Budaya
Home > LOEKELOE > SUPRANATURAL > Budaya > Nilai-nilai Islam dalam Pewayangan & Sejarah Wayang (no SARA)
Total Views: 8485 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 2 of 7 |  < 1 2 3 4 5 6 7 > 

hydrochepalus - 14/05/2010 06:13 PM
#21

Quote:
Original Posted By soulzick
Ane pecinta wayang golek. Kalo d jawa brat bagong,gareng,petruk it jd cepot(sastrajingga),dawala,gareng ttp, jamus kalimursada kalo d jwa brt.it pusaka dr negara amarta yg kalo kita indonesia it pancasila.a , pandawa ,kalo ad yg mw dtnyain ane siapNilai-nilai Islam dalam Pewayangan & Sejarah Wayang (no SARA)


hehehe ampe triple post....
koneksi lagi ancur2an ya gan...

tentang wayang golek ane ga paham sama sekali, bener2 buta...
belum pernah nonton, ga tau bahasanya, ga baham falsafahnya, dan karakter wayang golek yg ane tau cuma cepot...hammer:

mungkin ada agan yg berasal dari daerah sunda ataupun dari daerah manapun di seluruh indonesia, klo ingin belajar tentang wayang golek silakan tanyakan ke agan soulzick....
hydrochepalus - 14/05/2010 07:50 PM
#22

aaaaaaaaaaaaa
prabuanom - 14/05/2010 08:38 PM
#23

Quote:
Original Posted By hydrochepalus
bukannya di postingan ke 2 udah ada penjelasan tentang sejarah wayang versi para sarjana barat?

oh gitu ya gan, setau ane dewa Ruci adl dasanama dari sang hyang wenang ato sang hyang tunggal..dan peristiwa lahirnya antaga, ismaya, dan manikmaya setau ane berasal dari kulit, putih, dan kuning telur yang di "sabdo dadi" oleh sang hyang wenang.
klo emang dewa Ruci "berbeda orang" dengan sang hyang Wenang tentunya ada karakter hyang wenang dalam wayang kulit. dalam wayang kulit Dewa Ruci digambarkan seperti werkudoro tp berbadan kunthet, sedangkan sang hyang wenang ane belum pernah tau kalo ada penggambaran tokohnya (bisa jadi krn keterbatasan pengetahuan gw tentang pewayangan)...

klo ada yg merasa tersinggung ane minta maaf... ga ada pikiran sama sekali dr ana untuk SARA... ane cuma sharing tentang pengetahuan ane tentang wayang..
ok.. ga ane pake lagi istilah dewa siwa


iya gan karena nanti salah persepsi bahwa wayang itu adanya ketika jaman sunan kalijaga, padahal katanya jaman jayabaya bahkan mataram kuno sudah ada lho thumbup:

ada om, sang hyang wenang ada wayangnya, hem saya dulu pernah dapat, sayang dah ilang lg....o. jadi beda antara dewa ruci dan sang hyang wenang om \)

sip pake bhatara guru aja om D
kane nak lebih mewayang D
prabuanom - 14/05/2010 08:41 PM
#24

Quote:
Original Posted By hydrochepalus
mungkin itu adalah lakon sempalan yg sudah ga manut sama pakem, versi wayang buatan dr dalang..

ane soalnya juga lom pernah dengar..


justru ini lho cerita wayang yg asli buatan sunan kalijaga. yg sunan kalijaga ketemu puntadewa dan mengajarkan jamus kalimasada. yg adalah sahadat. yg pada ahirnya adalah pensahadatan puntadewa D

kalo versi asli pandawa seda kan dikatakan puntadewa masuk surga beserta seekor anjing. anjing ini jelmaan dewa. hehehee ada anjing sebagai tokoh pendamping puntadewa masuk surga, pastinya tentu di anulir dalam kisah wayang islam kan gan? \)
prabuanom - 14/05/2010 08:45 PM
#25

Quote:
Original Posted By hydrochepalus
bentar gan ane nyimak dolo...matabelo:
bahasanya berat banget...


