Kalimantan Selatan
Home > Kaskuser Regional > INDONESIA > KALIMANTAN > Kalimantan Selatan > Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan
Total Views: 72819 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 11 of 15 | ‹ First  < 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 > 

hymunk - 31/03/2011 10:56 AM
#201
Pamali Banjar..
a) sebagai penebal emosi keagamaan
Pamali maaandak patung dalam rumah, malaikat rahmat kada mau masuk
jangan meletakkan patung di dalam rumah, diyakini malaikat pembawa rahmat tidak mau masuk ke dalam rumah tersebut.

Pamali bajalanan pas tangah hari Jumahat, babahaya
‘jangan melakukan perjalanan bertepatan tengah hari Jumat, karena hal itu berbahaya’

Pamali banyu mata gugur ka awak urang mati, kaina urang matinya bisa kasakitan

‘air mata jangan sampai mengenai tubuh mayat karena akan menyebabkan mayat kesakitan’

Pamali basuruy malam, bisa gugur iman
‘jangan bersisir malam, diyakini akan kehilangan iman’

Pamali duduk sambil mamaguti lintuhut, sama lawan mahadapi api naraka
‘jangan duduk sambil memeluk lutut, karena sama dengan menghadapi api neraka’

Pamali guring imbah Asar, kaina pas tuha bisa gagilaan
‘jangan tidur setelah Asar, karena akan menyebabkan sakit jiwa ketika tua’

Pamali guring tangah hari Jumahat, panggaringan
‘jangan tidur bertepatan tengah hari Jumat, karena akan menyebabkan sakit-sakitan’

Pamali guring waktu sanja, kaina garing bangat
‘jangan tidur ketika senja, karena akan menyebabkan sakit parah’

Pamali lintuhut disatuakan ka dagu pas lagi duduk, panyakit hati
‘jangan duduk sambil meletakkan dagu di lutut, karena akan menyebabkan sakit hati’

Pamali manyimpan baju urang nang sudah mati, kaina urang nang sudah mati itu mamakai baju buruk di akhirat

‘jangan menyimpan pakaian orang yang sudah meninggal, diyakini orang yang sudah meninggal tersebut akan memakai pakaian buruk di akhirat’

Pas barabah, pamali batis maninjak kiblat, badusa ganal
‘jangan tidur menghadap kiblat, karena akan berdosa besar’

b) sebagai penebal emosi kepercayaan

Babinian nang masih datang bulan pamali mamakan amas hintalu ayam nang ada di dalam parut ayam nang disumbaleh, kaina kana panyakit batianan anggur
‘perempuan yang masih haid jangan memakan kuning telur ayam yang ada di perut ayam yang disembelih, nanti kena penyakit hamil anggur’

Imbah baranak pamali bajajahit, bisa kabus mata
‘setelah melahirkan jangan menjahit pakaian, nanti matanya rabun’

Imbah baranak pamali kaluar rumah pas siang hari, bisa kalalah.
‘setelah melahirkan jangan keluar rumah ketika siang hari, nanti terkena penyakit panas atau demam setelah melahirkan’

Imbah baranak pamali manampi baras, bisa kabus mata
‘setelah melahirkan jangan menampi beras, nanti matanya rabun’
Imbah baranak pamali mandi tangah hari, bisa kalalah
‘setelah melahirkan jangan mandi tengah hari, nanti terkena penyakit panas atau demam setelah melahirkan’

Imbah kimpoi pamali mandi ka batang banyu, bisa disambar buhaya
‘setelah nikah jangan mandi di sungai besar, nanti di sambar buaya’

urang batianan pamali makan lombok, kaina anaknya panangisan atawa panyarikan

‘orang hamil jangan makan lombok, nanti anaknya cengeng atau pemarah’

Kakanak nang kuwitannya tulak haji pamali mangibah kalambu, kaina kuwitannya kaributan di tangah laut

‘anak kecil yang orang tuanya naik haji jangan mengibas-ngibas kelambu, nanti orang tuanya tertimpa badai di tengah laut’

Waktu bapacar pamali kaluar rumah, kaina kada mau habang
‘ketika baru memakai inai jangan keluar rumah, nanti kukunya menjadi tidak merah’

Pamali bagambar batiga, bisa tapisah, nang di tangah badahulu mati
‘jangan berfoto bertiga, nanti terpisah yang di tengah lebih dulu meninggal’


Pamali bahéra waktu sanja, hilang rajakinya
‘jangan berak ketika senja, akan hilang rezeki’

pamali bangun malandaw, kada parajakian
‘jangan bangun kesiangan, nanti tidak memperoleh rezeki’

imbah makan pamali maunjun, kaina kada bapakoléhan
‘setelah makan jangan memancing, nanti tidak mendapatkan hasil’

Pamali bajajahit baju malam, mawaris fakir miskin
‘jangan menjahit pakaian malam hari, akan menjadikan miskin’

Pamali basalisit rambut malam, bisa mawaris fakir miskin
‘jangan menyelisik rambut malam hari, nanti menjadi miskin’

Pamali basangga wihang, bisa kada paingatan, mun garing lambat wigas
‘jangan bertopang dagu, nanti pelupa kalau sakit akan lambat sembuh’

Pamali basasapu atawa mambuang ratik malam, mambuang rajaki / kada parajakian

‘jangan menyapu atau membuang sampah malam hari, ini disamakan dengan membuang rezeki/sulit mendapatkan rezeki’


Pamali baulanja pas hari raya, tabuka hati handak baulanja tarus
‘jangan berbelanja ketika lebaran, nanti terbuka hati ingin selalu berbelanja’

Pamali dijapay urang bahu sabalah haja, kada paingatan
‘jangan sampai disentuh orang bahu sebelah saja, nanti jadi pelupa’

Pamali imbah baranak mandatangi urang mati, bisa kalalah
‘setelah melahirkan jangan melayat, nanti terkena penyakit panas atau demam setelah melahirkan’

Pamali kada manjuali urang nang panambaian batatukar kaina bisa kada payu jualannya

‘jangan sampai tidak menjuali pembeli pertama, nanti tidak laku jualannya’

Kakanakan nang balum bisa bajalan pamali dicaraminakan kaina kakanaknya pangguguran

‘anak yang belum bisa berjalan jangan dicerminkan, nanti anak tersebut akan sering jatuh’

Pamali karancakan bagambar, lakas mati
‘jangan terlalu sering berfoto, nanti pendek umur’

Pamali kimpoi bulan sapar, bisa kada balawasan kimpoinya
‘jangan nikah bulan safar, nanti cepat cerai’

Limbah kamatian pamali manggangan nangka, kaladi, atawa makanan lainnya nang bagatah-gatah, kaina ada pulang nang handak mati

‘setelah kematian jangan menyayur nangka, talas, atau makanan lain yang mengandung getah, nanti ada lagi yang meninggal’

Pamali maandak baju di satang kandaraan, bisa maranjah urang
‘jangan menaruh pakaian di stang kendaraan, nanti menabrak orang’

Pamali maandak suk rinjing basangkangan di rinjing atawa panci, nang dikahandaki tahalang tarus

‘jangan menaruh sutil secara melintang di wajan atau panci, nanti yang diinginkan selalu tidak tercapai’

Pamali maarak bantal atawa tilam pas malam, harta bisa habis
‘jangan membawa atau mengeluarkan kasur/bantal/guling pada malam hari, nanti harta bisa habis’

Pamali maigut kuku, bisa handap umur
‘jangan menggigit kuku, akan pendek umur’

Pamali makan badadungkung, bisa bahéraan
‘jangan makan berjongkok, nanti akan diare’


Pamali makan baras nang pamulaan di katam, batakok
‘jangan makan beras yang baru selesai di ketam, nanti berpenyakit gondok’

Pamali makan sambil barabah, bisa barikit balakang di tilam atawa di lantay
‘jangan makan sambil berbaring, nanti punggung lengket di kasur atau lantai’

Pamali makan tumbung nyiur, bisa batakok
‘jangan makan tumbung kelapa, akan kena penyakit gondok’

Pamali makan waktu sanja, tangan kaina bisa bacalak
‘jangan makan ketika senja, nanti tangannya mempunyai bercak-bercak hitam’

Pamali malam hari manukar atawa manjual baras, mawaris fakir miskin
‘malam hari jangan membeli atau menjual beras, nanti menjadikan miskin’

Pamali malam hari manukar atawa manjual minyak gas, mawaris fakir miskin
‘malam hari jangan membeli atau menjual minyak tanah, nanti menjadikan miskin’

Pamali mamakan buah nang tumbuh di kuburan, sama lawan mamakan buah urang mati

‘jangan memakan buah yang tumbuh di kuburan, sama halnya dengan memakan buah orang yang sudah meninggal’

Pamali mambalah kayu pas bini batianan, kaina anaknya sumbing
‘jangan membelah kayu ketika istri sedang hamil, nanti anaknya sumbing’

Pamali mambanam bawang habang, bisa bakatak
‘jangan membakar bawang merah, akan keluar benjolan kecil pada kulitnya’

Pamali mambanam hidi kakarik, bisa manungguwi bangkay
‘jangan membakar batang lidi, akan menunggui bangkai’

Pamali mambari baras di padaringan lawan urang paminta-minta, mawaris fakir-miskin

‘jangan memberi beras di tempat beras kepada peminta-minta, nanti menjadikan miskin’

Pamali mambasuh piring malam, mambuang rajaki/kada parajakian
‘jangan mecuci piring malam hari, nanti jauh dari rezeki’

Pamali mambasuh sapeda motor lawan banyu tapasan, kaina sepéda motornya bisa hilang

‘jangan mencuci sepeda motor menggunakan air cucian, nanti sepeda motornya akan hilang’

Pamali mambawa makanan nang babungkus ka dalam rumah urang nang imbah kamatian sabalum 40 hari, kaina ada pulang nang handak mati di rumah nang itu

‘jangan membawa makanan yang berbungkus ke dalam rumah orang yang kematian sebelum 40 hari, nanti ada lagi yang akan meninggal di rumah tersebut’

Pamali mambawa parang basalut kuning, bisa ditémbak patir
‘jangan membawa parang yang ada kuningan di bagian hulunya, nanti disambar petir’

Pamali mambuang banyu bakas mandi kakanakan habang di pécéran, kaina mun sudah ganal anaknya bisa parigatan/mamurici

‘jangan membuang air bekas mandi bayi yang baru lahir di comberan, nanti kalau sudah besar anak tersebut akan jadi jorok’

Pamali manajak tihang rumah pas bini batianan, anak dalam parut bisa mati
‘jangan menancap tiang rumah ketika istri hamil, nanti anak yang dalam perut akan mati’

Pamali manajak tihang rumah pas bini hanyar baranak, anaknya bisa mati
‘jangan mendirikan tiang rumah saat istri baru melahirkan, nanti anaknya akan meninggal’


selengkapnya dan bersumber di : http://www.pamalibanjar.blogspot.com/
hymunk - 31/03/2011 11:00 AM
#202
Mantra banjar jenis pitua
MANTRA BANJAR (PITUA)

1. Mantra penghilang sakit ketika hendak melahirkan
Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih &
Penyayang
Nun kalamun walayar turun Tuhan yang mengetahui sebenarnya demi pena yang mereka tuliskan
Insya Allah inya ilang aritan Dengan izin Allah dia hilang rasa
Inya turun Dia turun
Barakat La ilaha illallah Berkat kalimat La ilaha illallah
Muhammadarasulullah Muhammad pesuruh Allah


2. Mantra agar menang bermain layang-layang
Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih
dan Penyayang
Ada angin kada angin Ada angin bukan angin
Ada guntur kada guntur Ada guntur bukan guntur
Ada langit kada langit Ada langit bukan langit
Ada awan kada awan Ada awan bukan awan
Hayu naik ka awan-awan Ayo naik ke awan-awan
Ciruki waalaikalu Tukiklah kalau mau
Ada nang wani Ada yang berani
Sir angin sir Allah Desir angin desirnya Allah
Sir angin sir Muhammad Desir angin desirnya Muhammad
Barakat La ilaha illallah Berkat kalimat La ilaha illallah
Muhammadarasulullah Muhammad rasul Allah

