bah dipandang dari sudut pandang hindu tentu umat islam gak boleh protes, lha namanya sudut pandang dan persepsi kan tiap orang masing2 D asal dilandasi dgn niat tulus dan tidak menghujat.....

tapi yg paling membuat ane lega adalah ternyata ada titik temunya diantara agama budha, islam dan hindhu, dan dipenjelasan itu ttg borobudur juga dikatakan bahwa intinya puncak dari spiritualitas adalah ning no/sejatining ora ono opo2 atau yg 1 diantara 73 golongan yg selamat D .....tapi ini menurut beliau lho Peace:
bayusatriyo - 27/05/2010 10:19 AM
#56

Candi Penataran

ni foto waktu aku ke Penataran...

Candi Penataran ini merupakan bangunan bersejarah peninggalan Kerajaan Crnga (Kediri) yang beragama Hindu Siwa. Candi ini berfungsi sebagai tempat peribadatan untuk memuja Dewa Siwa, dewa yang dapat menghancurkan dan dapat memperbaiki seisi jagad raya ini. Selain sebagai tempat peribadatan umat Hindu Siwa pada jaman dahulu, candi ini memiliki tujuan agar menghindarkan wilayah kerajaan Crnga dari Gunung Kelud yang kemungkinan dapat meletus. Fungsi dari Candi Penataran yang kedua ini dapat di lihat dari segi tata letak cani yang berada di lereng gunung dan tempat berdoa para pendeta yang menghadap langsung ke utara (G. Kelud).

Bila kita melihat langsung candi tersebut, maka akan terdapat beberapa bangunan yang memiliki seni ukiran yang memiliki makna filosofis masing-masing. Diantaranya adalah Candi Naga, yang bentuknya tidak seberapa besar dan mungkin hanya berukuran 3 x 3 meter, dikatakan demikian karena di bagian atapnya terdapat ukiran sepasang naga yang melingkari candi tersebut. Naga dalam pandangan masyarakat Jawa merupakan binatang yang dianggap memiliki kesaktian yang tinggi. Hal ini dapat ditunjukkan dari bentuk simbolisasi naga yang terdapat dalam alat gamelan, wayang kulit, ataupun keris. Penulis kembali bertanya, mengapa candi yang tidak terlalu besar dihiasi dengan ukiran naga yang dianggap sakral bagi masyarakat? Alasan mengapa candi tersebut dihiasi ukiran naga oleh Raja Crnga adalah karena pada candi tersebut dijadikan tempat pemujaan Dewa Siwa oleh masyarakat sekitar.
Selain itu, terdapat pula tempat peribadatan para pendeta yang tidak memiliki dinding seperti bentuk bangunan yang terdapat di dalam komplek candi ini. Tempat peribadatan para pendeta ini hanya memiliki lantai saja.
Dalam komplek candi ini ada dua bangunan candi yang besar, salah satunya terletak di dekat candi naga. Bangunan ini bila kita melihat satu persatu bentuk ukirannya maka kita akan melihat kisah Kresnayana pada saat akan menculik Rukmini.
Sedangkan bangunan candi yang besar lainnya memiliki tiga tingkat. Pada tingkat pertama kita akan melihat relief-relief kisah Ramayana pada saat akan menyerang negara Ngalengka (Rahwana). Pada tingkat kedua, bangunan ini juga terdapat kisah Kresna. Tingkat ketiga, terdapat relief atau ukiran garuda yang di tempat ini pula sebagai tempat beristirahat raja, karena pada tingkat ketiga ini kita akan melihat pemandangan yang indah.
bayusatriyo - 27/05/2010 10:35 AM
#57

Candi Penataran

ni relief anoman waktu "anoman obong" bila dalam pewayangan dimana anoman membakar abis Alengka

Candi Penataran

ni relief ketika anoman bertemu dgn Dewi Sinta...

Candi Penataran

kumbokarno di kroyok oleh kawanan kera
elandinho - 27/05/2010 11:05 AM
#58

Quote:
Original Posted By bayusatriyo
Candi Penataran

ni relief anoman waktu "anoman obong" bila dalam pewayangan dimana anoman membakar abis Alengka

Candi Penataran

ni relief ketika anoman bertemu dgn Dewi Sinta...

Candi Penataran

kumbokarno di kroyok oleh kawanan kera


saya kok agak sangsi sama relif2 di penataran yang diceritakan sebagai kisah ramayana. ehhehehehehehehhe.

Semua bangsa di dunai ini percaya sama Naga!!!!

Tanya kenapa???
elandinho - 27/05/2010 11:16 AM
#59

maaf ya double post
bayusatriyo - 27/05/2010 11:54 AM
#60

Quote:
Original Posted By elandinho
saya kok agak sangsi sama relif2 di penataran yang diceritakan sebagai kisah ramayana. ehhehehehehehehhe.

Semua bangsa di dunai ini percaya sama Naga!!!!

Tanya kenapa???


sangsi knapa cak?? saya sudah pernah ksana dan mengitari candi tsb, dan memang itu relief crita Ramayana... saya kesana bersama rombongan dari PUSPEK (Pusat Pengembangan Kebudayaan) Malang..
Page 3 of 13 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 >  Last ›
Home > LOEKELOE > SUPRANATURAL > Budaya > Candi Penataran