Sejarah & Xenology
Home > CASCISCUS > EDUCATION > Sejarah & Xenology > H A R E M (Surga Para Sultan)
Total Views: 20839 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 1 of 15 |  1 2 3 4 5 6 >  Last ›

javanissary - 12/07/2010 04:51 PM
#1
H A R E M (Surga Para Sultan)
H A R E M

Kalo agan2 dengar kata2 harem apa yg agan pikirkan malu:malumalu

Skrg ane mw bahas ni Harem


Image harem seringkali dibayangkan sebagai suatu tempat dimana banyak gadis2 cantik yg tugas utamanya menghibur para sultan atau sheikh. Pandangan ini berasal dari image harem sebagaimana yg dibayangkan ini didasarkan atas keadaan harem pada jaman Ottoman. Sebenarnya harem atau semacamnya sudah ada sejak jaman dahulu kala terutama di belahan bumi bagian timur seperti Cina, Arab, Persia, dll. Budaya harem inilah yg kemudian juga diadopsi oleh para Sultan Ottoman. Pada abad 16-18, Harem memegang peranan penting dalam pemerintahan Ottoman, periode ini dikenal sebagai Kadinlar Sultanati (Masa2 Pemerintahan Wanita). Peranan ini dipegang oleh Valide sultan (Ibunda Sultan) dan wanita harem yg menjadi favorit Sultan. Peran yg terlalu besar dari harem inilah yg akhirnya jg berperan menghancurkan Ottoman secara perlahan.

Harem berasal dari bahasa Turki yg berasal dr bahasa Arab (حرم atau haram, berhubungan dgn kata حريم ḥarīm yg secara istilah berarti tempat suci/terlarang/anggota perempuan sebuah keluarga).
Spoiler for Harem
H    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)


SEJARAH
Dalam sejarahnya, harem dalam Ottoman atau dikenal sebagai Seraglio Harem terdiri Valide Sultan (Ibunda Sultan), selir favorit Sultan (hasekis), dan sisanya adalah para selir yg bertugas menemani Sultan (terutama di ranjang) o di dalam harem juga terdapat putri2 Sultan. Banyak dari selir/wanita di harem ini yg selama hidupnya tidak akan pernah bertemu dengan Sultan. Sejarah munculnya harem dalam Kesultanan Ottoman ini berasal dari budaya yg telah lama ada sebelum terbentuknya kesultanan. Ottoman punya tradisi untuk mengambil budak wanita untuk dijadikan selir guna meneruskan keturunan, selain tentunya perkimpoian yg legal. Ottoman jg menganut garis patriarki yg hanya mengijinkan anak laki2 sebagai pewaris. Selir yg berasal dari budak, tidak seperti istri yg sah, tidak diakui garis keluarganya. Istri kadang diragukan loyalitasnya kepada suami, karena kadang lebih loyal kepada keluarga asalnya, sedangkan selir hanya akan punya kesetiaan kepada “suami”nya o , selain itu dgn punya selir seorang laki2 tidak takut diselingkuhi (karena stoknya masih banyak kali D D D )
Walaupun para selir seakan hanya sebagai alat untuk reproduksi, lama kelamaan peran mereka semakin besar terutama kalau mereka bisa menghasilkan keturunan bagi “suami”nya dan menjadi selir favorit. Dalam harem Ottoman, mereka kadang mendapatkan gelar sebagai Kadin atau Hasseki, bahkan mendapat gelar tertinggi sebagai Valide Sultan jika putranya menjadi Sultan. Seorang Valide Sultan mempunyai kekuasaan yg tertinggi di dalam harem, karena walaupun sultan bisa punya banyak selir, sultan hanya punya satu ibu (ya iyalah o).