3. Mantra saat merias pengantin
Pur sinupur Pur sinupur
Bapupur di mangkuk karang Berbedak di mangkok karang
Bismillah aku mamupuri si… Bismillah aku memupuri si…(disebut namanya)
Marabut cahaya si bulan tarang Merebut cahaya si bulan terang

4. Mantra supaya kebal
Antahtul Antahtul (Pengulangan kata antah)
baras di dalam bakul beras di dalam keranjang
Tulang maanjul-anjul tulang menonjol-nonjol
Dipukul katul dipukul mental

5. Mantra pengasih
Pur sinupur pur sinupur
Kuandak di talapak tangan kuletakkan di telapak tangan
Bismillah aku bapupur dengan menyebut nama Allah aku berbedak
Mudahan …..karindangan semoga ….. selalu terkenang

6. Mantra peluncur melahirkan
Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah Tuhan Yang Maha Pengasih
lagi Maha Penyayang
Nun walkami Tuhan Yang Mengetahui yang sebenarnya demi
pena
Wama yastarun Apa yang mereka tuliskan
Barakat La ilaha illallah Berkat tiada Tuhan selain Allah
Muhammadarrasulallah Muhammad pesuruh Allah

7. Mantra memudahkan melahirkan karena posisi kandungan terbalik atau sungsang

Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang
Bungkalang-bungkaling Terkalang-terkaling
Tampurung bulu-bulu Tempurung berbulu
Takalang-tapaling Terkalang-terpaling
Kaluar tadahulu Keluar lebih awal (terdahulu)
Barakat La ilaha illallah Berkat La ilaha illallah
Muhammadarrasulallah Muhammad rasul Allah

8. Mantra untuk memanggil anak yang bepergian jauh dan lama tidak kembali
Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang
Allahumma sholi ala Muhammad Ya Allah berikanlah keselamatan kepada Nabi Muhammad
Wa ala Ali Muhammad Dan keluarganya (Nabi Muhammad)
Ayu ruh barapa tahun ikam madam Wahai anakku berapa tahun engkau merantau
Hayu bulik buah hati caramin mata Ayo pulanglah buah hati cermin mata
Ini tete ikam, bangkak mata Inilah susu engkau, bengkak mata
Lawan hati kana beserta hatinya juga
Barakat La ilaha illallah Berkat tiada Tuhan, melainkan Allah
Muhammadarrasulallah Muhammad pesuruh Allah

9. Mantra supaya gigi tidak lekas rontok atau patah
Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang
Kayuku si kayu mati Kayuku si kayu mati
Ditanam di kota bakti Ditanam di kota bakti
Jangan ikam ni badahulu Jangan engkau mendahului
Balului malimpasi Melorot melewati
Babaya lawan jasmani Hampir dengan jasmani
Barakat La ilaha illallah Berkat La ilaha illallah
Muhammadarrasulallah Muhammad rasul Allah

10. Mantra supaya seluruh bagian tubuh kelihatan bercahaya
Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah, Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang
Airku si lundap kaca Airku bersih dan bercahaya seperti kaca
Kumandikan bintang nur cahaya Kumandikan bintang nur
Cahaya Allah cahaya Muhammad Cahaya Allah cahaya Muhammad
Cahaya Baginda Rasulullah Cahaya Baginda Rasulullah
Barakat La ilaha illallah Berkat La ilaha illallah
Muhammadurrasulallah Muhammad rasul Allah

sumber dan selengkapnya di : http://mantrabanjar.blogspot.com/2008/01/mantra-banjar-jenis-pitua.html
hymunk - 31/03/2011 11:03 AM
#203
Mantra banjar jenis tatamba
MANTRA BANJAR (TATAMBA)

1. Mantra penyembuh rasa sakit perut

Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih
dan Penyayang
Ruk manggaluruk (Bunyi perut yang sakit karena gangguan
pencernaan)
Rik manggalirik (Bunyi perut yang sakit karena gangguan
pencernaan)
Asalnya di ari mantuk ka ari Asalnya di ari-ari kembali ke ari-ari
Asalnya ka angin mantuk ka angin Asalnya di angin kembali ke angin
Asalnya di banyu mantuk ka banyu Asalnya di air kembali ke air
Insya Allah hilang Dengan izin Allah hilang
Barakat La ilaha illallah Berkat kalimat La ilaha illallah
Muhammadarasulullah Muhammad rasul Allah

2. Mantra untuk menyembuhkan penyakit gondok

Bismillahirrahmanirrahim
Nun, wal qalami wama yastarun

3. Mantra kelilipan

Giling-giling tantadu Giling-giling tantadu (belalang sembah)
Tantadu kahujanan Tantadu kehujanan
Tagiling mata hantu Tergiling mata hantu
Hilangakan kalimpanan Hilangkan kelilipan


4. Mantra untuk menyembuhkan penyakit gondok (takuk)

Tapa, tapu, takuk Tapa, tapu, takuk
Ah! Mati takuk Ah! Mati takuk
Nuun, wal kalami wama yasturun Nuun, wal kalami wama yasturun

5. Mantra untuk menyembuhkan penyakit samak (rasa sakit pada bagian badan
tertentu tanpa diketahui sebabnya, masuk angin)

Caricit burung caricit Mencicit burung mencicit
Hinggapnya di batang tawar Hinggapnya di batang tawar
Datu mana nang manyumpit Datu mana yang menyumpit
Bismillahirrahmanirrahim aku manawar Bismillahirrahmanirrahim aku memantrai

6. Mantra maubati sakit parut

Tut dan dalih Bunyi kentut yang keluar dari dubur
Buang kantut Membuang kentut
Tinggal tahi tinggal tahi
Barakat La ilahailallah Berkat tiada Tuhan, melainkan Allah
Muhammadarasulullah Muhammad pesuruh Allah

7. Mantra maubati bisul

Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah Tuhan Yang Maha
Pengasih dan Maha Penyayang
Tahi cacak, si tahi burung Tahi ceceak, si tahi burung
Ikam kukacak, ikam kukurung Engkau kuremas, engkau kukurung
(kuperangkap)
Insya Allah inya kada jadi Dengan izin Allah ia (bisul) itu tidak jadi
Barakat La ilahailallah Berkat tiada Tuhan, melainkan Allah
Muhammadarasulullah Muhammad pesuruh Allah

8. Mantara maubati katulangan
Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah Tuhan Yang Maha
Pengasih dan Maha Penyayang
Jun, jun lali dipatuk burung Bitatut Kedua tajun artinya terjun terlambat dipatuk
burung Bitaut
Tajun ka balai Terjun ke balai (rumah adat)
Katulangan iwak garih laut Ketulangan karena ikan gabus kering
Lawan sagala iwak Dengan segala ikan
Barakat La ilahailallah Berkat tiada Tuhan, melainkan Allah
Muhammadarasulullah Muhammad pesuruh Allah

9. Mantra maubati panyakit cacar

Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah Tuhan Yang Maha
Pengasih lagi Maha Penyayang
Allahumma solli ala Muhammad Ya Allah, salam sejahtera atasmu ya
Muhammad
Allahumma solli wa sallim Ya Allah, salam sejahtera atas junjungan
padanya
Barakat La ilahailallah Berkat tiada Tuhan, melainkan Allah
Muhammadarasulullah Muhammad pesuruh Allah

10. Mantra maubati panyakit pulung

Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah Tuhan Yang Maha
Pengasih lagi Maha Penyayang
Asal kadada Semula tiada
Kambali kadada Kembali ke tiada
Barakat La ilahailallah Berkat tiada Tuhan, melainkan Allah
Muhammadarasulullah Muhammad pesuruh Allah

sumber dan selengkapnya di : http://mantrabanjar.blogspot.com/2008/01/mantra-banjar-jenis-tatamba.html
hymunk - 31/03/2011 11:05 AM
#204
Mantra banjar jenis tatulak
MANTRA BANJAR (TATULAK)

1. Mantra penangkal sihir untuk dikembalikan kepada yang menyihir
Sung kambali kiya kambali
Pulangkan Allah paling Muhammad
Barang siapa basipat durhaka
Tapulang tabulik pada dirinya jua

2. Mantra untuk menjaga anak dari gangguan setan atau ruh jahat

Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah Tuhan Yang Maha
Pengasih lagi Maha Penyayang
Wahai parang, bilamana terjadi sesuatu Wahai parang, apabila terjadi sesuatu yang
nang kajahatan menimbulkan kejahatan
Mengganggu kanak-kanak guring maka Mengganggu anak-anak tidur, maka
minta tulung pada parang supaya parang minta tolong kepada parang supaya parang
manimpasakan kajahatannya ini menimpasakan kejahatan
Barakat La ilaha illallah Berkat La ilaha illallah
Muhammadarrasulallah Muhammad rasul Allah

3. Mantra penolak penyakit

Datu Tuguk, Datu Tugur
Guru Mandak
Sang hiang lalu, lalu kawai
Ikam bajauh ka rakun habang
Ka rakun kunig ka rakun hirang
Ikam jangan mamakan darah manusia
Makanan ikam darah kijang minjangan
Aku tahu ngaran ikam
Canggap lawan Canggup

4. Mantra penawar racun

Hai Sangiang Baruhuk Hai Sangiang Baruhuk
Ikam jangan handak mamaksa lawan diaku Kamu jangan hendak membinasakan
diriku
Aku tahu asal kajadian ikam Aku tahu asal kejadianmu
Anak Raja Baruntik Anak Raja Baruntik

5. …………………..

Cricit burung caricit Mencicit burung mencicit
Hinggapnya di batang tawar Hinggapnya di pohon tawar
Datu mana nang manyumpit Datu mana yang menyumpit
Bismillahirrahmanirrahim aku manawar Bismillahirrahmanirrahim aku
memantrai
6. Mantra penawar racun

Hai sangiang baruhuk Hai sangiang baruhuk
Ikam jangan handak mamangsa lawan Kamu jangan hendak membinasakan diriku
diaku
Aku tahu asal kejadian ikam Aku tahu asal kejadianmu
Anak raja baruntik Anak raja baruntik

Sangiang garahak Sangiang garahak
Sangiang garuhuk Sangiang garuhuk
Garahak, garuhuk Garahak, garuhuk

Hai sangiang baruhuk Hai sangiang baruhuk
Bajauh ikam Menjauh kamu
Jangan paraki anak Adam Jangan dekati anak Adam
Ikam kusumpahi Kamu kusumpah
Berkat La ilaha illallah Berkat La ilaha illallah
Muhammadurrasulullah Muhammadurrasulullah


7. Mantra penawar gigitan ular

Nur sakala kuning Nur sakala kuning
Nur sakala putih Nur sakala putih
Matikan nang kuning Matikan yang kuning
Hidupkan nang putih Hidupkan yang putih
Aku mamatiakan si wangi Aku mematikan si wangi
Ngaran ularnya Sartuk Saidina Ali Nama ularnya Sartuk Saidina Ali

8. Mantra penawar terkena ulat bulu

Tang kalam mudik ka hulu Tang kalasa mudik ka hulu
Naik ka tabing disundat babi Naik ke darat diseruduk babi
Napa asal hulat bulu Apa asal ulat bulu
Alisan kaning tulisan nabi Alis kening tulisan nabi

9. Mantra penawar bibis (penyakit lambung)

Mardika, mardiku Mardika, mardiku
Wasika, wasiku Wasika, wasiku
Bajauh ilmu menjauh ilmu
Aku tahu asal kajadian ikam Aku tahu asal kejadianmu
Jin taraum Jin taraum
Bila kada bajauh Bila tidak menjauh
Ikam kusumpahi Kau kusumpah

10. Mantra pelasik (pulasit)

Atma saupi Atma saupi
Aku tahu asal ikam Aku tahu asalmu
Karak naraka jahanam Kerak neraka jahanam

Nuna, nuni Nuna, nuni
Aku tahu asal ikam Aku tahu asalmu
Kerak kuriping api naraka Kerak dasar api neraka
Balari ikam ka sisi alam Menyingkinr kamu ke sisi alam
Kalu kada lari kusumpahi Kalau tidak menyingkir, akan kusumpah
Ah! Balunta Ah! Balunta

sumber dan selengkapnya di : http://mantrabanjar.blogspot.com/2008/01/mantra-banjar-jenis-tatulak.html
hymunk - 31/03/2011 11:09 AM
#205
Mantra banjar jenis pinunduk
MANTRA BANJAR (PINUNDUK)