owh gitu ya gan....
mungkin ane selama ini mengalami kesalahpahaman tentang konsep karakter dewa Ruci..
tetapi kalau dewa Ruci hanya sebatas simbol dari falsafah pamoring kawula gusti, terdapat sedikit kerancuan menurut ane...
trus bagaimana penjelasan tentang karakter Bambang Wisanggeni yg menurut pakem yg diketahui adalah putra dari Arjuna dengan dewi dresanala(?), cucu dari bethara brahma dan merupakan titisan dari sang dewa Ruci...
disini diceritakan bahwa kemampuan dr Bambang Wisanggeni adalah "sabdo dadi"

simbol falsafah kok bisa menitis...confused:

mohon pencerahannya gan...

btw gan... itu avatarnya gambar kumbokarno yah?


wisanggeni itu adalah dewa termuda. dia dikatakan adalah sering jd wadag yg dititisi sang hyang wenang. bukan dewa ruci. kayanya penampilan tokoh dewa ruci cuma dalam lakon dewa ruci ketemu bima, lalu bima madeg jd pandito. itu setahu saya lho gan. jd konsepnya beda gan. sang hyang wenang itu bagaimanapun masih dewa diatas bhatara guru yang merupakan penegak keadilan menjadi tempat sesambatan jika bhatara guru melakukan kesalahan. kalo semar gugat biasanya akan naik menemui sang hyang wenang untuk berdiskusi tentang perilaku menyimpang bhatara guru.

sedang dewa ruci yg simbolnya werkudoro tp kontet, adalah simbol diri sendiri yg sejati. itulah konsep jawa. bukan menemukan dewa dewi diluar tubuh tapi menemukan kesejatian dalam diri manusia itu sendiri. ketika manusia menemukan kesejatianya, dan bertemu dewa ruci yg merupakan gambaran pribadi manusia yg sejati maka dewa dewa pun bahkan akan kalah (silakan lihat lakon bima suci)
prabuanom - 14/05/2010 08:53 PM
#26

ButoGalak - 14/05/2010 10:31 PM
#27

Quote:
Original Posted By hydrochepalus
bentar gan ane nyimak dolo...matabelo:
bahasanya berat banget...


owh gitu ya gan....
mungkin ane selama ini mengalami kesalahpahaman tentang konsep karakter dewa Ruci..
tetapi kalau dewa Ruci hanya sebatas simbol dari falsafah pamoring kawula gusti, terdapat sedikit kerancuan menurut ane...
trus bagaimana penjelasan tentang karakter Bambang Wisanggeni yg menurut pakem yg diketahui adalah putra dari Arjuna dengan dewi dresanala(?), cucu dari bethara brahma dan merupakan titisan dari sang dewa Ruci...
disini diceritakan bahwa kemampuan dr Bambang Wisanggeni adalah "sabdo dadi"

simbol falsafah kok bisa menitis...confused:

mohon pencerahannya gan...

btw gan... itu avatarnya gambar kumbokarno yah?


sebenarnya kalo mau ke falsafah lebih lanjut maka istilah2 atau nama2 yg kita ketahui harus di samakan dulu persepsinya, setahu ane sang hyang wenang itu dewa tertinggi leluhurnya bethara guru, bethara guru itu pimpinannya dewa2 di kahyangan jonggring salaka, dewaruci itu guru sejatinya bima maka tubuhnya mirip bima tapi kecil D

yg agan maksud dari menitis itu kalo di konsep jawa adalah curiga manjing warangka atau keris masuk ke sarungnya kira2 gitu

sedangkan warangka manjing curiga itu yg paling sulit......agan pernah lihat gak bagaimana mungkin sarung masuk kedalam kerisnya? secara nyata atau berdasarkan akal tentu mustahil, tapi secara hakekat itu sangat mungkin dan konsep warangka manjing curiga itu lebih dari sekedar menitis.