Spoiler for Harem
H    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)

Spoiler for Harem
H    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)

Spoiler for Harem
H    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)


Odalisques
Harem Ottoman terdiri dari banyak wanita cantik dan tercantik yg berasal dari seluruh penjuru kesultanan. Gadis muda yg punya kecantikan yg ruuuuarrr biasaa, dikirimkan kpd Sultan, seringkali merupakan hadiah dari gubernur/bey. Mereka berasal dari Circassia, Georgia, Abkhazia, Yunani, Rumelia, dan ada pula yg dari Eropa Barat seperti Perancis. Mereka biasanya dibeli dari pasar budak setelah diculik dari daerah asalnya atau ada juga yg memang dijual oleh keluarganya. Ada juga keluarga yg memaksa anaknya untuk menjadi selir di harem karena tergiur oleh kehidupan yg mewah dan nyaman.
Semua budak yg memasuki harem disebut sebagai odalisques. Odalisques belum bisa lsg dipersembahkan kepada Sultan. Hanya odalisques yg punya kelebihan atau keistimewaan saja yg lsg bisa bertemu Sultan sebagai gedikli (wanita dalam daftar tunggu). Awalnya Odalisques ini akan bekerja sebagai pelayan dari Selir yg sudah ada sebelumnya.
Odalisques menempati posisi paling bawah dalam hierarki harem. Mereka dianggap sebagai semacam pembantu umum di dalam harem. Walaupun suuuangaat cantik o kebanyakan dari mereka dianggap tidak cukup cantik untuk dipersembahkan kepada Sultan. Odalisques yg dianggap berbakat akan dilatih untuk menjadi penghibur yg terampil. Odalisques yg belum menjadi selir kadang juga dihadiahkan oleh sultan kepada bawahannya yg berprestasi, hal ini tentunya memiliki prestise tersendiri. Setelah latihan yg cukup, para Odalisques ini akan dipersembahkan kepada sultan sebagai seorang selir, dan jika beruntung kelak akan mempunyai kekuasaan yg besar.

Spoiler for Harem
H    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)

Spoiler for Harem
H    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)

Spoiler for Harem
H    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)


Selir dalam Harem
Setelah dianggap cukup layak untuk dipersembahkan ke hadapan Sultan, odalisques akan diangkat menjadi seorang selir. Hubungan antara Sultan dan selir pada masa itu semacam “one night stand”. Dimana setelah pada suatu malam mereka menemani sultan untuk tidur, mungkin mereka tidak akan bisa bertemu Sultan lagi untuk selama-lamanya kecuali mengandung anak laki-laki. Jika mampu melahirkan anak laki2 maka selir tersebut akan menjadi mendapat gelar ikbal (favorit) Sultan. Hierarki dalam susunan harem adalah sebagai berikut : odalisques (perawan)  selir (one night stand)  ikbal (favorit)  kadin (“istri favorit”).
Selir yg mengandung akan mendapat kamar dan pelayan sendiri. Jika yg dilahirkan anak perempuan, selir tersebut diberi gelar Hasseki Kadin, maka mereka kan diberikan semacam apartemen dan biaya hidup dari Sultan. Setelah Sultan wafat mereka berhak untuk menikah lagi dan keluar dari Harem. Sedangkan kalau yg dilahirkan anak laki2, selir tersebut diberi gelar Hasseki Sultan, maka posisi mereka dalam hierarki Harem akan meningkat serta mempunyai peluang untuk menjadi Valide Sultan. Namun, jika anak laki2nya atau Sultan meninggal, mereka tidak berhak untuk menikah lagi, dan selamanya kan berda di dalam harem.
Selir yg melahirkan anak lelaki akan dianggap sebagai istri sah Sultan (kadinlar atau kadinefnediler), dan berhubung seorang Muslim hanya boleh menikahi 4 wanita maka pada suatu masa Sultan hanya akan mempunyai 4 orang istri, kecuali pada masa beberapa Sultan yg bisa mempunyai lebih dari 4 kadin. Urutannya yaitu Bash Kadin (istri pertama), ikinci kadin (kedua), uchuncu (ketiga), dan seterusnya. Jika anak yg dilahirkannya meninggal maka seorang kadin harus rela menyerahkan posisinya kepada kadin lain yg berada di bawahnya. Seorang kadin yg anak lelakinya menjadi Sultan akan mendapat gelar Valide Sultan (Ibunda Sultan) yg mempunyai kekuasaan yg sangat besar di dalam Harem dan seringkali mampu mempengaruhi kebijakan Sultan.

