ACTIVITY & HOBBY
Home > LOEKELOE > ACTIVITY & HOBBY > PV LounGe (18+) - Part 1
Total Views: 143477 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 3 of 500 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 >  Last ›

sleazy1or2i - 24/08/2010 11:24 AM
#41

Quote:
Original Posted By RufusX
busyet, gw kagak dikasih tau kalo ada rumah baru... mad:

info di rumah yang satunya, di copas aja disini, anggap ja ni rumah yang baru.. D


kalo ts rumah lama izinin... maho
sapimoto - 24/08/2010 01:30 PM
#42

Eh, btw saya malah belum buat testimoni nih. Inilah sejarah evolusi dari smoking sampai dengan vaping yang saya jalani :

Saya adalah seorang PNS, bapak dari 3 anak yang mulai merokok mulai usia 13 tahun, 1991, sampai kemarin berhenti mungkin hampir 19 tahun. Ketika masih sekolah dan kuliah, hampir segala jenis rokok saya hisap, menyesuaikan isi kantong. Setelah kerja dan duit sendiri, 1998, pilihan hati jatuh pada Marl**** Merah. Nyedot Marl**** Merah, lama-lama nyesek, batuk-batuk. Akhirnya turun derajat ke yang mempunyai throat hit lebih enteng, Marl**** Light. Tahun 2004, Marl**** Merah terasa terlalu ringan, akhirnya pindah ke 2*4 yang tarikannya benar-benar mantap, dan juga awet ketika diajak kerja, tidak mudah habis hanya karena tiupan angin. 2007, saya benar-benar menceraikan Marl**** Light dan hanya setia kepada 2*4. Sejak berikrar setia dengan 2*4, terkadang saya jajan diluar, Marl**** Light atau Marl**** Black Ment***.

Ikrar sehidup semati dengan 2*4, membuat keuangan pribadi saya lumayan kacau, selalu habis hanya untuk membeli rokok, apalagi kalau sudah dalam kondisi stress atau beban kerja tinggi, dalam 1 hari bisa 24-30 batang saya hisap. Ketika banyak orang mengatakan lebih banyak merokok ketika waktu senggang, saya justru sebaliknya, karena ketika ada waktu senggang pasti saya manfaatkan untuk memperbesar mimpi alias tidur. Dada sesek, tenggorokan sakit ketika bangun tidur adalah resiko yang harus saya terima karena tiap hari bergumul dengan 2*4 yang memiliki kandungan tar dan nikotin tertinggi dibanding rokok yang umum beredar di Indonesia. Bahkan ketika mencoba untuk ikut futsal, paling lama hanya bisa ikut main 10-15 menit.

Sudah berkali-kali saya mencoba untuk berhenti merokok, tetapi selalu gagal. Rekor paling lama yang saya raih dengan hidup tanpa rokok adalah 3 minggu, tetapi setelah itu balik lagi.

Juni 2010 adalah titik balik saya sejak mengenal Personal Vaporizer Device, berawal dari tantangan istri jika saya mau berhenti merokok, maka akan dibelikan starter kit Personal Vapor Device, dan saya bisa memilih model yang mana saja. Karena masih katrok dan newbie dalam hal beginian, saya hanya memilih tipe Black Kit Super yang waktu itu seharga 175ribu.

Belum ada 1 bulan ngenyot Black Kit Super, atomizer-nya mati gara-gara saya congkel pin penghubung antara battery dan atomizer, padahal waktu itu sudah bisa benar-benar lepas dari rokok konvensional. Dengan matinya atomizer, maka saya pun balik lagi ke rokok konvensional, karena untuk mendapatkan atomizer 3rd generation susah sekali waktu itu.