ilmu2 jawa adalah ilmu2 yg mempelajari olah jiwo, sedangkan jiwo itu adalah hal2 yg gaib diantara jasad dan ruh sejati, ruh sejati ditangan tuhan. lakon dewaruci itu laku pencapaian tertinggi menurut ane didalam pewayangan, laku dewaruci juga laku yg menyimbolkan puncak dari ilmu hakekat dan memasuki ilmu makrifat Allah, maka ketika bima masuk kebadan dewaruci dia berkata "ora ono opo2" yg maksudnya adalah awang uwung tidak ada apa2 kecuali yg berkata...................................capek ngetik lanjut kapan2 Peace:
jokoganteng - 15/05/2010 08:46 AM
#28

Quote:
Original Posted By otakgame
sok tau lu

JANGAN CUMA TAQQIYA JA KERJAANYA

wakakakakakakakakakakaka

wakakakakakkakakakakakak


belajarlah menghargai orang lain
kalau g suka g usah komen
untung sesepuh disini pada bijak, kl g udah merah lo
drpd kirim bata ke lo mending cendolin TS
Hawkman - 15/05/2010 09:07 AM
#29

Quote:
Original Posted By ButoGalak
sebenarnya kalo mau ke falsafah lebih lanjut maka istilah2 atau nama2 yg kita ketahui harus di samakan dulu persepsinya, setahu ane sang hyang wenang itu dewa tertinggi leluhurnya bethara guru, bethara guru itu pimpinannya dewa2 di kahyangan jonggring salaka, dewaruci itu guru sejatinya bima maka tubuhnya mirip bima tapi kecil D

yg agan maksud dari menitis itu kalo di konsep jawa adalah curiga manjing warangka atau keris masuk ke sarungnya kira2 gitu

sedangkan warangka manjing curiga itu yg paling sulit......agan pernah lihat gak bagaimana mungkin sarung masuk kedalam kerisnya? secara nyata atau berdasarkan akal tentu mustahil, tapi secara hakekat itu sangat mungkin dan konsep warangka manjing curiga itu lebih dari sekedar menitis.

ilmu2 jawa adalah ilmu2 yg mempelajari olah jiwo, sedangkan jiwo itu adalah hal2 yg gaib diantara jasad dan ruh sejati, ruh sejati ditangan tuhan. lakon dewaruci itu laku pencapaian tertinggi menurut ane didalam pewayangan, laku dewaruci juga laku yg menyimbolkan puncak dari ilmu hakekat dan memasuki ilmu makrifat Allah, maka ketika bima masuk kebadan dewaruci dia berkata "ora ono opo2" yg maksudnya adalah awang uwung tidak ada apa2 kecuali yg berkata...................................capek ngetik lanjut kapan2 Peace:


Penjelasannya mantap.
Lanjut lagi mbah thumbup:
hydrochepalus - 15/05/2010 11:13 AM
#30

Quote:
Original Posted By prabuanom
iya gan karena nanti salah persepsi bahwa wayang itu adanya ketika jaman sunan kalijaga, padahal katanya jaman jayabaya bahkan mataram kuno sudah ada lho thumbup:

ada om, sang hyang wenang ada wayangnya, hem saya dulu pernah dapat, sayang dah ilang lg....o. jadi beda antara dewa ruci dan sang hyang wenang om \)

sip pake bhatara guru aja om D
kane nak lebih mewayang D


iya gan...
sebelum memulai diskusi memang sebaiknya kita menyamakan persepsi terlebih dahulu...shakehand
Quote:
Original Posted By prabuanom
justru ini lho cerita wayang yg asli buatan sunan kalijaga. yg sunan kalijaga ketemu puntadewa dan mengajarkan jamus kalimasada. yg adalah sahadat. yg pada ahirnya adalah pensahadatan puntadewa D

kalo versi asli pandawa seda kan dikatakan puntadewa masuk surga beserta seekor anjing. anjing ini jelmaan dewa. hehehee ada anjing sebagai tokoh pendamping puntadewa masuk surga, pastinya tentu di anulir dalam kisah wayang islam kan gan? \)

oh gitu ya gan... pakem asli dr kanjeng sunan Kalijaga...