1. Mantra supaya suami betah tinggal di rumah

Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah Yang Maha Pengasih dan
Penyayang
Unduk-unduk piragah patah Tunduk-tunduk seperti patah
Patahnya maawan-awan Patahnya mengawang-awang
Batunduk batingadah Bertunduk bertengadah
Badiri malawan Berdiri melawan
Barakat La ilaha illallah Berkat kalimat La ilaha illallah
Muhammadarasulullah Muhammad rasul Allah

2. Mantra untuk menundukkan orang lain

Panahku panah Arjuna Panahku panah Arjuna
Kupanahakan ka gunung, gunung runtuh Kupanakan ke gunung, gunung runtuh
Kupanahakan ka sugara, sugara karing Kupanahakan ke segara, segara kering
Kupanahakan ka angin, angin tacandak Kupanahakan ke angin, angin terhenti
Kupanahakan ka burung, burung jatuh Kupanakan ke burung, burung jatuh
Kupanahakan lawan si……, rabah, Kupanahakan kepada si…..(disebut
Rubuh imannya kepada diaku namanya), rebah, roboh imannnya kepada aku
Barakat La ilaha illallah Berkat La ilaha illallah
Muhammadurrasulallah Muhammad rasul Allah
Ruku, ruki Ruki, ruki
Patah tulang Baginda Ali Patah tulang Baginda Ali
Rapat kuku lawan isi Rapat kuku lawan isi
Tiada lupa lawan diaku Tidak lupa kepadaku
Barang sehari-hari Barang sehari

Kataku si kata kukang Kataku si kata kukang
Makukang si nurmayu Makukang si nurmayu
Mayu kahandak Allah Cukup kehendak Allah
Barakat La ilaha illallah Berkat tiada Tuhan selain Allah
Muhammadurrasulallah Muhammad rasul Allah


Ramah tidung sing wangi Ramah tidung sing wangi
Tugu wayu luruh putting Tugu wayu gugur ujung
Sitan datang turun lawani Setan datang turun dilawan
Kayu agung lamah sangat Kayu agung lemah sangat


Allahumma dang kasumbi Allahumma dang kasumbi
Kasumbi pasak Muhammad Kasumbi pasak(Jw.susuk) Muhammad
Bismillah aku mamakai kata kasumbi Bismillah aku memakai kata kasumbi
Manundukakan si …. Menundukkan si … (disebut namanya)
Barakat La ilaha illallah Berkat La ilaha illallah
Muhammadurrasulallah Muhammad rasul Allah

3. Mantra untuk mengalahkan musuh

Ajal-ajal Allah Ajal-ajal Allah
Ikam datang daripada nur Muhammad Kamu datang daripada nur (cahaya) Muhammad
Barangsiapa durhaka kepadaku Barangsiapa durhaka kepadaku
Diturunkan bala kepada dirinya Diturunkan bencana kepada dirinya
Dikisas Allah rezkinya Dibalaskan Allah rejekinya
Dirandahkan darajat kepada dirinya Direndahkan derajat kepada dirinya
Lanah lunuh buku matanya seperti air Luluh mencair biji matanya seperti air
Berkat La ilaha illallah Berkat La ilaha illallah
Muhammadurrasulullah Muhammadurrasulullah

4. Mantra untuk menyembuhkan penyakit beri-beri

Jaluhu, jalukap, kipasat Jaluhu, jalukap, kipasat
Uguk, ugur Uguk, ugur
Sang maharaja baruntik Sang maharaja baruntik
Berkat La ilaha illallah Berkat La ilaha illallah
Muhammadurrasulullah Muhammadurrasulullah

5. Mantra Main Jalangkung

Ada salamatan saadanya Ada selamatan sekedarnya
Jalangkung ikam datanglah Jalangkung engkau datanglah
Kada baistilah disuruh datang Tidak secara resmi disuruh datang
Kalu bulik ikam kada diantar jua Kalau pulang engkau tidak diantar juga

6. Mantra untuk Memikat Perempuan

Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah Tuhan Yang Maha Pengasih
lagi Maha Penyayang
Asamku asam sir Allah Asamku asam milik Allah
Titik ka bumi manjadi asam Titik ke bumi menjadi asam
Bismillah aku mamakai kata asam Dengan nama Allah aku memakai kata asam
Kacarlah hamba Allah Kepinginlah hamba Allah
Barakat La ilahailallah Berkat tiada Tuhan, melainkan Allah
Muhammadarasulullah Muhammad pesuruh Allah

7. Mantra Mendapatkan Galuh Idaman
Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah Tuhan Yang Maha
Pengasih lagi Maha Penyayang
Sir Allah Milik Allah
Sir Muhammad Milik Muhammad
Ikam (sebut nama perempuan yang Engkau (sebut nama perempuan yang
diidamkan) diidamkan)
Ku sir Allah Ku milik Allah
Aku bagamat Aku pelan-pelan
Barakat La ilahailallah Berkat tiada Tuhan, melainkan Allah
Muhammadarasulullah Muhammad pesuruh Allah
8. Mantra agar urang cinta lawan kita

Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah Tuhan Yang Maha
Pengasih lagi Maha Penyayang
Tikna, tikku Tikna, tikku (perulangan bunyi kata
“hatinya”, “hatiku” )
Hatinya, hatiku Hatinya, hatiku
Yaitu katanya kukang Yaitu katanya kukang
Sali inya kawa pisah, Kecuali ia (kukang) bisa pisah,
Kukang laki bini kukang suami istri
Maka inya kada kawa bapisah maka ia (lelaki yang dicintai) tidak
Lawan diaku dengan diriku bisa berpisah
Yaitu katanya tuan … Yaitu katanya tuan …
(sambat ngaran lalaki nang (sebut nama lelaki yang dikehendaki /
dikahandaki / dicintai) dicintai)
Sali tuan kawa bapisah Keculai tuan dapat berpisah
Lawan budaknya dengan budaknya
Maka inya kawa bapisah ma ia (lelaki yang dicintai) dapat / bisa
berpisah)
Lawan diaku dengan diriku
Makbul ucapanku kabul ucapanku
Barakat La ilahailallah Berkat tiada Tuhan, melainkan Allah
Muhammadarasulullah Muhammad pesuruh Allah

9. Mantra Mendapatkan Galuh nang Manulak Cinta Kita

Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah Tuhan Yang Maha
Pengasih lagi Mah Penyayang
Hai … (sambat ngaran babinian yang Hai … (sebut nama perempuan yang
manulak cinta kita) menolak cinta kita)
Masuk ikam ka awakkku, Masuk engkau ke dalam tubuhku,
ka dalam cupu gading astagina ke dalam cupu gading astagina
Alamku alammu basatu Alam kita bersatu
kukunci baju, di dalam kehendakku,
kumutu katuju ikutlah apa yang kumaksud
Barakat La ilahailallah Berkat tiada Tuhan, melainkan Allah
Muhammadarasulullah Muhammad pesuruh Allah

10. Mantra agar urang tapukau mandangar suara kita

Bismillahirrahmanirrahim Dengan nama Allah Tuhan Yang Maha
Pengasih lagi Maha Penyayang
Tai taita Ta taita (ulangan bunyi / suku kata dari
kata “pelita)
Naik gunung mambawa palita Naik gunung membawa pelita (lampu
penerang)
Tarang hati tarang mata Terang hati terang mata
Tarang saluruh angguta Terang seluruh anggota
Barakat La ilahailallah Berkat tiada Tuhan, melainkan Allah
Muhammadarasulullah Muhammad pesuruh Allah

selengkapnya bersumber di : http://mantrabanjar.blogspot.com/2008/01/mantra-banjar-jenis-pinunduk.html
hymunk - 31/03/2011 11:32 AM
#206
Mantra Urang Banjar
1. Mantra – Mantra Pengobatan
Jenis mantra ini khusus digunakan untuk menyembuhkan penyakit.

Mantra Sambur Sampuli :

Mismillahirrohmanirrohim
Baringgang baringganggung
Ambil arakit
Allmundhi mantuk kapucuknya
Jangan angkau mahaurinya
Jangan angkau masuk kapusatnya
Jangan angkau masuk kaurinya
Kalau angkau tak kaluar
Maka manjadi sogara hijau
Barkat Lailahailallah Muhammadurrasulullah

2. Mantra-mantra Kedigjayaan
Jenis mantra ini digunakan bila sedang berhadapan dengan musuh sehingga siempunya mantra tak terkalahkan dan musuh dapat ditaklukan.

Mantra Saidina Ali :

Bismillahirrohmanirrohim
Kain kindusin
Banang baginda ali
Tujuh lapis babat pinggang
Lapisakan kabadanku
Barkat Lailahailallah Muhammadurrasulullah

Mantra Saidina Abubakar :

Bismillahirrohmanirrohim
Allahumuna soli ala sandi Abubakar
Pucuk api naraka jahanam
Dipasang yo subur
Barkat Lailahalallah Muhammadurrasulullah

3. Mantra - mantra Pakasih
Mantra pakasih adalah mantra cinta kasih. Bila mantra ini dilepas maka sasarannya akan terpikat dan jatuh ke dalam kekuatan birahi pada siempunya mantra.

Mantra Kata Burung Nuri :

Bismillahirrohmanirrohim
Kata burung dandarasih
Kata burung dandaraku
Saratus irang kasih
Saribu urang suka
Barkat Lailahailallah Muhammadarrasulullah

Bismillahirrohmanirrohim
Kama si kama mati
Nuri katanya burung
Nur haq katanya Allah
Ah, tunduklah, kasihlah,
Sayanglah ( sebut namanya) lawan diaku
Barkat Lailahailallah Muhammadurrasulullah


Mantra adalah ujar-ujar yang merupakan sumber kekuatan spritual leluhur pusaka Banjar ( Kalimantan ). Pada hakikatnya mantra adalah suatu permohonan kepada yang Maha Kuasa yang disampaikan dengan ujaran yang khas dan dengan gaya bahasa yang khas pula dengan keyakinan yang penuh bagi penggunanya.

Namun pada zaman sekarang ini mantra mulai langka. Andai pun ada, pemilik mantra merahasiakan keberadaan mantra dan cuma segelintir orang yang memiliki mantra itu pun hanya merupakan warisan kepada keluarga dan orang – orang tertentu. Ini pun tergantung keyakinan pemiliknya.

Bagaimana kalau ditinjau menurut hadis Rasulullah SAW ?

Di zaman sebelum Islam, Umar bin Khatab adalah seorang yang pandai menggunakan suwuk ( mantra untuk pengobatan ). Ketika Umar masuk Islam hal tersebut dia tanyakan kepada Rasulullah SAW. Kemudian Nabi meminta Umar untuk memperdengarkan mantra tersebut. Setelah mendengar, Nabi memberikan batasan sebagai berikut : Selama tidak syirik, silakan dipakai mantra tersebut.

Setelah masuknya agama Islam di Kalimantan, mantra mengalami perbaikan yakni sebelum membaca mantra didahului dengan ucapan “ bismillah “ dan di akhiri dengan “ berkat Lailahailallah Muhammadurrasulullah “

Ada beberapa jenis mantra menurut penggunaannya, yakni :

Mantra untuk pengobatan, matra kedigjayaan, mantra pekasih, mantra pagar diri dan mantra untuk mencelakai orang lain.

Demikianlah sekilas tentang Mantra. Semoga tulisan yang sederhana ini dapat bermanfaat bagi kita semua. *** Arsyad Indradi ***

sumber dan selengkapnya di : http://mantraurangbanjar.blogspot.com/
hymunk - 06/04/2011 04:56 PM
#207
Pengobatan Tradisonal Orang Banjar (Kalimantan Selatan)
Pengantar

Kalimantan Selatan adalah salah satu provinsi di Pulau Kalimantan, Indonesia. Provinsi ini memiliki 11 kabupaten dan 2 kota dengan luas wilayah secara keseluruhan sekitar 36.985 km2 dan jumlah penduduk pada tahun 2002 sekitar 3.054.129 jiwa (wikipedia). Ada beberapa sukubangsa1) (asal) yang mendiami provinsi Kalimantan Selatan. Salah satu diantaranya adalah sukubangsa Banjar. Mereka tinggal di beberapa kabupaten yang tergabung di dalamnya, yaitu: Banjar, Hulu Sungai Selatan, Hulu Sungai Tengah, Hulu Sungai Utara, Barito Kuala, Kota Baru, Tanah Laut, dan Kota Banjarmasin.