Spoiler for Harem
H    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)

Spoiler for Harem
H    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)

Spoiler for Harem
H    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)


Sultanate of Woman
Masa2 dimana para Valide Sultan, Sultana, dan Harem menguasai Kesultanan Ottoman dinamakan sebagai Era Sultan Perempuan (Kadinlar Saltanati). Masa ini berlangsung selama kurang lebih 130 tahun pada abad ke 16 dan 17. Para wanita yg berasal dari Harem mempunyai peran politik yg luar biasa. Banyak Sultan pada masa ini hanya sebagai boneka, dan ibu mereka (Valide Sultan) yg sebenarnya memimpin kesultanan. Banyak dari para Sultana ini yg awalnya terlahir kristen namun dikonversi menjadi Muslim, dan diantaranya berasal dari Eropa dan Yunani. Diantara yg terkenal pada masa ini adalah Hürrem Sultan, Mihrimah Sultana, Nurbanu Sultan, Safiye Sultan, Kösem Sultan, dan Putri Hatice.
Populasi harem pada masa itu bisa mencapai 2000 orang termasuk selir dan kasimnya. Dan tentunya dengan jumlah sebanyak itu maka pengeluaran untuk memenuhi kebutuhan mereka termasuk barang mewah sangat membebani kas kesultanan. Banyakny pengeluaran akibat kehidupan mewah di Harem menyebabkan kas Kesultanan yg seharusnya digunakan untuk berperang menjadi berkurang. Selain itu, Sultan pada masa pertengahan hingga akhir Ottoman lebih memilih untuk menyerahkan segala urusan kenegaraan kepada Wazir Agung, dan menikmati hidup berfoya2 di Harem daripada memimpin lsg pasukan di medan perang. Inilah salah satu sebab mundurnya Kesultanan Ottoman.

BERSAMBUNG KE BAWAH
javanissary - 12/07/2010 04:52 PM
#2
HAREM contd'
Hierarki dalam Harem
H    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)
Inilah hierarki yg menjadi rebutan para selir. Setiap selir yg terkungkung oleh dunia Harem bersaing satu sama lain untuk menduduki posisi paling puncak sehingga kadang juga memakai cara2 yg tidak lazim. Para Sultan juga kadang menjadi korban dari persaingan antar selir dalam Harem terutama dalam perebutan kekuasaan. Di dalam Harem terdapat intrik2, persaingan, dan perang dingin. Kadang setiap selir harus berhati2 terhadap para pelayannya yg mungkin adalah mata2 selir lain. Setiap minuman mungkin beracun, setiap tidur malam mungkin adalah tidur terakhirnya.


Kasim/Eunuch
Selir hanya mengisi separuh harem, sedangkan sisanya ditempati oleh para kasim. Para kasim ini dianggap sebagai laki2 yg tidak sempurna karena sudah dikebiri sehingga dianggap tidak lagi mempunyai nafsu terhadap wanita. Berdasarkan tradisi muslim, tidak boleh seorang lelaki memandang harem lelaki lainnya. Oelh karena itu, maka hanya para kasim yg bisa memasuki harem.
Ada dua macam kasim pada masa Ottoman, yaitu Kasim Putih (yg berasal dari Rumelia dan Eropa seperti Circassia, Georgia, Armenia, Hungaria, Slovenia, Jerman) dan Kasim Hitam (yg berasal dari Mesir, Sudan, Abyssinia, dll). Biasanya para kasim ini merupakan para tawanan perang, budak, maupun orang yg secara “sukarela” mendaftar sebagai seorang kasim. Pengkebirian para calon kasim dilakukan oleh orang Kristen atau Yahudi di pasar budak, karena Muslim dilarang untuk mengkebiri namun tidak dilarang untuk memakai tenaga orang yg dikebiri. Cara pengkebiriannya jg macam2, ada yg dipotong habis namun jg ada yg hanya diambil testisnya saja, tergantung dari peran mereka kelak di Harem.
Spoiler for Kasim Hitam
H    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)