tentang anjing yg masuk sorga.. ada kok cerita anjing masuk surga, bahkan kisahnya dimuat di dalam Al-qur'an.
anda pasti pernah mendengar tentang Ashabul Kahfi..
kisahnya tentang 4 orang pemuda dan seekor anjing yg tertidur di sebuah gua selama 300 th.
klo anda muslim bisa di cek di Al-qur'an koq, coba baca surat Kahfi dari ayat 9 s/d ayat 26...
hydrochepalus - 15/05/2010 11:22 AM
#31

Quote:
Original Posted By prabuanom
wisanggeni itu adalah dewa termuda. dia dikatakan adalah sering jd wadag yg dititisi sang hyang wenang. bukan dewa ruci. kayanya penampilan tokoh dewa ruci cuma dalam lakon dewa ruci ketemu bima, lalu bima madeg jd pandito. itu setahu saya lho gan. jd konsepnya beda gan. sang hyang wenang itu bagaimanapun masih dewa diatas bhatara guru yang merupakan penegak keadilan menjadi tempat sesambatan jika bhatara guru melakukan kesalahan. kalo semar gugat biasanya akan naik menemui sang hyang wenang untuk berdiskusi tentang perilaku menyimpang bhatara guru.

sedang dewa ruci yg simbolnya werkudoro tp kontet, adalah simbol diri sendiri yg sejati. itulah konsep jawa. bukan menemukan dewa dewi diluar tubuh tapi menemukan kesejatian dalam diri manusia itu sendiri. ketika manusia menemukan kesejatianya, dan bertemu dewa ruci yg merupakan gambaran pribadi manusia yg sejati maka dewa dewa pun bahkan akan kalah (silakan lihat lakon bima suci)


Bambang Wisanggeni adalah salah satu tokoh pewayangan favorit saya. Selain karena kesaktiannya yang menjadikan saya menyukainya, tetapi juga karena sifatnyalah yang menjadikan saya kagum padanya. Wisanggeni selalu berbahasa ngoko kepada semua orang walaupun kepada dewa. Ini adalah falsafah bahwa sesungguhnya derajat manusia itu sama saja baik kaya, miskin, tua, muda, tuan dan budak. Tokoh Wisanggeni adalah suatu femomena yang ganjil dalam kebudayaan Jawa yang sangat feudal. Tak pernah mengenal rasa takut adalah salah satu sifatnya yang saya kagumi.

Lahir dari Dewi Dersanala, Wisanggeni adalah seorang anak dari Arjuna. Arjuna mendapatkan istri Dewi Dersanala, merupakan anak Bathara Brahma, ketika setelah ia berhasil membunuh Prabu Nirwatakawaca yang mencoba menyerang kahayangan. Tetapi kelahiran Wisanggeni tidak dikehendaki oleh para dewa sehingga Bathara Guru memerintahkan Bathara Brahma untuk membunuh Wisanggeni. Tetapi Wisanggeni tidak bisa dibunuh bahkan ia bertiwikrama menjadi api dan memporakporandakan kahayangan. Menyedihkan sekali bahwa Wisanggeni dianggap persona non grata oleh para dewa. Sungguh tidak adil tetapi Wisanggeni tidak pernah menyerah untuk melawan ketidakadilan walaupun harus berhadapan dengan kakeknya sendiri bahkan harus berhadapan dengan Sanghyang Jagad Giri Nata.

Wisanggeni digambarkan mempunyai kesaktian yang tiada tara. Dia bisa merubah menjadi api yang menyala-nyala, bisa terbang seperi Gathutkaca, bisa ambles bumi seperti Antareja, dan bisa hidup di air seperti Antasena. Dia selalu dilindungi oleh Sanghyang Pada Wenang sehingga para dewa tidak ada yang mampu mengalahkannya.