Nama suku bangsa Banjar terkait dengan nama sebuah kampung di muara sungai Kuin, anak Sungai Barito. Tempat ini sekarang berada dalam kota Banjarmasin. Sebelum berdirinya kerajaan Banjarmasin, di Kuin itu terdapat sebuah Bandar yang dipimpin oleh Patih Masih. Lama-kelamaan bandar ini lebih dikenal dengan nama “bandar Masih”, yang kemudian berubah menjadi “Banjarmasin”. Akhirnya penduduknya sendiri dikenal sebagai “Orang Banjar”.

Sebagaimana sukubangsa lainnya, orang Banjar juga mengetahui persis tentang alam flora yang ada di sekitarnya dan pemanfaatannya dalam kehidupan mereka. Mereka tidak hanya tahu berbagai jenis tumbuhan (pohon) yang dapat dijadikan bahan bangunan, tetapi juga tahu persis berbagai jenis tumbuhan yang dapat dijadikan sebagai penyembuh (obat) penyakit tertentu, seperti: terkena benda tajam, tumpul dan atau lancip, tergigit serangga, gatal-gatal, dan berbagai penyakit luar lainnya.


Jenis-Jenis Tumbuhan dan Khasiatnya

Jenis-jenis tumbuhan yang dapat dijadikan sebagai obat untuk menyembuhkan penyakit seperti: tahiris, lecet-lecet, memar, disengat kalajengking, tertusuk duri, disengat ulat bulu, bisul, barah, digigit buntal, luka bakar, dan bercak hitam adalah: daun pisang, karet, kelapa, lada, pepaya, kunyit, mentimun, pala, akar patintin, daun sirih, keladi lumbu, bulu kucing, daun turi, bawang merah, kumpai maling, asam jawa, dan lain sebagainya. Adapun cara pengobatannya ada yang dikunyah, ditumbuk, direbus, dan dipanggang kemudian dioleskan pada anggota tubuh yang terluka (sakit). Berikut ini adalah berbagai tumbuhan yang dapat dimanfaatkan sebagai obat suatu penyakit dan caranya mengobatinya.


1. Daun Pisang

Pucuk daun pisang yang belum mekar (masih kuncup) dapat digunakan untuk mengobati tahiris (luka teriris). Caranya, pucuk daun pisang yang masih kuncup dipotong secukupnya (beberapa cm). Kemudian, dikunyah sampai lumat. Setelah itu, ditempelkan pada bagian yang luka dan dibalut dengan kain bersih. Jika keesokan harinya ternyata luka belum mengering, maka cara yang sama diulangi lagi. Demikian seterusnya sampai luka karena teriris menjadi kering (sembuh).

2. Pohon Para (Pohon Karet)
Pohon para jika dibakar biasanya akan mengeluarkan buih (berbusa). Buih ini sangat berguna untuk mengobati lingsak (lecet-lecet). Caranya, buih tersebut dioleskan pada bagian yang lecet. Pengobatan dilakukan sehari sekali pada pagi hari sampai luka lecet sembuh.

3. Buah Kelapa
Daging buah kelapa dapat digunakan sebagai obat mamar (memar). Caranya, daging buah kelapa itu diparut (dilembutkan) kemudian diberi sedikit cuka. Setelah itu, dioleskan pada bagian yang memar.

4. Lada atau Merica
Lada atau merica dapat digunakan untuk mengobati luka akibat diigut/digigit kala (disengat kalajengjing). Caranya lada atau merica itu ditumbuk sampai halus. Kemudian, ditaruh di dalam piring atau mangkok, lalu diberi sedikit minyak kelapa. Setelah itu, digosokkan pada bagian yang tersengat kalajengking. Sisanya ditempelkan ke bagian yang luka itu sampai kering.

5. Kustela (Pepaya)
Kustela dapat digunakan untuk mengobati orang yang tacucuk duri (tertusuk duri). Caranya kastela yang masih muda disayat. Biasanya akan mengeluarkan getah. Getah inilah yang kemudian dioleskan pada bagian yang tertusuk duri.

6. Kunyit
Kunyit dapat digunakan untuk mengobati orang yang disengat hulat bulu (ulat bulu). Caranya, kunyit ditumbuk bersama kapur sirih sampai halus. Kemudian, dibungkus dengan daun pisang dan dipanaskan, sehingga menyerupai pepes ikan. Setelah agak hangat, bungkusnya dibuka, kemudian diambil isinya, dan ditempelkan pada bagian yang tersengat ulat bulu.

7. Pala dan Mentimun
Pala dan mentimun dapat digunakan untuk mengobati orang yang lehernya terkena bakatak (bisulan). Caranya, buah pala dan mentimun dilembutkan (diparut), kemudian di dibungkus dengan daun pisang dan dipanggang (dipepes). Setelah agak hangat, diambil isinya kemudian ditempelkan pada leher yang terkena bisul.

8. Akar Patintin dan Daun Sirih
Akar Patintin dan daun sirih adalah bahan untuk membuat ramuan obat penyakit yang disebut sebagai barah, yaitu suatu penyakit yang mirip dengan bisul, namun benjolannya lebih besar. Caranya, akar patintin, daun sirih, dan kapur sirih ditumbuk sampai halus. Kemudian, dimasukkan ke dalam mangkuk dan dicampur dengan madu secukupnya. Setelah tercampur rata, maka dioleskan pada barah (sehari dua atau tiga kali).

9. Keladi Lumbu dan Tumbuhan Bulu Kucing
Keladi lumbu dan bulu kucing dapat digunakan sebagai bahan untuk mengobati orang yang terkena igutan buntal (digigit sejenis binatang pemakan daging yang hidup di sungai-sungai di daerah Banjar (Kalimantan Selatan). Caranya, jika menggunakan keladi lumbu (sejenis tumbuhan talas yang tidak berumai dan tidak dapat dimakan), adalah dengan memotongnya. Biasanya akan keluar getahnya. Getah itulah yang kemudian dioleskan pada bagian tubuh yang terkena gigitan buntal. Sedangkan, jika menggunakan bulu kucing, maka bulu kucing tersebut dicampur dengan kopi rabuk. Kemudian, campuran tersebut ditaburkan pada bagian tubuh yang terkena gigitan buntal.

10. Daun Turi
Daun turi dapat dijadikan sebagai bahan (obat) untuk menghilangkan bercak hitam yang diakibatkan luka bakar. Caranya, daun tersebut ditumbuk sampai lumat kemudian dioleskan pada bagian tubuh (kulit) yang mempunyai bercak hitam. Sehari dapat dilakukan dua atau tiga kali. Demikian seterusnya sampai bercak hitam menjadi hilang.
hymunk - 06/04/2011 04:57 PM
#208

11. Kumpai Maling dan Bawang Merah
Kumpai maling (rumput liar yang tumbuh di sela-sela tanaman peliharaan) dan bawang merah adalah dua jenis tumbuhan yang dapat dijadikan sebagai bahan dalam pengobatan orang yang terkena benda tajam. Jika menggunakan kumpai maling, maka caranya adalah dengan menumbuknya (seperlunya) sampai lumat. Setelah itu, ditempelkan pada bagian yang terkena benda tajam (luka). Sedangkan, jika menggunakan bawang merah, maka bawang merah tersebut (ditambah dengan gula pasir) juga ditumbuk sampai halus. Kemudian, ditempelkan pada bagian yang luka.

12. Asam Kamal (Asam Jawa)
Asam kamal dapat dijadikan sebagai obat untuk menyembuhkan orang yang disengat halilipan (kelabang) Caranya, asam kamal (bijinya) itu ditumbuk sampai lembut, kemudian digosokkan pada bagian yang tersengat.

13. Bunga Melati dan Kustela
Bunga melati dan kustela. adalah dua jenis tumbuhan yang dapat digunakan sebagai bahan (obat) untuk menyembuhkan orang yang tersengat serangga. Serangga yang dimaksud di sini adalah: kayakih (sejenis semut besar), halimbada (sejenis ulat berbisa), wanyi, kalalaput, naning dan tambunan (sejenis lebah). Jika menggunakan bunga melati, caranya adalah dengan meremasnya hingga lumat (basah), kemudian diusapkan pada bagian yang terkena sengatan. Jika menggunakan kustela, caranya kustela tersebut disayat sampai mengeluarkan getah. Getah itulah yang kemudian dioleskan pada bagian yang tersengat.

14. Cabai, Pinang dan Sirih, Keminting (Kemiri) dan Janur, Jalantang (Rumput Gatal) dan Kaladi
Berbagai jenis tumbuhan ini dapat digunakan menyembuhkan penyakit gatal-gatal,Jika menggunakan cabai, pinang, dan sirih, maka caranya ketiga jenis tumbuhan ini ditumbuk sampai halus lalu dibungkus dengan kain. Bungkusan yang berisi ramuan obat untuk menyembuhkan gatal-gatal ini oleh masyarakat Banjar disebut jajarangan. Setelah itu, direbus dengan air secukupnya hingga mendidih. Selanjutnya, jajaran yang masih panas itu dikompreskan pada bagian tubuh yang gatal. Hal tersebut dilakukan berulang-ulang hingga gatalnya hilang. Jika menggunakan menggunakan biji keminting dan janur, maka caranya adalah dengan memanggangnya, kemudian menumbuknya sampai halus. Setelah itu, dioleskan pada bagian yang gatal. Jika menggunakan kaladi, maka caranya adalah dengan memotong batangnya kemudian memanggangnya. Ketika sudah panas segera diusapkan pada bagian yang gatal secara berulang-ulang hingga hilang rasa gatalnya. Jika menggunakan jalatang, maka caranya dengan menggosok-gosokkan daun tersebut pada bagian yang gatal. Sedangkan, jika menggunakan akar tuba, maka caranya adalah dengan menumbuknya hingga keluar getahnya. Getah itulah yang kemudian dioleskan pada bagian tubuh yang gatal.

15. Patintin, Rumbia, Lumut Batang, Lengkuas, Sirih, Kamboja dan Bawang Putih

Berbagai jenis tumbuhan tersebut di atas, oleh orang Banjar, dapat digunakan untuk menyembuhkan penyakit bisul. Jika menggunakan patintin, maka caranya adalah dengan mengambil akarnya kemudian dibersihkan, lalu direndam dengan air selama dua atau tiga jam. Setelah itu, disaring dengan kain kemudian diminum. Jika menggunakan rumbia, maka pelepahnya dipotong sehingga mengeluarkan getah. Getah tersebut kemudian ditampung dalam sebuah mangkuk atau piring kecil dan dicampur kapur sirih secukupnya. Setelah tercampur rata, maka dioleskan pada bisul. Jika menggunakan lumut batang, maka caranya adalah dengan menumbuk lumut batang tersebut hingga lumat kemudian melumurkannya pada sekeliling bisul (mata bisul dibiarkan terbuka). Setelah pecah, bisul itu dipupuri dengan pupur dingin yang dicampur dengan garam agar bisul tersebut cepat kering. Jika menggunakan lengkuas, maka lengkuas ditumbuk bersama garam hingga halus, kemudian dibungkus dengan daun nangka dan dibakar hingga menjadi abu. Abu sisa ramuan lasu dan garam tersebut dioleskan pada mata bisul. Jika menggunakan sirih, maka ujung tangkai sirih ditumbuk hingga pecah (seperti kuas), lalu dicelupkan pada minyak kelapa dan dibakar. Jika ramuan itu sudah dingin, barulah dioleskan pada bisul. Jika menggunakan daun kamboja dan minyak kelapa, maka caranya adalah mencelupkan daun itu pada minyak kelapa yang telah ditaruh di dalam mangkuk. Ketika daun sudah lemas, maka ditempelkan pada bisul. Selanjutnya, jika menggunakan bawang putih, maka caranya adalah dengan mengupas kulitnya, kemudian menggosokkannya pada bisul yang baru tumbuh. (AG/bdy/59/9-07)

Sumber :
Aziddin, Yustan, dkk. 1990. Pengobatan Tradisional Daerah Kalimantan Selatan. Banjarmasin: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.
Melalatoa, J. 1995. Ensiklopedi Sukubangsa di Indonesia. Jilid A–K. Jakarta. Departemen Pendidikan dan Kebudayaan.