Setiap Kasim Hitam dipimpin oleh Kizlar Agha. Kizlar Agha mempunyai derajat setingkat di bawah Wazir Agung sehingga posisinya sangat penting untuk menghubungkan Sultan dgn Wazir Agung atau Valide Sultan. Dia bisa bertemu Sultan kapan saja dan berperan untuk mempersembahkan serta mengatur jadwal selir mana ug akan menemani Sultan untuk tidur. Selain itu, Kizlar Agha diangkat sebagai pemimpin Korps Baltaci (halberdier). Kizlar Agha jg berperan untuk menegakkan hukum di dalam Harem.
Setiap Kasim Putih dipimpin oleh Kapi Agha. Kapi Agha bertanggung jawab atas masalah birokrasi istana dan kepala Sekolah Istana. Selain itu Kapi agha jg bertugas untuk mengontrol semua pesan, petisi, dan dokumen yg ditujukan kepada Sultan. Mereka jg bisa bertatap muka lsg dengan Sultan. Pada awalnya Kapi Agha dan Kasim Putih mempunyai posisi yg tinggi, namun karena berbagai macam kejahatan dan adanya hubungan intim dgn para selir (Kasim Putih hanya diambil testisnya tapi masih punya penis) sehingga posisinya diturunkan di bawah Kizlar Agha. Kapi Agha dan Kasim Putih kemudian lebih banyak bertugas di luar dinding Harem.
Peran kasim sepanjang sejarah Ottoman sangat besar terutama selama masa suksesi, baik yg secara damai maupun melalui pemberontakan.

Harem inilah yg menjadi salah satu penyebab runtuhnya Kesultanan Ottoman. Memang benar pepatah yg mengatakan “Di belakang laki2 yg hebat terdapat seorang wanita yg hebat, tapi di belakang laki2 yg lemah terdapat banyak wanita hebat” o o o

Berikut ini beberapa wanita Harem yg terkenal & punya kekuasaan sepanjang sejarah Ottoman
Roxelana (1500/1508 – 18 April 1558), dy lebih dikenal sebagai Hürrem Sultan atau Karima, dikenal di Eropa sebagai Roxelana, adalah istri resmi Sultan Süleyman al-Qanuni. Roxelana berasal dari Ukraina. Pada tahun 1520an, dy ditangkap oleh Crimean Tatar kemudian dibawa ke Istanbul untuk dimasukkan ke dalam Harem.
Dy langsung menarik perhatian Sultan Süleyman sehingga menimbulkan kecemburuan dari banyak rivalnya. Suatu hari, salah satu selir favorit Süleyman, Mahidevran (Gul Bahar) bertengkar dengannya dan melukainya. Mengatahui hal ini Sultan Süleyman mengasingkan Mehidevran dan putranya, Mustafa (yg awalnya sebagai putra mahkota, pangeran yg sangat kompeten). Akhirnya Roxelana tidak punya saingan dan diangkat sebagai istri resmi Sultan Süleyman. Dengan berbagai intrik akhirnya Roxelana bisa mengantarkan putranya, Selim II yg tidak kompeten, menjadi Sultan Ottoman pengganti Sultan Süleyman.
Quote:
Original Posted By InRealLife
Bisa dibilang begitu. Pengganti Sultan Suleyman memang Selim II, anak Suleyman dari Roxelana. Selim II dijuluki "Si Pemabuk" karena yah... emang doyan mabuk. Gara-gara Selim menyerang Siprus hanya demi menguasai pasokan wine dari sana, angkatan laut Osmani lantas kalah dari armada Liga Suci (Spanyol, Venesia, Takhta Suci dll.) yang mau merebut kembali Siprus di pertempuran Lepanto.

Sebenarnya Sultan Suleyman punya putra lain yaitu Mustafa, anak selir Mahidevran (asal Cherkasia). Mustafa ini berbakat dan hebat, tapi lantas terjebak intrik Roxelana dan Rustem Pasha (menantu sultan) yang bilang Mustafa berniat buru-buru menggantikan sultan yang sudah tua. Sultan Suleyman memanggil Mustafa, tapi musuh-musuhnya sudah menyiapkan jebakan dan mencekik Mustafa sampai mati sebelum sempat bertemu ayahnya.

Roxelana punya tiga putra: Jehangir, Bayazid, dan Selim. Sesudah kematian Mustafa, Jehangir meninggal, konon karena sedih atas kematian Mustafa. Sementara itu Bayazid dan Selim bentrok sendiri. Selim menang dan Bayazid ngungsi ke Persia, tapi dikejar dan dibunuh algojo Turki atas restu Shah Persia. Jadi yang tersisa sebagai pengganti Suleyman memang tinggal Selim "Si Pemabuk".

