Dunia Kerja & Profesi
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > Dunia Kerja & Profesi > All about TOTAL E & P Indonesie.
Total Views: 43579 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 2 of 31 |  < 1 2 3 4 5 6 7 >  Last ›

skutstafel - 31/08/2010 04:40 PM
#21

Quote:
Original Posted By fatal1ty
kynya gw gk lulus fgd nih gan..soalnya yg laen dah pd ditelp..haha..
okelah..lanjut smua..smoga sukses..


Dont Give Up gan..!!

mungkin belum rejekinya,.. dcobalagi gan, gut luck..D
sigalingging - 31/08/2010 11:56 PM
#22

duh..
ane juga blom ada rejeki spertinya nih..
padahal dah siang malam ngebayangin kesejahteraan klu keterima di sini..
sxeal - 04/09/2010 12:00 PM
#23

susah amat cari info lowongan di ogasco .... \(

kl ada bagian adm / finance / acc..info2 gan.
ane kasih cendol...n traktir makan di gaji pertama. beer:
numero1 - 04/09/2010 01:22 PM
#24

Quote:
Original Posted By sxeal
susah amat cari info lowongan di ogasco .... \(

kl ada bagian adm / finance / acc..info2 gan.
ane kasih cendol...n traktir makan di gaji pertama. beer:


mampir ke sini aja om https://www.kaskus.co.id/showthread.php?t=2726682 o

banyak lowongan OnG dimariD
BangUmar - 04/09/2010 01:32 PM
#25
Loker
Quote:
Original Posted By jusmelon
ada info lagi ttg lowongan total gan ??
ane juga fresh grad nih malu:


gan, bisa negecek info loker baru di Total
alamatnya

www.bondiebluesy.wordpress.com
alvi50 - 06/09/2010 04:07 PM
#26

Buat TS, boleh tuh kerja di Total. KAlo ada lowongan legal kasih tau ane ya gan... ane jg kerja jadi legal di salah satu KKKS... PM aja gan kalo ada lowongan... hehe
adrifebri - 07/09/2010 08:04 AM
#27

saya mau sharing aja, maaf banget kalo kurang berkenan ....... \)

saya pernah ikut rekrutmennya Total Indonesie, taon 2000 , alias 10 taun yg lalu .....
tes pertamanya cuman tes psikologi ringan, lokasinya di Birawa, Bidakara, Pancoran, JakSel.

Dari puluhan rekrutmen yg pernah saya ikuti dalam hidup saya, Total Indonesie (selanjutnya saya singkat TI) paling royal. Sewa gedung Birawa aja udah abis berapa tuh ? plus semua bawa pulang standard kit seminar ringan : notes plus bolpen2.
Di tengah2 tes, ada coffee break, buffet style. Karena sekitar jam 10-an, yg terhidang ya snack2, kopi dan teh. Jumlahnya, ngga ada yg ngga kebagian deh......menu udah mirip sama seminar (jadi karyawan aja belon, udah dapet makanan kayak ikut seminar).

Proses rekrutmen selanjutnya, adalah TPA (Tes Potensi Akademik), diselenggarakan bekerja sama dengan lembaga pendidikan Bappenas. Dari awal dikasih tahu skor passing gradenya. Hasil silakan diambil sendiri di kantor Bappenasnya itu, karena katanya itu bukan kewenangan TI.
Berbeda dengan ketika saya ikut TPA pertama kali dari proses rekrutmen salah satu airline BUMN (cuman ada dua kan ? tebak sendiri deh......). Ngga dikasih tahu berapa skor passing gradenya, hasilnya ngga boleh diambil.

Skor TPA ini ada validitasnya, dan bisa berlaku ke tempat2 yg mensyaratkan TPA sebagai syarat. Kalo ngga salah, validitasnya 2 taun. Belakangan saya tau, ada universitas penyelenggaran pendidikan S2 yg mensyaratkan cama/cami nya ikut tes TPA. Juga , kalo saya melamar di perusahaan lain yg pake tes TPA dalam proses rekrutmennya, saya ngga usah capek2 ngures otak dari pagi sampe sore lagi, cukup bawa lembar hasil tes TPA tsb. Enak kan ya ? maaf, dibanding psikotes2 yg soalnya dari jaman bokap saya kuliah sampe sekarang ngga pernah berubah. Sedangkan, soal TPA dari dua kali yg saya ikuti, berubah.

Lolos dari situ, ke discussion group. Full English. Dikasih sebuah situasi, dan kita sebagai tim "merumuskan" jalan keluarnya. Narasinya English, diskusinya juga harus pake English. Klo ada yg bilang bahwa dalam diskusi kita harus mengakomodir atau mengapresiasi pendapat orang, dsb nya gitu, ngga kepake tuh di sini. Yg penting, inisiatif mau ikut diskusi dan rajin ngomong. Soalnya di grup saya itu, ada satu lulusan luar (jadi nga perlu diragukan ya Englishnya), paling toku juga, yg mendominasi diskusi bahkan memaksakan pendapat. Lolos dgn gemilang tuh dia.