1) Sukubangsa asal yang mendiami daerah Kalimantan Selatan adalah: Abal, Bakumpai, Beraki, Berangas, Bukit, Dusun Deyah, Harakit, Pagatan, Pitap, dan Banjar sendiri (Melalatoa, 1995:xvii).

2)Selain dengan asam kamal, sengatan halilipan juga dapat diobati dengan otak halilipan itu sendiri atau pupur biji. Jika menggunakan otak /halilipan/ caranya adalah dengan memecahkan kepala hililipan hingga keluar cairan otaknya. Lalu, cairan tersebut dioleskan pada bagian yang tersengat. Kemudian, jika menggunakan pupur biji, maka pupur tersebut dicampur dengan sedikit garam, lalu dioleskan pada bagian yang luka.

3) Selain dengan bunga melati dan /kustela/, sengatan serangga juga dapat diobati dengan menggunakan kapur sirih atau kapur untuk menginang dengan cara mengoleskannya pada luka bekas sengatan. Sebagai catatan, dalam mengobati luka akibat sengatan serangga ini, terlebih harus diambil sengatnya yang biasanya tertinggal atau menempel di kulit.

4) Selain berbagai jenis tumbuhan tersebut, ada juga non-tumbuhan yang dapat dijadikan sebagai obat, yaitu pupur biji yang dicampur sedikit garam. Caranya pupur tersebut dioleskan pada bagian yang gatal.

sumber : http://melayuonline.com/ind/literature/dig/1694/pengobatan-tradisional-orang-banjar
hymunk - 06/04/2011 10:44 PM
#209
Mamuai Wanyi Tradisional Di Desa Rawana
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

Mamuai Wanyi Tradisional Di Desa Rawana

Buku ini memaparkan kearifan masyarakat desa rawana dalam memelihara habitat wanyi yang di ambil madunya pada kurun waktu tertentu..tatacara dan peralatan yang digunakan juga dimuat disini..

kalo mau baca ada disini : http://issuu.com/hymunk/docs/1.mamuai_wanyi
kalo mau download bisa disini : http://issuu.com/hymunk/docs/1.mamuai_wanyi#download
hymunk - 06/04/2011 10:46 PM
#210

Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

Kalang Hadangan di Sungai Buluh..

Buku ini memuat tentang sejarah dan asal usul hadangan kalang dan juga cara pembuatan kalang/kandangnya..

hingga saat ini hadangan kalang merupakan salah satu obyek wisata yang bisa anda kunjungi ketika berada di kalimantan selatan

bisa dibaca disini : http://issuu.com/hymunk/docs/2.kalang_hadangan
kalo mau download disini : http://issuu.com/hymunk/docs/2.kalang_hadangan#download
hymunk - 10/04/2011 07:50 AM
#211
Silsilah Raja-raja Banjar oleh Ir. HM.Said
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

sumber : epaper.banjarmasinpost.co.id/
hymunk - 10/04/2011 07:58 AM
#212
Seniman Penerima Borneo Award 2011
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


sumber : epaper.banjarmasinpost.co.id
hymunk - 12/04/2011 09:18 PM
#213
Ir. Pangeran Mohamad Noor
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

“Teruskan. . . . Gawi kita balum tuntung”



Kata-kata yang diucapkan beliau sampai menjelang akhir hayatnya terus menerus memberi semangat kepada seluruh generasi muda di banua agar tetap berkarya dalam bidang apapun yang digeluti.

Bagi generasi sebelum tahun 2000, nama P.M.Noor terasa akrab ditelinga. Nama beliau diajarkan di sekolah mulai SD sampai SMA sebagai pencetus pembuatan proyek Sungai Barito yang salah satu gagasannya adalah pembangunan PLTA Riam Kanan. Entahlah generasi muda sekarang apakah masih diajarkan gurunya mengenai tokoh besar Kalimantan yang satu ini.

Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

Wakil Presiden RI pertama Bung Hatta (depan kiri) didampingi Ir Pangeran Muhammad Noor (depan tengah) berkenan mengunjungi Proyek PLTA Riam Kanan. Ir PM Noor adalah Gubernur Kalimantan pertama, dan Menteri Pekerjaan Umum 1956-1959. Beliaulah yang mendesak Pemerintah agar Riam Kanan segera direalisasikan.


Pangeran.M.Noor dilahirkan 24 Juni 1901 di Martapura, Kalimantan Selatan dari keluarga bangsawan Banjar. Setelah lulus HIS (1917) ia belajar di MULO (1921), ke HBS (1923), kemudian masuk sekolah teknik tinggi di Bandung dan berhasil meraih gelar Insinyur pada tahun 1927, setahun setelah Ir. Soekarno (presiden RI pertama).

Disamping jabatan insinyurnya pada biro pengairan, ia juga anggota Badan Persiapan Kemerdekaan RI, dan setelah Indonesia merdeka diangkat sebagai Gubernur Kalimantan yang pertama. Dalam aksi gerilya bersenjata ia mendirikan pasukan M.N.1001 yang beroperasi di Kalimantan Selatan pada tahun 1945 – 1949 bersamaan dengan Tjilik Riwut di Kalimantan Tengah.

Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

Ir. Pangeran M. Noor ditengah-tengah pejuang asal Kalimantan di Tuban, 1947



Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

Bp Ir Pangeran M. Noor, pemrakarsa Proyek Riam Kanan, mantan Gubernur Kalimantan dan mantan Menteri Pekerjaan Umum, mendapat penjelasan tentang pembangunan Proyek dari Pemimpin Proyek, Bpk Soeminto didampingi oleh Deputy Pemimpin Proyek Bp A. Andoyo (pakai topi).

Sebagai seorang ilmuan beliau diangkat menjadi Menteri Pekerjaan Umum (1956-1957) pada Kabinet Ali Sastromijoyo. Ketika itulah membuat gagasan ‘Proyek Sungai Barito’ yang berhasil merealisasikan pembangunan PLTA Riam Kanan dan pengerukan ambang Barito, sekarang PLTA itu diabadikan memakai nama beliau menjadi PLTA P.M.Noor.

Menjelang akhir hayatnya beliau terbaring lemah di RS. Pelni Jakarta, tetapi semangat beliau untuk membicarakan pembangunan di Kalimantan Selatan tak pernah surut. Setiap ada tamu yang berkunjung beliau masih saja bertukar pikiran mengenai pembangunan di banua. Bagi beliau pembangunan untuk kesejahteraan dan kemakmuran rakyat adalah identik dengan kehidupannya. Ia akan berhenti berpikir dan berbicara akan hal itu (pembangunan) bilamana otak dan nafasnya sudah berhenti. Saat hari-hari akhir masa hidupnya dengan kondisi tubuh yang sudah mulai menurun, PM Noor berkata, “Teruskan . . . Gawi kita balum tuntung“

Akhirnya, dengan ketetapan Allah Yang Maha Kuasa, Mohamad Noor, dipanggil-Nya dalam usia 78 tahun pada 15 Januari 1979. Dimakamkan disamping istri tercinta ibunda Gusti Aminah yang sudah mendahuluinya di TPU Karet Jakarta.

Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

Pada Tanggal 18 Juni 2010 Dilakukan pemindahan makam Ir.H Pangeran Muhammad Noor dan istri Gusti Aminah ke kompleks pemakaman Sultan Adam Washiqubillah di Kelurahan Jawa Kecamatan Martapura Kota,

``Mengingat jasa besar perjuangan almarhum PM Noor untuk bangsa dan negara, terlebih kepeloporannya untuk pembangunan di Kalsel, Pemkab Banjar mengusulkan beliau menjadi pahlawan nasional,’

jasa dan pengabdian tokoh pembangunan yang juga pernah menjabat sebagai pejabat tinggi negara, yakni Menteri Pekerjaan umum dan anggota Dewan Pertimbangan Agung, itu membuatnya layak dijadikan pahlawan nasional.

Selain pernah menjadi pejabat tinggi negara, almarhum yang dilahirkan di Kota Martapura, 24 Juni 1901, itu juga menjadi anggota Panitia Persiapan Kemerdekaan Indonesia bersama Ir Soekarno-Hatta.

Setelah Indonesia merdeka almarhun diangkat sebagai Gubernur pertama Kalimantan dan sempat melakukan perlawanan geriliya bersenjata dengan mendirikan pasukan MN 1001 yang beroperasi di Kalsel pada tahun 1945-1949 bersamaan dengan pahlawan pejuang Tjilik Riwut di Provinsi Kalimantan Tengah. beliau juga menyandang tanda jasa Bintang Maha Putera Kelas III yang merupakan penghargaan bagi pahlawan,

sumber :
http://bubuhanbanjar.wordpress.com/2009/12/15/pasukan-mn-1001mtki/
http://kerajaanbanjar.wordpress.com/2007/03/02/ir-pangeran-mohamad-noor/
http://www.kalselprov.go.id/berita/pangeran-muhammad-noor-diusulkan-jadi-pahlawan-nasional
http://riamkanan.com/
http://www.kalimantanpost.com/tri-banjar/martapura/2596-bupati-usulkan-pm-noor-pahlawan-nasional.html
hymunk - 12/04/2011 09:22 PM
#214
Mengenal Pangeran Mohamad Noor, Gubernur Kalimantan Pertama (1)
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Mengenal Pangeran Mohamad Noor, Gubernur Kalimantan Pertama (1)
Raih Gelar Insinyur Setahun Setelah Soekarno

M RAMLI ARISNO, Martapura

Mungkin tidak banyak yang tahu. Enam hari lagi, tepatnya 24 Juni 1901 silam, lahir seorang putera terbaik Kalsel. Namanya tak saja diabadikan menjadi nama jalan dan bendungan. Tokoh penting era Soekarno ini juga merupakan Gubernur Kalimantan pertama dan Menteri Pekerjaan Umum (1956-1959). Dialah Pangeran Mohamad Noor.

Penulis beruntung bisa berbincang panjang lebar dengan Gusti Firdauzy Nusyirwan Noor. Cucu dari PM Noor. Menceritakan tentang kakeknya dan semangat tulus untuk membangun Kalsel, tanah kelahirannya. Bahkan ketika ajal akan menjemput diusianya yang ke-77.
“Nini Laki (sebutan kakek untuk PM Noor, red) pernah mengajak saya dan kakak berkunjung ke Kalsel. Beliau bilang, Cu, inilah tanah kelahiran Nini,” kenang Firdauzy.

Seakan ingin mengajar kepada anak cucunya mencintai tanah kelahiran, PM Noor mengajar berkeliling mengawasi sejumlah proyek-proyek besar yang sedang dilaksanakan ketika itu. “Saya diajak melihat proyek pengerukan ambang Barito.

Diajak pula melihat bendungan Riam Kanan yang sedang dikerjakan saat itu, dan mengunjungi Tabalong,” lanjutnya bercerita.
Selalu penuh semangat jika untuk urusan membangun Kalsel. Di hari tuanya, saat sakit, PM Noor lebih banyak diam. Tak banyak bicara. “Kecuali ada yang mengajak beliau diskusi tentang Kalsel. Seakan sirna sakitnya,” ujarnya.

Demi melengkapi ceritanya, Arsitek lulusan Delft Technical University Belanda ini menunjukkan sebuah biografi PM Noor yang diterbitkan Harian 45. Buku lama yang menurutnya sudah tidak lagi beredar di toko buku. Berjudul: Ir PM Noor, “Teruskan…Gawi Kita Balum Tuntung”
Firdauzy pun tidak keberatan ketika penulis minta izin untuk menuliskan kembali sekilas biografi tokoh sentral Kalsel ini di halaman koran Radar Banjarmasin, untuk dibagikan kepada pembaca. “Silakan, PM Noor bukan hanya milik keluarga besarnya. Melainkan juga milik masyarakat Kalsel,” ujarnya.