Sumber:
http://en.wikipedia.org/wiki/Suleiman_the_Magnificent
http://en.wikipedia.org/wiki/Roxelana
http://en.wikipedia.org/wiki/Sehzade_Mustafa
http://en.wikipedia.org/wiki/Selim_II

Spoiler for Roxelana
H    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)
H    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)
Suleyman n Roxelana


Putri Mihrimah Sultana (1522 – 25 Januari 1578) adalah putri Sultan Süleyman al-Qanuni dan Hürrem Sultan. Mihrimah hampir selalu mendampingi ayahnya dalam setiap kunjungan kenegaraan dan pertempuran. Salah satu pertempuran diantaranya adalah Pertempuran Gizabar. Mihrimah terkenal dengan kecintaanya pada seni dan arsitektur. Bersama ibunya, dy juga berperan sebagai Valide Sultan atas saudaranya Selim II. Dy dinikahkan dengan Rüstem Pasha yg menjadi Wazir Agung sebanyak dua kali.
Spoiler for Mihrimah Sultan
H    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)


Kösem Sultan (ca. 1589 – 3 September 1651) juga dikenal sebagai Mehpeyker Sultan — adalah wanita yg paling berkuasa dalam sejarah Ottoman. Merupakan selir kesayangan Ahmed I (1603 – 1617). Dy mencapai kekuasaan dengan banyak mempengaruhi Sultan Ahmed I, kemudian melalui putranya, Murad IV ( 1623–40) and Ibrahim I (“Si Gila”, 1640–48), dan melalui cucunya Mehmed IV (1648–87). Dy menjadi Valide Sultan pada 1623 – 1651 dan menjadi figur penting selama masa Kadinlar Saltanati.
Spoiler for Kösem Sultan
H    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)


Naksh-i-Dil Haseki (19 Desember 1776-1817), menurut legenda nama aslinya Aimée du Buc de Rivéry adalah sepupu Josephine, istri Napoleon Bonaparte. Pada waktu muda, dy ditangkap oleh Perompak Barbary dalam perjalanannya dr Mauritania ke Perancis kemudian dijual sebagai selir Harem. berperan dalam reformasi dan modernisasi Ottoman, terutama meniru Perancis. Merupakan ibu dari Mahmud II, yg akhirnya membubarkan Janisari.
Spoiler for Naksh-i-Dil Haseki
H    A    R     E    M     (Surga Para Sultan) H    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)


Putri Hatice Sultan adalah putri Ottoman, putri dari Ahmed III dan istri Wazir Agung Nevşehirli Damat İbrahim Pasha. Dy adalah tokoh penting pada Era Tulip. Dy memperoleh kekuasaan dengan pengaruhnya atas ayahnya yg menyerahkan urusan pemerintahan kepada suaminya.

Ada juga Nurbanu Sultan dan Safiye Sultan, yg keduanya berasal dari bangsawan Venesia, yg mempengaruhi kebijakan pro-Venesia pemerintahan Ottoman selama abad ke 16.


Sumber : theottoman.org & sumber lain terkait

Moga2 gak repost2repost2repost2
Kl agan semua berkenan boleh kasi cendolbigcendolbigcendolbig

mhn maaf kl pict-ny agak2 vulgar, pict di atas dilukis oleh orang2 Eropa yg HANYA membayangkan gimana dalamnya Harem karena mereka tidak pernah sekalipun masuk ke dalam Harem cd:
InRealLife - 12/07/2010 05:05 PM
#3

thread bagus, javanissary!
swaziland - 12/07/2010 05:24 PM
#4

mantap thumbup:

ga dimana aja, raja emang enak ya genit:genit:genit:
javanissary - 12/07/2010 05:38 PM
#5

Quote:
Original Posted By InRealLife
thread bagus, javanissary!

Quote:
Original Posted By swaziland
mantap thumbup:

ga dimana aja, raja emang enak ya genit:genit:genit:


thx agan2 di atas...

ya iyalah gan, kl urusan gini mang raja dapat enaknya D D D

tapi biasanya raja yg banyak ngabisin waktunya di harem atao semacamnya biasanya dalam urusan pemerintahan letoy gan cd
mahasiswapetra - 12/07/2010 06:05 PM
#6

bayangin aja kalo di indonesia ada hareem kayak begituan..

isi nya mah igo igo smua gan..mantap sudah ..