Setelah lama memilah dan memilih, akhirnya saya putuskan untuk membeli tipe 510 yang banyak direkomendasikan oleh para peracun di Lounge Kaskus. 23 Juli 2010 adalah pertama kali saya ngenyot 510, dan merasakan kepuasan karena jumlah uap yang lumayan banyak, saya pikir ini adalah pilihan tepat untuk pengganti rokok konvensional. Para peracun semakin banyak menebar racun, dan saya pun tergoda untuk melakukan pembelian di China dengan menggunakan paypai yang saya dapatkan sewaktu dulu masih bergelut didunia blog, pilihan jatuh pada eGo. Mumpung ada teman yang nitip, akhirnya order 4 set eGo, ditambah battery dan atomizer sebagai spare part cadangan. Sampai saat ini, eGo yang saya beli dari China masih utuh, belum saya buka. Saya cuma ambil battery dan atomizer yang sedianya sebagai spare part, dan memaksanya berselingkuh dengan cartridge 510. Bahkan saat ini saya memaksa atomizer eGo untuk digangbang oleh battery dan cartridge 510, saya lebih cocok dengan kombinasi ini.

Itulah sekelumit evolusi cerita cinta saya yang penuh dengan perselingkuhan, saat ini saya sudah 1 bulan tanpa rokok konvensional, terhitung sejak pemakaian 510. Bangun tidur sudah tidak ada lagi sakit tenggorokan dan dada terasa lebih longgar. :2thumbup

Spoiler for Prasasti Stop Smoking

PV LounGe (18+) - Part 1
PV LounGe (18+) - Part 1
sleazy1or2i - 24/08/2010 03:17 PM
#43

Quote:
Original Posted By sapimoto
Eh, btw saya malah belum buat testimoni nih. Inilah sejarah evolusi dari smoking sampai dengan vaping yang saya jalani :

Saya adalah seorang PNS, bapak dari 3 anak yang mulai merokok mulai usia 13 tahun, 1991, sampai kemarin berhenti mungkin hampir 19 tahun. Ketika masih sekolah dan kuliah, hampir segala jenis rokok saya hisap, menyesuaikan isi kantong. Setelah kerja dan duit sendiri, 1998, pilihan hati jatuh pada Marl**** Merah. Nyedot Marl**** Merah, lama-lama nyesek, batuk-batuk. Akhirnya turun derajat ke yang mempunyai throat hit lebih enteng, Marl**** Light. Tahun 2004, Marl**** Merah terasa terlalu ringan, akhirnya pindah ke 2*4 yang tarikannya benar-benar mantap, dan juga awet ketika diajak kerja, tidak mudah habis hanya karena tiupan angin. 2007, saya benar-benar menceraikan Marl**** Light dan hanya setia kepada 2*4. Sejak berikrar setia dengan 2*4, terkadang saya jajan diluar, Marl**** Light atau Marl**** Black Ment***.

Ikrar sehidup semati dengan 2*4, membuat keuangan pribadi saya lumayan kacau, selalu habis hanya untuk membeli rokok, apalagi kalau sudah dalam kondisi stress atau beban kerja tinggi, dalam 1 hari bisa 24-30 batang saya hisap. Ketika banyak orang mengatakan lebih banyak merokok ketika waktu senggang, saya justru sebaliknya, karena ketika ada waktu senggang pasti saya manfaatkan untuk memperbesar mimpi alias tidur. Dada sesek, tenggorokan sakit ketika bangun tidur adalah resiko yang harus saya terima karena tiap hari bergumul dengan 2*4 yang memiliki kandungan tar dan nikotin tertinggi dibanding rokok yang umum beredar di Indonesia. Bahkan ketika mencoba untuk ikut futsal, paling lama hanya bisa ikut main 10-15 menit.

Sudah berkali-kali saya mencoba untuk berhenti merokok, tetapi selalu gagal. Rekor paling lama yang saya raih dengan hidup tanpa rokok adalah 3 minggu, tetapi setelah itu balik lagi.

Juni 2010 adalah titik balik saya sejak mengenal Personal Vaporizer Device, berawal dari tantangan istri jika saya mau berhenti merokok, maka akan dibelikan starter kit Personal Vapor Device, dan saya bisa memilih model yang mana saja. Karena masih katrok dan newbie dalam hal beginian, saya hanya memilih tipe Black Kit Super yang waktu itu seharga 175ribu.

Belum ada 1 bulan ngenyot Black Kit Super, atomizer-nya mati gara-gara saya congkel pin penghubung antara battery dan atomizer, padahal waktu itu sudah bisa benar-benar lepas dari rokok konvensional. Dengan matinya atomizer, maka saya pun balik lagi ke rokok konvensional, karena untuk mendapatkan atomizer 3rd generation susah sekali waktu itu.