Inilah sekelumit biografi PM Noor. Tahun 1901, Bulan Juni, tanggal 24. Lahir seorang anak laki-laki di Martapura, ibukota Kabupaten Banjar. Kota yang mendapat julukan Serambi Mekkah karena ketaatan masyarakatnya terhadap agama.

Anak itu diberi nama oleh orang tuanya Pangeran Ali dan Ratu Intan binti Pangeran Kesuma Giri, melalui upacara adat setempat, betasmiah.
Dalam silsilah keluarga, PM Noor berada dalam garis keturunan Pangeran Kesuma Giri, Pangeran Hidayat, Pangeran Noor, dan Pangeran Antasari (Pahlawan Nasional, red).

Dicantumkan pula nama Sultan Adam dengan garis menurun dan menyamping ke nama Pangeran Noh, dengan jajaran garis menurun ke Pangeran Mohamad, Pangeran Ali, dan Pangeran Mohamad Noor.
PM Noor menghabiskan sebagian masa kecil di Amuntai, Kotabaru dan Banjarmasin. Dia bersekolah SD di Kotabaru dan Amuntai, selesai tahun 1911. Melanjutkan HIS (Hollands Inlandse School) di Banjarmasin, klein ambtenaarsexamen tahun 1917. HBS (Hogere Burger School) Surabaya, eind examen tahun 1923. THS (Technisce Hooge School) Bandung, dengan ijazah Insinyur Sipil tahun 1927, setahun sesudah Ir Soekarno lulus di universitas yang sama.

Pada sekolah rakyat di Amuntai, PM Noor taat dan tekun belajar agama. Dari mengaji alip-alipan, mengaji, belajar salat, sifat dua-puluh dan seterusnya. Ia pun terbiasa meminum segelas air putih dengan terlebih dulu melafazkan Surah Alfatihah dan mereguknya sampai habis. Dan menurut penuturannya, kebiasaan itu selalu dilakukannya setiap hari hingga dewasa. Terlebih saat menghadapi ujian sekolah.
Disebutkan dalam biografinya, PM Noor kecil suka pula berburu burung burak-burak di semak Karamunting.

sumber :
http://www.radarbanjarmasin.co.id
hymunk - 12/04/2011 09:25 PM
#215
Mengenal Pangeran Mohamad Noor, Gubernur Kalimantan Pertama (2)
Mengenal Pangeran Mohamad Noor, Gubernur Kalimantan Pertama (2)
Ide Besarnya Lahir dari Pengalaman Masa Kecil


M RAMLI ARISNO, Martapura

Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

Proyek Sungai Barito, bendungan serba guna Riam Kanan, Karang Kates Kalo Konto, Polder Amuntai, pengendali banjir, persawahan pasang surut, dan banyak gagasan besar lainnya. Semua tidak terlahir begitu saja. Melainkan dari pengalaman masa kecilnya yang hidup berpindah-pindah.

Ketika memasuki pendidikan HIS (Hollands Inlandse School) di Banjarmasin sesudah menamatkan Sekolah Rakyat. Waktu itu ayahnya Pangeran Ali bertugas di Pantai Hambawang. Sebuah kota kecil antara Amuntai dan Barabai.

Hampir setiap libur sekolah ia pulang ke Pantai Hambawang menjenguk orang tuanya. Rute yang ditempuhnya pun tak semudah sekarang. Mengharuskan dia menaiki perahu atau bersepeda. Dari Sungai Buluh ke Pantai Hambawang atau sebaliknya.
Jika tidak naik sepeda, ia bisa naik kereta kuda orang tuanya yang saat itu menjabat sebagai kepala distrik atau kiai.

Dari Sungai Buluh ia naik jukung melintasi danau yang sangat luas di sepanjang Sungai Buluh, Amuntai, Alabio dan Negara. Tidak jarang, PM Noor kecil menggigil kedinginan dan cemas ketika jukung kecil yang ditumpanginya digulung hujan dan angin ribut.
Dari Negara ke Banjarmasin, biasanya Noor menumpang perahu atau kapal sungai yang agak besar.
Nalurinya semakin peka saja ketika melihat bencana banjir yang melanda Kota Amuntai dan sekitarnya yang berlangsung hampir setiap tahun. Mungkin dari sinilah tercetus ide besar yang dikemudian hari diwujudkan untuk membangun Polder Amuntai dan membangun bangunan pengendali banjir.

Dengan lingkungan yang selalu dihayatinya, Mohamad Noor melanjutkan pendidikannya ke HBS (Hogere Burger School) di Surabaya dan menyelesaikannya sekitar tahun 1923.
Ia kehilangan ibunda yang dicintainya Ratu Intan yang meninggal di Amuntai. Makamnya ada di dekat Masjid Lama dekat jembatan gantung.
Peristiwa itu merupakan cobaan yang amat berat baginya. Untungnya ia adalah pemuda yang tabah. Ia pernah berujar kepada seorang gurunya: “Saya memang kehilangan ibu saya, tetapi saya mendapatkan Tuhan saya”. Segi ini pula yang selalu ditekankannya kepada anak-anak dan cucu-cucunya sebagai pewarisnya.

Dari perkimpoiannya dengan istri satu-satunya, Gusti Aminah binti Gusti Mohamad Abi, melahirkan 11 anak; Gusti Mansyuri Noor, drg Gusti Rizali Noor, Gusti Mazini Noor, Gusti Rusli Noor, MA, Gusti (lahir dan meninggal di Tegal, red), Gusti Darmawan Noor, Gusti Didi Noor, Drs Gusti Hidayat Noor, Gusti Arifin Noor, Ir Gusti Suriansyah Noor, dan Gusti Darmansyah Noor.
Dari HBS di Surabaya, ia meneruskan studinya ke THS (Technise Hooge School) di Bandung sekitar tahun 1920.

Dengan segala keterbatasan sambil membina rumah tangga, apalagi saat itu sudah hadir anak pertamanya Gusti Mansyuri Noor, PM Noor berusaha bertahan. Lingkungan studinya dan pergaulannya dengan Soekarno dan pemuda-pemuda pergerakan lainnya di Bandung, makin menempa dirinya.
Dia banyak melibatkan diri dalam diskusi-diskusi, debat, pidato/orasi, dan lainnya. Ia merasa menemukan sesuatu yang lebih berarti. Mohamad Noor tercatat aktif sebagai anggota Jong Islamieten Bond (JIB) sekitar tahun 1925.

sumber :
http://www.radarbanjarmasin.co.id
hymunk - 12/04/2011 09:29 PM
#216
Mengenal Pangeran Mohamad Noor, Gubernur Kalimantan Pertama (3-habis)
Mengenal Pangeran Mohamad Noor, Gubernur Kalimantan Pertama (3-habis)
Membentuk MN 1001, Pasukan Payung Pertama Indonesia


M RAMLI ARISNO, Martapura

Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

Di bawah pimpinan Ir PM Noor, seluruh pegawai Kotubu Bonsitsu (Departemen PU dan Perhubungan) di Bandung, tanggal 20 Oktober 1945 mengangkat sumpah setia kepada Pemerintah RI.

Peristiwa inilah yang kemudian melandasi semangat perjuangan untuk mempertahankan kedaulatan RI di kantor yang dikenal dengan sebutan Gedung Sate dan melahirkan peristiwa 3 Desember 1945 sebagai Hari Kebaktian Pekerjaan Umum.

Dalam Kabinet Ali Satroamidjojo II (24 Maret 1956-14 Maret 1957) dan Kabinet Karya (9 April 1957-10 Juli 1959), Ir PM Noor menjabat sebagai Menteri Pekerjaan Umum dan Tenaga.
Dari Hari Kebangkitan PU yang diperingati setiap tahunnya pada tanggal 3 Desember, nama PM Noor selalu disebut-sebut sebagai penghormatan bagi pengabdiannya.

Merangkap jabatannya sebagai Anggota Dewan Pertimbangan Agung (DPA), Noor juga diangkat sebagai Gubernur Kalimantan yang pertama, berkedudukan di Yogyakarta.
Ia tiba di Yogyakarta dengan seluruh keluarganya. Dengan perjuangan hidup dan mati keluar dari Kota Bandung yang diserbu dan diduduki tentara Belanda. Peristiwa Bandung Lautan Api sempat ia saksikan dalam perjalanannya keluar dari Bandung.

Di Yogyakarta, pusat Pemerintahan RI, bersama Presiden Ir Soekarno dan Wakil Drs Mohamat Hatta dan para menteri kabinet lainnya, PM Noor membuka “markas” Gubernur Kalimantan sekaligus basis perjuangan yang ditujukan ke Kalimantan di Jl Pakualaman No 2 serta asrama mahasiswa dan pejuang di Jl Bintaraan Wetan No 9.
Kalimantan secara de facto menjadi bagian dari Kesatuan Republik Indonesia. Di sanalah dilatih pelopor-pelopor, perintis dan kader-kader perjuangan bangsa.

Pada waktunya yang tepat, Pak Noor sudah menyiapkan diri untuk berangkat dari Surabaya melalui jalur laut ke Kalimantan tujuan Banjarmasin. Badan Pembantu Usaha Gubernur (BPOG) Daerah Borneo didirikan oleh masyarakat Kalimantan untuk membantu gubernurnya. Sayangnya, persiapan untuk kepindahan ke Banjarmasin digagalkan oleh pertempuran-pertempuran yang meledak di Surabaya antara sekutu yang diboncengi Belanda.

Diantaranya mengakibatkan tenggelamnya sebuah kapal yang siap membawa Gubernur Kalimantan beserta staf dan pejuang.
Sudah berdiri ketika itu potensi-potensi ketentaraan asal Kalimantan di Yogyakarta, Solo, Malang, Tegal, Pekalongan dan lainnya, seperti BPRI-K (Barisan Pemberontakan Rakyat Indonesia-Kalimantan), Kesatuan Panglima Batur, Ikatan Pemuda Kalimantan (IPK), dan lain-lain.

Sebagai Gubernur Kalimantan yang berkedudukan di Yogyakarta, ia pernah mengirim beberapa kali ekspedisi ke Kalimantan. Antara lain, ekspedisi yang dipimpin Rahadi Usman ke Kalimantan Barat (1945), Firmansyah ke Kalimantan Selatan (1946), Kapten Mujono ke Kalimantan Selatan (1946), Tjilik Riwut ke Kalimantan Tengah (1946), dan ekspedisi Mustafa Ideham ke Kalimantan Selatan (1946).

PM Noor juga membentuk pasukan MN 1001, dipimpin oleh Tjilik Riwut di Kalimantan (1946). MN sendiri merupakan singkatan dari namanya Mohamad Noor. Dia juga yang menyarankan untuk membentuk pasukan payung (para troop), dan pertama kali dalam sejarah perjuangan RI, penerjunan dilakukan oleh pasukan MN 1001. Tak heran jika tanggal 9 April 1978 diresmikan monumen Penerjunan Pasukan Payung RI di Pangkalan Bun.