Karena kesaktian inilah ia dianggap menyalahi kodrat sehingga Prabu Kresna pada saat menjelang perang baratayuda meminta Wisanggeni dan Antasena untuk mati sebagai tumbal negara. Karena jika tidak maka Kurawa akan musnah bukan oleh Pandawa tetapi oleh mereka berdua. Ini yang menyalahi kodrat. Permintaan ini dipenuhi oleh kedua satria ini dengan tulus.

dari http://mydearjoko.multiply.com/journal/item/6/Bambang_Wisanggeni karena saya setuju dengan pendapatnya tentang bambang wisanggeni
hydrochepalus - 15/05/2010 11:25 AM
#32

Quote:
Original Posted By prabuanom
Nilai-nilai Islam dalam Pewayangan & Sejarah Wayang (no SARA)

sang hyang wenang gaya solo \)
sumber:
http://wayangcandra.blogspot.com/2010/03/ki-dalang-candra-buat-lencana-anda.html


owh itu ya gan gambar sang hyang wenang gagrag surakarta..
ane baru pertama kali lihat soalnya...
thx gan...
hydrochepalus - 15/05/2010 01:25 PM
#33

Quote:
Original Posted By ButoGalak
sebenarnya kalo mau ke falsafah lebih lanjut maka istilah2 atau nama2 yg kita ketahui harus di samakan dulu persepsinya, setahu ane sang hyang wenang itu dewa tertinggi leluhurnya bethara guru, bethara guru itu pimpinannya dewa2 di kahyangan jonggring salaka, dewaruci itu guru sejatinya bima maka tubuhnya mirip bima tapi kecil D

yg agan maksud dari menitis itu kalo di konsep jawa adalah curiga manjing warangka atau keris masuk ke sarungnya kira2 gitu

sedangkan warangka manjing curiga itu yg paling sulit......agan pernah lihat gak bagaimana mungkin sarung masuk kedalam kerisnya? secara nyata atau berdasarkan akal tentu mustahil, tapi secara hakekat itu sangat mungkin dan konsep warangka manjing curiga itu lebih dari sekedar menitis.

ilmu2 jawa adalah ilmu2 yg mempelajari olah jiwo, sedangkan jiwo itu adalah hal2 yg gaib diantara jasad dan ruh sejati, ruh sejati ditangan tuhan. lakon dewaruci itu laku pencapaian tertinggi menurut ane didalam pewayangan, laku dewaruci juga laku yg menyimbolkan puncak dari ilmu hakekat dan memasuki ilmu makrifat Allah, maka ketika bima masuk kebadan dewaruci dia berkata "ora ono opo2" yg maksudnya adalah awang uwung tidak ada apa2 kecuali yg berkata...................................capek ngetik lanjut kapan2 Peace:


setelah ane bongkar2 internet... ane paham klo sejak awal ane salah persepsi tentang pemahaman Dewa Ruci...
dewa Ruci adalah sebuah ajaran dewa ruci kepada Wrekudoro tentang pencarian kesempurnaan ketika wrekudoro masuk ke dasar samudera guna memenuhi tugas gurunya mencari air penghidupan (Tirtamerta), yang disadur dari bentuk kakawin (tembang) oleh Pujangga Surakarta, Kyai Yosodipuro..

konsep warangka manjing curiga adalah sebuah hal baru bagi ane...
setahu ane selama ini.. konsep nitis adalah nitisnya dewa kepada para ksatria..
misal :
Wrekudoro dan Anoman adl titisan dr bethoro Bayu..
Janoko/arjuna adl titisan dr bethoro Indra
Kresna, Ramawijaya, Arjuna Sasrabahu adl titisan bethoro Wisnu, dan penitisan2 lainnya oleh para dewa kepada para ksatria...

dan juga ternyata dewa Ruci berbeda karakter dengan sang hyang wenang / hyang tunggal...

thx atas pencerahannya gan..
berarti point no 4 thread ane salah ya gan..
dihapus ato nggak ne?
hydrochepalus - 15/05/2010 01:29 PM
#34

Quote:
Original Posted By jokoganteng
belajarlah menghargai orang lain
kalau g suka g usah komen
untung sesepuh disini pada bijak, kl g udah merah lo
drpd kirim bata ke lo mending cendolin TS


setubuh gan...shakehand

Quote:
Original Posted By Hawkman
Penjelasannya mantap.
Lanjut lagi mbah thumbup:

hehehe silakan dilanjut...
prabuanom - 15/05/2010 02:28 PM
#35

Quote:
Original Posted By hydrochepalus
Bambang Wisanggeni adalah salah satu tokoh pewayangan favorit saya. Selain karena kesaktiannya yang menjadikan saya menyukainya, tetapi juga karena sifatnyalah yang menjadikan saya kagum padanya. Wisanggeni selalu berbahasa ngoko kepada semua orang walaupun kepada dewa. Ini adalah falsafah bahwa sesungguhnya derajat manusia itu sama saja baik kaya, miskin, tua, muda, tuan dan budak. Tokoh Wisanggeni adalah suatu femomena yang ganjil dalam kebudayaan Jawa yang sangat feudal. Tak pernah mengenal rasa takut adalah salah satu sifatnya yang saya kagumi.