Setelah lama memilah dan memilih, akhirnya saya putuskan untuk membeli tipe 510 yang banyak direkomendasikan oleh para peracun di Lounge Kaskus. 23 Juli 2010 adalah pertama kali saya ngenyot 510, dan merasakan kepuasan karena jumlah uap yang lumayan banyak, saya pikir ini adalah pilihan tepat untuk pengganti rokok konvensional. Para peracun semakin banyak menebar racun, dan saya pun tergoda untuk melakukan pembelian di China dengan menggunakan paypai yang saya dapatkan sewaktu dulu masih bergelut didunia blog, pilihan jatuh pada eGo. Mumpung ada teman yang nitip, akhirnya order 4 set eGo, ditambah battery dan atomizer sebagai spare part cadangan. Sampai saat ini, eGo yang saya beli dari China masih utuh, belum saya buka. Saya cuma ambil battery dan atomizer yang sedianya sebagai spare part, dan memaksanya berselingkuh dengan cartridge 510. Bahkan saat ini saya memaksa atomizer eGo untuk digangbang oleh battery dan cartridge 510, saya lebih cocok dengan kombinasi ini.

Itulah sekelumit evolusi cerita cinta saya yang penuh dengan perselingkuhan, saat ini saya sudah 1 bulan tanpa rokok konvensional, terhitung sejak pemakaian 510. Bangun tidur sudah tidak ada lagi sakit tenggorokan dan dada terasa lebih longgar. :2thumbup

Spoiler for Prasasti Stop Smoking

PV LounGe (18+) - Part 1
PV LounGe (18+) - Part 1


very nice story bro... kbgt:
pawpaw01 - 25/08/2010 12:06 AM
#44

cerita berawal dari sebuah janji,

ceritanya ane janji kalo bini ane lahirin anak pertama kita ane mo coba brenti ngerokok....

eeeeeh emang dasar gak niat
janji2 tinggal janji bulanmadu hanya mimpi

sekarang anak ane pawpaw dah umur 3 tahun, kadang kalo malem2 ane di komputer sambil ngerokok & kopi yg udah direfill berkali2 suka kedengeran pawpaw batuk2...

tetep aja hal itu gak bikin ane insaP..

sampe akhirnya ane nemu solusi (atw pelarian??)
si rokok elektrik black kit
beberapa hari dicobain, kendalanya di batere, ane coba cari batre cadangan, eeeeh atomizer mokat.... cari lagi atomizer akhirnya. walhasil vapor ane dah upgrade ke value pack versi III dan tetep masih diselingi rokon...

karena dahsyatnya racun2... baik di kaskus, U tube, dll... akhirnya ane beli dragon alias 108 & 510 kit dan bener2 stop ROKON...
6 AGUSTUS
disinilah akhir rokon di hidup ane dan jadilah sebuah awal baru...
VAPING

ane pikir setelah dapet device yg pas, ane bakal lancar2 aje nge'vape'... ternyata belum selesai gan... masih banyak yg perlu diupgrade sampe bener2 menggantikan simplicity dari rokon, terutama BATERE.

kalo kita kerja indoor or depan kompie, batere abis tinggal colok aje, tapi kalo pas outdoor or jauh dari stop kontak... \( \(

kesimpulannya ane gak takut lagi ngebul (atow bikin batuk) depan pawpaw sekalipun dalem kamar, ane yakin orang2 rumah ga keberatan ane ngebul, toh uapnya gak berbau.
nafas ane lebih ringan, idung jadi sensitif, ga perlu asbak lagi, ga ada baju2 bolong lagi....


