Martial Arts
Home > LOEKELOE > SPORTS > Martial Arts > Silat Tradisional Paseban & Pengasinan
Total Views: 8029 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 3 of 9 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 >  Last ›

Jangkungireng - 21/06/2010 05:43 PM
#41

Quote:
Original Posted By ghorylla
salam
sama2 maslah bisa diterapin apa nggaknya di grapling itu balik lagi pada alirannya dan pemahaman terhadap jurusnya...klo di jurusnya emang ga ada kunci2an yg berupa seperti pada teknik pergumulan, klo pun diterapin ke bawah ya jadinya paling bakalan pukul2an juga ga bakalan ada piting2an..seperti pada aliran Pengasinan dari guru sy babe Uwie, nah selama sy latian sampai beliau meninggal ga satu pun pernah nunjukin aplikasi graplinng di bawah, karena emang ga ada jurusnya..bantingannya aja dikit, kunciannya juga ga banyak makanya ga bisa buat aplikasi grapling....



Ah saya pikir ga juga, silat atau beladiri lainnya menjadi semakin kaya dan berkembang karena pengalaman si pemegang beladiri tersebut (guru). Kalau selama hidup ahli beladiri ga pernah ketemu sama kasus maen bawah ya jadinya ga keluar aplikasi maen bawah. Tapi kalo pernah ketemu, pan pasti mikir cara buat ngatasinya, tentunya pake bahan yang dia punya.
@soygeboy - 22/06/2010 09:47 AM
#42

Om ghory, kenapa si nama silat Paseban sering disandingkan dengan silat Pengasinan?
Apakah belajarnya emang sepaket? Atau karena kedua gurunya masi sodara-an? Thanks \)

Salam hangat,Silat Tradisional Paseban & Pengasinan
rajamonyet - 22/06/2010 12:56 PM
#43

Quote:
Original Posted By ghorylla
Salam
senam nyang kaya giman..kalo pemanasan ada, karena kal ga pemanasan bisa cedera, namanya dibanting2 ga di matras kudu ada latiannya dan juga pemanasannya...sm Babe cacang dijadiin standar kurikulum mengenai pemanasan..sebenernya kalo namanya oemanasan sih aga ada perbedaan sm olahraga beladiri lainnya, hanya emang ada juga gerakan pemanasan spesifik sebagai pengantar masuk ke jurus...

urutannya ya sm seperti silat pada umunnya secara bertahap dari jurus dasar atau jurus satu dulu..klo di paseban udah masuk jurus 4 minimal, baru diajarin jurus parktek...nah setelah sampe jurus 6, baru diajarin aplikasi menghunakan tiap jurus satu sampe enam...di jrus praktek inlah diajarin piting2an sm bantingan...

kalo pengasinan sm aja, tetep dari jurus dasarnya, klo di babe uwie standarnya sampe 4 pancer tendangan dua, udah itu baru belajr drill traping hand sebagai oenagntar masuk ke jurus kotek sambutan, dah itu baru belajr traping pake jurus kotek sambutan, biasaya dari posisi duduk dulu baru berdiri..

kurang lebih secara garis besar sih gitu....


soal senam ga tau juga kan cuman baca aja di sanalika...

ini cuman pendapat dari orang yang ga pernah lewat sabuk putih... hehehehe..
biasanya kalo ikut beladiri... gue pasti bosen karena:
1. ga ngerti yang harus dihapal apaan biar naik tingkat.
2. ga pernah ada sparring.
3. ga bisa diulang dirumah karena lupa blassss (ga ada buku or videonya)

padahal kalo jelas misalnya dari putih mau naik tingkat kelevel atas..
harus hapal gerakan 1, 2 dan 3.... kan tinggal gerakan itu aja diulang2x sampe hapal mati...

lalu sekali2x sparring kayak BJJ kan seru jadinya...(kalo BJJ dari ceritanya sering sparringnya)

sekarang mau ikut beladiri cuman biar kurusan dan kesehatan aja... dan buat sport lah...
belom pindah ke jakarta jadi belom bisa ikut... D
ghorylla - 22/06/2010 01:28 PM
#44

Quote:
Original Posted By @soygeboy
Om ghory, kenapa si nama silat Paseban sering disandingkan dengan silat Pengasinan?
Apakah belajarnya emang sepaket? Atau karena kedua gurunya masi sodara-an? Thanks \)