nge jank dikit gpp ya gan..jgn d bata ane...
Cemploon - 12/07/2010 06:30 PM
#7

Quote:
Original Posted By javanissary
H A R E M
Populasi harem pada masa itu bisa mencapai 2000 orang termasuk selir dan kasimnya. Dan tentunya dengan jumlah sebanyak itu maka pengeluaran untuk memenuhi kebutuhan mereka termasuk barang mewah sangat membebani kas kesultanan. Banyakny pengeluaran akibat kehidupan mewah di Harem menyebabkan kas Kesultanan yg seharusnya digunakan untuk berperang menjadi berkurang. Selain itu, Sultan pada masa pertengahan hingga akhir Ottoman lebih memilih untuk menyerahkan segala urusan kenegaraan kepada Wazir Agung, dan menikmati hidup berfoya2 di Harem daripada memimpin lsg pasukan di medan perang. Inilah salah satu sebab mundurnya Kesultanan Ottoman.



D rajanya lbh seneng ngoleksi Harem drpd makmurin rakyatnya.
emg Harta, tahta, Wanita itu bisa menjerumuskan o

ane kaget lihat ilustrasi lukisan haremnya, ternyata hasil "imajinasi" org eropa ya gan D
pantes....... soalnya ngelukis 'org' itu terlarang di islam ya gan??(cmiiw malu: ) apalagi lukisan sevulgar itu o, ane cuma bs ngebayangin mimik pelukisnya pas lg ngelukisnya pasti cengkit2 gmn gt D


BTw gan Nice info :2thumbup
selama ini ane mikir Harem lbh sebagai selir2 sultan biasa, ternyata ada susunan yg buat ane rumit gt jabatannya o
jd selir sekaligus bs jd politisi kyknya D
dn ternyata mereka megang peranan penting jg \)

Ane bantu Rate ya gan \)
arsyante - 12/07/2010 10:31 PM
#8

Quote:
Original Posted By Cemploon
D rajanya lbh seneng ngoleksi Harem drpd makmurin rakyatnya.
emg Harta, tahta, Wanita itu bisa menjerumuskan o

ane kaget lihat ilustrasi lukisan haremnya, ternyata hasil "imajinasi" org eropa ya gan D
pantes....... soalnya ngelukis 'org' itu terlarang di islam ya gan??(cmiiw malu: ) apalagi lukisan sevulgar itu o, ane cuma bs ngebayangin mimik pelukisnya pas lg ngelukisnya pasti cengkit2 gmn gt D


BTw gan Nice info :2thumbup
selama ini ane mikir Harem lbh sebagai selir2 sultan biasa, ternyata ada susunan yg buat ane rumit gt jabatannya o
jd selir sekaligus bs jd politisi kyknya D
dn ternyata mereka megang peranan penting jg \)

Ane bantu Rate ya gan \)


kyknya lukisan-nya itu imajinasi gan

soalnya saya pernah liat foto ttg harem (di ujung2 masa pemerintahan kesultanan) di maj. intisari. Di foto itu saya liat kaum wanita di dalam harem pake pakaian lengkap (+kerudung/veil)
sayamasihnewbie - 12/07/2010 11:28 PM
#9

Yg ane tau harem tuh genre manga ceritanya tentang cowo yg dikelilingin cewe2 cakep yg suka sama dia o

maap oot, back to topic, ane pernah nntn biografinya sultan sulaiman al - qanuni (suleiman the magnificent), itu dia punya selir yg mempengaruhi dia bgt, dia syg bgt, kalo gk salah di barat dia dikenal roxelana, atau hürem sultan, bener gak gan? bingungsH    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)
socceripoy - 13/07/2010 12:55 AM
#10

duh cendol masi blom muter,, ane rate deh

ane sangka awalnya Harlem, tempat negro di USA hammer: , br tau ane ad istilah yg ginian.. Di Cina,Eropa,Jepang dulu semuanya menganut paham selir dan gundik..