Luv U pawpaw, this is dedicated to U

....& calon adik2mu genit: genit:

& tambahan:
tips buat yg mo brenti ngerokok, rajin2 browsing nyari pavor device yang bener2 tepat & praktis biarpun harganya lumayan. biar sekali beli gak boros... hehehe.
tar di update lagi

salam

Yb Yb Yb

sleazy1or2i - 25/08/2010 12:24 AM
#45

Quote:
Original Posted By pawpaw01
cerita berawal dari sebuah janji,

ceritanya ane janji kalo bini ane lahirin anak pertama kita ane mo coba brenti ngerokok....

eeeeeh emang dasar gak niat
janji2 tinggal janji bulanmadu hanya mimpi

sekarang anak ane pawpaw dah umur 3 tahun, kadang kalo malem2 ane di komputer sambil ngerokok & kopi yg udah direfill berkali2 suka kedengeran pawpaw batuk2...

tetep aja hal itu gak bikin ane insaP..

sampe akhirnya ane nemu solusi (atw pelarian??)
si rokok elektrik black kit
beberapa hari dicobain, kendalanya di batere, ane coba cari batre cadangan, eeeeh atomizer mokat.... cari lagi atomizer akhirnya. walhasil vapor ane dah upgrade ke value pack versi III dan tetep masih diselingi rokon...

karena dahsyatnya racun2... baik di kaskus, U tube, dll... akhirnya ane beli dragon alias 108 & 510 kit dan bener2 stop ROKON...
6 AGUSTUS
disinilah akhir rokon di hidup ane dan jadilah sebuah awal baru...
VAPING

ane pikir setelah dapet device yg pas, ane bakal lancar2 aje nge'vape'... ternyata belum selesai gan... masih banyak yg perlu diupgrade sampe bener2 menggantikan simplicity dari rokon, terutama BATERE.

kalo kita kerja indoor or depan kompie, batere abis tinggal colok aje, tapi kalo pas outdoor or jauh dari stop kontak... \( \(

kesimpulannya ane gak takut lagi ngebul (atow bikin batuk) depan pawpaw sekalipun dalem kamar, ane yakin orang2 rumah ga keberatan ane ngebul, toh uapnya gak berbau.
nafas ane lebih ringan, idung jadi sensitif, ga perlu asbak lagi, ga ada baju2 bolong lagi....


Luv U pawpaw, this is dedicated to U

....& calon adik2mu genit: genit:

& tambahan:
tips buat yg mo brenti ngerokok, rajin2 browsing nyari pavor device yang bener2 tepat & praktis biarpun harganya lumayan. biar sekali beli gak boros... hehehe.
tar di update lagi

salam

Yb Yb Yb



nice story bro

thank for sharing maho
JagGy - 25/08/2010 01:45 AM
#46
Rokok = E-Cigarette >=< PV
kalo ini bukan rokok, berarti aman dari kejaran BPOM, bahkan dari fatwa haram MUI dong..
wah..jd minat ama si EGO nih
ada penawaran istimewa dari para juragan gak ya?
(ngarep bs beli 1 tp dikasih harga reseller)
kbgt:
sleazy1or2i - 25/08/2010 01:50 AM
#47

Quote:
Original Posted By JagGy
kalo ini bukan rokok, berarti aman dari kejaran BPOM, bahkan dari fatwa haram MUI dong..
wah..jd minat ama si EGO nih
ada penawaran istimewa dari para juragan gak ya?
(ngarep bs beli 1 tp dikasih harga reseller)
kbgt:


harusnya.... ngapain juga BP*M ngurus urusan pribadi.. kalo masalah seller ya lain lagi. Lagian ini Bukan Rokok.. Kalo Rokok kan jelas apa definisi, bentuk dan bahan2nya

Kalo Agan perokok dan pingin berhenti merokok, try Vapor device, tapi kalo bukan perokok ya ga usah ikut...

searching aja FJB Gan.. banyak tuh yang jualan.... (18+) lho hehe
ilovekaskus

:kr
pawpaw01 - 25/08/2010 03:20 AM
#48

Quote:


ane blom diabsen gaanmaho
sleazy1or2i - 25/08/2010 03:46 AM
#49

Quote:
Original Posted By pawpaw01
ane blom diabsen gaanmaho


udah tuh gan...

hehe barusan dah di update.....