Lahir dari Dewi Dersanala, Wisanggeni adalah seorang anak dari Arjuna. Arjuna mendapatkan istri Dewi Dersanala, merupakan anak Bathara Brahma, ketika setelah ia berhasil membunuh Prabu Nirwatakawaca yang mencoba menyerang kahayangan. Tetapi kelahiran Wisanggeni tidak dikehendaki oleh para dewa sehingga Bathara Guru memerintahkan Bathara Brahma untuk membunuh Wisanggeni. Tetapi Wisanggeni tidak bisa dibunuh bahkan ia bertiwikrama menjadi api dan memporakporandakan kahayangan. Menyedihkan sekali bahwa Wisanggeni dianggap persona non grata oleh para dewa. Sungguh tidak adil tetapi Wisanggeni tidak pernah menyerah untuk melawan ketidakadilan walaupun harus berhadapan dengan kakeknya sendiri bahkan harus berhadapan dengan Sanghyang Jagad Giri Nata.

Wisanggeni digambarkan mempunyai kesaktian yang tiada tara. Dia bisa merubah menjadi api yang menyala-nyala, bisa terbang seperi Gathutkaca, bisa ambles bumi seperti Antareja, dan bisa hidup di air seperti Antasena. Dia selalu dilindungi oleh Sanghyang Pada Wenang sehingga para dewa tidak ada yang mampu mengalahkannya.

Karena kesaktian inilah ia dianggap menyalahi kodrat sehingga Prabu Kresna pada saat menjelang perang baratayuda meminta Wisanggeni dan Antasena untuk mati sebagai tumbal negara. Karena jika tidak maka Kurawa akan musnah bukan oleh Pandawa tetapi oleh mereka berdua. Ini yang menyalahi kodrat. Permintaan ini dipenuhi oleh kedua satria ini dengan tulus.

dari http://mydearjoko.multiply.com/journal/item/6/Bambang_Wisanggeni karena saya setuju dengan pendapatnya tentang bambang wisanggeni




hehehehehe iya gan
sebenernya yg berbahasa ngoko itu ada beebrapa gan

pertama pelopornya adalah werkudoro, silakan dicek werkudoro tak pernah berbahasa alus kecuali kepada dewa ruci.

kedua adalah saianganya wisanggeni, kalo anda sering denger wayang maka kalo wisanggeni sudah malih rupa dan semua dikalahkan mka akan diajukan satu satria. satria ini kalo perang selalu seimbang dengan wisanggeni. dia adalah putra dari werkudoro dengan dewi urang ayu, namanya antasena. sama seperti ayahnya dia tak berbahasa alus kepada siapapun.

ketiga ya wisanggeni itu sendiri \)

kenapa kok di jawa ada tokoh seperti ini?inilah simbol hakekat. simbol dari tokoh tokoh yang masuk ke alam hakekat yg tidak lagi mengenal kedudukan dan juga tak mengenal lagi pakem. dan di jawa emang dikenal yang seperti ini \). jadi tidak bener kalo dibilang jawa itu feodal D
prabuanom - 15/05/2010 02:30 PM
#36

Quote:
Original Posted By hydrochepalus
iya gan...
sebelum memulai diskusi memang sebaiknya kita menyamakan persepsi terlebih dahulu...shakehand

oh gitu ya gan... pakem asli dr kanjeng sunan Kalijaga...