Dari situ lanjut ke interview dengan HRD. Ada pertanyaan yg diajukan dalam Bahasa Indonesia, ada yg dalam English.

Nah, setelah itu, saya ngga tau lagi. Setiap lolos satu tahap, surat panggilan datang ke rumah, plus ditelpon juga sama HRDnya, jauh2 hari sebelum hari "H"nya, jadi kita punya waktu utk atur2 jadwal.
Bagi yg tinggal di luar JKT, jangan khawatir, tiket v.v ditanggung sama TI ! Mau naek pesawat juga silakan.

Setelah interview dengan HRD, surat panggilan dan telpon dari HRD sudah saya terima. Tanggal dan waktu saya harus ke sana lagi sudah diberitahu.
Eh, satu hari sebelum hari "H" nya, tiba2 HRDnya telpon, suaranya agak2 gugup, dan bilang bahwa saya ngga jadi dipanggil. Derrrrr. Ada apa gerangan ?
HRDnya ngga bisa jawab.

Kata ibu saya, ALLOH SWT punya rencana yg lebih bagus utk dunia-akhirat saya. Amin. \)

maap nich, panjang.
nindr4 - 07/09/2010 08:48 AM
#28

Quote:
Original Posted By adrifebri
saya mau sharing aja, maaf banget kalo kurang berkenan ....... \)

saya pernah ikut rekrutmennya Total Indonesie, taon 2000 , alias 10 taun yg lalu .....
tes pertamanya cuman tes psikologi ringan, lokasinya di Birawa, Bidakara, Pancoran, JakSel.

Dari puluhan rekrutmen yg pernah saya ikuti dalam hidup saya, Total Indonesie (selanjutnya saya singkat TI) paling royal. Sewa gedung Birawa aja udah abis berapa tuh ? plus semua bawa pulang standard kit seminar ringan : notes plus bolpen2.
Di tengah2 tes, ada coffee break, buffet style. Karena sekitar jam 10-an, yg terhidang ya snack2, kopi dan teh. Jumlahnya, ngga ada yg ngga kebagian deh......menu udah mirip sama seminar (jadi karyawan aja belon, udah dapet makanan kayak ikut seminar).

Proses rekrutmen selanjutnya, adalah TPA (Tes Potensi Akademik), diselenggarakan bekerja sama dengan lembaga pendidikan Bappenas. Dari awal dikasih tahu skor passing gradenya. Hasil silakan diambil sendiri di kantor Bappenasnya itu, karena katanya itu bukan kewenangan TI.
Berbeda dengan ketika saya ikut TPA pertama kali dari proses rekrutmen salah satu airline BUMN (cuman ada dua kan ? tebak sendiri deh......). Ngga dikasih tahu berapa skor passing gradenya, hasilnya ngga boleh diambil.

Skor TPA ini ada validitasnya, dan bisa berlaku ke tempat2 yg mensyaratkan TPA sebagai syarat. Kalo ngga salah, validitasnya 2 taun. Belakangan saya tau, ada universitas penyelenggaran pendidikan S2 yg mensyaratkan cama/cami nya ikut tes TPA. Juga , kalo saya melamar di perusahaan lain yg pake tes TPA dalam proses rekrutmennya, saya ngga usah capek2 ngures otak dari pagi sampe sore lagi, cukup bawa lembar hasil tes TPA tsb. Enak kan ya ? maaf, dibanding psikotes2 yg soalnya dari jaman bokap saya kuliah sampe sekarang ngga pernah berubah. Sedangkan, soal TPA dari dua kali yg saya ikuti, berubah.

Lolos dari situ, ke discussion group. Full English. Dikasih sebuah situasi, dan kita sebagai tim "merumuskan" jalan keluarnya. Narasinya English, diskusinya juga harus pake English. Klo ada yg bilang bahwa dalam diskusi kita harus mengakomodir atau mengapresiasi pendapat orang, dsb nya gitu, ngga kepake tuh di sini. Yg penting, inisiatif mau ikut diskusi dan rajin ngomong. Soalnya di grup saya itu, ada satu lulusan luar (jadi nga perlu diragukan ya Englishnya), paling toku juga, yg mendominasi diskusi bahkan memaksakan pendapat. Lolos dgn gemilang tuh dia.

Dari situ lanjut ke interview dengan HRD. Ada pertanyaan yg diajukan dalam Bahasa Indonesia, ada yg dalam English.