ilovekaskus

who's next



:kr
sleazy1or2i - 25/08/2010 03:59 AM
#50
Pengertian Tentang Rokok
Presiden
Republik Indonesia
PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 38 TAHUN 2000
TENTANG
PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH
NOMOR 81 TAHUN 1999
TENTANG PENGAMANAN ROKOK BAGI KESEHATAN
PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA.
Menimbang : bahwa untuk memenuhi ketentuan kadar maksimum kandungan nikotin dan tar rokok diperlukan jangka waktu pengkajian baik teknologi maupun dampak sosial dan ekonomi bagi masyarakat, maka perlu dilakukan perubahan terhadap Peraturan Pemerintah Nomor 81 Tahun 1999 tentang Pengamanan Rokok Bagi Kesehatan;
Mengingat : 1. Pasal 5 ayat (2) Undang-Undang Dasar 1945;
2. Undang-undang Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1992 Nomor 100, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3495);
3. Peraturan Pemerintah Nomor 81 Tahun 1999 tentang Pengamanan Rokok Bagi Kesehatan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 186,
Tambahan Lembaran Negara Nomor 3906);
Presiden
Republik Indonesia
MEMUTUSKAN
Menetapkan : PERATURAN PEMERINTAH TENTANG PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH NOMOR 81 TAHUN 1999 TENTANG PENGAMANAN ROKOK BAGI KESEHATAN
Pasal I
Beberapa ketentuan dalam Peraturan Pemerintah Nomor 81 Tahun 1999 tentang Pengamanan Rokok Bagi Kesehatan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1999 Nomor 186, Tambahan Lembaran Negara Nomor 3906) diubah sebagai berikut :
1. Ketentuan Pasal 17 ayat (2) diubah, sehingga berbunyi sebagai berikut :
“Pasal 17
(1) lklan dan promosi rokok hanya dapat dilakukan oleh setiap orang yang memproduksi rokok dan atau yang memasukkan rokok dalam wilayah
lndonesia.
(2) lklan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat dilakukan di media elektronik, media cetak atau media luar ruangan".
2 Ketentuan Pasal 39 diubah, sehingga berbunyi sebagai berikut :
“Pasal 39
(1) Setiap orang yang memproduksi atau yang memasukkan rokok putih buatan mesin ke dalam wilayah Indonesia yang telah ada pada saat
ditetapkannya Peraturan Pemerintah ini harus menyesuaikan persyaratan batas kadar maksimum kandungan nikotin dan tar sesuai dengan
ketentuan Peraturan Pemerintah ini paling lambat Presiden
Republik Indonesia dalam waktu 2 (dua) tahun setelah Peraturan
Pemerintah ini ditetapkan.
(2) Setiap orang memproduksi rokok kretek buatan mesin dan buatan tangan yang telah ada pada saat ditetapkannya Peraturan Pemerintah ini harus
menyesuaikan produksinya dengan persyaratan kadar maksimum kandungan nikotin dan tar sesuai dengan ketentuan Peraturan Pemerintah ini paling
lambat :
a. 7 ( tujuh ) tahun untuk setiap orang yang memproduksi rokok kretek buatan mesin;
b. 10 (sepuluh) tahun untuk setiap orang yang memproduksi rokok kretek buatan tangan.
(3) Untuk pelaksanaan ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dibentuk Lembaga Pengkajian Rokok yang merupakan Lembaga Non Pemerintah
yang independen yang keanggotaannya terdiri dari wakil unsur Pemerintah, wakil organisasi profesi, pakar bidang rokok, wakil industri rokok, dan unsur
lain yang terkait yang ditetapkan dengan Keputusan Presiden.
(4) Setiap orang yang memproduksi rokok sebagai mana dimaksud pada ayat (1) dan (2) selama masa peralihan baik sendiri maupun bersamasama
melakukan berbagai kegiatan berupa penerapan ilmu pengetahuan dan teknologi, diversifikasi tanaman tembakau dan upaya lain yang dapat menghasilkan produk sesuai dengan Peraturan Pemerintah ini".
Pasal ll
Peraturan Pemerintah ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.
Presiden
Republik Indonesia
Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Pemerintah ini dengan penempatannya dalam Lembaran Negara Republik Indonesia.
Ditetapkan di Jakarta
Pada tanggal 7 Juni 2000
PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA,
ttd.