Salam hangat,Silat Tradisional Paseban & Pengasinan


salam
sebenrnya itu dua aliran yg berbeda, kenapa tread ini disatuin? sebabnya sy belajar dari dua guru masing2 aliran yg emang sling kenal baik dan tinggalnya masih satu daerah yaitu di seputaran Paseban juga meskipun alirannya beda...Masing2 guru ga pernah ngelarang sy untuk belajar dua aliran tersebut...bahkan pada tahun 2006 pernah atraksi bareng antara dua guru tersebut..sampai ada omongan dari alm. babe Uwie Effendi/Pengasinan, "ga ada salahnya kita bersatu negmbangin ini silat, apalagi punya penerus yg sama, silakan tapi jurusnya jangan di campur"....selain itu setelah alm meninggal, sy meneruskan amanat beliau untuk terus mengembangkan aliran tersebut...sampai akhirnya Babe Cacang bilang "aliran Bang Uwie pegang aja terus dan ajarin juga ke yg mau belajar, nanti prakteknya gabung aja buat saling nutupin, apa yg ada di sini /Paseban pegang, yg kaga ada lengkapin sm maenannya Bang Uwie, yg lemah dari maenannya Bang Uwie tutup sm maenan ini/ Paseban dan begitu seterusnya"....

makanya sy ga membentuk aliran baru karena ga membentuk jurus baru yg merupakan jurus gabungan, semuanya tetep pada kaidah dan jurus masing...
@soygeboy - 22/06/2010 01:31 PM
#45

Okay bro Ghory,

Mantaf penjelasannya.. Tar kl ada acara rame2 kayak kemarin kabarin lagi ya, sekalian ajak om Dandan sama om Duyung p

Salam hangat,Silat Tradisional Paseban & Pengasinan
hebiryu - 22/06/2010 01:35 PM
#46

boleh dong kumpul2 n open house. di tigershark ya bro ?
ghorylla - 22/06/2010 01:38 PM
#47

Quote:
Original Posted By rajamonyet
soal senam ga tau juga kan cuman baca aja di sanalika...

ini cuman pendapat dari orang yang ga pernah lewat sabuk putih... hehehehe..
biasanya kalo ikut beladiri... gue pasti bosen karena:
1. ga ngerti yang harus dihapal apaan biar naik tingkat.
2. ga pernah ada sparring.
3. ga bisa diulang dirumah karena lupa blassss (ga ada buku or videonya)

padahal kalo jelas misalnya dari putih mau naik tingkat kelevel atas..
harus hapal gerakan 1, 2 dan 3.... kan tinggal gerakan itu aja diulang2x sampe hapal mati...

lalu sekali2x sparring kayak BJJ kan seru jadinya...(kalo BJJ dari ceritanya sering sparringnya)

sekarang mau ikut beladiri cuman biar kurusan dan kesehatan aja... dan buat sport lah...
belom pindah ke jakarta jadi belom bisa ikut... D



Salam
sy cuman coba jawab pertanyaan tersebut yg menurut sy itu salah kaprah:
1. ga usah bingung, lah kita kan ga menganut sistem sabuk, jadi ga usah bingung sm materinya...jalanin aja...
1 dan 3. ga usah kuatir ga apal karena semua kosep entah atrksi, demo, praktek, aplikasi , berantem atau apapun juga semuanya dari jurus yg sama...dan setiap kali latihan itu semua akan diulang2 sesuai dgn tahap kemampuannya...jadi ga mungkin lupa kecuali emang orangnya ga tekun dan malessss...ga ada bukunya, karena belajar dari buku ga efektif, liat bentuk doang tapi ga tau kunci2nya atau detil2 khususnya sama aja boong, niruin jurus gampang, memahami yg susah..itulah bedanya belajr dengan guru/pelatih dgn yg belajar cuman dari master you tube dan sensei DVD...
2. emang ga ada sparing tapi banyak drillingnya, dan itu yg terpenting supaya mendarah daging, metode apapun tujuannya sama..intinya sih cuman satu ada niat apa enggak...itu doang...