oh wanita ... wanita menjajah pria nohope: maklum menyangkut kebutuhan biologis sih p
subad - 13/07/2010 01:15 AM
#11

pria naik karena wanita

jatuh pun karena wanita
sayamasihnewbie - 13/07/2010 01:19 AM
#12

Quote:
Original Posted By socceripoy

oh wanita ... wanita menjajah pria nohope: maklum menyangkut kebutuhan biologis sih p


like this gaaan ;P
arsyante - 13/07/2010 02:40 AM
#13

Quote:
Original Posted By subad
pria naik karena wanita

jatuh pun karena wanita


ngakak

dibalik keberhasilan pria ada satu wanita

dibalik kejatuhan pria ada banyak wanita
ipodshuffler - 13/07/2010 03:08 AM
#14

gue pengagum kesultanan ustmaniah o

dan bener gue rasa masalah hareem ini juga jadi penyebab kemunduran nya o

dilemahkan krn wanita ;)
reef21 - 13/07/2010 08:19 AM
#15

Wanita Racun Dunia ....


itu kata Changcuters....
Desmon04 - 13/07/2010 09:10 AM
#16

hikmah dari semua ini, emang ga bagus punya banyak cewek...
InRealLife - 13/07/2010 09:45 AM
#17

Quote:
Original Posted By mahasiswapetra
bayangin aja kalo di indonesia ada hareem kayak begituan..

isi nya mah igo igo smua gan..mantap sudah ..

nge jank dikit gpp ya gan..jgn d bata ane...


lha, ga usah dibayangin, dari dulu di Indonesia juga raja-rajanya punya banyak selir... sama aja lah, poligami juga.
naizzuro - 13/07/2010 10:40 AM
#18

nice thread nih gan....
panda lokal - 13/07/2010 11:32 AM
#19

ternyata sama aja ya dmana2
intervensi ibu suri & selir favorit kpd kaisar sangat besar.

such a devilish think
wanita tidak bs mencapai kekuasaan mutlak.
akhirnya tercipta posisi2 mrk sbg shadow ruler.
nohope:
javanissary - 13/07/2010 11:32 AM
#20

Quote:
Original Posted By mahasiswapetra
bayangin aja kalo di indonesia ada hareem kayak begituan..

isi nya mah igo igo smua gan..mantap sudah ..

nge jank dikit gpp ya gan..jgn d bata ane...


syukurny d indo dah gak ada yg ginian gan...kl jaman kerajaan dulu mang ada gan... o

Quote:
Original Posted By Cemploon
D rajanya lbh seneng ngoleksi Harem drpd makmurin rakyatnya.
emg Harta, tahta, Wanita itu bisa menjerumuskan o

ane kaget lihat ilustrasi lukisan haremnya, ternyata hasil "imajinasi" org eropa ya gan D
pantes....... soalnya ngelukis 'org' itu terlarang di islam ya gan??(cmiiw malu: ) apalagi lukisan sevulgar itu o, ane cuma bs ngebayangin mimik pelukisnya pas lg ngelukisnya pasti cengkit2 gmn gt D


BTw gan Nice info :2thumbup
selama ini ane mikir Harem lbh sebagai selir2 sultan biasa, ternyata ada susunan yg buat ane rumit gt jabatannya o
jd selir sekaligus bs jd politisi kyknya D
dn ternyata mereka megang peranan penting jg \)

Ane bantu Rate ya gan \)

Quote:
Original Posted By arsyante
kyknya lukisan-nya itu imajinasi gan

soalnya saya pernah liat foto ttg harem (di ujung2 masa pemerintahan kesultanan) di maj. intisari. Di foto itu saya liat kaum wanita di dalam harem pake pakaian lengkap (+kerudung/veil)


kl lukisan harem yg dibikin org turki sndiri biasanya wanita di dalam harem pakai pakaian tertutup gan
thx ratenya gan.. shakehand2

Quote:
Original Posted By sayamasihnewbie
Yg ane tau harem tuh genre manga ceritanya tentang cowo yg dikelilingin cewe2 cakep yg suka sama dia o

maap oot, back to topic, ane pernah nntn biografinya sultan sulaiman al - qanuni (suleiman the magnificent), itu dia punya selir yg mempengaruhi dia bgt, dia syg bgt, kalo gk salah di barat dia dikenal roxelana, atau hürem sultan, bener gak gan? bingungsH    A    R     E    M     (Surga Para Sultan)


suka manga genre gtu ya gan D D D D
ntar Roxelana n wanita harem yg lain ane taruh di pejwan
Page 1 of 15 |  1 2 3 4 5 6 >  Last ›
Home > CASCISCUS > EDUCATION > Sejarah & Xenology > H A R E M (Surga Para Sultan)