ABDURRAHMAN WAHID
Diundangkan di Jakarta
pada tanggal 7 Juni 2000
SEKRETARIS NEGARA REPUBLIK INDONESIA,
ttd.
DJOHAN EFFENDI
LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2000 NOMOR 87
Salinan sesuai dengan aslinya
SEKRETARIAT KABINET RI
Kepala Biro Peraturan
Perundang-undangan l,
ttd.
Lambock V. Nahattands
Presiden
Republik Indonesia
PENJELASAN
ATAS
PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 38 TAHUN 2000
TENTANG
PERUBAHAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH
NOMOR 81 TAHUN 1999
TENTANG PENGAMANAN ROKOK BAGI KESEHATAN
UMUM
Peraturan Pemerintah Nomor 81 Tahun 1999 tentang Pengamanan Rokok Bagi Kesehatan merupakan salah satu pelaksanaan ketentuan Pasal 44 Undang-undang Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan.
Dalam Pasal 4 Peraturan Pemerintah Nomor 81 Tahun 1999 dimaksud telah menetapkan bahwa batas kadar maksimum kandungan nikotin dan tar pada setiap batang rokok yang beredar di wilayah lndonesia tidak boleh melebihi kadar kandungan nikotin 1,5 mg dan kadar kandungan tar 20 mg.
Penetapan batas kadar maksimum kandungan nikotin dan tar tersebut membutuhkan teknologi pengolahan yang canggih dan bersifat machinal.
Perusahaan rokok yang akan terpengaruh dengan ketentuan tersebut adalah perusahaan yang bersifat manual dan perusahaan rokok yang bersifat campuran yaitu manual dan machinal. Dampak penggunaan teknologi tersebut akan sangat mempengaruhi perusahaan rokok kretek yang umumnya diolah secara manual yang menghendaki cita rasa tradisional.
Badan Penelitian dan Pengembangan Kehutanan dan Perkebunan telah menghasilkan varietas-varietas tembakau dengan kadar nikotin rendah (sekitar 2%) dibandingkan dengan yang umumnya saat ini digunakan ± 5-7%. Namun demikian penggunaannya oleh industri rokok memerlukan tenggang waktu sebelum dapat diterima oleh konsumen akibat perubahan rasa. Selain itu juga penggunaan teknologi canggih tersebut memerlukan persiapan sumber daya, sarana dan prasarana untuk pelaksanaannya.
Presiden
Republik Indonesia
Dalam Pasal 39 Peraturan Pemerintah Nomor 81 Tahun 1999 tentang Pengamanan Rokok Bagi Kesehatan telah ditetapkan tenggang waktu untuk penyesuaian persyaratan batas kadar maksimum kandungan nikotin dan tar.
Namun demikian batas waktu untuk setiap orang yang memproduksi rokok kretek buatan tangan 10 (sepuluh) tahun, oleh karena tembakau yang dipanen pada Tahun 1999 pengolahannya baru dilaksanakan pada Tahun 2001.
Berkaitan dengan pelaksanaan ketentuan pengamanan rokok bagi kesehatan dipandang perlu juga untuk membentuk Lembaga Pengkajian Rokok yang terdiri dari wakil unsur pemerintah, organisasi profesl, pakar bidang rokok, industri rokok dan unsur lain yang terkait yang akan nnengkaji berbaga permasalahan dan memantau pelaksanaan ketentuan Peraturan Pemerintah Nomor 81 Tahun 1999 tentang Pengamanan Rokok Bagi Kesehatan sehingga Peraturan Pemerintah ini dapat diterima oleh semua pihak.
PASAL DEMI PASAL
Pasal I
Angka 1
Pasal 17
Ayat (1)
Cukup jelas
Ayat (2)
Yang dimaksud dengan media luar ruangan antara lain billboard dan media elektronik (billboard elektronik) yang berada di luar ruangan.
lklan rokok pada media elektronik hanya dapat dilakukan pada pukul 21.30 sampai dengan pukul 05.00 waktu setempat.
Angka 1
Pasal 39
Ayat (1)
Cukup jelas
Presiden
Republik Indonesia
Ayat (2)
Ketentuan ini berlaku baik bagi industri rokok kretek yang berskala besar maupun yang berskala kecil. Pemberlakuan masa peralihan tersebut dilakukan setelah diperoleh rekomendasi dari hasil kajian oleh Lembaga Pengkajian Rokok.
Ayat (3)
Lembaga Pengkajian Rokok tersebut bertugas melakukan pengkajian dan evaluasi tentang kelayakan peraksanaan ketentuan seperti tercantum pada ayat (2) berdasarkan atas pertimbangan teknologi, sosial dan ekonomi.
Ayat (4)
Cukup jelas
Pasal ll
Cukup jelas
TAMBAHAN LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA NOMOR 3971