tingkatan itu tergantung kemampuan masing2...maslah teknik, seoperti udah sy ungkap, ga akan lupa kalo tekun karena diulang2 terus..ga usah susah2 mikir, ambil contoh, liat aja aikido kan gerakannya juga diulang2, BJJ pun gitu gerakannya akan diulang2 terus...intinya cuman satu niat apa kaga..klo niat sih pasti akan inget, karena rajin lat...gimana mungkin mau bisa gunainnya kalo gerakan aja ga paham, gimana bakal paham, klo gerakannya aja ga apal, gimana mau apal kalo ga pernah lat, gimana mau lat klo ga niat...

sekali2 bolehlah ada sparing tapi tetep yg terpenting itu drilling....
rajamonyet - 23/06/2010 11:20 AM
#48

bukannya salah kaprah om ghorilla... ini kan perasaan ane sebagai konsumen...
kenapa ane sering berhenti ditengah jalan... padahal ane rajin loh dateng.... semangat lalu karena ekspektasi yang diharapkan tidak tercapai jadi males dah... D
hebiryu - 23/06/2010 11:56 AM
#49

Quote:
Original Posted By rajamonyet
bukannya salah kaprah om ghorilla... ini kan perasaan ane sebagai konsumen...
kenapa ane sering berhenti ditengah jalan... padahal ane rajin loh dateng.... semangat lalu karena ekspektasi yang diharapkan tidak tercapai jadi males dah... D


ekspektasinya gimana bro ?

@bro ghorylla .. boleh kan nanya2 dikit. hehehe
gue-ranu - 23/06/2010 12:48 PM
#50

Quote:
Original Posted By hebiryu
boleh dong kumpul2 n open house. di tigershark ya bro ?


wah boleh bgt bro, kpn nih mau maen ? kita tunggu nih....
rajamonyet - 23/06/2010 01:42 PM
#51

Quote:
Original Posted By hebiryu
ekspektasinya gimana bro ?

@bro ghorylla .. boleh kan nanya2 dikit. hehehe


ekspektasinya....
waktu ikut perisai diri katanya... disana ada latihan senjata, ama tenaga dalam...
kok ga diajarin atau naik tinggkatnya itu harus bisa apa itu ga jelas jadi binun..

waktu ikut inkai ga tau gimana caranya naik tingkat malah..

ikut AIKIDO ga tau cara naik tingkat juga... apa aja yang harus dipelajari atau dihapal...

ikut kempo sama ga ngerti gerakan yang harus dihapal... sama temannya mendadak jadi dikit jadi ga bisa latihan...

ekspekasi secara umum sih tau apa yang harus dipelajari sebagai syarat untuk naik tingkat jadi tujuan latihan itu jelas... hehehehe
ghorylla - 23/06/2010 01:50 PM
#52

Quote:
Original Posted By rajamonyet
ekspektasinya....
waktu ikut perisai diri katanya... disana ada latihan senjata, ama tenaga dalam...
kok ga diajarin atau naik tinggkatnya itu harus bisa apa itu ga jelas jadi binun..

waktu ikut inkai ga tau gimana caranya naik tingkat malah..

ikut AIKIDO ga tau cara naik tingkat juga... apa aja yang harus dipelajari atau dihapal...

ikut kempo sama ga ngerti gerakan yang harus dihapal... sama temannya mendadak jadi dikit jadi ga bisa latihan...

ekspekasi secara umum sih tau apa yang harus dipelajari sebagai syarat untuk naik tingkat jadi tujuan latihan itu jelas... hehehehe



Salam
intinya sih balik ke diri sendiri, sy juga ga bisa kasih saran apa2, karena sy kan ga tau kondisi dojo2 yg pernah anda ikutin, mungkin ada hal yg ga sreg kali, dan masalah itu kan cuma anda yg tau....

hanya menurut sy sih semua tergantung tekad dan niat, karena sy yakin kalo niat pasti akan dilakonin dan nantinya akan ketemu jalannya sendiri...ibarat kita kimpoi nih, klo niat- apapun untuk pasangan akan kita jalanin meskipun kadang ada rasa jenuh juga, atau kalopun sempet selingkuh kan ga parah dan ujung2nya balik lagi sama pasangan kita...hahahhaha.....
serunai - 23/06/2010 01:54 PM
#53

Quote:
Original Posted By rajamonyet
ekspektasinya....
waktu ikut perisai diri katanya... disana ada latihan senjata, ama tenaga dalam...
kok ga diajarin atau naik tinggkatnya itu harus bisa apa itu ga jelas jadi binun..