Demikianlah sekelumit kisah perjuangan PM Noor untuk Republik Indonesia. Semoga semangatnya dapat menginspirasi warga Kalimantan Selatan untuk berbuat yang terbaik untuk banua Kalimantan Selatan dan Indonesia pada umumnya. Wassalam.

sumber :
http://www.radarbanjarmasin.co.id
hymunk - 18/04/2011 08:57 PM
#217
Busana Daerah Banjar
Spoiler for Busana Daerah Banjar
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Pengantar
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Baju Layang Panjang
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Baju Layang Panjang
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Baju poko Anak-anak
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Baju Layang Anak-anak
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Baju Layang Anak-anak
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Baju Layang Remaja
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Baju Kebaya Rangkap dan Jas Terbuka
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Baju Nanang Galuh
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Baju Galuh Banjar
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Baju Layang Remaja
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Kebaya rangkap untuk pesta adat
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for kebaya pendek beger/basasiwi
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Kebaya Getang untuk ibu-ibu
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Kebaya Getang dan Baju Taluk Belanga
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Kebaya Getang
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Kebaya Getang dan Palimbangan
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Kebaya Kurung Panjang dan Baju Taluk Belanga
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Baju poko untuk Orang Dewasa
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Kebaya Panjang dan Serudung Beselungkui
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Kebaya Panjang Bekancing Baju Emas
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for sanggul dan aksesori kebaya panjang
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Kebaya Panjang
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Kebaya Panjang dan Baju Miskat
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan


Spoiler for Kebaya Panjang dan Baju Miskat
Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan



sumber :
Dari FB Herry Nurdien (http://www.facebook.com/media/set/fbx/?set=a.457181194163.249178.754489163)
Dari FB kawang Yoedha (http://www.facebook.com/media/set/fbx/?set=a.1318026369696.41845.1801880231)
hymunk - 18/04/2011 10:21 PM
#218
April Ini, 50 Tahun Lalu (Tulisan oleh Anggraini Antemas pada tahun 1997)
April, 50 tahun lalu adalah bulan yang banyak menyimpan peristiwa
bersejarah bagi bangsa Indonesia, baik yang berskala nasional maupun khusus
daerah Kalimantan.
Memang, April yang paling dikenang oleh bangsa Indonesia adalah Hari
Kartini, sehingga pada bulan ini masyarakat segera melayangkan pikirannya
pada hari kebangkitan wanita Indonesia.
Kenyataan demikian tidak bisa dipungkiri, sebab hanya tanggal 21 pada
bulan April yang setiap tahunnya, berbagai kalangan senantiasa siap untuk
merayakannya. Tengok saja di media massa, berbagai ulasan dan berita yang
menyangkut perkembangan wanita Indonesia disajikan untuk menyemarakan 21
April.
Bahkan, tidak jarang, di media audio-visual seperti televisi,
menyajikan nuansa khusus yang memberikan kesan kental bahwa pada tanggal 21
April menjadi bagai hari istimewa bagi kaum wanita. Misalnya, setiap penyiar
yang muncul mengenakan busana khusus yang 'berbau' Kartini.
April, sebenarnya bukan hanya menyimpan Hari Kartini, namun banyak
peristiwa bersejarah baik untuk tingkat nasional, maupun daerah Kalsel
secara khusus, yang memang kurang 'populer' tetapi semua itu ikut mewarnai
dan menjadi mata rantai ikatan semangat kebangkitan nasional dalam merebut
dan mempertahankan kemerdekaan Indonesia.
Tulisan ini sekadar mengingat kembali bahwa pada April, 50 tahun lalu,
di negeri tercinta ini telah terjadi berbagai peristiwa bersejarah yang
patut pula dikenang atau paling tidak diketahui oleh generasi muda.
Mulai awal April

Menurut catatan sejarah, April, 50 tahun lalu sejak hari pertama sudah
menggoreskan peristiwa sejarah dan catatan itu terus bertambah hingga hari
menutup April.
1 April 1947: Perdana Menteri Sutan Syahrir berangkat ke New Delhi
dengan pesawat udara yang dikirimkan oleh PM Nehru untuk menjemputnya.
H Damanhuri (H Daman) dari Balikpapan, Kaltim, yang sukses membawa
banyak senjata api, tiba dan diterima oleh pimpinan Gerpindom (Abdurrahman
Karim dan H Aberani Sulaiman) di Birayang. Bersama itu ikut pula pasukan
John Masael dengan 26 orang anak buahnya untuk memperkuat barisan di daerah
ini. Seluruh pasukan gerilyawan tersebut ditempatkan di hutan Jawa Lanting,
kampung Lokbatu.
4 April 1947: Pemerintah RI mengirimkan sebuah misi yang dipimpin oleh
Haji Agus Salim untuk mengunjungi negara-negara Arab. Ia berangkat dari New
Delhi.
7 April 1947: Pasukan John Masael dalam perjalanan ke Birayang, mereka
disergap oleh pasukan Nica dan terjadi kontak senjata di kampung Kumpang
Malingung, sehingga gerilyawan ini berantakan dan John Masael gugur.
10 April 1947: Para pekerja (buruh) perkebunan karet Danau Salak,
kabupaten Banjar, melancarkan pemogokan kerja karena menuntut kenaikan upah
namun tidak digubris oleh pemilik perkebunan. Setelah berjalan seminggu,
polisi dan militer Belanda berhasil memaksa para pekerja tersebut untuk
bekerja kembali setelah diberikan sedikit perbaikan nasib.
11 April 1947: Menteri Jajahan Belanda, Jonkman, mengeluarkan
pernyataan bahwa selama masa peralihan. Sesuai dengan Persetujua
Linggarjati, orang-orang Indonesia akan dipekerjakan dalam
perwakilan-perwakilan luar negeri Belanda, sedangkan Republik Indonesia
tidak boleh mengadakan perwakilannya sendiri di luar negeri.
12 April 1947: Konferensi Serikat Muslimin Indonesia (Sermi) yang
berlangsung tanggal 1 s/d 12 April di Banjarmasin, memutuskan antara lain,
tetap berdiri di belakang negara kesatuan RI dan menuntut agar dalam waktu
secepat-cepatnya menjadi daerah RI.
Daerah-daerah otonom di Kalimantan Timur digabungkan menjadi daerah
Kaltim dengan Dewan Kalimantan Timurnya.
13 April 1947: Utusan International Student Service, Prof Melcolm
Adiseshtah, tiba di Jakarta untuk mempelajari pembangunan Perguruan Tinggi
di daerah RI dan para mahasiswanya.
15 April 1947: PF Dahler, sesudah 13 bulan dipenjarakan oleh Belanda,
diusir ke daerah republik. Ia kemudian berganti nama menjadi Ahmad Dahlan.
Majalah Pedoman Puteri pimpinan Hajjah Rohayah B, terbit di Kandangan
sebagai pengobar semangat juang kemerdekaan. Dalam edisi perdananyanya itu,
mengutip semboyan pahlawan menteri India: Sarajini Naidu yang artinya
'imperialisme hanya dapat membelenggu sesuatu bangsa, tetapi ia tak dapat
menguasai jiwa dari bangsa itu'.
Akibatnya, redaksi Pedoman Puteri ditegor oleh pemerintah.
17 April 1947: Amerika Serikat mengakui Republik Indonesia defacto,
menurut pasal 1 Perjanjian Linggarjati.
19 April 1947: Hamran Ambrie, pemimpin redaksi harian Trompet Rakyat di
Amuntai, mendapat peringatan keras oleh penguasa Belanda sehubungan dengan
sebuah kritik yang dimuat di media itu yaitu dalam kolom 'Abang Bitil'nya
yang menyebutkan bahwa: tikus-tikus kolonial mulai siap-siap melompat
keperahu lain karena perahu yang ditumpanginya akan karam.
21 April 1947: Adonis Samat, wartawan yang memimpin harian Sinar Hulu
Sungai di Kandangan, dengan seizin rekannya, Merah Danil Bangsawan,
mengundurkan diri dan selanjutnya bergabung memperkuat redaksional harian
Kalimantan Berjuang.
22 April 1947: Pembukaan Parlemen (DPR) Negara Indonesia Timur yang
direkayasa oleh Van Mook, dengan ketuanya Mr Tadjuddin Noor.
23 April 1947: H Abdurrahman Sidik, Ketua PB Sermi (Serikat Muslimin
Indonesia), menganjurkan agar membentuk Negara Kalimantan. Akibatnya, ia
dikeluarkan dari organisasi itu.
24 April 1947: Yusni Antemas dan Hamran Ambrie, pimpinan redaksi
Trompet Rakyat dipanggil menghadap penguasa Belanda, Kiai Besar Kandangan,
Kiai Kepala Amuntai dan 2 orang militer Nica, diperingati agar menghentikan
kegiatan persnya dan menutup harian Trompet Rakyat , seraya mengajak agar
mereka bersedia bekerja sama dengan mass media Nica yang terbit di
Banjarmasin. Ajakan tersebut dengan tegas ditolak oleh kedua wartawan
tersebut.
Itulah peristiwa-peristiwa yang ikut mewarnai perjalanan sejarah bangsa
Indonesia dalam memperjuangkan haknya, yang terjadi sepanjang April, 50
tahun lalu.
Peristiwa tersebut memang tidak masuk dalam agenda hari bersejarah
nasional seperti Hari Pahlawan 10 November, misalnya. Tetapi itulah
langkah-langkah yang pernah dilakukan anak negeri ini dalam mempertahankan
kemerdekaan.
Dan, semua itu patut untuk dicatat dan diketahui oleh bangsa Indonesia
yang menyintai sejarahnya ini.

Anggraini Antemas, sejarawan tinggal di Amuntai
sumber :
http://www.hamline.edu/apakabar/basisdata/1997/05/02/0105.html
hymunk - 18/04/2011 10:26 PM
#219
Sekilas siapa Hamran Ambrie dalam sejarah Kalimantan Selatan
Kliping Harian Banjarmasin Post, Senin, 2 Februari 1981

Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan

”Nostalgia 35 Tahun Lalu : TROMPET RAKYAT Surat Kabar Perjuangan.

Oleh : Anggraini Antemas

Sudah banyak ditulis orang tentang sejarah dan pertumbuhan pers di Kalimantan Selatan ini. Baik yang mengenai pertumbuhan pers sebelum perang/jaman Hindia Belanda itu diturunkan oleh rekan kami H. Hadhariah M.H Arsyad Manan (alm), Mustafa (alm) Artum Arta dll, maupun per republikein sesudah Proklamasi Kemerdekaan. Hal itu cukup menarik perhatian untuk dicatat sebagai dokumentasi sejarah perjuangan, bahwa pers daerah pun punya andil dalam pembangunan Negara dan Bangsa yang kita cintai ini.

Namun sebegitu jauh, orang tidak banyak mengetahui tentang bagaimana tunas-tunas pers nasional itu bertumbuh di Amuntai, ibukota Kebupaten Hulu Sungai Utara yang justru awal hidupnya. Mempertahankan Negara Republik Indonesia yang baru diproklamirkan masa itu.

Sekali-sekali orang pernah terbaca tentang adanya surat kabar Republikeins yang pernah terbit di tahun-tahun revolusi fisik di kota Amuntai, yaitu surat kabar “Trompet Rakyat” di bawah pimpinan redaksi Hamran Ambrie dan Yusni Amtemas. Bahkan disebut-sebut itulah “trio Koran” yang paling berani jaman itu di Kalimantan Selatan, yang menghantam kebobrokan penjajahan Nica/Belanda, yaitu majalah “Republik” (lahir 17 Agustus 1946) di bawah pimpinan Zafry Zamzam di Kandangan, harian “Kalimantan Berjuang” (lahir tanggalnya terlupakan) di bawah pimpinan Haspan Hadna di Kandangan, dan harian “Trompet Rakyat” (lahir 2 Desember 1946) di bawah pimpinan Hamran Ambrie dan Yusni Amtemas di Amuntai.

Sampai dimana kebenaran nilai perkataan itu, biarlah tak perlu ditulis oleh karena ia menyangkut diri penulis ini sendiri. Tapi yang jelas, apabila di saat itu ada wartawan atau mass media yang berani mengecam/ mengkritik politik penjajahan Belanda, maka tantangannya ialah rumah penjara atau siksaan militer Belanda. Dan ternyata menjadi bukti, bahwa wartawan-wartawan dari ketiga media tersebut seperti Zafry Zamzam, Haspan Dadna, Hamran Ambrie dan Yusni Antemas, adalah tercatat sebagai”zwaarte journalist” (wartawan hitam) yang hidupnya keluar masuk tahanan Belanda dan selama 3 tahun itu menjadi langganan penjara dan tawanan penjajah. Ditangkap dan ditahan karena tulisannya yang dianggap membahayakan bagi pemerintah colonial masa itu.

Maka dalam hubungan inilah, kita coba mengungkapkan sedikit catatan usang dari suatu daerah kecil yang tak ada artinya dari sudut kawasan Kalimantan Selatan yang luas ini, yaitu kota Amuntai, dimana dulu pernah diterbitkan harian Republikein”Trompet Rakyat” yang pernah menghebohkan militer Belanda, di saat-saat serius dan berbahaya itu.

LAHIRNYA “TROMPET RAKYAT”

Baru setelah Proklamasi Kemerdekaan RI, di kota Amuntai pada tahun 1946 itu diterbitkan harian “Trompet Rakyat” dan bulanan “Menara Indonesia”, keduanya dipimpin oleh wartawan-wartawan Hamran Ambrie dan Yusni Amtemas.