lengkapnya :
http://www.pdftop.com/view/aHR0cDovL2tzdXBvaW50ZXIuY29tL3dwLWNvbnRlbnQvdXBsb2Fkcy8yMDA5LzA2L3BwLTE5LX RhaHVuLTIwMDMucGRm

Walaupun pada banyak hal masih ditemukan Personal Vaporizer disebut sebagai Rokok Elektronik, tetapi dapat kita lihat dari Undang2 diatas bahwa Personal Vaporizer tidak dapat dikatakan sebagai Rokok, tapi beberapa Penjual/Produsen menggunakan Istilah Rokok Elektronik (Electronic Cigarette) sepertinya supaya barang mereka bisa terjual lebih banyak. Namun kata kunci terakhir adalah UAP bukan ASAP.

Bagi teman2 yang lain mungkin dapat menambahkan !!!
edogawa22th - 25/08/2010 11:27 AM
#51

numpang absen bro

ilovekaskus
ferilicious - 25/08/2010 01:03 PM
#52

waaaaah.... ternyata ada rumah baruuu....
udah pada mampir disini...ikuta aaah
sharing dikit yaaa....

saya bukan perokok berat standar2 ajalaah.....1 bungkus 2 hari ato 1 bungkus 1 hr L* Light Menthol
mulai ngerokok sejak akhir kuliah tahun 95 (udah ampir 15th hammers)
beberapa kali ada keinginan berhenti tapi gagal2 aja....
pernah sih berhenti hampir 1 tahun....akhirnya balik lagi...
kerjaan selalu di depan PC ga asik klo go ngasep....
NGASEP??? ternyata hal ituyg bikin ane ngerasa enjoy...
dan ternyata PV jg nimbulin asep so begitu ada PV dengan mudahnya saya berpaling dari rokon
awalnya sy beli yg valuepack black kit....sama sekali ga asik dari segi asep eh UAP dan ketahanan batere...hampir nyerah dan balik ke rokon
tapi akhirnya nemu lounge tempat para master uap berkumpul heheheee
jujur aja...sy keracun 510 wkwkwkwkwk....
tapi akhirnya nemuin pasangan yg bener2 pas buat saya
901...asap dan vapor mantab...liquid ga boros2 amat kaya riva... ketahanan batre lumayan laah... saya vaping dari buka puasa sampe menjelang tidur jam 2an masih oke ( bukan heavy vaping yaaaaaa.... klo heavy mungkin sekitar 3-4 jam)
Akhirnya udah 3 bulan saya meninggalkan rokok tembakau...
masih sih sekali2 klo PV ketinggalan wkwkwkwkwk....
bisa dibilang sebungkus A FL*V* 2 minggu

manfaatnya bini ane ga pernah protes lg klo sy ngerokok di dlm rumah
ato pulang ke rumah baju pada bau tembakau
sekarang mau vaping di kamar ber AC pun enjoy ajaaaaa

so thanks to inovasi yg bikin badan sy lebih enakan.....

pesen to BPOM.....
tolong di teliti bener2 baru deh boleh "ngember"
sleazy1or2i - 25/08/2010 02:38 PM
#53

Quote:
Original Posted By edogawa22th
numpang absen bro

ilovekaskus


wait for story of experience with PV bro....