waktu ikut inkai ga tau gimana caranya naik tingkat malah..

ikut AIKIDO ga tau cara naik tingkat juga... apa aja yang harus dipelajari atau dihapal...

ikut kempo sama ga ngerti gerakan yang harus dihapal... sama temannya mendadak jadi dikit jadi ga bisa latihan...

ekspekasi secara umum sih tau apa yang harus dipelajari sebagai syarat untuk naik tingkat jadi tujuan latihan itu jelas... hehehehe



Mungkin ekspektasi anda beladiri yang musti dirubah.

Sering, bahkan sangat sering, seorang guru beladiri menyuruh kita melakukan sesuatu, tanpa beliau memberi tahu apa tujuannya. Kita disuruh melakukan aja. Bahkan nggak jarang ada yang menyuruh melakukan sesuatu yang kelihatannya sama sekali nggak ada hubungannya sama beladiri.

Tak sedikit pula guru yang menyuruh kita melakukan sesuatu dan kita nggak boleh menanyakan apapun juga. Kalau kita nggak mau... ya silahkan pergi nggak usah datang lagi. Yang butuh sapa??

Tapi biasanya kalau sudah mencapai "target" yang diinginkan sang guru, maka kita akan diberi tahu tujuannya apa, bahkan tanpa diberitahu kita menjadi tahu sendiri apa tujuan kita melakukan sesuatu yang disuruh oleh sang guru.

Guru seperti ini biasanya guru yang nggak cari murid, dan nggak mengomersialkan ilmunya.
rajamonyet - 23/06/2010 02:06 PM
#54

Quote:
Original Posted By serunai
Mungkin ekspektasi anda beladiri yang musti dirubah.

Sering, bahkan sangat sering, seorang guru beladiri menyuruh kita melakukan sesuatu, tanpa beliau memberi tahu apa tujuannya. Kita disuruh melakukan aja. Bahkan nggak jarang ada yang menyuruh melakukan sesuatu yang kelihatannya sama sekali nggak ada hubungannya sama beladiri.

Tak sedikit pula guru yang menyuruh kita melakukan sesuatu dan kita nggak boleh menanyakan apapun juga. Kalau kita nggak mau... ya silahkan pergi nggak usah datang lagi. Yang butuh sapa??

Tapi biasanya kalau sudah mencapai "target" yang diinginkan sang guru, maka kita akan diberi tahu tujuannya apa, bahkan tanpa diberitahu kita menjadi tahu sendiri apa tujuan kita melakukan sesuatu yang disuruh oleh sang guru.

Guru seperti ini biasanya guru yang nggak cari murid, dan nggak mengomersialkan ilmunya.


itulah bro beladiri kayaknya kurikulumnya kurang sistematis... D
coba dibuat sistematis lalu juga ada sedikit pujian dari pelatihnya kasih tau murid nya kemajuannya dimana kurangnya dimana...
lalu menjelaskan tujuan gerakan ini apa... apa gunanya drilling... dstnya (kalo dulu sih pinginnya langsung jagoan.. hahahahaha)..

gue sih sekarang pingin ikut bela diri dgn tujuan yang beda dgn dulu...
sekarang cuman pingin sehat dan mau tak anggap seperti belajar menari saja...(tapi sampai sekarang belum ikut lagi baru mengandai-andai)

sebenarnya silat ini kalo dibikin sistematis ane rasa pasti bisa maju loh... gue yakin ga akan kalah ama beladiri dari luar... (komersil itu penting untuk menjaga kelestarian budaya)

udah OOT dari tema silatnya... heheehe sori ya bro TS
hebiryu - 23/06/2010 03:05 PM
#55

Quote:
Original Posted By rajamonyet
ekspektasinya....
waktu ikut perisai diri katanya... disana ada latihan senjata, ama tenaga dalam...
kok ga diajarin atau naik tinggkatnya itu harus bisa apa itu ga jelas jadi binun..

waktu ikut inkai ga tau gimana caranya naik tingkat malah..

ikut AIKIDO ga tau cara naik tingkat juga... apa aja yang harus dipelajari atau dihapal...

ikut kempo sama ga ngerti gerakan yang harus dihapal... sama temannya mendadak jadi dikit jadi ga bisa latihan...