Nah, setelah itu, saya ngga tau lagi. Setiap lolos satu tahap, surat panggilan datang ke rumah, plus ditelpon juga sama HRDnya, jauh2 hari sebelum hari "H"nya, jadi kita punya waktu utk atur2 jadwal.
Bagi yg tinggal di luar JKT, jangan khawatir, tiket v.v ditanggung sama TI ! Mau naek pesawat juga silakan.

Setelah interview dengan HRD, surat panggilan dan telpon dari HRD sudah saya terima. Tanggal dan waktu saya harus ke sana lagi sudah diberitahu.
Eh, satu hari sebelum hari "H" nya, tiba2 HRDnya telpon, suaranya agak2 gugup, dan bilang bahwa saya ngga jadi dipanggil. Derrrrr. Ada apa gerangan ?
HRDnya ngga bisa jawab.

Kata ibu saya, ALLOH SWT punya rencana yg lebih bagus utk dunia-akhirat saya. Amin. \)

maap nich, panjang.


kok begitu ya gan bingungs:
ebbol - 17/09/2010 12:39 PM
#29

Klo dibandingin, DST Total sama BPS nya Pertamina, agan2 pada milih yg mana? iloveindonesiailoveindonesiailoveindonesia
den89 - 17/09/2010 02:40 PM
#30

Gan sharing dong, kalo ane dipanggil ama Total Oil (bukan EP) sebagai Procurement.. Itu kira2 ngapain aja kerjanya bingung ane nda ada bayangan sama sekali ni, maklum baru lulus n masi nubi.


ane rada bingung ni, kok liat comment2 yg diatas pada ada yg pake test dulu tapi ane lsg dipanggil interviu bingung (bingung yg kedua)
Kalo ane dipanggilnya yg di wisma BNI 46 lt.17

Eh btw, ada yg tau kira2 gaji procurement brp maho

ada yg bisa bantu
iloveindonesia
Nankz Lil-G - 17/09/2010 02:44 PM
#31

Quote:
Original Posted By adrifebri
saya mau sharing aja, maaf banget kalo kurang berkenan ....... \)

saya pernah ikut rekrutmennya Total Indonesie, taon 2000 , alias 10 taun yg lalu .....
tes pertamanya cuman tes psikologi ringan, lokasinya di Birawa, Bidakara, Pancoran, JakSel.

Dari puluhan rekrutmen yg pernah saya ikuti dalam hidup saya, Total Indonesie (selanjutnya saya singkat TI) paling royal. Sewa gedung Birawa aja udah abis berapa tuh ? plus semua bawa pulang standard kit seminar ringan : notes plus bolpen2.
Di tengah2 tes, ada coffee break, buffet style. Karena sekitar jam 10-an, yg terhidang ya snack2, kopi dan teh. Jumlahnya, ngga ada yg ngga kebagian deh......menu udah mirip sama seminar (jadi karyawan aja belon, udah dapet makanan kayak ikut seminar).

Proses rekrutmen selanjutnya, adalah TPA (Tes Potensi Akademik), diselenggarakan bekerja sama dengan lembaga pendidikan Bappenas. Dari awal dikasih tahu skor passing gradenya. Hasil silakan diambil sendiri di kantor Bappenasnya itu, karena katanya itu bukan kewenangan TI.
Berbeda dengan ketika saya ikut TPA pertama kali dari proses rekrutmen salah satu airline BUMN (cuman ada dua kan ? tebak sendiri deh......). Ngga dikasih tahu berapa skor passing gradenya, hasilnya ngga boleh diambil.

Skor TPA ini ada validitasnya, dan bisa berlaku ke tempat2 yg mensyaratkan TPA sebagai syarat. Kalo ngga salah, validitasnya 2 taun. Belakangan saya tau, ada universitas penyelenggaran pendidikan S2 yg mensyaratkan cama/cami nya ikut tes TPA. Juga , kalo saya melamar di perusahaan lain yg pake tes TPA dalam proses rekrutmennya, saya ngga usah capek2 ngures otak dari pagi sampe sore lagi, cukup bawa lembar hasil tes TPA tsb. Enak kan ya ? maaf, dibanding psikotes2 yg soalnya dari jaman bokap saya kuliah sampe sekarang ngga pernah berubah. Sedangkan, soal TPA dari dua kali yg saya ikuti, berubah.

Lolos dari situ, ke discussion group. Full English. Dikasih sebuah situasi, dan kita sebagai tim "merumuskan" jalan keluarnya. Narasinya English, diskusinya juga harus pake English. Klo ada yg bilang bahwa dalam diskusi kita harus mengakomodir atau mengapresiasi pendapat orang, dsb nya gitu, ngga kepake tuh di sini. Yg penting, inisiatif mau ikut diskusi dan rajin ngomong. Soalnya di grup saya itu, ada satu lulusan luar (jadi nga perlu diragukan ya Englishnya), paling toku juga, yg mendominasi diskusi bahkan memaksakan pendapat. Lolos dgn gemilang tuh dia.