Quote:
Original Posted By ferilicious
waaaaah.... ternyata ada rumah baruuu....
udah pada mampir disini...ikuta aaah
sharing dikit yaaa....

saya bukan perokok berat standar2 ajalaah.....1 bungkus 2 hari ato 1 bungkus 1 hr L* Light Menthol
mulai ngerokok sejak akhir kuliah tahun 95 (udah ampir 15th hammers)
beberapa kali ada keinginan berhenti tapi gagal2 aja....
pernah sih berhenti hampir 1 tahun....akhirnya balik lagi...
kerjaan selalu di depan PC ga asik klo go ngasep....
NGASEP??? ternyata hal ituyg bikin ane ngerasa enjoy...
dan ternyata PV jg nimbulin asep so begitu ada PV dengan mudahnya saya berpaling dari rokon
awalnya sy beli yg valuepack black kit....sama sekali ga asik dari segi asep eh UAP dan ketahanan batere...hampir nyerah dan balik ke rokon
tapi akhirnya nemu lounge tempat para master uap berkumpul heheheee
jujur aja...sy keracun 510 wkwkwkwkwk....
tapi akhirnya nemuin pasangan yg bener2 pas buat saya
901...asap dan vapor mantab...liquid ga boros2 amat kaya riva... ketahanan batre lumayan laah... saya vaping dari buka puasa sampe menjelang tidur jam 2an masih oke ( bukan heavy vaping yaaaaaa.... klo heavy mungkin sekitar 3-4 jam)
Akhirnya udah 3 bulan saya meninggalkan rokok tembakau...
masih sih sekali2 klo PV ketinggalan wkwkwkwkwk....
bisa dibilang sebungkus A FL*V* 2 minggu

manfaatnya bini ane ga pernah protes lg klo sy ngerokok di dlm rumah
ato pulang ke rumah baju pada bau tembakau
sekarang mau vaping di kamar ber AC pun enjoy ajaaaaa

so thanks to inovasi yg bikin badan sy lebih enakan.....

pesen to BPOM.....
tolong di teliti bener2 baru deh boleh "ngember"


nice story bro. who's next..

:kr
yudhanric17 - 25/08/2010 09:55 PM
#54

Quote:
Original Posted By sleazy1or2i
PV LounGe (18+) - Part 1

PV LounGe (18+) - Part 1

PV LounGe (18+) - Part 1

PV LounGe (18+) - Part 1

PV LounGe (18+) - Part 1

PV LounGe (18+) - Part 1

PV LounGe (18+) - Part 1


makjaaaang si lingkar biru :2thumbup:
Pengalaman ane gak banyak gan, gara2 iseng aja pindah ke PV..jd betah deh ampe skarang..
Say gudbay rokon malu
sleazy1or2i - 25/08/2010 09:58 PM
#55

Quote:
Original Posted By yudhanric17
makjaaaang si lingkar biru :2thumbup:
Pengalaman ane gak banyak gan, gara2 iseng aja pindah ke PV..jd betah deh ampe skarang..
Say gudbay rokon malu


hehe nice bro.. aku belum lepas nih berduka

cialan emang rokon ngakak


:kr
KIOS3R.06 - 25/08/2010 11:17 PM
#56

Quote:
Original Posted By sleazy1or2i
hehe nice bro.. aku belum lepas nih berduka

cialan emang rokon ngakak


:kr


coba rokon nya diganti sama cafe creme winterman oriental deh bos,,,
karena uenak banget, dijamin ngurangin rokon,, kenapa? harganya itu lho najis
sleazy1or2i - 25/08/2010 11:19 PM
#57

Quote:
Original Posted By KIOS3R.06
coba rokon nya diganti sama cafe creme winterman oriental deh bos,,,
karena uenak banget, dijamin ngurangin rokon,, kenapa? harganya itu lho najis


ga bro.. basicnya gw... itu bener2 berat..

5-6 bks sehari....berduka


:kr
zeid - 25/08/2010 11:20 PM
#58

Absen

Sejauh ini Riva tetap yg terbaik beer:
octrisany - 25/08/2010 11:23 PM
#59

absen sambil ditemani 510 black ..
army:
sleazy1or2i - 25/08/2010 11:26 PM
#60

Quote:
Original Posted By zeid
Absen

Sejauh ini Riva tetap yg terbaik beer:


dah brapa jauh bro....

riva... nya..... maho


:kr
Page 3 of 500 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 >  Last ›
Home > LOEKELOE > ACTIVITY & HOBBY > PV LounGe (18+) - Part 1