tentang anjing yg masuk sorga.. ada kok cerita anjing masuk surga, bahkan kisahnya dimuat di dalam Al-qur'an.
anda pasti pernah mendengar tentang Ashabul Kahfi..
kisahnya tentang 4 orang pemuda dan seekor anjing yg tertidur di sebuah gua selama 300 th.
klo anda muslim bisa di cek di Al-qur'an koq, coba baca surat Kahfi dari ayat 9 s/d ayat 26...


benargan, ane juga pham kok D
qitmir anjing ashabul kahfi yg masuk surga. tapi ya tentu saja metode itu akan jadi pertanyaan kalo digandengkan dengan anjing itu najis mugholadoh, apanya?liurnya D

di kebanyakan ya hendak dihapuskan tp kayanya tetep pada pakem pandawa seda yg asli smape sekarang yg terkenal gan
ButoGalak - 15/05/2010 02:37 PM
#37

Quote:
Original Posted By hydrochepalus
setelah ane bongkar2 internet... ane paham klo sejak awal ane salah persepsi tentang pemahaman Dewa Ruci...
dewa Ruci adalah sebuah ajaran dewa ruci kepada Wrekudoro tentang pencarian kesempurnaan ketika wrekudoro masuk ke dasar samudera guna memenuhi tugas gurunya mencari air penghidupan (Tirtamerta), yang disadur dari bentuk kakimpoi (tembang) oleh Pujangga Surakarta, Kyai Yosodipuro..

konsep warangka manjing curiga adalah sebuah hal baru bagi ane...
setahu ane selama ini.. konsep nitis adalah nitisnya dewa kepada para ksatria..
misal :
Wrekudoro dan Anoman adl titisan dr bethoro Bayu..
Janoko/arjuna adl titisan dr bethoro Indra
Kresna, Ramawijaya, Arjuna Sasrabahu adl titisan bethoro Wisnu, dan penitisan2 lainnya oleh para dewa kepada para ksatria...

dan juga ternyata dewa Ruci berbeda karakter dengan sang hyang wenang / hyang tunggal...

thx atas pencerahannya gan..
berarti point no 4 thread ane salah ya gan..
dihapus ato nggak ne?


gak usah dihapus gan....tapi ya sumonggo aja D lagi pula ane juga blom tentu bener kok, bisa jadi ada versi lain juga, tapi ya memang ada baiknya kita samakan persepsi dulu spt kata mbah prabuanom.......

kalo menurut pengalaman2 para spiritualis, roh2 leluhur itu juga menitis sampai sekarang ini, bisa sejak lahir maupun setelah dewasa.....

tapi konsep menitis ala jawa itu tumimbal lahir beda dgn reinkarnasi ala india D

menitis ala jawa itu lebih ke "clone roh" yaitu jiwa dan semangat leluhur A ke jabang bayi B...jadi si B mewarisi sifat2 dari si A dan juga kemampuannya/kelebihannya bahkan tanpa disadari si B sendiri telah ketitisan si A \)
hydrochepalus - 15/05/2010 04:07 PM
#38

Quote:
Original Posted By prabuanom
hehehehehe iya gan
sebenernya yg berbahasa ngoko itu ada beebrapa gan

pertama pelopornya adalah werkudoro, silakan dicek werkudoro tak pernah berbahasa alus kecuali kepada dewa ruci.

kedua adalah saianganya wisanggeni, kalo anda sering denger wayang maka kalo wisanggeni sudah malih rupa dan semua dikalahkan mka akan diajukan satu satria. satria ini kalo perang selalu seimbang dengan wisanggeni. dia adalah putra dari werkudoro dengan dewi urang ayu, namanya antasena. sama seperti ayahnya dia tak berbahasa alus kepada siapapun.

ketiga ya wisanggeni itu sendiri \)

kenapa kok di jawa ada tokoh seperti ini?inilah simbol hakekat. simbol dari tokoh tokoh yang masuk ke alam hakekat yg tidak lagi mengenal kedudukan dan juga tak mengenal lagi pakem. dan di jawa emang dikenal yang seperti ini \). jadi tidak bener kalo dibilang jawa itu feodal D


hehehe ane dah tau gan ketiganya..
klo boleh ane tambah lagi... Rama Parasu atau Rama Bargawa sepertinya juga nunggak sami...
coba de agan benerin klo gw salah...