ekspekasi secara umum sih tau apa yang harus dipelajari sebagai syarat untuk naik tingkat jadi tujuan latihan itu jelas... hehehehe



oo gitu. ada perguruan yang ilmunya sudah terkodifikasi & parameter kenaikan tingkatnya jelas. seperti misalnya :
taekwondo, sabuk putih ke sabuk kuning harus bisa dolio chagi, ap chagi & hapal teugeuk satu & teugeuk 2.

atau untuk karate, sabuk utih ke sabuk kuning harus bisa pukulan & tangkisan, serta kata 1. tendangan & one step sparring belum diujikan.

tapi untuk beladiri tradisional, ada beberapa yang memang gak pake parameter, karena gak ada tingkatan. anda mungkin harus membiasakan diri bahwa beladiri itu tidak harus ada tingkatan.

di kungfu pun ada juga yg seperti itu, murid bebas memliih mau belajar. kalo dah apal jurus dasar wajib, boleh belajar jurus naga, jurus mabuk, sesuai minat siswa.

tapi ada juga beladiri tradisional yg sudah jelas parameter kenaikan sabuknya. kaya KYS, kalo mau naik sabuk ijo, harus bisa jurus among rogo. dan bisa menjalankan semuanya dengan tahan nafas selama 3 menit.
ghorylla - 23/06/2010 03:58 PM
#56

Salam
Silat tradisional mskipun tidak menganut sistem sabuk atau tingkatan, tapi klo diperhatikan, tetap aja ada standar khusus untuk bisa mencapai teknik2 berikutnya...

memang banyak guru2 tradisional yg tidak langsung memberikan arti dari suatu gerakan atau jurus..tapi itu jug ada alsannya: bisa karena guru tersebut ingin "menguji" niat muridnya, bisa karena itu sebenarnya latian penyaluran tenaga dan merasakan bentuk gerakan supaya mendarah daging, kedua melatih daya pikir murid untuk mencoba "menebak2" dulu apa arti gerakan tersebut..tapi tenang aja, klo tekun pasti guru tersebut akan memberika semua teknik jurus, aplikasi dan segala apa yg dia kuasai mengenai ilmunya kepada muridnya...
@soygeboy - 23/06/2010 08:08 PM
#57

Entah kenapa setiap ngeliat id dua orang ini bawaannya bikin ngikik aja.. Hehhehehe yg satu "rajamonyet", satunya lagi "ghorylla"..

Ehehehehe, salam hangat,Silat Tradisional Paseban & Pengasinan
gabisacebok - 24/06/2010 08:09 AM
#58

Quote:
Original Posted By @soygeboy
Entah kenapa setiap ngeliat id dua orang ini bawaannya bikin ngikik aja.. Hehhehehe yg satu "rajamonyet", satunya lagi "ghorylla"..

Ehehehehe, salam hangat,Silat Tradisional Paseban & Pengasinan

sama, saya juga sering ngakak gr2 postingan mereka
kurykkuryk - 28/06/2010 04:37 AM
#59
tangkepan
gan ada info mengenai silat yang ada bernuansa kuncian, tangkepan dan bantingan, di daerah probolinggo katanya gan. dari pantura itu sekitar 20km timurnya kota probolinggo. disana nyebutnya tangkepan. kalau ada yang lewat kesana mampir aja, tanya2.
Latihan nya sekarang jarang. biasanya malam2.
Sangat cocok untuk menghadapi berbagai macam senjata.
ghorylla - 28/06/2010 06:01 AM
#60

Quote:
Original Posted By kurykkuryk
gan ada info mengenai silat yang ada bernuansa kuncian, tangkepan dan bantingan, di daerah probolinggo katanya gan. dari pantura itu sekitar 20km timurnya kota probolinggo. disana nyebutnya tangkepan. kalau ada yang lewat kesana mampir aja, tanya2.
Latihan nya sekarang jarang. biasanya malam2.
Sangat cocok untuk menghadapi berbagai macam senjata.


Salam
klo bisa kasih info lengkapnya sih ok, sy kalo kesana mau sowan sy sekalian belajar....
Page 3 of 9 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 >  Last ›
Home > LOEKELOE > SPORTS > Martial Arts > Silat Tradisional Paseban & Pengasinan