Kedua mass media ini hanya dicetak stensilan, merupakan trompet perjuangan Republikein dari gerakan rahasia bersenjata “Gerpindom” (Gerakan Pengejar/ Pembela Indonesia Merdeka), yang secara diam-diam beroperasi di daerah ini sejak tahun 1945. Di halaman depan surat kabar ini secara tandas terpasang motto: “Berhaluan Mempertahankan Republik Indonesia”, dengan penjara pojoknya yang terkenal “Abang Betel”.

Harian “Trompet Rakyat” nomor pertamanya diterbitkan pada hari senin 2 Desember 1946, tepat disaat-saat sedang hangatnya separatisme Belanda mempersiapkan konperensi Denpasar. Lima hari setelah penerbitan tersebut, meletuslah aksi Belanda di Makasar yang terkenal dengan nama “7 Desember Divisie” atau peristiwa korban 40.000 jiwa oleh Westerling.

Belanda melakukan operasi pembersihan dimana-mana termasuk di Kalimantan Selatan. Bayangkan oleh anda, disaat demikianlah 3 surat kabar paling berani memberitakan dan mengecam kekejaman Belanda waktu itu, ialah “Republik”, “Kalimantan Berjuang” dan “Trompet Rakyat”.

Ketiganya terbit di hulu sungai, padahal waktu itu di Banjarmasin juga sudah ada diterbitkan surat kabar lain, tapi suaranya adalah mineur memihak penjajah. Tak ada yang berani berkutik memihak Republik, apalagi yang berani tegas-tegas mencantumkan motto di bawah kop surat kabarnya “Berhaluan mempertahankan Republik Indonesia”.

Surat kabar “Trompet Rakyat” kemudian disusul oleh kelahiran adik kandungnya, majalah tengah bulanan “Menara Indonesia” yang juga diasuh oleh tenaga yang sama.

Pada mulanya tidak ada dijual eceran, kecuali hanya untuk para langganan. Tetapi karena banyaknya permintaan, akhirnya eceran juga diterbitkan, sehingga wktu itu pasaran Koran di Banjarmasin berhasil direbut oleh “Trompet Rakyat” dengan harga dua kali lipat. Agen penjual ecerannya di Banjarmasin ialah sdr. Muhammad Ys, yang sekarang masih segar bugar di sungai jingah, siapa juga di tahun 1946 itu pernah mendapat peringatan keras dari pihak kekuasaan Belanda, karena aktivitasnya menjadi agen surat-surat kabar Republikein.


Kedua mass media ini diterbitkan di daerah kekuasaan/ pendudukan Belanda. Namun setiap terbitnya ia adalah menjadi terompet perjuangan Republik Indonesia, menyiarkan berita-berita medan pertempuran di Jawa, Sumatera dll, yang sumber beritanya secara monitoring diambil dari siaran-siaran “Radio Pemberontak/Bung Tomo” di Jawa Timur dan pemancar-pemancar gelap lainnya. Tetapi justru berita-berita semacam ini yang mendapat sambutan hangat dari masyarakat.

Penerbitan tersebut diselenggarakan secara kekeluargaan, tetapi penuh semangat dan tanggung jawab, meskipun sebenarnya tidak menghasilkan keuntungan material, kecuali hanya penuangan semangat juang yang berkobar-kobar dari para pengasuhnya. Pimpinan redaksi sdr Hamran Ambrie alias “Abang Betel” betul-betul pekerja serba guna. Dari pimpinan redaksi sampai tukang putar roneo, plus tukang temple prangko buat langganan. Masih segar dalam ingatan, ketika pada tahun 1946-1947 itu surat kabar ini yang berkantor di jalan Pasar (dulu terkenal dengan nama “Rumah Lima”) yang sekarang dengan nama jalan Abdulazis. Rumah itu tempat kediamannya sdr Hamran Ambrie dengan istrinya Syamsiah Dahlan beserta keluarga.

Redaksi di bawah pimpinan Hamran Ambrie, dengan wakil pimpinan sdr Yusni Antemas (sekarang : Anggraini Antemas), pembantu redaksi Badrun Arsyad, Ahmad Saminie, tenaga tata usaha sdr Ahmad Yusran, illustrator Bihman Villa (alm), pembantu-pembantu lainnya sdr. Syamsul Anek, Ahmadan H.A. Halim, sedang sebagai pimpinan usaha keuangan adalah sdr. H. Muhammad Idris Tangga Ulin.

Dengan tulisan-tulisan yang tajam di tajuk rencana, maupun berita-berita dan isi pojokannya sesuangguhnya surat kabar ini “terlalu” berani menghantam sana sini segala kebobrokan politik penjajahan waktu itu. Editorial dan kecaman-kecamannya tanpa tedeng aling-aling, tegas memihak perjuangan rakyat yang pro republik.

MENOLAK TAWARAN DAN AKIBATNYA

Pada suatu kali, dipanggillah sdr.Hamran Ambrie dan Yusni Antemas (masing-masing sebagai peminpin Redaksi/ Penanggung Jawab dan Wakilnya) dari harian ini, ke kantor Kiai Kepala Amuntai yang waktu itu dijabat oleh H. Muhammad Halid (alm).

Ternyata kedua wartawan ini dihadapkan dengan paduka Kiai Besar dari Kandangan (Merah Nadalsyah) dan di dalam suatu pertemuan yang “agak rahasia” itu dilakukanlah nunjukkan agar kedua wartawan ini mengurangi aktifitasnya sebagai wartawan Republikiens.

Kepada Hamran Ambrie dan Yusni Antemas ditawarkan “bantuan tetap” berrupa uang dan barang dalam jumlah “lumayan” yang berasal dari pemerintah Belanda, asal saja mereka mau menghentikan penerbitan harian “Trompet Rakyat” tersebut. Atau setidak-tidaknya merobah haluannya menjadi harian pro Belanda, dan bekerja sama pada sebuah surat kabar Belanda yang waktu itu telah terbit di Kalsel.

Namun ajakan ini dijawab dengan tegas oleh mereka : “Terima kasih, kami belum dapat menerimanya”, Karuan saja hal ini telah mengecewakan pihak yang mengajak, justru pihak yang berkuasa pada waktu itu. Apabila yang berkuasa telah dikecewakan, maka orang telah bisa meramalkan, apa yang bakal jadi resikonya. Tak lama setelah itu, maka terjadilah suatu peristiwa yang mengejutkan bagi golongan “Kuli tinta” (wartawan) di kawasan Hulu Sungai waktu itu. Untuk objektifnya tulisan ini, kita kutip saja berita harian “Masyarakat Baru” terbitan Samarinda yang memuat berita peristiwa tersebut sebagai berikut :
hymunk - 18/04/2011 10:27 PM
#220

REDAKTUR “TROMPET RAKYAT” MENDAPAT PUKULAN DARI MILITER. Samarinda (MB).

Tuan Antemas, redaktur “Trompet Rakyat” di Amuntai (surat kabarnya Abang Betel. Pen) sewaktu bepergian ke Tanjung baru-baru ini tgl. 6 Mei 1947, setelah mengetahui bahwa ia adalah seorang wartawan, oleh pihak militer di tempat tersebut dipukul dengan cara yang sangat menusuk perasaan.

Berhubung dengan kejadian yang tidak pantas ini, maka Hoofd redacteur dari surat kabar itu (Tuan Hamran Ambrie. Pen) mengirim kawat kepada tuan-tuan Resident dan Auditeur Militer di Banjarmasin, memprotes kejadian itu, yang berbunyi kawatnya sbb: “Sangat menyesali tindakan militer Tanjung atas terjadinya pemukulan dan ancaman pada Antemas, anggota redaksi kita yang tidak ada beralasan kesalahan selain dari karena kedudukannya sebagi redaktur surat kabar. Mengharap tindakan Paduka”.

Kabar belakangan menyatakan bahwa di pihak yang berwajib berjanji untuk memeriksa ini lebih jauh”.

Demikian guntingan harian “Masyarakat Baru” Samarinda yang dipimpin oleh >sdr Oemar Dachlan, yang hingga kini masihtetap aktif menulis sebagai wartawan senior.

HIJRAH TERBITNYA KE ALABIO

Karena keadaan pasang surut yang tidak terelakkan, berupa tekanan-tekanan dari pihak penguasa Belanda maka pada tahun 1947 itu penerbitan diterbitkan di kota Alabio, karena sdr. Hamran Ambrie pimpinan redaksinya juga berpindah domisili ke sana. Di sini ia mendapat tambahan tenaga redaksi sdr. Nawawi Z, dan dapat terbit secara darurat karena kekurangan modal, sehingga sampai pada tamat riwayatnya dengan suatu “persbreidel” (larangan terbit) oleh Pemerintah Belandayang berkuasa waktu itu.

Usaha untuk menerbitkannya kembali dengan nama lain, ternyata belum berhasil, sampai ketika meletusnya clash ke II terhadap Republik Indonesia (19 Desember 1948), pimpinan redaksinya sdr. Hamran Ambrie dan Yusni Antemas ditangkap kembali dan dijebloskan ke dalam pengasaingan/ tawanan militer Belanda di dekat lapangan udara “Ulin” (sekarang Syamsudin Noor), sehingga rencana penerbitan kembali harian itu gagal total sama sekali.

Akan tetapi meskipun surat kabar harian tersebut telah dibrangus oleh penguasa, namun usaha menerompetkan perjuangan membela Proklamasi 17 Agustus 1945 itu tak pernah padam-padamnya.

Waktu itu gerakan rahasia bersenjata “Gerpindom” sebagai penerbit rahasia dari almarhum “Trompet Rakyat” dan “Menara Indonesia”, setelah “Gerpindom” menggabungkan diri ke dalam “ALRI Divisi IV “A” Kalimantan”, dan markas-markas daerahnya telah terbentuk di pedalaman Amuntai, maka dari pedalaman B.N. 5/s ‘Kuripan jaya” diterbitkanlah surat kabar mingguan Republikien yang bernama “Obor Perjuangan” di bawah pimpinan sdr. Yusuf Hamdi, Hairul Lima, Darfa’i dan beberapa tenaga gerilyawan lainnya. Surat kabar ini hanya dicetak dengan mesin tulis biasa diatas kertas door slag, tapi isinya cukup tajam dengan kritik dengan berita-berita perjuangan. Tidak kurang hebatnya dengan keberanian saudara kandungnya yang telah almarhum :”Trompet Rakyat”.

Pihak penjajah menjadi gempar dengan terbitnya Koran gerilya ini yang disiarkan ke tengah-tengah kota. Namun Belanda tak dapat menyita ataupun memberangus Koran yang satu ini, karena staf redaksi “Obor Perjuangan” berada di markas gerilya jauh di pedalaman “Kuripan Jaya”. Koran gerilya ini berakhir terbitnya ketika para gerilyawan ALRI Div. IV turun ke kota secara resmi setelah melalui perundingan/ gencatan senjata.

Menjelang hari-hari kemenangan gerilyawan ALRI Div. IV itu, yakni dengan kehadirannya Jendral Mayor Suhardjo dari RI ke banjarmasin, ketika para tahanan/tawanan dibebaskan Berlanda, maka termasuklah beberapa wartawan Republik yang turut bebas, yaitu sdr. Zafry Zamzam (Republik), Adonis Samat, Haspan hadna, Arsyad manna (ketiganya dari Kalimantan Berjuang), Yusni Antemas dan Hamran Ambrie (Trompet Rakyat). Semua wartawan yang senasib sepenanggungan ini setelah di luar kemudian menggabung diri bekerja/ memperkuat harian “Kalimantan Berjuang” satu-satunya media massa Republikein yang masih terbit di Banjarmasin, kecuali hanya sdr. Hamran Ambrie yang bekerja pada harian “Pengharapan”.

sumber :
http://hamran-ambrie.tripod.com/id10.html
Page 11 of 15 | ‹ First  < 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 > 
Home > Kaskuser Regional > INDONESIA > KALIMANTAN > Kalimantan Selatan > Informasi Umum Propinsi Kalimantan Selatan