Feodalisme adalah struktur pendelegasian kekuasaan sosiopolitik yang dijalankan kalangan bangsawan/monarki untuk mengendalikan berbagai wilayah yang diklaimnya melalui kerja sama dengan pemimpin-pemimpin lokal sebagai mitra. Dalam pengertian yang asli, struktur ini disematkan oleh sejarawan pada sistem politik di Eropa pada Abad Pertengahan, yang menempatkan kalangan kesatria dan kelas bangsawan lainnya (vassal) sebagai penguasa kawasan atau hak tertentu (disebut fief atau, dalam bahasa Latin, feodum) yang ditunjuk oleh monarki (biasanya raja atau lord).
Istilah feodalisme sendiri dipakai sejak abad ke-17 dan oleh pelakunya sendiri tidak pernah dipakai. Semenjak tahun 1960-an, para sejarawan memperluas penggunaan istilah ini dengan memasukkan pula aspek kehidupan sosial para pekerja lahan di lahan yang dikuasai oleh tuan tanah, sehingga muncul istilah "masyarakat feodal".(dr wikipedia)
jawa banget kan...
hydrochepalus - 15/05/2010 04:16 PM
#39

Quote:
Original Posted By ButoGalak
gak usah dihapus gan....tapi ya sumonggo aja D lagi pula ane juga blom tentu bener kok, bisa jadi ada versi lain juga, tapi ya memang ada baiknya kita samakan persepsi dulu spt kata mbah prabuanom.......

kalo menurut pengalaman2 para spiritualis, roh2 leluhur itu juga menitis sampai sekarang ini, bisa sejak lahir maupun setelah dewasa.....

tapi konsep menitis ala jawa itu tumimbal lahir beda dgn reinkarnasi ala india D

menitis ala jawa itu lebih ke "clone roh" yaitu jiwa dan semangat leluhur A ke jabang bayi B...jadi si B mewarisi sifat2 dari si A dan juga kemampuannya/kelebihannya bahkan tanpa disadari si B sendiri telah ketitisan si A \)


ane spechless da klo omong masalah reinkarnasi...
ga paham...
dan kalau titis menitis ala jawa yg ane ketahui ya cuma konsep titis menitis di pewayangan...
dan ane ga ingin mengubah persepsi ane tentang hal ini... takud dibilang musrik...
klo cuma sekedar pengetahuan aja seh ga ada masalah...


trus ada ga tambahan lagi dr agan tentang thread ane selain point no 4..
thx sebelumnya...
ButoGalak - 15/05/2010 05:38 PM
#40

Quote:
Original Posted By hydrochepalus
ane spechless da klo omong masalah reinkarnasi...
ga paham...
dan kalau titis menitis ala jawa yg ane ketahui ya cuma konsep titis menitis di pewayangan...
dan ane ga ingin mengubah persepsi ane tentang hal ini... takud dibilang musrik...
klo cuma sekedar pengetahuan aja seh ga ada masalah...


trus ada ga tambahan lagi dr agan tentang thread ane selain point no 4..
thx sebelumnya...


santai aja bos , ane juga muslim kok walaupun kadang2 atheis Peace:

didalam islam memang tidak disebutkan secara jelas adanya reinkarnasi atau menitis tapi bukan berabrti tidak ada D

kalo misalnya kita ketitisan roh leluhur maka bisa jadi kita tahu atau bisa jadi tidak tahu, mau tau apa ndak itu tidak menjadi soal bagi leluhur, yg penting jiwa2 dan semangatnya bisa ditularkan ke anak cucu walaupun lewat alam gaib.....

kalo boleh ane saranin kita open minded aja gan.....kalo masih close minded agak2 susah membahas folosofi2 wayang.....lagipula yg keliatannya berlawanana/ berseberangan bisa jadi malah sangat bersinergi.......
Page 2 of 7 |  < 1 2 3 4 5 6 7 > 
Home > LOEKELOE > SUPRANATURAL > Budaya > Nilai-nilai Islam dalam Pewayangan & Sejarah Wayang (no SARA)