Dari situ lanjut ke interview dengan HRD. Ada pertanyaan yg diajukan dalam Bahasa Indonesia, ada yg dalam English.

Nah, setelah itu, saya ngga tau lagi. Setiap lolos satu tahap, surat panggilan datang ke rumah, plus ditelpon juga sama HRDnya, jauh2 hari sebelum hari "H"nya, jadi kita punya waktu utk atur2 jadwal.
Bagi yg tinggal di luar JKT, jangan khawatir, tiket v.v ditanggung sama TI ! Mau naek pesawat juga silakan.

Setelah interview dengan HRD, surat panggilan dan telpon dari HRD sudah saya terima. Tanggal dan waktu saya harus ke sana lagi sudah diberitahu.
Eh, satu hari sebelum hari "H" nya, tiba2 HRDnya telpon, suaranya agak2 gugup, dan bilang bahwa saya ngga jadi dipanggil. Derrrrr. Ada apa gerangan ?
HRDnya ngga bisa jawab.

Kata ibu saya, ALLOH SWT punya rencana yg lebih bagus utk dunia-akhirat saya. Amin. \)

maap nich, panjang.



wahh gan..masuk total susah juga yah,,,

kira2 ada batasan umur gag yah yang mau masuk sini di program FGP nya??amazed:
Nankz Lil-G - 17/09/2010 02:54 PM
#32

Quote:
Original Posted By den89
Gan sharing dong, kalo ane dipanggil ama Total Oil (bukan EP) sebagai Procurement.. Itu kira2 ngapain aja kerjanya bingung ane nda ada bayangan sama sekali ni, maklum baru lulus n masi nubi.


ane rada bingung ni, kok liat comment2 yg diatas pada ada yg pake test dulu tapi ane lsg dipanggil interviu bingung (bingung yg kedua)
Kalo ane dipanggilnya yg di wisma BNI 46 lt.17

Eh btw, ada yg tau kira2 gaji procurement brp maho

ada yg bisa bantu
iloveindonesia


wahh kayakx si agan ini dari univ. yang terkemuka ne..
den89 - 17/09/2010 09:45 PM
#33

Quote:
Original Posted By Nankz Lil-G
wahh kayakx si agan ini dari univ. yang terkemuka ne..


Nda kok gan ane cuman dari lulusan lokal di Jakarta malu:

Btw, masih menunggu info ni..
Kali2 aja ada yg bisa bantu terutama dari sesepuh2 OnG
adrifebri - 18/09/2010 09:35 PM
#34

Quote:
Original Posted By nindr4
kok begitu ya gan bingungs:


mungkin dia baru sadar kalo saya ternyata ngga pinter ......... D
sxeal - 19/09/2010 01:23 AM
#35

agan2 dapat info lowongan di Total dr mna sich ??
ane ga pernah ktm... \( \(
numero1 - 19/09/2010 05:30 PM
#36

Quote:
Original Posted By den89
Gan sharing dong, kalo ane dipanggil ama Total Oil (bukan EP) sebagai Procurement.. Itu kira2 ngapain aja kerjanya bingung ane nda ada bayangan sama sekali ni, maklum baru lulus n masi nubi.


ane rada bingung ni, kok liat comment2 yg diatas pada ada yg pake test dulu tapi ane lsg dipanggil interviu bingung (bingung yg kedua)
Kalo ane dipanggilnya yg di wisma BNI 46 lt.17

Eh btw, ada yg tau kira2 gaji procurement brp maho

ada yg bisa bantu
iloveindonesia


Bukannya di requirementnya ada ya penjelasannya
assist kegiatan procurement, input sap nya:cmiiw
btw ente dari TI mana?
ebbol - 22/09/2010 10:28 PM
#37

agan2 yg ikutan DST-07, ada yang udah dipanggil lagi setelah tes kesehatan?
yadhikus - 23/09/2010 12:35 AM
#38

aduh jadi orang pinter anak banget yah,,,

ga kebayang kerja di perusahan oil company ya Allah

T_T
LagakJakarta - 23/09/2010 10:35 AM
#39

jadi inget dulu babeh pas masih kerja di Total ... semua anak2nya dibilangin jangan masuk total,katanya cukup dia aja ngerasain paitnya kerja disana^^
numero1 - 24/09/2010 11:27 AM
#40

Quote:
Original Posted By LagakJakarta
jadi inget dulu babeh pas masih kerja di Total ... semua anak2nya dibilangin jangan masuk total,katanya cukup dia aja ngerasain paitnya kerja disana^^


wah emang babeh agan kenapa sampe bisa bilang kerja di total pahit?
Page 2 of 31 |  < 1 2 3 4 5 6 7 >  Last ›
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > Dunia Kerja & Profesi > All about TOTAL E & P Indonesie.